06 December 2016

Early Christmas Gift

Postingan ini khusus gua tulis buat si suami yang lagi sakit flu. Cepet sembuh ya pak suami *smooch*

Dulu gua pernah posting di sini kalo gua beli planner gara-gara ikut-ikutan temen, tapi setelah punya, gua jadi kecanduan ngisinya. Pantesan di instagram ada hashtag #planneraddict karena emang nyandu banget sih. Dari beli ampe sekarang, gua masih rutin dan konsisten ngisi. Malah gua jadi suka ngeliat online shop di instagram buat beli stiker-stiker lucu buat ditempel-tempel di planner.

#planneraddict

Beberapa waktu yang lalu, gua ngeliat di instagramnya Starbucks kalo mereka ngeluarin planner tahun 2017. Begitu gua liat, gua langsung mupeng pengen punya. Plannernya agak gede dan berat sih, tapi gua suka sama dalemnya. Pas gua baca, untuk punya planner ini harus top up starbucks card 1 juta. Gua melongo! Hahaha. Harganya lebih mahal daripada tiket pesawat. Gua ga jadi mupeng. Mending duitnya buat beli planner lain yang harganya lebih terjangkau. Jadi impian punya planner itu gua kubur dalam-dalam, walaupun jauh di lubuk hati yang paling dalam sih tetep pengen punya, hahaha.

Lalu gua cerita dong ke si suami. Waktu cerita ya gua murni cuma pengen cerita doang, tanpa ada maksud apa-apa. Beberapa hari setelahnya tau-tau si suami bilang gini,

"Kamu pengen apa dari Starbucks?"

"Planner"

Lalu dia ngeluarin tissue beserta brosur starbucks, katanya....

"Nih...garis-garisin aja sendiri" *jitak*

Hahahaha. 

Tapi ga lama kemudian dia ngeluarin ini dari dalam tasnya....

Tadaaaaaaaaaa!

Gila! Gua girang bukan main. Seketika itu juga gua langsung loncat-loncat. Ini beneran loncat-loncat loh, hahaha. Walaupun abis itu dia bilang katanya saldonya bisa dipake kalo ketemu sama customer, jadi anggap aja investasi, tapi it's oke, gua tetep seneng, hahaha. Gua suka banget sama plannernya, persis sama kayak yang diposting di instagramnya starbucks. Kertasnya juga bagus dan tebel.

Gua anggap ini sebagai early christmas gift, dan sebagai balasannya gua beliin dia kue ulang tahun, hahaha. Soalnya waktu ulang tahun kemaren kan gua ga beliin kue, jadi kali ini beli kue sekalian prosesi tiup lilin dan potong kue. Prosesi wajib kalo ulang tahun, hahaha.

Sengaja lilinnya ga pake angka, biar ga ketauan umurnya berapa, hahaha.

Tiup lilin.

Potong kue.

Makasih pak suami. Nanti kado natalnya aku kasih yang special pake telor deh, hahaha *kiss kiss* I love you!

05 December 2016

K2



 
Cast :

Ji Chang Wook : Kim Je Ha
Yoona : Go An Na
Song Yoon A : Choi Yoo Jin
Cho Seong Ha : Jang Se Joon

Sinopsis :

Kim Je Ha is former soldier for hire. He is also called K2. He is hired as a bodyguard by Choi Yoo Jin. Choi Yoo Jin is the wife of a presidential candidate and the daughter from a chaebol family. Meanwhile, Go An Na is the secret daughter of the presidential hopeful. She is also a recluse.

Sinopsis diambil dari asianwiki.

Review :

Sejak gua nonton Ji Chang Wook di serial Healer, gua uda jatuh cinta sama doi. Ganteng? Jelas. Kegantengannya uda ga perlu diragukan lagi. Jago akting? Setidaknya akting dia di Healer cukup bikin gua terpukau. Makanya begitu tau dia main serial baru, tentu harus gua tonton dong. Apalagi di serial ini dia jadi agen lagi. Heran ya, koq perannya seputar agen-agen melulu. Emang tampangnya lebih cocok buat baku hantam sih daripada disuruh jadi CEO gitu, hahaha.

