20 February 2017

Bakmi A6

Bakmi itu merupakan makanan favorit keluarga kami, termasuk bokap gua. Bahkan Jayden pun doyan banget sama mie, mungkin karena efek sering ngidam mie waktu hamil dulu kali ya. Jadi bener dong, kalo ngidam itu yang minta anaknya, bukan emaknya #pembelaan hahahaha. Dan kayaknya ga cuma keluarga kami yang doyan mie, hampir semua orang pasti doyan banget sama mie, makanya restoran mie menjamur dimana-mana.

Hari Minggu kemaren, abis pulang gereja, kami mampir ke salah satu restoran mie favorit, namanya Bakmi A6. Kalo di gereja lagi ga ada kegiatan (yang berarti juga ga dapet makan), biasanya kami mampir kesini buat makan siang. Bahkan waktu bapak dan ibu mertua dateng ke Jakarta bulan Oktober kemaren, makan siangnya juga disini. Lokasinya di Krekot, deket rel kereta api. Karena searah sama jalan pulang ke rumah, makanya kami suka makan disini.

Tempatnya lumayan gede, tapi non AC. Cuma parkirannya agak susah kalo pas lagi rame.

Kemaren lagi lumayan rame, untungnya langsung dapet parkir.

Namanya juga restoran mie ya, jualan utamanya pasti mie. Tapi mereka ada menu lain selain mie sih, seperti nasi uduk, ayam goreng, bubur. Kalo malem biasanya ada japanese food. 

Penampakan buku menunya.

Dan ini menu-menu yang kami order.

Bakmi Karet
IDR 26.000
Ini menu yang gua order. Entah kenapa gua demen banget sama mie karet, dan ini enak banget! Tekstur mienya ga terlalu kenyal, dan ayamnya gurih banget. Kuahnya juga berasa banget kaldu ayamnya. 

Selain Bakmi Karet, menu utama mereka ada Bakmi Ayam Garam, cuma ga kefoto sama gua. Kalo yang ini bakminya biasa, tapi sama enaknya sama mie karet, dan harganya juga sama.

Sui Kiau
IDR 25.000
Ini juga enak! Sui kiaunya gede-gede dan gurih. Cuma sayang Jayden ga gitu doyan.

Baso Goreng (Babi)
IDR 8.000 / porsi
Ini juga enak banget! Basonya gede-gede dan garing. Sambelnya juga enak. Jayden bisa abis makan sepotong gitu.

Teh
IDR 3.000

Kami puas banget makan disini. Harganya mirip-mirip sama restoran mie sejenis, rasanya enak-enak, dan pelayanannya juga termasuk oke. Cuma sayang WCnya agak kotor. Buat yang suka makan mie, boleh sekali-kali mampir kesini. Menunya ayam semua koq, kecuali baso gorengnya ya.

Bos kecil yang doyan banget makan mie. 

Bakmi A6
Jl. Samanhudi - Krekot no 6
Jakarta Pusat
Telp 021-3523187

16 February 2017

Donburi Ichiya

Siapa yang kemaren ikut nyoblos? Aku! Hahaha. Buat yang kemaren mau nyoblos tapi kayak dipersulit, pelajaran nih buat putaran kedua nanti. Nyokap gua juga kan ga ada namanya, dan ga dapet surat C6 juga, gua uda bilang dari jauh-jauh hari, coba urus di kelurahan, tapi nyokap bilang bisa pake E-KTP dan KK, ya wes deh. Dan untungnya di TPS gua bisa, cuma baru bisa nyoblos jam 12. Tapi ada beberapa TPS yang kayaknya ga bisa, atau pas mau milih kertas suaranya uda abis. Intinya sih, di putaran kedua nanti, kita harus menggunakan hak pilih kita, demi Jakarta yang lebih baik loh. 

Ngomong-ngomong soal pilkada, kayaknya baru kali ini gua deg-degan nungguin hasilnya, hahaha. Biasanya mah boro-boro, mau yang menang siapa juga gua ga peduli. Apalagi biasanya gua nyoblos yang hasil pollingnya rendah, jadi yang uda pasti ga bakal menang, hahaha. Tapi tahun ini beda dong, tahun ini gua milih dengan mantap.

Ada anak kecil yang ga mau ketinggalan ikut nyoblos.

