07 June 2016

Bicara Pekerjaan

Kayaknya gua nyaris ga pernah cerita tentang masalah kerjaan ya di blog. Bukannya ga mau cerita, tapi emang ga ada yang mau diceritain juga sih. Kerjaan gua ya gini-gini aja, hehehe. Tapi akhirnya gua pengen cerita karena gua gemes dengan berita ini. Kalo yang punya FB atau aktif di social media, pasti akrab dengan berita tersebut. Gua ga tau sejauh mana kebenaran berita tersebut, ya namanya juga internet ya, tapi tetep aja gua gemes bacanya.

Jadi kerjaan gua itu adalah guru musik di sebuah TK swasta di Jakarta Barat, sekaligus guru piano di salah satu sekolah musik. Intinya, gua itu guru, hehehe. Gua mulai ngajar piano dari masuk kuliah, dan mulai ngajar TK sekitar 4 tahun yang lalu. Karena pekerjaan gua inilah, waktu ga ada suster kemaren, gua bisa pulang dulu ke rumah buat ngurusin Jayden. Dan karena pekerjaan ini juga, gua jadi akrab dengan ibu-ibu dan dekat dengan dunia anak-anak. Tapi karena banyak berurusan sama ibu-ibu itulah kadang bikin gua pusing, hahaha.

Hampir sekitar 10 tahun gua ngajar, gua uda banyak berurusan dengan anak-anak. Dan kebanyakan murid-murid gua itu berumur 3 - 10 tahun, yang mana sebagian dari mereka adalah usia golden age. Menurut pakar parenting, usia golden age itu merupakan usia yang sangat penting, dan tentu campur tangan orang tua penting banget di usia ini. Dengan pengalaman gua selama ini, gua merasa makin kesini, anak-anak itu semakin........ga bisa diatur!

Kalo dulu gua marahin murid, mereka akan langsung takut dan nurut sama gua. Tapi sekarang, ga ada takut-takutnya sama sekali. Nurut sesaat doang, tapi abis itu ya bikin ulah lagi. Ga ngerti apa karena mereka di rumah juga sering dimarahin, jadi kayak uda biasa. Kalo dulu, orangtuanya ga pernah membela anaknya sama sekali. Tapi sekarang, begitu ada anak yang ngadu kalo gua omelin, orangtuanya malah membela dan ujung-ujungnya itu anak berenti les. Padahal gua marah karena ini anak ga bisa diem atau uda dikasih tau berkali-kali tapi tetep ga ngerti. Ya namanya guru pun manusia, wajar dong kalo emosi. Ini cuma emosi doang, ga ampe main fisik kayak di artikel tersebut.

Dan ga cuma anak-anaknya, orangtuanya pun makin kesini makin ajaib. Entah karena pengaruh pergaulan atau karena teknologi, tapi tingkah lakunya ga kayak orangtua. Contohnya kalo ada guru yang report ke orangtua kalo anaknya mukul atau main kasar, mereka kayak ga terima, dan akhirnya minta masuk kelas cuma buat ngeliat bener ga sih anaknya begitu. Begitu juga dengan bekal yang uda dibawain, bekalnya harus dimakan ampe abis. Jadi kalo ada anak yang makannya susah, dia akan minta si guru nyuapin si anak ampe abis. Padahal guru kan kerjaannya juga banyak, harus ngajarin ini itu, bukan nyuapin doang. Jadi sekolah uda kayak tempat penitipan anak.

Baca artikel diatas bikin gua sedih banget. Guru jadi kehilangan wibawa di depan orangtua. Mereka merasa, karena uda bayar mahal, jadi si anak harus diperlakukan dengan baik. Padahal bukannya uda sewajarnya ya kalo anak berbuat salah harus dihukum. Mungkin emang bukan hukuman fisik, tapi si anak harus tau kalo apa yang dia lakukan itu salah. Dan cerita-cerita serupa juga banyak terjadi di sekolah-sekolah lain. Emang ga ekstrim banget ampe dipenjara, tapi tetep aja guru jadi pihak yang dirugikan. 

