15 August 2018

Sei'ra - Makanan Khas NTT

Beberapa waktu yang lalu, nyokap ngajakin kami makan di salah satu restoran di deket rumah, namanya Sei'ra, restoran yang menjual makanan khas NTT. Dan tau apa yang bikin gua langsung mengiyakan? Karena disana menunya babi semua, hahaha. Gua dulu pernah makan makanan khas NTT waktu ada festival kuliner di Citraland, cuma dulu kayak kurang puas karena porsinya dikit banget. Kali ini ada kesempatan makan di restorannya, tentu ga boleh dilewatkan.

Sebenernya restoran kayak gini pengunjungnya segmented ya. Belom tentu semua orang doyan babi, apalagi babi yang dimacem-macemin kayak gini. Makanya kemaren itu pengunjungnya ga terlalu banyak, padahal restorannya lumayan gede. Interiornya sendiri banyak didominasi warna coklat, dan ada aquarium yang bikin Jayden betah duduk, hahaha. Di deket kasir ada display makanan-makanan yang dijual.

Ini ruangannya, ga terlalu rame kan.

Sisi sebelahnya.

Display makanannya.

Betah deh liat aquarium.

Happy bisa liat ikan yang banyak.

Nunggu makanan dateng.

Kayak yang gua bilang, restoran ini menyajikan menu-menu seputar babi. Menu selain babi sih ada, tapi terbatas banget, kayak ayam dan udang. Makanya kalo ngajak orang yang ga doyan babi, agak susah untuk makan disini.

Penampakan buku menunya.

Lumayan ada fotonya, memudahkan kami untuk milih-milih.

Minumannya juga banyak yang menarik.

Dan ini menu-menu yang kami order, tentunya babi semua dong, yang secara brutal masuk ke perut, hahaha.
 
Nasi Goreng Sei
IDR 42.000
Ini pesenan bokap, karena dia ga terlalu suka babi yang dimacem-macemin. Rasanya enak, gurih, dan daging babinya juga lumayan.

Babi Goreng
IDR 38.000
Dagingnya agak keras sih, tapi rasanya lumayan.

Babi Sei Sambal Matah
IDR 38.000
Babi sei ini semacam babi asap, dagingnya lebih empuk daripada babi goreng. Rasanya juga lebih enak dan lebih juicy. Cuma sambal matahnya kurang nendang.

Sop Kacang Merah
IDR 30.000
Sopnya agak beda sama yang biasa. Kalo yang biasa kan kuahnya merah tomat, kalo ini kuah rada butek gitu. Rasanya sih lumayan, cuma gua kurang suka sop kacang yang begini. Jayden juga kayaknya ga begitu doyan, kacangnya kudu gua alusin baru dia mau makan.

Sate Babi 5 Tusuk
IDR 38.000
Ini yang paling yummy. Walaupun masih kalah sama Sate Babi Bawah Pohon, tapi lebih enak dibanding babi-babi lain yang kami order. Bumbunya meresap banget, dan dagingnya juga gede-gede, cuma sayangnya agak keras sedikit.

Es Mangga - IDR 15.000
Jeruk Nipis Hangat - IDR 15.000
Es Cincau - IDR 13.000
Es Teh Tawar - IDR 5.000
Minumannya enak-enak semua.

Untuk rasa makanan secara keseluruhan, menurut gua bukan yang ampe enak banget. Enak sih enak, tapi ga ampe bikin nagih. Mungkin karena sekarang ini uda banyak restoran model kayak gini yang menjual aneka babi, jadinya perbendaharaannya uda lumayan banyak. Tapi untuk harganya masih lumayan terjangkau, dan sebanding sama porsinya yang juga lumayan banyak. Servicenya juga termasuk oke. Buat yang mau menambah referensi perbabian, bolehlah dicoba.

