13 September 2017

Jayden Ke Bali : Day 2

Untuk cerita di hari pertama bisa dibaca di sini

Di hari kedua ini, Jayden uda bangun jam 6 waktu Bali, yang berarti di Jakarta itu jam 5 pagi. Haduh nak...ini liburan, ga bisa bangun siangan dikit gitu? Hahahaha. Akhirnya gua minta tolong si suster buat ajak Jayden jalan-jalan keliling hotel, sementara gua dan si suami tidur lagi. Ya boleh dong, namanya juga liburan, hahaha. Gua lupa tepatnya jam berapa, tapi begitu Jayden balik ke kamar, kami langsung bangun dan siap-siap buat breakfast.

Untuk breakfast, gua ambilin bubur ayam buat Jayden. Lumayanlah, habis hampir setengah mangkok. Trus sempet makan sedikit pasta, dan nyemilin sereal. Berbekal pengalaman hari pertama dimana Jayden susah banget makannya, gua ambil pasta trus ditaro di kotak makannya dia. Buat jaga-jaga kalo nanti ga mau makan, ada cadangan makanan pasta buat dimakan. 

Siap-siap makan bubur ayam.

Selesai breakfast, tau dong kegiatan berikutnya ngapain? Yup! Berenang! Hahaha. Tadinya sempet kepikiran ke private beachnya Mercure, cuma kan jam 12 kami harus check out, takut waktunya ga keburu, jadi berenang aja deh.

Siap-siap mau merosot.

Girang abis main perosotan, hahaha.

Sebenernya gua pengen lepasin Jayden disini, biar tau dia pake ban tangan gitu ngapung apa engga, tapi anaknya takut, nemplok melulu deh ama gua. Dia lebih suka kolam yang cetek banget, dimana dia bisa jalan-jalan di air.

Santai dulu kayak bule-bule, hahaha.

Kenalan sama orang Chinese. 

Kayaknya hawa Bali tuh enak banget buat santai-santai. Selama berenang disana, gua liat ga ada satu pun orang yang bener-bener berenang. Kebanyakan cuma berendam doang di air, termasuk gua, hahaha.

Itu di tengah ada ibu-ibu lagi berendam santai di kolam renang, hahaha.

Seperti biasa, Jayden susah banget disuruh udahan. Begitu diangkat dari kolam renang, anaknya langsung teriak-teriak. Kalo yang ga tau disangkanya gua melakukan kekerasan sama anak, padahal mah cuma gara-gara dia ga mau udahan berenang. Abis berenang, Jayden dikasih makan buah dulu, sambil kami packing buat siap-siap check out.

Abis berenang kan laper, jadi harus makan buah dulu. Gaya banget ya makan buah pake kacamata item segala, hahaha.

Proses check out nya ga terlalu lama, cukup ngasih konci kamar, nunggu sebentar, trus beres deh. Abis itu nunggu pak sopir dateng. Sopirnya jemput bokap nyokap dulu di Novotel, baru jemput gua di Mercure. Nunggunya lumayan agak lama sih, karena pas si sopir dateng, nyokap belom siap.

Sambil nunggu pak sopir, main-main dulu sama papi.

Begitu si sopir dateng, kami langsung menuju Legian buat makan siang di.....Sate Babi Bawah Pohon! Pokoknya menu kami hari ini seputar babi deh, hahaha. Menurut pak sopir, Sate Babi Bawah Pohon ini tadinya tempat makan buat sopir-sopir yang nungguin tamunya, kemudian kesebar dari mulut ke mulut, lalu ngetoplah tempat ini.

Bener-bener di bawah pohon.

Begitu dateng uda rame dan pada ngantri. Katanya ini tergolong sepi, biasanya lebih rame lagi.

Untung dapet tempat duduk.

Gila ini asil enaaaaaakkkkk banget. Dagingnya empuk, juicy, bumbunya berasa banget, pokoknya nendang banget deh. Gua lupa harganya berapa, yang pasti 1 tusuk ga nyampe 5rb.

Ini pesenan si suami, pake ati babi kalo ga salah. Dan sama enaknya. Pokoknya ini sate babi terenak yang pernah gua makan.


Gua pesenin soto babi buat Jayden, dan dia doyan banget. Makannya lahap, cepet, dan banyak. Emang dasar anak doyan babi, hahaha.

Kerupuk babi buat cemilan Jayden kalo rewel, hahaha.

Di pojokan sana ada toiletnya juga.

Di sebelah-sebelahnya ada tempat makan juga, tapi sate babinya ga boleh dibawa makan disana. Lumayan deh jadi ada pilihan buat si suster.

Muka-muka kenyang abis makan babi, hahaha.

Selesai makan babi, kami langsung menuju The Jayakarta buat check in. Karena voucher hotelnya atas nama nyokap, jadinya nyokap ikut kita ke hotel. 

