27 July 2015

De' Leuit

Masih melanjutkan cerita tanpa si suster waktu libur lebaran kemaren. Tiap libur lebaran, gua dan keluarga kayak punya ritual buat pergi ke Bogor makan soto mie di Surya Kencana, hahaha. Taon ini pun kami masih melakukan ritual yang sama, cuma ada sedikit perubahan rencana. Tadinya nyokap ngajakin pergi pas lebaran hari kedua, tapi gua ada latian band dan si suami malemnya harus siaran, jadi direschedule ke hari Senin.

Pas hari Minggu, kami dapet kabar kalau salah satu sodara kami di Bandung lagi ada di Jakarta. Namanya sodara ya, kan ga enak kalo ga ketemu. Apalagi mereka pengen ngeliat Jayden. Setelah rembukan sana sini, akhirnya kami sepakat buat nyamperin mereka di hotel tempat mereka nginep pas hari Senin pagi sebelum ke Bogor.

Hari Seninnya, sebelum berangkat, tentu aja gua beresin si bos kecil dulu, sekalian nyiapin makan siang sama buah buat dibawa. Kira-kira jam 8 lewat kami pun berangkat ke hotel. Begitu nyampe, kami langsung ketemuan. Jayden ya kayak biasa, mau ketemu orang baru pun tetep ga nangis. Apalagi gua uda sounding kalo ini sodara dia juga. 

Bos kecil lagi santai-santai dulu.

Mejeng dulu sama mami.

Kelar ngobrol-ngobrol, kami langsung jalan ke Bogor. Perjalanan dari Jakarta ampe tol sih lancar. Sempet tersendat sebentar pas mau masuk gerbang tol, tapi abis itu lancar lagi. Tapi lancarnya ga lama, soalnya abis itu langsung macet. Kita salah juga sih, kalo dulu kan pagi-pagi uda berangkat, kali ini siang baru jalan, ya wajar kalo kena macet. Dan ternyata macetnya gara-gara ngantri mau keluar tol. Pas uda keluar lancar lagi jalannya.

Kami kena macet hampir 2 jam. Untungnya selama 2 jam itu Jayden bobo dengan pulesnya. Begitu nyampe Bogor, kami langsung makan siang di salah satu restoran rekomendasi nyokap. Rencana makan soto mie di Surya Kencana bubar sudah. Kami mungkin bisa kuat macet-macetan lagi demi soto mie, tapi Jayden kan ga mungkin disuruh nunggu, hahaha. Mau kasih makan di mobil juga ribet. Akhirnya cari restoran deh. Nyokap rekomen De'Leuit.

Begitu nyampe, yang waiting list uda segambreng. Tapi entah kenapa kami langsung dikasih masuk. Mungkin karena kami cuma berempat plus satu bayi kali ya. Yang lain kebanyakan rombongan gitu. Restorannya gede dan banyak didominasi warna coklat. Pelayan-pelayannya tergolong cepet. Begitu ada yang uda selesai makan, langsung diberesin dan bisa diisi customer berikutnya. Menurut nyokap, dulu servicenya lama banget dan dia complain. Mungkin pihak restoran terbukan terhadap complain dan memperbaiki diri ya.

Sama seperti sebelumnya, waktu acara milih-milih menu, gua sibuk nyuapin si bos kecil. Waktu awal-awal sempet geleng-geleng kepala sih anaknya, mungkin karena baru bangun tidur kali ya. Tapi lama-lama mulai hap hap hap dan habis. Mami seneng deh. Dan selama kami makan, Jayden juga anteng di baby chair. Dia sibuk mainan sendiri, hahaha. Kami pun makan dengan tenang.

Dan berikut ini menu makanan yang kami order. Berhubung bonnya entah ada dimana, jadi lagi-lagi direview berdasarkan foto ya, hehehe.

Gua agak-agak lupa ini cumi diapain, tapi yang gua inget ini enak.

Cumi Garing Saos Singapore. Karena si suami pecinta cumi, jadi kami order dua, soalnya nyokap bilang kalo porsinya ga banyak. Dan ini asli enak banget! Cuminya bener garing dan saosnya endang bambang sekali. Menurut pelayannya, menu ini termasuk best sellernya mereka.

Rujak Penganten. Ini juga enak. Sayurannya berasa seger banget pas dimakan.

Karedok. Sayang karedoknya kurang begitu enak. Sayurannya ga seseger rujak penganten.

Gurame Saos Special De' Leuit. Ini menu yang paling juara. Ikannya enak banget. Potongan ikannya gede dan garing. Saosnya juga enak banget. Si ikan ini juga termasuk best sellernya mereka.

