06 January 2020

Banjir Awal Tahun

Happy New Year! Semoga di tahun ini semuanya selalu dalam keadaan baik ya.

Seperti yang kita ketahuin semua, kalo pas tahun baru kemaren Jakarta kebanjiran, termasuk rumah gua. Daerah gua emang langganan banjir sejak jaman dahulu kala, tapi banjir terakhir yang mampir ke rumah tuh tahun 2016, dan itu pun cepet surutnya. Ceritanya bisa dibaca di sini. Sejak itu kami ga pernah kebanjiran lagi, walaupun hujannya lebat sekalipun. Dan kemaren tanggal 1 Januari 2020, kami bukan cuma kebanjiran, tapi banjir tertinggi sepanjang sejarah gua kebanjiran.

Pas malam tahun baru itu emang uda hujan, tapi seinget gua belom terlalu deras. Begitu gua bangun jam 5 subuh, hujannya uda kayak ember tumpah, lebat banget. Dan waktu nengok ke garasi, air uda tinggi banget, dan uda ga sempet mindahin mobil ke tempat yang lebih aman. Tapi ternyata nyokap sempet bangun jam 2 subuh buat mindahin mobil dia, cuma dia ga mau bangunin kami. Mobilnya dipindahin ke depan pintu gerbang kompleks, dan biasanya disana lebih aman. Tapi melihat ketinggian air di garasi kami, kemungkinan besar mobil nyokap juga ikut kerendem air.

Untungnya rumah gua kan memang jauh lebih tinggi dari jalanan, jadi air ga masuk sama sekali. Dari garasi ke pintu rumah tuh ada sekitar 10 anak tangga. Biasanya ketinggian air hanya mencapai anak tangga kedua atau ketiga, tapi kali ini sampe ke anak tangga kelima. Kalo di jalanan kira-kira airnya seperut atas gua. Jadilah hari itu kami tahun baruan di rumah.

Ini gua foto dari depan pintu rumah. Tetangga gua kasian, dia lagi jalan-jalan keluar negeri, jadi mobilnya kerendem air begitu aja.

Suami langsung suruh charge semua HP, powerbank, senter, lampu emergency, just in case kalo listrik dimatiin. Dan bener dugaan dia, sore-sore listrik mulai padam. Anak-anak gua kasih makan agak pagian mumpung masih terang, dan tidur panas-panasan hanya dengan bermodalkan lampu emergency. Tengah malam mulai ujan lagi cuma sederas sebelumnya, tapi lumayan bikin agak adem sedikit. Cuma nyamuknya banyak banget. Gua tidur ga pules karena sambil kipas-kipasin Emily supaya ga digigit nyamuk, sementara suami kipasin Jayden.

Malam itu Emily rewel banget. Bolak balik nangis melulu, dan bikin gua jadi bolak balik nyodorin nenen. Jadi sambil nenenin, sambil kipas-kipasin dia. Bisa jadi dia rewel gara-gara panas, atau bisa jadi karena gatel digigit nyamuk. Karena pas bangun, gua liat badannya pada bentol digigit nyamuk, bahkan ampe kemuka-muka. Untuk hal ini, Jayden lebih tahan banting. Biarpun panas atau gatel, dia tetep bisa tidur pules.

Di tanggal 2 Januari itu, air mulai naik lebih tinggi, dan kali ini hampir kena penampungan air. Persediaan air untuk mandi masih ada, tapi air minum yang hampir habis. Bahan makanan juga tinggal sedikit. Akhirnya gua bilang ama suami, kita harus ngungsi secepatnya. Tapi masalahnya, gimana kita mau keluar? Saat itu HP ga ada sinyal sama sekali, dan ga ada perahu-perahu yang lewat di gang rumah kami.

Siang-siang sih sempet ada anak-anak muda gitu bawa papan yang ditahan sama galon-galon air, dan mereka nawarin "ojek kapal" buat keluar rumah seharga 450rb. Kami galau dong. Masalahnya papan begitu kalo oleng dikit pasti nyebur tuh semua, tapi saat itu kami ga punya pilihan lain. Mereka sih bilang mau bolak-balik dua kali supaya kami keangkut semua, tapi untuk sementara gua pending dulu deh.

Ga lama kemudian nyokap berhasil menghubungi tim dari GKI Surya Utama, dan minta bantuan mereka untuk mengevakuasi kami, minimal anak-anak sama bokap bisa keluar duluan. Saat itu mereka minta kami untuk nunggu, karena banyak yang harus dievakuasi. Sekitar jam 4 sore, karena ga ada kabar berita dari siapapun, kami memutuskan untuk keluar rumah sendirian. Suami keluar duluan untuk melihat seberapa tinggi airnya, sementara kami beresin barang-barang dan makanan yang bisa dibawa. Rencana kami saat itu adalah, suami gendong Jayden di pundak, gua gendong Emily, nyokap nuntun bokap, lalu mbak dan suster bawa barang-barang.