K2 ini bercerita tentang politik beserta intrik-intriknya. Bumbu percintaannya sih ada, tapi porsinya dikit banget. Alur ceritanya sendiri bikin gua pusing, hahaha. Uda pusing sama politik di Indonesia, ini ditambah pusing sama politik di serial K2. Sebenernya konflik awalnya ga terlalu banyak, tapi pengembangan ceritanya yang malah bikin pusing. Apalagi makin ke belakang tokohnya semakin banyak, malah jadi tambah pusing.

Satu-satunya yang bikin gua betah nonton sampe tamat adalah Ji Chang Wook. Disini gua berasa dia makin ganteng. Apalagi adegan berantemnya itu loh....luar biasa! Hahahaha. Nonton Ji Chang Wook di serial ini, gua jadi memahami satu hal....bahwa jagoan itu, walaupun uda ditembak sana-sini, dipukul sana-sini, berdarah-darah, bahkan jalan aja ampe ngesot-ngesot, tapi kalo urusan berantem mah uda pasti menang, hahaha. Ga cuma adegan berantemnya doang, tapi aktingnya sendiri jauh lebih baik dibanding Healer. Mungkin karena perannya lebih menantang juga ya.

Chemistry sama Yoona juga dapet banget, tapi sayangnya aktingnya Yoona sendiri kurang dapet. Gua berasa dia kurang greget, emosinya kurang dapet. Malah aktingnya Song Yoon A yang mencuri perhatian gua. Dia bisa memerankan sosok Choi Yoo Jin dengan sangat dingin. Bahkan gua malah berharap Kim Je Ha jadian sama Choi Yoo Jin, hahaha. Gimanapun juga dia bisa jadi agen dan ketemu An Na kan gara-gara Choi Yoo Jin.

Karena itulah gua agak bete sama endingnya. Happy ending sih, tapi ada bagian-bagian yang gua ga puas. Kayak kematian penjahatnya, lah koq matinya gitu doang. Tapi pertanyaan terbesar gua bukanlah tentang nama asli Kim Je Ha, melainkan.........akhirnya siapa yang jadi presiden? Hahahaha. Selain itu, gua juga agak terganggu dengan pengambilan kameranya, kebanyakan goyang-goyang bikin gua pusing nontonnya. Untung soundtracknya bagus-bagus. 

Terlepas dari banyaknya kekurangan di serial ini, gua puas banget ngecengin mukanya Ji Chang Wook. Pokoknya tiap dia nongol, hati gua berdebar-debar, hahaha. Next apa ya? Lee Min Ho dong! Aduh....ga sabar nunggu hari Rabu. 

 Gua berasa pernah nonton akting dia dimana gitu, setelah ditelusuri, ternyata dia pernah main di Hotelier. Kayaknya dulu jelek, tapi sekarang jadi cantik ya.

Gua lebih suka mereka berdua jadian, hahaha.

Mereka hebat ya bisa pacaran diatas genteng. Coba kalo gua sama suami peluk-pelukan di genteng, yang ada mah diteriakin maling sama tetangga, hahaha.

02 December 2016

Anniversary Getaway : Lemongrass

Mari kita lanjutkan cerita ke Bogornya. Maksudnya review restorannya, hahaha.

Kami check out dari hotel sekitar jam 11.30 dan langsung cari makan siang. Sebelumnya kami browsing-browsing dulu, kira-kira restoran mana yang oke. Kali ini kami emang menghindari Surya Kencana. Selain disana kalo weekend pasti rame, kami juga pengen cobain restoran yang lain. Bosen juga tiap ke Bogor mesti ke Surken mulu, walaupun emang babi-babinya enak banget sih, hahaha. 

Untuk lunch, akhirnya gua pilih Lemongrass, restoran yang uda ngehits dari kapan tau, tapi baru kesampean sekarang. Tadinya sempet bingung antara Nicole's Kitchen dan Lemongrass, tapi kayaknya lebih rame Lemongrass. Terbukti pas dateng uda langsung waiting list. Untung check out nya jam 11.30, coba kalo pas-pasan jam 12, Jayden keburu kelaperan.

