26 April 2016

Cerita Jayden Dan Si Dokter

Dua hari ini jadi hari yang melelahkan buat gua dan suami. Kenapa? Jayden sakit lagi. Hiks. Padahal beratnya baru aja naik dengan susah payah, eh dalam sehari langsung hilang 200 gram dengan semena-mena. Kali ini sakitnya bukan cuma sekedar batuk pilek biasa.

Jadi kemaren pagi itu, Jayden bangun seperti biasa, tapi menurut suami, mukanya agak pucet. Ga lama kemudian, tiba-tiba dia muntah. Muntahnya lendir sih. Gua pikir apa mau batuk, makanya keluar lendir. Ga lama, muntah lagi. Jeda dari satu muntah ke muntah berikutnya lumayan pendek. Di otak gua langsung bilang, ini pasti ada yang ga beres. Jadilah pagi itu kami langsung ke dokter. 

Gua tau kalo anak sakit ga boleh panik dan ga boleh langsung bawa ke dokter. Tapi ini pertama kali Jayden kayak gini. Apalagi gua dan suami kerja, sementara kami lagi ga ada suster, jadi mau ga mau langsung bawa ke dokter biar segera ditangani.

Menurut dokter, Jayden salah makan atau keracunan makanan, makanya muntah-muntah. Atau istilah medisnya, diare. Gua langsung mikir, hari Minggu itu emang makan siangnya makanan yang dimasak oleh koki gereja. Dan itu pertama kalinya dia makan makanan luar dalam jumlah banyak. Biasanya selalu makan makanan rumahan. Sekali-kali kalo kami makan di restoran sih dia ikut nyicip, tapi porsinya paling cuma beberapa sendok. Nah, dapur gereja itu kan selalu masak makanan dalam jumlah banyak, jadi mungkin nyucinya kurang bersih, makanya di perut Jayden langsung bereaksi. Secara kalo makanan rumahan kan selalu dicuci ampe bersih.

Ketambahan, di hari Minggu itu paginya dia cuma tidur setengah jam, abis itu mainan, muter-muter, dan lari-larian ampe sore. Mungkin kecapean, jadi kondisi badannya ga fit. Emang sejak ga ada suster jadwalnya berantakan. Kalo pagi jarang berjemur, makan buahnya juga jarang, kadang-kadang jeda dari makan pagi ke makan siang kedeketan, sementara dari makan siang ke makan malam kejauhan. 

Ampe hari ini sih dia masih muntah-mutah. Makannya juga cuma bubur polos, plus ASI doang. Untungnya masih mau nyusu. Selama dia masih mau nyusu, gua sedikit lebih tenang. Dan gara-gara Jayden sakit, jadinya dua hari ini gua ngendon di rumah. Mudah-mudahan besok sembuh deh, jadi gua bisa kerja. Ga enak juga kalo keseringan ijin.

Ngomong-ngomong soal dokter, temen gua pernah ngomong gini pas tau gua ke Dr. S,

"Aduh Mel....mendingan lu jangan kesana deh, dia gampang banget resepin antibiotik. Gua sih kesana cuma sekali, trus kapok, langsung ganti ke Dr. V. Mendingan lu ke Dr. V aja deh"

Masalahnya...si Dr. V ini antrinya panjang bener. Gua pernah berniat kesana, tapi pas gua telpon, susternya bilang gua harus daftar sehari sebelumnya. Males ya bok. Kalo *amit-amit* urgent ada apa-apa, masa gua kudu nunggu sehari. Lagian dari dulu gua selalu anti sama dokter yang ngantrinya panjang ampe berjam-jam.

Balik lagi ke Dr. S, dari awal sebenernya gua uda sreg ama si dokter ini, cuma karena Jayden selalu rewel setelah vaksin, makanya gua coba cari opsi lain. Dan setelah nyoba dokter lain, akhirnya gua putusin untuk balik lagi ke Dr. S. Secara lokasi, kliniknya dia deket banget dari rumah gua. Kadang sih rame, tapi gua ga perlu nunggu ampe berjam-jam. Plus, salah satu temen gereja gua yang dokter senior, kenal baik sama si Dr. S ini. Anehnya, setelah balik ke Dr. S, Jayden ga pernah rewel lagi setelah vaksin. Ya sekali dua kali sih ada, tapi ga setiap vaksin. Itu juga Dr. S akan bilang dulu sebelumnya kalo ada kemungkinan demam dan rewel.

