22 July 2016

Naura

Beberapa waktu lalu, social media dihebohkan dengan anak kecil yang menyanyikan lagu orang dewasa yang judulnya "lelaki kardus". Gua ga tau lagunya gimana, dan males cari videonya juga di youtube. Tapi pas gua searching liriknya di google, ternyata kata-katanya ga pantes banget buat anak-anak. Buat yang penasaran silahkan googling sendiri. Gua ga akan naro liriknya disini.

Tapi emang ga bisa dipungkiri, lagu anak-anak sekarang itu jarang banget. Padahal ajang pencarian bakat buat anak-anak itu kan ada, tapi abis itu koq ga kedengeran lagu-lagunya. Atau gua yang ga pernah dengerin ya? Hahaha. Di youtube sih ada lagu anak-anak jaman dulu kayak balonku ada lima, tapi gambarnya kurang menarik buat anak-anak. Jayden lebih suka lagu-lagu berbahasa inggris yang gambarnya lebih menarik. Karena itulah, bahasa dia sekarang campur-campur. Kalo sehari-hari sih ngomong pake bahasa Indonesia, tapi untuk pengenalan benda pake bahasa Inggris. Contohnya, kalo bebek, Jayden ga tau bebek, tapi taunya duck. Warna juga sama, lebih banyak tau bahasa Inggris daripada bahasa Indonesia.

Gua sempet takut dia kena speech delay, tapi sepertinya engga. Kalo dibandingin temen-temen seumurannya, kosakatanya dia tergolong banyak. Ngomongnya juga uda bisa dua kata, tapi belom bisa bikin satu kalimat. 

Kemaren itu, pas gua lagi buka-buka instagram, tau-tau ngeliat ada penyanyi anak-anak yang namanya Naura. Si Naura itu ternyata anaknya Nola AB3 (namanya uda bukan AB3 lagi, ga tau apaan). Pas gua searching lagunya di youtube, ternyata lagunya enak-enak juga. Musiknya asik, dan kata-katanya juga bagus. Mirip-mirip kayak Sherina dulu, tapi yang ini lebih ngepop sedikit. Akhirnya gua coba download supaya Jayden bisa dengerin di mobil. Soalnya selama ini kalo naik mobil dengerinnya ya radio yang kebanyakan isinya lagu cinta-cintaan, yang tentu aja bukan buat anak-anak juga.

Mungkin selain Naura ada lagi penyanyi anak-anak, cuma gua ga tau aja. Maklum, uda ga pernah nonton TV lagi, nontonnya youtube melulu, hahaha. Mudah-mudahan lagu anak-anak semakin banyak ya. Biar ga ada lagi kejadian anak-anak nyanyi lagu orang dewasa.


Jayden langsung bisa ngikutin bagian ta ta ta nya, hahaha.


Lagu yang gua pake buat nidurin Jayden. Kebayang nanti Jayden bisa nyanyi, trus nyanyiin lagu ini buat mami papinya *mewek*

19 July 2016

Naik Train & What's Up

Mari kita lanjutkan cerita liburannya. Hari Jumat itu harusnya kami pergi ke Bogor. Tapi karena sodara-sodaranya si suami ternyata ada di Banyumas, maka acara ke Bogornya dibatalin lagi. Tadinya mau leha-leha di rumah, tapi lagi-lagi kaki koq kayaknya gatel ya, jadi sore-sore gitu gua ajak si suami ke Emporium. Kenapa di Emporium? Karena disana ada train! Hahaha.

Jadi Jayden itu lagi demen sama semua alat transportasi seperti mobil, bis, train, pesawat, truck, mobil polisi, mobil box, boat, dll. Gua inget kalo di Emporium itu ada train, jadi kepikiran pengen ajak Jayden. Padahal keberadaan kereta di mall itu dulu gua hina-hina, eh ternyata sekarang gua harus naik nemenin anak naik itu kereta. Idenya dari gua pula, bukan dari si suami, hahahaha.

Akhirnya sore-sore gitu kami berangkat menuju Emporium. Karena tujuan ke Emporium itu emang buat naik train, begitu nyampe kami langsung menuju kesana. Eh, sempet mampir ke Ace Hardware sebentar. Dan.....naik train itu harganya mahal! 30rb buat sekali naik dan sebentar banget. Minimal muter dua kali gitu biar lebih afdol. Kalo bukan buat anak sih gua ogah naik begituan. Mendingan naik kereta api beneran, hahaha.

