28 June 2018

Satu Malam Di Cirebon

Sebelum bulan Juni berakhir, gua mau cerita tentang acara jalan-jalan kami ke Cirebon awal Juni kemaren. Dan karena uda hampir basi, jadi banyak detail yang gua lupakan, hahaha. Warning! Postingan ini akan sangat panjang dan banyak fotonya, jadi siap-siap ya.

Dari awal bulan Mei nyokap ribut pengen ngajakin Jayden naik kereta api ke Cirebon. Katanya dia punya sepupu disana, jadi kita bisa nginep di rumahnya. Nyokap emang orang Cirebon, walaupun lahirnya di Jakarta, tapi pernah beberapa tahun tinggal di Cirebon. Sejujurnya gua agak males, karena sejak hamil, untuk pertama kalinya dalam sejarah, gua males banget jalan-jalan. Bawaannya tuh pengen ngendon aja di rumah. Bahkan ke mall pun ga nafsu, hahaha. Tapi kasian juga ngeliat Jayden, dari kapan tau dia uda ribut pengen naik kereta eksekutif.

Akhirnya gua minta si suami untuk beli tiket kereta api di Tokopedia, untuk perjalanan tanggal 1-2 Juni. Kebetulan tanggal 1 itu kan hari libur, dan tanggal 2 hari Sabtu, jadi pas lah. Waktu pergi itu, kehamilan gua memasuki usia 10 minggu. Gua jadi inget, dulu waktu hamil Jayden, di umur 10 minggu gua jalan-jalan ke Singapore, dan begitu nyampe sana mual-mualnya hilang. Jadi kali ini gua berharap, begitu nyampe Cirebon, mual-mualnya hilang juga, hahaha.

Pas tanggal 1, kami semua uda bangun dari jam 6 pagi, dan jalan dari rumah jam 7 pake go-car. Walaupun keretanya berangkat jam 9, tapi kami pengen tiba lebih awal di stasiun untuk sarapan dulu. Rombongan yang pergi sama kayak biasanya, ada bokap, nyokap, si suster, gua, si suami, dan Jayden. Begitu nyampe, kami sarapan dulu di Bakmi GM. Kayaknya gua baru kali ini makan di restoran yang ada di stasiun, ternyata tempatnya ga begitu luas ya, malah cenderung sempit.

Bos kecil pun ikut sarapan mie, salah satu makanan favoritnya.

Sekitar setengah 9, kami langsung masuk ke kereta. Sebenernya agak kecepetan sih, karena begitu masuk Jayden nanya melulu, "Mami...ini uda mau jalan belom?" hahaha. Tapi kalo mepet juga takutnya repot.

Pose dulu sebelum berangkat. Akhirnya naik cho cho train juga.

Mereka berdua yang paling semangat ke Cirebon, hahaha.

Akhirnya pas jam 9 keretanya berangkat juga. Kali ini kami naik Argo Jati yang eksekutif. Jayden excited banget sepanjang perjalanan. Awal-awal duduk manis, tapi begitu uda mau nyampe mulai ga betah, dan sesekali jalan sana-sini, hahaha. Cuma selama 3 jam perjalanan, dia ga mau pipis. Gua suruh pipis pas lagi berenti pun ga mau sama sekali. Ya udahlah, begitu nyampe stasiun langsung dipipisin.

Asik ngeliat pemandangan.

Sekitar jam 12 kami nyampe juga di Cirebon. Begitu nyampe gua ga terlalu perhatiin detail stasiunnya, karena yang mau jemput kami uda nyampe, jadinya kami buru-buru keluar.

Tapi dibandingin Purwokerto, stasiun Cirebon ini keliatannya lebih kecil.

Kami dijemput sama sepupunya nyokap, yang akan gua panggil si tante, hahaha. Si tante ini punya dua anak laki-laki yang uda pada menikah semua, jadinya di rumah dia ada dua kamar kosong. Makanya waktu nyokap bilang kita mau ke Cirebon, si tante langsung menawarkan untuk nginep di rumahnya. Yang mana keputusan ini bagus karena menghemat biaya hotel, tapi juga ternyata kurang tepat karena suaminya itu ternyata perokok berat. Nanti gua ceritain detail ya.

