24 August 2016

Sekolah Bina Iman

Uda hampir dua minggu ini Jayden mulai sekolah. Gaya banget ga sih kecil-kecil uda sekolah, hahaha. Bukan, bukan di sekolah resmi yang tiap hari masuk, tapi sekolah di gereja. Ini semacam sekolah Alkitab tapi buat toddler. Namanya Sekolah Bina Iman (SBI), dan program ini diadain sama gereja gua. Konsepnya mirip kayak sekolah pada umumnya, ada absen, ada evaluasi, dan ada outing segala, tapi mirip juga kayak sekolah minggu, cuma pembahasannya lebih dalem. Di tahun pertama, anak harus didampingi orangtua, bukan oma opa, apalagi suster. Tentu dengan harapan, orangtua bisa mengulang pelajaran yang diajarin hari itu di rumah. Seperti layaknya sekolah pada umumnya, si anak harus terus mengikuti SBI ini sampai dia umur 15 nanti. Intinya sih bener-bener dituntut komitmen yang tinggi dari orangtua.

Awalnya kami sempet ragu buat masukin Jayden ke SBI. Soalnya SBI ini adanya tiap hari Sabtu dari jam 10 sampe jam 12. Kami ragu sama komitmennya, apalagi tiap Sabtu kan gua kerja, dan si suami juga suka ada job nyanyi. Tapi kami pikir, pendidikan iman itu penting banget buat anak. Kami termasuk beruntung karena si suster yang walaupun muslim, tapi masih mau nemenin Jayden sekolah minggu, mau ngajak Jayden berdoa sebelum makan, dan masih mau nyanyiin lagu-lagu sekolah minggu. Tapi kami tentu ga bisa mengandalkan suster, karena pada dasarnya itu kan tugas kami sebagai orangtua. Setelah dipertimbangkan masak-masak, akhirnya kami masukin Jayden ke SBI. Gua pun harus mengorbankan pekerjaan gua, tapi semua kan demi anak.

Di SBI ini, ga cuma anak yang belajar, tapi juga orangtuanya. Tiap bulan orangtuanya harus mengikuti KTB (Kelompok Tumbuh Bersama), dan tiap minggu ada project yang harus dikerjakan orangtua di rumah. Dan setiap selesai belajar, ada lembar evaluasi yang uda diisi sama guru-gurunya. Isinya tentang progress Jayden di hari itu. Jadi kalo misalnya Jayden mau maju ke depan buat nyanyi, ya ditulis sama gurunya.

Tiap pelajaran terdiri dari beberapa sesi. Yang pertama itu free play. Jadi anak-anak main mainan yang disediain. Tujuannya ya buat belajar sharing, sekaligus bersosialisasi. Lalu ada puji-pujian, denger cerita tentang Firman Tuhan, aktifitas, dan makan bersama. Kadang-kadang ada aktifitas buat melatih motorik kasar juga. Dan tiap minggu harus datang pake seragam yang uda dikasih. Karena badannya Jayden mungil, bajunya kegedean di dia, hahaha.

Karena baru dua minggu, progressnya belom terlalu keliatan banget. Tapi di minggu kedua, gua cukup terkejut dia mau duduk diem dalam jangka waktu yang lumayan lama, secara anaknya susah banget disuruh duduk. Trus tiap gurunya lagi cerita, dia selalu maju ke depan dan ngeliat alat peraganya dengan seksama, hahaha. Uda gua ajak duduk, tapi tetep maju ke depan lagi. Pas lagi sesi makan juga dia mau megang sendok sendiri dan makan dengan lahapnya. Mungkin karena ngeliat temen-temennya pada makan sendiri kali ya, jadi ikut-ikutan. 

Mudah-mudahan dengan ikutnya Jayden di SBI, dia jadi bisa lebih belajar banyak tentang Tuhan Yesus. Selamat belajar ya nak.

Hari pertama sekolah. Dateng baju masih rapih, pulang uda berantakan, hahaha.

Jayden dan mami siap belajar. 

