17 April 2015

Opera Ular Putih

Gua ga terlalu demen nonton teater. Buat gua, teater itu semacam membosankan. Gua lebih suka nonton film di bioskop ketimbang harus nonton teater. Beda dengan si suami. Dia demen banget nonton teater. Apalagi di gereja kan dia suka main drama, jadi nonton teater gitu membantu ketika dia harus main drama. Itu sebabnya, gua ijinin dia kalo mau nonton teater, baik itu sendirian maupun sama temen-temennya. Toh perginya juga sama temen gereja yang gua uda kenal, hahaha.

Tapi bukan berarti dia ga pernah ngajak gua. Pernah beberapa kali. Pertama kali gua nonton teater bareng suami tuh taon lalu. Nonton Teater Koma yang judulnya IBU. Kenapa waktu itu gua mau? Karena ini Teater Koma yang tersohor itu. For the sake of penasaran, ya akhirnya gua iyain tawaran si suami. Lalu apa yang terjadi? Gua pun sukses ketiduran, hahaha.

Beberapa waktu lalu, si suami pun kembali ngajak gua nonton teater, lagi-lagi Teater Koma. Berdasarkan pengalaman sebelumnya, gua pun nolak. Ngapain dia bayarin gua cuma buat numpang tidur doang, hahaha. Tapi dia bilang, Teater Koma ini bagus kalo mementaskan opera Cina ketimbang Eropa. Dia masih terkagum-kagum sama Sampek Engtay-nya Teater Koma. Teater kali ini judulnya Opera Ular Putih. Karena terbujuk rayu, akhirnya gua iyain lagi. Kenapa? Karena gua uda tau ceritanya. Lagian penasaran juga, seberapa bagus sih Teater Koma menginterpretasikan kebudayaan Cina.


Lalu gimana shownya? Gua tulis dulu sinopsisnya ya.

"Bumi Harus Bersih, Langit Harus Suci"

Setelah bertapa selama 1700 tahun, Ular Putih mampu berubah wujud menjadi manusia. Dia memang tidak ingin terus-terusan jadi siluman. Dia ingin merasakan suka duka kehidupan sebagai manusia seutuhnya.

Keinginan Ular Putih awalnya ditentang oleh sang adik, Ular Hijau. Tapi, mereka akhirnya berubah menjadi manusia. Ular Putih memakai nama Pehtinio. Ular Hijau diberi nama Siaocing. Tinio pun menikahi seorang manusia bernama Hanbun. Berdua, suami istri itu termasyhur sebagai tabib yang mampu menyembuhkan berbagai penyakit aneh.

Sayangnya para pembasmi siluman, penerima mandat dari Langit, datang mengobrak-abrik kebahagiaan Tinio dan Hanbun. Pendeta Bahai dan Perawal Gowi, muridnya, tetap menganggap Tinio dan Siocing sebagai siluman. Mereka tidak peduli pada segala kebaikan yang telah dilakukan Tinio.

Apakah cap siluman memang tidak bisa dibasuh dengan air jenis apapun? Apakah segala kebaikan yang dilakukan oleh mereka, yang dianggap jahat, juga akan dikutuk sebagai kejahatan? Mampukah mata hati kita membedakan mana manusia dan mana siluman?

Sumber dari sini.

Harus gua akui, show kali ini jauh lebih bagus daripada si IBU dulu. Dari settingnya aja uda detail banget. Kostumnya juga keren-keren. Mereka memasukan unsur batik pada setiap kostumnya. Musiknya juga memanjakan telinga. Dan hebatnya, gua ga ketiduran loh, hahaha. Malah si suami yang ketiduran gara-gara alurnya terlalu lambat buat dia. Memang lambat sih, tapi entah kenapa gua cukup menikmati loh. Uniknya, mereka nyelipin jokes-jokes yang nyentil banget.

Minusnya cuma satu, dialognya si Ular Putih itu, ya ampun.....lambretaaaaaaaaaaa banget. Jadi ngomongnya satu per satu, kata demi kata, huruf demi huruf. Gua ampe gemes sendiri dengernya. Bawaannya pengen nyamperin trus bilang, "Mba, ngomongnya cepetan dikit atuh, saya keburu laper nih" Hahaha. Dan memang Opera Ular Putih itu show terlama yang pernah gua tonton, yaitu 4 jam cuy. Cuma gara-gara si Ular Putih ngomongnya lambat banget. Panteslah si suami molor, hahaha.

Tapi so far oke koq. Buat yang penasaran, mereka masih main di TIM sampe tanggal 19 April.

Maap fotonya cuma segini. Gua bukan tipe orang yang demen motret-motret pas lagi nonton, hehehe.

