08 November 2012

Malang-Sidoarjo-Surabaya Trip Day 1

Minggu lalu, tepatnya sehari setelah ultah, gua jalan-jalan ama bokap nyokap berserta teman-teman paduan suaranya ke Malang-Sidoarjo-Surabaya. Tadinya gua uda males ikut. Pengalaman pegi ama om-om dan tante-tante tuh rempong bener. Cuma karena nyokap gua ditunjuk jadi salah satu panitia, jadinya gua diminta untuk bantu-bantuin dia selama dia. Akhirnya gua ikut juga dah, dibayarin pula ama bonyok, hahahaha. Dan nampaknya si nyokap ga berbakat jadi tour leader, jadwal yang uda dia susun berantakan semua, hahahaha. 

Kita berangkat hari Kamis sore naik kereta api ke Malang. Kayaknya terakhir kali gua naik kereta tuh waktu ikut si ndud pulang kampung, abis itu uda ga pernah lagi. Itu juga naiknya dari stasiun Senen. Ini pertama kalinya gua naik dari Gambir. Stasiunnya lumayan gede, bersih pula, cuma panas aja. Dan WCnya...setidaknya lebih bersih daripada WC airport. 

Stasiunnya didominasi warna ijo. 

Ini loket buat beli tiketnya. Sekarang beli tiket kereta api uda bisa lewat internet, atau kalo mau beli di minimarket macam indomart, alfamart, juga bisa. Karena kemaren peginya rombongan dan maunya satu gerbong, jadi nyokap minta tolong temennya yang kerja di bagian kereta api.

Gerbongnya lumayan bersih, ACnya juga dingin, apalagi kalo uda malem-malem, dingin abis. Kita dikasih bantal selimut buat bobo, cuma ga dapet makan aja, hahaha. 

Tante-tante temen bonyok gua ini, kalo uda ketemu, berisiknya minta ampun. Saking berisiknya, ampe ditegor ama petugasnya 2x, hahahaha. Katanya mengganggu yang lain. Tapi enaknya kalo pegi ama mereka, makan terjamin, hahaha. Si tante ini bawa makanan ini, si tante itu bawa makanan itu. Dan acara jalan-jalan ini jelas menggagalkan diet gua *sigh*

Dari Jakarta ke Malang kira-kira makan waktu 14 jam. 14 jam!? Pantat gua sexy dah duduk mulu. Jadi kita bermalam di kereta. Biarpun grasak grusuk sana sini, tapi gua lumayan bisa bobo sih di kereta, hahaha. Kebo emang, bisa bobo dimanapun. Cuma yang ga enak tuh WCnya. Mau pipis di kereta butuh perjuangan berat dah. Jangankan pipis ya, mau bediri di WCnya aja uda susah. 

Kita nyampe hari Jumatnya. Keretanya on time sih, sesuai schedule. Pergi persis jam 5 sore, nyampe Malang juga persis jam 9 pagi. Karena menurut jadwal, begitu nyampe Malang langsung jalan-jalan, ga pake mandi dulu, jadi gua gosok gigi ama cuci muka di kereta. Itu juga butuh perjuangan panjang, hahaha. Tapi seru sih naik kereta, apalagi kalo peginya rame-rame. Cuma ya kalo kelamaan juga gua males, takut makin sexy ni pantat, hahaha.

Selama jalan-jalan, mereka nyewa bus dari Cipaganti. Bisnya lumayan enak, cuma sopirnya aja yang ga enak. Nyetirnya parah banget, galak pula. Yang duduk di belakang ampe pusing-pusing. Untung sopirnya tau jalan-jalan untuk menghindari kemacetan. Lagian, Malang sih ga macet-macet amat, malah cenderung sepi jalanannya. Trus di Malang juga banyak billboard-billboard yang pasang muka para pejabat, hahaha.

Katanya sih, biarpun kota kecil, tapi warga Malang hidupnya makmur-makmur. Perumahan disana ga beda jauh sama rumah-rumah di Pondok Indah. Gede-gede cuy. Harga rumah di Malang juga katanya lebih mahal daripada di Jakarta. 

Begitu nyampe Malang, kita langsung sarapan soto. Postingan tentang makanan nanti gua pisah aja ya. Abis makan soto, kita menuju ke hotel buat check in sekaligus naro barang-barang. Postingan tentang hotelnya juga nanti dipisah ya. Hotelnya persis bersebelahan sama mall. Biarpun sebelahan, ga sempet muter-muterin mallnya juga. Cuma mampir ke centrepoint doang. Jam 9 malem uda pada tutup sih.

Mall persis di sebelah hotel. Dari hotel ke mall tinggal jalan kaki lewat basement.

