05 December 2014

Barang-barang Bayi Part 1

Setelah kemaren gua berbagi tips-tips untuk ibu hamil dalam mempersiapkan kehadiran si kecil, sekarang gua mau berbagi tentang berbagai kebutuhan bayi.

Waktu gua mempersiapkan barang-barang kebutuhan Jayden, gua buta sama sekali tentang apa-apa aja yang perlu dipersiapkan. Makanya ketika si mba-mba penjaga toko bilang perlu punya gurita bayi, gua main beli aja. Pada kenyataannya, banyak ibu-ibu yang bilang gurita itu sebenernya uda ga perlu-perlu amat. Toh dipakenya cuma selama tali pusatnya belom copot. Tali pusat itu paling seminggu juga uda copot. Paling lama 10 hari lah. Jadilah itu gurita cuma dipake 10 hari dan sekarang nganggur di dus. Makanya seperti yang gua bilang di postingan kemaren, jangan terkecoh dengan list yang ada di toko. Mereka punya segambreng list, tapi yang kita butuhkan paling cuma setengahnya.

Jadi apa aja sih yang perlu dibeli? Mari kita mulai dari hal yang paling mendasar, yaitu pakaian dan makanan. Berhubung barang-barang bayi ada banyak, maka tulisan ini akan gua bagi ke beberapa postingan.

1. Baju.

Baju ini dibagi ke beberapa kategori, yaitu baju sehari-hari, baju tidur, dan baju pergi-pergi. Untuk baju sehari-hari, saran gua ga perlu beli banyak-banyak. Karena banyak ibu-ibu lain bilang, kalo bayi itu cepet gedenya. Jadi daripada beli baju banyak tapi dipakenya cuma sebentar kan sayang. Tapi kalo pengalaman gua sih, karena Jayden lahirnya mungil, jadi banyak baju-baju newborn yang masih bisa dipake ampe sekarang, hehehe. Kalo mau beli, mending beli beberapa ukuran yang berbeda. Lebih baik kegedean dikit, daripada ngepas tapi cuma dipake sebentar.

Trus gimana kalo pipis? Bisa diakalin. Bagian bawah bajunya bisa dilipet sedikit, jadi kalo si dbayi pipis ga kena baju. Kecuali kalo pipisnya mancur ke atas, hahaha. Mau ga mau pasti basah. Tapi kalo cewe sih harusnya bisa ga kena baju ya.

Kalo baju tidur, semenjak lepas popok dan bedong, Jayden gua pakein baju tangan panjang dan celana panjang. Sebenernya enak pake jumpsuit, atas bawah ketutup semua. Tapi lagi-lagi karena Jayden mungil, jumpsuit yang dikasih masih kegedean, hahaha.

Untuk baju pergi-pergi, kudu yang kece dong. Kan bayi ibu-ibu juga ingin tampil modis, hahaha. 

2. Celana (atau rok).

Nah, kalo yang ini baru harus siapin stok yang banyak. Apalagi kalo ibu-ibu berniat pake popok. Karena bayi, apalagi yang baru lahir, sebentar pipis sebentar pup. Kalo stoknya ga banyak, bisa kejar tayang, terutama di musim ujan kayak sekarang. Menurut gua sih, 2-3 lusin uda cukup. Sama kayak baju, beli beberapa ukuran aja, jadi bisa dipake sampe si bayi lumayan gede.

3. Popok.

Popok ini optional. Tapi seperti yang gua tulis sebelumnya, kalo ibu-ibu berniat ASIX, gua sarankan untuk pake popok. Karena dari popok, kita bisa ngitung si bayi pipis berapa kali sehari. Ingat, untuk mengetahui kecukupan ASI kita, pipisnya harus lebih dari 6 kali. Untuk popok juga harus sedia banyak. Karena ya itu, sebentar pipis, sebentar pup.

Ada opsi lain selain popok, yaitu cloth diaper atau clodi. Penjelasan tentang clodi bisa dibaca-baca di sini. Kalo ga mau ribet gonta ganti popok, satu-satunya jalan ya pake pospak. Tapi bener-bener harus siap sedia stok yang banyak, termasuk stok duitnya, hehehe. Karena harganya lumayan bikin kantong bolong.

4. Bedong.

Bedong juga optional. Nyokap gua bilang, bayi dibedong itu biar kakinya lurus. Tapi setelah gua tanya sana sini, itu cuma mitos. Tujuan bayi dibedong cuma biar hangat dan ga kaget-kagetan selama tidur. Kalo tujuan dibedong biar kaki lurus, kayaknya percuma Jayden dibedong, kakinya tetep bisa merungkel-merungkel, hahaha.

Sama kayak popok, bedong juga harus stok banyak. Karena kalo pipis atau pup, otomatis bedongnya ikut kena. Lamanya penggunaan bedong juga terserah ibu-ibu dan bayi. Ada bayi yang betah dibedong sampe umur 3-4 bulan, ada juga bayi baru lahir yang dibedong tapi tetep bisa ngelepas bedongannya. Jayden sih dibedong cuma sebulan. Kalo bedongnya uda ga kepake, bisa diganti fungsinya jadi selimut atau alas ompol. Cari bedong yang bahannya halus dan ga panas.

