08 November 2012

Malang-Sidoarjo-Surabaya Trip Day 2&3

Lanjut lagi ke hari berikutnya. Untuk cerita day 1-nya bisa dibaca di sini.

Hari kedua ini semua jadwal yang uda disusun berantakan, hahaha. Karena tante-tante dan om-om itu kemauannya pada beda-beda, ditambah lagi mereka jarang bisa on time, ditambah lagi nyokap gua dan temennya pada plin plan, hehehe.

Malam sebelumnya, nyokap uda wanti-wanti, kita bakal di morning call jam 6, lalu jam 7 breakfast, dan jam setengah 9 koper-koper uda harus turun ke lobby, karena hari  kedua kita bakal berangkat ke Sidoarjo-Surabaya. Lalu apa yang terjadi? Gua bangun jam setengah 8, sodara-sodara, hahahaha. Nyokap gua uda dandan rapih, anaknya masih belekan. Untung gua mandinya cepet, dan ga pake dandan-dandan dah. Koper-koper juga uda dipacking semalem, jadi paginya tinggal masukin printilan-printilan doang. 

Jam 8 kurang gua turun ke cafe buat breakfast. Ketika om-om dan tante-tante itu uda pada kelar makan, gua baru nongol, hahahaha. Ya abis gimana dong, setelah sehari ga ketemu kasur, kayaknya berat banget ninggalinnya. Abis breakfast, balik lagi ke kamar buat ngambil koper, sekalian ngecek-ngecek ada yang ketinggalan apa ga. Pengalaman waktu ke Cina, cincin nyokap gua ketinggalan. Untung orang hotelnya ngasih tau. Biarpun telat bangun, tapi nyampe di lobby on time dong jam setengah 9, hahahaha.

Setelah beres semua, kita cabut dari hotel menuju ke Sidoarjo. Sebelumnya kita mampir dulu ke SAAT. SAAT itu singkatan dari Seminari Alkitab Asia Tenggara, yang merupakan sekolah Alkitab yang konon kabarnya, terbesar di Asia Tenggara. Mulanya punya Pdt. Stephen Tong (pada tau kan? itu loh, yang gerejanya warna biru gede di Kemayoran), tapi lama-lama beliau uda ga megang sekolah itu lagi. Disana cuma murni sekolah doang, ga ada kebaktian hari Minggu-nya. Jadi murid-murid yang sekolah disana uda kudu punya gereja sendiri, biar mereka bisa menerapkan ilmunya di gereja masing-masing.

Tampak depan gedungnya.

Sekolahnya sendiri gede abis. Rapih, terawat, dan bersih. Ada beberapa gedung yang baru kelar dibangun, jadi pas masuk masih bau-bau cat gitu. Trus ada museum Alkitab juga, cuma karena masih bener-bener baru, jadi kita ga diijinin buat ngeliat. Mahasiswanya sendiri lumayan banyak, dan ada beberapa dosen yang tinggal disana.

Berikut ini foto-foto narcis saya, hahaha. 

 
Tempatnya cakep-cakep ya. Gede dan bersih pula.

Berasa kayak lagi di luar negeri ga sih, hahahaha. 

Jangan tanya kenapa posenya harus melok tiang gitu.

Ini auditoriumnya, masih fresh from the oven, alias masih baru banget. Katanya sih bakal dipake buat seminar-seminar, wisuda, konser, dll. Bangku merahnya mirip kayak di blitz ya.

Kita di SAAT kurang lebih satu jem. Dari situ mampir dulu ke toko oleh-oleh namanya Bakpai Telo. Disini jual berbagai macam olahan ubi yang warna ungu. Ada keripiknya, mienya, bakpaonya, ampe jus ubi juga ada. 

Purple Sweet Potatoes itu ubi kan?

Semuanya didominasi warna ungu. Ampe baju-baju mbanya juga warna ungu.

Disini gua lumayan beli banyak keripik-keripik, lumayan buat dijadiin oleh-oleh. Mie ungunya juga beli, katanya sih bagus buat kesehatan. Jus ubinya juga beli, katanya bagus juga buat kaki. Tempat yang ini lebih gede daripada yang kemaren. Nyokap gua kasih waktu setengah jem kalo ga salah. Tapi yang namanya tante-tante ya, kalo belanja kagak bisa cepet dah, hahaha. Nyokap gua sendiri aja milih-milih mana keripik yang bagus uda lama. 

Kira-kira hampir satu jam deh disini, trus cabut lagi buat makan siang. Makan siangnya di pinggir-pinggir kota Malang. Kelar makan baru jalan lagi ke Sidoarjo. Malang-Sidoarjo kira-kira hampir dua jam lebih. Gua lupa sih persisnya nyampe Sidoarjo jam berapa, yang jelas uda agak sorean. Begitu nyampe di Sidoarjo, sempet mampir dulu ke GKI Sidoarjo, tempat mereka mau pelayanan nyanyi besokannya. Mau liat lokasi sekalian ngatur-ngatur berdirinya dimana. Ada kali setengah jem disana. Nah, nyampe di Sidoarjo ini nyokap dan temennya bingung, antara mau ke hotel dulu atau lanjut jalan-jalan lagi.