Sei'ra - Makanan Khas NTT
Jl. Taman Ratu Kemuning Blok F8 No. 3A
Taman Ratu, Green Ville, Jakarta
Telp 021-56958305

14 August 2018

What's Wrong With Secretary Kim



 
Cast :

Park Seo Joon : Lee Young Joon
Park Min Young : Kim Mi So
Lee Tae Hwan : Lee Sung Yeon
Kang Ki Young : Park Yoo Sik

Sinopsis :

Lee Young-Joon's family runs a large company and he works as the vice-president of the company. He is smart, rich and handsome, but he is arrogant. His secretary is Kim Mi-So. She has worked for him for years and she is perfect for him, but Kim Mi-So decides to quit her job.

Sinopsis diambil dari asianwiki.

Review :

Sebenernya Park Seo Joon ini bukan cowo kecengan gua, tapi karena social media dan whatsapp group rame membicarakan serial yang satu ini, akhirnya gua nonton juga deh. Lagian di serial ini ada nama Park Min Young, salah satu artis yang menurut gua aktingnya lumayan. Harusnya sih menjanjikan ya.

Dari segi cerita agak standard, tipe-tipe cerita yang bisa kita temukan di drama Korea manapun. Tapi bedanya.....kisah cinta dua sejoli ini mulus kayak pipinya Lee Jong Suk, hahaha. Saking mulusnya gua ampe nungguin kapan mereka berdua berantem. Eh giliran berantem, ga ampe setengah jam uda kelar. Pokoknya sekretaris Kim ini bikin iri kaum wanita deh. Uda dapet pacar bosnya sendiri, baik, kaya, dapet restu dari calon mertua pula, padahal mereka kan beda status sosial. Bener-bener mulus deh, hahaha.

Konflik serial ini juga receh banget. Dari awal gua uda bisa menebak arah ceritanya, dan begitu semua terungkap, ceritanya jadi agak flat. Tapi abis itu romantic scenenya bertebaran dimana-mana, hahaha. Cuma entah kenapa gua ngerasa kurang greget dengan chemistry Park Seo Joon dan Park Min Young. Bikin baper sih, tapi ga ampe bikin ber-kyaaaaaaakkk- kayak biasa gua nonton drama Korea, hahaha.

Untuk aktingnya ya bolehlah. Ini kedua kalinya gua nonton serialnya Park Seo Joon, setelah sebelumnya nonton doi jadi second lead di Kill Me Heal Me. Malah gua bilang aktingnya bagusan di Kill Me Heal Me ketimbang disini. Sekali lagi mungkin karena scriptnya kali ya, jadi aktingnya kurang tereksplore. Cuma untuk karakter si bos yang narcis, buat gua ini masih oke. Begitu juga dengan Park Min Young, bukan penampilan terbaiknya, tapi gua masih bisa menikmati aktingnya. Plus disini dia jadi cantik banget. Pantesan si bos kesengsem ya, hahaha. Malah gua lebih suka sama aktingnya yang jadi Bong Se Ra, keliatan komikal banget.

Yang paling gua suka disini adalah rumahnya si bos, mengingatkan gua sama rumahnya Kim Joo Won di Secret Garden. Dari depan keliatannya mirip, tapi dalemnya dibedain sedikit. Koq masih inget sih? Jelas masih inget dong, gua nonton Secret Garden ampe 5x, hahaha. Uda gitu bajunya sekretaris Kim juga bagus-bagus, simple tapi keliatan kayak wanita karir.

Kalo kalian mencari serial receh tapi menghibur, serial ini boleh banget ditonton. Apalagi endingnya bener-bener happy ending. Next apa ya? Tadinya pengen nonton Are You Human, tapi pas baca sinopsisnya, gua merasa endingnya bakal jelek, jadi batal deh. Ada rekomendasi?

Ketika bos lu nyewa satu taman bermain hanya untuk supaya lu ga resign....

Hati-hati. Bisa jadi berakhir disini, hahahaha. 

