15 March 2016

Worst Day

Seperti yang orang-orang bilang, punya anak itu bikin jantungan. Waktu Jayden pertama kali sakit, gua panik luar biasa. Emang katanya kan ga boleh panik, tapi gua ga mungkin ga panik. Tapi begitu sakit-sakit berikutnya, gua uda ga terlalu panik lagi. Pertama, karena selama sakit, dia masih mau nyusu, dan anaknya masih aktif, ga ada lemes-lemesnya. Kedua, sakitnya juga cuma mentok di batuk, pilek, demam juga paling tinggi 37, 5, ga pernah ampe demam tinggi banget.

Tapi...........kemaren seolah-olah jadi malam paling mengerikan dalam hidup gua.

Jadi waktu hari Kamis dini hari, Jayden agak demam. Gua ga cek suhunya sih, tapi badannya panas. Pagi-pagi uda ga terlalu panas, cuma rada anget doang, tapi masih aktif kayak biasa. Masih gua ajak pergi nganter papinya ke bandara. Si suster bilang, seharian itu dia agak rewel. Gua pikir apa karena dia tau papinya pergi keluar kota. 

Hari Jumat uda ga terlalu rewel lagi, cuma uda ada tanda-tanda bakal batuk. Uda agak susah makan sih, tapi tidur siang masih pules. Pas jumat malem, Jayden batuk-batuk ampe nangis. Kayak mau ngeluarin lendir tapi susah. Yang bikin susah tuh karena begitu mau keluar, tapi langsung ditelen. Setelah nangis hampir 1 jam, akhirnya dia muntah juga. Abis muntah, langsung nyusu dan tidur pules.

Hari Sabtu pagi, uda mulai batuk-batuk. Gua pikir cuma batuk biasa, jadi ga kasih obat, cuma boost sama ASI aja. Anaknya mulai agak rewel sih, tapi masih aktif muter-muter kayak biasa. Tidur siangnya juga masih lama dan pules. Gua juga masih tinggal kerja. Begitu pulang, nyokap bilang kalo daritadi Jayden lemes dan cuma duduk-duduk doang, tapi pas ngeliat maminya, langsung minta nenen, trus seger muter sana sini. Sorenya gua tinggal buat jemput si suami. Tadinya mau gua ajak, tapi ngeliat dia lagi ga fit, mending istirahat di rumah deh.

Sabtu malem, pas Jayden lagi enak-enaknya tidur, tiba-tiba batuk ampe kebangun trus nangis. Tapi nangis juga nangis-nangis sebentar. Yang bikin gua agak khawatir, dia mulai ga mau nyusu. Tiap ditawarin nenen, pasti ga mau. Akhirnya ditepok-tepok pantat, trus tidur lagi. Begitu uda mulai pules, batuk-batuk lagi ampe kebangun trus nangis. Begitu terus ampe jam 5 pagi. 

Hari Minggu, gua agak ragu-ragu mau bawa Jayden ke gereja. Tapi gua yakin kalo ga diajak, dia pasti nangis di rumah. Akhirnya gua ajak, tapi ga gua bawa ke sekolah minggu. Daripada nanti nularin anak-anak lain, mending ikut kebaktian orang gede aja. Kalo hari Minggu, Jayden sarapannya di gereja. Minggu pagi itu, dia makan lumayan banyak. Frekuensi batuknya juga agak berkurang. Batuk-batuk sih masih, tapi ga ampe nangis. Ini anak emang kalo di tempat rame kayak lupa sama sakitnya.

Selesai kebaktian, kami semua langsung pulang. Gua dan si suami hari itu ga ngurusin urusan gereja dulu. Begitu nyampe rumah, mulai batuk-batuk lagi ampe nangis. Nangisnya juga bisa lama banget, hampir satu jam. Tidur ga bisa pules, sebentar-sebentar bangun gara-gara batuk terus nangis-nangis. Makan siang juga ga mau sama sekali, akhirnya gua paksa. Nyusu juga ga mau, minum air putih juga ga mau. Anaknya karena nangis melulu, jadi lemes banget. Kali ini gua panik, karena sebelumnya Jayden ga pernah sakit ampe begini.

Telpon dokter sana sini, semua dokter anak pada libur. Akhirnya telpon ke Hermina Daan Mogot, ternyata ada dokter anak yang praktek, langsung deh kami meluncur kesana, saking ga tega ngeliat anaknya nangis melulu. Begitu nyampe, kami langsung didaftarkan ke Dr. Y. Waktu ngeliat si Dr. Y ini, gua ga terlalu sreg. Mungkin karena uda tua kali ya. Entah kenapa kalo dokter anak gua lebih sreg sama yang muda-muda. Apalagi si Dr. Y ini periksa cuma pake stetoskop tempel-tempel ke dada anaknya, sama cek mulut doang, yang lain ga dicek. Kalo dokternya Jayden yang biasa kan biarpun sakit semuanya dicek, ampe ke bawah-bawahnya juga dicek.