Masalah antibiotik, gua ga terlalu anti banget sama antibiotik. Kalo emang dirasa perlu kasih antibiotik, ya kenapa engga. Dan setelah gua inget-inget, si dokter ini ngasih Jayden antibiotik kalo batuk disertai dengan demam tinggi. Kalo cuma batuk biasa, paling dia cuma kasih obat batuk atau pilek doang. Malah waktu gua whatsapp buat nanyain resep obat batuk, dia bilang kalo baru sehari mah ga usah kasih obat. Dan waktu gua tanya perlu dateng ke tempat dia buat diperiksa apa engga, dia bilang ga usah. Wuih....nolak duit nih, hahaha. 

Jayden kan tergolong mungil untuk anak seumurannya. Walaupun beratnya masih dalam batas normal, tapi kalo diliat secara kasat mata, Jayden keliatan kurus. Gua sering baca-baca di forum, ada beberapa anak yang suka semena-mena nyuruh kasih susu formula ke anak yang keliatan kurus. Padahal beratnya masih normal. Tapi Dr. S ini ga pernah bilang Jayden beratnya kurang, dan ga pernah nyuruh gua kasih susu formula. Waktu dia tau Jayden masih ASI tanpa campuran susu apapun, dia cuma bilang terusin ASInya. 

Beberapa waktu yang lalu, gua liat Dr. S posting foto kliniknya dia yang uda diperluas. Dan di caption fotonya dia tulis....

"Melayani dengan hati lewat tanganNya"

Yes! Semakin gua ngerasa ga salah pikir dokter. Menurut gua, milih dokter anak ini emang cocok-cocokan. Apa yang buat gua cocok, belom tentu buat yang lain cocok. Jadi ga usahlah nyuruh-nyuruh gua untuk pindah dokter. Lagian gua juga uda males hunting dokter lagi, hahaha.

20 April 2016

Terjebak

Sejak ga ada suster, gua berasa hidup gua jadi kayak diburu-buru. Tiap pagi, gua harus buru-buru berangkat kerja karena uda mepet banget. Ya gimana ga mepet, gua kudu ngasih makan Jayden dulu. Sekarang mending ada mbak yang bisa mandiin Jayden. Jadi begitu kelar makan, gua langsung beres-beres secepat kilat dan berangkat. Pas pulang jam makan siang juga sama, gua harus buru-buru pulang, lalu kasih makan Jayden, nidurin, dan berangkat kerja lagi. Pulang kerja juga ga beda jauh, harus buru-buru pulang buat kasih makan Jayden lagi. Begitu terus selama tiga minggu ini.

Intinya, hidup gua jadi ga santai. Nyetir yang biasanya biar lambat asal selamat, sekarang yang penting nyampe dulu deh. Tapi biarpun begitu, gua tetep jadi pengemudi yang taat peraturan. Bahkan di kompleks perumahan pun, kalo lampu merah gua tetep berenti. Ampe kadang suka diklakson-klakson dari belakang. Gua inget wejangan si suami, apapun yang terjadi, mau diklakson ampe budeg sekalipun, asal kita bener, cuekin aja. Begitu juga dengan parkir. Tempat kerja gua melarang mobil-mobil untuk parkir paralel, jadi gua selalu cari tempat parkir, bukan parkir di sembarang tempat.

Sekitar minggu lalu, begitu selesai kerja, gua langsung buru-buru turun ke bawah dan menuju tempat parkir. Dan gua menemukan pemandangan yang bikin gua kesel setengah mati. Ada mobil parkir tepat di depan mobil gua! Sigh! Dan waktu gua coba dorong........ga bisa! Mobilnya di rem tangan! Kesel maksimal!

Ini gimana gua bisa keluar?

Akhirnya gua panggil satpamnya, minta tolong supaya pemilik mobil ini dipanggil. Sebenernya gua tergoda buat kempesin bannya atau baretin mobilnya sekalian, cuma ntar yang ada gua makin lama pulangnya. Gua juga lagi males kemana-mana, mau ga mau nungguin ampe si pemilik mobil dateng. Nunggunya juga dari yang sekedar kesel ampe emosi jiwa. Bolak balik gua liatin jam terus. Padahal gua uda nyusun rencana, ntar pulang mau masak lauknya Jayden. Kalo gua pulang cepet, makan malamnya Jayden suka gua tambahin tumis-tumisan, jadi ga cuma sop doang. Bubar deh semua rencana.

