06 July 2015

Green Tea Lover

Gua bukan maniak green tea, cuma sekedar suka, tapi kadang penasaran juga pengen cobain bikin-bikin sesuatu dari teh hijau ini. Makanya waktu mampir ke toko bahan kue di deket rumah, mata gua langsung tertuju sama bubuk green tea. Begitu nyampe rumah, langsung muncul ide-ide buat bikin sesuatu dari green tea.

Pertama dimulai dari puding green tea. Ini puding yang gua buat dengan resep ala-ala Melissa, hahaha.

Bahan-bahannya juga gampang banget, cuma susu cair, 1 bungkus agar-agar, gula pasir, sama bubuk green tea. Bubuk green tea nya paling cuma 1 sendok makan doang. Masak semua bareng-bareng ampe mendidih. Jadi deh. Kalo green teanya masih ngegumpal-gumpal, saring aja biar jadinya cakep. Dan seperti biasa, takarannya kira-kira, hihihi.

Puding green tea. Suami bilang enak, hahaha.

Percobaan kedua itu green tea cheesecake. Gua pernah posting disini. Yang ketiga dan yang baru kemaren gua coba adalah green tea cake. Ini sih cuma kue bolu biasa tapi ditambahin bubuk green tea doang. Kali ini resepnya nyomot dari internet, dan takarannya ngikutin plek keteplek, hahaha.

Bahan-bahan :
  • 2 butir telur ayam
  • 2 butir kuning telur
  • 55 gram gula pasir
  • 70 gram tepung terigu
  • 5 gram tepung maizena
  • 1 sendok teh SP/emulsifire
  • 2 sendok teh green tea powder
  • 25 gram mentega, lelehkan
  • 25 gram white chocolate
  • 4 tetes pewarna makanan hijau (ini gua skip)
  • 1/2 sendok teh baking powder

Cara membuat :
  1. Kocok telur ayam, kuning telur, dan gula pasir hingga halus.
  2. Tambahakan SP/emulsifire lalu kocok hingga mengembang.
  3. Kemudian tambahkan tepung terigu, maizena, baking powder, serta bubuk green tea ke dalam adonan. Aduk hingga rata.
  4. Tuangkan mentega yang sudah dilelehkan bersama white chocolate dan tetesan pewarna hijau. Aduk hingga rata.
  5. Siapkan loyang yang telah diolesi mentega dan ditaburi tepung terigu. Panaskan dandang (kalo gua, sebelum mulai masak, dandangnya uda dipanasin duluan)
  6. Kukus adonan selama kurang lebih 25 menit. Tes pake tusuk gigi, kalo ga ada adonan yang nempel, berarti uda mateng.
Salah nih, harusnya taburan kejunya ditaro di adonan sebelum dikukus. Tapi semua pada bilang enak, hihihi.

Bonus foto!

Puding tahu. Resepnya sama kayak puding green tea, cuma bubuk green tea gua ganti pake almond powder.

Oreo puding. Ini juga sama, cuma si bubuk-bubuk itu diganti sama oreo. Tapi si suami bilang ini biasa aja, hahaha.

30 June 2015

Dapet Hadiah

Setelah punya anak, jadwal di agenda kami jadi nambah, yaitu dateng ke acara ulang tahun anak-anak. Bulan ini aja kayaknya uda 3 kali gua ke toko mainan buat beli kado. Dan seinget gua, Jayden ga pernah absen, selalu hadir. Walaupun gua atau bapaknya ga selalu bisa nganterin, tapi ada oma opanya yang dengan senang hati menemani cucu kesayangannya. Biarpun Jayden belom ngerti, tapi gua pengen dia ketemu dengan banyak temen-temen baru.

Kalo di ulang tahun gitu, acara yang paling umum adalah games yang selalu dinanti anak-anak. Kenapa dinanti? Soalnya pasti ada hadiah, hahaha. Sayangnya, Jayden itu biasanya jadi peserta paling kecil, dan seringnya kayak ga dianggep gitu. Padahal si suster uda berusaha supaya Jayden ikut aktif, tapi MCnya lebih ngeliat anak-anak yang lebih gede. Ya gua ngerti sih, anak yang uda gede kan emang lebih aktif ya. Jadinya biasanya Jayden cuma jadi penonton doang. Gua sih ga masalah, ya kan emang Jayden masih baby sih, hahaha.