Menurut analisa si Dr. Y ini, Jayden kena radang. Si suami emang uda curiga dia kena radang sih, karena makan minum nyusu ga mau, mungkin karena susah nelen. Akhirnya diresepin antibiotik sama puyer buat obat batuk. Gua ampe berharap di obat batuknya ada obat tidur biar Jayden bisa tidur pules.

Begitu pulang, makan masih dipaksa, minum air putih masih ga mau, dan nyusu juga masih ga mau. Sekali-kali sih masih mau, tapi ga kayak biasanya. Biasa gua buka baju langsung nemplok, kal ini gua buka baju dia malah turunin sambil bilang "tup tup" Tidurnya juga masih ga pules, sebentar-sebentar bangun, batuk-batuk trus nangis-nangis. Biasa ga mau digendong, kali ini maunya digendong terus, dan cuma mau digendong sama gua. Ga mau sama suster, bahkan ama papinya. Di satu sisi, gua seneng karena dia nempel sama gua, tapi gua sedih ngeliat dia nangis terus-terusan gini.

Karena ga tega ngeliatnya, akhirnya jam 2 subuh kami bawa ke UGD RSIA Family. Begitu nyampe sana, dia ditanganin sama dokter jaganya, trus langsung diuap. Diagnosisnya sama sih, kena radang. Antibiotiknya disuruh lanjutin, dan diresepin obat batuk lain. Kali ini dia suruh minumin segera biar bisa cepet tidur. Berarti di obatnya ada obat tidur. 

Nyampe rumah sih masih batuk-batuk, tapi tidur uda mulai agak pules. Selama sakit, ini anak tidurnya jadi ga nyenyak, selalu ngigo "eh eh eh" trus jadi kaget-kagetan. Sekitar jam 5 kalo ga salah, si suami bilang kalo Jayden badannya panas banget. Begitu dicek, suhunya 38.6, langsung dikasih tempra.

Senin pagi, masih ga ada perubahan, masih batuk-batuk ampe nangis lama. Makan juga masih dipaksa. Minum air putih juga masih susah. Waktu Minggu malem, saking ga mau minum, akhirnya kami paksa dia minum pake pipet. Nyusu juga sama, karena ga mau nyusu, akhirnya dipaksa minum ASIP pake pipet. Abis dipaksa minum pake pipet, langsung mau nyusu langsung. Hari Senin itu, baik gua maupun si suami ga ada yang kerja. Si suami ampe nangis ngeliat anaknya kayak gitu.

Abis makan siang, sebenernya anaknya uda mulai aktif lagi. Uda mulai ngoceh-ngoceh lagi. Tidur siang juga lumayan lama, tapi di sela-sela tidur keganggu batuk, cuma begitu nyusu langsung tidur lagi. Sekitar jam 3 sore, mulai lagi batuk-batuk ampe nangis-nangis. Akhirnya jam 5, kami putusin buat ke dokternya Jayden yang biasa. Mungkin sore itu Jayden uda mulai membaik, mukanya sedikit lebih segeran, tapi gua kayak masih belom tenang.

Diagnosisnya si dokter tetep sama, yaitu radang. Antibiotiknya tetep disuruh minum, dan diresepin obat puyer baru. Tiga dokter kasih tiga obat yang berbeda, gua tau ini salah, tapi kalo hari Minggu dan Senin dini hari itu ga dibawa ke dokter juga kayaknya kami ga tega. Hari itu dokter rame banget, dan rata-rata semua anak sakitnya sama, yaitu batuk pilek demam. Yang vaksin cuma dikit banget.

Entah sugesti, atau emang uda cocok ama si dokter ini, begitu pulang, Jayden langsung bisa pecicilan sana sini. Makan masih tetep dipaksa. Batuk-batuk juga masih ampe nangis, tapi uda ga separah sebelumnya. Nyusu juga uda mau. Tidur malem juga awal-awalnya doang kaget-kagetan, tapi abis itu pules ampe pagi. Ga keganggu batuk sama sekali. Mungkin dia tipe anak yang harus ngeliat muka dokternya baru bisa sembuh.

Hari ini, begitu bangun pagi anaknya langsung ngoceh-ngoceh, dan muter sana sini, walaupun masih agak lemes sedikit. Makan juga masih dipaksa, tapi uda ga terlalu berontak kayak sebelum-sebelumnya. Nyusu juga mau. Tidur siang juga pules, paling keganggu batuk sekali-kali doang. Tadi pas gua tinggal kerja, pas dia lagi tidur. Si suster ngabarin kalo jam 1 baru bangun. Makan siang juga uda ga dipaksa.

Mudah-mudahan abis ini sehat-sehat terus deh. Dan untuk sementara waktu, gua ga akan ajak ke mall dulu. Gua curiga dia kena radang gara-gara hari Rabunya gua ajak ke mall. Mungkin waktu itu pas dia lagi ga fit, karena tidurnya agak kurang, makanya bisa sakit.

Foto hari ini, uda mulai ceria lagi. Mami pun lega.