Dari stasiun, kami menuju rumahnya si tante untuk naro barang-barang, sekaligus istirahat sebentar. Setelah ngobrol-ngobrol santai, kami pun pergi untuk makan siang. Kali ini kami makan di Empal Gentong Mang Darma. Jujur untuk trip kali ini, gua ga terlalu survey-survey amat makanan yang terkenal apa dan dimana, cuma tau sekilas beberapa tempat doang. Untuk lokasi Empal Gentong Mang Darma ada dimana, mohon maap gua juga lupa, hahaha.

Yang pasti sebelahnya ada Alfamart, hahaha.

Yang masak ada di depan.

Ternyata empal gentong itu mirip-mirip soto santan ya, cuma bedanya dia pake lontong. Dagingnya bisa isi daging semua, atau campur babat, kikil, dan segala jenis kolestrol lainnya, hahaha. Untuk harga, sekali lagi mohon maap, saking kelamaan nulis, gua uda lupa harganya berapa.

Gua pesen yang campur. Sekali-kali gpp lah, hahaha. Rasanya asli enaaaaaaaakkkk banget! Dari segala kuliner di Cirebon, gua paling suka sama empal gentong. Jayden juga doyan, cuma makannya pake nasi putih, hahaha.

Cabenya pake cabe bubuk.

Dari situ kami menuju ke Strawberry Cafe & Bakery, yang merupakan milik salah satu anaknya si tante. Untuk bakerynya, selain juga roti-rotian, mereka juga jual oleh-oleh khas Cirebon kayak manisan gitu.

Lagi-lagi gua lupa letaknya dimana.

Roti-rotian yang dijual. Lumayan kami beli beberapa buat sarapan besok.

Dan gua menemukan ini! Ya ampun ini jajanan gua waktu sekolah dulu. Begitu nyampe Jakarta gua berasa nyesel cuma beli satu biji. Padahal harusnya ga boleh makan micin banyak-banyak ya, hahaha.

Ini roti-roti yang kami beli.

Untungnya selama kami di Strawberry, Jayden tidur siang di mobil, jadi lumayanlah. Pas begitu kami selesai belanja, Jayden bangun. Dari situ kami mampir ke restorannya si tante, namanya Warung Makan GSP. Ini sekeluarga kayaknya pada punya usaha semua, baik usaha kuliner, maupun usaha yang lain. Kami mampir kesini karena kebetulan si tante ada urusan sebentar, jadi sekalian liat-liat.

Yang gua inget, ini tempatnya agak masuk-masuk ke dalem gitu.

Tempatnya gede banget, ada kolam ikan dan mini playgroundnya. Jayden ga bisa ngeliat playground kayak gitu, langsung deh dia ngacir kesana, hahaha.

Ada lesehan, tapi juga ada tempat duduknya.

Ngeri-ngeri sedap kalo bawa balita ke tempat model gini, takut anaknya nyemplung, hahaha.

Dari yang tadi nyawa belom ngumpul karena baru bangun tidur, langsung girang deh.

Gua pesen es jeruk nipis yang seger banget. Hamil kali ini emang demennya yang asem-asem seger.

Foto dulu sebelum pulang. Yang moto si suster.

Tadinya kita mau nyemil-nyemil disini, tapi karena jamnya deket buka puasa, mereka lagi agak ribet menyelesaikan pesanan untuk buka puasa. Jadinya kita langsung pulang buat mandi dan istirahat sebentar.