Abis nyoblos, kami sekeluarga jalan-jalan ke mall, niatnya sih mau memanfaatkan diskonan, tapi akhirnya malah makan di restoran yang ga ada diskon, hahaha. Berhubung nyokap baru bisa nyoblos jam 12, jadi kami baru jalan begitu nyokap selesai nyoblos. Sebelum pergi, Jayden dikasih makan dulu di rumah, biar nanti ga usah ribet nyuap-nyuapin lagi.

Ke mall mana sih? Mall favorit keluarga dong, yaitu Lippo Mall Puri, hahaha. Belakangan emang gua sering kesini, karena ada playground gratisan, lumayan buat Jayden main-main. Karena pergi di jam makan siang, jalanan macet banget. Untung kan Jayden uda dikasih makan. Begitu nyampe, kami langsung nyari restoran. Berhubung restoran yang nyediain diskon pada ngantri semua, kami cari restoran yang ga terlalu rame. Si suami usul makan di Donburi Ichiya. Sebelumnya gua, suami, dan Jayden pernah makan disini, tapi bareng mertua. Sekarang gantian ajak bokap nyokap gua makan disini. 

Gua dulu pernah nulis juga tentang Donburi Ichiya ini, bisa dibaca di sini. Dan ini menu-menu yang kami order.

Wasabi Mayo Ontama Gyu Don
IDR 56.364
Ini pesenannya si suami. Dia doyan banget sama wasabi, jadi ga heran kalo order toppingnya pake wasabi mayo, hahaha. Tapi wasabinya ga terlalu nyengat banget sih. Gua suka sama dagingnya, empuk dan juicy banget. Dibanding yang lain, Gyu Don ini kayaknya yang paling enak.

Japanese Curry Karaage Don
IDR 50.000
Ini menu barunya mereka. Currynya sih sama-sama aja kayak curry-curry di restoran lain. Cuma ayamnya gede-gede banget. Malah kayaknya banyakan ayamnya dibanding nasinya. Ayamnya enak, cuma agak sedikit keras, ngunyahnya jadi agak lama, hahaha. Gua suka kulit ayamnya, agak kriuk-kriuk.

Soy Honey Karaage With Melted Cheese
IDR 48,182
Ini juga enak, honey dan cheesenya berasa banget.

Garlic Butter Karaage
IDR 40.909
Ini menunya si suster. Tadinya kami mau pesenin yang Yakitori Don, cuma harus nunggu lagi. Berhubung uda pada kelaparan, jadi yang ada aja deh. 

Ubi Tempura
IDR 7.273
Beef Croquette
IDR 10.909
Kroketnya gua order buat cemilan Jayden. Pas dateng, anaknya keburu ngamuk mau minta makan, jadinya gua foto dalam keadaan uda separo deh, hahaha. Kroketnya agak lembek ya, Jayden kurang gitu suka. Kalo ubinya enak, si suami doyan banget.

Chuka Wakame
IDR 16.000

Ocha Cold
IDR 9.090

So far kami lumayan puas makan disini. Rasanya lumayan enak. Harganya ya mirip-miriplah sama restoran sejenis lainnya. Pelayanannya juga tergolong sigap, meja kotornya cepet banget diberesin. Dan poin plusnya, lagu-lagu yang diputer bisa bikin Jayden joget-joget, hahaha.

Abis makan disini, gua dan suami ngantri Carl's Jr, sementara Jayden diajak nyokap main-main di playground. Tadinya mau mencari diskonan lainnya, cuma uda jam 4 sore, jadi mau ga mau harus pulang. Untungnya tadi pas berangkat Jayden sempet tidur sebentar di mall, jadi begitu nyampe ga rewel-rewel amat, malah dia bilang ga mau pulang, masih mau ke mall lagi. Hidup mall! Hahahaha.

Donburi Ichiya
Lippo Mall Puri @ The St. Moritz
Unit LG-80 

14 February 2017

Little Ubud

Hola! Beberapa hari ini cuacanya enak banget buat bobo-bobo cantik, apalagi hujannya keseringan di pagi hari, bikin gua menolak bangun. Jayden aja yang biasanya jam 6 uda bangun, sekarang jam 7 masih pules. Hampir tiap pagi gua tergoda untuk ga mandi saking airnya juga dingin, hahaha. Tapi ga jadi koq, tiap pagi gua tetep mandi. 

