11 September 2012

Weekend Kemarin

Seperti yang gua bilang sebelumnya, weekend kemaren gua kondangan mulu. Sebenernya sih gua kagak diundangan. Yang diundang bokap nyokap, gua nebeng makan doang, sekalian survey-survey cari inspirasi boleh dong, hahaha. 

Sabtunya kondangan di Citywalk, Sudirman. Venue ini tempat marriednya Dea dulu. Nuansa dekornya dominasi merah-gold gitu. Emang dari undangannya juga uda ada nuansa merahnya sih. Dekornya lumayan, simple tapi manis. Dan ini ruangan juga uda bagus sih, jadi ga usah didekor banyak-banyak. 

Suka sama standing flowernya. Pinggiran-pinggirannya bikin manis.

Untuk catering, mereka pake Lea Martin. Gua baru kali ini nih denger nama ini vendor. Untuk beberapa menu, kayak bebek dan barbeque, menurut gua sih lumayan. Cuma untuk menu-menu lain, kayak dim sum, pasta, dan soup, agak kurang enak ya. Penempatan gubuknya juga kurang, orang-orang ribet ngantrinya. Nanti gua kudu perhatiin nih penempatan-penempatan gubuknya.

Hari Minggunya, kondangan di Hotel Mulia. Yang ini mah ga bisa buat survey, cukup nikmatin makanannya aja, hahaha. Kemaren itu kayaknya mereka ga ngundang banyak-banyak orang, mau makan aja ga pake ngantri, hahaha. Tapi dari beberapa hotel mewah yang pernah gua kondangan, gua lebih suka Ritz Carlton yang ada di Pacific Place, karena ruangannya luas banget. Cuma sayang aja masuknya dari mall.

Untuk makanan, ya standard makanan hotel lah. Paling enak Korean BBQ-nya. Cakenya, terutama cheese cake juga lumayan. Cuma sayang, sebelum petugas makanannya nyiap-nyiapin makanan, tamu-tamu uda pada ngantri. Jadinya petugas-petugas itu sempet kewalahan di awal. Sayang juga ga ada open bar-nya, hihihihi. Kan pengen coba yang ada di Hotel Mulia. Dulu sempet nyoba yang ada di Grand Hyatt.

Tema dekorasinya semacam garden-garden gitu. Lumayan bagus sih, cuma karena warnanya kalem-kalem semua jadi keliatan agak pucat. Dan pelaminannya sih heboh banget loh, hahaha. Untuk dekorasi, gimana kalo gua kasih liat fotonya bersamaan dengan foto gua, hahahaha. 

Jadi gini ceritanya, kemaren itu nyokap gua pengen nyalon. Beliau emang sebelum kondangan kadang suka ke salon dulu. Sementara anaknya, cuek-cuek aja, hahaha. Yang penting dateng rapih. Entah ada apa, tiba-tiba kemaren gua ngikut nyokap ke salon. Salon deket rumah sih, yang punya salon juga uda kenal sama kita. Si empunya salon nyaranin gua untuk dikeriting spiral, katanya biar tampil beda, kan bosen rambut lurus mulu. Akhirnya gua iyain dah. Dan hasilnya....puas banget, hahaha. Saking puasnya, gua ampe narcis sana sini, termasuk majang foto di blog. Bahkan ampe pulang pesta aja tetep poto-poto di rumah. Tadinya besok paginya mau gua keramasin, cuma dipikir-pikir, sayang ya. Jadilah tadi gua kerja dengan rambut curly-curly gitu, hahaha. Lagi kepikiran, nanti foto prewed rambutnya dikeriting juga ah.

Before party. Aura narcisnya mulai muncul. 

Namanya juga di hotel mewah ya, foto di toilet juga keliatan bagus-bagus aja, hahaha *ndeso* ah, dan abaikan foto klosetnya.

Ini pelaminannya. Heboh ya cuy.

Standing lamp bukan nih namanya?

Satu-satunya foto berdua di hari itu. Kebanyakan si ndud fotoin tunangannya yang narcis ini, hahahaha.

Garden theme. Ini ada di deket tempat penerima tamu, di lorong-lorongnya gitu.

Gua suka sama nuansa tamannya, cuma warnanya soft semua jadi keliatan agak pucet.

After party with nyak. Ampe rumah aja masih narcis yak.

Jarang-jarang nih gua majang foto sendiri sebanyak ini, hahaha. Tapi sekali-kali gpplah, toh ini blog gua juga kan. 

Yang di Hotel Mulia kemaren itu ada photobooth juga. Photobooth ini bukan photobooth pada umumnya. Jadi mereka ngerekam gaya kita selama 15 detik, lalu dijadiin foto dan dibentuk buku. Itu buku kayak animasi gitu jadinya. Nama vendornya ga usah gua sebutin ya, yang kemaren ke pameran wedding pasti tau deh. 