5. Gurita.

Kata mba-mba penjaga toko, gunanya gurita itu untuk menjaga tali pusat. Tapi menurut ibu-ibu yang lain, jaman sekarang uda jarang bayi dipakein gurita. Dan lagi kayak yang gua bilang di atas, tali pusat bayi itu paling lama 10 hari juga uda copot. Sayang kan kalo dipakenya cuma sebentar. Kalo pun tetep mau beli, ga usah beli banyak-banyak. Kalo pipisnya ga mancur, ga akan basah koq.

6. Topi, sarung tangan, dan sarung kaki.

Biasanya ini dijual sepaket. Gunanya topi, selain buat gaya biar si bayi keliatan kece, juga untuk melindungi kepalanya dari angin. Kalo sarung tangan, biar dia ga nyakar mukanya sendiri. Tapi kalo uda sebulan, sarung tangannya harus dilepas, biar si bayi belajar mengasah motorik halusnya. Lagian kalo uda sebulan, kukunya uda bisa digunting. Guntingin kuku bayi itu syaratnya cuma satu, yaitu sabar, hahaha. Apalagi kalo punya anak ga bisa diem kayak Jayden. Kalo sarung kaki, ampe gede pun masih kepake koq. Biar kaki bayi tetap hangat.

Semua barang-barang yang gua sebutin di atas, kalo ada lungsuran dari siapapun, ga usah malu-malu, ambil aja. Karena kalo ditotal-total, harganya lumayan bikin dompet jebol. Untungnya, Jayden banyak dapet lungsuran dari sepupu-sepupunya. Jadi lumayan hemat, hahaha.

Sekarang kita lanjut ke makanan. Usia 0-6 bulan, makanan si bayi cuma ASI (atau susu formula). Tanpa pemberian asupan lain, termasuk air putih. Menurut apa yang gua baca, kalo bayi di bawah 6 bulan dikasih asupan lain selain ASI (atau susu formula), bisa mengakibatkan sembelit. Karena pencernaannya kan belom sempurna. Jadi hal-hal yang berhubungan dengan MPASI, kayak piring, slow cooker, dan lain sebagainya, gua pending dulu. Sekarang yang berhubungan dengan ASI (atau susu formula) dulu ya.

Sebenernya kalo ngasih ASIX, ibu-ibu ga perlu siapin peralatan macem-macem. Cukup buka baju, beres deh, hahaha. Tapi karena gua tipe ibu yang rada ribet, jadi peralatannya juga lumayan ribet. Dan semuanya berguna untuk ibu-ibu yang bekerja kayak gua.

7. Pompa ASI.

Kalo ibu-ibu merasa harga pompa ASI lumayan mahal, begitu si bayi lahir, bisa dateng ke klinik laktasi. Disana biasanya diajarin merah pake tangan. Enaknya merah pake tangan, ga usa ribet bawa pompa kemana-mana kalo mau pergi. Tapi sebenernya sih, pompa ASI itu termasuk investasi. Bandingin sama harga susu formula yang akan dikonsumsi selama 6 bulan, tentu pompa ASI lebih murah. 

Pompa ASI ini jelas berguna untuk ibu-ibu yang bekerja. Tapi untuk ibu-ibu yang tidak bekerja pun gua saranin untuk stok ASIP (ASI Perahan). Siapa tau ibu-ibu sakit atau harus pergi tanpa membawa si bayi, maka ASIP ini akan berguna sekali. Ga usah nyetok ASIP banyak-banyak, secukupnya aja. ASIP juga bisa ditaro di freezer yang digabung sama daging-daging, asal semua daging ditaro di wadah tertutup.

Untuk pompa, gua pake merk unimom, hasil rekomendasi Dina dan Aina. Sejauh ini gua happy-happy aja makenya. Perintilannya ga gitu banyak, jadi nyucinya juga ga ribet, masangnya juga gampang. Lehernya juga bisa dipake ke botol lain yang ukurannya sama.

8. Botol susu.

Penggunaan botol susu agak diharamkan sama konselor laktasi, jadi ini optional. Puji Tuhan, Jayden banyak dapet kado botol susu dengan berbagai merk. Ada Dr. Brown, Avent, dan Pigeon. Untungnya Jayden mau minum dari semua merk yang ada, jadi semuanya gua pake deh. Sejauh ini sih Jayden ga bingung puting ya. Dia masih mau nyusu langsung walaupun uda minum pake botol. Tapi kalo ibu-ibu takut, bisa nyiapin sendok atau cup feeder buat ngasih ASIP. Cuma berdasarkan pengalaman, begitu sendok lagi melaju ke gelas, anaknya meraung-raung ga sabaran, hahaha.

