26 September 2016

Cuci Mobil

Masih inget cerita gua tentang Sekolah Bina Iman (SBI)? Setiap bulan itu ada tema besar yang diajarkan ke anak-anak. Kalo bulan lalu tentang "saya dan mama", maka bulan ini tentang "saya dan papa". Harusnya sih, papinya juga ikut hadir. Tapi dari tiga pertemuan yang diminta, papinya Jayden cuma bisa dateng minggu lalu doang. 

Di setiap sesi selalu ada aktifitas bersama orangtua sambil melatih motorik, baik motorik kasar maupun motorik halus. Sebelumnya pernah ada aktifitas "ayun-ayun bersama mama" lalu ada juga "naik kuda bersama papa". Nah, pas papinya Jayden bisa dateng, pas ada aktifitas "cuci mobil bersama papa". Di minggu sebelumnya gurunya uda kasih pengumuman supaya bawa kanebo. Waktu gua dikasih tau tentang aktifitas itu, gurunya uda minta supaya mobil kami dipinjemin buat dicuci anak-anak. Gua dan suami sih ga ada masalah. Jadinya aktifitasnya adalah "cuci mobilnya Jayden" hahahaha. 

Sayangnya hari itu moodnya Jayden ga gitu bagus. Mungkin karena paginya dia makan ga terlalu banyak, jadinya pas belajar agak laper, soalnya minta nenen melulu, biasanya kan ga pernah. Disuruh nyanyi ga mau, padahal biasanya dia selalu semangat ngikutin gerakan gurunya kalo nyanyi. Disuruh maju buat ayat hafalan juga ribut. Cuma pas sesi Firman Tuhan aja mau duduk dengerin ceritanya. Padahal hari itu pertama kalinya si suami masuk nemenin Jayden dari awal ampe abis.

Serius dengerin cerita tentang Bapak Yairus.

Tapi....pas aktifitas cuci mobil langsung semangat dong. Pokoknya Jayden tuh, kalo uda berhubungan dengan air mah pasti semangat deh, hahaha.

Lapnya diperes dulu mami.

Mulai lap-lap mobil. Yang bersih ya nak.

Sharing ember.

By the way, pas KTB bulan lalu, gua dikasih tau tentang konsep kepemilikan. Jadi kalo misalnya anak kita punya mainan dan dia ga mau minjemin temennya, ya udah ga usah dipaksa. Begitu juga sebaliknya, kalo anak kita mau minjem mainan punya temennya dan si temen itu ga mau minjemin, ga usah ngatain pelit. Ibaratnya kayak kita punya duit, tentu kita ga akan sembarangan kasih pinjem duit kan. Makanya gunanya anak-anak sekolah itu, selain untuk bersosialisasi, juga untuk sharing mainan yang bukan milik mereka. 

Kalo masalah rebutan mainan juga sama, katanya kalo anak-anak lagi rebutan mainan, kita jangan langsung misahin, tapi biarinin dulu. Biar anak belajar untuk mempertahankan haknya. Karena itu berguna pas gede nanti, biar dia ga gampang dibully. Tapi jangan kelamaan juga, kalo kira-kira uda menjurus ke fisik, langsung dipisahin. Tapi konsep sharing tetep harus ditekankan terus. Masuk akal juga sih. Jayden emang tipe anak yang ngotot kalo mainannya direbut. Makin direbut, makin dia berambisi untuk ngambil, hahaha. Tapi ga akan nangis, apalagi main fisik.

Lanjut lagi ke foto-foto cuci mobil, hahaha.

Lap terus ampe bersih. Lumayan sekalian melatih motorik halus, serta koordinasi mata dan tangan.

Ampe ban-bannya juga dilap.

Cuci mobil bersama papi.

Kelar cuci mobil langsung ganti baju. Sebelumnya emang uda dibilang suruh bawa baju ganti. Jayden gua gantiin semua ampe ke diaper-diapernya. Abis itu langsung cuci tangan dan makan bersama. Kali ini lumayan banyak makanannya yang masuk. Biasanya mah paling cuma beberapa sendok doang. Gua emang kalo lagi di luar gini ga mau maksa. Sebisa mungkin gua ga mau marahin anak di tempat umum.

Menunya sop makaroni.

Anak-anak lain makan pake sendok, dia nyomotin wortel pake tangan. Emang makan pake tangan itu paling nikmat sih ya, hahaha.

Suasana di kelas kalo lagi makan bersama. 

