29 March 2012

Trip To China - Part 1

I'm back with story of my holiday. Bingung loh mau mulai cerita dari mana...hahaha. Jadi paket yang kita ambil itu namanya "Best of Guangxi-9 days" daerah-daerah yang dikunjungin antara lain, Guangzhou, Zhaoqing, Yangshuo, Guilin, Wuzhou, dan Shenzhen. Daerah-daerah itu letaknya berdekatan. Transportasi kita selama disana cuma bus. Jarak antara satu daerah ke daerah lain ga terlalu makan waktu banyak, paling jauh itu antara Zhaoqing dan Yangshuo, makan waktu kurang lebih 5 jam. Guangzhou dan Shenzhen merupakan kota besar, sementara sisanya merupakan desa-desa kecil gitu, tapi tetep masih ada tempat-tempat belanjanya. 

Kita berangkat dari Jakarta dengan pesawat China Airlines ke Hongkong tanpa transit. Pesawatnya lumayan gede. Tempat duduknya 2-4-2. Makanannya juga lumayan enak. Tapi terbang hampir 5 jam non-stop itu bener-bener ga enak banget, pantat pegel, kaki kaku, untung di pesawat ada TVnya, kalo ga bisa mati gaya. Begitu nyampe Hongkong, kita lunch dulu. Karena ga dapet lunch, jadi disuruh makan siang di airport Hongkong yang mahalnya amit-amit dah. 

Dari Hongkong, kita naik bis ke Shenzhen Bay. Shenzhen Bay itu merupakan perbatasan antara Hongkong dan China. Disana kita ngelewatin dua imigrasi, imigrasi keluar Hongkong dan imigrasi masuk China, sambil geret-geret koper sendiri. Di imigrasi Hongkong semua berjalan lancar, begitu masuk imigrasi China, lamanya luar biasa. Kata tour leadernya, orang China banyak yang ga bisa banyak huruf abjad, makanya diliatin satu-satu. Disini nyokap gua kena masalah. Jadi, katanya foto di paspor sama foto di visa plus penampakan aslinya beda. Waktu foto paspor, nyokap gua masih ndud dan rambutnya masih pendek. Aslinya, nyokap gua uda kurus dan rambutnya mulai panjang. Paspor nyokap ditahan lama banget. Untungnya, setelah diliat-liat ampe lama banget, itu paspor dibalikin juga. 

Perjalanan dari airport Hongkong ke Shenzhen Bay kurang lebih 1,5 jam naik bis dari Hongkong. Dari imigrasi Hongkong ke imigrasi China juga jaraknya lumayan jauh, tangan gua ampe pegel geret-geret koper sejauh itu. Begitu juga dari imigrasi China ke tempat parkir bis, jaraknya juga jauh. Begitu di Shenzhen, kita naik bis dari China dan langsung disambut sama local guidenya. Local guidenya asli orang China tapi bisa ngomong Indo. Bahasa Indonesianya bagus banget deh. Cuma orang China kan kalo ngomong suka cadel-cadel gitu, padahal aslinya mah bisa ngomong R. Hampir selama 9 hari si local guidenya sering diledekin sama peserta tour. Lumayan, suasana jadi ga garing. 

Sekian openingnya (panjang bener ya...hahaha). Sekarang gua ceritain per daerah aja ya. Postingan kali ini tentang jalan-jalannya dulu. Untuk hotel dan makanan di postingan berikutnya ya. Kepanjangan kalo digabungin jadi satu.


Guangzhou.

Suasana kota Guangzhou di sore hari. Kotanya enak banget, ga terlalu rame tp juga ga sepi-sepi amat.
Pemandangan dari kamar hotel.
Kita cuma satu malem di Guangzhou. Jadi abis dijemput sama bis China dan local guide, kita langsung ke Guangzhou buat dinner dan check-in hotel. Di sekitar hotel ada tempat-tempat belanja juga sih, mirip-mirip kayak di Bugis Singapore. Emang dasar orang Indonesia ya, waktu istirahat aja dipake buat jalan-jalan. Cuaca di Guangzhou lumayan dingin, tapi ga terlalu dingin banget, dingin-dingin Puncaklah. Jalan keluar ga pake jaket juga masih bisa tahan. 

Besoknya, kita langsung beres-beres koper buat jalan ke Zhaoqing. Sebelumnya, ada setengah hari buat city tour kota Guangzhou. Tempat yang pertama kali kita datengin tuh Flower City Square. Katanya, itu merupakan lapangan bunga terbesar di Guangzhou. Emang luas banget sih, di sekitarnya juga banyak gedung-gedung tinggi. Guangzhou tower juga keliatan. 

Ini yang katanya lapangan terbesar di Guangzhou. Gedung-gedungnya tinggi banget ya.

Ga tau ini gedung apaan, yang jelas lucu banget modelnya. Ini masih di sekitar lapangan itu.
Dari situ, trus ke Xinghai Opera House. Kita ga masuk ke dalem, cuma foto-foto di depannya doang. Gedung ini merupakan gedung pertunjukan, mungkin semacam Gedung Kesenian Jakarta, cuma bentuknya lebih lucu. Setelah itu kita dikasih waktu bebas buat shopping di Beijing Road. Tempat ini sebenernya ga ada di jadwal, tapi tour guide sama local guidenya mau nunjukkin kalo ini tempat shopping paling rame di Guangzhou. Isinya toko-toko gede semua, harganya lumayan mahal sih. Gua cuma beli jepitan rambut doang disini. 

Xinghai Opera House
Pemandangan di seberang Xinghai Opera House.
Sebelum berangkat ke Zhaoqing, kita lunch dulu di Guangzhou. Hari pertama, masih nafsu makan...hahahaha. 

