29 March 2017

Jayden Naik Commuter Line

Jayden itu demen banget sama semua alat transportasi, salah satunya kereta api. Dari kapan tau dia selalu bilang mau naik train melulu. Kebetulan kemaren kan tanggal merah, jadilah nyokap berinisiatif ngajak cucunya naik train ke............Tangerang! Hahahaha. Lebih tepatnya sih naik commuter line (KRL).

Kenapa ke Tangerang? Karena tetangga gua sering banget naik KRL ke Tangerang cuma buat kulineran terus pulang lagi. Katanya di deket stasiun ada banyak tempat makan enak. Tadinya gua agak pesimis dengan rencana ini, karena takut rame. Gua sering denger cerita orang-orang yang ampe desek-desekan naik KRL. Tapi nyokap bilang tanggal merah harusnya lebih sepi, lagian ramenya itu paling di jam-jam rush hour. Jadi hayoklah, toh gua juga belom pernah naik KRL. Jadi ini merupakan pengalaman pertama gua juga naik KRL, hahaha.

Kami berangkat dari rumah jam 10 pagi, karena nungguin mbak harian gua nyelesain kerjaannya dulu. Karena si suami ga bisa ikut, jadinya dia cuma nganterin kami sampe stasiun. Kebetulan stasiunnya ga jauh dari rumah, jadi 5 menit naik mobil uda nyampe. Untuk tiket masuknya bisa menggunakan Flazz, E-money, atau Brizzi, dengan saldo minimal IDR 16.000. Kalo ga punya, bisa beli tiket harian yang juga seharga IDR 16.000, tapi nantinya bisa direfund IDR 10.000. Untuk anak-anak, kalo tingginya uda lebih dari 90 cm, harus beli satu tiket. Karena Jayden tingginya uda 95 cm, jadinya dia dihitung satu tiket. 

Loket pembelian tiket. Nanti refund tiketnya juga disini. 

Tempat masuknya. Kayak di luar negeri ya #norak.

Oiya, kita harus masuk dan keluar dengan kartu yang sama. Jadi kalo misalnya masuk pake Flazz, keluarnya juga harus pake Flazz, kalo engga bisa kena denda seharga IDR 10.000. Atau kalo kartunya hilang, bisa kena pinalti seharga IDR 50.000. 

Papan petunjuk. Ada toiletnya juga, dan bersih pula.

Stasiunnya lumayan bersih loh.

Ada alfamart. Tempat duduknya juga lumayan banyak.

Tempat buat nyebrang.

Karena kereta tujuan kita letaknya di seberang pintu masuk, jadinya kita harus nyebrang. Minusnya dari stasiun ini, karena tempatnya lumayan terbuka, jadinya panas banget, hahaha. Tapi gua cukup surprise karena stasiunnya bersih. Jadwal kereta berikutnya itu jam 10.34, jadi kami nunggu ga terlalu lama.

Siap-siap berpetualang naik kereta api. Tut tut...

Begitu keretanya dateng, kami langsung naik. Keretanya ga terlalu lama berenti sih, entah karena sepi atau emang biasanya begitu. Gerbong wanita dan pria dipisah, jadi bokap gua ada di gerbong sebelah. Gua ga tau ada gerbong campur apa engga. Dan lagi-lagi gua dibuat terkejut karena gerbongnya bersih banget. Uda ga kalah sama di luar negeri. Dan setiap mau berenti selalu ada pemberitahuan terlebih dahulu. 

Bersih, sepi, dan nyaman. 

Sayangnya Jayden ketakutan, hahaha. Saking takutnya dia ampe duduk nemplok dada gua. Gua suruh duduk ngadep depan, dia ga mau. Dibenerin posisi kakinya juga ga mau, hahaha. Tapi begitu mendekati Tangerang uda mendingan sih, uda ga tegang-tegang amat.

Takut ampe nemplok mami.

Terpaksa senyum, hahaha.

Keretanya cepet banget, ga nyampe setengah jam uda nyampe Tangerang. Pantesan KRL ini jadi salah satu transportasi pilihan orang-orang yang tinggal di pinggiran, karena selain nyaman, harganya juga terjangkau.

Stasiun Tangerang.

Panas terik.