Lemon Squash. Ini minuman yang diorder nyokap. Rasanya enak, asem-asem seger.

Es Kelapa Glodok. Ini minumannya si suami. Rasanya juga enak, cuma agak kemanisan.

Es Kelapa Pala. Ini minuman gua. Gua pilih karena campurannya kayak unik, ada kelapa dan pala. Dan ternyata ini enak banget loh. Seger banget minumnya.

Es Teh. Ini minumannya bokap. Seperti biasa, dia agak kurang suka mencoba sesuatu yang baru.

Yang ini mah girang jalan-jalan mulu, hahaha.

Makanannya juga tergolong cepet datengnya. Ga lama setelah kami order, tau-tau makanan pada berdatangan. Jadi pas masih nyuapin Jayden, makanannya uda pada nongol di depan mata semua. Overall kami puas banget makan disini. Buat anak-anak juga ada playgroundnya. Sayang kami ga order nasi jambalnya. Soalnya taglinenya kan sensasi nasi jambal, jadi kayaknya patut buat dicoba. Next time cobain deh.

Kelar makan, kami langsung jalan ke rumah sodaranya si suami, mumpung uda ada di Bogor. Tadinya pas mampir itu mau kasih makan buah ke Jayden, cuma Jaydennya uda rewel ngantuk. Sebelumnya mau nyuapin di mobil, tapi susah banget, jadi Jayden hari itu ga makan buah deh. Tapi biarpun uda ngantuk, Jayden ga tidur-tidur. Uda dinenenin berkali-kali tetep aja ga tidur. Malah tidurnya begitu uda mau nyampe rumah *tepok jidat* 

Kami nyampe jam 5 sore. Jayden langsung digeletakin di kasur, dan jam 6 bangun langsung dikasih makan. Cuma entah kenapa mulai GTM lagi. Feeling gua karena dia masih ngantuk plus kecapean juga gara-gara hampir seharian di mobil mulu, makanya ga gitu nafsu makan. Akhirnya badannya dilap-lap trus dinenenin dan tidur deh. Ga lama kemudian mami papinya nyusul ikut tidur. Tepar banget, hahaha.

De' Leuit
Jl. Pakuan (Ciheuleut) No. 3, Bogor
Telp (0251) 839 0011

24 July 2015

Siauw A Tjiap

Life without nanny masih terus bersambung, setidaknya sampe besok. Kabar terakhir, suster gua uda on the way menuju Jakarta. Semoga besok dia segera nyampe deh, soalnya besok gua uda masuk kerja. Kalo kelamaan di rumah bisa-bisa gua kena sindrom ibu-bekerja-yang-galau-pengen-jadi-ibu-rumah-tangga, hahaha. Mari kita lanjutkan cerita mami papi bersama Jayden.

Hari Minggu, kami bangun seperti biasa. Si suami beres-beres rumah, sementara gua dan nyokap beres-beres urusan dapur. Pagi ini Jayden makannya pinter. Uda ga GTM lagi. Kelar semua urusan, kami langsung capcus ke gereja. Tadinya rencana awal kita tuh abis bubar gereja langsung pulang. Soalnya gua ribet bawa-bawa makanan buat Jayden. Biasa kalo ada suster kan Jayden makannya sambil digendong. Gua sih males ngasih makan sambil gendong, berat euy. Tempat makan deket gereja juga modelnya warung pinggir jalan gitu, uda pasti ga punya baby chair, hahaha. 

Tapi rencananya berubah. Jadi dari gereja langsung ke rumah sakit buat nengokin anak temennya nyokap yang abis melahirkan. Si anak ini dulu penerima angpao waktu gua married, jadi kan ga mungkin ga ikut nengokin. Mau ga mau akhirnya bawa makanan deh. Gua uda ngebayangin nanti Jayden kudu dipangku bapaknya sambil gua nyuapin. Jadi urusan makan harusnya uda beres ya.

Begitu nyampe gereja, gua nemenin Jayden sekolah minggu. Selama sekolah minggu anaknya anteng-anteng aja, padahal belom tidur sama sekali. Biasa kan abis mandi pagi langsung tidur. Mungkin karena dia excited ketemu temen-temennya ya. Apalagi dia lagi demen-demennya tepuk tangan, jadi kalo gurunya tepuk tangan, dia bisa ngikutin, hahaha. Cuma menjelang bubar anaknya ribut minta nenen, akhirnya gua nenenin dan ga lama kemudian dia terlelap, hahaha.