Di minggu kedua aktifitasnya mewarnai. Tadinya gua bantuin, tapi dia ngotot mau mewarnai sendiri, gua ga boleh pegang crayonnya, hahaha. Jadinya begitu deh. Bagian yang rapih itu hasil karya gua, hahaha.


Ngulang ayat alkitab yang diajarin di SBI.

23 August 2016

Fodedok

Menurut gua, Jayden termasuk anak yang ngomongnya lumayan cepet. Tadinya gua sempet khawatir, karena kebanyakan tontonan dia bahasa inggris semua kan, takutnya bingung bahasa lalu kena speech delay. Tapi sepertinya engga. Di saat temen-temen sekolah minggunya masih babbling, Jayden uda bisa ngomong satu suku kata, kayak bin (mobil). Tontonan dia kan kebanyakan lagu-lagu nursery rhymes di youtube, jadi gua pikir, musik itu menstimulasi dia untuk ikut bernyanyi, makanya dia jadi lebih cepet ngomong. Terlepas dari si suster dan si suami juga sama-sama bawel ya, tapi gua merasakan adanya manfaat dari nonton TV, hahaha.

Tapi walaupun uda bisa ngomong, ada beberapa kata yang bikin gua mikir, ini anak lagi ngomong apa sih. Contohnya kayak mobil, Jayden belom bisa ngomong L, huruf L dibilang N sama dia, makanya kalo dia ngomong mobin, itu berarti mobil. Huruf R juga belom bisa, huruf R disebut W, jadi kalo dia bilang tuwun itu berarti turun, buwung berarti burung. 

Beberapa minggu yang lalu, ada dua kata yang lumayan bikin gua mikir berhari-hari, yaitu fonon dan fodedok. Kalo fonon uda bisa ketebak beberapa hari setelahnya. Ada yang tau fonon itu apa? Flower! Hahahaha. Tapi kalo fodedok gua bener-bener ga bisa nebak. Dan ada kalanya dia kesel kalo gua salah mengartikan apa yang dia maksud. Nyaris seminggu lebih gua ga bisa nebak fodedok itu apaan.

Sampai kemudian seprei bergambar mobil itu datang, dia lalu nunjuk truk warna merah dan bilang "tuh...fodedok" Lalu gua pun mendapat pencerahan, hahaha.

"Jayden, dimana ada firetruck?"

"Tuh...fodedok!"

Astagah! Demi apa firetruck jadi fodedok, hahaha. Jadi ibu itu memang bukan hanya tentang sabar, tapi juga tentang harus bisa men-translate ucapan anak.

18 August 2016

Butuh Piknik

Belakangan entah kenapa Jayden jadi suka ngamuk-ngamuk ga jelas. Ngamuknya sih bukan kayak anak tantrum yang ampe guling-gulingan gitu, tapi ngamuk pake nangis. Itu aja uda bikin gua pusing. Berkali-kali gua bilang, "Jayden boleh nangis, tapi kalo lagi sakit atau ngerasa sedih. Kalo mau minta apa-apa ga usah nangis, tapi ngomong aja. Jayden kan uda bisa ngomong" Trus kalo di sekolah minggu mainannya diberesin, dia bisa tiba-tiba nangis. Padahal dulu-dulu ga pernah. Berkali-kali gua coba sabar, tapi kadang-kadang ga tahan juga. Apa daya, gua juga manusia biasa.

Minggu ini gua kena flu. Uda istirahat cukup, minum vitamin, dan olahraga, tapi tetep aja bisa sakit juga. Gua juga uda jaga-jaga supaya Jayden ga ketularan, tapi tetep ketularan juga. Hari Senin kemaren hidungnya mulai meler. Ga tau kenapa, kali ini gua ngerasa bersalah banget. Padahal sebenernya itu wajar kan. Saking gua ngerasa bersalah, malemnya gua tiba-tiba nangis. Dan perasaan itu berlangsung ampe pagi. Padahal malemnya uda dinasehatin sama suami, tapi perasaan bersalahnya tetep ga bisa hilang. Ujung-ujungnya gua jadi emosian waktu ngeliat Jayden lagi nangis-nangis. Akhirnya Jayden gua bentak dengan nada keras. Udahannya emang langsung ngerasa bersalah dan meluk anaknya, tapi tetep aja hal itu ga bener.