Minusnya, dari pintu keluar stasiun sampe pintu gerbang menuju jalan raya itu jauh banget. Tujuan kami itu ke Pasar Lama. Karena panas dan perut laper, jadinya kami naik becak ke Pasar Lama. Sebenernya kalo jalan kaki ga jauh-jauh amat sih, cuma karena kami ga tau harus jalan ke arah mana, jadinya naik becak deh. Ini kedua kalinya Jayden naik becak, hahaha.

Jayden walaupun mukanya lempeng, tapi kalo ditanya seneng ga, dia mesti bilang seneng, hahaha.

Sebenernya persis di seberang stasiunnya itu banyak tukang jual makanan, cuma kami ga tau karena ketutup angkot-angkot. Malah taunya waktu mau jalan pulang, hahaha. Jadi kalo lain ke Tangerang lagi ga perlu naik becak, tinggal nyebrang doang uda banyak makanan. Di Pasar Lama itu juga ada lumayan banyak tukang jualan, cuma tempatnya di pinggiran gitu. Karena tujuan kami emang cuma makan, jadi mampir kesana ya cuma makan doang, ga masuk ke pasarnya.

Ada soto, baso, siomay, liang teh, dan jajanan pasar lainnya.

Jayden gua pesenin soto daging bening. Sebenernya makanan pinggiran gitu emang ga tau sih bersih apa engga, tapi sekali-kali gpplah. Lagian ini bukan pertama kalinya dia makan pinggiran gitu, waktu ke Banyumas juga kan makan seafood di pinggir pantai, hahaha.

Makannya lahap banget. Nasi separo abis. Emang makanan pinggiran itu paling nikmat sih ya, hahaha.

Segini IDR 12.000. Enak dan gurih.

Liang teh seharga IDR 5.000. Panas-panas enaknya minum yang dingin-dingin.

Selain makan, kami juga beli alpukat dan pisang. Si suster juga beli ikan asin buat dia masak di rumah. Pulangnya kami jalan kaki ke stasiun, hahaha. Coba bayangkan panas terik, lalu jalan kaki sambil gendong balita 12 kg, mantap! Hahaha. Uda gitu Jayden ga mau digendong orang lain, cuma mau sama gua, gempor deh. 

Untung di tengah-tengah jalan sempet mampir dulu ke toko baju karena si suster mau belanja baju, lumayan deh Jayden bisa turun lari-lari, hahaha. Abis itu ya digendong gua lagi. Ya hitung-hitung olahraga deh, hahaha. Kami nyampe stasiun sekitar jam setengah 1, pas keretanya uda dateng, jadi ga perlu nunggu-nunggu lagi.

Kali ini berentinya lumayan lama, mungkin karena ini stasiun pertama kali ya.

Pulangnya juga sepi.

Di tengah-tengah stasiun agak rame, tapi masih tetep nyaman.

Waktu pulang, Jayden uda ga takut lagi. Kali ini uda ga nemplok mami, cuma tetep ga mau duduk sendiri, maunya dipangku, hahaha. Tapi badannya lebih rileks, uda bisa senyum, dan bisa ngoceh-ngoceh.

Pulangnya lebih santai, hahaha.

Dan mulai ngantuk, hahaha.

Sama kayak perginya, pulangnya juga ga nyampe setengah jam uda nyampe. Si suami juga uda nyampe buat jemput. Minusnya lagi di stasiun deket rumah gua ini, ga ada tempat parkir mobil, jadi satu-satunya akses kesana ya pake angkot atau ojek. 

Begitu turun, Jayden lalu bilang, "mami...mau naik train lagi" hahaha. Berarti pengalaman pertama ini lumayan sukses buat Jayden, walaupun diawal sempet takut. Dan gua juga suka banget karena baik stasiun maupun keretanya bersih dan nyaman. Ya mungkin kalo lagi rame uda ga nyaman lagi ya, tapi setidaknya keretanya dipelihara dengan baik. Ini tandanya, Jakarta uda ga kalah dari luar negeri. 

Malemnya, si suami ngajak Jayden ke mall. Karena tadi ga ikut naik kereta, kali ini dia nemenin Jayden naik kereta-keretaan, hahaha. Sebenernya tadinya sama gua sih, cuma entah kenapa sebelum keretanya jalan jadi maunya sama papinya. Begitu selesai trus ditanya mau naik kereta yang mana, dia bilang mau naik kereta yang gede, hahaha.