Begitu nyampe rumah, kami langsung naik ke atas untuk istirahat. Kamar kami emang ada di lantai 2, sementara kamarnya si tante di lantai 1. Jayden juga langsung mandi, dan ganti-gantian sama lain, karena kamar mandinya cuma satu, hahaha. Begitu selesai mandi, si suami bilang kalo ada si om (suaminya si tante) di bawah, langsung deh gua samperin. Dan waktu gua turun, si om lagi ngobrol sambil asik ngerokok di ruang makan. Buru-buru deh abis salaman gua naik lagi ke atas. Sebenernya gua bisa sedikit tahan sama asap rokok, cuma karena lagi hamil, jadi agak sensitif. Jayden juga gua "kurung" terus di atas. Soalnya sejak itu gua ngerasa Jayden jadi agak batuk.

Setelah semuanya beres, kami langsung berangkat untuk pergi makan malam. Tapi sebelumnya Jayden makan dulu di rumah. Tadi siang kan gua pesenin satu porsi buat Jayden, karena ga abis, jadinya dibungkus bawa pulang. Sorenya dia makan sisaan empal gentong dulu, sambil nunggu yang lain selesai mandi. Makan malam kali ini kami makan di Strawberry Cafe. Jadi kalo tadi siang mampir ke bakerynya, sekarang mampir ke cafenya.

Nah...disini gua ngerasa suasana agak kurang enak. Karena makan bareng perokok, jadinya kami duduk di area outdoor, termasuk Jayden juga. Tapi Jayden sama suster di meja lain, biar ga terlalu deket sama asap rokoknya. Gua mau coba memisahkan diri, tapi kayak ga enak karena makannya satu menu dibagi rame-rame, jadi terima nasib deh. Untung si om duduk rada jauhan dari gua, jadi agak mendingan dikit.

Menu di Strawberry ini beragam sih. Gua lupa-lupa inget spesialisnya apaan, tapi yang gua inget menu andalannya ada di bistik sapi. Ini menu-menu yang berhasil gua foto.

Ramen pesenan si suami.

Misoa. Yang ini lumayan enak karena ada ebi dan minyak wijennya lumayan berasa. Jayden juga doyan.

Kentang goreng, cemilan si suami dan Jayden, hahaha.

Selain ini kami masih order banyak banget, cuma gua lupa apaan, dan ga difoto juga, hahaha. So far makanannya enak-enak, cuma micinnya berasa banget, soalnya abis itu leher gua uhuk uhuk melulu. Lagian rasanya gurih banget sih.

Sekitar jam 10 malam kami minta ijin untuk pulang duluan. Soalnya kepala gua uda berat banget, dan Jayden juga harus tidur. Begitu di mobil, gua berasa mual parah. Entah karena makanan, atau karena asap rokok, yang jelas malam itu bawaannya pengen langsung tidur. Tapi hari itu tidur ga nyenyak banget karena Jayden tengah malem batuk-batuk ampe bangun. Sebelnya lagi, kali ini si suster lupa bawa obat-obatannya Jayden, dan gua juga lupa buat ngingetin.

Besok paginya gua minta si suami beliin bubur buat Jayden. Soalnya di hari kedua ini kami mau kulineran lagi, dan gua merasa makanannya kurang cocok buat Jayden yang lagi batuk gini. Makannya lumayan sih, cuma abis itu batuk-batuk ampe muntah, keluar semua deh makanannya. Disuruh makan lagi uda ga mau.

Begitu semuanya beres, kami pinjem mobilnya si tante untuk pergi makan. Pemberhentian pertama adalah...Nasi Jamblang Mang Dul.  

Keliatannya sepi, tapi di dalem lumayan rame.

Untung kami dateng pagi-pagi, katanya makin siang makin rame.

Gua agak sulit mendeskripsikan apa itu nasi jamblang, yang jelas disana ada lauk yang bisa diambil semau kita. Lauknya macem-macem sih, mulai dari sate-satean, pepes, tahu, tempe, kerang, ayam, dan lain-lain.

Ambil sendiri yang mana yang kita mau.

Segala daging-dagingan juga ada.