Hari Minggu kemaren, seperti biasa, kami lagi-lagi datang ke acara ulang tahun anak-anak. Dan seperti biasa juga, ada games untuk para tamu. Tapi bedanya, kali ini Jayden dianggap jadi peserta loh. Ga tanggung-tanggung, dia langsung bawa pulang 3 hadiah sekaligus, hahaha. Hebat loh sama MCnya, dia adil sama semua peserta, termasuk sama Jayden. 

Jaydennya gimana? Mukanya sih lempeng-lempeng aja, hahaha.

Kan belom bisa berdiri, jadi maju ke depan ditemenin bapake.

22 June 2015

Jurassic World



Cast :

Chris Pratt : Owen
Bryce Dallas Howard : Claire
Nick Robinson : Zach
Vincent D'Onofrio : Hoskins
Ty Simpkins : Gray
Irrfan Khan : Simon Masrani

Sinopsis :

20 tahun setelah kejadian Jurassic Park, Isla Nublar kini berfungsi penuh sebagai taman untuk para dinosaurus. Perusahaan kembali menghidupkan taman dengan atraksi baru dengan jenis dinosaurus yang baru juga.

Claire adalah salah satu tim ilmuwan yang menciptakan sebuah bentuk baru dari dinosaurus secara genetika untuk Jurassic World. Akan tetapi, tidak semua orang setuju ini adalah ide yang baik. Adalah Owen, pekerja di taman hiburan yang kuatir ide ini akan menjadi malapetaka baru bagi seluruh penghuni pulau.

Sinopsis diambil dari cineplex.

Review :

Abis nonton Jurassic World, gua nonton ulang lagi Jurassic Park. Kalo dipikir-pikir, untuk ukuran tahun 90, Jurassic Park itu tergolong keren loh. Penampakan dinosaurusnya keliatan real banget. Apalagi T-Rex terlihat menyeramkan. 

Pertama-tama gua harus ngacungin jempol buat siapapun yang menciptakan taman hiburan Jurassic World. Gila, itu keren banget. Universal Studio, Disneyland, atau Dufan mah ga ada apa-apanya deh. Hampir semua wahana bikin gua mupeng. Berasa jadi pengen ikutan kesana. Coba kalo theme park itu beneran ada, pasti harganya mahal banget, hahaha.

Dari segi cerita ya masih mirip-mirip sama yang pertama. Alurnya masih sama, tegang-tegangnya juga masih sama. Cuma bedanya, si pemeran utama cewenya lebih gahar. Ya gimana ga gahar coba, sepanjang film lari-lari pake high heels. Gua waktu kawinan berdiri dua jam aja uda lecet-lecet, ini malah lari-lari, di hutan pula.

Untuk setting, jelas yang sekarang lebih keren. Theme park gitu loh. Dan semuanya dibuat ampe detail banget. Bahkan dinosaurusnya juga keliatan detail banget. Apalagi si Indominus keliatan serem banget, walaupun masih sereman T-Rex sih. Ga percaya? Nonton dulu dong, hahaha. Scoringnya juga memanjakan telinga banget.

Tapi gua puas banget sih nonton film ini. Kayaknya kalo yang 4DX bakal lebih mantep lagi, berasa kayak dikejar-kejar dinosaurus. Buat yang belom nonton, ayo buruan nonton, dijamin bakal kepengen main-main ke theme park, hahaha.

 Jurassic Park VS Jurassic World

2 wahana yang paling keren menurut gua.

16 June 2015

Jayden 8 Month

Bulan ini ga tau berat dan tingginya berapa. Ga ada jadwal suntik, jadi ga ke dokter deh. Tapi kalo diliat secara kasat mata sih, banyak orang bilang dia gemukan. Emang uda sebulanan ini jam makannya gua tambahin, jadi 3x makan besar dan 1x buah sebagai selingan. Konsumsi asipnya masih dikit kalo ga ada gua, tapi kalo gua di rumah, dia nenen tiada henti.

