29 January 2020

Imlek 2020 Tahun Tikus

Halo semua! Mumpung jam segini masih melek, mari kita update blog ini. Tapi sebelumnya gua mau ngucapin....

Gong Xi Fa Cai!
Semoga tahun tikus ini membawa banyak rejeki bagi kita semua ya.

Imlek tahun ini bisa dibilang kami agak berat buat ngeluarin duit, karena pengeluaran lagi banyak banget. Mulai dari benerin mobil yang abis kebanjiran, bayar uang seragam SDnya Jayden, bayar cicilan uang pangkal sekolah Jayden, dan cicilan-cicilan lainnya. Uda gitu imleknya jatuh di tanggal tua, yang mana gua dan suami belom pada gajian, jadi makin berat deh, hahaha. Tapi di tengah kegelisahan kami, tiba-tiba Tuhan kasih berkat. Jadi sehari sebelum imlek, kami dapet rejeki yang jumlahnya lumayan buat nutup separo uang angpao. Emang kadang berkat Tuhan datang disaat yang tak terduga ya.

Seperti biasa, pas malam imlek kami makan malam bersama di restoran favorit keluarga, yaitu Pondok Pangandaran. Sebelumnya gua uda reservasi dulu, jadi begitu dateng langsung dapet tempat. Tadinya pengen makan di restoran chinese food, tapi waktu ditelpon rata-rata pada ga menerima reservasi. Selain itu setau gua kalo malam imlek harus pesen menu paket khusus imlek, yang harganya bisa 1 jutaan. Lah yang mau makan cuma 5 orang koq mahal amat, jadi uda paling bener deh makan di Pondok Pangandaran, hahaha.

Lalu malamnya anak-anak tidur pake baju tidur baru. Jayden punya dapet kado ulang tahun dari temennya, sementara Emily punya dibeliin omanya. Emak bapaknya mah pake baju tidur lama aja deh, hahaha. Setelah mereka tidur (dan kami sempet ketiduran), kami mulai masuk-masukin duit ke angpao yang uda dibeli suami sebelumnya. Tahun lalu angpaonya sempet berkurang karena salah satu sepupu gua uda nikah, tapi tahun ini nambah lagi karena dia uda punya anak, hahaha.

Anak-anak pake baju tidur baru. Walaupun nuansanya keliatan lebih kayak nuansa natal ketimbang imlek, tapi yang penting baru deh, hahaha.

  Angpao yang siap untuk dibagi-bagi. Ini punya gua semua, makanya jumlahnya sedikit. Kalo digabungin sama punya suami ya lumayan banyak juga.

Di hari imleknya, anak-anak pake cheongsam yang dibeli nyokap waktu dia ke Beijing bulan Desember lalu. Karena bahan cheongsam gitu biasanya panas dan ga menyerap keringat, gua siapin baju ganti buat mereka, yang tentunya baru juga.

Akhirnya Jayden punya cheongsam juga. Karena sayang kalo cuma dipake sekali doang, hari Seninnya dipake lagi ke sekolah. Kebetulan hari Senin itu anak-anak disuruh pake baju cheongsam atau yang bernuansa merah, jadi udalah pake lagi aja.

Kalo ini si amoy dari negeri Tiongkok. Gimana? Mirip Putri Huan Zhu ga? Hahaha.

Dari beberapa minggu sebelumnya gua uda ajarin buat gong xi gong xi. Emily ini anaknya cepet nangkep, diajarin sekali dua kali uda langsung bisa.

Amoy siap jalan-jalan cari duit, hahaha.

Destinasi pertama di hari itu adalah rumah adenya bokap. Ritual ini baru kami jalankan tiga tahun terakhir, setelah sebelumnya mereka yang selalu ke rumah kami. Kali ini kami yang kesana karena mereka sekalian ngundang keluarga besar istrinya juga. Dan lagi rumah mereka jauh lebih rapih daripada rumah kami yang uda berantakan sama mainan, hahaha. Tapi sebelum pergi, kami foto keluarga dulu, sekalian anak-anak kiong hi dulu sama oma opanya. Dan ga lupa sarapan misoa, yang merupakan makanan wajib tiap imlek selain bandeng dan babi-babian, hahaha.

Anak-anak mami Mel yang paling cakep. Ya iyalah paling cakep, namanya juga anak sendiri, hahaha.

Amoy sama kokoh siap cari cien, hahaha.

Tak lupa foto berempat. Ini uda paling mendingan diantara semua jepretan yang ada di galeri, hahaha.