Ini nasinya, mirip nasi kucing ya. Kalo cowo mungkin makan tiga baru nampol. Tapi kemaren gua cuma ambil satu. Maklum...masih mual-mual sisa semalem, jadi ga bisa makan banyak.

Ini menunya gua. Ada pepes jamur, sate udang, cumi, dan tahu goreng. Rasanya? Enaaaaaaakkkk! Hahahaha. Lauk-lauk lain yang gua cobain juga enak-enak.

Nyokap mejeng dulu.

Dari situ kami mampir lagi ke tempat nyokap dulu tinggal, katanya di seberangnya ada nasi lengko enak. Atas dasar nostalgia, kami langsung meluncur kesana.

Ini jalanannya.

Namanya Nasi Lengko Pagongan, letaknya persis di Jalan Pagongan.

Tempatnya luas dan mejanya banyak.

Ini namanya nasi lengko. Enak! Mirip-mirip kayak ketoprak, cuma bedanya nasi lengko ini pake nasi.

Sate kambing. Agak sedikit keras, tapi ga bau, dan enak banget.

Kata nyokap ini kecap manis enak banget. Pabriknya ada di seberang nasi lengko ini, dan dia pun beli dua botol, hahaha.

Yang moto si suami.

Untung sebelumnya Jayden uda makan bubur di rumah, soalnya kalo ikut kita-kita makan, gua bingung dia makan apa kalo lagi batuk begini. Selesai makan, kami langsung menuju ke Toko Sinta, tempat yang katanya menjual oleh-oleh Cirebon. Setelah sempet muter-muter, akhirnya kami parkir di ujung jalan, dan jalan kaki ke Sinta.

Masih rada sepi dan cuaca ga terlalu terik, jadi jalan kaki masih okelah.

Suasana di Toko Sinta. Lantai 1 menjual aneka macam manisan dan makanan kering lainnya. Sebenernya ga boleh dicoba, tapi entah kenapa kemaren mbak-mbaknya memperbolehkan kami untuk nyoba, hahaha.

Lantai 2 menjual batik-batik.

Dan kerajinan tangan lainnya.

Ini plang tokonya.

Disini kami lumayan ngeborong banyak makanan dan beberapa batik buat Jayden sekolah nanti. Dan disini juga Jayden sempet ilang. Padahal lagi batuk, tapi lari-lari mah tetep ga berenti. Waktu kami di lantai 2, tiba-tiba kami kehilangan Jayden. Di tengah-tengah kepanikan, tiba-tiba ada suara anaknya dari lantai satu manggil "Mami....!!!" Ternyata dia turun sendirian ke lantai 1. Padahal beberapa menit sebelumnya gua masih liat dia di lantai 2. Duh! Bikin jantung copot aja.

Di luar Toko Sinta, ternyata ada yang jual tahu gejrot. Mendengar nama makanan yang satu ini, tentu kayaknya ga boleh dilewatkan. Akhirnya kami beli deh, hahaha.

Itu tukang tahu gejrotnya.

Emak sama anak mejeng dulu dong.

Nyam nyam. Rasanya? Tahunya enak sih, garing dan lembut, tapi kuahnya kurang cocok di lidah gua. Kayaknya uda terbiasa sama tahu gejrot yang di Jakarta kali ya.

Setelah itu kami pun pulang ke rumah untuk beres-beres dan packing. Lagi-lagi begitu kami nyampe si om lagi ngerokok dengan santainya di ruang makan. Gua dan Jayden langsung buru-buru ke atas. Uda gitu selama diatas Jayden batuk-batuk melulu ampe nangis. Kasian banget deh liatnya. Kayaknya ini liburan paling tidak menyenangkan buat Jayden.

Seketika itu juga, gua merasa keputusan kami untuk nginep di rumah si tante rada salah. Nyokap juga ga tau kalo si om itu perokok berat. Gua ga ngerti juga Jayden batuk karena makanan atau karena sering terpapar asap rokok. Akhirnya gua dan Jayden bener-bener ngendon di atas melulu, sama sekali ga turun ke bawah. Biarin deh dibilang ga sopan juga. Kesehatan lebih penting. Jayden juga makan siang di lantai dua, padahal ruang makannya ada di lantai satu.