23 comments:

  1. Emang kalau anak udah sakit itu kitanya bener-bener gak tenang..
    Semoga Jayden sehat-sehat terus ya ci 

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya nol, kalo anak sakit tuh gua suka ga tenang... abis kali ini sakitnya ga kayak biasa... amiiinn... semoga semuanya sehat2 ya...

      Delete
  2. kasian ya cii klo liat anak sakit, mending kita yang gantiin d.. batuknya sampe muntah gitu, mau tidur juga ga enak...
    untung sekarang udah segeran ya...

    Semoga cepet sembuhh ya jayden...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, kasian ngeliatnya, apalagi dia kan belom bisa ngomong, cuma bisa nangis doang... tidur juga pasti kebangun tiap kali dia batuk trus nangis...

      thank you lia...

      Delete
  3. Hufh bacanya aja ikutan ga tenang ci :( Rasanya ya ampun gimana ini caranya biar Jaydennya bisa baikaaann. Ga berdaya banget ya ci rasanya huhuhuhu :(
    Cepet sembuh trus sehat-sehat selalu ya Jaydennn :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. kemaren juga rasanya gitu, ini gimana caranya ya biar batuk ga ampe nangis2 lagi...

      thank you liv...

      Delete
  4. Ya ampun kasian banget jayden. walau sakit, tp masih tetep unyuu :)
    cepet sembuhh yaa nyo.

    Btw, follback blog aku ya ce.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu foto waktu kondisinya uda mendingan, waktu sakit mah lemes banget dia... thank you...

      Delete
    2. Itu foto waktu kondisinya uda mendingan, waktu sakit mah lemes banget dia... thank you...

      Delete
  5. Semoga cepet sembuh n ceria lagi ya jayden :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you pi... sekarang mah uda ceria lagi hehehehe...

      Delete
  6. Jayden, cepet sembuh ya :)

    Mel, B lg batpil en gue liatnya aj kasian soalny pas B lg tidur enak2 eh batuk2 jadi kebangun belum lagi muntahin dahak *obatnya buat nguarin dahak* adeh sutrisss boo. Ga kebayang baca cerita lo Mel, semoga ke depannya anak qta sehat ya Mel, amien.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo dia bisa muntahin dahak justru bagus, ini jayden ga bisa...dahaknya mesti ditelen lagi ama dia... sekarang uda sembuh, paling tinggal batuk doang...

      Delete
  7. Jayden, cepet sembuh ya :)

    Mel, B lg batpil en gue liatnya aj kasian soalny pas B lg tidur enak2 eh batuk2 jadi kebangun belum lagi muntahin dahak *obatnya buat nguarin dahak* adeh sutrisss boo. Ga kebayang baca cerita lo Mel, semoga ke depannya anak qta sehat ya Mel, amien.

    ReplyDelete
  8. Mel, kalau anak sakit, nomer satu, ortunya nggak boleh panik. Itu dulu. Kalau ortu udah panik, stress, sedih, akhirnya bawaannya jadi ikut bikin anak sama stressnya. Makin lama anak gue suka batpil dll, gue makin santai hadapinnya, dan ternyata di sini juga sama. Obatnya itu istirahat dan minum air putih yang banyaaaakkk banget. Kalau demam ya udah tahan parcet, plus kalau anaknya ga nyaman jg kasih parcet, karena parcet itu juga bikin anak merasa "nyaman". Semoga lekas sembuh total ya, Jayden!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masalahnya kemaren dia ga mau minum air putih, ga mau nyusu...ampe akhirnya dipaksa minum pake pipet... istirahat juga ga bisa karena tiap lagi tidur enak trus batuk2 ampe nangis lama banget... dia ga pernah sakit ampe lemes gini makanya gua bawa ke UGD ama ke dokter... thank you le... sekarang uda sembuh, tinggal batuk doang...

      Delete
  9. Liat anak orang sakit aja dah nyesek liatnya apa kbr anak sndiri ya.. Skrg udah ceria lagi kan Mel? Moga sehat2 terus ya Jayden..

    ReplyDelete
  10. Kalo anak sakit emang kitanya ga tenang ya, apalagi kalo sampe anak jadi susah tidur. Semoga cepet sembuh dan sehat terus ya Jayden

    ReplyDelete
  11. Aduhhh mel sedih liatny gw ...bnr2 anak sakit tuh bnr2 sedih dan pengen gantiin deh sakitnya, pas olive di sinar ke 2 aja gw ma budi udh spaneng banget ...2bln lalu olive baru pilek hadehhh kasihan banget liat dia tdr, udh ngantuk bgt tp ndk bs tdr akhirny tiap bbrp jam sekali di sedot ingusny dan bbrp nyusu sempet muntah dan keluar dahak2ny fiuhhh baru hbs it enakan

    Sehat2 ya jayden, makan dan nyusu yg banyak yaa

    ReplyDelete
  12. emang kalo anak sakit suka kebawa panik yaa mel, apalagi kalo sampe si anak gak mau makan-minum.
    untung udah berlalu ya mel, semoga ke depannya jayden sehat2 terus ya.

    ReplyDelete
  13. Gws ya Jayden, emang klo anak sakit jd ikutan pusing emaknya.

    ReplyDelete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...