Dari hotel, kita jalan lagi ke Jatim Park yang letaknya di kota Batu. Batu mirip-mirip kayak Puncak, cuma masih ada di dalem kota Malang. Jatim Park terdiri dari Museum Satwa dan Batu Secret Zoo. Tadinya gua pikir ya Jatim Park itu kayak taman bermain, ternyata bukan, hahaha. Harga tiketnya ada yang sendiri-sendiri dan ada yang terusan. Yang terusan itu berarti kita masuk ke dua tempat sekaligus. Kalo tiket terusan harganya 75.000 IDR, kalo yang sendiri-sendiri ga tau berapa duit. Kemaren belinya yang terusan sih.

Poto-poto dulu sebelum masuk. Di Malang cuacanya panas tapi ga seterik di Jakarta.

Tiket masuknya berupa gelang.

Pertama, kita masuk ke Museum Satwanya dulu. Museum Satwa ini isinya patung-patung binatang-binatang beserta penjelasannya.

Gedung museumnya. Bagus ya gedungnya. Dalemnya juga rapih, bersih, dan keliatan banget kalo dirawat. Cuma kodok-kodok di depannya agak ganggu, hahaha.

Ketemu pengamen disana. Untung kaga minta recehan tuh.

Isinya kayak gini. Jadi patung-patungnya ditaro di satu tempat trus dikasih backdrop alam-alam gitu. Bagus deh, jadinya kayak hewan beneran.

Yang gua suka dari museum ini, ruangannya diatur supaya kita bisa liat semuanya. Jadi kalo mau keluar ya kudu ngelewatin semuanya dulu baru bisa keluar. Kalo yang mau ke Malang bawa anak kecil, museum ini kayaknya kudu didatengin ya. Lumayan bisa buat belajar.

Dari situ trus lanjut lagi ke Batu Secret Zoo. Kalo yang tadi isinya patung-patung, kalo ini isinya hewan beneran. Kayaknya terakhir kalo gua ke kebon binatang tuh waktu karyawisata pas SD. Gua lupa itu ke Ragunan atau Taman Safari ya, hahaha. Btw, apa kabarnya tuh Ragunan?

Batu Secret Zoo ini sama kayak Museum Satwa, jadi letak-letaknya diatur supayan kita bisa ngeliat semua hewan-hewan. Biarpun kebon binatang, tapi tempatnya lumayan bersih, cuma ada tempat-tempat tertentu yang bau-bau binatang aja, hahaha. Tempatnya juga gede, dan saking gedenya, bisa nyewa sepeda kalo mau. Kemaren sih mereka milih jalan kaki. Salut dah, biar kata uda ada yang oma-oma, tapi semangatnya masih tinggi.

Ini hewan-hewannya. Sebagian aja ya, kalo semua kepenuhan ntar.

Dua sejoli yang lagi mesra-mesranya.

Ini monyet berisik bener deh. Uuuu aaaa uuu aaaa mulu. 

Enaknya bobo siang.

Entah ini jenis hewan apa.

Nongkrong dulu ah.

Kuda bantet dengan poni alay.

Sayang ya sayapnya ga mekar.

Selain itu, deket pintu keluarnya juga ada permainan-permainan yang mirip kayak di Dufan, cuma levelnya lebih ringan. At least, buat gua yang doyan tantangan sih segitu masih cetek, hahahaha *minta ditoyor*

Ini salah satu wahananya. 

Sekali lagi, buat yang mau ke Malang bawa anak kecil, Jatim Park ini bisa jadi alternatif hiburan. Tiketnya ga gitu mahal, dan worth it banget. Selain itu di daerah Batu juga ada Batu Night Spektakuler (BNS). Katanya sih BNS ini mirip-mirip kayak Trans Studio gitu. BNS ini juga tadinya dimasukin ke jadwal ama nyokap, tapi karena keterbatasan waktu, ga jadi pegi dah. Lagian om-om tante-tante gitu mau naik apa disana, takut rugi juga.

Abis dari Jatim Park, kita langsung makan sore, karena uda sekitar jam 3 sore. Pas ngeliat jadwalnya, gua langsung ngomong ke nyokap "yakin mi jam 3 baru makan siang?" "gpp, kan mami yang atur, mereka harus nurut dong." zzzzzz... ya sudahlah.

Kelar makan, mampir dulu ke tempat beli oleh-oleh. 

Khasnya keripik apel sama ledre pisang.

Gua ga beli banyak-banyak disana, bawa duitnya juga ga banyak. Nyokap gua beli ampe dimasukin dus segala, akhirnya punya gua ikut dimasukin ke dus dah, hahaha. Dusnya uda ditaliin, jadi bawanya ga repot. Disini tuh tempatnya kecil banget. Saking kecilnya, mau jalan aja susah. Abis beli-beli, gua langsung balik ke bus dah.

Dari situ, balik lagi ke hotel buat mandi, trus pegi lagi buat makan malem. Acara makan malem ini juga sempet diwarnain debat antara pengen makan ini atau itu. Gua mah makan dimana aja sama aja, toh dibayarin ini, huahahahaha. Abis makan malem, balik lagi ke hotel. Sebelumnya sempet mampir dulu ke mall. Mallnya lumayan gede untuk ukuran kota kecil kayak Malang. Dari hotel ke mall tinggal jalan kaki lewat basement, deket banget.