Siangnya gua dan suami memutuskan untuk pergi ke mall, sekalian kami bawa Jayden juga. Kebetulan kemaren pas kami lewat Cirebon Super Block Mall, gua liat ada logo Ta Wan. Pikir beli bubur di Ta Wan buat makan malam Jayden, sekalian cari obat batuk disana.

Kami nyampe pas jam makan siang, dan parkiran lumayan penuh. Untung ga berapa lama dapet juga. Begitu nyampe, kami langsung ngacir ke food court untuk makan siang. Gua berharap bisa nemu mie koclok disana, tapi ternyata ga ada. Akhirnya beli mie di salah satu stall. Lumayanlah sama-sama mie, hahaha.

Ini mie punya gua. Lumayan rasanya enak.

Ini punyanya si suami. Gua lupa ini apaan, hahaha.

Selesai makan, si suami ke Ta Wan untuk beli bubur, si suster makan, sementara gua nemenin Jayden di Fun World. Trus sempet mampir ke Century buat nyari obat batuknya Jayden, tapi ga ketemu. Ya udahlah. Akhirnya kami pulang.

Begitu nyampe rumah, kami langsung packing-packing, dan mesen go-car. Sebelumnya si tante emang uda minta maaf, dia ga bisa nganterin ke stasiun karena mau pergi sekeluarga. Jadwal kereta kami itu jam 4 sore, sementara jam 3 kami masih di rumah, hahaha. Katanya dari situ ke stasiun deket sih, ga nyampe setengah jam uda nyampe. Akhirnya ga lama mobilnya dateng. Masalahnya si suami kan mesen mobil yang rada gedean, tapi yang dateng itu city car lagi. Jadilah kami semua empet-empetan di mobil, hahaha.

Perjalanan ke stasiun sempet kena macet dikit, kami semua uda deg-degan, tapi untungnya nyampe tepat waktu. Langsung deh si suami buru-buru print tiket, trus gendong Jayden, dan kami lari-lari ke kereta, hahaha. Waktu nyampe ga bisa menikmati stasiun, pulangnya juga ga bisa, hahaha.

Padahal lagi batuk, tapi masih mau disuruh senyum.

Papinya mau ikutan foto.

Pulangnya kami naik kereta Tegal Bahari kelas eksekutif. Kali ini keretanya kurang bagus. Entah banyak batu-batu di rel atau gimana, yang pasti perjalanannya sedikit bikin dag dig dug. Secara kenyamanan juga beda jauh sama Argo Jati.

Begitu kereta jalan, Jayden langsung blek tidur di pangkuan gua. Sempet mau dipindahin ke suster, tapi anaknya langsung melek bangun dan bilang ga mau.

#momlife.

Di tengah-tengah perjalanan pindah ke bapaknya.

Sekitar jam 7 malam, kami pun nyampe di Jakarta. Si suami langsung pesen go-car lagi, dan ga lama kami nyampe di rumah. Begitu nyampe rumah, perut gua langsung berasa sakit. Bawaannya pengen mandi dan tiduran. Jayden juga sempet dipaksa makan bubur dulu sebelum tidur.

Jujur liburan kali ini gua kurang begitu menikmati. Ternyata harapan selama di Cirebon mual hilang itu ga terjadi sama sekali. Yang ada gua malah makin mual, dan kepala jadi pusing. Ketambahan Jayden batuk, jadi bikin gua makin senewen. Untungnya makanan disana enak-enak, setidaknya ada hal yang menyenangkanlah untuk dikenang. Si suami uda bilang, lain kali kalo mau ke Cirebon mending nyetir sendiri dan nginep di hotel. Kitanya juga lebih bebas. Tapi kayaknya gua ga akan ke Cirebon lagi dalam waktu dekat, yang penting uda tau Cirebon itu kayak apa.