Karena dia bobo, akhirnya rencana buat kasih makan di gereja batal. Jadi nanti cari restoran buat makan siang, sekalian aja kasih makan Jayden disana. Eh, pas mau pergi ninggalin gereja dia malah bangun. Uda kadung mau berangkat, udahlah makannya nanti aja, hahaha. 

Dari gereja, kami langsung ke rumah sakit ibu dan anak di Sunter, baru abis itu cari makan siang. Niatnya mau makan bakmi di Sunter, tapi tutup. Dalam keadaan bingung mau makan apa, kami ngeliat ada Siauw A Tjiap. Ya udalah makan disana. Akhirnya, gua bisa kasih makan Jayden dengan tenang, hahaha. Jadi ketika semua orang sibuk pilih menu, gua sibuk nyiapin makanan buat bos kecil.

Makannya gimana? Abis, ludes tak bersisa! Gua seneng banget. Dan begitu kelar nyuapin Jayden, makanan pas dateng, dan gua pun bisa langsung makan. Jayden yang biasanya suka bosenan duduk di baby chair, kali ini anteng banget. Pengertian banget sih kamu nak. Lalu kami makan apa? Ini makanan yang kami order. Berhubung bonnya entah kemana, jadi review berdasarkan foto aja ya, hehehe.

Rasanya lumayan enak, tapi ga ampe enak banget.

Tahunya agak kurang enak ya menurut gua. Daging cincangnya sih enak, cuma tahunya kurang. Kayak kurang bumbu, jadi agak tawar gitu.

Kodoknya enak banget! Garing, renyah, gurih, dan manisnya pas. 

Ayam rebusnya juga enak. Sebenernya ayamnya sendiri biasa aja sih, cuma yang enak tuh bawang putih goreng yang coklat-coklat itu. Saking enaknya, gua dan suami ampe ngemilin ampe tetes terakhir, hahaha.

Ampe si bos kecil aja mupeng ngeliat ayamnya, hahaha.

Btw, entah kenapa si Siauw A Tjiap ini cuma punya baby chair warna pink. Bukannya anti dengan warna pink, gua justru pecinta warna pink, cuma kayaknya aneh aja cowo duduk di kursi pink, hahaha.

Tadinya mami ga mau posting foto ini, cuma muka kamu lucu nak. Biarlah cuma kami yang tau kamu lagi ngapain, hahaha.

Overall sih kita puas makan di Siauw A Tjiap. Servicenya juga oke. Minta baby chair langsung diambilin. Barang-barang yang dilempar Jayden juga diambilin ama pelayannya, dan dilempar lagi ama Jayden, hahaha. Siauw A Tjiap ini juga buka di deket rumah gua, cuma menurut gua masih lebih enakan yang di Sunter ini.

Kelar makan langsung pulang. Jayden langsung bobo, mandi sore, dan makan. Makan malemnya juga lahap. Hari Minggu ini berlangsung dengan damai sejahtera.

Siauw A Tjiap
Ruko Taman Nyiur Blok M no 12
Jl. Danau Sunter Utara, Sunter
Telp 021 65307137

18 July 2015

Life Without Nanny

Hallo semua! Sebelum nulis, ijinkan saya dan keluarga ngucapin....

Selamat Hari Raya Idul Fitri!
Mohon maaf ya kalau ada salah-salah kata dalam menulis.

Lebaran kali ini merupakan lebaran pertama dimana gua sebagai emak-emak ditinggal mudik sama asisten rumah tangga alias si suster. Dia uda mudik dari hari Selasa. Tadinya mau hari Rabu karena Selasa kan gua masih kerja, tapi tiket kereta api abis semua, jadinya si suster pulang naik bis deh. Karena si suster mudik, jadinya hari Selasa gua uda ga kerja. 

Tentu ditinggal mudik si suster punya cerita tersendiri. Gua jadi bisa seharian ngurusin Jayden, yang mana capenya puol, hahaha. Sungguh gua angkat jempol buat para ibu rumah tangga. Hebat kalian semua. Gua baru ditinggal mudik 5 hari aja uda ngos-ngosan, mudah-mudahan sih diimbangin dengan penurunan berat badan, hahaha.

Tapi untungnya, si bos kecil ini gampang banget diurus. Dia ga rewel sama sekali. Cuma sempet GTM aja beberapa hari. Entah apa karena biasa disuapin sama suster atau karena mau numbuh gigi. Tapi kemaren ampe hari ini makannya mulai lahap dan habis.

Sebelum gua lupa, mari kita abadikan beberapa moment tanpa si suster.