Ini gua yakin papinya nahan malu banget, hahaha. Gpp suami, kamu tetep keliatan keren koq.

22 March 2017

Beauty And The Beast



 
Cast :

Emma Watson : Belle
Dan Stevens : Beast
Luke Evans : Gaston
Josh Gad : Le Fou
Kevin Kline : Maurice

Sinopsis :

Ketika Belle pergi untuk mencari ayahnya, Maurice, ia menemukan jika ayahnya disekap di dalam sebuah kastil tua oleh The Beast. Belle kemudian bertukar tempat sebagai tahanan demi membebaskan ayahnya. Gadis itu terkejut ketika menyadari jika benda-benda di dalam kastil itu hidup dan dapat berbicara. Benda-benda tersebut memberitahu jika watak Beast tidaklah seburuk penampilannya. Ketika ia mulai dekat dengan Beast, para penduduk kota telah melakukan persiapan untuk menolong sang gadis.

Sinopsis diambil dari cineplex.

Review :

Gua pertama kali nonton film Beauty And The Beast itu kalo ga salah waktu kelas 4 atau 5 SD, dan seketika itu juga gua langsung jatuh cinta dengan Belle. Pertama, karena Belle tulus menyukai Beast tanpa peduli dengan mukanya Beast yang nyeremin. Dan walaupun akhirnya Beast kembali jadi prince, buat gua itu bonus. Kedua, gua naksir banget sama gaunnya Belle yang warna kuning. Dan gara-gara Belle, gua jadi bermimpi bisa menikah dengan gaun mekar-mekar yang mewah, yang mana ini untungnya kesampean. Tapi serius, gua waktu SD uda bisa mikir kesana, hahaha. Malah gua juga pengen pas nikah nanti bisa dansa-dansa cantik kayak Belle dan Beast, tapi yang ini ga kesampean, karena ternyata gua masih punya urat malu, hahaha. Makanya ketika Disney mengumumkan akan membuat live action Beauty And The Beast, gua uda excited. 

Lalu gimana filmnya? Gua sukaaaaaaaaaaa banget. Dari segi cerita, nyaris sama persis dengan versi kartunnya. Paling cuma ditambahin sedikit-sedikit doang, tapi inti ceritanya masih sama. Yang mana kayaknya itu merupakan hal yang baik ya, karena yang melekat dari Beauty And The Beast itu tentu ceritanya yang menarik. Lalu pemilihan Emma Watson sebagai Belle juga menurut gua tepat banget. Emma Watson itu makin kesini mukanya makin cantik. Walaupun menurut si suami aktingnya Emma kurang greget, tapi entah kenapa buat gua ga jadi masalah.

Lalu dari segi setting juga gua suka banget. Setiap settingnya detail banget, baik dari penampakan villagenya, sampe istananya. Begitu juga dengan kostum-kostumnya, semuanya menarik banget. Dan yang paling gua suka tentu gaun kuningnya Belle, cantik banget. Lagu-lagu dan scoringnya juga semuanya bagus-bagus. Walaupun awal-awal agak mengingatkan gua sama Les Miserables, tapi gua tetep menikmati. Cuma sayangnya lagu Beauty And The Beast yang dinyanyiin Ariana Grande ga semegah yang dinyanyiin Celine Dion ya. Buat gua dan suami, versi Celine Dion itu terasa banget magicalnya. Malah lagu "How Does A Moment Last Forever" yang dinyanyii Celine Dion di bagian akhir lebih menarik. Dan emang kata suami, lagu utamanya itu ya yang Celine Dion nyanyiin.

Scene yang paling gua suka, tentu tidak lain dan tidak bukan, adalah adegan dansa antara Belle dan Beast. Mata gua ampe berkaca-kaca waktu nonton adegan itu. Walaupun adegan dansanya masih lebih merinding versi kartunnya, tapi gua tetep suka. Scene itu tiba-tiba mengingatkan gua ke masa kecil gua. Scene lain yang gua suka waktu Beastnya mati. Gua ampe nangis nontonnya. Padahal buat si suami, adegan itu kayak kurang greget karena aktingnya Emma Watson yang emosinya kurang.

