12 September 2017

Jayden Ke Bali : Day 1

Note : postingan kali ini (dan mungkin berikut-berikutnya) akan panjang banget, jadi harap maklum ya.

Seperti yang gua tulis di postingan sebelumnya, gua ke Bali dari tanggal 27-30 Agustus. Gua pergi bareng bokap, nyokap, si suami, Jayden, dan si suster. Sebenernya kalo si suster ga ikut pun gua masih bisa handle Jayden, tapi ya dipikir-pikir anggap aja ini sebagai liburan buat dia juga. Jadi...kalo perginya serombongan gini, masih bisa dibilang second honeymoon kah? Hahahaha.

Gua uda beli tiket dari bulan Maret di Garuda Travel Fair. Sebenernya niat awalnya tentu ngincer Garuda, tapi waktu itu harga yang gua dapet sekitar 1,4jt PP. Untuk ukuran Garuda emang murah banget sih, tapi ya kalo dikaliin 6 orang harganya lumayan juga. Akhirnya gua beli Air Asia di booth inap.com seharga 1jt. Emang cuma selisih 400rb, tapi sekali lagi, 400rb kalo dikaliin 6 jatohnya lumayan, hahaha. Mungkin kalo perginya cuma berdua uda pasti bakal gua ambil tuh Garuda, tapi karena perginya serombongan, jadi cari yang harganya sesuai dompet deh.

Gua sengaja pilih penerbangan paling pagi, yaitu jam 5.20, dengan harapan nyawanya Jayden masih belom terlalu ngumpul, jadi masih anteng. Kalo nyawa dan energinya uda ngumpul, anaknya pasti muter sana-sini kayak gasing. Takut nanti di pesawat dia teriak minta lari-lari kan gua yang repot ya, jadi cari aman aja deh.

Dan bener, semua sesuai rencana gua. Kami bangun sekitar jam 3 pagi, dan langsung mandi, ganti baju. Begitu semua uda rapih dan beres, si suami bangunin Jayden. Begitu dibilang mau naik pesawat, langsung deh dia melek dan bangun, hahaha. Pokoknya selama mau pergi-pergi, dibangunin sepagi apapun ga akan rewel deh. Abis itu langsung badannya dilap-lap trus ganti baju. Masa mau naik pesawat pake baju tidur, nanti difoto jelek dong, hahaha. 

Sekitar jam 4 kami berangkat dari rumah dengan dua taksi blue bird. Pagi itu masih sepi, jadi jalanan lancar banget. Sekitar jam setengah 5 uda nyampe bandara, langsung deh check-in, dan drop bagasi. Abis itu beli roti dan kopi buat sarapan kami semua. Lumayan pagi itu Jayden mau ngemil-ngemil roti sedikit.

Mau siap-siap naik pesawat.

Sambil nunggu boarding, main dulu di playground.

Duduk anteng di stroller sambil peluk Pongo.

Gua sempet galau mau bawa stroller atau engga. Dengan berbagai pertimbangan, akhirnya gua sewa stroller di Ecomama buat dibawa ke Bali. Dan keputusan ini tepat, karena strollernya berguna banget, terutama selama di bandara. Apalagi waktu mau masuk boarding room, kami ga ribet harus gendong-gendong Jayden. Ini juga salah satu alasan kenapa gua pilih penerbangan paling pagi, karena nyawanya belom ngumpul, Jayden pasti mau duduk di stroller. Kalo energinya uda penuh, boro-boro mau duduk anteng, ditaro aja pasti uda teriak-teriak.

Ga lama flight kami dipanggil, dan masuk boarding room, lalu naik bis ke...entah kemana, hahaha. Gua pikir naiknya bakal pake tangga, ternyata pake belalai. Waktu naik bis kan Jayden gua gendong, tapi ga ada satu orang pun yang mau berdiri ngasih gua tempat duduk. Untung sebentar loh, kalo lama mah gempor juga, hahaha. Begitu masuk pesawat, Jayden langsung girang banget.