Anak ini kalo nginep di hotel selalu girang. Dateng-dateng kasurnya langsung diloncatin, ditidurin, dan diberantakin, hahaha.

Selesai check in dan naro koper, kami balik lagi ke Novotel buat nganterin bokap nyokap, karena mereka dapet free dinner dari Novotel. Tadinya gua berharap dari Jayakarta ke Novotel tuh Jayden bakal tidur, tapi ternyata engga, anaknya seger banget. Mungkin karena tadi dari Mercure ke Legian dia uda tidur kali ya, jadi berasanya uda cukup. 

Dari Novotel, kami menuju ke Pantai Pandawa. Sebenernya deket situ ada Garuda Wisnu Kencana (GWK). Tapi setelah dipikir-pikir, gua dan si suami uda pernah ke GWK, si suster juga uda pernah, sementara Jayden belom terlalu ngerti esensi ngeliat patung, jadi kami skip deh. Mendingan main-main di pantai aja. Toh tujuan awal ke Bali kan supaya Jayden bisa main-main di pantai.

Dulu ke Pantai Pandawa pas lagi honeymoon, tempatnya masih sepi banget. Sekarang balik lagi uda bawa anak, dan tempatnya uda rame. Beda banget dulu ama sekarang. Cuma Pantai Pandawa ini ga terlalu cocok buat anak-anak, karena banyak batu kecil-kecilnya.

Dulu kayaknya belom ada stand-stand makanan deh.

Senang bisa kembali lagi kesini.

Airnya masih tetep jernih kayak dulu ya.

Akhirnya Jayden main pasirnya agak keatasan, jadi ga bener-bener di tepi pantai. Yang agak keatasan itu pasirnya lebih halus. Tadinya sambil main pasir, mau dikasih makan pasta yang dibawa dari hotel tadi pagi. Tapi kayaknya karena uda dingin, Jayden jadi ga gitu doyan. Makan cuma sedikit trus ga mau lagi.

Dulu mah boro-boro mau main pasir, megangnya aja uda jijik, hahaha.

Anak ini mulai menghitam, hahaha.

Sementara kami selfie, mengenang masa-masa honeymoon dulu.

Sebelum pulang, ninggalin jejak dulu. Dulu fotonya cuma berdua, sekarang uda bertiga.


Selfie lagi dong.

Pantai Pandawa dan bendera yang katanya paling panjang.

Sekitar jam setengah 4 kami cabut dari Pantai Pandawa, dan langsung menuju ke Dreamland buat ngejar sunset. Jayden tuh lagi demen banget sama sunset, makanya hari kedua ini diniatin banget buat liat sunset. 

Ternyata sekarang kalo mau ke Dreamland, kita diturunin dulu di suatu tempat, lalu naik shuttle bus ke pantainya. Kayaknya dulu ga begini deh, atau karena dulu gua naik bis ya sama rombongan, jadi bisa langsung turun di pantainya. Ya pengalaman baru deh buat Jayden, dia bisa naik mobil van, hahaha.

Dalemnya kayak gini. Jendelanya kebuka, jadi ACnya ya AC alam, hahaha. Jalannya lumayan cepet sih, jadi anginnya lumayan kenceng.

Ga lama akhirnya kami nyampe di Dreamland, dan mataharinya masih ada. Yeay! Jayden akhirnya bisa liat sunset. Begitu nyampe, anaknya langsung main pasir. Dia ternyata masih takut ombak. Hiks. Gua uda gendong-gendong ke pinggir pantai, tapi tangannya malah meluk gua kenceng. Gua coba pelan-pelan turunin, tetep ga mau. Ya sudahlah. 

Main pasir harus gaya dong, hahaha.

Gemes banget liat sampah berserakan gini. 

Mataharinya uda mulai mau ngumpet.


Foto dengan background sunset. Jayden ga pake topi, soalnya waktu mau coba nurunin Jayden biar main ombak, tiba-tiba topinya jatoh dan keseret ombak. Untung balik lagi tuh topi, jadi bisa diambil, hahahaha.

Sementara si suami malah fotoin pasangan yang lagi prewed.

Setelah mataharinya terbenam, kami pun pulang. Baliknya naik shuttle lagi, tapi kali ini penumpangnya lebih banyak ampe ada yang berdiri di dalem. Berasa kayak lagi naik metromini ya, hahaha.

Ninggalin jejak dulu sebelum pulang.

Ini shuttlenya. Lumayan gede sih, cuma bangkunya dikit, jadi kapasitasnya ga banyak.

Dari Dreamland, kami langsung cari restoran buat makan malam. Pak sopir merekomendasikan Warung Iga Bali, kebetulan tempatnya searah sama jalan pulang. Sepupu gua juga merekomendasikan restoran ini waktu gua nyusun itinerary. Katanya dia, kalo siang tuh rame banget. Pas kami dateng, tempatnya sepi banget. Kata si sopir kalo sore menjelang malem emang ga terlalu rame karena orang-orang lagi pada nonton tari kecak di Uluwatu.