Gua dan suami emang kali ini berbeda pandangan. Dia mengkritik beberapa hal, salah satunya ya aktingnya si Emma Watson, dan chemistry antara Belle dan Beast yang kurang dapet. Menurut dia, orang-orang cuma masih terngiang-ngiang dengan versi kartunnya, jadi nonton versi live actionnya pada bilang bagus. Ya mungkin ada benernya juga sih. Karena gua masih terbayang-bayang versi kartunnya, jadi semua kekurangan di film ini kayak ketutup. 

Walaupun bukan nonton di hari pertama tayang, tapi gua puas banget nonton film ini. Sampe sekarang, gua masih belom bisa move on dari film ini. Buat para penggemar Disney yang belom nonton, ayo buruan ditonton. Buat para orangtua yang masih was-was, tenang aja, film ini masih aman koq ditonton sama anak-anak.

Adegan paling memorable.

 Gara-gara ini, gua jadi pengen nikah pake gaun yang mekar-mekar, hahaha.

Princenya lebih ganteng dibanding princenya Cinderella.

17 March 2017

Duduk Diam Sebentar

Beberapa waktu yang lalu, gua diskusi sama suami mengenai Jayden. Kami berdua memang sepakat untuk ga akan masukin Jayden ke sekolah sampai dia berumur 3 tahun. Apalagi anaknya kan lahir di bulan Oktober, jadi umurnya nanggung. Sebenernya kalo mau, tahun ini uda bisa masuk playgroup, cuma karena umurnya belom 3 tahun, jadi ga gua masukin dulu. Ya emang cuma kurang beberapa bulan sih, tapi beberapa bulan itu efeknya lumayan loh.

Lagipula gua liat anaknya juga belom siap. Kalo di SBI dia belom bisa ngikutin perintah. Misalnya disuruh duduk di bangku, dia mau sih duduk tapi cuma sebentar trus muter-muter lagi. Sampe di laporan evaluasinya selalu ditulis "Jayden berjalan-jalan di dalam kelas" dan tulisan jalan-jalan itu uda diperhalus, aslinya mah lari-lari, hahaha. Gua bisa bayangin kalo dia sekolah dan anaknya masih suka seenaknya lari sana-sini, yang ada gurunya akan mencap dia dengan anak yang ga bisa diem. Dan gua juga bisa bayangin tiap hari dia akan dimarahin gurunya. Daripada anaknya jadi trauma ke sekolah, jadi mending gua nunggu sampe dia siap.

Karena Jayden belom sekolah, si suami sempet nyeletuk, kenapa gua ga coba ajarin sendiri aja di rumah. Kebetulan temen gua sempet posting video waktu anaknya lagi sekolah, dan di video itu anaknya lagi belajar nuang-nuang air. Lah...ini mah aktivitas yang dulu suka gua kasih ke Jayden, hahaha. Gara-gara itu, gua jadi kepikiran lagi buat kasih aktivitas yang melatih motorik gitu. Sekalian ngajarin Jayden buat duduk diem walaupun cuma sebentar.

1. Pindahin air pake spons.


Awalnya mau meres-meres spons, tapi emang dasar anaknya ga sabaran, dia main langsung tuang semua, hahaha. Sisi positifnya, Jayden tau yang mana yang lebih cepet kelar, hahaha.

2. Tuang kacang hijau ke tempat cetakan es batu.


Gua nyiapinnya pake sendok, dan awal-awal Jayden masih mau pake sendok. Tapi lagi-lagi karena anaknya ga sabar, sendoknya dibuang dan nuang pake tangan. Belom semuanya keisi langsung minta udahan, hahaha. Gpplah biarpun cuma sebentar doang.

3. Masukin sedotan sesuai warnanya.


Ini kayaknya aktivitas yang ga terlalu menarik buat dia. Mulut gua uda pegel ngasih perintah, tetep aja dia ga mau, yang ada malah sedotannya dihambur-hamburin. Belakangan mulai mau dan uda ngerti, cuma belom semua sedotannya dimasukin, dia lari-lari lagi. Kalo liat di instagram, aktivitas kayak gini berguna untuk pengenalan warna. Sebenernya kalo untuk warna sih dia uda tau semua (thanks to youtube! hahaha), cuma gua pengen aktivitasnya bervariasi aja, hahaha.