Akhirnya....selesai juga ceritanya. Mudah-mudahan yang baca ga ngos-ngosan ya, hahaha.

20 comments:

  1. Skrg ada tol jd bener enakan naik mobil ke cirebon. Ih jd pengen kulineran dehhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mel, beneran enakan naik mobil deh, lebih bebas kemana2...

      Delete
  2. wah makanan cirebon emang enak2 semua mel...empal gentong enakkk. kapan2 mau ke cirebon bawa mobil ah...

    ReplyDelete
  3. Ke Cirebon cuma lewat doang, belum pernah mampir dan explore.. Next time bisa ke sana beneran bukan cuma lewat doang...

    ReplyDelete
  4. Padahal dsaana makanan enak2 loh, ada gado2 kuah (which is dsini ga ada), mi petruk, seafood jumbo dll HAHAHHA.. Ak pernah dsana 2 minggu

    ReplyDelete
    Replies
    1. buset... betah chelle dua minggu... cici 2 hari aja uda bingung mau ngapain lagi hahahaha...

      Delete
  5. Lom pernah ke cirebon juga. Kalo naik mobil ke cirebon brapa jem ci? moga mual2nya segera ilang yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. kayaknya sekitar 3 jam deh... ayo ke cirebon buat kulineran...

      Delete
  6. Kulinerannya enak-enak ya. Untuk jalan-jalan seharian worth it banget!

    ReplyDelete
  7. Wah ngiler tahu gejrotnya! Secara makin susah dicari di Bogor atau di Jakarta. Cirebon kayaknya seru buat kulineran yaa. Pengen ke sana tapi kayaknya kudu nunggu anak gedean biar lebih bebas makannya hahaha

    Kalian udah segeran belum pulang liburan? (:

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo di jakarta masih ada di beberapa food court di mall, tapi ya rasanya rasa mall hahahaha...

      sekarang uda segeran koq jane, ini cerita 1 bulan yang lalu hahahaha...

      Delete
  8. Jadi dapat ide ke Cirebon dah nih pulang hari..haha.. Btw gw kok pen ngakak bagian ini - nasi lengko ini pake nasi .. haha XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. ayo ke cirebon, sehari juga cukup sih kalo buat makan doang hahahaha...

      itu maksudnya mirip kayak ketoprak, cuma kalo ketoprak kan pake lontong ya, sementara si nasi lengko ini ya isinya nasi hahahaha...

      Delete
  9. Kalau dekat perokok, biar ybs ga ngerokok pas didekat kita, napasnya juga bau rokok deh :( . Benjamin klo habis dr rumah oma opanya, aku langsung lepas pakaiannya, dan kumandiin, baju2 cadangan yg belum dipakai juga kucuci, krn ikutan bau rokok. Mertuaku sih ga ngerokok didepan anakku, tp tetap aja asapnya pada nempel kemana-mana deh :( .

    ReplyDelete
    Replies
    1. mertuaku juga dulu ngerokok kak, cuma sejak sakit dia mulai stop... yang masih ngerokok itu suaminya ipar aku... emang suka sebel sama asepnya yang kemana2 ya... sebenernya aku masih bisa tahan dikit, tapi karena lagi hamil, jadinya ga begitu kuat...

      Delete
  10. Paling ngga enak itu kalau ke luar kota numpang nginep di rumah orang. Even saudara sendiri, tetep ngga enak. Pasti ada rasa gak bebasnya. Mending di hotel, sewa mobil sendiri. Kalau mau ketemuan sodara ya boleh, sekedar makan bareng. Next time ya beneran naik kereta, dan sewa mobil plus sopir, puasin wisata kuliner.

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang ga enak sih, tapi kemaren pikir cuma sehari jadi ya udahlah... sewa mobil kayaknya bukan opsi deh, budgetnya malah jadi lebih mahal, uda paling bener bawa mobil sendiri...

      Delete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...