Setelah setengah jam berlalu, akhirnya si pemilik mobil dateng. Si satpam kan masih ada disitu, dia cuma ngomong, "Pak...lain kali kalo parkir jangan di rem tangan dong, kasian ni yang mau keluar nungguin lama" karena buat gua itu kurang keras, akhirnya gua tambahin dengan nada keras...

"Pak, lain kali kalo mau parkir jangan disini, uda tau ga boleh parkir paralel. Saya mau pulang cepet jadi ga bisa nih!"

Si pemilik mobil cuma sori doang trus langsung masuk mobil dan nyalain mesinnya. Ga lama beberapa temennya dateng dan ikut masuk mobil, lalu mereka pergi. Akhirnya gua bisa pulang.

Bener-bener ga abis pikir deh, masa peraturan kecil gitu ga bisa ditaatin ya. Emang sih, kadang-kadang nyari parkir disitu tuh susah, tapi ya bukan begitu juga caranya. Mudah-mudahan hal kayak gini yang terakhir deh.

17 April 2016

Menu Jayden

Sejak suster pulang kampung, Jayden uda ga pernah minum ASIP lagi, dan gua nyaris ga pernah mompa lagi. Stok ASIP di freezer sih masih ada, cuma ga ada yang bisa ngasih ASIPnya. Bahkan gua sendiri pun ga ngerti itu ASIP harus dipanasin ampe seberapa hangat. Kalo gua mah taunya buka baju trus jleb langsung beres deh, hahaha. Jadi selama ga ada suster, otomatis minum ASInya langsung dari gua terus. Dan itu pun juga cuma pas bangun pagi, sebelum tidur siang, dan sebelum tidur malam. Kadang-kadang di sela-sela itu suka minta sih, tapi cuma nyedot sebentar trus udahan.

Karena asupan ASInya mulai berkurang, otomatis asupan makanannya gua tambahin sedikit. Kalo selama ini yang handle makanannya Jayden itu si suster, kali ini gua yang turun tangan langsung, termasuk nyuapin. Sebenernya makanannya bisa disamain sama menu orang dewasa sih, cuma karena anaknya susah makan, jadi gua agak puter otak sedikit supaya anaknya mau makan. Jadinya menunya dibuat agak beda. Bahan-bahannya sih tetep sama.

Ini coba gua share ya beberapa menu-menu Jayden. Siapa tau berguna buat yang anaknya sama-sama GTM.

Bola-bola kentang salmon.

Belakangan Jayden suka makan makanan yang kriuk-kriuk macam kerupuk. Kalo gua kasih kerupuk, makannya bisa lahap. Cuma ga bisa sering-sering juga gua kasih kerupuk. Akhirnya gua puter otak bikin kroket salmon. Pikir gua, kalo nasinya ga dimakan, minimal masih dapet karbo dari kentangnya. Eh, anaknya mangap terus dan habis.

Cara bikinnya juga gampang banget. Pertama, kentang direbus sama sedikit garam ampe kira-kira lunak trus hancurkan. Salmonnya dilumurin jeruk nipis dan sedikit mentega trus dikukus lalu hancurkan. Kedua bahan itu dicampurin, kasih daun bawang, garam, merica, saos tomat, mayonaise (gua kasih sedikit banget), lalu diaduk-aduk. Bentuk adonan jadi bulet-bulet, trus celupin ke kocokan telor, trus tepung roti, dan goreng. Enakan langsung digoreng sebelum makan, jadi masih kriuk-kriuk. 

Bola-bola nasi.

Ini kriuk-kriuk kedua yang gua bikin. Karena gua lagi agak males nyuapin, jadi bikin ini doang. Yang bikin gua sebel, Jayden kalo makan sendiri ga pernah ampe abis. Jadi abis digigit separo trus udahan. Akhirnya mau ga mau gua tetep potong-potongin trus suapin deh. Tapi lumayanlah, anaknya doyan. Pas ngeliat, dia langsung bilang "ball" hahahaha. Belakangan emang makanannya sering gua bentuk-bentuk, pikir sekalian belajar juga. Kalo orang-orang lain belajar sambil bermain, Jayden belajar sambil makan, hahaha.

Ini juga resepnya gampang. Tumis bawang putih ampe harum, trus masukin tepung terigu dan aduk, trus masukin susu cair trus aduk-aduk ampe jadi bubur. Susu cairnya bisa diganti kaldu ayam. Trus masukin nasi, buncis yang uda dipotong kecil-kecil, wortel yang uda diparut, sama keju parut, dan aduk. Abis itu kasih telor, lalu aduk-aduk. Tambahin garam ama merica juga. Bentuk adonan jadi bola-bola, celupin ke kocokan telor, lalu tepung roti dan goreng. Lumayankan, semua komponen masuk. Ada karbo, sayur, protein, hahaha. Mau dikasih daging juga bisa.