4. Warnain apel pake stiker merah.


Karena anaknya seneng tempel-tempel, jadilah gua kasih aktivitas ini. Tapi ya mentok nempel stikernya cuma segitu doang. Gua pikir besoknya mau dilanjutin lagi, tapi ternyata engga. Jadi ampe sekarang, warna merah di apel itu ya cuma segitu aja, hahaha.

5. Nyapu kacang hijau.


Kalo gua baca, aktivitas ini berguna buat melatih ketrampilan hidup. Ya kali aja kalo uda jago bisa bantuin gua nyapu-nyapu gitu, hahaha. Tapi kayaknya Jayden ga terlalu tertarik pake sapu. Yang ada sapunya dibuang, trus dia masukin sendiri pake tangan. Belakangan malah minta gelas, mau masukin di gelas, hahaha.

6.  Pindahin es batu pake capitan.


Kalo yang ini langsung bisa. Cuma kalo es batu kan makin lama makin kecil, dan makin lama makin susah dicapit, begitu es batunya jatuh, dia ngamuk. Belakangan ini anak emang suka ngamukan *elus-elus dada*

BONUS : outdoor activity.


Jayden demen banget main perosotan. Sayangnya di deket rumah ga ada taman. Ada sih taman, tapi ga keurus gitu, yang ada malah buat tempat parkir mobil. Coba itu taman dibersihin trus dibikin kayak RPTRA gitu, gua pasti bawa Jayden kesana tiap hari. Akhirnya sesekali gua ajak Jayden ke tempat kerja, kebetulan di deketnya ada playground. Lumayanlah buat bakar-bakar energi.

Aktivitas selanjutnya....nanti gua update lagi ya, hahaha.

14 March 2017

Kong : Skull Island




Cast :

Tom Hiddleston : James Conrad
Samuel L. Jackson : Preston Packard
Brie Larson : Mason Weaver
John Goodman : Bill Randa

Sinopsis :

Pada tahun 1970an, sekelompok tim penjelajah dikirim untuk menelusuri sebuah pulau misterius bernama Skull Island yang terletak di samudera Hindia. Mereka segera menyadari ancaman yang terdapat di pulau tersebut sebab Skull Island adalah rumah dari kera raksasa bernama King Kong yang memiliki kekuatan dahsyat dan kecerdasan yang menyerupai manusia.

Sinopsis diambil dari cineplex.

Review :

Dulu gua nonton King Kong versi Peter Jackson, dan buat gua film itu bagus banget. Makanya waktu si suami ngajak nonton Kong, gua berharap film ini sebagus King Kong. Tapi mungkin ekspektasi gua ketinggian, karena filmnya agak mengecewakan.

Naskahnya sendiri agak lemah, dan alurnya lambat. Ada beberapa bagian yang cukup membosankan. Pemain-pemainnya sendiri kayak cuma tempelan doang. Gua kasian sama si cewe cina berkulit putih yang namanya pun gua ga inget, ikut masuk hutan, tapi sama sekali ga dilirik Kong *pukpuk* Padahal pemain-pemainnya oke punya loh, tapi karena naskahnya kurang kuat, akting mereka jadi ga terlalu dieksplore. Sayang banget sih menurut gua.

Tapi walaupun ceritanya membosankan, kemunculan Kong tetep memberikan kesan tersendiri. Apalagi ukurannya fantastis banget. Ga cuma Kong, kemunculan binatang-binatang lain juga cukup seru. Dan adegan berantemnya cukup menegangkan buat ditonton. Apalagi adegan berantemnya si Kong sama kadal raksasa (bener ga sih itu kadal?), lumayan bikin klimaksnya asik banget. Cuma ketertarikan Kong sama si cewe bule ga terlalu digali ya. Ga kayak King Kong dulu dimana dia ampe kesengsem banget sama cewenya. Yang ini kayak cuma asal penonton tau aja kalo Kong suka sama cewe bule.

