31 May 2020

Online Food Part 2

Sebelum menulis panjang lebar, gua mau ngucapin.....

Selamat Hari Raya Idul Fitri
Mohon maaf kalo ada salah-salah kata dalam menulis ya.

Karena uda bukan bulan puasa, jadi boleh dong posting yang enak-enak dan bikin ngiler, hahaha.

Besok uda bulan Juni, dan itu berarti, sebentar lagi perekonomian pelan-pelan mulai kembali seperti biasa. Kalo menurut apa yang tersebar di whatsapp group sih, karyawan mulai kembali kerja di kantor, mall mulai dibuka, dan tempat-tempat ibadah juga mulai bisa digunakan kembali. 

Sejujurnya gua merasa kita belom siap untuk membuka kembali tempat-tempat umum, karena kasus di Indonesia ga turun, malah kemaren itu sempet mencapai angka 900an, yang mana katanya angka yang paling tinggi. Tapi kalo tunggu angkanya menurun bahkan nol, gua bilang kayaknya masih lama. Soalnya kebanyakan orang-orang masih kurang aware dengan pandemi ini. Apalagi setelah kemaren ada berita di......ah sudahlah. Kalo diinget-inget rasanya masih kesel. Sementara orang-orang yang dirumahkan atau di-PHK kan tetep butuh makan, dan kalo nunggu virusnya hilang, bisa-bisa orang bukan mati karena virus, tapi mati kelaparan. Makanya jadi serba salah ya.

Lalu sekolah gimana? Gua termasuk salah satu orangtua yang berharap banget bulan Juli anak-anak bisa kembali ke sekolah. Kenapa? Karena Juli nanti ART gua semuanya uda fix akan pulang kampung, dan belom tentu balik lagi. Gua juga masih agak galau mau nyari ART baru atau engga. Kalo seandainya Jayden masih home learning dan ga ada ART, gua akan sangat kelimpungan. Karena sekarang aja selama google meeting, Emily harus "diumpetin" supaya Jayden bisa fokus belajar. Kalo nanti ga ada ART, siapa yang mau jagain Emily. Kalo misalnya Jayden sekolah, minimal urusan pelajaran bisa gua serahin ke guru-gurunya. Di rumah tinggal ngulang dan itu bisa dilakukan kalo papinya uda di rumah, jadi ada yang bantu jagain Emily. Itu baru urusan sekolah, belom urusan lainnya. Ngebayanginnya aja uda mabok, hahaha.

Jadi daripada mabok, mending kita bahas yang enak-enak aja yuk. Kali ini gua mau lanjutin nulis tentang online food yang gua beli selama masa karantina ini, termasuk dagangan sendiri yak, hahaha.

Kopi Susu.

Selama masa karantina ini konsumsi kopi gua lebih banyak dari biasanya. Karena untuk tetap waras, gua butuh asupan kopi, hahaha. Tapi kadang-kadang sore jadi suka ngopi dan berakibat malemnya ga bisa tidur, lalu berakhir dengan nonton drakor, hahaha.


Ownernya Kopi Jendela ini salah satu temen gua. Lokasinya ada di Bella Terra, dan bisa GrabFood atau order di Tokopedia dengan nama Kopi Jendela Bella Terra. 

Kemaren itu gua pesen kopi susu, asian dolce latte, thai tea, dan ice shaken oreo. Semuanya enak-enak, cuma yang oreo agak kemanisan dikit. Mungkin besok-besok kalo pesen bisa less sugar. Gua paling suka yang asian dolce latte. Rasanya ga terlalu manis dan enak banget. Sebelumnya juga suami pernah beli yang rose latte, dan dia bilang itu yang paling enak, karena ada aroma rosenya gitu.


Kalo ini ownernya salah satu anak remaja di gereja gua. Lokasinya ada di Pasar Senen dan bisa GoFood.

Ini kopi susu biasa, tapi rasanya asli enaaaaaakkk banget dan ga terlalu manis. Sebelumnya gua beli kopi susu salah satu keluaran mini market dan suami bilang itu manis banget. Begitu cobain yang ini, dia bilang ini baru manisnya pas di mulut, hahaha. Mungkin karena istrinya uda manis kali ya, jadi ga perlu minuman yang manis-manis lagi, hahahaha. Selain jual yang botol ukuran 250 ml, mereka juga jual yang 1 liter. Belakangan gua juga belinya yang literan, biar minumnya puas.

Dim Sum.

Siapa yang kangen banget makan dim sum? *angkat tangan* Hahaha. Kebetulan banget ada temen gua yang jualan dim sum dengan harga yang affordable. Begitu dia buka PO, langsung deh gua order.


Dimsum27 ini sistemnya PO, tapi kadang-kadang ada yang ready stock, cuma ga banyak. Lokasi pengirimannya dari Sunter, tapi untuk area Jakarta Barat bisa pesen lewat gua, biar ongkirnya ga kemahalan. Cuma kirimnya via ojol instant ya. Soalnya kalo sameday takutnya nanti rusak karena kelamaan di jalan.

Varian dimsumnya lumayan banyak. Ada siomay, hakau, pangsit, wonton, ceker, dan bakpao. Rasanya enak-enak semua, terutama cekernya. Jarang banget loh ada online shop yang jual ceker frozen. Kalo suami paling suka sama bakpao coklatnya. Jayden suka sama pangsit gorengnya. Rasanya ga kalah sama yang di restoran.

Snack.