Sebenernya Sabtu kemaren juga papinya bisa nemenin sih, cuma karena Jayden batuk jadi kami absen SBI deh. Sebenernya sih batuknya batuk biasa doang, Jaydennya juga tetep ceria, lari-lari sana sini, cuma kami ga enak takut nularin anak-anak lain. Tapi temen gua sempet nyeletuk gini,

"Nanti...tunggu anak lu uda sekolah dan bayarannya 1 juta sekian, pasti lu ga akan peduli apakah batuk pilek anak lu akan nularin apa engga. Asal badan ga demam, dan anaknya kayak biasa, mending sekolahin aja. Daripada ga masuk kan kita yang rugi, uda bayar mahal-mahal"

Iya juga sih. Hahahaha. 

19 September 2016

Neo Soho & Iga Iga

Waktu tanggal merah minggu lalu, kami sekeluarga sempet jalan-jalan ke mall yang baru buka di daerah Jakarta Barat. Ada yang bisa tebak mall apaan? Yup! Neo Soho! Itu pun yang baru buka baru mallnya doang. Nantinya akan ada apartemen dan kantor. Emang pas kami kesana keliatan masih banyak yang belom beres. Gila ya, mall makin banyak aja. Seakan-akan Central Park belom cukup bikin macet tiap weekend, eh ini ditambah lagi sama Neo Soho. Dan anehnya, kami penasaran pengen kesana, hahaha.

Berhubung minggu lalu itu libur, kami memutuskan untuk pergi pagi-pagi, dimana jalanan dan mallnya masih sepi. Kami jalan dari rumah sekitar jam 10an, dan begitu nyampe Neo Soho langsung dapet parkir. Kebayang deh kalo perginya siangan dikit, pasti susah cari parkir. Apalagi kan parkirnya masih gratis, pasti orang-orang lebih milih parkir di Neo Soho ketimbang di Central Park.

Begitu masuk mallnya juga masih sepi. Konsep mallnya sendiri mirip-mirip Central Park. Dan karena baru soft opening, jadi belom banyak yang bisa diliat. Katanya nanti mau ada akuarium besar, cuma belom tau kapan adanya.

#OOTD ke mall. Tumben tudungnya mau dipake lama, biasanya baru dipasang uda dilepas.

Lantainya lebih banyak dari CP.

Tujuan kami kesini sebenernya pengen liat jembatan yang fenomenal itu, hahaha. Dari waktu baru dibangun aja gua uda penasaran sama jembatannya. Dan jembatan inilah yang menghubungkan Neo Soho dengan Central Park. Nama kerennya Eco Skywalk. Dan jembatannya emang keren sih, walaupun tadinya gua pikir akan ada banyak taman-taman, tapi lumayan ada banyak spot yang buat difoto, hahaha. Ini beberapa gambar yang difoto sama suami.


Enaknya pergi pagi tuh gini, jembatannya masih sepi. Karena menghubungkan antara Neo Soho dan Central Park, panjangnya lumayan juga sih, cuma kalo dibawa jalan santai mah ga berasa. Apalagi kalo sambil ngejar-ngejar bocah, hahaha. Jayden puas banget lari-lari di sepanjang jembatan ini. Pokoknya kalo ke Neo Soho, wajib foto-foto di Eco Skywalk, biar kekinian, hahaha.

Karena uda nyampe CP, sekalian aja makan siangnya di CP. Sebenernya di Neo Soho juga uda ada restoran yang buka, cuma keburu pingsan kalo disuruh balik ke Neo Soho buat makan. 

Kali ini pengen cobain yang lain, jadinya kami makan di Iga Iga. Iga Iga ini murni Indonesian food. Dan ini menu-menu yang kami order.

Gado-gado
IDR 27.000
Rasanya biasa aja sih, lebih enakan gado-gado deket rumah gua, hahaha. Ini kayak kebanyakan bumbu kecap, jadi kurang nendang. Tapi porsinya lumayan banyak.

Paket ayam penyet
IDR 38.500
Kalo paket itu uda dapet nasi, emping, lalapan, dan sambel. Ini ayam dan sambelnya lumayan enak.

Paket Iga Bakar Lada Hitam
IDR 74.500
Mahal ya, hahaha. Namanya aja uda Iga Iga, jadi ordernya Iga juga. Sebenernya enak sih, cuma gua berasa saos lada hitamnya kebanyakan kecap, jadinya agak manis. Dagingnya lumayan empuk.