Selain berantemnya, visual effectnya juga bagus banget. Tone warnanya juga keliatan gelap. Gua suka waktu helikopternya baru masuk Skull Island, pemandangannya cakep-cakep. Trus penggambaran langit pas waktu malemnya juga cakep. Binatang-binatang raksasanya juga halus banget. Cuma yang gua bingung, kenapa ukurannya bisa ampe gede gitu ya? Ga cuma itu, banyak pertanyaan-pertanyaan gua yang ga terjawab, kayak suku yang mendiami itu jadi suku apaan. Kalo mereka ga pernah ngomong trus komunikasinya gimana. Trus mereka makan apaan. Hahahaha.

Si suami bilang dia ngantuk sepanjang nonton, apalagi kalo yang nongol manusia-manusianya. Walaupun dibilang membosankan, tapi gua ga ngantuk-ngantuk amat, soalnya Tom Hiddleston ganteng banget! Hahahaha. Tapi beneran loh disini dia seksi banget. Lumayanlah buat penyegaran mata. Heran ganteng-ganteng gitu koq diputusin ya *malah gosip* hahahaha.

Buat yang sekedar mencari hiburan semata, bolehlah film ini ditonton. Tapi kalo mau dibandingin sama King Kong versi Peter Jackson, film ini jauh banget. Next....gua ga sabar nungguin Beauty And The Beast!

Si ganteng yang bikin mata melek terus.

Yang paling ganteng harus jalan duluan, hahaha.

12 March 2017

Logan



Cast :

Hugh Jackman : Wolverine / Logan
Patrick Stewart : Professor X / Charles
Dafne Keen : Laura
Boyd Holdbrook : Pierce
Stephen Merchant : Caliban

Sinopsis :

Pada tahun 2024, Logan dan Professor Charles Xavier harus bertahan tanpa X-Men ketika perusahaan yang dipimpin oleh Nathaniel Essex menghancurkan dunia. Keadaan menjadi semakin rumit dengan kemampuan regenerasi mutan logan yang mulai menghilang dan Xavier yang menderita Alzheimer. Logan harus mengalahkan Nathaniel Essex dengan bantuan seorang anak perempuan bernama Laura Kinney yang merupakan hasil kloning dari Wolverine.

Sinopsis diambil dari cineplex.

Review :

Buat gua, Hugh Jackman itu uda yang paling pas buat memerankan Wolverine. Sama halnya kayak Robert Downey Jr memerankan Iron Man. Gua ga bisa membayangkan aktor lain memerankan Wolverine. Makanya ketika di banyak berita bilang kalo ini film Hugh Jackman terakhir sebagai Wolverine, gua merasa harus nonton. Walaupun bukan penggemar X-Men juga sih, tapi gua pengen liat aksi Hugh Jackman sebagai Wolverine untuk terakhir kalinya.

Lupakan aksi jedar-jeder sana-sini, karena di film ini special effectnya minim banget. Apalagi ceritanya kan kemampuan Logan uda menurun jauh. Kondisi fisiknya uda ga prima lagi. Hal yang kayaknya ga akan kita temuin di film superhero lainnya. Tapi adegan actionnya masih lumayan memikat koq. Ceritanya juga menarik dan alurnya rapih. Si sutradara seakan-akan tau kapan saat yang tepat untuk mengaduk-aduk emosi penonton, hahaha.

Selain itu gua juga angkat jempol sama si Dafne Keen yang jadi Laura. Gila itu cewe, kecil-kecil lincah banget jumpalitan sana-sini. Uda gitu emosinya juga dapet banget. Untuk Hugh Jackman mah aktingnya ga perlu diragukan lagi ya. Dan chemistry antara Laura dan Logan juga dapet banget. Ga cuma mereka berdua, tapi adegan antara Laura, Logan, dan Charles juga emosionil banget.

Beda dari film X-Men lainnya (seengganya yang pernah gua tonton ya), film ini keliatan dark banget. Tone warnanya juga kebanyakan warna coklat. Dan wajar banget film ini dikasih rating dewasa, karena filmnya sadis banget, plus banyak sumpah serapah keluar dari mulut Logan. Jadi ibu-ibu dan bapak-bapak, biar kata ini film superhero, plis jangan ajak anak-anak anda nonton film ini, karena ini bukan film anak-anak.