Setelah diskusi panjang lebar, akhirnya kita ke hotel dulu. Tadinya ke hotel cuma buat naro koper doang, tapi ujung-ujungnya malah dikasih waktu istirahat buat mandi-mandi, hahaha. Gua sih kalo jalan-jalan lebih suka seharian di luar, jadi malem tinggal balik ke hotel, mandi, trus bobo dah. Ya, namanya juga pegi ama orang tua, wajarlah. 

Nyokap gua kasih waktu kira-kira satu jem buat mandi. Buat gua sih itu kelamaan, hahaha. Waktu 1 jem kan lumayan buat dipake jalan-jalan kemana gitu. Nyokap gua aturnya, dari hotel trus ke Suramadu, trus makan malem di Surabaya, trus jalan-jalan ke mall kalo masih ada waktu. Sementara kalo dalam bayangan gua, mendingan makan malem dulu, trus jalan-jalan di mall, baru ke Suramadu. Tapi temennya yang juga ikut ngatur-ngatur pada maunya begitu, ya uda, gua ngikut aja. 

Dari hotel, kita langsung menuju ke Suramadu. Suramadu itu jembatan penghubung antara Surabaya dengan Madura. Dan....gua baru tau kalo ternyata Madura itu deket toh dari Surabaya, hahaha. Maklum ya, pelajaran peta buta gua ga gitu bagus. Jembatannya sendiri lumayan panjang, dan lampu-lampunya lumayan bagus. Cuma karena itu jembatan masuk di jalan tol, jadi ga boleh turun buat poto-poto. Kita jalan dari Surabaya ke Madura, tapi ga ampe ke kota Maduranya. Kata sopirnya sih, kalo mau ke kota Maduranya masih jauh lagi.

Sepi abis cin. Mau guling-gulingan di jalan juga bisa nih.

Dari Suramadu, lanjut makan malem di Surabaya. Arah baliknya sih macet, cuma sopirnya tau jalan yang ga macet, jadi kita selamat deh dari kelaparan. Acara makan malam ini juga penuh dengan drama, hahaha. Nyokap dan temennya uda set kalo makan malemnya di Ikan Bakar Cianjur (IBC). Konon kabarnya, IBC di Surabaya ini beda ama IBC di Jakarta. Yang mau kita datengin tuh IBC yang ada nasi liwetnya. Tapi ada satu dua tante yang ngoceh, masa jauh-jauh ke Surabaya makannya di IBC juga. Untung banyak yang membantu nyokap, jadilah kita tetep makan di IBC. Dan di IBC ini gua sempet beli es krim ikan loh.

Lah, ini lagi...Uda jauh-jauh ke Surabaya belinya es krim ikan, hahaha.

Abis makan, kita langsung balik lagi ke hotel di Sidoarjo. Uda ga sempet ke mall dah, uda kemaleman. Jadi mampir ke Surabaya cuma buat makan IBC doang, hahaha. Kenapa nginepnya harus di Sidoarjo? Karena besokannya mereka pelayanan di GKI Sidoarjo. 

Hari ketiga, morning call jam 4 pagi. Gua masih setengah sadar uda dibangunin. Jam 5 koper-koper uda pada turun, trus cabut ke gereja. Mereka nyanyi di dua kebaktian, jam 6 dan jam 8. Disana ternyata dikasih sarapan, hahaha. 

Kelar pelayanan, lanjut jalan lagi ke toko oleh-oleh Mitra di Sidoarjo. Disini tuh khasnya kerupuk udang dan ikan bandeng ya kalo ga salah. Gua lumayan tergoda dengan berbagai jenis kerupuk, mulai dari kerupuk udang, kerupuk bawang, kerupuk ikan, dll. Harganya sih ga murah-murah amat buat ukuran kerupuk, tapi karena lumayan menarik, gua beli beberapa buat dicoba di rumah.

Dari sini, cabut lagi ke Surabaya buat makan siang. Jadi mampir ke Surabaya bener-bener cuma buat makan doang, hahaha. Nyampe Surabaya, makan siang, trus lanjut makan es krim. Kita makan di Zangrandi Ice Cream di Jln. Yos Sudarso. Kayaknya sih mirip-mirip kayak Ragusa. Tempatnya lumayan gede, cuma ga ada ACnya, apalagi kipas anginnya. Mana siang itu Surabaya panas banget bo, jadi begitu nyampe uda penuh dengan keringet.

Kita duduk di area outdoornya. Asli, panas pisan euy.

Macedonia Coklat-Vanilla tanpa rum
20.000 IDR
Es krimnya enyak! Dan mahal, hahaha. Cuma cepet banget ya melelehnya.