Di tengah-tengah hujan yang hampir tiap hari mengguyur Jakarta, ada satu hal yang berbeda di rumah gua. Apa sih? Rumah gua uda ga banjir lagi! Hahaha. Buat yang ngikutin blog gua pasti tau kalo rumah gua langganan banjir, mulai dari lima tahunan ampe jadi tiap tahun. Bahkan tahun lalu pun sebelum imlek masih banjir walaupun surutnya cepet banget, tapi tahun ini bener-bener ga banjir sama sekali. Bahkan gotnya ga luber sama sekali. Kadang-kadang sih masih suka was-was kalo hujan deres, tapi begitu ngeliat jalanan ga ada air, langsung lega.

Dan kalo baca status orang-orang, kayaknya ga cuma rumah gua doang, tempat-tempat lain juga banyak yang uda ga banjir. Tapi bukan berarti Jakarta bebas banjir sama sekali, setau gua masih ada banjir di beberapa titik, tapi uda ga separah tahun-tahun lalu, dan surutnya juga cepet. Makanya biar Jakarta bener-bener bebas banjir, gua akan pilih Ahok-Djarot. Ini bukan kampanye loh, cuma curahan hati emak-emak yang lega rumahnya ga banjir lagi, hahaha.

Anyway, hari Minggu kemaren nyokap ajak dinner bareng. Kalo weekend gitu emang biasanya kami suka ngumpul-ngumpul buat makan bareng, sayang kemaren si suami ga bisa ikut. Karena pas malam imlek kemaren uda makan di restoran favorit Pondok Pangandaran, kali ini gua usul restoran lain. Kebetulan sederetan Pondok Pangandaran itu ada restoran yang uda lama banget pengen gua cobain tapi ga pernah kesampean, namanya Little Ubud. Namanya Bali banget ya, tapi makanan yang dijual beragam koq, ga cuma masakan Bali doang.

Restorannya sendiri ga terlalu gede, tapi cukup cozy. Kebetulan kami dateng sebelum jam makan malem, jadi belom terlalu rame, soalnya begitu jam 7an mulai banyak tamu-tamu berdatangan. Di Little Ubud ada dua pilihan, bisa order dari buku menu, atau pilih-pilih makanan yang ada.

Bisa order dari sini.

Atau pilih-pilih disini. Pilihan menunya cukup beragam.

Dan ini menu-menu yang kami pilih.

Ayam suir + tumis kentang + kulit ayam
IDR 30.000
Enak! Gua paling suka kulit ayamnya, garing banget. Kentangnya biasa aja, tapi ayam suirnya enak.

Urap + krecek + ikan asin pedas
IDR 30.000
Ini pesenan nyokap. Ini juga enak. Gua paling suka ikannya, ga terlalu asin-asin amat.

Urap + bakwan jagung
IDR 16.000
Ini pesenan suster, dia yang milih sendiri.

Bakmi Goreng
IDR 6.000
Ini buat Jayden. Karena dia makan ga abis, jadinya dibungkus bawa pulang buat si suami. Gua ga nyobain sih, tapi kata suami rasanya lumayan.

Thuringer Sausage
IDR 40.000
Ini diorder dari buku menu. Sosisnya gede dan rasanya lumayan. Jayden doyan banget makanin kentangnya. Lumayan kentang bisa bikin dia anteng, hahaha.

Es Teh Tawar
IDR 5.000

Yang bokap gua punya ga kefoto, keburu dimakan duluan, hahaha. Kami puas banget makan disini. Rasanya enak, harganya terjangkau, dan pelayanannya oke, cuma kalo lagi rame parkirannya aja yang agak susah. Gua pasti bakal dateng lagi, masih pengen cobain menu-menu yang lain.

Little Ubud
Green Ville Blok BL No. 2
Telp 021-56949332

10 February 2017

Refleksi

Suatu hari, di malam pergantian tahun, tiba-tiba si suami nyeletuk....

