23 January 2013

Cerita Banjir Di Tahun Ini

Apa kabar Jakarta? Pluit kayaknya masih lumayan tinggi deh airnya. Sisanya uda pada kering semua. 

Kalo orang-orang pada ngerasain banjir di hari Kamis, gua mulai ngerasain dari hari Selasa. Jadi di hari Selasa itu, pas gua bangun aja ujannya uda kenceng banget. Trus ngeliat ke jalanan, airnya uda lumayan tinggi, cuma belom ampe masuk ke garasi. Bokap gua coba ngerobok dan dia bilang supaya kita semua di rumah aja, ketinggian airnya hampir sebetis dia. Oke! Jadi hari Selasa, gua sekeluarga ga ada yang pergi kerja. Hari itu seharian gua beres-beres rumah, nyapu, ngepel, benahin kamar, masak. 
Sop Sosis. Resep dari nyokap, masih pake the power of "kira-kira"

Ini sayur caisim kalo kata nyokap gua. Gua tumis pake baso. Sengaja gua kasih saos tiramnya lumayan banyak biar gua doyan, hahaha.

Di hari Rabu, air uda mulai masuk ke garasi rumah. Kalo di hari Selasa yang airnya belom masuk garasi aja kita ga kerja, apalagi di hari Rabu yang airnya uda masuk garasi. Karena persediaan bahan makanan lumayan menipis, pas siang-siang kita telpon toko bahan makanan langganan. Kebetulan dia buka dan bisa anterin telor, minyak, dll ke rumah, tapi harganya pake harga banjir. Kasian juga sih ngeliat abangnya ngerobok-ngerobok gitu. Seharian itu gua nongkrong di dapur. 

Brokoli pake sosis.

Ager-ager. Aslinya sih warna putih, tapi gua campurin susu coklat. Kata nyokap kurang manis. Gendud atuh mi kalo manis-manis. Tapi emang gua masih kurang berani nih dalam ngasih bumbu, takut ntar keasinan ato kemanisan.

Pastel Panggang. Tadinya gua agak ragu-ragu masak makanan yang ribet abis ini. Ternyata ini keputusan tepat, karena makanan ini bikin kami survive keesokan harinya, hahahaha.

Pas malemnya gua nengok ke jendela, air uda ga ada lagi di garasi, berarti uda surut nih. Gua berharap besokannya uda kering. Ternyata, subuh-subuh hujan deres banget.

Di hari Kamis, air uda bukan menuhin garasi rumah doang, tapi sampe ke anak tangga kedua. Jadi dari garasi ke pintu rumah gua kan ada tangga tuh, nah airnya uda di anak tangga kedua. Jreng! Berarti di jalanan uda tinggi banget. Dan pagi-pagi, lampu mati. Untung malemnya sempet ngecas HP, ngecas laptop, dan kemarennya sempet masak pastel panggang. Hari itu kita masih tetep survive di rumah dalam keadaan lampu mati.  

Di hari Jumat, kita mutusin untuk ngungsi. Ketinggian air uda mencapai anak tangga ketiga. Kita ga takut rumah masuk air sih, karena anak tangganya masih lumayan banyak buat ke pintu rumah. Masalahnya, lampu mati, persediaan air tinggal dikit, gas ga tau masih banyak apa ga, dan hari Sabtunya bokap nyokap kudu berangkat ke Surabaya. Lagian ya, dari hari Selasa ngeliatin air melulu, stress juga. 

Pagi-paginya, bokap gua ngerobok ampe depan gang buat nyari perahu. Kebetulan tetangga gua juga ada yang punya perahu karet. Jadi nyokap berserta barang-barang naik perahu karet, sementara gua naik geteg (bener ga ya nulisnya) yang dibikin ama satpam-satpam komplek. 

Kondisi di sekitar rumah. Ini uda lumayan jauh juga dari rumah. Daerah ini lumayan tinggi sih, jadi airnya paling tinggi selutut. Liat gedung di samping kanan itu? Itu apartemen tapi ada hotelnya juga. Dan pas kita kesana, hotelnya penuh semua.