Selasa, 14 Juli 2015.

Hari ini si suami nganterin si suster ke terminal bis. Mereka berangkat sekitar jam 5 pagi. Jayden tumben-tumbennya bangun jam segitu. Mungkin uda feeling kali ya mau ditinggal mudik ama si suster. Untungnya begitu mereka berangkat, Jayden bisa tidur lagi. 

Pas Jayden bangun, seperti biasa, gua mulai nyiapin makanannya dia. Karena jadwalnya Jayden makan emang sekitar jam 7. Sebenernya biasa dia ditaro di crib sambil mainan sendiri kalo si suster atau gua mau ngerjain apa-apa, tapi pagi itu bokap gua nawarin buat jagain Jayden. Ya uda gua kasih deh ke bokap. 

Pada tau kan, Jayden lagi demen-demennya merambat. Gerakannya itu tergolong cepet, ampe kita yang jagain harus lebih cepet dari dia. Ketika gua lagi di dapur, si suami lagi nyapu, dan nyokap lagi di kamar mandi, tiba-tiba kami denger suara....DUG! yang diikutin dengan tangisan Jayden yang cetar membahana. Langsung gua buru-buru lari ke kamar bokap dan menemukan Jayden uda di lantai. Iya, dia jatoh dari kasur. Gua langsung gendongin dia sambil usap-usap kepalanya. Gua denger Jayden nangis bawaannya uda mau nangis juga, tapi ga lucu kan kalo anaknya nangis emaknya ikut nangis, hahaha. Gua yakin pasti sakit banget. Soalnya Jayden bukan tipe bayi yang suka nangis kalo ga sakit banget. 

Ga berapa lama nangisnya mulai reda, anaknya uda kembali ceria lagi. Hari ini kami lewati dengan perasaan "semoga ga ada apa-apa" dan mudah-mudahan ga kenapa-napa deh. Tapi anaknya ga kapok, tetep aja merambat ampe ke pinggir kasur *tepok jidat* Gua sih ga mau nyalahin siapa-siapa, buat pelajaran aja biar ke depannya lebih hati-hati lagi.

Hari ini juga Jayden mulai GTM, mulai dari makan pagi, siang, ampe sore. Padahal biasanya dia makan lahap. Ini dari pertama kali nyuap uda geleng-geleng kepala. Gua pikir apa karena masih shock gara-gara jatoh. Jadi hari ini dia makan ga banyak, cuma mengandalkan asupan dari ASI doang. 

Bos kecil kesayangan mami papi.

Rabu, 15 Juli 2015.

Hari ini dilewati dengan aman, damai, dan tentram. Jayden masih GTM sih, tapi makanan yang masuk masih lebih banyak ketimbang kemaren. Si suami juga hari ini masih masuk kerja, tapi cuma setengah hari.

Kamis, 16 Juli 2015.

Sebenernya hari ini merupakan hari special. Hari ini merupakan anniversary kami yang ketujuh. Tapi ya anniversary ini sekarang uda cukup diingat aja, uda ga harus dirayakan lagi, hahaha.

Hari ini Jayden masih juga GTM. Tapi ya sama kayak kemaren, makanan yang masuk ya masih segitu-gitu aja. Gua mikir lagi, mungkin Jayden GTM karena mau numbuh gigi kali ya. Soalnya gigi atasnya uda mau numbuh lagi dua biji. Daripada mikir yang jelek-jelek trus gua jadi stress, mending mikir gitu aja deh, hahaha.

Abis makan siang, bokap ngajakin ke AEON Mall yang tersohor itu. Karena penasaran, gua dan suami ngikut-ngikut aja. Ternyata kesana menjelang lebaran gini merupakan keputusan yang salah. Dari mulai masuk parkir aja ramenya uda setengah mati. Trus mau cari tempat duduk di foodcourt juga susah banget. Ga tahan gua sama ramenya. Uda cukup sekali deh kesana, mending kita ke mall lain aja.

Si bos kecil mah tetep ceria walaupun mall rame juga. Emang nih anak demen banget jalan-jalan. Diajak jalan ke warung pinggir jalan aja uda girang, hahaha.

Tempura Rice Bowl
71.000 IDR
Dari semua tempat makan di foodcourt, cuma ini yang ga gitu ngantri panjang. Tapi ternyata....nunggunya lama bener. Tapi rasanya enak sih. Tempuranya garing-garing gurih, nasinya juga enak. 

Street Nachos
45.000 IDR
Ini orderannya si suami. Dia juga sama kayak gua, nunggunya lama banget, tapi rasa makanannya enak. Di dalemnya tuh kayak ada sup kacang merah. Enak banget euy. Cuma kami makan agak buru-buru karena Jayden uda crancky.