Es Teh Tawar
IDR 9.500
Di Iga Iga ini juga jual juice kedungsari yang aslinya ada di daerah Kebon Jeruk. Juice yang paling terkenal itu Kopyor Durian / Durian Kopyor, tergantung mana yang mau lebih banyak. Jadi kalo Durian Kopyor itu, duriannya yang paling banyak. Begitu juga sebaliknya. Yang kami order itu Durian Kopyor. Bau durennya berasa banget. Kalo mau order kayaknya mendingan buat disharing deh. Si suami pernah order ini buat minum sendiri, yang ada dia langsung mabok duren, hahaha. Gua lupa harganya berapa, sekitar 40rban.

Makan disini sih so far ga terlalu special-special amat, mendingan cobain restoran lain. Mungkin karena itu kali ya pengunjungnya ga terlalu banyak. Kalo Indonesian food mah yang paling the best tuh versi abang-abangnya deh, hahaha.

Kelar makan kami nyebrang lagi ke Neo Soho dan langsung pulang. Soalnya uda jam tidur siangnya Jayden. Lagian makin siang makin rame. Lain kali pengen kesana malem-malem ah, kayaknya kalo malem jembatannya lebih keren.

Iga Iga
Central Park, Lantai Lower Ground
Jl. Letjen S. Parman, Tanjung Duren
Jakarta
Telp 021-29200089

16 September 2016

Bariuma Ramen

Sebelum si suster pulang, gua dan suami sempetin ngedate bareng nonton Warkop DKI dulu. Sebenernya ga bisa dibilang ngedate juga sih, karena nontonnya rame-rame sama temennya si suami, tapi sebelum nonton kami kan dinner dulu, nah...dinnernya cuma berdua doang. Jadi anggap aja ngedate, hahaha. Karena nontonnya di Lippo Mal Puri, jadinya kami cari makan malam disana juga.

Sempet bingung sih mau makan apa. Tapi akhirnya si suami ngajakin makan di Bariuma Ramen. Temen kantornya dia bilang, ramennya tuh babi dan enak banget. Dulu uda mupeng pengen makan disini, tapi rame banget ampe waiting list. Karena bawa Jayden, jadi kami cari tempat lain. Kali ini kan cuma berdua, dan pas dateng ada tempat duduk kosong, jadinya makan disini deh.

Nuansa interiornya didominasi sama warna merah dan hitam, dan kesannya Jepang banget. Di dinding ada lukisan dan tulisan huruf-huruf Jepang.

Penampakan si dinding.

Bahkan sampai sumpit dan sendoknya pun warna merah dan hitam. Merah itu untuk babi, dan hitam untuk ayam.

Menunya emang ga cuma babi doang, ada ayamnya juga, tapi pilihannya ga terlalu banyak.

Buku menunya.

Dan ini ramen-ramen yang kami pesan. Iya, kami cuma order ramen doang, hahaha. Ya kan namanya juga Bariuma Ramen, ya tentu yang diorder uda pasti ramennya dong. Dan lagi kami juga abis itu buru-buru mau nonton, jadi agak males nyobain menu-menu yang lain. Uda mentok di ramen aja.

Ajitama-Uma
IDR 69.000
Tingkat kematangan ramennya bisa dipilih, antara setengah matang, yang berarti agak keras dikit, mateng biasa, dan mateng banget alias lembek. Gua pilih yang mateng normal biasa aja. Kalo ga mateng koq kayaknya aneh, kelembekan juga ga enak. Ramennya sendiri enak banget. Kaldu babinya berasa banget. Porknya juga endang bambang, sayang cuma dikasih satu slice doang, hahaha.

Bariuma
IDR 59.000
Ini orderannya si suami. Dia pilih yang agak lembek, tapi pas dicoba koq sama aja kayak gua punya. Rasanya pun juga sama, bedanya gua punya kasih telor doang. 

Ocha
IDR 12.000

So far sih kami puas makan disini. Harganya sebenernya standard sih, tapi kalo makannya di tanggal tua jadi berasa mahal, hahaha. Porsinya juga pas di perut. Tapi mungkin menu babinya lebih enak ketimbang ayamnya. Temennya si suami pernah order yang ayam, dan menurut dia rasanya kurang enak. Kalo lagi main-main ke Lippo Mall Puri, boleh dicoba-coba. Tapi kalo weekend atau holiday rame banget ampe waiting list.