Dapet angpao dari granny.

Dapet angpao dari grandpa.

Koko Jayden juga dapet angpao dari granny.

Dapet juga dari grandpa. Kalo Jayden mah uda ngerti duit, jadi uda tau abis gong xi gong xi bisa beli mainan, hahaha.

Sarapan misoa, makanan yang katanya bisa bikin rejeki kita panjang. Amin deh.

Sate babi. Yummy.

Kami berangkat dari rumah sekitar jam 10, karena emang disuruh ngumpulnya jam segitu. Kebetulan rumahnya deket, jadi berangkat agak mepet-mepet masih aman. Nyampe sana makanan uda tersedia banyak banget, bikin gua jadi pengen lempar timbangan, hahaha. Mood anak-anak juga cukup bagus, cuma makannya aja yang agak susah. Ya udah biarinlah makan sedikit, yang penting sering ngemil biar ga kelaparan.

Gimana? Bikin pengen lempar timbangan kan? Hahaha.

Sepupu yang selalu jadi temen curcol. Dulu waktu kecil main boneka bareng-bareng, sekarang gendong anak bareng-bareng juga.

Bokap nyokap ikutan mejeng.

Emily bareng granny dan grandpa.

Kali ini bareng kokonya. Tuh...susah kan bikin foto yang bener kalo sama anak-anak, hahaha.

Foto sama keluarga besar.

Dari situ kami lanjut lagi ke tempat sodaranya nyokap di Sunter. Silsilahnya gimana gua uda lupa, yang jelas disana ada si oma. Emily tidur selama perjalanan ke Sunter. Bahkan nyampe Sunter pun dia masih tidur. Lumayan deh kalo uda tidur, jadi ga rewel-rewel amat.

Dari Sunter lalu lanjut ke Serpong, ke tempat sodaranya bokap. Disini ada adenya opa dan anak-anaknya. Karena nyampe Serpong uda sore, jadi anak-anak numpang mandi, hahaha. Setelah itu baru lanjut ke Meruya, ke rumah adenya oma gua. Kalo disini abis kiong hi kiong hi, langsung makan malam. Tiap kali kesini gua selalu keingetan sama emak (maminya bokap, tapi gua manggilnya emak). Kenapa? Karena masakan si oma nyaris mirip sama masakan emak. Mulai dari pindang bandeng, babi kecap, ayam merah, semuanya mengingatkan gua sama emak. Ampe sekarang belom ada yang ngalahin enaknya masakan si emak. Dan sebelum pulang, anak-anak ganti baju tidur dulu. Siapa tau mereka ketiduran di mobil, kan ga perlu bangunin buat gantiin baju.

Hampir tiap tahun destinasinya selalu sama, karena memang yang tua-tua masih pada hidup semua. Tapi yang berbeda adalah anak-anak yang semakin besar. Jayden uda mulai ngerti kalo pertama ketemu harus langsung kiong hi kiong hi, sementara Emily juga uda bisa langsung disuruh kiong hi kiong hi. Bersyukur banget hari itu mood anak-anak selalu dalam keadaan bagus, dan cuaca juga cukup cerah walaupun paginya sempet hujan.

Hari Minggunya kami kumpul lagi sama koko dan adenya nyokap di restoran Sinar Medan di Batu Ceper, sekalian makan siang. Karena takut rame, gua reservasi dulu by phone. Tapi pas nyampe ternyata ga rame-rame amat. Sinar Medan ini gua bilang salah satu restoran chinese food yang makanannya enak-enak dan ga pake micin banyak-banyak. Koq tau? Soalnya kemaren abis makan leher gua baik-baik aja. Biasanya kan abis makan chinese food bawaannya selalu haus melulu, nah kemaren itu engga. Harganya juga sebanding sama porsinya. Makanya waktu nyokap bilang mau ajak makan sodara-sodaranya, gua langsung rekomen Sinar Medan.

Chinese New Year hari kedua.

Malamnya baru kami bukain angpao anak-anak. Pendapatan mereka tahun ini hampir sama kayak tahun lalu, hampir dua kali lipat dari angpao yang kami keluarkan. Makanya hanya pada saat imlek gua percaya dengan pernyataan "banyak anak banyak rejeki" hahaha. Walaupun itu haknya mereka berdua, tapi setidaknya kami bisa dibilang balik modal lah, hahaha.

Angpaonya si eneng.

Sementara angpaonya si koko uda bye satu amplop buat beli mainan, hahaha.

No comments:

Post a Comment

Your comments make me happy. Thank you ^___^