Selesai makan, kami langsung pulang. Mending gua balik lagi kesana kalo uda agak sepian deh. 

Jumat, 17 Juli 2015.

Lebaran tentu ga afdol kalo ga makan ketupat. Hampir tiap lebaran, kami selalu dapet kiriman ketupat dari tukang koran. Mungkin karena kami pelanggan setia korannya kali ya.

Nom nom nom...

Siangnya, gua nekad bikin martabak, hahaha. Tadinya makanan ini ga pernah ada di list, tapi karena kanan kiri pada berbondong-bondong bikin martabak, gua ga mau ketinggalan dong *kompetitif* Resepnya nyomot dari Epi punya, hihihi. Untung ada si suami yang dengan sukarela nidurin Jayden, jadi gua bisa dengan santai bikin martabak di dapur, hahaha.

Kunci dari martabak lezat tuh di olesan mentega yang banyak. Semakin banyak, semakin enak, dan semakin gendut, hahaha.

Hari ini terjadi keajaiban. Pas makan sore, Jayden makan dengan lahap dan habis! Sempet ada adegan geleng-geleng sih, tapi bisa dialihkan dengan kasih mainan. Omanya senang, mami papinya pun damai sejahtera, hahaha. 

Cuma sisa ayamnya dikit. Mami males bejek-bejeknya, hahaha. Abaikan rambut gua yang berantakan.

Sebenernya gua ga terlalu kuatir banget sama masalah GTMnya Jayden, selama masih ada asupan yang masuk. Karena menurut si dokter, anak di bawah 1 tahun itu asupannya 30% makanan dan 70% ASI. Jayden masih mau nenen, berarti kan masih aman. Tapi omanya lain, dia mau Jayden makan banyak supaya gemuk. Gemuk, bukan sehat, hahaha. Untungnya GTM ini ga berlangsung lama. 

Sabtu, 18 Juli 2015.

Hari ini uda ga GTM sama sekali. Makannya lahap dan habis. Oma senang, papi bahagia, mami pun damai sejahtera, hahaha.

Abis makan siang, gua ke gereja buat latian band. Karena ga ada suster ya mau ga mau Jayden diajak. Si bos kecil anteng banget selama gua latian. Malah bisa tidur sama papinya, sama sekali ga keganggu sama suara band yang gedumbrangan, hahaha. Apa gua setel musik rock aja ya buat lagu pengantar tidurnya, hahaha.

Pria-pria kesayangan.

Yeay! 5 hari berlalu sudah. Cape memang, tapi ternyata seneng banget bisa 24 jam bareng anak. Apalagi ada bapaknya ikut bantu ngurusin, hahaha. Masih ada 5 hari lagi. Semoga 5 hari ke depan bisa kami lalui dengan damai dan emaknya masih waras, hahaha.

13 July 2015

Jayden 9 Month

Berat : 8,1 kg
Panjang : 72 cm

Bulan ini gua ga terlalu banyak foto, jadi postingan kali ini agak minim foto. Tapi videonya lumayanlah, hahaha.

Bulan ini dia kena pilek perdananya. Pileknya lumayan lama. Tadinya mau gua biarinin aja, soalnya gua pernah baca kalo batuk pilek itu dibiarinin aja, ntar juga sembuh sendiri. Tapi uda seminggu koq ga sembuh-sembuh. Yang namanya ibu, mana tega sih ngeliat anak sakit gitu. Apalagi hidungnya meler mulu. Tiap tidur, hidungnya bunyi srot-srot gitu. Puncaknya pas suster sms kalo Jayden demam ampe 37,4, gua langsung buru-buru pulang. Memang kalo anak demam katanya kan jangan panik, tapi ya ga mungkin juga gua tenang-tenang aja, hahaha.

Akhirnya hari itu juga kami bawa Jayden ke dokter. Sayangnya dokternya Jayden yang biasa lagi cuti. Minusnya si dokter S ini nih, sering banget keluar negeri, hahaha. Akhirnya kami bawa ke dokter B. Sama si dokter B ini dikasih obat pilek, obat batuk, dan antibiotik. Gua agak-agak gimana gitu pas denger ada antibiotik. Cuma pilek doang koq dikasih antibiotik. Tapi si suami bilang minumin aja, biar sembuh tuntas. Akhirnya diminumin deh semua obatnya, tapi ga sembuh-sembuh juga. Sempet sembuh sih beberapa hari, tapi abis itu pilek lagi.