Lalu pertolongan Tuhan pun datang. Di saat kami bersiap-siap untuk berangkat, tiba-tiba tim dari GKI Surya Utama datang bawa perahu. Bukan perahu sih sebenernya, tapi semacam kolam yang biasa dipake anak-anak buat berenang. Tapi marilah kita anggap itu sebagai perahu, hahaha. Jadinya Jayden, Emily, dan bokap naik perahu, beserta barang-barang yang kira-kira berat. Sementara kami orang dewasa lainnya jalan ngerobok air banjir. Dan ternyata ketinggian air di depan rumah tuh sedada gua.

Yang bahagia menghadapi ini tentu anak-anak. Jayden happy banget bisa naik perahu. Sepanjang perjalanan dia terus cerita sama om-om yang mengevakuasi kami, sementara Emily duduk manis sambil sesekali ngoceh "bababababa" sambil menatap matanya si om. Setidaknya gua bersyukur Emily ga rewel. Untungnya sebelum berangkat, mereka gua kasih susu dulu buat ganjel perut, karena ga tau akan makan malam jam berapa.

Mobil putih itu mobil nyokap gua.

Di ujung yang ada tenda merah itu kering. Mereka naik perahu sampai sana.

Ini gang macan yang mau menuju ke KFC.

Gua, anak-anak, dan bokap sampe duluan, karena kami berangkat lebih dulu. Ga lama nyokap dateng bawa beberapa barang. Dan setelah itu pertolongan Tuhan yang kedua pun datang, tiba-tiba bisa ada taxi lewat. Mungkin dia terjebak, mau lewat tapi ga bisa karena banjir. Langsung deh gua stopin, dan minta dia nunggu. Lalu mbak dan suster datang, tapi suami beloman. Karena langit uda gelap, gua suruh mereka jalan duluan buat cari hotel yang kosong, sementara gua nungguin si suami. Hotel terdekat dari situ adalah Grand Tjokro, jadi janjian buat ketemuan disana.

Begitu suami datang, kami langsung jalan kaki ke Grand Tjokro. Tapi di tengah perjalanan nyokap telpon kalo disana kamarnya penuh semua. Gua dan suami coba ke Maple yang letaknya ga jauh dari Grand Tjokro, dan disana penuh juga. Sementara nyokap ke Hotel Ciputra, dan penuh juga. Suami minta nyokap tungguin kita di Ciputra, biar bisa bareng-bareng naik taxi. Jadi sodara-sodara, gua dan suami jalan kaki dari rumah ke Hotel Ciputra. Sungguh pengalaman yang bikin kurus! Hahaha. Uda baju basah, nenteng barang-barang, jalan gelap-gelap, rasanya sungguh melelahkan. Ini kalo bukan karena Emily rewel, mungkin kami akan bertahan di rumah, hahaha.

Begitu ketemu nyokap, kami sama-sama naik taxi cari hotel yang kosong. Telpon hotel-hotel terdekat, semuanya penuh. Lalu pertolongan Tuhan yang ketiga pun datang. Tiba-tiba gua keingetan sama Hotel Kartika Chandra yang letaknya di sebelah Hollywood XXI. Waktu gua telpon, Puji Tuhan ada kamar yang masih tersedia, dengan rate 750rb per malam. Sebelumnya gua telpon Menara Peninsula juga ada kamar, tapi per malamnya 1,2 juta. Memang kami butuh ke hotel secepatnya, tapi budget kami paling engga dibawah 1 juta. Begitu tau Kartika Chandra ratenya segitu, langsung deh gua booking 2 kamar untuk 2 malam. Karena kalo melihat banjirnya yang parah gitu, 1 malam ga akan cukup.

Dan kamarnya cukup besar. Emily bisa bebas merangkak kesana kemari. Karena kami minta connecting room, jadi 1 kamar single bed, dan 1 kamar lainnya twin bed. Begitu nyampe kamar, kami langsung mandi dan makan. Hari itu jadi hari yang panjang banget buat kami.

Ini difoto sebelum check out. Waktu check in langsung bersih-bersih, mana inget buat foto, hahaha. Kamarnya lumayan luas. Walaupun gua agak suka pake karpet gitu sih, tapi so far masih okelah.

Ini di sisi satunya. Selain itu kamar mandinya juga cukup luas. Ada bathtub dan shower, cuma lantainya agak licin.

Jadi kami memulai tahun 2020 dengan staycation dadakan. Gua selalu seneng kalo bisa nginep di hotel, tapi ya ga dadakan begini juga. Ya gimana bisa enjoy kalo badan di hotel tapi pikiran ke rumah melulu. Tapi di sisi lain seneng karena akhirnya kami bisa tidur dengan lebih nyaman, tanpa kepanasan atau gatel karena digigit nyamuk.  

Akhirnya si eneng bisa tidur dengan nyaman.

Dua anak keluar dari perut yang sama, tapi punya sifat yang berbeda, hahaha.