Zhaoqing.

Dari Guangzhou ke Zhaoqing makan waktu kira-kira 1,5 jam. Begitu nyampe Zhaoqing, kita naik kapal buat ngiterin Sungai Xing Hu. Pemandangan di sekitarnya keren abis. Disini, cuacanya uda sedikit lebih dingin dibanding Guangzhou. 

Pemandangan di sungai Xing Hu. Ini diambil dari atas kapal.
Selesai naik kapal, kita dikasih waktu bebas buat shopping-shopping sampe waktunya dinner. Harga barang-barang disini juga lumayan mahal. Yang paling murah cuma Iphone doang. Iphone disana murah banget. Gua beli 1 kaos disana, dengan harga yang lumayan murah dibanding toko-toko yang lain. 

Oiya, selama gua di China ya, beli barang itu susahnya amit-amit. Bukan susah apa ya, susah ngomongnya. Bahasa mandarin gua cuma bisa dikit banget, sementara orang-orang sana kebanyakan ga bisa ngomong Inggris, akhirnya bahasa tubuh dipake. Bahasa tubuh juga kadang susah. Coba, kalo mau nawar bahasa tubuhnya gimana? hahahaha. Tapi di hari-hari berikutnya gua banyak belajar dari local guidenya, jadi untuk bahasa yang umum-umum mulai bisa. Yang gua ga bisa kalo mereka uda mulai ngomong cepet, pasti langsung masang muka cengo. 

Selesai belanja, kita langsung makan malem. Abis makan malem, kita nonton musical fountain di lapangan yang gua lupa namanya apa...hahaha. Musical fountainnya keren abis, CP ama GI kalah dah. Gua ada rekamannya, tapi nanti diupload dulu ya baru gua posting disini. Abis nonton, kita langsung check-in hotel.

Zhaoqing ini dikelilingin banyak gunung-gunung, makanya gedung-gedung disini ga boleh tinggi-tinggi, maksimal 6 lantai doang. Katanya kalo tinggi-tinggi, gunungnya bisa ketutupan. Hotel kita letaknya di depan sungai dan di belakangnya ada gunung. Di sekitarnya ga ada apa-apa, makanya begitu balik hotel, beres-beres, langsung bobo. 

Yangshuo.

Pagi-pagi, abis breakfast, kita langsung berangkat ke Yangshuo. Dari Zhaoqing ke Yangshuo kira-kira 4,5 jam. Tapi di jalan ada berenti dua kali buat pipis di pom bensin. Seperti yang kita tahu, WC di China joroknya amit-amit. Ini uda ga usa gua ceritain lagi kali ya. Indonesia better untuk urusan WC. Bahkan WC pom bensin di Indonesia jauh lebih bersih dibanding di China. 

Begitu nyampe Yangshuo, kita langsung makan siang. Abis makan siang, kita ke tempat pohon beringin. Jadi pohon ini patah, dari patahannya numbuh pohon lagi. Sorot utamanya emang si pohon itu, tapi pemandangan di sekitarnya lebih bagus dari si pohon. 

Ini pohon beringin yang patah itu, Keliatan ga patahannya? hehehehe.
Ga keliatan kayak pohon beringin ya? Entah apa si local guide salah nyebut ato apa, tapi buat gua sih ini ga keliatan kayak pohon beringin...hahahaha.
Ini bunga sawi katanya. Ada di sekitar pohon beringin itu. Gua lebih tertarik foto disini dibanding ama si pohon.
Selesai foto-foto, kita check-in hotel. Abis itu kita dikasih waktu bebas buat belanja di West Street. Dari hotel ke West Street naik mobil aki, mobil yang bahan bakarnya pake aki. Kita kudu bayar 30 RMB untuk satu mobil yang kapasitasnya muat 10 orang, jadi 1 orang kira-kira 3 RMB. 

Suasana di West Street asik banget, belanja bisa nawar. Kali ini bahasa kalkulator dipake...hahahaha. Disini hampir mirip kayak Chinatown di Singapore, cuma lebih gede aja. Nyokap gua beli banyak souvenir disini. Di West Street kita dikasih waktu sampe makan malem. Dinnernya di hotel yang sama dengan hotel kita nginep. Gua uda mulai bosen ama makanannya.

Abis makan, kita trus ke Guilin buat nonton Liu San Jie. Dari Yangshuo ke Guilin deket, setengah jem nyampe. Liu San Jie ini katanya terkenal banget. Sutradaranya si Zhang Yi Mao, dan pemainnya anak-anak kecil dan nelayan-nelayan di daerah sana. Begitu nyampe, buanyak banget orang-orangnya. Jauh lebih banyak daripada waktu nonton Song Of The Sea di Singapore. 

Shownya sendiri gimana? Gua ga ngerti ceritanya apaan, tapi lightingnya asli keren abis. Mereka bikin panggung di atas sungai dengan latar belakang gunung-gunung yang ada. Buat gua, shownya keren banget. Mereka menggabungkan antara alam dan teknologi. Banyak banget group tour yang nonton. Tour leadernya ampe bilang, "kalo bawa group kesini, saya yang deg-degan." Untungnya ga ada peserta yang hilang. 

Selesai nonton show, kita balik lagi ke hotel. Karena begitu nyampe hotel uda cape banget, gua dan nyokap cuma jalan buat cari makan, abis itu pulang lagi. Mau ke West Street lagi, uda ga inget jalannya. Uda malem juga, takut begitu nyampe sana uda tutup. 

Tangan mulai pegel...hahahaha. Sisanya nanti malem ya, kalo belom ngantuk.

3 comments:

  1. iya... di Guangzhou gedungnya bagus2, tinggi2 pula... demen bgt deh ngeliatnya...

    ReplyDelete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...