08 August 2018

Jayden Bertanya

Jayden ini selain badannya ga bisa diem, mulutnya juga ga bisa diem, alias bawel. Guru les gambarnya pernah bilang sama gua, selama 1,5 jam les, mulutnya ga berenti ngomong, hahaha. Untung gurunya sabar loh. Karena ngomong melulu itu, kadang suka muncul pertanyaan-pertanyaan yang bikin gua garuk-garuk kepala. Sebagai kenang-kenangan, gua tulis disini beberapa pertanyaan yang bikin gemes.

Pertanyaan #1

Jayden kan masuk jam 7 pagi, jadi jam 5.30 uda dibangunin sama papinya. Jam-jam segitu kan langit belom cerah-cerah amat, malah cenderung masih gelap. Begitu keluar kamar, dia langsung nanya...

Jayden : "Mami, ini uda pagi ya?"
Gua : "Iya..."
Jayden : "Tapi koq masih gelap?"
Gua : "Mataharinya belom keluar semua"
Jayden : "Kenapa belom keluar semua?"
Gua : "Kan keluarnya sedikit-sedikit, nanti jam 6 baru terang semua"
Jayden : "Kenapa keluarnya sedikit-sedikit?"
Gua : "Errrrr.....tanya papi gih sana"

Pertanyaan #2

Kalo pulang les, kami suka lewat jalanan yang ada mobil pengeruk sampah atau Jayden lebih kenal dengan nama excavator. Beberapa waktu lalu dia sadar kalo excavatornya beda dari biasanya, dan mulailah bertanya...

Jayden : "Mami, koq excavatornya diganti?"
Gua : "Mungkin yang lama uda rusak, jadi diganti yang baru"
Jayden : "Kenapa rusak?"
Gua : "Mungkin excavatornya dipake terus-terusan tiap hari, jadi lama-lama kurang bagus"
Jayden : "Kenapa dipake tiap hari?"
Gua : "Kan buat ngeruk sampah di kali"
Jayden : "Kenapa buat ngeruk sampah terus rusak?"
Gua : "Errrr....nanti pulang tanya papi ya"

Pertanyaan #3

Hampir tiap minggu Jayden rutin pinjem buku di perpustakaan gereja. Kemaren itu dia pinjem buku tentang kapal selam. Waktu gua lagi bacain, ada kata-kata...

"Dan kapal tersebut beroperasi dari tahun......"

Bos kecil pun nanya...

Jayden : "Mami, kenapa kapalnya dioperasi? Emangnya dia sakit apa?"
Gua : "Operasi ini bukan yang sakit trus masuk rumah sakit, ini maksudnya dipake. Jadi kapal selamnya itu dipake dari tahun...."
Jayden : "Koq dipake jadinya operasi?"
Gua : "Errrr....tanya papi aja gih"

Pertanyaan #4

Sejak ga ada suster, otomatis gua lebih sering nyetir berduaan sama Jayden. Selama ini dia duduk di bangku belakang, tapi sesekali suka berdiri. Gua sering peringatin dia untuk duduk, takutnya nanti ngerem mendadak trus dia jatoh. Dan kemaren terjadilah percapakan ini...

Gua : "Jayden duduk! Ini di depan ada polisi tidur, nanti kamu jatoh"
Jayden : "Kenapa polisinya tidur di jalanan? Koq males ya?"
Gua : *ketawa*
Jayden : "Mami kenapa ketawa?"
Gua : *ketawa makin kenceng*

Pertanyaan #5

Kalo yang ini gua diceritain sama guru les gambarnya. Jadi kemaren itu Jayden painting gambar anak-anak yang kayak gini...


Waktu liat gambar ini, kalimat pertama yang dia ucapin adalah...

"Bu, koq anak cewenya gendut? Kenapa gendut?"

Nak...kamu ga liat mamimu ini sebesar apa, hahaha.

Pokoknya jawaban pamungkas kalo uda mentok adalah.....tanya papi! Hahahaha. Masa maminya doang yang pusing, papinya juga harus ikut pusing dong.

05 August 2018

Tahun Kedua Sekolah Bina Iman

Tahun ini merupakan tahun ketiga Jayden ikut Sekolah Bina Iman atau SBI. Jadi selain sekolah formal di hari Senin sampai Jumat, Jayden juga tetep ikut SBI di hari Sabtu, dan sekolah minggu di hari Minggu. Cape? Anaknya sih ga cape, cuma yang anter jemput aja yang cape, hahahaha.