Liat geteg yang coklat-coklat? Gua keluar rumah pake itu, hahaha.

Keluar dari situ, kita ke lobi apartemen. Mobil kantor nyokap kan kerendem banjir, padahal uda dipindahin ke tempat yang menurut kita ga bakal kena banjir, trus didorong ama abang-abang yang nongkrong disitu ampe ke tempat yang kering. Nyokap gua minta mobil pengganti. Sambil nungguin mobil pengganti dateng, kita nongkrong seharian di lobi apartemennya. Kata penghuni apartemen sih, sepanjang jalan ampe Grogol sana banjir. Beuh! Berarti tinggi banget yak.

Akhirnya mobil dateng kira-kira jam 8 kalo ga salah. Bokap gua langsung cari jalan buat keluar dari sana. Kita lewat depan Untar 2 buat ke Tomang. Itu jalanan harusnya cuma satu jalur, jadi dua jalur. Air disitu kayaknya lumayan tinggi sih, tapi kita semua nekad, hahaha. Setau gua, asal mobil ga berenti dan tetep digas, berarti aman lewat banjir. Susah payah, akhirnya kita keluar juga dari Grogol, hahaha. 

Sebelumnya, si ndud uda bookingin hotel di sekitaran Gunung Sahari, karena daerah itu kering. Jadi begitu keluar dari Grogol, kita langsung menuju ke hotel. Hari itu berasa lamaaaaaaa banget.

Di hari Sabtu, gua dan si ndud nganterin bokap nyokap ke airport. Perjalanan ke airport lancar jaya. Ga macet sama sekali. Banjir juga di jalanan yang lewat bawah. Mereka juga tadinya gambling sih, antara jadi berangkat ke Surabaya atau ga. Puji Tuhan, akhirnya jadi juga. Kasian jugalah, abis stres gara-gara ngeliatin air banjir, biar refreshing dikit. 

Gara-gara banjir, semua aturan di jalanan jadi ga berlaku. Hanya pada saat-saat banjir gini kita bisa ngeliat motor masuk ke jalan tol. 

Abis ditinggal bokap nyokap jalan-jalan, gua pindah ke rumah sodara gua di Gading. Dan Gading uda mulai macet, hahaha. Mentang-mentang uda kering yah.

Selamat datang di Gading.

Di hari Minggu, kita dapat kabar kalo area rumah masih banjir. Grogol dan sekitarnya juga belom surut. Akhirnya gua mutusin untuk nginep di Gading ampe hari Senin.

Di hari Senin malem, gua dan si ndud jemput nyokap bokap di bandara dan langsung pulang ke rumah. Huah! Home sweet home. Itu garasi uda ga berbentuk, kotor abis. Malam itu juga langsung kita bersihin. Kasian ya kalo ngeliat tetangga-tetangga yang rumahnya masuk air, jadi inget dulu waktu rumah gua belom ditinggiin, bersihinnya itu yang paling males.

Itulah cerita banjir gua di tahun 2013 ini. Mudah-mudahan ini terakhir kalinya gua ngalamin banjir kayak gini.

***

Kalo ngomongin banjir, area rumah gua itu rawan banget ama banjir. Jadi rumah gua itu letaknya di Grogol dan tengah-tengah antara Tanjung Duren dan Green Garden. Pada tau kan air di Green Garden tingginya semana? Ketinggian air di rumah gua ga jauh-jauh dari situ deh. Tiap 5 tahun, pasti kena banjir. Dan tiap 5 tahun, airnya makin tinggi. Kenapa? Karena mall makin banyak, apartemen makin banyak, gedung-gedung juga makin banyak.

Menurut gua, ada 3 oknum yang patut disalahkan atas banjir 5 tahunan ini. Warga Jakarta, warga pendatang, dan pemerintahan sebelumnya.