Dari luar tempatnya uda keliatan menarik ya. Dan begitu masuk, langsung berasa interiornya instagramable banget.

Tampak depan.

Lorong menuju pintu masuk.

Sebelah kiri itu pintu masuknya.

Ruangannya sendiri dibagi jadi 3. Dibawah itu indoor non smoking, diatas indoor smoking, dan ada outdoornya juga. Pas gua liat, indoornya agak sempit, jadi kami milih duduk di area outdoor. Sebenernya outdoornya itu buat yang ngerokok, tapi pas kemaren ga ada yang ngerokok. Mikirnya biar Jayden bisa lari-larian juga disana. Kalo di area indoor agak sempit.

Konsepnya menarik ya, banyak didominasi warna coklat. Cuma perintilan-perintilan di depannya itu yang bikin gua ngeri kalo Jayden makan di dalem, hahaha.

Ini area indoornya. Yang diatas buat yang ngerokok.

Ini area outdoornya.

Kemaren lumayan panas sih buat duduk di area outdoor, tapi begitu kami kelar makan langsung mendung. Begitu uda mulai gerimis, area outdoornya diclosed.

Dan kami milih duduk disini, hahaha.

Agak aneh sih duduk disitu, berasa kayak kasur. Dan baru kali ini gua makan di restoran tapi makannya tanpa meja, hahaha. Meja kecil sih ada, tapi cuma buat naro makanan doang.

Tuh kan si bos aja langsung leyeh-leyeh. Mau makan apa mau bobo bos?

Si bos mau ikut pilih menu.

Nemu bunga jatoh.

Penampakan buku menunya.

Berhubung kami masih agak kenyang akibat sarapan yang terlalu over, hahaha, akhirnya kami order menu yang bisa dimakan rame-rame. Dan ini menu-menu yang kami order.

Onion Rings
IDR 19.900
Ini lumayan enak.

Tahu Cabe Garam
IDR 29.900
Ini juga lumayan enak. Tahunya lumayan garing, dan bumbunya enak banget. Walaupun pake cabe tapi ga terlalu pedes.

Mie Goreng Seafood
IDR 35.900
Mienya enak, cuma agak terlalu berminyak.

Fishball Soup
IDR 28.900
Ini menunya Jayden, walaupun belakangan kita juga yang abisin. Basonya lumayan enak sih, cuma ikannya kurang berasa. Justru kuahnya malah berasa banget kaldunya.

Ice Tea
IDR 8.900

Makanannya buat gua lumayan enak-enak loh. Mungkin karena sebelumnya pada bilang biasa aja, jadi gua ga berharap banyak. Apalagi malemnya makan di Rumah Air kurang puas. Ya kalo dibandingin Rumah Air sih jauh enakan Lemongrass. Harganya juga masih terjangkau untuk ukuran restoran dengan interior kayak gini. Cuma kalo disuruh balik lagi, better cobain restoran lain di Bogor. Setidaknya gua uda menginjakkan kaki ke Lemongrass, hahaha. Dan waktu kami pulang, antriannya uda makin panjang. Untung datengnya lebih awal.

Lemongrass
Jl. Pajajaran No 21 Bogor
Telp 0251-8328800
www.lemongrassresto.com 

01 December 2016

Disuntik

Postingan ke Bogornya cuma tinggal satu review restoran doang, tapi lagi-lagi harus gua pending karena foto-fotonya masih di HP suami, hahaha. Sebagai gantinya, mau ceritain tentang Jayden aja deh. 