Selfie dulu sebelum terbang.

Minta duduk deket jendela.

Waktu mau take off, gua kasih cemilan kesukaan dia biar kupingnya ga terlalu sakit. Tau apaan? Kulit pangsit! Hahahaha. Biarinlah, yang penting anaknya mau makan. Tapi pas gua tanya kupingnya sakit ga, dia bilang sih ga sakit. Selama terbang Jayden lumayan anteng. Ya sempet berdiri di kursi trus nyapa-nyapa om yang duduk di kursi belakang, tapi gua bilang ini masih termasuk anteng. Yang bikin gua surprise, begitu mau landing tiba-tiba dia bilang mau berdoa. Akhirnya kami berdoa bertiga deh. Waktu mau landing gua tawarin makan kulit pangsit lagi, tapi dia ga mau. Ya udah lah, ga mau maksain juga. Dan bener yang orang bilang, terbang sama balita tuh 1 jam berasa kayak 10 jam, hahaha.

Selfie dulu sebelum turun pesawat.

Itu barang bawaan kami. Perginya kan rombongan, barangnya pun juga rombongan, hahaha.

Di bandara kami dijemput sama pihak Novotel dengan mobil avanza. Coba dibayangkan gimana empet-empetannya, hahaha. Perjalanan dari bandara ke hotel lancar banget. Kira-kira setengah jam uda nyampe. Dari Novotel, kami ke Mercure dengan mobil yang uda gua sewa, supaya bisa check-in dulu.

Untuk mobil, gua dapet contact person dari sepupu. Tadinya gua minta APV, tapi sehari sebelumnya dia bilang APVnya ga ready, jadi diganti sama Avanza dengan harga yang sama kayak APV, yaitu 325rb per 10 jam sama sopir, belom termasuk bensin. Gua agak kecewa sih, karena pikirnya APV kan gede, jadi muat menampung 6 orang plus koper-koper. Untungnya di hari terakhir diganti APV, jadi lumayan ga sempit-sempit amat. Si suami sengaja sewa pake sopir, untuk mengurangi waktu cari-cari tempat dan parkir. Emang bisa pake GPS sih, tapi kalo dia harus nyetir juga jadinya ga liburan dong, hahaha.

Main mobil sambil nungguin mami ngurusin check-in hotel di Mercure.

Setelah urusan hotel beres, kami langsung sarapan di.......Warung Babi Guling Bp. Dobiel! Yeay! Si suami uda wanti-wanti, pokoknya kami harus makan disana, hahaha. Senang rasanya bisa kembali lagi mencicipi babi guling yang paling enak itu. 

1 porsi harganya 40.000. Dan semuanya enak banget, bahkan ampe sambel-sambelnya pun enak. Waktu gua posting di instagram pun masih kebayang-bayang enaknya. Pokoknya kalo Bali dan doyan babi guling, wajib banget makan di Bp. Dobiel.

Ayam betutu buat si suster dan bokap. Beli di warung persis sebelah Bp. Dobiel. Kata si suster sih enak.

Jayden tadinya gua kasih sopnya si Bp. Dobiel. Sama orangnya uda dibikinin satu khusus yang ga pedes, tapi mungkin ladanya masih berasa kali ya, jadi Jayden bilang pedes. Padahal pas gua nyicip punya dia ga pedes sama sekali. Ga lama si suami liat ada tukang baso, akhirnya dibeliin deh semangkok baso buat Jayden. Dan itu cuma makan sedikit. Ga tau kenapa selama di Bali nafsu makannya agak kurang. Dulu emang tiap pergi dia selalu susah makan, tapi belakangan uda mulai agak gampang. Eh...di Bali malah susah makan lagi.

Padahal basonya lumayan enak loh. Akhirnya bokap dan si suster yang ngabisin.