Kenapa warga Jakarta? Seperti kata jeng Leony, warga Jakarta kurang bisa mencintai kotanya sendiri. Buang sampah sembarangan uda jadi makanan sehari-hari. Liat aja kali-kali deket rumah gua, waktu jaman gubernur sebelumnya, kotornya minta ampun. Sampah numpuk semua disitu. Untungnya begitu ganti gubernur, agak bersihan dikit sih, tapi tetep masih ada sampahnya. Belom lagi yang naik mobil, kadang suka buka kaca lalu buang tissue sembarangan. Jadi banjir-banjir gini ya bisa dibilang akibat perbuatan mereka juga.

Kenapa warga pendatang? Karena begitu mereka datang ke Jakarta dan ga dapet rumah, mereka bikin rumah seenaknya di pinggir kali. Kata temen gua, rumah-rumah kumuh yang ada di pinggir kali itu, kebanyakan yang nempatin bukan orang Jakarta asli. Jadi buat kalian-kalian yang mau ke Jakarta, pastiin uda punya kerjaan dan punya tempat tinggal. 

Kenapa pemerintahan sebelumnya? Karena mereka memberi ijin kepada pengusaha-pengusaha properti untuk bikin mall, apartemen, dan gedung-gedung lainnya. Pengusaha properti itu ga bisa ngeliat tanah kosong. Ada tanah kosong dikit, pasti bikin apartemen. Contohnya kayak di Grogol. Rumah gua mulai kena banjir di tahun 2002, dan itu uda mulai ada Mall Taman Anggrek. Lalu sejak ada Central Park dan apartemen-apartemennya itu, tiap kali ujan deres, Grogol pasti banjir. Jakarta uda terlalu banyak gedung, sehingga daerah resapannya kurang. That's why ketika daerah lain uda pada kering, Grogol belom kering-kering. Mallnya aja ada 3 biji bederet disitu. Ini belom termasuk apartemen yang ada dan yang akan segera dibangun.

Gua ga tau sih solusi apa yang harus dilakukan biar 5 tahun mendatang ga banjir lagi. Yang jelas, ini PR berat buat Jokowi dan  Ahok. 

Mudah-mudahan daerah yang masih banjir cepet surut deh. Trus semangat juga ya buat yang lagi ngebersihin rumahnya. Gua tau koq rasanya gimana. Dan jaga kesehatan. Penyakit after banjir itu cepet banget datangnya. Dan buat Bp. Jokowi, semangat terus ya!

13 comments:

  1. yang penting semua orang (termasuk kita sendiri) harus memulai dari diri sendiri dulu. disiplin untuk gak sembarangan buang sampah... ya gak.. :)

    moga2 gak banjir2 lagi ya di jakarta...

    ReplyDelete
  2. wahh ngungsi juga lu mel? segitu aja gak pake masuk rumah ya aernya? kalo gak lebih berantakan lagi dong rumahnya...duhhh cape banget kan kalo kena banjir itu...semua kerendem dan berlumpur.
    wah mama papa lu masih semangat ke sby yah, untung lancar ke airportnya

    ReplyDelete
  3. wah mel, ternyata lu kebanjiran jg ya. Sekarang udah gpp kan? Moga2 ga ujan deras lagi, atau paling ngga ujannya ga kelamaan biar bisa kering dulu.
    Berarti skrg kalau mau nyari tempat tinggal di JKT antara yg jauh dari Mall atau sekalian diapartmen bagian atas ya :)
    Untung papa mama lu bisa ke airport ya, temen gw ada yg kejebak jadi ga bisa berangkat soalnya.

    ReplyDelete
  4. wah untung hari sabtu itu cuacanya lumayan cerah ya jadi pswt bisa jalan.. kalo aja pswtnya hari kamis, bisa2 long delaay tuh.
    Yah kalo udah banjir gini semua org baru mulai saling menyalahkan dan introspeksi.. giliran udah gak banjir semuanya lupa dan kembali kekebiasaan semula buang sampah. cape dehh

    ReplyDelete
  5. @arman : iya ko, harus dimulai dari diri sendiri dulu. moga2 ga banjir lagi deh, repot kalo banjir kayak kemaren.

