24 August 2016

Sekolah Bina Iman

Uda hampir dua minggu ini Jayden mulai sekolah. Gaya banget ga sih kecil-kecil uda sekolah, hahaha. Bukan, bukan di sekolah resmi yang tiap hari masuk, tapi sekolah di gereja. Ini semacam sekolah Alkitab tapi buat toddler. Namanya Sekolah Bina Iman (SBI), dan program ini diadain sama gereja gua. Konsepnya mirip kayak sekolah pada umumnya, ada absen, ada evaluasi, dan ada outing segala, tapi mirip juga kayak sekolah minggu, cuma pembahasannya lebih dalem. Di tahun pertama, anak harus didampingi orangtua, bukan oma opa, apalagi suster. Tentu dengan harapan, orangtua bisa mengulang pelajaran yang diajarin hari itu di rumah. Seperti layaknya sekolah pada umumnya, si anak harus terus mengikuti SBI ini sampai dia umur 15 nanti. Intinya sih bener-bener dituntut komitmen yang tinggi dari orangtua.

Awalnya kami sempet ragu buat masukin Jayden ke SBI. Soalnya SBI ini adanya tiap hari Sabtu dari jam 10 sampe jam 12. Kami ragu sama komitmennya, apalagi tiap Sabtu kan gua kerja, dan si suami juga suka ada job nyanyi. Tapi kami pikir, pendidikan iman itu penting banget buat anak. Kami termasuk beruntung karena si suster yang walaupun muslim, tapi masih mau nemenin Jayden sekolah minggu, mau ngajak Jayden berdoa sebelum makan, dan masih mau nyanyiin lagu-lagu sekolah minggu. Tapi kami tentu ga bisa mengandalkan suster, karena pada dasarnya itu kan tugas kami sebagai orangtua. Setelah dipertimbangkan masak-masak, akhirnya kami masukin Jayden ke SBI. Gua pun harus mengorbankan pekerjaan gua, tapi semua kan demi anak.

Di SBI ini, ga cuma anak yang belajar, tapi juga orangtuanya. Tiap bulan orangtuanya harus mengikuti KTB (Kelompok Tumbuh Bersama), dan tiap minggu ada project yang harus dikerjakan orangtua di rumah. Dan setiap selesai belajar, ada lembar evaluasi yang uda diisi sama guru-gurunya. Isinya tentang progress Jayden di hari itu. Jadi kalo misalnya Jayden mau maju ke depan buat nyanyi, ya ditulis sama gurunya.

Tiap pelajaran terdiri dari beberapa sesi. Yang pertama itu free play. Jadi anak-anak main mainan yang disediain. Tujuannya ya buat belajar sharing, sekaligus bersosialisasi. Lalu ada puji-pujian, denger cerita tentang Firman Tuhan, aktifitas, dan makan bersama. Kadang-kadang ada aktifitas buat melatih motorik kasar juga. Dan tiap minggu harus datang pake seragam yang uda dikasih. Karena badannya Jayden mungil, bajunya kegedean di dia, hahaha.

Karena baru dua minggu, progressnya belom terlalu keliatan banget. Tapi di minggu kedua, gua cukup terkejut dia mau duduk diem dalam jangka waktu yang lumayan lama, secara anaknya susah banget disuruh duduk. Trus tiap gurunya lagi cerita, dia selalu maju ke depan dan ngeliat alat peraganya dengan seksama, hahaha. Uda gua ajak duduk, tapi tetep maju ke depan lagi. Pas lagi sesi makan juga dia mau megang sendok sendiri dan makan dengan lahapnya. Mungkin karena ngeliat temen-temennya pada makan sendiri kali ya, jadi ikut-ikutan. 

Mudah-mudahan dengan ikutnya Jayden di SBI, dia jadi bisa lebih belajar banyak tentang Tuhan Yesus. Selamat belajar ya nak.

Hari pertama sekolah. Dateng baju masih rapih, pulang uda berantakan, hahaha.

Jayden dan mami siap belajar. 

Di minggu kedua aktifitasnya mewarnai. Tadinya gua bantuin, tapi dia ngotot mau mewarnai sendiri, gua ga boleh pegang crayonnya, hahaha. Jadinya begitu deh. Bagian yang rapih itu hasil karya gua, hahaha.


Ngulang ayat alkitab yang diajarin di SBI.

10 comments:

  1. lama juga ya sekolaahnya... tapi bagus tuh...
    taun lalu kita juga masukin emma ke sekolah begini tapi cuma 1 jam setiap hari minggu. tapi taun ini kita mau off dulu, ntar taun depan baru mulai lagi. hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo disana boleh off ya, kalo di gereja aku ga bisa off, makanya komitmennya harus tinggi...

      Delete
  2. mel, gua juga mau masukin clay ke SBI SK di gading. cuma umurnya masih kecil, jadi tahun depan baru masuk.

    ReplyDelete
    Replies
    1. setau gua umur 13-24 bulan, jadi emang kudu nunggu 1 taon baru bisa...

      Delete
  3. Wahh jadi mulai sibuk yaa Jayden..udah mulai SBI. Pasti cepet pinter dan gampang bersosialisasi nantinya..banyak temennya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo untuk bersosialisasi sih dia ga susah ci, cuma sifat kerasnya aja yg harus dikurangin dikit hehehehe...

      Delete
  4. Whoaaaa...
    Jayden udah sekolah aja siiiiih...

    Aku beneran ngikutin blog ini dari jaman dirimu pacaran, nikah, lahiran sampai sekarang Jayden udah sekolah aja...gak kerasa yaaaah :)

    Semoga Jayden tambah pinter di sekolahnya yaaaah :)

    Eciyeee, sekarang dikau udah bergabung dalam klab emak2 anter anak ke sekolahan yah Meeel hehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kak, ga berasa jayden uda sekolah hahahaha... aku bukan klab emak2 anter anak ke sekolahan, jadi emak2 ikut anak sekolah hahahaha...

      Delete
  5. Wahh.. Bagus bgt nih Mel program kek gini.. Tapi emang mesti komit bener ya.. Semangatt :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya py, programnya bagus, makanya gua masukin Jayden... tapi iya, komitmennya harus tinggi...

      Delete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...