04 October 2018

Hari Keempat Di Magelang - Jogja

Niatnya mau nyelesain postingan Jogja sebelum bulan September berlalu, tapi ternyata susah ya, hahaha. Jadi inilah seri terakhir dari cerita kami ke Jogja.

Di hari keempat ini, kami semua bangun dalam keadaan mellow karena sorenya harus kembali ke Jakarta. Kayaknya tiap kali liburan di hari terakhir tuh selalu ada perasaan ga rela ya. Pengennya liburan lebih lama lagi, santai-santai lagi, tapi kondisi dompet yang semakin tipis membawa kami kembali pada kenyataan. Pagi ini kami semua bangun jam setengah 7 pagi, tapi tentu ga langsung bangun, melainkan goler-goleran dulu di kasur. Jayden juga sama, guling-gulingan di kasur sambil kiss-kiss dedenya yang di perut.

Morning kiss dari si koko.

Gua lupa tepatnya jam berapa, tapi kalo ga salah sekitar jam 8an, kami turun buat sarapan. Bukan turun juga sih tepatnya, tapi turun untuk naik lagi, karena restorannya ada di lantai 2 gedung depan, hahaha. Pagi itu lumayan Jayden makan kwetiau goreng, beberapa potong sosis, dan ngemil-ngemil sereal.

Bukan...ini bukan sarapannya Jayden, melainkan sarapan papinya. Biasa kalo sarapan di hotel kami skip sereal, tapi karena pilihan menu di YATS Colony in ga banyak, jadi bisa makan sereal deh.

Setelah sarapan tentu agenda berikutnya adalah...berenang! Kalo kemaren papinya yang nemenin Jayden berenang, hari ini giliran maminya dong. Niatnya sih pengen foto-foto cantik ala selebgram gitu, kan mumpung kolamnya kece, tapi kenyataannya malah jadi kayak ikan paus, hahaha.

Nemenin si bos berenang.

Ekspektasi : foto ala selebgram. Kenyataan : foto ala ikan paus. Hahaha.

Sebenernya cuaca hari itu lumayan adem karena banyak pepohonan, tapi airnya itu loh, dingin banget. Bibirnya Jayden ga lama jadi biru dan menggigil. Tapi kali ini gua biarinin berenang lebih lamaan dikit, maksudnya biar tahan dingin, hahaha. Lagian mau disuruh udahan juga susah. Akhirnya setelah bujuk rayu menjurus pemaksaan, Jayden berhasil diangkat. Lalu setelah itu beres-beres dan check out.

Belom rela ninggalin hotel.

Dari hotel kami menuju ke Bakpia Merlino buat beli oleh-oleh. Sebenernya selain Merlino ada satu lagi yang katanya lebih enak, yaitu Bakpiaku. Tapi si suami lebih demen sama Merlino. Masalah selera sih. Gua mah mana aja demen, hahaha.

Ini daftar harganya.

Setelah itu kami menuju ke Malioboro. Gua inget dulu waktu masih kecil ke Jogja juga pernah mampir ke Malioboro, tapi ga inget disana ada apa aja. Malioboro ini mirip kayak...Glodok mungkin, hahaha. Isinya tukang jualan semua, mulai dari kaos, daster, tas, dan aneka jualan lainnya. Lalu di tengah-tengah cuaca yang panas, kami ngeliat ada satu toko namanya Raminten.

Buat yang ga tau, Raminten ini nama tokoh. Jadi menurut si suami, tokoh Raminten ini adalah seorang wanita tapi diperankan oleh pria. Untuk lebih lengkapnya mungkin bisa liat di google ya, daripada nanti gua salah jelasin, hahaha. Toko Raminten di Malioboro ini mirip kayak Krisna di Bali. Jadi isinya ya aneka baju, mulai dari kemeja batik, syal, lalu ada juga tas handmade, sampe souvenir untuk oleh-oleh. Si suami bilang, dibanding belanja di luar, orang-orang lebih suka belanja disini, karena tempatnya adem, dan harganya juga jelas. Kalo di luar kan harus nawar-nawar dulu. Harganya sih jelas lebih mahal dikit, tapi kalo ga bisa nawar emang mendingan belanja disini sih.