    @mamie_funky : iya ci, akhirnya ngungsi juga, air di jalanan uda lumayan tinggi. rumahku uda ditinggiin, jadi air ga masuk rumah. sayang sih ci tiketnya, lagian di sby ga usah keluar duit buat hotel lagi hehehehe.

    @inge : rumah sih ga masuk nge, cuma ngeliat garasi uda penuh air plus listrik mati akhirnya ngungsi juga. tetangga2 jg uda pada ngungsi jadi ya kita ngikut. hahaha iya nih, kudu di bogor kali ya, air dr bogor kan dikirimnya ke jkt.

    @mel : itu juga gambling mel, kalo jadi pergi ya bagus, ga pergi juga ya uda gpp. masalah buang sampah, emang masyarakat perlu banyak introspeksi, tapi masalah pemerintah, gua bener2 nyalahin mereka hahahaha. uda tau banjir langganan gini, tapi ga ada antisipasi apapun.

    ReplyDelete
  6. seru yah naek getek!! pengalaman asikk :D

    cuma kalo yang namanya udah banjir plus mati lampu sih emang bikin super mati gaya, gak tau mau ngapa2in~~

    kantor gue juga yang di daan mogot kerendem gitu mel.

    tos dah! gue juga dari selasa kemaren udah menderita banget gegara banjirrr

    ReplyDelete
  7. mell... itu banjir nya masih bisa dilaluin kok sampe naek getek :)) gua jg mau naek geteeekkk huahuahauhau. Btw gue jg uda kebayang sih itu sisa2 banjir bersiinya bikin cape, soalnya air banjiran aja coklat2 gt yg pasti uda bercampur sama lumpur2 :-S semoga ga banjir2 lagi deh ya jakarta

    ReplyDelete
  8. Rajin banget Mel masih masak2 :)) gua nontonin banjir depan rumah :))

    Waktu banjir2 itu, sodara gua ada jg yg mo ke airport, karena takut telat akhirnya dia jalan dari rumah semalem sebelumnya, nginep di airport :))

    Untung papa mama lu lancar2 ya kesananya.

    ReplyDelete
  9. @thea : ini pengalaman pertama naik geteg, sayang ga ada fotonya hahaha. daan mogot emang lumayan parah juga, bakal ada apartemen sih disono hahahaha...

    @epi : pas disitu gua uda jalan ngobok hahaha. di gang rumah gua kira2 nyampe seleher gua lah, makanya kudu pake geteg, begitu airnya uda agak rendah, gua jalan. iya pi, beresinnya itu ampun2 dah.

    @angel : itung2 meningkatkan skill masak jel hahahaha. tadinya mereka uda mau nginep di hotel deket bandara biar ga telat, tapi pas dicek, itu hotel2 uda pada penuh. untungnya pas hari h ga macet.

    ReplyDelete
  10. komen me kaga masuk ya mel? derita ol dr hp haahahaha btw mel, digrogol ada apartemen apa yg plus hotel? n lagi mau bikin apartemen apa mel? hahahahaha kasian nih baru migrasi bentaran aja uda ketinggalan info properti jakarta.. gw aja baru tau kalo di pluit ada hotel aston gara2 kemaren berita banjir.. (-.-") Untung rumah u udah di tinggiin ya.. dan untung pula mama papa u masih bs ke surabaya * orang jawa banyak untungnya LOL

    ReplyDelete
  11. di kompleks central park itu kan ada mall, ada gedung perkantoran, ada apartemen, ada hotel juga, ini belom termasuk di sebelahnya yg bakal dibangun entah apaan. di belakang TA juga ada apartemen, uda jadi cuma masih kosong. gitu deh, ga boleh liat tanah kosong dikit hahahaha.

    ReplyDelete
  12. Aduh semoga nggak banjir2 lagi ya dan jokowi ahok bisa menemukan solusi banjir. Emang bener jakarta kurang daerah resapan banget!!!

    ReplyDelete
  13. mudah2an ya jel, yg paling penting sih, jangan ada mall atau apartemen lagi deh.

    ReplyDelete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...