Hari Selasa kebetulan gua lagi off kerja, jadi gua bisa istirahat di rumah. Kalo gua di rumah, yang nidurin Jayden itu selalu gua, baik tidur malem maupun tidur siang. Ga ngerti kenapa, hari itu Jayden susah banget ditidurin. Dia cuma tidur setengah jam trus bangun nangis-nangis dan ga mau tidur lagi. Uda bolak balik disusuin, digendong, dinyanyiin, tetep aja ga mau tidur-tidur. Lagi-lagi gua marah dan ngebentak Jayden. Jadi hari itu total dua kali gua ngebentak dia dengan nada keras. Gua langsung mikir ga boleh kayak gini terus. Akhirnya gua pergi cari udara segar. 

Malemnya kebetulan gua ada KTB (Kelompok Tumbuh Bersama) di gereja, dan pembahasannya pas banget sama yang lagi gua alamin, dimana kita sebagai orangtua harus belajar mengendalikan emosi. Gimana caranya? Tentu pasangan kita harus mengingatkan ketika kita lagi emosi, dan minta hikmat serta kekuatan dari Tuhan supaya kita bisa mengendalikan emosi kita. Karena gimanapun, mendidik anak dengan emosi juga bukan hal yang tepat.

Kayaknya minggu ini gua lagi sensi doang. Si suami seminggu kemaren lagi sibuk-sibuknya di gereja, dan pulang malem terus, jadinya gua ga terlalu bisa cerita banyak ke dia. Ketambahan gua flu, lalu Jayden ketularan dan gua ngerasa bersalah, lalu Jayden ga mau tidur-tidur, dan anaknya juga suka ngamuk-ngamuk, jadi semuanya kayak numpuk, dan akhirnya meledaklah gua. 

Gua selalu ngerasa mengurus anak itu lebih mudah ketimbang mendidiknya. Gua masih bisalah begadang setiap malam, mandiin, atau nyuapin setiap hari, tapi kalo uda berhadapan dengan anak yang ngamukan, kesabaran gua kayak lagi diuji, hahaha. 

Dan dari semua ocehan gua ini, kesimpulannya adalah......saya butuh piknik. Suami........ayok kita liburan! Hahahaha.

11 August 2016

Ngubek Online Shop

Gua sebenernya bukan tipe cewe yang suka belanja online. Gua kalo belanja lebih suka liat barangnya langsung. Pernah beberapa kali belanja online, yang ada barangnya ga sesuai harapan. Tapi belakangan gua sering banget liat-liat online shop di instagram, yang ternyata jumlahnya ada banyak banget. Ga usah jauh-jauh, baby shop di instagram aja jumlahnya ada puluhan, belom termasuk fashion, kue, buku, mainan, dll. Pantesan selebgram-selebgram gitu penghasilannya banyak, soalnya yang mau endorse juga banyak sih.

Yang namanya online shop, unsur trustnya gede banget ya. Gua kan ga kenal-kenal amat sama pemiliknya, ketemu juga dari hasil searching-searching doang, sial-sialnya ya uang kita dibawa kabur. Tapi untungnya gua belom pernah punya pengalaman kayak gitu *amit-amit dah* Dan dari hasil ngubek-ngubek, gua ketemu beberapa online shop yang terpercaya. 


Gua termasuk cewe yang suka pernak pernik lucu. Gara-gara ada temen gereja yang posting tentang planner di instagram, gua jadi pengen ikut-ikutan punya planner yang bisa dihias-hias, jadilah gua cari-cari online shopnya. Pas lagi searching, kebetulan si art.see ini ada di urutan paling atas, dan pas dibuka, gua mupeng pengen beli semuanya, hahaha. Tapi inget umur dan dompet, jadi cuma beli planner sama sticker doang. Orangnya lumayan responsif, kalo dichat balesnya lumayan cepet. Barangnya juga langsung dikirim dan cepet nyampenya.

Suka semuanya.