Tempatnya lumayan luas, tapi karena banyak yang dijual jadi agak sedikit sempit.

Ada 3 lantai. Ini lantai satunya.

Jual berbagai jenis wangi-wangian juga.

Lantai satu ini lebih banyak jual baju-baju kayaknya. 

Ada yang lagi ngebatik. Dan kita juga bisa belajar ngebatik kalo mau.

Happy karena dikasih ijin beli baju, hahahaha.

Sementara di lantai dua jual pernak-pernik dan aneka souvenir.

Ini nih yang bikin si bos kecil betah. Banyak mainan mobil-mobilan yang terbuat dari kayu. Mobilnya juga beragam, mulai dari VW, angkot, bemo, sampai bis.

Untuk makan siang, karena kami bingung mau makan dimana, dan kayaknya males jalan-jalan lagi, jadinya di restoran yang ada di lantai 3. Lagi-lagi ruangannya ga terlalu gede, dan mejanya agak kecil, tapi so far masih oke. Penerangannya juga agak minim sih, karena aslinya ini dipake buat nonton teater gitu.

Tampak depan restorannya.

Ada patungnya si Raminten.

Ini panggungnya, letaknya ada di atasnya lagi.

Makanan yang dijual ya masih seputar makanan Jawa. Harganya juga standard harga restoran. Lupa-lupa inget sih, tapi ga mahal-mahal amat. Kayaknya sekitar 20rb-30rb deh. Dan ini menu-menu yang kami order.

Ini menunya si suami. Kalo ga salah namanya ayam kecombrang atau apalah itu. Gini nih kalo kelamaan baru ditulis, uda banyak yang lupa, hahaha.

Ayam geprek menunya nyokap. Ayamnya gede tapi sambelnya banyak. Salah sih, harusnya pas pesen bilang cabenya jangan banyak-banyak.

Mie goreng. Ini menunya Jayden bagi dua sama gua. Harusnya sih bagi dua ya, tapi ternyata Jayden makan banyak banget, dan gua cuma disisain dikit, hahaha.

Overall rasanya enak-enak, dan porsinya juga lumayan banyak. Cuma kalo bawa anak balita yang umurnya lebih kecil dari Jayden agak kurang cocok, karena selain tempatnya agak remang-remang, mereka juga ga punya baby chair. Kalo Jayden sih uda bisa duduk di kursi biasa, jadi ga ada baby chair juga ga masalah.

Selain itu, gua juga menemukan ini di toilet....

Hayoooo....siapa yang suka buang bon utang ke toilet? Hahahaha.

Setelah itu kami langsung capcus ke bandara. Penerbangannya kira-kira jam 4 sore, tapi sempet didelay sampe jam setengah 5. Kemaren waktu nyampe gua ga terlalu perhatiin bandara di Jogja kayak gimana, dan ternyata kecil ya. Counter check-in nya cuma ada dikit, dan drop bagasinya juga harus ganti-gantian, makanya antri ampe panjang banget.

Sementara kami ngantri, si bos asik duduk di stroller. Keputusan tepat deh nyewa stroller, jadi ga perlu ngejar-ngejar Jayden.

Setelah proses check-in selesai, kami langsung boarding. Ruang boardingnya juga ga terlalu gede, dan rame banget. Jadi harus pasang kuping baik-baik atau sering-sering liat pengumuman. Tapi lumayan di tengah-tengah ada mini playground, Jayden jadi bisa main-main dulu sebentar.

Rame banget ya.

Sisi satunya lagi. Rame juga.

Mini playground. Seadanya tapi bersih.

Dikasih makan ga mau, maunya mainan. Hari terakhir bebas deh, hahaha.

Ga lama flight kami dipanggil. Kali ini ada panggilan khusus untuk yang bawa anak kecil, ibu hamil, dan lansia, jadi kami bisa masuk duluan. Setau gua kalo pesawat-pesawat gede kayak Garuda gitu emang selalu mendahulukan ibu hamil dan anak-anak, tapi kemaren waktu pergi ga ada panggilan kayak gitu. Jadi kami masuk ya pake ngantri juga. Uda gitu waktu pergi gua ga diminta tulis surat apapun, sementara kali ini, begitu tau gua lagi hamil, pramugarinya minta gua isi surat.