Ini train yang dulu gua hina-hina, hahaha.

Si bos milih yang warna ijo.

Nemenin bos kecil naik train.

Foto dulu dong bareng train.

Begitu kelar, langsung minta naik lagi, ya ga gua kasihlah, naik sekali aja berasa rugi, hahaha. Yang ada mukanya Jayden langsung sedih gitu begitu trainnya pergi.

Niatnya mau foto, tapi si bos uda ga sabar mau ngejar train.

Ya, ga kekejar. Uda nak, nanti kapan-kapan kita naik train beneran ya.

Begitu kelar naik train, kami mampir ke Gramedia dulu sebentar. Disana ada storage tapi bentuknya mobil-mobilan, langsunglah minta naik, dan ga mau turun.

Pokoknya kalo tangan uda megang setir, pasti susah disuruh udahan.

Kelar dari Gramedia, kami langsung pulang. Niat banget ya ke mall cuma buat ajak anak naik train doang, hahaha. Begitu nyampe rumah, gua dan suami pergi cari dinner. Kebetulan dari kapan tau gua uda mupeng banget pengen nyobain What's Up. Dia ini restoran baru di Tanjung Duren. Waktu kapan itu uda pernah kesana, tapi katanya full dan waiting list, gua agak males nunggu, jadi mendingan dateng lagi lain waktu. Gua penasaran sih, emang seenak apa ampe rame gitu.


Ternyata restoran ini menjual menu-menu indomie yang uda dimodifikasi. Ada menu lainnya juga, kayak nasi goreng, roti bakar, dll, tapi menu andalannya dan indomie. Sepertinya restoran ini diperuntukkan buat mahasiswa-mahasiswa gitu, soalnya yang dateng kebanyakan motoran. Uda gitu tempatnya rata-rata buat para smoker semua. Yang non smoking juga ada sih, tapi cuma sepetak doang. Bahkan lantai duanya pun para perokok semua.

Ini gua foto dari ruangan bebas asap rokok, yang di luar sama lantai dua buat para perokok.

Salah satu gambar di dinding. Gambarnya lucu-lucu.

Menu makanannya.

Dan ini menu-menu yang kami order.

Choco Monkey
IDR 15.000
Milotyrex (yang ada bubuknya)
IDR 16.000
Choco Monkey itu campuran sirup pisang dan coklat. Rasanya enak, tapi agak kemanisan. Uda gitu rasa pisangnya kuat banget. Milonya enak.

Ada tulisan what's up di sendoknya.

Indomie Carbonara
IDR 20.000
Ini kayak makan indomie sama keju dan susu. Eh, bukannya carbonara emang keju dan susu ya? Hahaha. Rasanya lumayan enak, tapi ga terlalu special sih. Kalo mau makan disana, gua sarankan order yang lain, karena ini tipe indomie yang bisa dibikin sendiri di rumah, hehehe.

Indomie Special What's Up
IDR 18.000
Ini lebih enak. Kuahnya lebih berasa kaldu, bukan kayak indomie biasa. Dan rasa sambelnya juga unik. Tingkat kepedesannya juga bisa dipilih, dari level 1-20. Si suami pesen yang level 18, dan buat gua itu uda pedes banget, hahaha.

Uwel Greentea Ice Cream
IDR 16.000
Ini donat yang digoreng dan dipotong-potong. Donutnya enak, garing-garing gitu. Esnya juga enak, cuma dikit banget, dan cepet meleleh.

So far sih makan disini ga ampe special banget, tapi kami tetep puas karena rasanya enak. Harganya juga terjangkau, dan servicenya juga cepet. Tempatnya juga enak kalo mau nongkrong lama-lama. Next time balik lagi pengen cobain indomie yang lain.

Ga berasa liburannya uda kelar. Masih ada Sabtu dan Minggu sih, tapi itu kan hitungannya weekend. Liburan kali ini biarpun ga kemana-mana, tapi gua seneng karena banyak pergi. Yang ga gitu seneng mungkin si suami, karena banyak ngeluarin duit, hahaha.

What's Up Cafe
Jl. Tanjung Duren Barat Blok G2 No 12
Jakarta Barat

18 July 2016

The Grand Ni Hao

Libur lebaran di hari Kamis kami ga kemana-mana. Tadinya ada rencana mau ke Bogor. Harusnya kan Rabu tapi dibatalin ama si suami. Eh, ternyata si suami juga ga siap pergi hari Kamis, katanya dia cape dan butuh istirahat satu hari, jadi ke Bogornya hari Jumat aja. Tapi sepertinya kami emang ga ditakdirkan buat ke Bogor ya, ternyata sodara-sodaranya si suami pada mudik ke Banyumas. Jadi hari Jumat pun kami batal ke Bogor, hahaha.