Selesai makan, kami langsung menuju ke Tanjung Benoa. Sesuai itinerary yang uda gua susun, pagi itu kami berencana ke Pulau Penyu. Ya namanya pergi bawa balita, jadi tempat wisatanya juga harus disesuaikan. Untuk sewa boatnya, gua beli voucher di m-kuta.com seharga 235rb, lebih murah daripada di Fave. Nama tempatnya itu Bali Dolphin Dive & Watersport. Yang gua suka dari m-kuta, vouchernya itu ga perlu diprint, cukup dikasih liat via HP, trus beres deh.

Siap-siap mau naik boat.

Foto dulu sebelum boatnya jalan. Jayden agak tegang, sepanjang jalan tangannya megang gua melulu, tapi ga mau dipangku, hahaha.

Sebelum pergi kami dikasih roti buat kasih makan ikan-ikan. Jadi di tengah perjalanan, boatnya berhenti supaya kami bisa kasih makan ikan. Di tengah-tengah boat ada kaca sih yang bisa liat ikan, tapi ikannya ga terlalu banyak lewat.

Namanya glass bottom boat. 

Selama perjalanan banyak liat parasailing, jadi mupeng, hahaha.

Akhirnya kami nyampe deh di Pulau Penyu. Harga tiket masuknya itu 10.000 per orang. Gua lupa Jayden bayar apa engga, tapi kayaknya ga bayar deh. Abis itu kami disambil sama tour guidenya. Untuk anak yang uda agak gedean, keberadaan tour guide ini membantu banget, karena banyak memberikan informasi seputar penyu.

Dan ternyata....Jayden takut sama penyu yang gede! Hahaha. Disuruh turun buat megang ga mau, malah teriak-teriak minta pergi dari sana.

Penyu-penyu gede yang katanya uda pada tua.

Tapi sama penyu kecil ga takut, hahaha.

Yang dipegang si suami itu penyu beneran loh. Katanya lumayan berat, hahaha.

Selain penyu, disana juga banyak binatang lain seperti ular, monyet, burung hantu, dll. Dikandangin sih, tapi kandangnya dibuka, jadi kita bisa masuk dan foto bareng. Malah ada yang foto sambil megang ular. Tapi lagi-lagi Jayden takut. Ketimbang liat binatang, dia malah lebih asik main pasir, hahaha. Ya udah lah, yang penting pengalaman naik boatnya kan uda dapet. 

Awalnya jongkok.

Lama-lama duduk. Untung disana ada tempat buat cuci kaki.

Foto dulu sebelum pulang. 

Foto bertiga dengan patung kura-kura. Bahkan sama patungnya pun Jayden sempet takut, hahaha.

Setelah puas main-main pasir disana, kami pun balik lagi ke Tanjung Benoa. Waktu pulang naik boat, Jayden uda ga terlalu tegang, tapi tangannya masih megangin tangan gua terus, hahaha.

Dari sana tadinya gua pikir mau balik hotel buat istirahat, tapi kata si suami sayang sewa mobilnya. Akhirnya kami cari rute yang lumayan agak jauh dan lama, yaitu ke Ubud. Tadinya mau mampir ke Monkey Forest, tapi ngeliat reaksi Jayden di Pulau Penyu, rasanya akan ga jauh beda, jadi Monkey Forestnya dicoret. Kami langsung menuju Bebek Tepi Sawah buat makan siang. Sesuai rencana, di perjalanan kami semuanya tidur, hahaha.

Ini pertama kalinya gua makan di Bebek Tepi Sawah. Dulu waktu honeymoon makannya di Bebek Bengil. Bebek Tepi Sawah ini bener-bener makan di tepi sawah ya, jadi sepanjang mata memandang isinya sawah semua. Suasananya enak banget buat leha-leha.

Banyak sawah-sawahnya.

Pendopo di tepi sawah.

Selfie dulu sambil nunggu makanan dateng.

Biar adil, selfie sama suami juga dong, hahaha.

Mushroom soup buat Jayden. Dan anaknya ga doyan, cuma makan beberapa sendok doang. Soupnya emang ga enak sih kalo buat gua.

Malah makanin bawang goreng.

Ikan gurame buat bokap.

Bebek goreng.

Bebek bakar.