Hugh Jackman menutup film Logan ini dengan klimaks banget. Di adegan terakhir gua ampe nangis. Beneran nangis ampe berlinang air mata. Rese banget. Biarpun uda tau bakal ada adegan ini, tapi tetep ga nyangka bakal mengharu biru gitu. Hiks.... Buat yang belom nonton, ayo buruan nonton. Terutama buat para penggemar X-Men kayaknya wajib banget ditonton.

10 March 2017

Tak Kenal Maka Tak Sayang

Hai! Lama juga ya ga nulis. Biasanya seminggu gua paksain minimal ada dua tulisan, kali ini uda lewat seminggu baru nulis lagi. Kebetulan kali ini gua dapet tag dari Yanti, Rere, Lia, dan Mira, jadinya baru update deh, hehehe. Thank you ya semuanya.

Dan inilah 15 fakta penting tentang Melissa.

1. Gua ini anak tunggal, dan jadi anak tunggal itu ga enak banget. Selain karena di rumah sendirian, tuntutan orangtua ke gua jadi gede banget. Makanya dulu gua bertekad untuk punya anak lebih dari satu. Tapi.....setelah punya satu, gua jadi mikir seribu kali untuk punya yang kedua. Ga tau ya kalo nanti, tapi untuk sekarang satu dulu deh.

2. Gua ini tipe orang yang cukup sabar, tapi tidak ketika menghadapi anak sendiri. Mungkin karena pekerjaan gua menuntut untuk selalu sabar, jadinya begitu ngadepin Jayden, kesabaran gua kayak uda tinggal dikit. Apalagi belakangan dia suka nangis-nangis ga jelas, bikin gua jadi sering emosian *elus-elus dada*

3. Gua ga terlalu bisa mengungkapkan sesuatu kalo ada hal yang gua ga suka. Contohnya, dulu gua ga suka si suster selalu bilang, "Asinya ga enak ya?" atau "Asinya ga ada ya?" tapi gua ga enak ngomongnya, yang ada akhirnya dipendem sendiri. Ya gua tau ini ga sehat, tapi takutnya kalo gua ngomong yang ada dia malah tersinggung. Makanya gua suka nulis, karena menyalurkan apa yang ga bisa gua ungkapkan ke tulisan. Pernah ngomong tentang hal ini ke suami, yang ada gua malah diceramahin, hahaha.

4. Lebih suka kedinginan daripada kepanasan, tapi lebih suka pantai daripada gunung. Bingung kan? Hahahaha. 

5. Gua kalo lagi masak lebih suka repot sendiri ketimbang dibantuin orang lain. Alasannya sih karena gua ga suka dikomentarin kalo lagi masak. Kayaknya dikomentarin itu malah bikin gua tambah ribet. Dan kalo seandainya kurang enak, gua jadi bisa evaluasi sendiri kurang-kurang apa. 

6. Gua ga suka ngerjain segala pekerjaan rumah tangga. Mungkin karena itu gua ga punya bakat jadi ibu rumah tangga. Trus kalo ga ada mbak gimana? Untungnya ada si suami yang selalu sigap ngerjain semua pekerjaan rumah tangga, hahaha. Dan semuanya itu dia lakukan dengan senang hati loh, tanpa pernah ngeluh. Paling abis itu minta dipijitin doang.

7. Dulu gua ga suka minum kopi. Tapi sejak kuliah, gua jadi temenan sama kopi. Belakangan uda mulai ngurangin, paling sesekali doang kalo harus begadang ngerjain sesuatu.

8. Ngomong-ngomong soal begadang, waktu masih belom nikah dulu, gua kuat kalo harus begadang ampe subuh. Tapi sejak nikah, apalagi sejak punya anak, jam 12 aja mata uda teler. Kadang-kadang sih masih begadang, tapi besokannya gua tebus dengan tidur pagian. Soalnya mau tidur semalem apapun, jam bangunnya kan tetep sama. Apalagi sekarang tiap pagi ada alarm yang bunyinya, "Mami.....gendong!" Hahahaha.

9. Paling anti nonton film horor. Entah uda beberapa kali si suami ngajakin gua nonton film horor tapi selalu gua tolak. Dan gua ga pernah keberatan kalo dia harus nonton sendiri.