Walaupun bilangnya ga kemana-mana, tapi kaki kayaknya gatel kalo di rumah terus, hahaha. Malemnya kami sekeluarga pergi makan malam. Namanya liburan, males banget kalo harus masak lagi. Stok ketupat dari tukang koran juga uda abis, jadi makan di luar deh. Tadinya mau makan di Holycow, tapi pas nyampe ternyata masih tutup. Salah juga sih ga nelpon dulu. Akhirnya kami ke Lippo Mall Puri. 

Nyampe sana restoran pada penuh. Nampaknya semua berpikiran sama kayak kami, liburan males masak, hahaha. Setelah muter sana sini, akhirnya kami makan di The Grand Ni Hao. Dari namanya uda ketauan kalo restoran ini chinese banget. Interiornya banyak didominasi sama guci-guci pecah belah, yang mana bikin gua ketar ketir kalo ngelepas Jayden jalan disana. Mejanya juga banyak meja bunder ala restoran chinese pada umumnya. Tempatnya juga lumayan gede, dan ada private roomnya. 

Karena ini restoran chinese, tentu menunya seputar chinese food. Harganya lumayan mahal kalo buat gua. Dan ada beberapa menu yang ga dicantumin harganya. Ga ngerti juga kenapa, tapi asumsi gua, yang ga ada harganya itu pasti mahal banget. Untuk porsinya, ada small dan large. Kebanyakan kami pesen yang small, takut yang large ternyata kebanyakan. Tapi ternyata yang small juga porsinya lumayan banyak loh.

Berikut menu-menu yang kami order.

Cumi Goreng Gandum
IDR 68.000 (Small)
Ini asli enak banget. Gandumnya itu berasa banget. Jayden juga doyan sama kriuk-kriuknya. Awalnya gua coba ga pedes, tapi ternyata kalo banyak-banyak lumayan pedes juga. Jayden bibirnya ampe merah karena kepedesan, hahaha.

Angsio Tahu Nenek Moyang Jamur Shimeji
IDR 62.000 (small)
Panjang ya nama menunya, hahaha. Tahunya enak, tapi ga ampe yang enak banget. Yang lebih enak saosnya sih. 

Mie Goreng Ala Ni Hao
IDR 84.000 (Large)
Untuk mie kami order yang large, karena rata-rata semua, termasuk Jayden, pada doyan mie. Tapi mienya kurang sih kalo buat gua. Masih enakan mie di tempat lain.

Hot Plate Kangkung Sapi
IDR 78.000

Pas dateng, uda berasap-asap, dan langsung diaduk-aduk sama pelayannya. Rasanya lumayan enak. Sapinya empuk banget. Porsinya juga lumayan banyak.

Nasi Putih.

Overall kami puas makan disini. Rasanya enak-enak, walaupun ga yang ampe enak banget. Pelayanannya juga lumayan cepet. Cuma harganya agak tergolong mahal. 

Persis di depan restorannya ada playground. Kelar makan, Jayden langsung dibawa ke playgound. Dia girang banget main disini. Walaupun belom bisa manjat-manjat dan naik perosotoan, tapi bisa muter sana sini, masuk keluar rumah-rumahan. Lumayanlah bikin anaknya cape, biar nanti bobonya cepet, hahaha.


Cuma yang bikin gua agak sebel kalo ajak Jayden main di playground tuh, suka ada anak yang lebih gede main dorong-dorong seenaknya. Kayak waktu di IKEA kemaren, Jayden mau ikut main masak-masakan, tau-tau tangannya ditepis sama anak yang lebih gede. Begitu Jayden ngambil sendok, itu sendok langsung direbut, trus badannya didorong, untung ga ampe jatoh. Di playground sini juga sama. Waktu Jayden mau masuk ke rumah-rumahan, tau-tau ada anak yang lebih gede dorong Jayden biar ga bisa masuk dan dia masuk duluan. Duh, mudah-mudahan nanti gedean Jayden ga kayak mereka deh *ketok meja*

The Grand Ni Hao
Lippo Mall Puri @ The St. Moritz, Lantai 2
Jl. Puri Indah Boulevard Blok U No 1
Puri Indah, Jakarta
Telp 021 29111135

14 July 2016

Liburan Ke Ragunan & Makan Es Krim

Tadinya cerita ini mau gua pisah, tapi daripada nanti keburu basi, mending jadiin satu aja deh. Jadi kalo fotonya kebanyakan atau ceritanya kepanjangan, ya maafkan, hihihihi.