Aneka sambal. Gua paling suka sama sambal matahnya.

Karena porsi bebeknya lumayan gede, jadi bisa dimakan bareng-bareng. Sementara gua ngabisin soupnya Jayden. Dibanding Bebek Bengil, kalo dari segi rasa menurut gua masih menang Bebek Bengil, tapi secara kenyamanan tempat lebih menang Bebek Tepi Sawah.

Abis makan jalan-jalan dulu sama papi.

Anak ini dari pagi makannya cuma sedikit. 

Ninggalin jejak dulu sebelum pulang.

Rombongan nyaris lengkap, kurang si suster doang. Ini bajunya seragaman loh, dibikin sama nyokap, hahaha.

Tadinya dari Bebek Tepi Sawah mau ke Jimbaran buat dinner sambil liat sunset, tapi lagi-lagi si suami bilang sayang kalo uda jauh-jauh ke Ubud cuma buat makan doang. Akhirnya kami mampir ke Museum Antonio Blanco. Kebetulan letaknya ga terlalu jauh dari Bebek Tepi Sawah. Dari waktu honeymoon emang si suami uda pengen banget kesini, cuma dulu waktunya ga keburu, akhirnya sekarang kesampean juga. Harga tiket masuknya itu 30rb dan bisa dituker sama welcome drink.

Foto sama anaknya Antonio Blanco yang juga pelukis. Sementara Jayden lebih tertarik liat burung di belakangnya, hahaha. Abaikan perut gua yang buncit ya, itu kekenyangan, bukan lagi hamil, hahaha.

Welcome drink.

Dari situ kami langsung menuju ke Jimbaran. Untung sopirnya mau-mau aja loh dengan rute kami yang muter-muter. Kadang-kadang kan suka ada sopir yang maunya searah semua. Ya namanya bawa balita, harus mikirin tidurnya dia juga. Dan bener, sepanjang perjalanan dari Ubud ke Jimbaran, Jayden tidur. 

Tidur di pangkuan papi.

Sayangnya kami ga dapet sunset, begitu nyampe Jimbaran mataharinya uda tenggelam, dan langitnya juga uda gelap. Ya ada untungnya juga sih, nyampe-nyampe pas kami uda mulai laper. Kalo ga mampir ke Museum Antonio Blanco dulu pasti keburu dapet sunset, tapi kami masih kekenyangan, hahaha.

Untuk restorannya, lagi-lagi gua beli voucher makannya di m-kuta.com, dengan harga 85rb per orang, dapet ikan, cumi, udang, dan kerang. Lalu gua beli dua voucher lagi dengan harga 105rb dapet item yang sama ditambah kepiting. Semuanya uda dapet nasi, soup, sayur, minum, dan buah. Nama restorannya The Ocean Cafe.

Jadi keingetan waktu honeymoon kemaren.

Soup jagung buat Jayden.

Kali ini Jayden mau makan. Yeay! Entah apa karena soupnya enak, atau emang dia laper. Tapi emang pas gua cobain, soupnya enak sih. Atau bisa juga karena sambil makan sambil main pasir, hahaha. Ya udah lah, yang penting makan. Malah nasi dan soupnya nambah, jadi jatahnya si suster diambil juga separo.

Sayurnya enak banget.

Ini menunya. Ikan bakar, cumi, kerang, udang, dan 2 porsi kepiting. Rasanya ya lumayan lah, cuma ikannya agak kurang seger dikit. Tapi so far oke buat gua, secara harganya lumayan murah ya, hahaha.

Gua foto dulu dong sebelum pulang, hahaha.

Selesai makan, nganterin bokap nyokap ke Novotel, lalu sopirnya nganterin kami ke Mercure. Begitu nyampe hotel, Jayden langsung segar bugar. Makanya tadi kenapa si suami ga mau kami balik dulu ke hotel, karena belom tentu Jayden bakal tidur. Iya juga sih, hahaha.