Bariuma Ramen
Lippo Mall Puri unit L01-98
Jl. Puri Indah Raya Blok U1
Jakarta Barat 11610

13 September 2016

Kode Buat Suami

Minggu ini gua lagi ribet banget karena si suster pulang kampung. Sebenernya dari lebaran kemaren dia uda bilang, mau pulangnya pas lebaran haji aja, sekalian ada sodaranya nikahan juga. Dia pulang dari hari Sabtu malam kemaren sampe hari minggu nanti. Kali ini sih uda pasti balik, soalnya uda beli tiket kereta buat balik kesininya. Kalo dipikir-pikir, mendingan dia pulang pas lebaran. Seengganya kan gua ama si suami libur, ketimbang pulang di bukan hari libur gini, yang ada gua ama suami ribet ngatur jadwalnya. Mana murid-murid gua mau konser pula, jadi ga bisa ijin ngajar, akhirnya si suami yang cuti deh. 

Karena lagi ga ada suster, jadinya kemaren Sabtu kondangan cuma bertiga doang. Karena cuma bertiga, maka gua memutuskan untuk ga pake high heels. Biasanya ada suster dan si suami yang ngejar-ngejar Jayden, jadi gua bisa nyantai pake high heels, kali ini kan ga mungkin si suami yang ngejar sendirian, hahaha. Tapi emang sejak Jayden bisa jalan, gua pake high heels cuma kalo kondangan doang. Kalo ke mall mentok-mentok pake flat shoes atau sendal jepit. Pokoknya yang enak buat dipake lari-lari deh, hahaha.

Belakangan gua lagi naksir banget sama sepatu sneakers. Kalo diliat dari modelnya, sepatu sneakers kan bukan sepatu buat olahraga, tapi emang sepatu buat jalan-jalan. Dulu waktu kuliah gua pernah punya sneakers, dan enak banget kalo dipake nongkrong di mall. Sekarang walaupun uda jadi ibu-ibu, tapi tetep harus tampil kece dong, jadi ga ada salahnya kalo punya sepatu sneakers lagi. Kebetulan pas lagi browsing-browsing, di Zalora Indonesia gua ngeliat ada sepatu sneakers yang modelnya oke punya. Kayaknya enak nih dipake buat lari-lari di mall, hahaha. Mudah-mudahan si suami baca tulisan ini dan mau beliin satu pasang buat istrinya, hahaha. 

Ini #OOTD gua kalo ke mall. Cuma pake flat shoes biasa. 

Tadi gua lagi ngubek-ngubek foto gua yang lama, ternyata dulu gua modis juga ya, hahaha. Dulu kan belom ada instagram dan belom ngetop hashtag OOTD, jadi cuma asal foto jepret buat upload ke facebook doang. Daripada cuma kesimpen di facebook, mendingan sekalian gua masukin sini beberapa yang lumayan. Dan ini dia foto-foto #OOTD gua di jaman sebelum nikah. Body masih lumayan ya. Sekarang? Lu manyun! Hahahaha.

Roknya itu beli di Cotton On Singapore.

Dulu kondangan wajib pake high heels. 

Dulu masih suka pake kalung yang panjang-panjang, sekarang mah boro-boro, kalung pendek aja ditarikin melulu.

Tas kayak gitu dipake kalo gua jalan berdua ama si suami doang. Kalo bertiga tanpa suster, andalannya tas ransel, hahaha.

09 September 2016

Warkop DKI Reborn : Jangkrik Boss!



 
Cast :

Abimana Aryasatya : Dono
Vino G Bastian : Kasino
Tora Sudiro : Indro

Sinopsis :

Dono, Kasino, dan Indro kembali beraksi di tengah hiruk pikuknya kota DKI Jakarta. Mereka sekali lagi berperan sebagai personel sebuah Lembaga Swasta yang bernama CHIPS (Cara Hebat Ikut-ikutan Penanggulangan Sosial). Walaupun di dalam diri mereka dipenuhi semangat yang menggelora dalam menjalankan tugas-tugasnya melayani masyarakat, namun kekacauan dan huru-hara selalu mereka timbulkan akibat aksi mereka yang konyol dan selalu mengocok perut. Hal ini tentu saja membuat mereka menjadi bulan-bulanan banyak pihak, termasuk Boss mereka. Sampai akhirnya sang Boss menghadirkan Sophie, seorang personel professional CHIPS yang sangat cantik kiriman dari Perancis untuk membantu tugas baru DKI dalam menangkap para pelaku Begal.