Gua pernah liat video yang dishare di facebook tentang busy book, dan keliatannya menarik. Cuma buku kayak gini kan tipe buku yang dijual umum di toko buku. Jadilah gua mulai ngubek-ngubek instagram lagi. Pilihannya ga gitu banyak sih, karena emang masih jarang yang jual buku beginian. Tapi harganya itu loh...mahal-mahal semua, hahaha. Emang mereka rata-rata handmade sih, wajar kalo mahal, cuma budget gua buat beli buku ga ampe segitu. Eh, dasar jodoh, belakangan gua ketemu online shop ini yang jual dengan harga miring. Mereka jual beberapa kategori, mulai dari yang 2-3 taon, 4-5 taon, dan seri shape & transportation.

Fortuinku ini buka sistem PO. Jadi kita order dan bayar dulu, baru dia bikinin lalu barangnya dikirim. Readynya lumayan lama deh kalo ga salah. Gua order sebelum lebaran, barangnya baru nyampe hari ini. Tapi sebelumnya emang uda dikasih tau kapan barangnya akan ready. Kalo beginian mah gua maklum deh kalo lama, namanya juga kan handmade ya.

Segini cuma 100rb. Kalo di online shop lain ada yang ampe 300rb. 

Buat belajar angka.

Belajar warna dan besar ke kecil. Kalo warna sih Jayden uda tau beberapa kayak green, pink, blue.

Mengenal bentuk. Si ikan inilah yang bikin anaknya langsung tertarik.

Buat belajar ngancingin baju sama narik-narik resleting.

Mengenal bentuk yang sama, dan belajar nempelin kancing cetit.

So far gua puas banget sama bukunya. Berguna banget buat melatih motorik halus. Cuma ada beberapa minus sih, kayak kreketannya itu agak keras, anaknya keburu emosi karena ga bisa nyabut, hahaha. Resletingnya juga agak susah ditarik. Tapi selain itu, semuanya oke. Jahitannya rapih, kainnya juga bagus dan ga berdebu. Begitu ngeliat, Jayden langsung sibuk dengan busy booknya. 



Ini online shop yang jual seprei dan kawan-kawannya. Kebetulan dari kapan gua emang pengen beliin seprei buat Jayden. Sekarang kan Jayden punya kasur sendiri, walaupun masih satu kamar sama mami papinya dan tidurnya masih ditemenin mami, tapi dia selalu tidur di kasurnya dia itu. Karena kasurnya ukuran 180 x 200, gua agak susah nyari seprei buat anak-anak yang ukurannya double gitu, kebanyakan buat kasur single semua. Lagi-lagi pas searching di instagram, ketemu sama online shop yang jual seprei buat anak-anak dengan ukuran yang gua mau. Sebenernya motif sepreinya dia banyak banget, bukan cuma buat anak-anak doang, tapi pas gua ngeliat satu motif yang kayaknya Jayden bakal suka, gua langsung contact ownernya.

Tadinya gua agak deg-degan, karena balesnya lumayan lama, tapi ternyata barangnya nyampe lebih cepet dari yang gua duga. Katanya sepreinya itu jahit sendiri, dan prosesnya itu sekitar 8-10 hari. Barang gua kelar sekitar semingguan, dan nyampe 3 hari kemudian. Gua suka banget sama motifnya, persis sama kayak yang difoto. Bahannya juga enak, dan pas banget di kasur. Jayden juga seneng banget dapet seprei baru. Tadi sebelum tidur, semuanya diabsen sama dia, mulai dari mobil, bis, truk, sampe roda-rodanya diabsen juga, hahaha.

Segini 190rb. Sebenernya cakep kalo ada bedcovernya ya. Sayang Jayden ga mau diselimutin, jadi gua order tanpa bedcover deh.

Lagi absen dulu sebelum bobo.

Bobo pake seprei baru.