Sup makaroni baso ikan yang dimakan pake heart dan star.

Waktu pertama kali ngeliat, anaknya excited banget. Dia langsung bilang "heart heart" trus nunjuk star dan bilang "tang (star)" Kalo di tengah-tengah makan dia tutup mulut lagi, gua langsung bilang "Ayo heartnya diabisin" langsung mangap lagi dah, hahaha.

Bikin sopnya gampang sih, cuma agak ribet aja. Pertama bikin basonya dulu. Gua pake ikan kakap fillet trus dilumurin jeruk nipis trus didiemin dulu sebentar baru diancurin. Trus campur dengan tepung maizena, bawang putih yang uda dicincang, lalu garam dan merica. Bentuk bola-bola lalu rebus.ampe mateng. Untuk sopnya, tumis bawang putih pake mentega atau unsalted butter, trus masukin air kaldu (gua pake kaldu ayam) trus biarin ampe mendidih. Masukin potongan wortel, garam, gula, dan merica, trus masukin makaroni, lalu rebus ampe kira-kira empuk. Terakhir masukin basonya. Sengaja gua pake makaroni, biar ada tambahan karbo, hahaha.

Sapo tahu pake triangle.

Dia ga gitu tertarik ama triangle, atau mungkin heartnya masih membekas ya. Jadi kalo ditanya mau makan sama apa, dia selalu jawab "heart" hahaha. Resep sapo tahunya ga gua tulis ya, sama ama resep sapo tahu pada umumnya, hahaha. Menu yang ini juga ga akan sering-sering muncul, goreng tahunya susah banget, minyak nyiprat sana sini. Padahal uda dilumurin maizena loh.

Waktu lagi ga mau makan, maunya gerogotin jagung doang. Lumayanlah dapet dua pipil.

Semua menu-menu diatas selalu berakhir dengan piring bersih.

Tapi jangan dipikir karena piringnya bersih lalu anaknya gampang makan. Di balik piring yang bersih ini terdapat mami yang encok gara-gara ngejar-ngejar bocah cilik, hahaha. Jadi gua pikir, Jayden GTM karena bosen duduk di baby chair. Dia ini kan tipe anak yang ga bisa diem, akhirnya gua lepas deh. Gua biarinin dia makan sambil lari sana sini. Cape? Ga usah ditanya gimana capenya, tapi buat gua yang penting anak makan. Ga idealis? Biarinlah, yang penting anak makan, hahaha. Nanti gedean dikit baru gua ajarin lagi makan sambil duduk.

Target gua kasih makan itu maksimal 1 jam. Lebih dari itu, biasanya gua udahin acara makannya. Sebenernya maksimal sih setengah jem ya, cuma kalo setengah jem paling dapet separonya doang. Lagian kalo siang kan gua harus berangkat kerja lagi. Kalo pergi-pergi, biasanya lebih fleksible. Apalagi Jayden uda share makanan ama gua, jadi kadang dia ikut makan makanan yang gua order, hahaha.

Makanya, gua kadang suka sebel sama orang-orang, terutama ibu-ibu senior, yang suka bilang Jayden kurus. Bukan bilang kurusan ya, melainkan kurus. Ngomongnya juga dengan nada seolah-olah gua ga pernah kasih makan. Seandainya mereka tau gimana susahnya ngasih makan Jayden, dan gimana gua uda berusaha supaya Jayden makan. Gua juga males jelasin, jadi cuma senyum dan jawab...

"Ini anak memanjang bu, bukan melebar"

Fyi...Jayden tingginya 85 cm di umur 18 bulan.  

Makan sambil mainan bis yang dibeliin sama utinya.

14 April 2016

Jalan-jalan Bareng Mertua

Setelah seminggu berlalu, akhirnya gua dapet mbak buat bantu jagain Jayden. Sebenernya mau nyari suster, tapi rata-rata pada ga mau kalo buat gantiin. Dan seandainya mau dipake untuk seterusnya, gua uda kadung sreg ama suster gua yang lama. Kebetulan kemaren itu ada yang nawarin mbak, ya uda gua ambil aja. Toh mertua gua juga kan ga bisa terus-terusan di Jakarta, mereka masih banyak urusan di kampung.