Dan nonton Opera Ular Putih ini tentu mengingatkan gua sama White Snake Legend jaman bahela dulu. Siapa sih yang ga kenal Bai Su Zhen? Buat yang lupa, ceritanya bisa dibaca di sini. Dulu gua lumayan ngikutin serial ini. Kayaknya ini termasuk serial jaman dulu yang ceritanya masih nyantol di kepala. 

 Han Wen, Bai Su Zhen, dan Xiao Qing.

Suamiku.....Istriku....Oh...



Tapi.....ada satu hal yang bikin gua bingung. Kenapa yang meranin si "suamiku" itu harus cewe ya? Ada yang bisa bantu jawab? Hahahaha #ga_penting.

14 comments:

  1. Hahhahha...ada dialog suamiku istriku ndk mel di teater kmrn? iya gw jg ngikuti serial ini waktu tayang di tv dan yg nyantol cm suamiku istriku hahahhaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. ada, tapi ga selebay versi tv nya hahahaha...

      Delete
  2. Mel, gw belom pernah nonton di teater sm sekali..sebenernya pengen coba, tp cowok gw bukan tipe org yg demen nonton. Kadang nonton di bioskop aja ketiduran..apalagi kl diajak nonton teater ya.. :(
    ternyata bs sampe 4 jam ya opera nya..
    ada sesi istirahat buat ke toilet dl ga mel? Apa langsung bablas 4 jam tanpa jeda?

    ReplyDelete
    Replies
    1. seno doyan nonton sih, nonton apapun hahahaha... kalo nonton bioskop aja ketiduran, mending jangan nonton teater deh, rugi hehehehe...

      ada koq... istirahat 15 menit buat ke wc ama makan... biasa di TIM jual makanan juga, tapi ya mahal...

      Delete
  3. Sampek Engtay yang dulu di Theater Tanah Airku sih emang bagusnya gak kira2. Tahun brapa ya itu pas habis reformasi. Tiketnya ludes terus sampai papa mama gue mengorbankan diri gak ntn krn gak dapat tiket pdhl gue inget banget tiket VIP harga 150rb which was a huge amount of money at that yr. Dan yg gue inget pas the end of the show kupu2 kertas banyak diterbangin dr atas dan penonton bisa ambilin.

    Yg Sie Djin Koei cukup bagus tapi ga sebagus Sampek. Sampek bs bikin gue termehek2. Si Ular Putih ini gue pass dulu deh haha. Yang gue sayangin, TIM itu udah kurang layak. Hrs banyak di renovasi. Di TTA bagus tp menyebabkan tiketnya jd mahal. Hahahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. seno nontonnya di GKJ le, bukan di TTA hehehe...

      iya, TIM ama GKJ aja menurut gua masih bagusan (dan megahan) GKJ... tapi so far buat pertunjukan untuk harga segitu ya bolehlah...

      Delete
  4. Ngantukin ya, mel.. Untung gw gak jadi nonton. Gw juga penasaran sama theater koma yg tersohor itu soalnya blm pernah nonton

    ReplyDelete
    Replies
    1. ngantukin gara-gara gaya ngomongnya si ular putih yang bikin gemes segemes2nya hahahaha... cobain sekali2 nonton mel hehehehe...

      Delete
  5. actually dulu gua tanya ama bokap kenapa kok yang meranin suaminya mesti cewek kan jadi aneh. kata bokap, kalo jaman dulu itu orang laki yang emang intelek dan pinter emang modelnya kayak cewek. jadi mungkin karena itu pemainnya jadi cewek.

    tetep aja rasanya aneh ya mel nontonnya. kayak pasangan lesbi. hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kenapa ga nyari cowo yang mukanya kayak cewe, kenapa harus cewe beneran ya hahahaha...

      iya ko, aneh banget ngeliatnya hahahaha...

      Delete
  6. Aku malah belom pernah nonton opera, Mbak.. Malah pengen banget ngerasain.. Hahah.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. sekali2 cobain ga ada salahnya hehehehe...

      Delete
  7. pementasan theater koma yg sampek engtai bebrp thn lalu aq ada ntn, lumayan bgs & ga ngebosenin

    baca komenny ko Arman baru tau alesannya gitu toh kenapa pemeran si Han Wen itu ce, dl wkt ntn di tv ga tau kl dia ce, secara msk SD

    ReplyDelete
    Replies
    1. yang di GKJ? seno bilang bagus, makanya kemaren dia ngajak aku nonton...

      aku uda tau kalo dia cewe, keliatan sih mukanya cantik gitu hahahaha... makanya agak aneh pas dulu nonton...

      Delete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...