Idenya sih bagus dan unik, cuma tidak direkomendasikan untuk yang jumlah tamunya banyak. Karena untuk hasil akhirnya itu, kita harus nunggu selama 20 menit. Tamu-tamu biasa makan dulu kan baru foto, kalo 1 buku nunggu 20 menit, kebayang dong kalo jumlah tamunya ribuan. Apalagi jam 9 lewat mereka uda close di saat masih banyak tamu yang ngantri untuk foto. 

Tadinya gua pikir pas nulis buku tamu, si penerima tamunya bisa ngasih kupon dan ngejelasin kalo mereka bisa foto dulu dan hasilnya bisa diambil setelah makan. Tapi dipikir-pikir kalo begitu ga ada yang ngeliatin prosesi pengantinnya masuk, motong kue, dll dong. Kasian pengantennya nanti. Hasilnya sendiri bagus koq. Gua puas ngeliat foto gua dan si ndud yang absurd abis, hahaha. Kalo next pameran mereka ikut, gua mau foto lagi ah, dengan gaya yang normal.

Tiga minggu lagi gua ada kondangan juga. Itu artinya apa sodara-sodara? Musim kawin telah tiba, hahaha *buka-buka dompet*

Semua foto captured by si ndud and taken by samsung galaxy y.

9 comments:

  1. Waaaa... gue belom pernah jadi wedding crasher nih... So far dari gue kecil, kalo undangan atas nama ortu, gue gak pernah ikutan hahahahah... Maklum si bokap stylenya bule banget, and very strict soal ginian. Padahal gue dr kecil demen loh kalo liat2 kondangan hihihi, kayaknya seneng aja gitu liat prince and princess di pelaminan. Kebalikan, malah pas udah gede, gue malah capek ke kondangan hahahaha....

    Wah, itu photobooth model apalagi yah.... Gue dari dulu gak demen pake photobooth, apalagi ngebayangin ada itu di kawinan gue sendiri. Menurut gue photobooth itu a total DISTRACTION dari the essence of a wedding reception itself. Orang lebih sibuk antri foto, daripada perhatiin pengantin. Walaupun dulu beberapa sodara ada yg request pake, gue cuekin hahahahaha... Bukan soal the money, but more on gue n suami lebih pengen org berkesan atas acaranya, bukan sibuk antri foto hihihi *penganten narsis*

    ReplyDelete
  2. dari kecil gua selalu ngikut bokap nyokap sih, maklum...anak tunggal hahaha. waktu kecil gua juga suka ke kondangan, banyak makanan enak, pas uda gede, ga enak ngeluarin angpaonya hehehehe.

    gua sih suka2 aja ada photbooth, cuma mungkin biar tamu2 makan dulu kali ya baru foto-foto. biar mereka punya memori kalo pernah dateng ke kawinan kita hehehehe...

    ReplyDelete
  3. itu photobooth flipbuku ya :D cuma menurut gue kekecilan kalo foto nya dijadiin buku. Foto2 paling bawah yg ada mini garden itu di hotel mulia ya mel? bagus banget :) wondering dekor gt abis berapa duit LOL

    ReplyDelete
  4. Cocok Mel dikriwil2 gitu :D
    Dekornya bagus banget, bunga2an semua.

    Photobooth ternyata makan waktu ya. Kalo di awal, tar ga liat prosesi, Kalo abis makan, takut ga keburu jg kalau antrian mengular. Dibuat model undian aja =))) Yg beruntung yg bisa foto hahaha yg ga dapet ya bawa suvenir =))

    ReplyDelete
  5. @epi : iya pi itu hahahaha. waktu di mulia kemaren kacau banget deh pi, mesinnya ada satu yg rusak. uda jam 10 masih banyak foto yg belom jadi... iya, itu juga di mulia hahahaha... yg pasti mahal banget kayaknya..

    @angel : makasih jel hehehe... sebenernya kalo photobooth biasa sih bisa pas abis mereka makan, 5 menit jg ga nyampe kan... kemaren itu kan karena photoboothnya beda dr biasanya...

    ReplyDelete
  6. Hi mau Tanya, di ritz pp makanan apa Nya yg enak? Thai young coconut dah pasti enak,trus?

    ReplyDelete
  7. hai sunny, wah...tiap kali kesana pas ada kondangan doang hahahaha, jadi ga tau menu yg enak apa aja...

    ReplyDelete
  8. Lea Martin, gw pernah ke kondangan trus cateringnya ini... Waktu itu nyobain Selat Solonya enakk... Trus pas pameran wedding ke stand mereka.. Janji di email PL nya besok, tapi smape sekarang gak di kirim". Emank kalau kita bilang Weddingnya 2/3 taon lagi kayak gitu yah mel sama marketing??

    ReplyDelete
    Replies
    1. kayaknya ga juga sih... waktu dulu dulu ke pameran wedding, minta pricelist, tetep diemailin ama mereka biarpun belom ketauan kapan marriednya. eh, tp waktu itu bukan lea martin. gua cuma minta ke bbrp catering terkenal doang.

      Delete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...