So far orangnya baik sih, dan Jayden cepet nempel ama si mbak ini. Cuma orangnya uda agak tua, malah kalo kata tetangga gua, dia ini ketuaan. Karena uda tua, gerakannya jadi agak lambat. Dan permasalahan terbesar gua adalah pada saat Jayden makan. Nyuapin Jayden tuh butuh trik-trik khusus. Kalo suster yang lama kan emang uda sering nyuapin dari awal, jadi uda tau gimana caranya biar ini anak mangap. Akhirnya yang kasih makan Jayden pagi-siang-sore tetep gua. Jadi pas jam makan siang, gua tetep pulang ke rumah buat ngasih makan sekaligus nidurin Jayden. Makanannya uda gua masak pagi-pagi, jadi siang ama sore tinggal diangetin doang. Untuk buah, akhirnya buahnya gua jus, jadi anaknya tinggal nyedot doang. Hari pertama hari kedua gua berasa cape banget, tapi makin kesini mulai terbiasa. Mungkin karena uda ketemu ritme yang pas ya.

Hari Minggu kemaren, gua dan suami ajak mertua jalan-jalan. Kasian juga selama seminggu mereka di rumah terus jaga bocah, jadinya kami ajak jalan-jalan, sekalian gua refreshing, hahaha. Jalannya ga jauh-jauh koq, cuma ke Lippo Mall Puri doang. Bosen kan ke CP, TA, CL mulu, hahaha.

Mesra euy.

Jayden dan aung.

Jayden dan uti.

Tiga generasi.

Kalo jarang ketemu gini ya, biarpun lari-lari, tetep aja cucunya dikejar. Kalo gua mah paling ngeliatin doang, kalo tiba-tiba mau masuk toko, baru gua kejar, hahahaha.

Pas kami dateng, pas jam makan malam. Setelah bingung-bingung mau makan dimana, akhirnya kami pilih Donburi Ichiya. Donburi Ichiya ini sistemnya kayak Marugame Udon, jadi order dulu baru duduk.

Penampakan luarnya.

Bagian dalam. Keliatannya kayak sempit ya, tapi setelah lama berada di dalem, jadi ga terlalu sempit-sempit amat.

Si suami suka sama lampu-lampunya.

Dan ini makanan-makanan yang kami order.

Gyudon With Garlic Butter
Ini menunya bapak mertua. Gua ga nyicip, tapi katanya enak.

Yakitori Don
Ini menu gua dan Jayden. Dagingnya enaaaaaakkkk banget! Rasanya gurih dan empuk. Jayden juga doyan banget. 

Karaage Don With Honey And Cheese (kiri)
Ini menunya ibu mertua. Yang ini juga enak pas gua icip-icip. Ayamnya ga terlalu kriuk tapi empuk.
Yang kanan itu menunya si suami, gua lupa namanya apa.

Ubi Tempura
Lumayan kriuk-kriuknya buat Jayden makan, hahaha.

Kimchi dan Chuka Wakame

Selesai makan, kami sempet jalan-jalan dulu sebentar, abis itu mampir ke baby's room buat gantiin Jayden baju tidur. Biasa ama si suster ganti baju di mobil, tapi gua takut ribet, akhirnya melipir ke baby's room, sekalian nyusuin juga. Baby's roomnya cakep loh. Luasnya sih standard, cuma ruang menyusuinya dikasih sekat. Kalo di CP kan ga ada sekat, jadi hadap-hadapan gitu. Di TA malah lebih kecil. Abis ganti baju tidur baru pulang deh.

Gua ngerasa, rasa kecewa mereka waktu kami mudik dulu terbayar sekarang. Sekarang Jayden mulai mau digendong sama aung utinya. Malah uda bisa bilang, "Ti...Gong (gendong)"

Sebelum pulang, main dulu sebentar. Tadinya uda ngantuk, tapi ngeliat beginian langsung seger.

Hari Sabtu besok mereka pulang ke Banyumas. Hiks....tak ada lagi bala bantuan. Selama ada mereka, gua agak sedikit tenang. Walaupun gua cape karena siang-siang harus pulang ke rumah, tapi di dapur gua bisa masak lebih tenang karena ada yang jagain Jayden. Ninggalin Jayden sama mbak baru juga lebih tenang karena ada mertua. Tadinya mereka mau pulang hari Rabu, tapi masih ga tega sama kami, hahaha.

