29 November 2018

Bulan November Ini

Sebelum bulan November ini berakhir, mari kita abadikan cerita-cerita yang terjadi di bulan ini. Tadinya mau ditulis terpisah, tapi ya berhubung sekarang nulis tergantung kondisi fisik lagi fit apa engga, jadi mendingan digabung aja deh.

1. Trial Kumon.

Waktu milih-milih sekolah buat Jayden, tentu gua pengen sekolah yang ada jenjang lanjutannya, minimal sampai SD deh. Dan di sekolahan Jayden sekarang, jenjangnya lengkap banget sampe SMA. Tapi....gua denger desas-desus yang bilang kalo TKnya itu nyantai banget, dan anak-anak ga dituntut untuk bisa baca tulis, sementara di SD uda harus bisa baca tulis. Awalnya gua ga terlalu percaya-percaya amat. Yang gua tau malah sekolahan ini terkenal berat, masa sih TKnya nyantai.

Tapi setelah Jayden sekolah, gua mulai sedikit percaya, hahaha. Gua ngerasa sekolahannya Jayden koq nyantai amat, ga ada PR sama sekali, ga ada belajar-belajar nulis, malah kalo gua liat foto-fotonya, mereka kebanyakan kegiatan di luar kelas. Gua jadi agak sedikit khawatir. Emang baru TK A sih, tapi gua liat ada beberapa temen-temennya yang uda les baca tulis duluan. Gua emang bukan ibu-ibu kompetitif, tapi kadang secara ga sadar gua suka ngebanding-bandingin Jayden dengan anak-anak lain. Karena gua males kalo harus lesin baca tulis begitu, jadinya tiap malem gua ngajarin Jayden nulis. Bukan nulis yang berat-berat, cuma sekedar tracing huruf, itu pun baru huruf tegak lurus kayak T, H, L gitu.

Pasti abis ini ada yang bilang, "Kalo gitu ngapain di sekolahin kalo ujung-ujungnya kita juga yang harus ngajarin?" Buat gua, guru itu semacam partner orangtua, dan yang namanya partner kan harus kerjasama dong. Kita sebagai orangtua ga bisa terima enaknya aja, pasti tetep harus berusaha ngedidik supaya anak kita pinter, salah satunya ya ngajarin baca tulis sendiri. Sebenernya ya bisa aja dilesin kayak temen-temennya Jayden yang lain, tapi gua lebih pengen Jayden les sesuatu yang berhubungan dengan skill, seperti gambar atau musik. Ya emang ngajarin anak sendiri tuh emosinya berlipat-lipat dibanding ngajarin anak orang lain, tapi berhubung gua ada waktu dan tenaga, ya kenapa engga.

Nah....beberapa waktu lalu gua liat ada orang bagi-bagi brosur yang bertuliskan "Free Trial Kumon sebanyak 4x" dan penasaranlah gua, hahaha. Kebetulan di deket rumah ada tempat les Kumon, jadilah gua dateng buat nanya-nanya. Buat yang belom tau, Kumon itu sistemnya dari Jepang, dan ada dua subject, yaitu matematika dan bahasa inggris. Waktu gua dateng orangnya lebih menyarankan supaya Jayden ambil yang matematika, karena untuk level dasarnya diajarin gambar garis lurus, lengkung, berhitung, dan nulis angka. Gua ga tau yang bahasa Inggris kayak gimana, tapi kata orangtua murid gua, Inggris mereka itu pasif, jadi kebanyakan writingnya. Ga begitu bagus karena ga melatih conversation, tapi bagus karena melatih nulis supaya nulisnya lebih lancar.

Singkat cerita Jayden pun akhirnya ikut trial, tapi dari jatah 4x, gua cuma ambil 2x, sisanya bye! Hahaha. Sebenernya niat awal ikut trial supaya gua tau metode lain buat ngajarin Jayden, tapi ternyata Jayden kurang cocok dengan metode kayak gini. Kenapa? Ya karena ujung-ujungnya gua juga yang ngajarin sendiri di rumah, hahaha. Jadi sistemnya mereka itu, ngerjain worksheet di tempat les, lalu dikasih PR sehari satu buat dikerjain di rumah. Worksheet di tempat les pun anaknya cuma disuruh duduk dan dikasih perintah buat ngerjain, jadi ga diajarin cara megang pensil yang bener, atau gambar garis yang bener kayak gimana, pokoknya anak ngerjain trus kelar. Entah emang sistem lesnya kayak gini atau karena gua cuma trial doang, yang jelas gua menyatakan kalo Jayden ga akan dilesin Kumon, hahaha. Katanya kalo mau matematika yang lebih logic, lebih bagus ke Sempoa. Nantilah abis lahiran gua coba cari trial Sempoa, hahaha.

2. Pelayanan pertama Jayden di gereja.

Sejak Jayden sekolah, perlahan-lahan gua mulai melihat perubahan dari sikapnya Jayden. Dari yang dulu suka lari-lari di SBI, sekarang jadi lebih tertib, mau dengerin perintah kakaknya, dan mau ikut aturan. Di sekolahannya pun juga sama, missnya bilang Jayden uda lebih tertib ketimbang waktu baru masuk dulu. Karena itu, gua berani nawarin Jayden untuk ikut paduan suara anak di gereja.