Karena uda pada mau tutup, gua ga beli apa-apa di mall. Tadinya naksir sepatu bagus, murah pula, tapi sayanglah duitnya. Toh kemaren baru dibeliin sepatu juga ama si ndud. Gua cuma beli macaron doang, hahaha. Murah loh cuma goceng, macaronnya gede-gede pula. Rasanya juga sama kayak di Bakerzin, hahaha. Lah ini jauh-jauh ke Malang malah belinya Macaron, hahaha. 

Yang warna ijo paling enak. Putih juga enak.

Abis itu balik lagi ke hotel. Nyokap sih masih ama temennya ngurusin acara buat besoknya. Sementara gua, guling-gulingan di kasur, hahaha. Kayaknya seneng banget ketemu kasur. Besokannya kita berangkat ke Sidoarjo. Nanti ceritanya dilanjutin ya, hehehehe.

13 comments:

  1. dah lama ga naik kereta ^^, liat harga kereta ama pesawat beda tipis hahaha... dan hemat waktu ^^
    tapi kangen naik kereta hahahahah~
    inge terakhir naik kereta, jam 9 gitu selimut ama bantal dah ditarik padahal g mau bobox sampe jam 12, sampe nyampe ke surabaya hahahaha >.<

    ReplyDelete
  2. iya pit, malah lebih murah pesawat hahahaha. lebih cepet nyampe pula. tapi kalo pegi rame2 sih ga berasa hehehe...

    ReplyDelete
  3. keren banget bajunya pada kembaran ya.. :D

    btw keretanya bagus dan bersih banget ya...

    ReplyDelete
  4. sebenernya naik kereta itu lebih enak daripada naek budget airlines loh, tempat duduknya lebih luas, ada charger juga, dan entah knapa kalo jalan darat gw lebih pules tidurnya haha.. Yang bikin gak enak cuman 1, LAMA!!! kapan yaaa di Indo ada kereta cepet macem shinkansen gituu?

    ReplyDelete
  5. @arman : iya ko, biar pada ga ilang di stasiun hahahahaa... iya, keretanya bagus, bersih, cuma wcnya aja yg ga bersih hehehe...

    @mel : iya mel, gua bobo bisa sambil selonjoran kaki. kalo pesawat kan sempit, bobo jg susah. dan iya, 14 jem di kereta pegel bo, gua jg ngarepin ada kereta macam shinkansen gitu hahahaha...

    ReplyDelete
  6. Seru ya mel.. Emang deh klo pegi sama tante2 pasti berlimpah makanannya hihihihi itu foto hewan ke4 kaya rubah ya yg di pilem2 cina or korea jd siluman rubah gumiho..

    ReplyDelete
  7. gua malah belum pernah naik kereta :)) Pengen coba sekali2.
    WC dalem keretanya ga enaknya kenapa Mel? Karena kotor atau goyang2 mulu?

    ReplyDelete
  8. @me chan : hahaha, iya. gua ga kekurangan makanan dah selama disana. kayaknya itu sejenis anjing apa gitu, lupa gua juga hehehe...

    @angel : cobain deh jel, seru hahaha, tapi yg rutenya deket2 aja. WCnya kotor iya, goyang2 juga iya, hahahaha. jalannya kan ga mulus2 amat.

    ReplyDelete
  9. kangen juga ih dah lama ga ke gambir.. dulu jaman masih tinggal di bandung, seminggu 3x ke gambir soalnya blom ada mobil travel BDG-JKT kayak sekarang..

    kalo sekarang kudu 14 jam naik kereta kayanya sih ogah.. cari tiket pesawat promo ajaa hahaa...

    ReplyDelete
  10. hahahaha, iya.. mendingan naik pesawat aja cepet nyampe.

    ReplyDelete
  11. Waaahhh ternyata Malang cakeppp... Zoonya juga bagus yah, binatangnya keliatan terawat.

    Btw, itu di depan museum sepertinya bukan kodok, tapi buaya kecil nampaknyaaahhhh... tull ga ?

    ReplyDelete
  12. iya le, zoonya bersih, kandangnya juga bersih2, cuma agak bau aja hehehehe. kayaknya sih iya itu buaya, ga jelas juga hahahaha. ngeliat ijo2 langsung kebayang kodok... hahahaha..

    ReplyDelete
  13. Keretanya baguuuss.. gila, udah lama banget kayaknya ga pernah naik kereta lagi di Indo.. >__<

    tempat liburannya juga bagus.. keliatan bersih dan terawat. Yang patung kodok2an itu.. kalo di Helsingborg ada juga tuh kayak gitu, tapi bentuknya kelinci.. ^_^

    ReplyDelete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...