Kalo ini ownernya gua kenal banget, cuma kan bentuk bukunya tetep ga bisa gua liat dulu, hehehe. Waktu Dina promosi tentang buku toilet training, gua langsung tertarik, dan langsung order deh. Dan....sekarang buku ini membantu banget dalam proses toilet training Jayden. Jadi sebelum-sebelumnya itu Jayden uda pinter pup di toilet. Kalo mukanya keliatan kayak mau ngeden, langsung buru-buru gua bawa ke toilet, dan dia langsung mau pupup disana. Tapi belakangan, entah kenapa, dia jadi ga mau lagi pupup di toilet. Kalo didudukin disana, dia langsung buru-buru bilang udah dan minta turun, padahal gua tau pupupnya belom tuntas. Dan bener aja, selang satu atau dua jam kemudian, dia pupup lagi. Malah kadang-kadang ga pake ngeden, tau-tau pupupnya uda berecetan kemana-mana.

Buku yang berguna banget.

Beberapa hari ini, gua ajak Jayden baca-baca buku ini. Dan kalo mukanya kayak uda mau ngeden, atau pupup berecetan, gua langsung dudukin di toilet sambil bawa buku ini. Dia selalu bilang kalo anak cowo di buku itu adalah Jayden, dan gua bilang "Jayden harus pinter pupup kayak Jayden yang ada di buku" dan anaknya pun pupup di toilet tanpa drama. Gua pun gembira, hahaha.

Yang di tengah itu Jayden, yang lagi tutup idung itu mami, dan yang item itu papi, hahaha. Bagus, dia mengenal papinya sendiri.

Itulah online shop hasil ngubek-ngubek gua di instagram. Mungkin ada yang mau mengendorse gua? Hahahaha *lalu dilempar sendal jepit* 

08 August 2016

Buku Bekas

Kemaren gua dan suami jemput bokap nyokap di Gedung Usmar Ismail, persis sebelahan sama Plaza Festival. Karena kami kepagian dateng, jadi main-main dulu di Plaza Festival. Pas lagi jalan-jalan, tiba-tiba nemu toko dengan tulisan "Sarang Buku Bekas" Sebagai pecinta buku, tentulah kami masuk. Dan kami kayak lagi nemu harta karun, hahaha. Banyak banget buku-buku lama yang dijual dengan harga super duper murah. Untuk buku-buku anak paling murah 5.000, dan untuk novel paling mahal 20.000. Kalo buku import sekitar 75.000 - 100.000.

Gua kayak lagi nostalgia. Gua nemu buku cerita anak-anak yang waktu kecil sering banget gua bacain. Trus ada banyak komik-komik yang dulu gua punya tapi harus dibuang karena kebanjiran. Belom lagi ada novel-novel kayak lima sekawan, goosebumps, putri huan zhu, dan masih banyak lagi. Sayang putri huan zhu nya ga lengkap, kalo lengkap mungkin gua akan beli.

Cuma yang namanya buku bekas, kondisinya emang ga sebagus dan sebersih buku baru. Tapi masih bisa ditolerir koq. Malah ada beberapa buku yang kondisinya masih bagus. Dan buku jadul gitu baunya khas banget ya, hahaha. 

Tumpukan komik. Gua mupeng pengen beli semuanya, hahaha. Banyak banget komik serial cantik gitu. Jadi inget dulu suka bacain semuanya di rumah temen.

Jual majalah bekas juga.

Dan ini buku-buku yang kami beli. 

Gua mulai baca conan dari SMP kalo ga salah, dan langsung suka, hahaha.

Ini buku cerita jadul banget. Sayang sekarang ga ada lagi ya buku model gini, padahal gambarnya bagus dan ceritanya lumayan oke loh.

Dulu gua pengen punya buku cerita yang gambarnya bagus tapi tulisannya ga banyak dengan bahasa Indonesia. Akhirnya ketemu, walaupun buku bekas juga.

Yang satu punya anak, yang satu buat bapaknya.

Ini bukunya si suami, hahaha.

Buku sebanyak itu kami beli dengan harga 115.000. Itu aja uda didiskon dari harga 130.000 sekian. Sebenernya banyak banget yang pengen kami beli, tapi lagi ga bawa uang cash banyak-banyak di dompet. Lagian nemu tempat itu kan juga ga sengaja. Mereka ada mesin debit gitu sih, tapi kayaknya mendingan bayar pake uang cash deh. Nanti pengen mampir lagi kesana buat beli buku-buku yang lain, hahaha.