Itu juga yang membuat gua membiarkan Jayden tetep kasih susu kalo tengah malam dia minta. Untungnya karena gua nyusuin sambil tiduran, jadi ga terlalu berasa cape banget. Konsekuensinya sih emang kami jadi bobo bertiga, hahaha, tapi ya sudahlah, toh nanti gua bakal kangen sama moment-moment kayak gini, jadi dinikmati aja.

Tidur pules setelah nyusu.

Bulan ini giginya uda nongol loh, ada dua biji dibawah. Lucu deh, kalo ketawa sekarang giginya keliatan, hahaha. Kadang-kadang dia suka tiba-tiba nyengir lebar, kayak pengen pamerin giginya doang. Sayang gua ga dapet foto giginya, bisa foto anaknya tanpa goyang aja uda bagus, hahaha. Dan...karena giginya uda nongol, sesi menyusui kadang ditambah jadi sesi gigit menggigit. Pedih kakak. Kalo dia uda gigit-gigit, langsung gua tutup lapak, hahaha. 

Jayden juga uda bisa duduk tanpa senderan, dan uda ga jatoh-jatoh, kecuali dia jatohin badannya sendiri. Cuma masih belom bisa duduk sendiri.

Pose manis sebelum tidur.

Jayden suka ngambilin barang trus diliatin ampe fokus banget. Ga ngerti juga kenapa dan maksudnya apa. Dan barang yang paling dia suka tuh HP dan remote TV. Anak jaman sekarang ya, ga jauh-jauh dari gadget, hahaha.

Bos kecil lagi ngurusin bisnis dulu.

Mami, ini apaan sih?

Kayaknya enak nih, aku buka ya.

Tangannya juga makin bisa menggenggam dengan baik. Dia bisa megang kaleng biskuit gerber yang gede gitu pake satu tangan. Waktu di sekolah minggu juga bisa ngambil bola-bola yang warna warni gitu pake satu tangan. Dan uda bisa ngelempar-lempar barang. Kata si suster, ini anak jago ngelempar. Biasanya kalo bayi lain, kalo ngelempar barangnya suka ketinggalan di tangan, hahaha.



Dan uda mulai bisa tantrum *lap keringet* Contohnya kalo dia lagi fokus ngeliatin barang trus barangnya kita ambil, dia langsung nangis-nangis kolokan. Tapi untungnya, langsung bisa dialihkan. 

Asik mainin kertas, dan berujung dengan masuk ke mulut.

Diambil kertasnya malah nangis.

Mulai suka teriak-teriak lagi. Bulan lalu padahal uda jarang loh teriak-teriak, ga tau kenapa bulan ini suka teriak-teriak lagi. Tapi mungkin itu cara dia mengekspresikan sesuatu kali ya. Soalnya dia teriak bukan cuma pas marah doang, tapi kalo seneng juga teriak-teriak. Dan kalo ketemu temen seumurannya, dia juga teriak-teriak, mungkin ngobrol kali ya, hahaha. Pernah waktu itu kita nebeng mobil temen yang punya anak seumuran Jayden, eh mereka di mobil malah teriak-teriakan berdua, hahaha.

Kalo bulan lalu dia milih-milih kalo digendong orang, bulan ini mulai mau lagi digendong sama siapa aja. Asal moodnya lagi bagus, dalam artian ga ngantuk dan ga laper. Cuma kadang sama orang-orang tertentu masih suka nangis. Kayak sama om gua tuh, baru dideketin aja uda nangis, hahaha. Om gua kalo gemes suka keterlaluan sih, makanya Jayden suka ga mau. 

MPASInya gimana? Masih tetep susah makan buah. Bulan ini buahnya gua tambahin melon yang orange, apricot, dan peach. Semuanya dimakan penuh drama. Hiks. Padahal itu buah-buah mahal loh, hahaha. Kalo daging dan sayuran sih dia doyan, ya asal pake beras putih. Anak Indonesia ya, ga afdol kalo ga makan nasi, hahaha. Dan sejak numbuh gigi, makanannya mulai ditambah yang ga disaring. Awalnya sempet oek-oek, tapi lama-lama mulai mau. 