Gua baru kali ini makan disini. 

Spesialis iga bakar.

Menunya seputar babi, tapi ada non babinya juga. Si suster aman deh.

Tadinya gua pesen mie goreng buat Jayden, tapi sepertinya dia ga terlalu doyan. Makan cuma sedikit. Akhirnya si suster yang ngabisin deh.

Iga bakar. Dagingnya lumayan empuk, cuma rasanya kayak terlalu banyak bumbu, jadinya agak manis. Jayden sempet gua kasih, tapi dia ga mau.

Sop Iga Babi. Lagi-lagi Jayden ga mau makan, akhirnya dibungkus bawa pulang deh.

Es Teh.

Kopi Bali. Kata si suami rasanya mistis, entah dimana letak mistisnya, hahaha.

Selesai makan, kami langsung pulang menuju hotel. Dalam perjalanan pulang, Jayden tidur. Ga pake ribut, ga pake rewel, tau-tau langsung merem dan tidur. Bahkan begitu nyampe hotel pun ga bangun sama sekali. Tadinya kalo dia ga mau tidur mau dimandiin, soalnya kan abis main pasir. Akhirnya cuma dilap-lap doang, itu pun sampe dipakein baju tidur juga ga bangun sama sekali. Pasti cape banget.

Setelah itu gua dan si suami jalan-jalan keluar hotel. Makanya kenapa gua ajak si suster, supaya malemnya dia bisa bantu jagain Jayden, sementara gua dan si suami pacaran berdua, hahaha. Di sekitaran hotel banyak bar sih, tapi kami cuma lewat doang, ga mampir-mampir. Abis jalan-jalan berdua, balik ke hotel, mandi, dan tidur deh. 

Cerita hari ketiga ditunggu ya.

13 comments:

  1. Pas ke dreamland ak jg naik bis gitu gk bisa langsung ci. Duh sate babi bawah poon emang ngagenin yakkk~ :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. berarti emang dulu karena naik bis kali ya, jadi langsung diturunin di depan dreamlandnya...

      Delete
  2. Duh sate babi, babi guling. Sungguh yang bikin gue kangen ke Bali ya segala macam per-babian ini. Hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul... semua babi2nya bikin ngangenin hehehehe...

      Delete
  3. Waktu masih tinggal di Bali, aku sama sekali nggak ngeh itu sate babi bawah pohon yang ngetop, padahal tiap pergi-pulang kerja pasti lewat situ, dan sampai hari ini belom pernah coba juga hahaha

    Btw, kalau sempat cobain Warung Taman Bambu di Jalan Palawa, Seminyak, deh. Itu nasi campur bisa pilih-pilih sendiri, enak banget. Padahal menunya biasa aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kamu kalo mudik kudu nyobain itu sate, buat aku sih enak banget hehehehe...

      kemaren ga ke seminyak... next kalo ke bali lagi aku masukin list deh...

      Delete
  4. wah baru tau kalo skrg sate bawah pohon udah ada tempat duduk dan terpalnya. Jaman gw kesana dulu blom terlalu ngetop, makannya aja masih berdiri disebelah ibu2 nya haha.. Tp emang rasanya mantab banget sih, blom ada yang ngalahin ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. mungkin karena pengunjungnya semakin ramai, jadi tempatnya mulai diperbaiki hehehehe... bener mel, so far ini sate babi terenak yang pernah gua makan hahahaha...

      Delete
  5. Ini perbabian bikin mupeng kakmel hahahaha btw dlu pas ke dreamland gak pk shuttle gitu sih ya kayanya soalnya turunnya dr klapa hehehe wah iya bener emang kalo liburan gini kudu bawa suster atau mbak minimal ada yg jagain anak kalo malem jd mami papinya bs pacaran malem2 deh ya����

    ReplyDelete
    Replies
    1. kayaknya dulu juga ga pake shuttle sih, tapi mungkin karena dulu naik bis kali ya hehehehe...

      itu salah satu alasan kenapa kami bawa suster, ya selain biar si suster juga ikut jalan2 ya...

      Delete
  6. wah sate bawah pohon belum pernah nih... hehehe
    ke bali ga lepas dari babi2an ya hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ci, kalo ke bali kudu banget makan babi hahahaha...

      Delete
  7. Sate bawah pohonnya mell, gw makan dibawain aja masih enak.. apalagi makan disananya langsung ya ��..

    Dulu g ke dreamland pas 2010 ���� msh jalan kaki mayan jauh dr parkir mobil ke pantainya mel.. Hihi.. spanjang jalan kek jembatannya gt bnyk kios2 ..


    Iy enaknya bawa sus klo anak tidur bisa titip bentar bwt pacaran bentar ma suami ya..

    ReplyDelete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...