Mudah-mudahan setelah mereka pulang, semuanya tetap berjalan dengan lancar deh.

07 April 2016

Jadwal Harian

Gimana kabar si suster? Dia uda memastikan kalo akan stay di kampung selama sebulan, minimal ampe nunggu anaknya wisuda. Jadi sebulan ini, gua harus nyari suster pengganti, yang mana ampe sekarang belom dapet-dapet. Gua ga punya kriteria khusus sih, yang penting orangnya bersih dan sabar. Tau sendiri nyuapin anak yang susah makan kayak Jayden butuh orang yang bener-bener sabar banget. Nyokap gua aja ga sabar ngeliatnya, apalagi orang luar. Untungnya, biarpun ga ada suster, Jayden ga nyariin. Dia kayak uda biasa tanpa kehadiran si suster.

Lupakan masalah suster, mari kita bicarakan masalah yang lain. Selama si suster ga ada, jadwal Jayden agak sedikit berantakan. Abis gimana ya, mau ngasih makan kan otomatis harus nunggu gua atau si suami ada di rumah. Jadwal dia kalo ada suster tuh...

06.00 Bangun pagi, trus mainan ama papinya. Maminya tidur, hahaha.
07.00 Jalan-jalan pagi ama si suster, karena gua dan suami harus siap-siap buat pergi kerja.
07.30 Makan pagi.
09.00 Mandi pagi.
10.00 Tidur siang. Sebelum tidur minum ASIP dulu.
12.00 Makan siang.
15.00 Makan buah. Kadang-kadang abis makan buah suka tidur lagi sekitar setengah ampe satu jam, tapi belakangan uda mulai jarang. Paling tidur paginya yang blas ampe 3 jam, jadi makan siangnya jam 1.
17.00 Mandi sore, trus jalan-jalan sore.
17.30 Makan malam.
19.30 Tidur.

Kalo jadwal dia selama ga ada suster...

05.00 Bangun pagi. Karena ga ada suster, otomatis gua harus bangun lebih pagi buat siapin masakan. Biasa ada suster kan dia yang urus semua masakan, gua tinggal terima beres. Ga ngerti kenapa, ini anak ya koq ngeh kalo maminya tiba-tiba ga ada, jadi ikut bangun deh.
07.00 Makan pagi. Karena jam setengah 9 gua uda harus berangkat, jadinya jam 7 uda gua kasih makan. Jalan-jalan paginya diskip.
08.00 Mandi pagi.
10.00 Harusnya tidur siang, tapi.....malah mainan sama mami papinya. Karena sehari-hari yang tidurin itu si suster, jadi begitu ketemu kami bukannya tidur malah maunya mainan.
10.30 Makan buah.
11.30 Makan siang. Karena jam setengah 1 gua uda harus berangkat lagi. 
14.30 Papinya laporan kalo anaknya baru tidur.
17.30 Mandi sore. Karena baru bangun sekitar jam limaan.
18.00 Makan malam.
19.30 Tidur.

Sementara waktu si suami cuti, jam makan siang gua harus pulang ke rumah buat siapin makanan lalu berangkat lagi. Sebenernya makanannya uda gua siapin dari pagi, siang tinggal dieksekusi doang, jadi ga terlalu makan waktu banyak. Kalo nyuapin....biarkan papinya merasakan betapa nyuapin anak itu butuh kesabaran tingkat dewa, hahaha.

Untuk makanan, sebenernya umur 1 tahun ke atas uda bisa ikut menu keluarga, tapi berhubung Jayden kalo makan harus pake kuah, jadi kebanyakan masakannya gua bikin sop. Yang gede kan ga mungkin makan sop melulu. Bahan-bahannya sih sama, cuma eksekusi aja beda. Misalnya, gua masak udang, yang orang gede gua bikinin udang goreng saos madu, Jayden gua bikinin sop udang. Ada juga sih yang beda, kayak kabocha, gua beli khusus kan buat Jayden, ga mungkin gua kasih orang gede, hehehe.

Semenjak aung utinya ada di Jakarta, jadwalnya dikit-dikit uda mulai teratur. Tidur siangnya mulai pindah ke pagi lagi. Dan pelan-pelan uda bisa gua tinggal kerja. Paling pulang ke rumah buat kasih makan doang. Mertua gua ga tega ngeliat cucunya susah makan, lagian cucunya juga belom tentu mau disuapin aung utinya. Ama maminya aja susah, apalagi ama yang lain.