Hal-hal kayak gini yang bikin gua belajar banyak tentang dunia parenting. Gua jadi belajar supaya gua jadi orangtua yang bijak. Gua jadi belajar untuk lebih bisa mengendalikan emosi. Jangan dikira karena gua dekat dunia anak-anak makanya gua jadi sabar. Justru karena gua harus sabar sama anak orang, gua jadi kehilangan kesabaran sama anak sendiri. Yang paling penting, gua dan suami mulai menanamkan nilai-nilai agama kami ke anak sejak dini. Buat kami itu penting banget sih. Salah satunya ya buat mencegah hal-hal diatas terjadi sama anak kami. 

Buat para orangtua, mari kita sama-sama belajar jadi orangtua yang bijak. Susah sih karena ga ada sekolahnya, tapi kita pasti bisa. Semangat!

With my lovely students years ago. Masih kurus-kurusnya, hahaha.

21 comments:

  1. haha...kita senasib ci...aku juga dulu ngajar cukup lama di salah satu lembaga pendidikan informal ...seringnya ya gitu juga,begitu ada anak yang ngadu kalo aku tegur, orangtuanya malah membela dan bela belain dateng ke tempat les hanya untuk ngomelin gurunya. Padahal kan kita tegur anak yang salah demi kebaikan mereka juga ya^^...bingung sama orng tua zaman sekarang

    ReplyDelete
    Replies
    1. ternyata bukan cuma aku aja yang mengalami masalah yang sama hahahaha... yang penting kita uda memperlakukan si anak dengan benar deh, kalo salah ya ditegur...

      Delete
  2. wah aku baru tau klo cc itu guru musik..hehe salutt ciii...
    bener deh kayanya anak jaman sekarang emang makin susah dibilangin, beda sama jaman waktu kita kecil dulu diomelin dikit nurut...hahaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. mungkin karena pengaruh teknologi juga makanya jadi lebih bebas ya...

      Delete
  3. Soalnya sekolah nya mahal ya jd ortu nya pada merasa gurunya harus rela ngapain aja... Ya gak bener juga ya...

    Tp anyway guru atau siapapun juga gak boleh lah pake kekerasan fisik. Gw pernah ngalamin sendiri soalnya. Pernah digampar ama guru pas smp. Gw sampe skrg tetep dendam lho. Apa hak nya dia ngegampar gw. Sayang nya jaman dulu kita gak berani speak up. Gw malah seneng sama anak anak skrg yg lbh berani sejak up.

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku juga ga suka dengan kekerasan fisik... masalahnya, speak up nya itu dipergunakan dengan salah... jadi orangtua ngerasa anaknya itu selalu benar... misalnya si anak nyontek, lalu dimarahin dan dihukum, lalu anaknya ngadu ke orangtua, tapi orangtua hanya ga bisa trima kalo anaknya dimarahin, dia ga peduli mau anaknya nyontek keq, mukul keq... nah, itu yang sering terjadi belakangan ini...

      Delete
  4. Kalo baca pembelaan orang-orang yang bilang anak sekarang 'manja' padahal dulu mereka dipukulin guru aja ga lapor ortu, itu yah ga bener juga sih sebenernya hehehe. Cuma satu sisi prihatin juga sama orang tua yang makin semena-mena terhadap guru, dan berhak ngatur2 marah2in guru kalo dianggap ga becus oleh si orang tua -_- Serba salah banget ya jadinya ci, mau ngebaikin tar pada ngelunjak, mau tegas tapi tar mereka juga bisa ngadu ke orang tuanya seakan-akan dianiaya guru. Padahal idealnya guru dan orang tua bisa kerja sama saling bahu membahu untuk bikin anak-anak jadi pribadi yang lebih baik ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo masalah dipukulin atau kekerasa fisik lainnya, aku juga ga setuju... tapi anak2 jaman sekarang emang bener "manja" karena apa2 selalu dimudahkan...

      idealnya sih gitu, tapi realitanya lain lagi hahahaha...

      Delete
  5. curhat yang sama juga pernah gw denger dari temen gw yang jadi guru. kebetulan temen gw ngajar di sekolah national plus, dia bilang sekarang jangankan nyubit, negor anak keras dikit aja dia mikir. biasanya suka jadi panjang urusannya. apalagi dengan geng emak2 yang setia nongkrong di sekolah, punya grup wassap yang bisa dengan gampang koordinir protes ke yayasan. ngawasin anak emang penting sih ya, tapi ga sampe ekstrim kayak sekarang gituu si harusnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener, marahin anak dengan nada keras bisa panjang urusannya hahahaha...