Ini alamatnya.

01 August 2016

Horas Amang

Hai, ada titipan pesen nih dari si suami. 




Ayok buruan pesen tiketnya sebelum kehabisan, hahaha. 

28 July 2016

Belajar

Belakangan ini dunia social media lagi diramaikan dengan kehadiran selebgram bernama Karin. Gua bukan orang yang up to date tentang masalah beginian, jadi sebelumnya ga gitu tau, sampe banyak orang sharing tentang dia di facebook. Dari apa yang gua tau, Karin ini sosok yang lagi menjadi idola anak muda. Karena penasaran, iseng-iseng gua buka vlognya di youtube, dan nonton video dimana dia abis diputusin sama pacarnya. Terlepas dari apakah itu beneran atau cuma skenario doang, yang jelas gua gemes banget nontonnya, dan cuma nonton separo doang.

Kenapa?

Karena di video itu dia berderai air mata, seolah-olah dunia kayak mau kiamat karena dia diputusin. Gua juga pernah diputusin, dan tau banget gimana rasanya. Sedih? Jelas! Marah? Kecewa? Iya banget! Tapi ga lantas gua nangis-nangis di social media gitu. Sedih ya sedih sendiri aja. Curhat juga cuma sama beberapa temen doang. Ga harus satu dunia tau kalo gua sedih. Sedih juga cuma sedih sehari, besokannya uda ga nangis-nangis lagi.

Waktu gua cerita tentang hal ini ke si suami, dia langsung buka instagramnya, dan kami menemukan beberapa foto-foto yang ga pantes diposting, apalagi diposting oleh anak umur 19 tahun. Gua langsung mikir, anak ini katanya lagi jadi idola, bisa dibayangkan dong kalo anak-anak sekolahan ngeliat foto mesra dia dengan pacarnya atau foto dia lagi ngerokok, uda pasti akan langsung niru. Apalagi anak remaja itu gampang banget ikut-ikutan.

Disinilah gua ngerasa peran orangtua tuh penting banget. Gua selalu berprinsip, parenting is about learning, termasuk soal gadget dan social media. Orangtua juga harus up to date tentang gadget dan social media. Setidaknya kita bisa memantau anak-anak kita. Setidaknya kita bisa menghindari anak-anak kita dari hal-hal buruk seperti ini. Itulah sebabnya gua ga complain waktu si suami ikut-ikutan main pokemon go, setidaknya dia up to date tentang game. Kalo nanti Jayden uda gede dan mau ikut main game ini itu, paling engga ada kami yang mendampingi.

Gua ga bisa bohong kalo hal-hal seperti ini tuh uda ada dari jaman gua remaja. Dan gua langsung ngerasa bersyukur dari remaja uda pelayanan di gereja. Paling engga, komunitas yang gua bangun adalah komunitas di gereja. Pulang larut malam pun bukan karena abis nongkrong sambil ngerokok, tapi karena latihan di gereja. Ketemu pacar dan suami pun di gereja karena pelayanan. Mungkin itu juga sebabnya, waktu gua diputusin, sedihnya ga ampe berlarut-larut, karena gua curhat dengan temen-temen sepelayanan, yang mana mereka justru menguatkan gua, bukannya bikin gua tambah galau.

Gua nulis ini bukan buat nambah-nambahin berita tentang Karin, dan juga bukan biar yang baca sebel sama Karin, tapi cuma mau berbagi pemikiran, sekaligus reminder ke diri sendiri juga sebagai orangtua. Karena si Karin ini ternyata pinter loh. Dan dia juga uda bisa menghasilkan uang sendiri dengan mengendorse berbagai produk di instagram. Cuma sayang aja komunitas yang dia pilih itu salah. 

Seandainya gua masih single dan belom punya anak, mungkin gua akan biasa aja dalam menanggapi hal ini. Tapi karena gua uda punya anak, makanya gua jadi agak gerah. Mudah-mudahan abis ini ga ada lagi Karin-Karin lain yang bermunculan. Gua ga akan share video atau foto apapun tentang Karin disini. Kalo ada yang penasaran, silakan cari sendiri ya.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...