Seperti yang gua bilang, kerja sambil ngurusin anak itu capenya luar biasa. Atau gua yang belom terbiasa? Hahahaha.

Udang goreng saos madu dan cah baby buncis.

Menu praktis buat sarapan Jayden, labu campur telor campur kaldu ayam, masak semua jadi satu, kasih gula garem, beres deh. Anaknya juga doyan banget.

04 April 2016

Nannyless

Gua mulai pake suster dari Jayden berumur 5 hari, dan si suster ini masih kerja ama gua ampe sekarang. Walaupun kadang suka sok tau karena dia uda berpengalaman banget, tapi orangnya bisa dipercaya. Dia telaten banget ngurusin Jayden. Bahkan dia lebih sabar nyuapin Jayden ketimbang gua. Mungkin kalo suster-suster lain uda nyerah dan membiarkan anaknya ga makan, tapi suster gua ladenin mau Jayden makan 1 jam juga. Waktu masa-masa Jayden ga mau minum ASIP pake dot, dia mulai coba pake gelas. Intinya, dia memastikan asupannya Jayden terpenuhi. Orangnya juga bersih banget, makanya Jayden juga ga tahan kotor. Coba kalo full diurus ama gua, mungkin dia lebih jorok, hahaha. Makanya karena ada si suster, gua bisa kerja dengan tenang.

Minggu lalu, tiba-tiba dia mendadak minta pulang kampung karena suaminya sakit, dan ampe sekarang belom balik-balik. Kami sih selalu kontak-kontakan, cuma dia belom bisa memastikan kapan akan balik. Apalagi orang sakit kan ga bisa diprediksi ya. Seminggu kemaren akhirnya gua dan suami ganti-gantian ngurusin Jayden. Ntar dia yang masuk setengah hari, ntar gua yang setengah hari, ntar gua yang ga kerja seharian, ntar dia yang cuti. Ampe pas hari Sabtu kemaren, akhirnya kami memutuskan untuk minta bala bantuan ke mertua. Sebenernya bokap nyokap gua sih ada, tapi mereka ga terlalu bisa diandelin, plus mereka kan juga punya kesibukan sendiri-sendiri, jadi mau ga mau ngerepotin mertua deh. 

Tapi gua ga langsung ninggalin Jayden ama mertua, bisa nangis-nangis anaknya. Hari ini gua ajak mereka ke tempat kerja gua, kebetulan hari ini gua masuk siang, jadi lumayan lah. Besok juga pikir masih akan gua ajak. Hari rabu yang mau coba gua tinggal. Tapi setidaknya, kalo ama mereka gua lebih tenang deh. Tadi sempet kepikiran apa nyari suster baru, cuma gua uda sayang banget ama suster gua yang lama. Tapi kan gua ga bisa ngandelin mertua juga, dan ga mungkin gua ama suami ijin kerja terus. Pikir besok baru akan kami putuskan, malam ini semedi dulu sambil nunggu kepastian dari suster gua.

Ditinggal suster kali ini tentu punya cerita tersendiri buat gua dan suami. Selama ini, si suami jarang banget nyuapin Jayden. Apalagi waktu paskah kemaren kan dia lagi sibuk-sibuknya di gereja. Ketemu Jayden juga paling cuma malem, dan dari 7 hari, cuma 2-3 hari dimana dia pulang anaknya belom bobo. Tapi dengan tidak adanya si suster, otomatis waktu antara bapak dan anak jadi lebih banyak. Si suami juga jadi belajar nyuapin Jayden, yang mana dia uda membuktikan kalo butuh kesabaran khusus. Dan terbukti, anaknya jadi lengket ama papinya. Dikit-dikit manggil papi. Gua omelin, larinya ke papi, hahaha.

Cerita gua lain lagi. Ngurus Jayden itu sebenernya ga susah. Susahnya paling cuma pas makan doang. Tapi entah kenapa, kali ini gua bisa lebih sabar. Ga kayak waktu lebaran atau pas di Banyumas dimana kesabaran gua kayaknya tipis banget. Mungkin uda terlatih kali ya. Jadi kalo anaknya tutup mulut, gua bener-bener puter otak gimana caranya biar dia makan. Ampe kadang gua lepas dari baby chair, gua biarinin dia muter kesana kemari, hahaha. Tapi terlepas dari masalah makan, Jayden tuh gampang banget diurus. Apalagi sekarang jalannya uda lancar, uda ga perlu diikutin lagi. Gua tinggal duduk sambil ngawasin dia supaya ga ke spot-spot yang berbahaya. Kalo gua lagi ribet di dapur, tinggal taro di box setel TV, aman deh, hahaha.