Pas mendekati jadwal dia suntik, gua BBM dulu dokternya, nanya kalo anaknya lagi pilek boleh ga vaksin. Dokternya bilang, asal ga pake demam sih boleh-boleh aja. Ya uda akhirnya kami bawa Jayden ke tempat biasa dia vaksin. Sama si dokter S diresepin obat pilek, yang mana ternyata sama dengan obat yang dikasih dokter B, cuma tanpa antibiotik dan tanpa obat batuk. Cuma obat pilek tok. Karena anaknya belom sembuh, ya udah dikasih lagi. Anehnya, cuma dalam waktu beberapa hari doang, langsung sembuh. Ampe sekarang masih sehat-sehat, dan semoga ga sakit-sakit lagi. Kayaknya emang ini anak cocoknya sama si dokter S deh. Padahal pas mau pulang dari suntik, Jayden jutek banget ama si dokter. Kayaknya kesel abis disuntik, hahaha.

Bulan ini dia uda mulai ngesot. Sebagai ibu baru dan ibu parno, kadang-kadang gua bingung ngeliat temen-temen seumuran Jayden di sekolah minggu uda pada bisa merangkak, tapi koq Jayden belom. Uda diajarin ama si suster, kadang gua malah ampe contohin segala, tapi tetep ga bisa. Cuma emang kudu sabar kali ya, lama-lama bisa sih.....bisa ngesot, hahaha. Dulu ngesotnya mundur, belakangan uda mulai bisa maju. Kata beberapa temen, anak-anaknya ada yang ampe umur 10 bulan baru bener-bener bisa merangkak. 


Merambat buat ngejar HP.

Kalo diberdiriin, kakinya uda ga letoy-letoy lagi, cuma belom bisa duduk sendiri. Kalo ditaro di box, uda mulai bisa megang pinggir box dan berlutut sambil nongolin kepalanya, hahaha. Sekarang uda kudu diawasin dengan ketat nih. 

Kalo ditaro di box pasti ga lama posisinya uda begini.

Uda bisa tepuk tangan, hahaha. Dari beberapa waktu yang lalu si suster ngajarin tepuk tangan tapi ga bisa-bisa. Tangan kanan kirinya suka ga ketemu. Eh, beberapa hari menjelang umurnya yang ke 9 bulan, tiba-tiba dia bisa tepuk tangan. Tangannya ketemu dan bunyi. Sekarang dia lagi demen-demennya tepuk tangan. Kalo lagi ga ada apa-apa, bisa tiba-tiba tepuk tangan sendiri, hahaha.

Trus sejak ada gigi, dia sering banget nyengir sambil nunjukkin giginya. Jadi kalo ditanya, "gigi mana gigi" dia bakal langsung nyengir. Nyengirnya mirip kayak kalo lagi mata genit gitu, hahaha. 


Liat bagian akhir video. Tipe anak aktif, kakinya suka gedebak gedebuk, hahaha.

Gigi aku uda dua loh, dan akan numbuh lagi yang diatas. 

Bulan ini, makanannya uda ga disaring lagi, jadi makannya uda bubur halus. Kadang sih masih suka oek, tapi itu paling kalo ketemu makanan yang kegedean. Biskuit juga bisa abis satu biji gede gitu. Makan buahnya kadang masih agak susah sih, tapi uda ga sesusah dulu. Tidurnya juga uda teratur. Pokoknya abis mandi pagi dan abis makan siang mesti tidur, lalu jam 7 malam juga tidur lagi. Cuma repotnya kalo pergi-pergi, berantakan semua jam tidurnya, hahaha. Tapi ya udahlah, yang penting di rumah teratur. Ini bikin kita jadi gampang kalo mau ngapa-ngapain. Nyusu di malam hari sih masih, tapi abis tidur lagi ampe pagi. Cuma kalo di tengah-tengah tidur itu dia kebangun, nah nidurinnya lagi susah, hahaha.

Makin kesini, anaknya makin ga bisa diem, makin banyak gayanya, dan makin ganteng, hahaha. Yang terakhir ini orang-orang loh yang bilang. Buat kami orangtuanya, Jayden mah selalu ganteng, hahaha.
 

Uda bisa ajeb-ajeb, hahaha.


 Happy 9 months Jayden sayang. Sehat-sehat terus dan selalu ceria ya. We love you so much.