17 comments:

  1. Wah aku baru tau bisa beli voucher makan di seafood di Jimbaran. Enak nggak enak seafood ditentukan tiap restoran sih, soalnya ada yg bilang di sini atau di sana lebih enak masaknya.

    Ditunggu episode selanjutnya ya!

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku juga baru tau waktu buka websitenya hehehehe... ya masalah enak relatif sih ya, yang penting suasana pinggir pantainya dapet deh hehehehe...

      Delete
  2. waduh kalo udah ngeliat babi guling sama bebek betutu pake sate lilit langsung ngiler mel!

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku pun waktu nulis ini jadi ngiler lagi ko hehehehe...

      Delete
  3. sama bebek tepi sawah yg di jkt rasanya sama apa beda Mel?
    jadi ngiler babi gulingggggg...

    ReplyDelete
    Replies
    1. gua belom pernah makan yang di jakarta mel, jadi ga bisa compare2...

      Delete
  4. ryu juga klo lagi jalan jalan makannya agak susah ci, masuk sedikit aja udah lumayan deh..

    wah masih kurang panjang cciii..haha ga sabar nunggu lanjutannya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang rata2 anak2 gitu ya, kalo lagi jalan2 makannya susah... ini juga mau makan aja uda bagus...

      Delete
  5. Pak dobiel lom perna cobaa, tar ke bali lg hrs ke dobiel, bek tepi sawah lom perna cobain yg di ubud pernahnya yg di jakarta (aku si doyan meski bukan pecinta bebek. Sopirnya oke jg yaa mau dr ubud ke jimbaran kan lemayan tu jauhnyaa. Makan seafood plg enak emang di jimbaran yaa, duh kangen bali deh. Lanjut ci ceritanyaaaa~

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya nie, untung sopirnya mau diajak muter2 hahahaha...

      sebenernya makan di jimbaran ya beli suasana doang, rasanya ada yang enak, tapi ada juga yang ga enak...

      Delete
  6. Pak Dobiel memang enak! Cuma kalo bawa anak memang rempong, kudu siap menu cadangan.

    Hebat lu ke Bebek Tepi Sawah cm pesen segitu buat rame2. Gue sm suami berdua pesen 2 porsi bebek dan 1 porsi ribs hahahaha. Entah kalian makannya yg dikit or gue yg makannya kayak babi hihihi.

    Next time lu ke Bandara pakai Golden Bird aja daripada pakai dua Blue Bird. Terus di Bali sewanya Innova. Walau lebih mahal tapi jauh lebih lega dan nyaman. Bantingannya juga gak keras, jadi gak mabok buat penumpangnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kemaren gua ga siapin menu cadangan sih, soalnya lupa kalo ternyata pak dobiel itu pedes hahahaha...

      itu bebeknya gede banget le, gua satu ga abis hahahaha...

      kemaren mikirnya pake APV, kan gede tuh, eh ternyata diganti avanza...

      Delete
  7. Ngebaca tulisan loe ini gw serasa ikutan ke sana haha.. detil detil yg loe tulis bikin asyik.. jadi pengen ke sana lagi.. hehe thanks Mel..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi... thank you mpe... babymoon gih sana ke bali hahahaha...

      Delete
  8. Bangun tidur baca blogmu Mel jadi laparr bangett liat makanan2nya haha. Jaman skrg rasa kemanusian memang sudah pudar, liat ibu hamil, ibu gendong anak, atau ada lansia pada masa bodoh, kadang banyak yg pura2 tidur malah spy ga perlu ngerelain tempat duduknya :D .

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kak, sekarang banyak orang ga pake hati ya... kemaren bener2 ga ada yang berdiri sama sekali... ya emang jaraknya ga jauh sih, tapi tetep aja pegel hahahaha...

      Delete
  9. emang bener klo bawa balita pasti tujuan wisatanya jadi ada binatang2nya yaa hahaha.. kemarin gw ke bali juga jadi ke bali safari demi anak. daan sama banget, tiap makan pusing mikirin nih bayik mau dikasih apa :D

    ReplyDelete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...