Dari Jayden lahir sampai sekarang, gua selalu ke dokter sesuai jadwal yang dikasih buat vaksin. Ya namanya ibu baru, gua ga ngerti kalo ternyata ada vaksin yang wajib dan engga. Disuruh balik tanggal segini, ya gua iya-iya aja. Tapi setelah tau pun, gua tetep balik dan ngambil semua vaksin yang disuruh. Bahkan vaksin flu yang tadinya mau gua skip pun akhirnya jadi gua ambil. Jaman sekarang kan penyakit aneh-aneh ya, jadi lebih baik mencegah daripada nanti kenapa-napa. Dan bulan depan, kelar sudah semua vaksin-vaksin. Yeeeaaaahhh! *tebar confetti*

Beberapa bulan terakhir ini, Jayden selalu nangis tiap kali mau vaksin. Bahkan baru masuk ke ruangan dokternya ada dia uda nangis, padahal dokternya belom dateng. Dan parahnya lagi, dia ga cuma nangis, tapi juga berontak. Saking tenaganya kuat banget, kudu dipegangin 3 orang baru dokternya bisa nyuntik, hahaha.

Hari Selasa kemaren, seperti biasa, jadwalnya Jayden buat vaksin. Kali ini vaksin demam tifoid atau tipes. Gua ga tau ini termasuk wajib apa engga, yang jelas tetep gua ambil. Sebelum berangkat, gua sounding dulu dong anaknya, siapa tau bisa ga nangis. 

"Jayden....nanti kita mau naik mobil mami kemana?"

"Dokten (dokter)"

"Om dokter kenapa?"

"Baik"

"Jadi ga boleh apa?"

"Takut"

Klinik dokternya Jayden itu ada 3 lantai. Lantai 2 buat ruang tunggu, dan lantai 3 ada ruangan buat periksa pasien. Ruangannya ini ada banyak, dan begitu nama pasien dipanggil, langsung naik ke lantai 3 dan nunggu di salah satu ruangan yang kosong. Jadi bukan dokternya yang duduk nunggu pasien, tapi dia yang keliling.

Waktu nama Jayden dipanggil, seperti biasa kami naik ke lantai 3, tapi ga langsung masuk ruangan, ngeliatin mainan burung dulu di depan. Takutnya begitu masuk nangis-nangis lagi. Dan waktu dokternya dateng, baru kami masuk ke ruangan. Lalu apa yang terjadi? Jayden ga nangis sama sekali dong. Biasanya ditidurin sambil nangis-nangis, tapi kali ini engga. Mukanya sih tegang, matanya berkaca-kaca, tapi ga nangis sama sekali.

Yang paling bikin gua terkejut adalah.....waktu jarumnya ditusuk ke lengannya, Jayden sama sekali ga nangis. Gua shock! Hahahaha. Padahal gua uda bersiap-siap seandainya dia bakal nangis, eh ternyata yang gua takutin sama sekali ga terjadi. Begitu kelar langsung dadah-dadah ke dokternya.

Gua terharu. Anak mami uda mulai beranjak dewasa, hahaha. Maminya kalah nih. Seinget gua ampe SD aja gua masih nangis tiap kali mau disuntik. Bahkan ampe sekarang aja masih takut ngeliat jarum suntik, hahaha. Makanya gua ga pernah bilang ke Jayden kalo suntik itu kayak digigit semut. Ga mau ngebohongin anak juga, karena disuntik itu emang nakutin, hahaha.

Waktu di mobil, gua nanya....

"Jayden, disuntik sakit ga?"

"Sakit"

Gua pikir dia bakal jawab ga sakit, hahaha. Anak pinter. Mudah-mudahan bulan depan ga nangis lagi ya nak. 
 
Umur 2 tahun, pertama kali disuntik tanpa pake nangis.

29 November 2016

Anniversary Getaway : Rumah Air

Mari kita lanjutkan cerita jalan-jalan ke Bogornya. Sebenernya ga ada cerita apa-apa juga sih, cuma mau review tempat makan doang, hahaha. 