Kalo di tahun pertama SBI anak masih didampingin orangtua, di tahun kedua anak belajar sendiri di kelas. Tapi beberapa minggu pertama tetep masih harus ditemenin, jadi ga serta merta langsung ditinggal begitu aja. Awalnya gua yakin banget Jayden ga akan nangis kalo gua tinggal, tapi ternyata gua salah besar. Kalo lagi waktunya main sih dia ga akan nangis, tapi begitu mulai nyanyi atau belajar, dia bisa tiba-tiba nangis nyariin maminya.

Asumsi gua karena awalnya ditemenin, jadi begitu ditinggal, kayak ada semacam separation anxiety gitu. Seandainya dari awal uda ditinggal, mungkin dia akan lebih pede. Mungkin loh ya, gua juga ga tau bener apa engga, hahaha. Awalnya kalo Jayden nangis gua akan masuk ke kelas, tapi lama-lama guru kelasnya bilang biar mereka aja yang handle. Jadi ngeliat anak penuh dengan deraian air mata, gua harus tega, hahaha. Lama-lama frekuensi nangisnya mulai berkurang, selama.....gua ga terlihat di mata dia. Kalo misalnya dia lagi ke toilet atau cuci tangan dan ngeliat ada gua, uda pasti Jayden akan teriak "mami mami...!!!" Makanya selama tahun kedua SBI frekuensi nonton drama koreanya meningkat, soalnya ngumpet melulu di lantai bawah, hahaha. Gara-gara keseringan nangis, gua ngerasa di semester pertama itu belajarnya ga efektif sama sekali, karena hampir 80% kegiatannya cuma diisi dengan tangisan doang.

Pas masuk semester kedua, gua liat Jayden pelan-pelan mulai berubah. Dari hari pertama uda ga ada drama tangisan sama sekali, dan uda mulai mau duduk manis biarpun kayaknya cuma sebentar. Ternyata asumsi gua bener, harusnya emang dari awal ditinggal aja, jadi anaknya lebih siap belajar tanpa ada gua. Soalnya liburan semester itu kan lumayan lama, jadi pas masuk ya kayak ngulang dari awal lagi.

Kemaren gua dikasih hasil evaluasi Jayden selama semester dua. Secara keseluruhan sih hasilnya bagus, cuma ada beberapa hal yang masih harus ditingkatkan, salah satunya dalam hal menaati peraturan. Jayden ini emang anaknya ga bisa diem, makanya di kelas sering banget lari-lari ketimbang harus duduk manis. Tapi kan dia ga bisa lari-lari terus, ada peraturan yang harus ditaati, salah satunya ya duduk dan mendengarkan saat gurunya cerita.

Di sekolah formalnya Jayden, dia dapet guru kelas yang menurut gua agak galak sama anak-anak. Awalnya gua agak was-was, takut kalo Jayden bakal sering dimarahin dan nantinya malah jadi trauma. Tapi setelah dipikir-pikir, mungkin ada bagusnya juga Jayden ketemu guru yang model begitu, biar dia bisa belajar lebih taat dan disiplin. Dan emang setelah dua minggu sekolah, gurunya bilang kalo Jayden dia marahin gara-gara berisik, hahaha. Untungnya setelah itu anaknya tetep mau sekolah dengan riang gembira.

Gua berharap di tahun ketiga ini Jayden mengalami perubahan. Walaupun tiap Sabtu gua harus bolak balik Grogol - Gunung Sahari, tapi demi anak gua rela deh. Pendidikan akademis emang penting, tapi pendidikan karakter juga ga kalah penting, apalagi karakter yang berhubungan dengan agama ya. Lagipula di SBI ini Jayden bukan cuma belajar, tapi juga membangun komunitas. Mudah-mudahan kami sebagai orangtua juga bisa komitmen mendukung Jayden terus.