"Kamu tau ga? Kalo malam tahun baru itu harus kita lewati dengan refleksi"

*kemudian dia nyodorin kaki*

Gua : ...................................... *sigh*

09 February 2017

Inside My Bag

Waktu mudik ke Banyumas kemaren, gua beli tas di toko batik langganan di sebelah rumah mertua. Dari sebelumnya gua emang uda pengen beli tas, soalnya tas yang biasa gua pake sehari-hari uda mulai rusak. Dulu ibu mertua pernah beliin gua tas batik, dan awet banget ampe sekarang, cuma ukurannya agak kecil, jadi ga bisa dipake sehari-hari. Gua emang lebih suka tas berukuran gede, jadi bisa muat banyak barang. Akhirnya sebelum balik Jakarta, mampir dulu ke toko batik buat ngambil pesenan, sekaligus beli tas.

Ini tas yang gua beli, dipilihin sama si suami.

Dan ini isinya...


1. Starbucks planner

Ini salah satu alasan kenapa gua butuh tas yang gede, soalnya plannernya starbucks lumayan gede, jadi butuh space yang lumayan banyak di tas. Sejak kecanduan nulis planner, gua selalu bawa planner kemana-mana.

2. Payung

Walaupun sekarang uda nyetir mobil, tapi payung tetep selalu ada di tas. Soalnya dari tempat parkir ke tempat kerja masih harus jalan kaki, jadi kalo ujan ya tetep keujanan.

3. Pouch dari Vina

Buat naro earphone, charger, dan kunci mobil. Lumayan tasnya jadi lebih rapih. Sebelumnya gua cemplung-cemplungin doang ke dalam tas, hahaha.

4. Pouch dari souvenir kawinan

Kalo yang ini isinya sabun muka, cream muka, bedak, lipgloss, cologne, dan sisir. Muka gua gampang berminyak, jadi kalo siang-siang gitu harus cuci muka biar ga jerawatan.

5. Dompet koin

Berhubung dompet gua ga ada tempat buat naro koin, jadinya gua pake dompet kecil buat naro koin. Sebenernya agak males bawa receh kemana-mana, tapi kadang berguna juga kalo mau beli air minum atau buat bayar parkir. Dompetnya beli di scoop pas lagi diskon.

6. Tissue

Emak-emak sejati harus ada tissue di tasnya, hahaha.

7. Dompet dan buku catatan pengeluaran

Dompetnya hadiah ulang tahun dari suami loh. Dia beliin tahun lalu dan masih awet ampe sekarang. Buku catatan itu anggota baru di tas gua, hahaha. Jadi di tahun 2017 ini, dalam rangka mengencangkan ikat pinggang, gua dan suami berniat buat nyatet semua pengeluaran kami. Biar bisa dikontrol duit keluar buat apa-apa aja.

8. Tempat pensil

Sebagai guru, tempat pensil juga benda wajib yang harus dibawa. Apalagi suka ada murid yang ga bawa pensil.

Selain itu, kadang-kadang gua bawa botol minum juga, tapi jarang dimasukin ke tas, soalnya berat, seringnya gua tenteng doang. Kalo perginya sama Jayden, isinya nambah lagi, nambah buku cerita sama beberapa mobil-mobilannya dia, hahaha.

Kalo kalian, apa isi tasnya? 

07 February 2017

Chinese New Year's Eve Dinner

Di deket rumah gua ada restoran yang menjadi restoran favorit keluarga kami, yaitu Pondok Pangandaran. Saking favoritnya, hampir setiap kesempatan kami selalu dinner disitu. Dan setiap kali makan disana, kami selalu order menu yang sama. Si suami mulai bosen saking seringnya kami makan disana, hahaha. Abis kalo makan sama bokap gua, pasti yang diorder yang itu-itu lagi. Bokap gua agak susah kalo disuruh mencoba menu yang baru. 

Pas malam imlek kemaren, kami sekeluarga dinner bareng di luar, dan seperti biasa, dinnernya di restoran favorit dong. Sebenernya sesekali pengen sih makan di restoran chinese, cuma kebanyakan pas malam imlek mereka hanya memberlakukan menu paket yang mana harganya ga murah. Lah kami makan cuma berempat, ngapain pake paket-paket segala. Akhirnya tetep makan di Pondok Pangandaran deh. Review Pondok Pangandaran sebelumnya bisa dibaca di sini

Karena kemaren kami order menu yang agak berbeda, jadi gua abadikan di blog deh, hahaha. Dan ini menu-menu yang kami order.