Waktu gua browsing-browsing tentang Aston Hotel, rata-rata pada bilang tempatnya agak jauh dari pusat kota, jadi kalo mau cari makan ya cuma bisa di sekitaran hotel aja. Sebenernya deket situ ada mall sih, tapi dari luar tampak suram, kayak ga ada tanda-tanda kehidupan gitu. Selain itu ada food court juga, cuma karena malam itu hujan, jadi opsi itu kami coret. Ya kalo cuma berdua doang mah masih bisa, tapi kalo sama Jayden susah. Satu-satunya opsi tempat makan yang ada di deket-deket situ ya cuma restoran, dan pilihan restorannya cuma dua, Rumah Air dan Cabana.

Gua inget dulu Leony pernah review Cabana dan katanya oke. Tapi waktu malem-malem gua lewat situ koq kayaknya sepi, malah ga tampak ada pengunjung satu pun. Gua liat reviewnya juga rasa makanannya uda kurang oke. Ga berani ambil resiko, akhirnya kami melipir ke Rumah Air, yang letaknya ga gitu jauh dari Aston.

Rumah Air ini konsepnya model saung. Sebenernya dari dulu gua selalu menghindari ke tempat-tempat begini kalo sama Jayden. Bukannya apa-apa, gua ngeri kalo tiba-tiba dia nyemplung, hahaha. Anak ini gesitnya bukan main, kadang kalo dia lagi lari aja bisa ga kekejar. Tapi thank you to youtube yang lumayan bisa bikin Jayden sedikit anteng, hahaha. Kalo seandainya ga bawa Jayden, tempat ini bisa jadi tempat yang romantis loh. Malem-malem, dingin-dingin, gerimis, duduk di tengah-tengah kolam, dengan penerangan yang remang-remang, hahaha.

 
Jumlah saungnya lumayan banyak.

Sebenernya mereka ada tempat duduk juga, cuma pas kemaren lagi disetting buat resepsi, jadi mau ga mau duduk di saung. Untung pas nyampe hujannya cuma gerimis doang, dan pas kami mau pulang langsung hujan deras. 

Tempatnya oke juga buat resepsi. Cuma kalo siang panas kayaknya bakal kepanasan deh, soalnya mereka ga ada AC. 

Dan ini menu-menu yang kami order.

Tempe Mendoan
IDR 15.000
Tempenya enak. Kata suami, hampir mirip kayak mendoan yang ada di Banyumas.

Tumis Touge Asin Jambal
IDR 28.000
Tougenya enak, cuma ikan asinnya agak aneh.

Cumi Goreng Saus Padang
IDR 52.000
Saos padangnya lumayan enak, cuma cuminya agak aneh, kayak ga seger gitu.

Ayam Bambu
IDR 52.000
Kalo ini enak. Ayamnya enak, dan bumbunya berasa banget. Cabe ijonya juga enak, ga terlalu pedes.

Zuppa-zuppa
IDR 30.000
Ini gua order buat Jayden, pikir biar makan yang anget-anget, ternyata pas dateng uda ga terlalu anget. Rasanya lumayan sih, cuma kayak kebanyakan susu. 

Selain itu kami order teh manis panas seharga IDR 8.500 dan teh tawar panas seharga IDR 4.500 dan nasi putih seharga IDR 8.000. Untuk harga sih relatif ga gitu mahal, cuma rasa makanannya agak kurang kalo buat gua. Untung tempatnya lumayan oke. Cuma kalo bawa Jayden, kami agak mikir dua kali untuk balik lagi kesana, kecuali kalo bisa duduk di tempat duduk. Soalnya kalo di saung gitu kan cuma sekotakan doang, anaknya mana betah. Apalagi kemaren gerimis, kami ga kasih keluar buat jalan-jalan.  

Kalo ada yang mau nginep di Aston Hotel, bisa dipertimbangkan makan disini. Mungkin bisa order menu yang lain dari kami, siapa tau lebih enak. Apalagi tempatnya asik koq. 

Rumah Air
Jl. Raya Boulevard CBD
Bogor Nirwana Residence No. STA240
Bogor Selatan
Telp 0251-8200686 

25 November 2016

Steak Hotel By Holycow

Sebelum nulis panjang lebar, gua mau ngucapin.....

Happy birthday suami!