07 July 2015

The Imitation Game



Cast :

Benedict Cumberbatch : Alan Turing
Keira Knightley : Joan Clarke
Matthew Goode : Hugh Alexander
Mark Strong : Stewart Menzies
Allen Leech : John Cairncross

Sinopsis :

Film ini mengisahkan mengenai pekerjaan melawan waktu yang dilakukan oleh Turing dan tim pemecah kode Britania Raya di Government Code and Cypher School, Bletchley Park, di masa-masa terkelam Perang Dunia II. Kelompok yang terdiri dari berbagai pakar, matematikawan, linguis, juara catur, dan pegawai-pegawai intelijen yang berhubungan dekat dengan Perdana Menteri Winston Churchill ikut terlibat dalam proyek ini. Kisah film ini berkisar pada kehidupan Turing di masa remaja yang tidak bahagia di sekolah asrama, keberhasilannya dalam mengembangkan bombe elektromekanis yang mampu memecahkan 3000 kode Enigma dalam sehari di masa perang, dan kemerosotan kariernya pada pascaperang setelah ia didakwa telah melakukan ketidaksenonohan dengan mengaku sebagai seorang homoseksual, yang dianggap sebagai tindak pidana pada masa itu.

Sinopsis diambil dari sini.

Review :

Kira-kira beberapa malam yang lalu, si suami nonton film. Gua ya kayak biasa, ikut nemenin. Biasanya, acara nonton akan berakhir dengan si suami ketiduran dan gua masuk ke kamar buat nyusuin Jayden lalu ikut tertidur. Tapi malam itu beda, si suami ga ketiduran, dan gua ikut nonton ampe abis tanpa diganggu Jayden. Ini tumben loh. Padahal filmnya lumayan berat, tapi koq ya gua betah nonton. Misteri! Hahaha.

Engga misteri lah. Filmnya menurut gua lumayan menarik koq. Kalo ga menarik pasti uda gua tinggal. Cerita utamanya tentang si Alan Turing. Ada yang tau Alan Turing? Tenang, gua juga ga tau koq sampe nonton film ini. Jadi si Alan Turing ini dianggap sebagai orang yang menemukan mesin yang nantinya menjadi cikal bakal komputer yang kita pake sekarang. Film ini mengambil era Perang Dunia 2, dimana Inggris dijajah sama Jerman. Tapi film ini beda dari film perang pada umumnya.

Alurnya lumayan ngebingungin sih, karena maju mundur maju mundur. Masa yang diambil itu ketika Turing masih remaja, masa-masa Perang Dunia 2 dimana Turing bekerja menciptakan mesin tersebut, dan masa-masa pascaperang. Ketiga timeline itu dikemas menjadi tontonan yang keren banget. Muatannya emang agak berat, tapi percayalah, menarik banget buat diikutin. Mengikuti kisah Turing itu bikin emosi naik turun. Ada saatnya kita sebel banget sama si tokoh satu ini. Sifatnya yang arogan, sombong, dan nyebelin bikin gregetan. Tapi ada saatnya kita jadi kasian sama dia, apalagi ternyata masa lalunya yang bikin dia jadi begitu. 

Dan sosok Turing ini diperankan dengan keren banget oleh Benedict Cumberbatch. Gila ini orang aktingnya keren banget. Si suami katanya dari dulu demen sama aktor yang satu ini. Kalo ngeliat performanya di film ini, wajar sih kalo dia demen. Dan aktingnya Keira Knightley juga keren. Dia bisa mengimbangi si Cumberbatch. Akting pemeran pendukung lainnya juga keren-keren.

Yang gua suka dari film ini, walaupun menceritakan biografi seseorang, tapi si sutradara berani mengeksplore sisi lain dari Turing. Dari mulai pertengahan film gua uda agak curiga, kayaknya si Turing ini homoseksual deh, eh ternyata bener. Cuma sebagai orang yang otaknya agak cetek, gua sempet bingung sama endingnya, dan mulai ngerti setelah dijelasin si suami, hahaha.

Walaupun film ini tergolong film berat (film yang masuk nominasi oscar biasanya identik dengan yang berat-berat, hahaha), tapi film ini layak banget buat ditonton. Tapi mending nontonnya jangan pas lagi dalam keadaan stress kali ya. Pas lagi santai-santai aja, hahaha.

Turing dan mesin ciptaannya.

06 July 2015

Green Tea Lover

Gua bukan maniak green tea, cuma sekedar suka, tapi kadang penasaran juga pengen cobain bikin-bikin sesuatu dari teh hijau ini. Makanya waktu mampir ke toko bahan kue di deket rumah, mata gua langsung tertuju sama bubuk green tea. Begitu nyampe rumah, langsung muncul ide-ide buat bikin sesuatu dari green tea.