      Delete
  6. iya bener Mel, sekarang ortu murid banyak yang lebih berani sama sekolah.

    ngga semua sih tapi beda deh sama jaman kita dulu masih kecil. kalo main fisik gw ga setuju sih, mending hukum berdiri di belakang kelas hahaha.

    kalo omelan mulut ya masih wajar menurut gw. asal ga ngomong kasar aja hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo main fisik juga gua ga setuju... tapi sekarang mah mau ngomel2 dikit suka panjang urusannya, jadi mending cari aman deh hehehe...

      Delete
  7. Susah juga ya mel kalo ada di pihak elu sebagai guru. Serba salah juga.
    Gua sih sebagai orang tua kalo misalnya anak gua kenapa2 misal ada luka abis pulang sekolah yaudah paling nanya kenapa. Tapi ga nyalahin guru kenapa ga dijagain dsb dll. Toh ya namanya toddler aktif dan jumlah murid lebih banyak dari jumlah guru. Ga mungkin semua bisa dijagain tiap saat. Klo anak ga mau makan bekal juga ya mau gimana ya. Masa mau dipaksa abis. Ntar klo anak muntah, masa gurunya juga disalahin.

    Ya kecuali klo emang gurunya yg bener2 salah kaya mukul sampe luka atau sama sekali cuek maen hp atau asik sendiri dan ga merhatiin anak. Buktiinnya juga susah sih..ya kitanya pinter2 merhatiin aja sekali2 jadi detektip ga ada salahnya dan untungnya sejauh yg gua liat sih oke2 aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. biasanya kalo sekolah2 mahal, di kelasnya ada cctv, jadi orangtuanya tetep bisa ngecek anaknya di kelas diapain aja...

      ada loh orangtua yang tetep maksain supaya gurunya nyuapin si anak ampe abis... akhirnya guru tetep maksa nyuapin anak... dan akhirnya acara makan jadi ga menyenangkan...

      Delete
  8. Miris banget ya mel baca cerita2 di fesbuk soal perlakuan ortu ke guru. Mereka malah ga memberikan contoh yg baik sama anaknya sendiri. Nanti klo udh dewasa gueh yakin anak yg terlalu dibela orang tuanya bakalan berbalik memperlakukan ortunya semena2...
    Semoga bisa jd ortu yg bijaksana dah kita

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya vir, miris banget baca ceritanya... terlepas apakah si guru emang bener nyubit atau engga, tapi orangtua harusnya cari tau dulu kenapa si guru nyubit... dan seandainya si guru salah pun, harusnya ga perlu seekstrim itu ya ampe dipenjara segala..

      Delete
  9. Pas gue ngajar, gue sih cuek marahin anak. As long as gue bisa kasih reason yang sangat jelas kenapa gue marah dan bisa explain ke ortunya. Malah beberapa ortu ada yang pesen sama gue, silakan marahin anaknya kalo memang perlu, soalnya guru2 lain pada lembek (biasa, efek sekolah inter suka takut dituntut ortu).

    ReplyDelete
    Replies
    1. mungkin karena murid2 lu uda gede kali ya, SMP kan? kalo murid gua kan toddler2 semua, usia orangtuanya juga muda2... walaupun anaknya salah, kebanyakan mereka ga terima explain guru, jadinya lebih ngebela anak...

      Delete
  10. ya jaman dulu emang lebih keras2 ya gurunya. gw inget waktu sd tuh guru gw galak2 banget sampe takuttt banget kalo ke sekolah. apalagi klo ada pr kelupaan ato buku ketinggalan, paniknya stenga mati. klo guru sekarang mungkin lebih mikir ya, ortu muda ini dikit2 maen nyebarin di sosmed, dikit2 minta liat cctv. Sometimes it is good that parents care about their children, but dont spoil the kid too much, nti anaknya gabisa mandiri dan solve his own problem

    ReplyDelete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...