10. Kalo emak-emak yang lain suka berdaster, gua malah ga suka loh pake daster. Baju nyaman buat gua tuh kaos dan celana pendek. Baju tidur pun harus kaos dan celana pendek, bukan daster.

11. Kira-kira uda hampir sepuluh tahun lebih ga pernah nonton sinetron. Sejak pasang TV kabel, gua lebih sering nonton di TV kabel atau nonton drama korea. Pernah nonton sinetron waktu di rumah mertua, yang ada gua jadi emosi jiwa nontonnya, hahaha.

12. Gara-gara Dina bilang ga suka nama Dina, gua jadi inget dulu juga ga suka dengan nama Melissa. Kenapa? Soalnya identik dengan abang tukang baso. Ngerti kan maksudnya? Hahaha. Alasan lainnya karena nama Melissa itu pasaran. Di gereja gua aja ada 3-4 nama Melissa. Eh...nama anak gua sekarang juga pasaran. Kalo lagi vaksin, bisa ketemu 1-2 anak dengan nama Jayden, hahaha.

13. Gua tipe orang yang suka ribet sendiri. Si suami suka geleng-geleng kepala ngeliat keribetan gua.

14. Waktu jaman SMA dulu, gua suka bingung kalo dicurhatin masalah percintaan. Lah gua pacaran juga belom, mau ngomongin apaan, hahaha. Tapi kalo sekarang dicurhatin masalah anak, gua bisa sharing pengalaman gua ngurus anak.

15. Gua takut sama anjing. Gara-gara dulu pernah digigit anjing ampe berdarah, gua jadi takut sama anjing. Makanya kalo ada yang minta gua ngajar piano di rumah, hal pertama yang gua tanyain adalah, "Ada anjingnya ga?" hahahaha. Dan gua ga segan-segan minta mereka mengamankan anjingnya ketika gua dateng ke rumahnya. Biarpun begitu, gua suka banget ngeliat gambar anjing yang lucu-lucu, hahaha. 

Sekian 15 hal penting tentang Melissa. Kali ini mau tag siapa ya, tag si suami aja deh, hahaha. Ayo dud....itu blognya diupdate lagi!

28 February 2017

Eiffel I'm In Love

Beberapa waktu lalu, gua dan suami diundang untuk menjadi keanggotaan di sebuah club travel. Tapi bukan itu yang mau gua ceritain. Waktu mereka presentasi, ada pertanyaan, 

"Kemana sih destinasi favorit impian kami berdua?" 

Hmmm....kalo ditanya begitu sih jawabannya banyak, pasti maunya pergi ke semua tempat, hahaha. Tapi kalo ditanya mana yang bener-bener pengen kami (atau gua tepatnya) datengin adalah PARIS!


Kenapa harus Paris?

Jadi....waktu jaman gua SMA dulu, ada film Indonesia yang judulnya Eiffel I'm In Love. Ada yang uda pernah nonton? Sebenernya ceritanya biasa aja, apalagi kalo ditonton sekarang, koq kayaknya cheese banget, plus akting pemainnya masih kurang karena Shandy Aulia dan Samuel Rizal kan masih pemula. Tapi buat gua yang dulu masih SMA dan jomblo filmnya tergolong oke, terutama ketika settingnya di Paris. Seketika itu juga gua langsung jatuh cinta sama kota Paris.

Sama seperti adegan di film tersebut, gua selalu bermimpi-mimpi bisa dilamar sama calon suami kelak di depan menara Eiffel, hahaha. Cheesy banget yak? Ya namanya juga impian anak SMA yang belom pernah pacaran. Apalagi dulu gua suka dengan semua hal yang romantis. Dan sejak itu, gua menjadikan Paris sebagai list pertama dari daftar destinasi yang ingin dikunjungin.

Lalu apakah gua kesampean dilamar di depan menara Eiffel?

Kesampean dong! Nih buktinya...

Wahahahahaha! Yang penting kan di depan menara Eiffel.

Gua dan suami punya impian kalo suatu hari nanti kami berdua bisa mengunjungi Paris. Ga tau sih kapan bisa kesampean, tapi setidaknya....impian itu membuat kami berdua berjalan di jalan yang sama. 

Tulisan di atas diikutsertakan untuk giveaway milik Nyonya Sepatu dan Jalan2liburan.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...