Hotel Kartika Chandra sendiri merupakan hotel lama. Ini jelas keliatan dari interior-interiornya yang uda agak tua. Walaupun keliatan tua, tapi masih dirawat dengan baik. Ya minus-minus dikit sih ada, tapi so far masih okelah. Fasilitas ada kolam renang, fitness centre, dan spa, tapi ga ada playground. Cuma letaknya agak kurang strategis. Satu-satunya restoran terdekat cuma Hoka-Hoka Bento dan Starbucks. Ada sih kantin-kantin makanan gitu, tapi jalannya lumayan jauh, dan agak ribet kalo ujan. Bahkan mini market kayak indomaret atau alfamart pun ga ada sama sekali. Mau pesen go food juga ga ada restoran di deket-deket situ. Akhirnya anak-anak dibeliin Hokben, sementara orang dewasa makan pop mie, hahaha.

Untuk menu breakfastnya ga begitu banyak pilihan, tapi menu-menu yang standard ada semua. Mulai dari bubur ayam, omelet, roti-roti, sereal, teh, kopi, dan rasanya so far lumayan enak. Cuma ada beberapa menu yang agak hambar dikit.

Area restorannya juga cukup luas.

Si anak bayi yang doyan banget makan tomat.

Dan gara-gara staycation dadakan ini, Emily jadi bisa berenang, hahaha. Selama ini dia belom pernah berenang di kolam umum gini, karena gua agak bingung gimana mandiinnya. Akhirnya baju renang yang lucu itu sekarang bisa dipake, hahaha. Emang waktu beres-beresin baju, gua bilang ke suster jangan lupa bawa baju berenang. Ya siapa tau bisa berenang di hotel kan lumayan, hahaha.

Minggir semua, miss universe mau lewat. Kali ini miss universenya agak montok, tapi biarinlah, yang penting kan masih sexy, hahaha.

Awalnya sempet nangis, tapi lama-lama mulai terbiasa dan mulai happy. Malah ngamuk pas mau diangkat. Sayang besokannya karena mendung jadi ga bisa berenang lagi. Kalo kokonya mah uda gede, mendung ga mendung tetep berenang, hahaha.

Abis berenang, tidur pules ampe jam 2 baru bangun.

Tanggal 3 Januari malam, kami dapat kabar dari tetangga kalo banjir di rumah uda mulai surut, cuma listrik belom nyala. Pas banget karena besokannya kami harus check out. Sebenernya kalo listrik belom nyala juga kayaknya percuma kalo pulang, karena kami ngungsi kan akibat listrik mati, tapi ga mungkin juga extend di hotel. Akhirnya selesai check out kami tetep nekad pulang.

Dan pertolongan Tuhan yang keempat pun datang. Begitu di perjalanan pulang ke rumah, kami dapat kabar kalo listrik uda nyala. Puji Tuhan banget. Walaupun air pasti kotor, tapi minimal ada lampu, dan anak-anak bisa tidur malam tanpa kepanasan atau gatel karena digigit nyamuk.

Sungguh banjir kali ini kami merasakan banyak banget pertolongan Tuhan. Dan semua tuh kayak pas banget waktunya. Pas mau keluar, pas dateng bantuan. Pas nyampe tempat kering, pas ketemu taxi. Pas dapet hotel yang cukup bagus dengan harga terjangkau. Dan pas mau pulang, pas listrik nyala. Tuhan ngaturnya bisa pas semua gitu.

Banjir kali ini memang parah banget, tapi selalu ada hikmah dibalik musibah. Kami jadi punya quality time bersama, setelah selama ini suami sibuk kerja dan jarang ketemu anak-anak. Tapi sejujurnya, musibah ini bisa dicegah seandainya saja gubernur kita cepat tanggap. Rasanya ingin marah, tapi ya sudahlah. Mudah-mudahan abis ini ga ada banjir-banjir lagi deh.

4 comments:

  1. waduh puji Tuhan banget ya mel pas banget bantuan2nya dateng...
    walaupun ya tetep cape banget ya pastinya jalan jauh gitu nyari hotel.
    moga2 gak banjir lagi ya...

    ReplyDelete
  2. Wah bersyukur banget ini yang namanya blessing in disguise ya hihi Meskipun capek banget pasti harus beberes rumah gara-gara banjir, tapi seenggaknya jiwa dan raga di-recharge duluan dengan staycation bareng keluarga.

    Waktu masih tinggal di Jakarta dulu, aku pernah ngalamin banjir dua kali, tapi itu juga cepet banget surutnya dan banjirnya nggak terlalu tinggi. Tahun ini memang parah ya. Mau ikut-ikutan marah tapi bukan gubernurku :P

    Semoga semuanya sehat-sehat yaa. Dan semoga udah nggak ada banjir lagi *amin*

    ReplyDelete
  3. Thanks for share, semoga bisa kembali baik baik saja ya dan bisa mengambil hikmah atas musibah yang sekarang sedang ramai..

    ReplyDelete
  4. banjir2 jadi bisa ngereview hotel KC dong mel..hehehe. Duh emang nih, dalam sejarah kayaknya ini banjir paling parah yang terjadi di Jakarta deh. Tapi gua bersyukur sih, di tempat gua gak sampe masuk rumah, listrik pun nyala terus, malah jadi dapet libur tambahan karena gak bisa keluar kemana2.

    ReplyDelete

Your comments make me happy. Thank you ^___^