Sebelumnya gua uda siapin surat ijin terbang dari dokter sih, tapi waktu mau boarding ga dimintain apa-apa. Kata suami mungkin karena waktu pergi gua pake baju yang agak gombrong, jadi ga begitu keliatan kalo lagi hamil, cuma keliatan gendut doang. Sementara pulangnya kan keliatan banget perut gua buncit ke depan, hahaha. Kali ini kami bisa duduk berjejer, jadi Jayden aman bisa duduk deket jendela. 

Bumil harus duduk di pinggir, karena bakal sering pipis, hahaha.

Sebelumnya nyokap gua nitip gudeg sama sepupu gua yang kebetulan makan siang disana. Sebenernya ga afdol ya kalo ke Jogja ga makan gudeg, tapi gua takutnya gudegnya pedes-pedes, jadi Jayden ga bisa makan. Gudeg yang dibeliin sepupu gua itu gudegnya Yu Djum, yang katanya merupakan salah satu gudeg ngetop di Jogja. Cuma gudegnya dia rada manis, jadi kalo ga doyan manis ya belom tentu suka.

Karena selama penerbangan Jayden ngeluh kupingnya sakit, jadinya gua kasih makan....gudeg! Hahaha. Pas gua nyicipin, ternyata ga pedes sama sekali. Lumayan juga makannya, jadi pulang ke rumah ga usah makan lagi, tinggal mandi trus tidur. Gudegnya emang enak sih, dan rasanya agak manis. Gua ga nyobain yang lain, jadi ga ada perbandingan sama sekali.

Kami nyampe Jakarta sekitar jam 6 sore, dan naik bis menuju terminal. Gua kan naik belakangan karena ambil stroller dulu, jadi uda ga kebagian tempat duduk. Dan orang-orang disana ga ada yang ngasih tempat duduk sama sekali. Untung sebentar loh, kalo lama encok juga pinggang gua.

Begitu selesai ambil bagasi, kami pulang naik grab. Gua baru tau kalo grab itu ada kerja sama dengan bandara, dan ada area tunggunya sendiri. Mobilnya uda pasti mobil kayak avanza dan sejenisnya, tapi cuma boleh diisi sama 4 orang, jadi kami order satu lagi buat bokap dan nyokap. Gua liat si grab ini lebih laris manis ketimbang taxi. Di sebelahnya kan ada area tunggu taxi, tapi yang jalan paling cuma satu dua, sementara grab bolak balik ambil penumpang ga berenti.

Seperti perkiraan gua, begitu nyampe rumah, Jayden langsung mandi dan tidur. Perjalanan kali ini jauh lebih menyenangkan dari sebelum-sebelumnya. Walaupun suster ga ada dan harus ngurus sendirian, tapi Jayden baik banget. Berdasarkan pengalaman di Bali dimana dia susah makan, gua uda antisipasi, tapi ternyata gua salah, di Jogja ini justru makannya gampang banget. Entah karena uda makin gede atau makanannya cocok di lidah dia, yang jelas gua ga perlu tarik urat dalam urusan makan. Disodorin apapun senantiasa mangap, dan porsinya jauh lebih banyak daripada biasa dia liburan.

Home sweet home.

Akhirnya selesai juga cerita jalan-jalannya. Mudah-mudahan tahun depan sebelum baby E mulai MPASI, kami bisa jalan-jalan lagi ke kota-kota lain di Indonesia. Karena kalo uda MPASI, uda pasti gua males pergi-pergi, hahaha. Oiya...special thanks buat Michelle dan Ryan yang uda mengundang kami sekeluarga ke Magelang. Jayden jadi punya pengalaman baru mengunjungi kota yang lain di Indonesia.

3 comments:

  1. Huuh???? Emg sampe ada org buang hp and kunci di toilet yaaa???? Aneh2 emang...haha....

    ReplyDelete
  2. Lumayan bgt ya ci liburan ke jogjanya semoga taun depan bs pergi2an lg hehe

    ReplyDelete
  3. itu ke ramintennya ya bukan mirota? Haha.. Masama.. Next mungkin bs jalan2 di Bali

    ReplyDelete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...