Awalnya Jayden selalu nolak, dan gua juga ga mau maksain, tapi kira-kira tiga minggu lalu, tiba-tiba dia bilang mau ikut nyanyi. Gua ampe nanya berkali-kali, "Beneran kamu mau ikut? tapi harus duduk manis loh, ga boleh lari-lari" dan selalu dijawab iya sama Jayden. Kebetulan waktu gua bilang sama pelatihnya, dia bilang Jayden diterima dengan senang hati koq, hahaha. Akhirnya tanggal 4 November, Jayden perdana latian paduan suara. Dia jadi anggota yang paling kecil, dan belom bisa baca pula. Begitu dikasih kertas partitur, sama dia cuma dibolak-balik doang, hahaha.

Perdana latian paduan suara.

Selfie dulu sama pelatih dan temen-temen barunya.

Lalu tiga minggu kemudian, Jayden uda tampil nyanyi di kebaktian umum, hahaha. Awalnya gua agak skeptis dong, ampe nanya ke pelatihnya, "Ini Jayden baru 3x latian bener uda boleh ikut tampil?" dan pelatihnya dengan tegas jawab "Boleh!" hahaha. Tapi karena Jayden belom bisa baca, jadinya gua yang ngajarin dia ampe hafal, baik lirik dan notnya.

Latian tambahan sebelum tampil di hari Minggu.

Lalu gimana hasilnya? Ini dia.......


Paling kecil, paling kenceng, dan paling fals, hahaha.

Pelayanan pertama Jayden.

Tapi gua happy Jayden akhirnya mau ikut paduan suara, apalagi temen-temennya keliatan care banget sama Jayden. Tujuan gua supaya Jayden punya kegiatan dan komunitas lain di luar sekolah. Karena buat gua, komunitas yang baik itu penting banget, jadi kalo ada masalah, bukannya saling menjatuhkan malah saling menguatkan. Jayden mungkin belom ngerti arti pelayanan, tapi setidaknya dia ngerti kalo di paduan suara ini dia dapet banyak temen-temen baru. Tapi ya selain itu tentu supaya Jayden bisa jago nyanyi dong, namanya juga paduan suara, hahaha. Mudah-mudahan di penampilan berikutnya, suaranya bisa nyatu sama temen-temennya ya.

3. Ulang tahun suami.

Minggu lalu kami baru saja merayakan ulang tahun suami yang ke.....38! Kalo liat mukanya emang suka pada ga nyangka kalo dia uda mau kepala 4, tapi percaya deh, itu umur yang sebenernya koq, hahaha. Sama seperti tahun-tahun lalu, tahun ini suami uda pesen ga usah ada surprise apa-apa. Gua juga ga mood buat bikin surprise, hahaha. Tapi nyokap malah beliin kue ulang tahun, jadilah besokannya kami tiup lilin sekaligus foto-foto buat bahan nulis di blog kenang-kenangan. 

Baby face, hahaha.

Kebanggaannya papi.

Sama istri yang uda mulai kayak gajah bengkak.

Yang paling semangat tiup lilin tentu si bos kecil, hahaha.

Kiss-kiss buat papi.

We love you papi.

Seperti biasa, di akhir postingan gua mau ngucapin...

Happy Birthday suami.
Semoga kamu selalu diberkati Tuhan, diberi kesehatan, panjang umur, dan selalu sabar dalam menghadapi anak yang suka tantrum dan istri yang suka labil ya, hahaha.

Hadiah? Gimana kalo hadiahnya.....baby E aja, hahaha.

10 comments:

  1. Setuju Ci kalau komunitas penting, jadi pertemanannya juga luas n bisa membentuk karakter anak :)
    Happy Birthday buat suaminya Cici, semoga sehat selalu, rejekinya lancar y Ci ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, tapi komunitas yang membangun tentunya... thank you fer :)

      Delete
  2. Kalo dl ak pas sebelum masuk TK udah d ajarin baca tulis sama mami dl ci, itu gr2 ceceku yg pertama gk bs baca tulis jdnya sampe hrs d les-in berbekal itu mamiku gercep ngajarin aku dan twins ak, ini si yg aku tau aja. Ngajarin di rmh bisa kok tp kudu extra sabar x yaa.

    HBD ko Seno panjang umur, sehat sll, rejeki lancar dan bahagia sll bersama keluarga. Amin ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah hebat mamimu... aku ngajarin jayden justru setelah dia sekolah hahahaha...

      thank you nie :)

      Delete
  3. hebat Jayden, umur nya masih balita udah ikutan paduan suara....hbd buat Seno, gak nyangka memang udah mau 40 thn...hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. karena di sekolah ikut ekskul vokal ci, tapi dia tau2 minta ikut paduan suara hahahaha...

      thank you ci... mukanya awet muda sih emang hahahaha...

      Delete
  4. Jayden udah gede ajaaa. Btw, sekolahnya C juga lengkap dari TK-SMA. Kebetulan g dan pak Oni dulunya sama-sama sekolah di sana. Dari TK udah berat. Udah pe er mulu. *maknya setres. hahahahahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. gua malah ngerasa TKnya jayden ini santai banget... ga ada PR sama sekali hahahaha...

      Delete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

© Free Blogger Template. Designed By El Design