Hari Rabu, pas di hari pertama lebaran, tadinya kami punya rencana mau ke Bogor buat silaturahmi ke sodaranya si suami yang muslim. Tapi mendadak dia galau, katanya takut tempat-tempat makan di Bogor pada belom buka. Jadi ke Bogornya direschedule ke hari lain. Karena kami batal ke Bogor, gua langsung usul supaya kita ke Ragunan aja. Sejak kami ke Ragunan bareng gereja kemaren itu, gua emang pengen ajak Jayden lagi buat ngeliat sisa binatang lain yang belom sempet kami liat.

Karena si suster ga mudik, jadi kami tungguin dia pulang sholat ied dulu. Sebenernya gua uda nawarin dia buat mudik, tapi orangnya ga mau, katanya kemaren uda keluar banyak duit, makanya sekarang ga mudik dulu. Si suami juga uda nawarin kalo-kalo dia mau ngunjungin sodara-sodaranya yang ada di Jakarta, tetep ga mau juga, katanya ga terlalu deket, ya udahlah, ikut kita aja jalan-jalan ke Ragunan.

Sebelum pergi, kami sarapan menu wajib yang harus ada pas lebaran, yaitu ketupat! Seperti biasa, tukang koran langganan kami yang ngasih ketupat. Jayden juga sarapan dulu, tapi bukan makan ketupat, melainkan menu lain, hehehe. Gua agak-agak gimana gitu kalo ngasih ketupat, secara santannya banyak banget. Dan Jayden makannya cepet loh. Mungkin karena uda tau mau pergi kali ya, jadi makan ga pake drama.

Menu wajib saat lebaran.

Bapak dan anak uda siap. Sayangnya itu topi cuma bertahan sebentar doang di kepalanya Jayden. Entah kenapa ini anak ga gitu betah pake topi.

Begitu si suster pulang, kami langsung siap-siap dan capcus ke Ragunan. Gua lupa kami jalan jam berapa, kayaknya sekitar jam 9an. Karena jalanan ga macet, jadi kurang lebih setengah jam uda nyampe. Si suami mah uda kayak pembalap kalo nyetir, hahaha. Sengaja kami pergi di hari pertama lebaran dengan asumsi ga gitu rame karena orang-orang masih pada muter-muter ke sodara. Dan begitu nyampe emang ga terlalu rame. Tapi mulai siangan mulai agak rame. Cuma enaknya karena Ragunan itu gede banget, jadi rame pun masih enak buat jalan kesana kemari.

Kali ini gua bawa stroller buat naro Jayden biar ga cape. Tapi seperti yang uda gua duga, dia cuma sebentar banget betah duduk di stroller. Sebenernya betah lama sih, selama strollernya jalan, hahaha. Kalo berenti, pasti ngamuk. Jadi selama disana, Jayden kebanyakan digendong.......bapaknya! Hahaha. Kan mempererat bonding ayah dan anak.

Nangis karena strollernya berenti.

Karena ini kedua kalinya ke Ragunan, jadi kami skip tempat-tempat yang dulu pernah didatengin. Dan biarpun uda balik lagi, tetep ga semua binatang bisa kami liat. Kalo dulu gua terpukau sama gedenya si Ragunan ini, kali ini malah berasa karena gede jadi ga efektif. Kalo dulu kan bareng gereja, jadi jalannya juga diarahin. Kali ini sendirian, sempet bingung dimana letak harimau, beruang, gajah, singa, dan binatang-binatang lainnya. Ada petunjuknya sih, tapi karena jalannya bercabang, jadi bingung. Untuk kebun binatang, gua masih lebih suka yang ada di Malang, biarpun kecil, tapi gua bisa ngeliat semua binatang yang ada.

Reaksi Jayden gimana? Seperti biasa, mukanya flat dan bengong, hahaha. Gua jadi ga ngerti ini anak sebenernya tertarik apa engga. 

Bengong liat segala jenis kadal.

Bengong liat bear.