9. Penghangat ASI.

Sebenernya kalo gua baca, ada beberapa bayi yang suka ASIP dingin. Tapi gua sih cari yang aman aja deh. Untuk penghangat ASI, gua pake merk Little Giant. Emang panasnya rada lama, tapi bisa diakalin koq. Kalo si bayi uda menunjukkan gejala lapar, mulailah panasin susunya. Dijamin sebelum dia meraung-raung, susunya pasti uda panas.

Ciri-ciri bayi lapar.

Kalo ga mau beli penghangat ASI, bisa pake cara jadul. Botolnya ditaro di gelas yang uda diisi air panas. 

10. Sterilizer.

Yang ini sih sebenernya ga perlu-perlu amat. Apalagi di minggu-minggu awal kan si bayi nyusu langsung dari ibunya. Tapi karena pake botol susu, mau ga mau ya kudu punya sterilizer. Sebenernya bisa disteril dengan cara dikukus sih, tapi ribet, hahaha.

Tadinya gua pake merk Little Giant juga, tapi performanya kurang oke. Botol-botolnya masih banyak yang basah, jadi kudu dilap-lap juga, ya percuma. Untung Jayden dapet kado sterilizer Panasonic, hahaha. Emang ada harga ada rupa ya. Yang ini langsung kering dan bisa muat banyak. Tapi ya itu, harganya lumayan.

Sekian dulu, nanti dilanjutin lagi ya.

24 comments:

  1. yang gw gak pake cuma gurita ama sarung tangan, sama sekali gak pake. Hihihi. Kalo popok cuman bertahan seminggu aja dulu Mel :P cape sendiri... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, kalo ga ada bala bantuan, pake popok emang bikin cape hahahaha...

      Delete
  2. kita dulu kalo manasin asi pake air panas aja. gampang dan praktis. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo pergi2 ke tempat yang ga ada nursing roomnya dan harus bawa asip, cara manasinnya juga pake air panas ko hehehe... tapi kalo di rumah ya pake warmer, sayang kalo ga dipake...kan uda dibeli hehehe...

      Delete
  3. keep sharing ya mel di postingan2 berikutnya..bermanfaat banget soalnya..hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. semoga ada waktu buat sharing barang2 berikutnya hehehehe...

      Delete
  4. Mel... gue cuma kagum. Di postingan yang emak2 banget ini, dua komentator perdananya ternyata bapak2!! Hahaha.

    Panasonic sterilizer itu memang salah satu best investment makanya dulu gue feature di barang2 esensial Abby hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. gua juga kagum le hahahaha... gua inget lu pernah tulis di blog hehehe...

      Delete
  5. *catet*
    thanks Mel info nya :D

    ReplyDelete
  6. mantap nih emak yang satu ini .. gw ntar balik ke postingan ini kalo udah waktu belanja HAHAHAH :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. tapi di sing mungkin kebetuhan (dan harganya) beda kali ya ama di indo... hehehehe...

      Delete
  7. mantap ci dari kmrn sharingnya :D semoga berguna buat calon emak2, gue barutau banyak juga yah keperluan baby haha

    ReplyDelete
  8. Ayo Mel diupdate lagi..haha :D Bagus bgt nih infonya. :D

    ReplyDelete
  9. nice info Mel ^^
    emm.. langsung bnyk angka2 nih mel di otak.. hahaha.. bener kata lu, punya anak mahal ya hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. makanya punya anak itu harus direncanakan dengan matang, termasuk duitnya hehehe...

      Delete
  10. Sampe sekarang gue masih pake Panasonic Sterilizer buat nyimpen peralatan makannya Madeline, padahal sekarang udah gak dipake lagi hehehe... Abis gede, jadi semua piring, mangkok, gelas, sendok, tempat makan masuk semua di situ. Untung juga dulu dikasih kado :)

    Oh ya sarung kaki juga sebaiknya dilepas Mel, biar merangsang indera perabanya Jayden. Kalo tidur malem dan pergi aja baru dipakein.

    ReplyDelete
    Replies
    1. enaknya panasonic gitu ya, gede jadi muat banyak hehehe... emang peralatannya madeline uda ga perlu disteril lagi ya?

      kalo sarung kaki gua ganti kaos kaki sih, soalnya belakangan kan cuacanya dingin, jadi masih dipake... nanti gua coba lepas deh...

      Delete
  11. Popok & gurita anakku ga pakai. Nyokap bw banyak banget popok ga kepakai :D .Klo bedong dipakai banget krn Ben tidurnya tenang pas dibedong.

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang sebenernya enak pake diaper sih... selain biar si anak tidurnya lebih pules, emaknya ga ribet gonta ganti hahahaha... tapi harganya lumayan sih kak hahahaha...

      Delete
  12. Mel alasan penggunaan botol susu agak diharamkan sama konselor laktasi knapa ya? hehehe =)

    ReplyDelete
    Replies
    1. bisa mengakibatkan bingung puting katanya... karena nyedot dari botol ama dari puting kan beda... tapi jayden sejauh ini sih masih mau nyedot dua2nya hehehehe...

      Delete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...