Pertama dimulai dari puding green tea. Ini puding yang gua buat dengan resep ala-ala Melissa, hahaha.

Bahan-bahannya juga gampang banget, cuma susu cair, 1 bungkus agar-agar, gula pasir, sama bubuk green tea. Bubuk green tea nya paling cuma 1 sendok makan doang. Masak semua bareng-bareng ampe mendidih. Jadi deh. Kalo green teanya masih ngegumpal-gumpal, saring aja biar jadinya cakep. Dan seperti biasa, takarannya kira-kira, hihihi.

Puding green tea. Suami bilang enak, hahaha.

Percobaan kedua itu green tea cheesecake. Gua pernah posting disini. Yang ketiga dan yang baru kemaren gua coba adalah green tea cake. Ini sih cuma kue bolu biasa tapi ditambahin bubuk green tea doang. Kali ini resepnya nyomot dari internet, dan takarannya ngikutin plek keteplek, hahaha.

Bahan-bahan :
  • 2 butir telur ayam
  • 2 butir kuning telur
  • 55 gram gula pasir
  • 70 gram tepung terigu
  • 5 gram tepung maizena
  • 1 sendok teh SP/emulsifire
  • 2 sendok teh green tea powder
  • 25 gram mentega, lelehkan
  • 25 gram white chocolate
  • 4 tetes pewarna makanan hijau (ini gua skip)
  • 1/2 sendok teh baking powder

Cara membuat :
  1. Kocok telur ayam, kuning telur, dan gula pasir hingga halus.
  2. Tambahakan SP/emulsifire lalu kocok hingga mengembang.
  3. Kemudian tambahkan tepung terigu, maizena, baking powder, serta bubuk green tea ke dalam adonan. Aduk hingga rata.
  4. Tuangkan mentega yang sudah dilelehkan bersama white chocolate dan tetesan pewarna hijau. Aduk hingga rata.
  5. Siapkan loyang yang telah diolesi mentega dan ditaburi tepung terigu. Panaskan dandang (kalo gua, sebelum mulai masak, dandangnya uda dipanasin duluan)
  6. Kukus adonan selama kurang lebih 25 menit. Tes pake tusuk gigi, kalo ga ada adonan yang nempel, berarti uda mateng.
Salah nih, harusnya taburan kejunya ditaro di adonan sebelum dikukus. Tapi semua pada bilang enak, hihihi.

Bonus foto!

Puding tahu. Resepnya sama kayak puding green tea, cuma bubuk green tea gua ganti pake almond powder.

Oreo puding. Ini juga sama, cuma si bubuk-bubuk itu diganti sama oreo. Tapi si suami bilang ini biasa aja, hahaha.

30 June 2015

Dapet Hadiah

Setelah punya anak, jadwal di agenda kami jadi nambah, yaitu dateng ke acara ulang tahun anak-anak. Bulan ini aja kayaknya uda 3 kali gua ke toko mainan buat beli kado. Dan seinget gua, Jayden ga pernah absen, selalu hadir. Walaupun gua atau bapaknya ga selalu bisa nganterin, tapi ada oma opanya yang dengan senang hati menemani cucu kesayangannya. Biarpun Jayden belom ngerti, tapi gua pengen dia ketemu dengan banyak temen-temen baru.

Kalo di ulang tahun gitu, acara yang paling umum adalah games yang selalu dinanti anak-anak. Kenapa dinanti? Soalnya pasti ada hadiah, hahaha. Sayangnya, Jayden itu biasanya jadi peserta paling kecil, dan seringnya kayak ga dianggep gitu. Padahal si suster uda berusaha supaya Jayden ikut aktif, tapi MCnya lebih ngeliat anak-anak yang lebih gede. Ya gua ngerti sih, anak yang uda gede kan emang lebih aktif ya. Jadinya biasanya Jayden cuma jadi penonton doang. Gua sih ga masalah, ya kan emang Jayden masih baby sih, hahaha.

Hari Minggu kemaren, seperti biasa, kami lagi-lagi datang ke acara ulang tahun anak-anak. Dan seperti biasa juga, ada games untuk para tamu. Tapi bedanya, kali ini Jayden dianggap jadi peserta loh. Ga tanggung-tanggung, dia langsung bawa pulang 3 hadiah sekaligus, hahaha. Hebat loh sama MCnya, dia adil sama semua peserta, termasuk sama Jayden. 

Jaydennya gimana? Mukanya sih lempeng-lempeng aja, hahaha.

Kan belom bisa berdiri, jadi maju ke depan ditemenin bapake.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...