Karena bearnya ada di bawah deket pager, jadi Jayden harus manjat supaya keliatan. Tapi dipegangin koq, hehehe.

Ada satu hal yang buat gua itu jadi minus, tapi buat para pecinta binatang mungkin poin plus, yaitu kandangnya gede banget. Saking gedenya, jadi ada beberapa binatang yang ga gitu keliatan pas kami nyamperin kandangnya. Gua tau sih, binatang-binatang itu butuh tempat yang mirip dengan habitat aslinya, tapi kalo dikecilin sedikit lagi, mungkin akan lebih maksimal ngeliatnya. 

Singanya nun jauh disana. Keliatan ga? 

Yang gua sebelin kemaren itu, pengunjungnya banyak banget yang ngerokok seenaknya. Kayak ga tau ada anak kecil di deket mereka. Gua tau itu area terbuka, tapi gimana pun kan Ragunan itu tempat umum. Seharusnya ga boleh ngerokok di tempat umum toh. Uda gitu banyak banget yang ga tertib. Uda jelas-jelas di kandang monyet ada tulisan "Dilarang memberi makan" tapi tetep aja yang ngasih permen. Kayak pada ga bisa baca. Sebel banget ngeliatnya.

Tapi terlepas dari itu, kami cukup puas mengunjungi Ragunan. Jayden jadi bisa ngeliat binatang-binatang yang biasa dia liat versi kartunnya di youtube, kayak bear, lion, tiger, duck, bird. Tadinya mau ngeliat gajah dan rusa, tapi kayaknya masih harus jalan jauh lagi. Gua ngeliat Jayden uda cape dan ngantuk, jadi kami putuskan untuk pulang.

Salah satu monyet yang dikasih makan sama pengunjung yang ga bisa baca itu.

Kalo ngeliat ini gua jadi inget lagu "five little monkey" yang tiga uda jatoh, sisa dua deh, hahaha. Yang punya anak pasti ngerti itu lagu apaan.

Kali ini lagunya "five little duck" tau ga lagunya? Bisa cek di youtube, hahaha.

Jayden mungkin bingung, bearnya koq ga imut ya, hahaha.

Sekitar jam setengah 12 kami pulang. Di perjalanan pulang Jayden tidur pules, tapi begitu nyampe rumah malah bangun, ditidurin lagi ga mau, akhirnya kasih makan deh. Sementara kami makan di rumah tetangga yang kebetulan open house. Tetangga gua ini emang muslim, dan setiap lebaran mereka suka open house.

Abis makan, tiba-tiba si suami ngajakin jalan lagi, tapi cuma berdua. Kali ini agak repot karena Jayden ga tidur. Tapi karena malemnya nyokap ajakin ke TA, akhirnya gua kasih syarat ke Jayden, nanti malem boleh ikut ke TA, asal begitu mami papi pergi dia harus tidur siang. Soalnya kan tadi cuma tidur sebentar. Pas pergi sempet nangis-nangis sih, tapi kami harus menguatkan hati bisa dialihin ke yang lain. 

Ternyata si suami ngajakin makan es krim Ragusa. Sebelum pergi gua disuruh telpon dulu buat memastikan mereka buka apa engga. Begitu nyambung, gua belom ngomong halo, tiba-tiba di seberang sana langsung teriak, "Kami buka terus, ga ada libur!" Buset, galak amat om. Kayaknya ini curahan hati karena ga ada libur deh, hahaha.

Katanya uda berdiri sejak tahun 1932.

Dan begitu nyampe, uda rame banget, tempat duduk semua full. Enci-enci yang ngelayanin juga galak banget. Dia main langsung teriak, "mau pesen apa? cepetan!" "semuanya 40rb, ga terima debit, kalo bisa uang pas!" "cepetan, di belakang banyak antrian!" Ini jualan koq pada galak-galak amat ya, tapi herannya...rame! Hahaha.

Ngantri order dulu baru duduk.

Begitu gua keluar, antriannya semakin panjang.

Tempat duduk pada full semua.

Gua ga tau kalo hari-hari biasa serame ini apa engga. Dan karena ga ada tempat duduk, akhirnya kami makan di mobil. Ini es krim yang kami order.

Special Mix
IDR 25.000
Enaaaakkkk! Gua suka banget. Rasanya ga manis-manis banget. Tapi harus cepet-cepet diabisin karena cepet cair.

Spaghetti Ice Cream
IDR 35.000
Ini lebih enak lagi. Rasanya lebih manis, tapi ga bikin eneg. Sayang toppingnya kurang banyak, hahaha.