Sinopsis diambil dari cineplex

Review : 

Gua uda penasaran pengen nonton ini sejak trailernya muncul. Gua penasaran, seberapa bagus sih film ini bisa mengungguli Warkop DKI yang terdahulu? Apalagi pas gua liat-liat, Abimana itu jadi mirip banget sama Dono. Jujur sih, gua masih lebih suka Warkop DKI versi jadulnya, tapi si "reborn" ini tetep asik buat ditonton. Walaupun jokes-jokesnya banyak nyomot-nyomot dari versi jadulnya, tapi tetep bisa bikin ketawa.

Untuk cerita sih emang agak absurd, seperti layaknya Warkop DKI yang jadul pun juga ceritanya absurd-absurd semua. Jadi ga perlu lah dipusingin kalo soal cerita. Kalo untuk akting, gua angkat jempol bener sama Abimana. Aktingnya oke banget sebagai seorang Dono. Dan muka lempengnya itu bikin ngakak abis, hahaha. Vino G Bastian yang lama-lama jadi mirip Kasino juga aktingnya lumayan oke. Cuma sayang logat Kasinonya itu terkesan dibuat-buat supaya jadi mirip sama Kasino. Tek tok mereka berdua juga oke. Sayangnya Tora Sudiro ga bisa mengimbangi mereka. Padahal dari mereka bertiga kan si Tora ya yang pernah main di sketsa komedi.

Bukan film Warkop DKI namanya kalo ga ada cewe-cewe seksi. Di versi rebornnya ini tentu aja masih ada cewe-cewe seksi berbaju rendah dengan belahan dada kemana-mana, cuma ga ada adegan di pantai aja, hahaha. Malah yang agak mengganggu tuh kemunculannya Indro. Sebenernya buat sebagian orang mungkin malah keliatan oke, tapi buat gua jatohnya malah ganggu.

Yang bikin gua sebel tuh endingnya. Gua ga ngeh kalo film ini part 1, yang mana berarti akan muncul part 2 nya. Tapi motongnya itu ga enak banget loh. Lagi seru-serunya nonton, tau-tau bersambung, uda kayak sinetron aja. Tapi nontonnya emang ga berasa sih, tau-tau uda abis aja.

Nonton film ini berasa banget nostalgianya. Ada scoringnya pink panther, lagu "cewe baju merah jangan sampe lolos", ditambah baju-bajunya Vino G Bastian yang vintage makin tambah nostalgia. Dan karena gua masih penasaran sama kelanjutannya, uda dipastikan gua akan nonton part 2 nya, hahaha.

06 September 2016

Belajar Kotor

Jayden itu tipe anak yang bersihan. Gua ga ngerti juga kenapa, tapi kayaknya gara-gara si suster juga orangnya bersihan, makanya Jayden juga jadi bersihan. Dia itu ga bisa kena kotor sedikit. Kalo misalnya di tangan dia ada kotoran makanan atau apapun itu, dia pasti bakal minta tissue. Begitu juga dengan kaki, kalo dia turun dari bangku atau kasur dan lantainya basah, pasti langsung minta gendong. Kayaknya kalo dia full diurus sama gua, mungkin akan lebih jorok, hahaha. Iya, gua bukan tipe emak-emak yang bersihan. Kadang gua mikir, gimana kalo nanti dia sekolah ya, kan ga mungkin di sekolah bersihan melulu, sekali-kali kan perlu kotor-kotoran juga.

Beberapa hari yang lalu, si suster laporan kalo Jayden rebutan play-doh sama tetangga. Gua tiba-tiba keingetan kalo taon lalu Jayden dapet hadiah play-doh dari koko Raka. Cuma karena dulu masih apa-apa dimasukin mulut, makanya play-dohnya gua simpen dulu. Akhirnya besokannya gua keluarin, dan tau reaksi pertamanya apa pas gua suruh megang? Dia langsung bilang "hiiii...tissue" Anaknya geli banget disuruh megang, hahaha. Akhirnya si suami suruh coba bentuk yang dia suka kayak ikan. Akhirnya gua keluarin cetakan nasi ikan, dan gua cetakin play-dohnya bentuk ikan. Ternyata trik suami tepat, anaknya mulai tertarik, dan lama-lama mau megang.

Serius main play-doh.