Kemaren, dalam rangka merayakan ulang tahun si suami, kami pergi dinner berdua. Banyak yang bilang, koq kami enak banget, walaupun uda punya anak tapi masih suka pergi berdua. Bersyukur kami punya suster yang bisa dipercaya dan sayang sama Jayden, jadi ga pernah was-was kalo ninggalin Jayden sama suster. Tapi frekuensi pergi-pergi berdua ga bisa sesering dulu karena Jayden masih suka nyariin maminya.

Jadi kami dinner dimana? Holycow! Hahaha. Bukan, ini bukan Holycow yang di Jalan Panjang, tapi yang ada di Neo Soho. Dan ternyata....yang di Neo Soho ini bisa gratis pas ulang tahun. Tau gitu kemaren waktu gua ulang tahun kesini aja. Tadinya gua pikir Holycownya sama, tapi ternyata beda loh. Holycow yang di Jalan Panjang itu steak house, dan Holycow yang di Neo Soho itu steak hotel. Ownernya juga beda. Tadinya mereka satu manajemen, tapi karena satu dan lain hal, jadi pisah. Logonya juga beda, yang di Jalan Panjang kepala sapi doang, sementara yang di Neo Soho sapinya full satu badan. Cabang Holycow yang versi steak hotel juga uda ada dimana-mana, salah satunya di Kokas, Gancit, Kemang, Sabang, Benhil, Terminal 3 Ultimate, dll. 

Yang di Neo Soho ini tempatnya ada dua lantai. Interiornya banyak didominasi warna coklat. Kebetulan kemaren pas gua dateng lagi ga rame-rame amat. Ga tau ya kalo weekend gimana, tapi kalo weekdays kan Neo Sohonya sendiri juga ga terlalu rame.

Lumayan luas.

Di temboknya banyak pajangan-pajangan lucu. 

Untuk menu, yang di Neo Soho sih lebih variatif. Ada menu burger dan lambchopnya. Harganya juga relatif lebih murah, tapi ada juga menu yang harganya mirip-mirip.

Tampilan buku menunya juga beda.

Designnya lebih rapih.

Dan ini menu-menu yang mami order.

Buddy's Special Steak
Free (IDR 99.000)
Ini menu ulang tahunnya. Pilihannya cuma ini doang. Walaupun dari segi harga relatif lebih murah, tapi porsinya juga lebih sedikit dibanding versi steak housenya. Tapi rasanya sama...sama enaknya. Cuma menurut si suami, sayurnya lebih enak yang di Jalan Panjang.

Australian Rib Eye
IDR 99.000
Kali ini gua order yang medium well lagi. Biar kata geli makan yang mentah-mentah, tapi ketagihan juga, hahaha. Rasanya juga sama enaknya. Saus mushroomnya juga enak. Cuma mashed potatonya lebih halus yang versi steak house. Yang ini kurang halus, tapi tetep enak sih.

Wagyu Topside
IDR 109.000
Karena satu porsi kurang nendang, jadi kami order lagi buat berdua, huahahaha. Kali ini order yang tingkat kematangannya medium rare. Tingkat kematangan mereka mentok di medium rare, ga ada yang mentah banget. Yang ini kami order sausnya yang cheese. Cheesenya enak sih, cuma kalo makan steak pake cheese kayak kurang cocok. Steaknya sendiri rasanya enak banget.

Ice Green Tea & Ice Lemonade
IDR 20.000
Semua minuman ice bisa reffil.

Choco Ice Cream
Free
Gara-gara posting foto di sosmed, hahaha.

Kami kenyang banget, hahaha. Kenyang dan puas banget makan disini. Sejauh ini Holycow ga pernah mengecewakan, baik yang steak house maupun yang steak hotel. Pelayanannya juga bagus. Abis ini gua mau lanjutin posting jalan-jalan ke Bogor kemaren ya. 

Foto berdua dulu dong. Tuh kan, sapinya satu badan utuh.

Steak Hotel by Holycow
Neo Soho
Podomoro City, Lt 4-4M
Jl. Let Jend S. Parman Kav 28
Jakarta Barat
Telp 021-2789338
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...