Kelar makan es krim, kami sempet mampir buat belanja bulanan dulu, baru pulang ke rumah. Istirahat sebentar, makan malam, lalu berangkat ke TA buat nemenin nyokap yang mau beli HP baru. 

Selagi menunggu, kami selfie dulu.

Pulang-pulang langsung berasa cape banget, tapi menyenangkan. Dan yang lebih menyenangkan, Jayden makan dengan lahap tanpa drama. Ya drama-drama dikit sih ada, tapi ga kayak dulu yang bikin kepala gua bertanduk. Entah karena efek dibawa ke outdoor atau emang uda masanya dia gampang makan. Yang jelas, mami senang, hahaha.

Ragusa Es Italia
Jl. Veteran I No. 10, Gambir, Jakarta
Telp 021 3849123  

13 July 2016

The Legend Of Tarzan & Koala Kumal

Melanjutkan cerita setelah pulang dari Ancol, tiba-tiba si suami ngajakin pergi nonton. Tadinya mau nonton yang jam 1 siang, tapi ga keburu, akhirnya nonton jam 3 sore, tapi jam setengah 2 uda berangkat karena Jayden uda tidur. Lebih enak kalo pergi pas Jayden lagi tidur, jadi perginya ga ada beban, hahaha. Lagian kalo anaknya melek tuh ribet, pasti mau ikut, kalo dibilang engga langsung pasang muka sedih gitu. Jadi mendingan pas dia tidur kita jalan deh, hahaha.

Karena jalanan sepi, si suami cari bioskop yang bukan di TA, CL, atau CP. Setelah browsing-browsing, akhirnya kami nonton di Pluit Junction. Dibilang jauh dari rumah ga terlalu, cuma kalo hari-hari biasa kesana kan macet banget. Dan lagi bioskopnya masih murah, cuma 30rb doang, hahaha.

Begitu nyampe, loketnya uda penuh dengan antrian. Waktu gua nanya si suami mau nonton apa, dia bilang mau nonton Koala Kumal karena gua emang uda mupeng banget pengen nonton ini. Tapi ngeliat show yang jam 3 uda penuh banget, paling tinggal kursi depan, akhirnya kami beralih nonton The Legend Of Tarzan. Dan kemudian dilanjutkan dengan nonton Koala Kumal. Mumpung libur, dua film dihajar sekaligus, hahaha.

Ini pertama kali gua nonton di Pluit Junction dan bioskopnya kecil banget. Untung layarnya agak gedean dikit, tapi tetep kurang asik kalo buat gua karena ruangannya kecil. Uda gitu pintu masuknya persis di sebelah layar, jadi kalo ada yang telat langsung keliatan gitu. Agak ganggu konsentrasi nonton sih. Kayaknya gua ga mau balik lagi nonton disana.


 Lalu filmnya gimana? Mari gua review.

The Legend Of Tarzan.




Si suami dari kemaren-kemaren uda pengen ngajakin gua nonton film ini, cuma waktunya ga ada yang pas. Dan waktu diajakin nonton, gua pikir ini live action dari Tarzan versinya Disney, ternyata bukan. Jadi ceritanya kayak sekuel dari Tarzan gitu. Karena ceritanya di luar dugaan gua, jadinya malah asik ditonton. Tapi mereka tetep nyelipin flashback cerita Tarzan dengan ibu gorilanya, makanya alurnya jadi maju mundur gitu.

Gua suka sama tone warnanya, gabungan warna orange dan putih. Pemandangannya juga memanjakan mata banget. Tapi sayangnya perpindahan scenenya kurang rapih. Kata si suami sih orang bioskopnya yang motongnya ga bener. Ga tau ya kalo di bioskop lain, tapi kalo di Pluit Junction, adegan ciumannya dipotong semua.

Yang jadi Tarzan sebenernya ga ganteng-ganteng amat, tapi badannya itu loh, wuih...kotak-kotak semua, hahaha. Tapi gua malah kurang gitu suka cowo berbadan kekar begitu, lebih suka yang tipis-tipis, hahaha. Yang jadi Jane cantik banget, dan aktingnya lumayan juga. Chemistry antara Tarzan dan Jane dapet banget. Tapi yang paling mencuri perhatian tuh Samuel L. Jackson. Karakternya dia bikin film ini jadi ga membosankan.