Ga berasa ya, si bayi yang dulu mungil sekarang uda 8 bulan. Sebentar lagi 1 tahun. Waktu cepet banget sih jalannya. Selamat 8 bulan ya sayang, sehat-sehat terus, dan selalu ceria ya. Mami papi love you.

10 June 2015

Happinest, Ngenest, Pedes

Waktu hamil, gua sempet nanya ke suami, kalo nanti Jayden uda lahir, kita masih bisa jalan berduaan ga ya. Karena menurut pengalaman beberapa pasangan, begitu uda ada anak, susah kalo mau jalan berduaan. Gua dan suami mungkin termasuk pasangan yang beruntung, karena kami ada suster yang bisa dipercaya dan ada bokap nyokap gua yang walaupun ga bisa ngurusin tapi bisa bantu jagain, makanya kami masih bisa pergi berduaan. Karena buat kami, quality time berdua itu penting banget.

Kira-kira sebulan lalu, Ernest Prakasa posting di instagram yang ngasih tau kalo dia bakal ngadain stand up special lagi di Jakarta. Sama seperti show-show sebelumnya, di Jakarta ini sebagai penutup rangkain tournya dia, yang kali ini diberi judul Happinest. Tadinya gua ga niat-niat amat, sampe dia posting beberapa teaser di instagram. Salah satunya ini...


Kayaknya bakal lucu nih. Gua jadi mupeng pengen nonton. Tapi ya itu, sekarang kan uda ga bisa spontan langsung beli tiket kayak dulu. Apalagi ini shownya malam minggu di Balai Sarbini dan harga tiketnya juga lumayan, bisa buat beli pospak 1 pack, hahaha. Setelah diskusi sama suami, akhirnya kami beli tiketnya juga, plus satu bukunya dia yang terbaru.

Hari Sabtu kemaren, kami jalan dari rumah sekitar jam limaan, hampir setengah enam deh. Tumben loh, jalanan hari itu lancar jaya. Sempet nyasar-nyasar tapi tetep dateng on time. Ini kedua kali gua ke Plasa Semanggi, dan kedua kali juga ke Balai Sarbini. Lokasinya masih tetap membingungkan, hahaha. Kita nyampe jam 7an. Langsung tuker tiket dan ngambil buku. 

Tadinya abis show mau foto sama Ernestnya, cuma ngantrinya panjang bener. Sekarang uda ga kayak dulu, kalo foto kudu ngantri, hahaha. Untung sebelumnya uda foto disini.

Pas lagi nunggu gatenya dibuka, si suami ketemu temen lama. Jadinya sambil nunggu sambil ngobrol-ngobrol deh. Sekitar jam setengah 8, pintunya mulai dibuka. Balai Sarbini ini ga kayak di GKJ yang duduknya uda dinomorin, kali ini bebas milih tempat duduk. Kami pilih tempat yang pas, kalo kata ci Felicia, sejajar sama mata, hahaha.

Segini banyak orang yang mau nonton Ernest ngoceh-ngoceh sendirian di panggung.

Shownya sendiri gimana? Menurut gua ini shownya dia yang paling the best. Mungkin karena beberapa materi yang dia sampein itu tentang kehidupan dia sehari-hari, dimana dia baru punya anak cowo yang umurnya ga beda jauh ama Jayden. Waktu bawain materi nenen itu, gua jadi inget Jayden, hahaha. Dia kan kalo nenen hot banget, baju belom dibuka mulut uda mangap-mangap, hahaha. 

Walaupun bayar lebih mahal dari show-show dia sebelumnya, tapi gua puas banget. Dan ternyata, ketawa itu bisa meningkatkan produksi ASI loh. Pas pulang gua mompa, dapetnya lebih banyak dari biasanya, hahaha.

Dan walaupun ga kesampean foto sama Ernestnya, tapi gua sempet foto sama ibu yang satu ini dong...

Tau dong ini siapa, hahaha.

Suami mah uda cukup puas foto sama Arie Keriting.