Di masa karantina ini, yang paling sering ngeluh laper adalah Jayden. Seringnya dia ngeluh laper kalo lagi nonton TV. Jadi stok cemilan di lemari tuh harus selalu tersedia. Segala macam snack gua siapin, mulai dari biskuit, puding, roti, kue, kentang goreng, sampai yang agak berat kayak pizza, hahaha. Itu sebabnya sekarang badannya agak lumayan berisi. Mungkin kalo diliat sekilas kayak ga ada perubahan, tapi kalo bajunya dibuka, tulang-tulangnya uda mulai ketutup daging. Cuma emang ga yang ampe gemuk banget, tapi minimal ga sekurus dulu deh.


Kali ini gua ga kenal sama ownernya, tapi gua uda beberapa kali transaksi sama toko ini di Tokopedia dan selalu memuaskan.

Kebetulan kemaren pas ngubek-ngubek liat ada popcorn, dan harganya ga terlalu mahal. Karena Jayden doyan banget sama popcorn, gua coba beli 3 pcs dulu. Gua beli yang rasa butter, sweet butter, dan choco. Selain itu ada rasa caramel, milk, vanilla, dan cheese. Jayden paling suka yang butter dan sweet butter, sementara yang choco kurang begitu suka, akhirnya mami yang cemilin deh, hahaha. 

So far rasanya enak-enak dan garing. Emily aja bisa makan dan doyan juga. Jadi kalo kokonya lagi makan, dia akan nyamperin dan bilang "ta didit (minta sedikit)" hahaha. Minta sedikit tapi sering, ya sama aja atuh nak. Transaksi di tokonya juga selalu cepet dikonfirmasi, cuma karena gua pake pengiriman yang bebas ongkir, jadi nyampenya agak lama. Ya namanya free, mau nyampe kapan juga no complain lah, hahaha.

Ini jualan temen gua juga, tapi di IG pribadinya. Buat yang berminat, bisa hubungi gua ya, nanti gua kasih contactnya dia.

Kalo ini snack favoritnya Jayden yang lain. Kentangnya ini uda berbumbu, kayak di restoran fast food itu, jadi ga usah dikasih apa-apa uda enak banget. Jayden ya jelas doyan. Coba kalo dia sekolah dan masih masuk pagi, pasti akan ada salah satu menu yang ada kentangnya. Mamak anti ribet, hahaha.

Selain kentang, dia juga jualan yang lain. Ada chicken wing, hekeng, babi panggang, siomay, dan salmon frozen. Gua uda pesen salmonnya, cuma karena PO, barangnya belom dateng. Tapi temen gua yang uda pernah beli bilang salmonnya fresh banget.

Salmon Mentai.

Sejujurnya gua baru ngeh ada menu yang namanya salmon mentai ya karena karantina ini, hahaha. Sebelumnya ga pernah tau dan ga pernah coba juga. Asal buka instagram, si salmon mentai ini selalu wara-wiri, baik itu di feed maupun di story, dan sukses bikin gua penasaran. Pas banget kapan itu temen gua ada buka PO salmon mentai, langsung deh gua order 1 buat cobain.


Dan ternyata rasanya enak banget loh. Gua ga tau kalo yang lain karena ga pernah cobain, tapi yang temen gua punya ini salmonnya ga pelit dan mayonya berlimpah banget. Emily juga doyan ampe ngabisin hampir separonya, hahaha. Cuma mayonya dia ga suka, jadi kudu gua singkirin dulu. Setelah itu gua uda repeat order lagi saking enaknya, hahaha.

Udang Mentah.

Nah....kali ini giliran dagangan gua sendiri, hahaha. Jadi demi menyambung hidup dan bisa bayar uang lesnya Jayden, gua menerima tawaran nyokap untuk jualan udang. Sebelumnya uda pernah ditawarin, cuma gua masih maju mundur, karena pikir jualan roti uda cukup. Tapi belakangan penjualan roti yang lewat gua agak menurun, jadi gua coba jualan yang lain, salah satunya ya udang ini.


Gua jual sistem PO, karena harus mempertimbangkan ongkos kirim dan jadwal kedatangan dari tambaknya. Tapi biasanya gua lebihin beberapa kilo buat ready stock. Udangnya sendiri udang fresh, cuma kalo stock gua taro di freezer biar ga rusak. Pengirimannya dari rumah gua di Jakarta Barat, dan kirimnya harus via ojol instant.

Udangnya sendiri seger dan gede-gede banget. Gua uda cobain buat dimasak sendiri, dan beneran enak. Jadi buat yang doyan makan udang atau perlu udang buat usahanya, bisa hubungin gua ya.

Udang saos padang yang gendut-gendut banget.

Roti.

Terakhir tak lain tak bukan adalah.....Anyar Bakery! Hahaha. Ayo buat yang suka makan roti atau lapis surabaya, cus buruan diorder. Karena yang ini uda pasti terkenal enak, murah meriah, dan sehat.



Jadi demikianlah makanan-makanan yang gua beli selama masa karantina ini. Siapa tau bisa jadi referensi buat kalian. Walaupun yang namanya selera itu beda-beda, tapi minimal bisa berbagi info ya. Karena di masa-masa mendatang kayaknya online food akan semakin menjamur ketimbang kita makan di restoran.

Ada online food lain yang kalian rekomendasikan? Share yuk.

2 comments:

  1. Uda lama gak minum kopi susu sejak sakit mengharamkan diri dari kopi susu kekinian, huhu paling banter minuman cokelat sekarang.

    Itu udangnya mantep bener, menarik dibikin goreng tepung, saos padang sm saos mentega XD aaak~

    ReplyDelete
  2. Haha, lu jualan udang jadi inget kantor gue pas di Jakarta, kan urusan udang juga tuh. Semangat terus jualannya ya Mel. Banyak bisnis yang maju justru krn covid ini kok. You can do it!

    ReplyDelete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

< > Home
Powered by Blogger.
emerge © , All Rights Reserved. BLOG DESIGN BY Sadaf F K.