Di internet banyak yang mereview kurang bagus sih, tapi buat gua sih lumayan oke loh. Mungkin ya karena itu, ceritanya di luar ekspektasi.

Koala Kumal.




Dari dulu gua ga gitu tertarik dengan film-filmnya Raditya Dika, karena buat gua buku-bukunya dia itu lucu yang bisa bikin gua ngakak. Takutnya, kelucuan di buku ga kayak di film. Jadi cukuplah gua jadi penikmat bukunya aja. Tapi begitu ngeliat instagramnya kalo ada Acha Septriasa, Nino Fernandez, dan sederet bintang-bintang yang bisa dibilang lumayan ngetop main di Koala Kumal, gua cukup penasaran. Emang sebagus apa sih ampe mereka mau main di film-filmnya Raditya Dika. 

Dan ternyata filmnya emang lumayan bagus dan lucu ampe bikin ngakak. Buat gua, lucuan ini daripada My Stupid Boss. Cuma sayangnya, ada beberapa pemain yang aktingnya masih kurang bagus, jadi ada beberapa scene yang garing. Dan jujur, aktingnya Raditya Dika sendiri biasanya aja sih. Tapi chemistry ama lawan mainnya lumayan dapet. Sebenernya ada beberapa cerita yang uda ketebak, cuma endingnya aja yang agak di luar dugaan. Gua ga mengira kalo endingnya begitu. 

Yang bikin menarik, di film ini banyak makna yang bisa diambil, terutama buat orang yang lagi patah hati dan yang jomblo. Gua suka waktu ibunya si Dika bilang gini, "Jodoh itu dicari, bukan ditunggu" Bener banget tuh! Hahaha. Kalo ngeliat settingannya, gua suka sama interior apartemennya Dika, keliatan simple tapi nyaman banget. Dan ga ketinggalan, mini cooper pinknya hits banget, hahaha.

Kalo ngomongin Raditya Dika, dia ini penulis pertama yang bisa bikin gua ngakak pas baca buku. Dan gua bikin blog juga karena terinspirasi dari dia. Belakangan bukunya emang ga selucu yang pertama, tapi tulisannya jadi semakin bagus. Kalo kata suami, jadi keliatan dewasa. 

Buat yang belom nonton, mungkin film ini bisa dijadikan alternatif pilihan. Sekarang film Indonesia uda banyak yang kayaknya bagus-bagus. Dulu ngeliat trailernya aja uda bikin gua males nonton, tapi sekarang trailernya banyak yang menarik.

12 July 2016

Liburan Ke Ancol

Mari kita melanjutkan cerita liburan sebelum keburu basi. Hari Minggu pas mau ke gereja, tiba-tiba mobil kami mogok, alias ga bisa distarter. Setelah dicoba beberapa kali tetep ga bisa, akhirnya kami ke gereja nebeng bokap nyokap dan pulangnya naik uber. Ini pertama kalinya gua naik uber. Kalo diitung-itung emang lebih murah daripada taxi sih. Ordernya juga ga pake lama dan mobilnya cepet nyampe. Cuma pusingnya mengalihkan Jayden dari nenen, hahaha. Kan ga lucu nenen di mobil orang, bapaknya bisa melotot.

Karena mobil mogok, jadi hari itu kami ga kemana-mana. Untung mogoknya di rumah ya. Coba kalo pas lagi pergi dan pas gua yang nyetir, yang ada pasti panik duluan, hahaha. Berhubung bengkel langganan uda tutup, akhirnya sore-sore si suami nelpon shop&drive dan minta mereka dateng ke rumah. Setelah diselidiki, ternyata akinya abis. Emang pas cerita ke beberapa temen, pada bilang kalo ga bisa distarter pasti masalahnya di aki. Dan berasa sih, setelah ganti aki, starter mobilnya jadi lebih enteng.

Hari Seninnya juga ga kemana-mana. Tadinya ada rencana pergi ke Ancol bareng bokap nyokap, tapi ternyata nyokap ada urusan pagi-pagi jadi ga bisa ikut. Malemnya juga gua dan suami harus ke rumah duka karena ada orang gereja yang meninggal. Siangnya sempet pergi sama nyokap sih ke TA, tapi makan siang doang trus pulang. Ke Ancolnya kami reschedule ke hari Selasa.