Dari situ kemana? Gua dan sebagian rombongan cabut ke bandara. Karena flight kita ga beda jauh, jadi dianter sekalian. Ini ke Surabaya ga menikmati apa-apa, hahaha. Ya gpp lah, namanya juga dibayarin. Di Surabaya juga ga beli apa-apa, cuma nitip beli sambel bu rudi ama keponakan temennya nyokap. Nyokap juga cuma beli abon ama spikuk (spikuk itu mirip-mirip kayak kue bolu), itu juga belinya nitip jadi ga tempatnya langsung.

Ada sebagian orang lagi yang pulangnya naik kereta. Sebelum pergi sempet ngecek-ngecek, harga kereta ama pesawat, murahan pesawat. Ya mendingan pulang naik pesawat lah, ogah kalo disuruh duduk selama 14 jam lagi. Pesawatnya juga kemaren beli Garuda, karena lagi ada promo, huahahaha. Garuda ama si singa murahan Garuda, ya mendingan naik Garuda. Uda murah, dapet snack pula. Tadinya gua uda mikir pas nyampe Jakarta keluarnya turun tangga nih, eh ternyata lewat lorong juga, hahaha. Mungkin karena pas nyampe pas ujan kali ya.

Ternyata Juanda Airport lumayan gede juga ya. Bersih, rapih, dan WCnya ga kotor. Beda banget ama SoeTa yang bapuk abis. Trus ada free chargingnya pula. Di SoeTa adakah? Cuma boarding roomnya aja yang bikin bingung. Jadi satu boarding room bisa masuk beberapa penerbangan. Biasanya kan gua patokan sama orang-orang uda pada masuk apa belom, hahahaha. Ga pernah denger callingannya. Pas di boarding room, ada banyak pintu, dan ada banyak penerbangan. Karena bokap nyokap patokan ama gua, jadi kita nyaris ketinggalan pesawat, hahaha.

Go home! Ketemu pacar lagi, yipie!

Sekian sudah acara jalan-jalannya. Gua pribadi sih kurang puas, hahaha. Apalagi temen gua bilang di Surabaya tuh banyak makanan enak. Kota Surabaya sendiri juga teratur. Motor-motor jauh lebih tertib dibanding Jakarta. Biarpun macet, tapi ga separah Jakarta. Next time lah gua balik lagi ama si ndud buat kulineran, hahaha.

Next posting tentang makanan-makanannya ya. 

9 comments:

  1. wuiii keren abis seminarinya!!!

    ReplyDelete
  2. Cape bacanya dah gue Hahahahaa... Kok di Surabaya malah makan di IBC ? *pertanyaan yang sama*. Mestinya makan di Ayam Goreng Pemuda Asli, atau Nasi Campur Tambak Bayan gitu? Hahaha.

    Zangradi itu di Jakarta ada cabangnya kok, di Kelapa Gading. Dia emang gampang cair soalnya susu dan creamnya gak terlalu heavy. Tapi enak kok, jadi ngga eneg.

    ReplyDelete
  3. Sekolahannya bagus banget! Banyak pohon2 & rumput.
    Iya Mel, Zangradi ada di Gading. Deket al azhar. Tapi ga tau kenapa selalu sepi klo lewat situ.

    ReplyDelete
  4. gue penasaran sama mie ungu :)) kok ga di foto mel penampakan mie ungu nya :D

    ReplyDelete
  5. @arman : iya ko, keren banget euy.

    @leony : hehehehe, biar reportnya lengkap. urusan makan mah diatur ama nyokap, gua ngikut aja dah.

    @angel : kapan2 kalo ke gading mampir ah...

    @epi : nanti ya kalo mau dimasak gua foto dulu hehehehe...

    ReplyDelete
  6. lagunya ganti semua yah, kmrn masuk sini mau denger lagu gentleman dignity udah nggak ada huhuhuhu (komen nggak nyambung)berganti yiruma hahah

    ceritanya pergi naik kereta pulang naik pesawat yah hehehe...nggak pernah ke surabaya sama malang sama sekali nih.. nggak ada gambaran.

    SAAT nya bagus yah kaya di LN trus model bola dunia nya semacem di universal hahah

    ReplyDelete
  7. hehehehe, iya ci, uda bosen ama lagu sebelumnya. kalo pulang naik kereta lagi ntar mejret pantatnya hehehe... emang itu berasa kayak di luar negeri, keren banget deh.

    ReplyDelete
  8. ih bagus yahh sekolahan seminarinya itu..berasa kayak dimanaaa gituu...gak kayak di Indo lahh
    gak boleh tanya yang melok tiang yah? hehehhee kenapa itu tehh?

    ReplyDelete
  9. iya, bener2 ga berasa kayak di indo dah hahahaha.. itu biar gaul jadi meloknya tiang dah hahahaha *ga nyambung*

    ReplyDelete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...