Kerang Dara Rebus
IDR 20.000
Kerangnya lumayan gede-gede, cuma kurang fresh. Mungkin karena sebelumnya gua abis makan kerang di Cilacap yang fresh, jadi begitu makan disini jadi berasa kurang enak.

Sapo Tahu Seafood
IDR 36.500
Ini enak! Tahunya lumayan banyak, dan kuahnya enak banget.

Kangkung Polos
IDR 21.000
Ini semacam menu wajib yang harus ada setiap kami makan disini, hahaha. Sebenernya kangkungnya biasa aja sih, cuma entah kenapa bokap gua doyan banget. Untung porsinya lumayan banyak.

Cumi Telur Asin
IDR 47.000
Ini enak pake banget! Cuminya gede-gede, dan telur asinnya meresap banget ke cuminya. Cuma kolestrolnya double ya, hahaha.

Kepiting Isi Jumbo Saos Padang
IDR 417.600
Ini menu utamanya. Menurut pelayannya, 1 kg itu isinya dua biji, karena kami berempat, jadi kami pesen 2 kg, makanya jatohnya mahal banget, padahal sebenernya pesen 1 kg juga uda cukup. Dan emang kepitingnya enak banget. Dagingnya banyak dan bumbu saos padangnya enak banget. 

Biarpun uda sering, tapi kami tetep puas makan disini. Rasanya enak, pelayanannya oke, dan tempatnya luas. Sebenernya deket-deket situ ada beberap restoran seafood juga sih. Ada Rasane, Saung Grenvil, dll, cuma bokap gua uda kadung demen makan disana. Sekali-kali pengen juga coba restoran seafood yang lain.

Pondok Pangandaran
Green Ville BL-6
Jakarta Barat
Telp 5605640 - 56951494

02 February 2017

Applebee Kids Playground

Beberapa waktu lalu Aina nulis review tentang playground yang baru buka di Mall Taman Anggrek, namanya Applebee. Pas gua baca reviewnya, tempatnya keliatan menarik, apalagi ada pasir-pasirnya gitu. Selama ini Jayden belom pernah gua bawa ke playground berbayar model gini, biasanya main di playground gratisan di Lippo Mall Puri, hahaha. Sebenernya playground kayak gini bagus ya buat melatih motorik anak sekaligus bersosialisasi, cuma gua belom rela ngeluarin duitnya, hahaha. 

Kebetulan hari Selasa kemaren gua off, jadinya gua ajak Jayden main-main disini. Pas banget hari Selasa itu hari terakhir promo, hahaha. Gua emang lebih suka ajak Jayden main-main di tempat begini itu pas weekdays dan pagi-pagi, soalnya masih sepi dan mainannya masih rapih-rapih. Soalnya pas siang kami mau pulang, uda mulai rame dan mainannya uda pada berantakan. 

Tempatnya sendiri ga terlalu gede-gede amat. Kalo sepi sih keliatannya luas, tapi kalo uda mulai rame mulai keliatan sempit. Begitu nyampe, Jayden langsung masuk ke area toddler, area khusus buat anak umur 1-3 tahun. 

Langsung main mobil-mobilan.

Di sebelahnya ada area masak-masakan. Jayden disini cuma masuk numpang lewat doang trus keluar lagi, hahaha. Dia emang ga terlalu suka main masak-masakan.

Intermezzo dikit, sebenernya cowo boleh ga sih main masak-masakan? Kalo di Sekolah Bina Iman atau sekolah minggu kan sebelum mulai belajar biasanya main-main dulu, mereka sediain mainan masak-masakan. Ada anak cowo yang mau main masak-masakan trus dilarang sama orangtuanya, disuruh main yang lain. Kalo gua bilang sih sebenernya ga masalah ya, toh sekarang yang bisa masak kan uda ga harus cewe doang. Gua sih ga pernah ngelarang Jayden main masak-masakan, cuma emang anaknya ga tertarik, hahaha. Tapi kalo nanti uda gede dia mau belajar masak ya ayok, wong papinya juga bisa masak koq. 

Masih rapih, begitu siang uda berantakan semua.

Dari situ gua ajak Jayden ke stone play. Jayden girang banget disitu. Apalagi ada mainan macam excavator, dump truck, bikin betah deh. 

Cuma sendirian, hahaha.

