12 January 2013

Mie Lili

Tumben loh hari ini ga ujan. Apa karena indosiar ulang taon ya? Pawangnya kenceng, hahaha. Tapi seperti yang sudah-sudah, tiap indosiar ulang taon, jalanan jadi macet dua kali lipat. Soalnya jalanan di pinggir kalinya pada ditutup-tutupin. Jalanan yang mau masuk ke indosiarnya juga ditutup. Hanya mobil-mobil para artis dan tamu-tamu yang boleh masuk. Yaaa...gitu deh.

Tadi abis pulang kerja gua mampir dulu ke CP, pulangnya dijemput ama bokap nyokap trus makan mie deh. Seperti yang gua bilang sebelumnya, bokap gua tuh penggemar mie. Mie apapun, bahkan indomie sekalipun, dia doyan dah. Nah, Mie Lili ini uda jadi langganan kita sejak oma opa gua masih ada. Apalagi lokasinya ga jauh-jauh amat dari rumah.

Mie Lili ini buka dua cabang, satu di Tanjung Duren, satu lagi di Green Ville. Kayaknya sih yang di Green Ville ini baru deh. Dulu, sebelum ada CP, kita lumayan sering makan di Tanjung Duren. Cuma sejak ada CP jadi males, wong ke arah sono aja uda macet gila. Setau gua di Mangga Besar juga ada, cuma ga tau sekarang masih ada atau ga. 

Yang di Tanjung Duren ini letaknya di pinggiran. Tapi biarpun di pinggiran, tempatnya lumayan bersih sih. Parkir mobil juga ada, tapi ya terbatas.
 Tempatnya lumayan bersih.

Berikut ini menu-menu favoritnya.

Mie B*b* (porsi sedang)
18.000 IDR
Ya namanya juga Mie Lili, ga afdol kalo ga mesen bakminya. Daging yang dicincang-cincang itu daging B2. Dagingnya lumayan banyak. Mienya sendiri juga enak. Porsinya juga lumayan bikin kenyang.

Nasi Tim
19.000 IDR
Bukan bukan, itu bukan daging B2 koq, hehehe. Itu daging ayam tapi dicincang-cincang juga. Nasi timnya juga enak dan porsinya lumayan banyak. 

Swekiau
17.500 IDR
Tadi kita cuma pesen 5 porsi. Swekiaunya juga enak. Isi swekiaunya gede-gede, jadi puas makannya. 

Ga semua dagingnya daging B2 sih, ada daging ayamnya juga, cuma kita lebih sering pesennya daging B2 itu, hehehe. Selain mie dan kawan-kawannya, mereka juga jual chinese food kayak cap cay, sapo tahu, dll. 

Mie lili ini tergolong maju sih. Yang punya engko-engko ama enci-enci gitu. Gua inget banget dulu tempatnya kecil banget, bener-bener pinggiran dan bentuknya kayak warung gitu. Sekarang, biarpun masih di pinggir jalan, tapi tempatnya uda lumayan gede. Kalo mereka niatin sih harusnya bisa buka restoran disitu. 

Kalo ada yang main-main ke Jakarta Barat, bolehlah dicoba Mie Lili ini. Tapi buat gua sih tetep, Mie Alok paling enak dah, hahahaha.

8 comments:

  1. yg di mangga besar bukan cabang mie lili yg di tanjung duren,mel.

    namanya doank sama..

    ReplyDelete
  2. Kliatanny yummy.. Cobain ah mumpung dkt rmh.. Heheh thanks infony say ^·^v

    ReplyDelete
  3. hihihi..namanya kok lucu Mie Lili..rasanya kayak gimana itu ya?(*penasaran tingkat tinggi)

    ReplyDelete
  4. jaman kuliah sering ke mie lili dan emg tempatnya masih gembel hahaha....jaman itu juga sering ke saung grenvile tempatnya juga gembel bgt (pertama buka)

    ReplyDelete
  5. Kalo mie lili gue baru denger mel... tapi kalo mie alok gue doyan banget... hehee.... dulu waktu temen kantor gue belom resign sering titip dia :)

    ReplyDelete
  6. Hmmm... sepertinya enak! Gue kangen sangat sama bakmie yangber-bak. Di Jaksel gak ada soalnya!

    ReplyDelete
  7. mie lili enakkk... btw dulu pernah buka cabang di puri loh, tapi cuma bertahan sebentar abis itu di gusur krn mau buka Kopitiam haha..

    ReplyDelete
  8. @aina : oouuww, kirain pemiliknya sama na, ternyata beda toh. si pacar demen banget tuh yang di mangga besar.

    @vina : oiyaya, uda pindah ke apartemen baru ya vin. boleh tuh kalo mau nyoba.

    @bunda riyang : rasanya enak dong, mie ayamnya juga dijual koq.

    @mamipapa : hahaha iya, saung greenvile juga dulu gembel, sekarang uda terkenal dimana2.

    @nichole : hidup mie alok!

    @angela : iya, di jaksel ga ada B2 sama sekali hehehehe. di jakbar banyak nih jel :D

    @mel : oya? gua malah baru tau dulu pernah buka di puri... hehehe...

    ReplyDelete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...