Pulangnya, si suami ngajakin temennya makan di Indomie Abang Ade yang tersohor itu. Buat yang ga tau, Indomie Abang Ade itu terkenal dengan indomie yang cabenya bikin mampus. Si suami pernah makan yang level paling atas, yaitu pedes mampus, yang ada dia langsung mules-mules berasa kayak mau mampus. Padahal dia maniak cabe loh. Cabe dua biji sama gua dibilang pedes, sama dia mah ga ada apa-apa.

Indomie Abang Ade itu letaknya di Tomang, belakang Trisakti. Persisnya dimana, mungkin bisa diliat di google map, saya juga ga hafal jalan, hahaha. Kami nyampe sekitar jam 11 malam, dan masih rame. Bahkan lantai duanya aja ampe full. Kata si suami, dulu ga ada lantai dua. Mungkin saking ramenya kali ya, makanya dibikin dua lantai.

Tersedia dalam 5 level. Katanya yang pedes mampus itu cabenya sekilo. Agak diragukan sih, tapi mengingat pengalaman si suami, mungkin bener juga sekilo.

Jual makanan lain juga selain indomie.

Dan ini makanan yang kami order...

Punya gua, level paling bawah, yaitu sedang. Katanya cabenya cuma 5 biji. Cemen yak, biarin dah. Cabe 5 biji aja perut gua uda panas. Tapi rasanya gimana? Yang namanya indomie mah diapain juga enak ya, hahaha. Sengaja gua pesen yang goreng, kalo kuah yang pedesnya lebih gigit.

Ini punyanya si suami, levelnya pedes garuk. Waktu gua cobain, berasa kayak makan cabe pake indomie. Pedesnya ampun-ampun deh.

Buat yang penggila cabe, boleh sekali-kali dicoba Indomie Abang Ade ini. Tapi inget, jangan langsung yang level atas, takut ga kuat, nanti malah semaput.

Besokannya, gua langsung baca tuh buku Ngenestnya Ernest. Sebenernya kalo dibilang lucu banget sih engga, karena ada beberapa tulisan yang sama kayak materi stand up nya dia. Tapi gua ngakak abis-abisan waktu dia cerita tentang resepsi pernikahannya dia yang cina abis plus foto-foto prewednya. 


Ada beberapa hal yang bikin gua lebih suka nonton stand up specialnya Ernest ketimbang Pandji atau Sammy atau mungkin komika lain. Ernest itu keturunan Cina tapi nikah sama pribumi, dan dia kadang suka pake itu sebagai materi stand up nya dia. Mirip kayak gua, keturunan Cina tapi nikahnya sama pribumi, hahaha.

Dan waktu gua ngeliat foto prewednya dia, gua jadi keingetan foto prewed gua di New Brides. Ada beberapa pose yang menurut gua geli banget. Salah satunya ini... 

Pose suami preman dengan gaya kayak mau malak duit.

Sama kayak shownya dia yang kemaren, buat gua, buku Ngenest kali ini merupakan tulisan the bestnya Ernest. Paling engga, ada bagian-bagian yang bikin ngakak abis. 

03 June 2015

OOTD #2

Jumpa lagi di edisi OOTD-nya Jayden. Penambahan koleksi bajunya emang ga banyak. Gua bilang sama omanya, jangan beliin baju terus. Baju-bajunya dia uda banyak, pake-pakein dulu yang ada. Daripada beli baju, mending beliin yang lain. 

Berikut koleksi bajunya Jayden dari umur 5 bulan ampe sekarang.

Ini kaos yang gua beli di salah satu department store ternama dengan harga dibawah 50.000. Kebetulan pas lagi iseng muter-muter, eh nemu kaos yang tulisannya kayak gini, diskon pula. Gua jadi inget, Jayden kan manggil bokap nyokap gua dengan sebutan grandma grandpa, jadilah gua beli. Tinggal nyari kaos yang ada tulisannya "aung uti" nih, biar komplit, hahaha. Btw, ini OOTD ke birthday party. Dari stikernya uda tau kan tempatnya dimana? Hahaha.

Kemejanya keren ya. Kemeja bayi jaman sekarang kece-kece loh. Lebih kece dari kemeja bapaknya, hehehe.