Melatih motorik halus sambil mindah-mindahin jagung.

Mainannya lumayan banyak, dan mainan kesukaan dia semua.

Jayden lumayan lama main disitu. Cuma waktu uda mulai rame, gua ajak dia main ke tempat lain. Sempet mampir ke sand play, cuma karena harus pake boot, bikin dia ribet jalannya, hahaha.

Susah jalan pake sepatu boot, hahaha

Cuma sempet ngintip dump truck sebentar.

Abis itu main manjat-manjat, tapi begitu di tengah-tengah minta turun lagi, kayaknya dia ga berani manjat ampe atas. 

Naik naik.

Turun lagi.

Dari situ main-main di kolam bola. Gua suka agak-agak gimana gitu dengan kolam bola, kan suka banyak berita anak kenapa-napa gara-gara main di kolam bola kan. Cuma setelah dipikir-pikir, Jayden pake kaos kaki, celana panjang, harusnya masih aman ya. Lagian kata mbanya, kolamnya ini tiap hari dibersihin, jadi aman. 

Girang main di kolam bola.

Di tembok ada games interactive. Bola-bolanya kudu dilemparin ke temboknya.

Ini pose doang koq, anaknya dinaikin dan diturunin, hahaha.

Kelar main bola, gua ajak dia ke lego room. Nah....lego room ini juga bikin dia betah. Soalnya ada mobil-mobilan lagi. 

Ini nih yang bikin dia betah.

Anteng! Hahaha.

Begitu jam 12, Jayden break makan dulu. Jadi disana ada tempat buat makan, dan gua nanya sama mbanya, boleh anaknya makan dulu trus nanti lanjut main lagi. Kesannya ga mau rugi banget ya, hahaha. Sebenernya sih ada tulisan ga boleh bawa makanan dari luar, tapi mereka ga jual makanan, cuma jual minuman doang, jadi banyak emak-emak yang bawa makanan dan makan disana. 

Makan sambil ngeliatin anak-anak lain main.

Mungkin karena dijanjiin mau main lagi, jadi makannya cepet banget. Tapi emang belakangan Jayden makannya uda mulai pinter sih, setengah jam kelar, kadang 20 menit uda kelar.

Begitu kelar makan, anaknya langsung lari ke lego room, lanjut main mobil-mobilan lagi. Gua sempet tinggal makan, sekaligus beli makanan buat si suster. Begitu balik, masih nongkrong di lego room, hahaha. Di lego room ini juga banyak lego-lego, tapi bukan yang merknya LEGO. Lumayan sih buat anak-anak yang uda gede.

Dari situ, gua ajak main di trampolin. Biarpun belom bisa loncat-loncat, tapi anaknya cukup girang, apalagi ada perosotannya.


Main sliding.

Dari trampolin, masuk lagi ke kolam bola, dan akhirnya pulang. Itu juga susah banget diajak pulang. Uda gua gendong paksa, anaknya merosot lagi, lari lagi. Padahal dia main uda lama, dari jam 11 ampe jam setengah 3, hahaha. Sebenernya boleh-boleh aja kalo mau main ampe sore juga, toh waktunya unlimited kan, tapi Jayden kan kudu tidur siang, jadi mau ga mau gua paksa udahan. Nyampe mobil, mukanya kayak masih ga rela gitu, hahaha.

Serasa bobo di kasur, hahaha.

So far sih tempatnya lumayan, dan mungkin karena masih baru jadi masih bersih. Minusnya cuma satu, kenapa lagu yang diputer harus "Daddy Finger" hahahaha. Jadi setelah Tayo, sekarang Jayden lagi demen banget sama lagu "daddy finger daddy finger where are you" setiap makan yang diputer mesti lagu itu, gua uda ampe eneg dengernya. Eh...nyampe sono dengernya "daddy finger" juga, kenapa ga lagu lain, hahaha.

Abis ini boleh juga sering-sering main di playgroun berbayar gini, anaknya demen explore sana sini, jadi ga rugi-rugi amat. Tapi kita main lagi bulan depan aja ya nak, kalo tiap minggu nanti mami bangkrut, hahaha.

Review lebih lengkapnya lagi bisa dibaca di blog Aina. Yang disini bukan review, cuma cerita doang anaknya main-main dimana aja, hahaha.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...