Di hari Selasa, kami semua bangun jam 6 kurang, termasuk Jayden. Tapi Jayden mah mau libur ga libur tetep aja bangunnya jam segitu. Beres-beres sebentar, lalu capcus menuju Ancol. Satu-satunya hal yang gua rindukan pas libur lebaran gini adalah jalanan Jakarta yang sepi. Biarpun sekarang uda ga terlalu sepi-sepi amat, tapi masih mending dibanding hari biasa yang macetnya keterlaluan banget. 

Sekitar jam setengah 7 kami nyampe Ancol. Tujuan pertama main-main di Ecopark. Dari kapan tau gua emang uda pengen banget ngajak Jayden ke Ecopark, cuma waktunya ga pernah dapet, secara Ancol lumayan jauh dari rumah gua. Karena gua pernah baca, katanya main-main di area outdoor bisa meningkatkan nafsu makan. Ga tau bener apa engga, tapi kan ga ada salahnya dicoba.

Begitu masuk, langsung ketemu mobil yang bisa jalan kalo digowes. Emang dasar anak laki ya, demennya ama mobil. Ngeliat mobil dimanapun pasti minta naik. Dan begitu uda naik, susah banget disuruh turun. Ini juga akhirnya dipaksa turun karena ada yang nyewa. 

Mudah-mudahan nanti gede bisa nyetirin mami shopping, hahaha.

Naik mobil sama papi.

Selain mobil, Jayden juga demen sama ikan. Pas banget di Ecopark ada kolam ikan. Jadinya sambil kasih makan Jayden, sambil ngeliatin ikan. Awalnya agak susah makan, tapi setelah beranjak dari kolam ikan dan lari-lari di area olahraganya, makannya langsung cepet dan habis.

Daddy's on duty.

Kelar makan, kami muter-muter sekitar Ecopark. Jayden girang banget karena selain bisa liat ikan, dia juga bisa lari-lari.


Jayden lari-lari di Ecopark.

Di sana juga bisa kasih makan ikan. Makanannya dijual 1 kantong seharga 5000. Lumayan buat nambah skill ngelemparnya Jayden biar agak jauhan sekaligus nambah pengalaman baru.

Harus selalu dipegangin biar ga nyemplung, hahaha. Ikannya gendud-gendud, demen banget ngeliatnya.

Ninggalin jejak dulu sebelum pulang.

Dari Ecopark, kami pindah ke pantai. Emang salah satu tujuan ke Ancol selain ke Ecopark ya ke pantai. Sejak mudik Desember kemaren, Jayden ga pernah ke pantai-pantai lagi. Mumpung libur, sekalianlah main-main di pantai. Kami ke pantai yang di deket McD. Tadinya mau ke pantai yang di Mall, tapi temen bilang lebih enak disini. Pas nyampe uda agak panas sih, tapi ya udahlah, sekali-kali menghitamkan kulit, hahaha.

Jayden tuh orangnya jijian. Dan salah satu faktor gua ngajak dia ke pantai ya biar belajar kotor-kotor sedikit. Awalnya agak takut jalan di pasir, tapi lama-lama mau juga.

#motherandsonmoment.

Pantainya bersih loh, ga ada sampah sama sekali. Agak rame sih, tapi ramenya masih wajarlah. 

Kayak di Bali minus ombak ya.

Disediain loker buat nyimpen tas juga.

Mesin buat bayar loker. Keliatan kurang dirawat ya.

Ada kamar mandinya juga. Gua ga mandi disini sih, cuma bilas-bilas doang, mandinya di rumah.

Jayden demen banget main pasir, ampe ga mau diajak udahan. Kayak maminya nih demen ama pantai, hahaha. Kelar main pasir, Jayden mandi di pancuran yang ga jauh dari pantai. Sebenernya di deket kamar ganti itu ada tempat mandi buat anak yang lebih enak, cuma gua ga tau aja, hahaha. 


Main pasir sama papi.

Untung banget kami dateng hari Selasa, karena masih puasa jadi ga begitu rame. Begitu lebarannya, ramenya ampun-ampun. Temen gua ada yang ke Ancol pas lebaran, di pantai uda penuh sama lautan manusia. 

Pulang dari Ancol kami sempet makan bakmie dulu. Jayden juga sekalian ikut makan, biar pulang langsung bobo. Dan bener, begitu pulang, anaknya langsung nyusu dan ga lama langsung pules. 

Tidur pules karena kecapean.

Anak tidur tapi mami papinya ga ikut tidur. Terus ngapain dong? Pergi nonton berdua, hahaha. Nonton apa? Tunggu di postingan berikutnya ya.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...