Minggir semua, anak pantai mau lewat dulu. 

Sebagai emak-emak pecinta timnas Jerman, anaknya kudu punya jersey Jerman dong. Apalagi kemaren mereka juara piala dunia. Hidup Jerman!

Disini Jayden keliatan tinggi banget ya. Sepatunya baru loh, dikasih sama tantenya.

Pake baju yang santai dikit, kan mau nganterin mami ke tempat kerja.

Go green! Hahaha. Kaosnya dibeliin tantenya di Amerika waktu anaknya masih di perut. Baru muatnya sekarang.

Kali ini pake kotak-kotak, kayak Jokowi, hahaha.

Pake topi kupluk ke birthday party. Gua suka banget sama foto ini, mukanya manis banget.

Sampai jumpa di edisi OOTD Jayden berikutnya. 

29 May 2015

Saya Buru-buru Nih!

Pas pulang kerja kemaren, gua mampir ke salah satu supermarket di deket rumah. Rencana awalnya emang cuma pengen beli buah doang buat Jayden, tapi setelah muter sana muter sini, isi keranjang belanjaan ga cuma buah doang, hahaha. Jadinya duit di dompet dari yang tadinya cukup, akhirnya ga cukup.

Setelah selesai belanja, gua pun menuju ke kasir. Dari 4 counter kasir yang ada, cuma dua yang dibuka. Gua pun menuju ke salah satu counter kasir yang kosong. Si mas-mas kasir yang ngitung belanjaan gua tergolong cepet loh. Ga pake lama, tau-tau uda kasih nominal sekian buat dibayar. 

Berhubung duit cash di dompet ga cukup, maka gua putuskan untuk pake debit aja. Tapi abis masukin pin, ini mesin loadingnya ga kayak biasa, agak lama dan terakhir malah error. Akhirnya diulang lagi ama si mas-masnya, dan tetep sama, loadingnya masih lama dan error. Kayaknya mesinnya lagi ga beres. Trus gimana dong, duit cash di dompet kan ga cukup? Tadinya mau gua cancel beberapa barang ampe akhirnya cuma buah tok. Ya kan niat awalnya emang cuma buah doang. Tapi si mas-mas ini berinisiatif bawa kartu debit gua ke counter kasir sebelah. Nah, disinilah terjadi kehebohan.

Jadi di belakang gua itu ada ibu-ibu, ya semacam ibu-ibu sosialita gitu kali ya. Rambut disasak rapih, dandanan heboh (menurut gua), sambil nenteng tas yang lumayan branded (mudah-mudahan asli) dan megang HP plus satu botol air mineral. Begitu mesin debitnya lagi loading, si ibu-ibu ini pun nyeletuk dengan suara nyaring,

"Duh mas, cepetan dong, saya buru-buru nih"

Gua bengong. Lah, bukan mas-masnya bu yang disuruh buru-buru tapi mesinnya. Begitu percobaan kedua, si ibu ini gelisah dan kembali nyeletuk,

"Mas, kalo kerja yang bener dong. Cepetan dong, ini saya lagi buru-buru"

"Iya bu, sabar ya, ini mesinnya lagi ga beres"

"Ih, lama banget sih"

Ga lama si mas ini bilang ke gua,

"Bu, saya coba pake mesin di kasir sebelah ya"

Dengan riang gembira gua jawab,

"Boleh mas"

Lalu si ibu bilang,

"Huh, dasar kerja ga becus, dibilang saya lagi buru-buru"

Sambil naro botol air mineral di rak belanjaan deket kasir lalu melengos pergi keluar supermarket.

Padahal tadinya gua berharap si ibu ini mau bayarin belanjaan gua loh. Lah kan dia buru-buru, sementara mesinnya ga bisa diburu-buru, dan duit cash gua ga cukup. Siapa tau duit dia di dompet ada banyak. Tapi rupanya nasib berkata lain, hahaha.

Lesson of the day, pastiin duit cash di dompet cukup untuk belanja. Jaga-jaga kalo ketemu ibu-ibu model kayak gitu lagi. 
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...