Besokannya gua kasih main pasir di teras rumah sambil berjemur. Kebetulan emang anaknya lagi batuk juga kan, jadi sekalian dijemur. Pasirnya bukan kinetic sand koq, tapi pasir Ancol yang gua bawa pulang, hahaha. Niat banget ya. Abis Ancol jauh dari rumah gua, jadi ga bisa sering-sering kesana main pasir kan. Kadang pengen sih sekali-kali coba nyetir sendiri pagi-pagi dari rumah, cuma takut macet, yang ada anaknya malah ribut.

Tetep megang pasirnya pake sendok.

Besokannya gua kasih pasir lagi, tapi kali ini gua suruh megang pasir pake tangannya sendiri, tanpa sendok. Awalnya ya kayak biasa, ga mau, tapi gua ikut contohin sambil dimasuk-masukin ke traktornya dia, dan lama-lama anaknya may ngikutin. Tapi begitu kelar kan kakinya nginjek pasir, langsung minta dibersihin, hahaha. 

Akhirnya mau megang pasir pake tangan.

Abis ini kayaknya gua harus sering-sering ajak dia main yang agak kotor-kotor sedikit deh. Kan ga baik juga ya bersihan melulu, hahaha.

01 September 2016

Mujigae

Kemaren malem akhirnya gua dan suami pergi berdua lagi. Kayaknya terakhir kami pergi berdua itu waktu libur lebaran kemaren deh. Makanya begitu Horas Amang kelar, gua langsung ajakin dia buat dinner berdua. Dinnernya juga ga jauh-jauh, cuma ke Citraland doang, hahaha. Kebetulan di Citraland ada restoran Korea yang baru buka. Sebenernya bukanya uda lama sih, cuma kami baru cobain kemaren. Sepupu gua bilang rasanya enak dan harganya ga terlalu mahal. Namanya Mujigae. Gua pernah denger sih namanya, cuma ga tau dia buka cabang dimana aja.


 Begitu masuk, suasananya emang Korea banget. Tempatnya lumayan gede, dan ada area outdoornya buat para perokok. Ada banyak ilustrasi-ilustrasi makanan Korea di dinding. Tontonannya juga Korea semua, malah mereka muterin serial Descendants Of The Sun, hahaha. Dan lagu-lagunya juga uda pasti lagu Korea semua. Kita bisa request lagu loh.

Ilustrasi makanan Korea, disertai tontonan dari channel Arirang.

Keliatan ga penampakan Song Hye Kyo di TV belakang sono? Hahaha.

Sistem pemesanannya itu via tablet. Jadi di setiap meja itu ada tablet yang isinya seperti ini...


Petunjuk pemesanannya juga ada.

Tapi tetep ada buku menunya, lengkap dengan foto dan harganya.

Dan ini makanan-makanan yang kami order.

Classic Topokki
IDR 31.819
Pertama kali nyicip sih enak, cuma lama-lama berasa kemanisan. Mana porsinya lumayan banyak juga lagi.

Classic Spicy Ramyun + Spicy Chicken
IDR 40.000
Ini pesenannya si suami. Tau yang merah-merah itu apaan? Cabe! Dan dia masukin semua cabenya ke panci, hahaha. Begitu dateng, gua langsung keingetan drama-drama Korea yang makan mie langsung dari pancinya. Mienya sendiri enak! Walaupun mirip-mirip indomie, tapi kuahnya gurih banget. Ayamnya juga enak dan empuk.

Paket Bulgogi 2
IDR 42.728
Ini menu yang gua order, isinya bulgogi, toek oden, japche, dan kimchi. Btw, kayaknya semua menu pasti ada kimchinya deh, dan kimchinya enak banget, sayurannya seger. Dan ini semuanya enak. Bulgoginya manis tapi enak. Japche dan toek odennya agak berminyak sih, tapi enaaaakkk. 

Korean Cold Tea
IDR 8.182
Ice Sweet Jasmine Greentea
IDR 7.273
Gua suka sama Korean Teanya, rasanya unik banget. Beda sama ocha.

Sebenernya kami ada foto pake fitur yang ada di tablet, trus minta disent via email juga, tapi entah kenapa ampe sekarang belom masuk2, hahaha. Overall sih kami puas banget makan disini. Bener kata sepupu gua, rasanya lumayan enak, makanannya juga datengnya ga terlalu lama, harganya juga lumayan, ga mahal-mahal amat. Kapan-kapan pengen balik lagi buat cobain bibimbapnya ah.

Mujigae Resto
Mall Ciputra, lantai UG,
Jl. S. Parman, Grogol, Jakarta Barat 
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...