Kalo lagi galau, sempet terlintas di pikiran buat berenti kerja, tapi situasi dan kondisi jelas ga memungkinkan. Lagian gua uda cinta banget ama kerjaan gua. Waktunya lebih bebas daripada kerja kantoran, kayaknya sayang kalo dilepas. Tapi di sisi lain, gua juga seneng banget bisa full ngurusin Jayden. Walaupun anaknya susah makan, tapi tiap malem gua tetep mikir besok mau masak apa. Mudah-mudahan masalah suster ini cepet beres deh. Kerja sambil ngurus anak itu capenya luar biasa.

Sepertinya........saya butuh liburan! #kodebuatsuami #kodekeras

28 March 2016

Kill Me Heal Me




Cast :

Ji Sung : Cha Do Hyun
Hwang Jung Eum : Oh Ri Jin
Park Seo Joon : Oh Ri On
Kim Yoo Ri : Han Chae Yeon
Oh Min Seok : Cha Ki Joon

Sinopsis :

A romantic comedy between a third-generation billionaire with Dissociative Indentity Disorder and a first-year Psychiatrist resident who treats him secretly. After a traumatic exprerience in his childhood, Cha Do Hyun suffers memory lapses and his personality then fractured into seven different identitied. He tries to regain control over his life with the help of Oh Ri Jin, a first-year psychiatric resident who treats him secretly. But Ri Jin's twin brother, Oh Ri On, is a famoues mystery novelist who investigates about Do Hyun and his family.

Sinopsis diambil dari dramawiki.

Review :

Gua tau ini serial tahun lalu, tapi apa daya, baru sempet ketonton sekarang. Karena ceritanya tentang kepribadian ganda, mau ga mau gua membandingkannya dengan Hyde, Jekyll, Me. Dan menurut gua, serial ini jauh jauh jauh lebih menarik ketimbang Hyde, Jekyll, Me. Maaf ya oppa Hyun Bin, kali ini oppa Ji Sung lebih menarik perhatian, hahaha.

Kalo Hyde, Jekyll, Me, mereka sama-sama berbagi cerita dengan porsi 50-50, tapi di Kill Me Heal Me, kepribadian utamanya tetap mendominasi peran utama. Kepribadian-kepribadian lainnya tetep menjadi bagian dalam cerita, tapi ga terlalu mendominasi. Mereka cuma nongol sekali-kali doang. Paling cuma Shin Se Gi yang lumayan sering nongol, tapi porsinya tetep banyakan Cha Do Hyun. 

Dari episode satu, gua uda suka banget sama ceritanya. Dan tiap episode terasa makin intens, dan mulai klimaks di episode 16. Abis itu ga langsung turun, tapi pelan-pelan emosi penonton diaduk-aduk, hahaha. Sebenernya gua uda bisa nebak kalo Cha Do Hyun dan Oh Ri Jin pasti ada hubungannya di masa lalu, tapi ga kebayang sama sekali kalo ada twistnya. Plotnya seru banget.

Aktingnya Ji Sung super duper keren. Dia bisa jadi Cha Do Hyun yang tertutup, sekaligus Shin Se Gi yang beringas, plus Ahn Yo Na yang unyu banget. Dan hebatnya, waktu dia jadi Ahn Yo Na, gua bisa geli sendiri ngeliatnya, dan pas balik lagi jadi Cha Do Hyun, bayang-bayang Ahn Yo Na nya lenyap. Chemistrynya dengan Hwang Jung Eum juga dapet banget. Mereka bisa mengimbangi satu sama lain. Yang jadi Oh Ri On juga aktingnya keren. Gua agak kasian sih ama dia, terjebak brotherhood zone, hahaha.

Endingnya juga gua suka banget. Walaupun agak ga puas dengan kelanjutan nasib Cha Ki Joon dan ayahnya, tapi endingnya ga cuma liat-liatan doang, hahaha. Dari sekian drama Korea yang gua tonton tahun ini, gua nobatkan serial ini sebagai drama Korea terbaik. Ga heran kalo di Korea sono, serial ini banyak dapet penghargaan. Ampe sekarang masih belom move on nih dari Ji Sung, hahaha.

Tetep sukanya ama Cha Do Hyun, tapi waktu jadi Ahn Yo Na juga suka, soalnya unyu bener, hahaha.

Suka kiss-kiss yang di scene ini. 
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...