Dan ini foto-foto Jayden di tahun kedua ikut SBI.

Sok gaya mau pergi SBI pake topi sama kacamata, hahaha.

Ini masih gua temenin di dalem kelas.

Sesi makan bersama. Ini cuma bertahan sekitar 10 menit, setelah itu lari-lari lagi. Tapi beberapa minggu terakhir sebelum libur lumayan sih, mau duduk makan ampe abis.

Ini lagi aktivitas nyuci mobil.

Kalo yang begini mah anaknya happy deh, hahaha.

Ini uda gua tinggal, jadi foto dari luar kelas. Jayden mana? Tuh di depan sama gurunya. Kalo ga salah ini lagi ayat hafalan deh.

Mami yang siap nyetir dari Grogol ke Gunung Sahari tiap Sabtu. Tapi suami.....boleh dong gantian. Pinggang encok nih, hahaha.

25 July 2018

Cinta Di 80-an

Setelah kesuksesan Horas Amang 2 tahun yang lalu, si suami diajak untuk main lagi di pementasan Teater Legiun berikutnya. Awalnya dia menolak dengan alasan sibuk, tapi kemudian gua ingatkan lagi kalo di Teater Legiun itu, dia punya komunitas lain di luar gereja dan pekerjaan. Dia jadi bisa kenal lebih banyak orang lagi, dan bisa menyalurkan hobi aktingnya. Akhirnya dia pun menerima tawaran untuk manggung lagi. Konsekuensinya tentu dia harus pulang lebih malam di hari Rabu, dan hari Sabtu juga ga bisa nganterin Jayden ke Sekolah Bina Iman.

Buat yang belom tau, Teater Legiun adalah teater non-profit yang menyumbangkan semua hasil penjualan tiketnya ke lembaga-lembaga sosial. Karena non-profit, jadi semua pemainnya ga ada yang dibayar sama sekali. Dan uniknya, semua pemain-pemainnya berangkat dari profesi yang berbeda. Walaupun begitu, mereka tetep berlatih dan tampil secara profesional. Itulah sebabnya kenapa gua merasa sayang kalo si suami ga ambil bagian dalam komunitas ini.

Judul pementasan kali ini adalah Cinta di 80-an. Hayo...siapa disini yang anak tahun 80an? Gua? Tentu bukan! Gua anak tahun 90an dong, hahaha. Karena bukan anak tahun 80an, ada beberapa bagian yang bikin gua ga mudeng. Menurut si suami, pementasan kali ini lebih keren dari segi teknis. Tapi gua kan orang awam ya, mana ngerti teknis-teknisan begitu, ngertinya mah ceritanya bagus atau jelek doang, hahaha.

Anak tahun 80an angkat tangan! Hahahaha.

Karena judulnya ada kata cinta, tadinya gua pikir ceritanya tentang drama percintaan atau minimal komedi romantis gitu deh. Maklum...gua kangen diromantisin uda lama banget ga nonton drama Korea, jadi butuh sesuatu yang romantis-romantis gitu, hahaha. Tapi ternyata gua salah besar. Ceritanya ternyata ada unsur-unsur politik yang terjadi di tahun 80an, dimana kaum minoritas ga dianggap, dan menyuarakan pendapat masih tabu. Ini yang bikin gua ga terlalu relate sama ceritanya, karena di tahun segitu gua belom lahir. Tapi untuk anak-anak tahun 80an, pasti terasa banget nostalgianya. Cerita cinta-cintaannya sih ada, tapi porsinya minim banget.

Tapi dari segi kostum dan setting panggung, gua suka banget ngeliatnya. Semua keliatan detail, dan berasa jadul-jadul gitu. Selain itu lagu-lagu dan aransemennya juga enak banget di kuping. Bahkan sampe pulang gua terngiang-ngiang terus lagu yang judulnya Perpisahan. Uda gitu akting pemain-pemainnya juga jauh lebih bagus daripada dulu, terutama yang jadi Dita.

Si suami gimana? Dialognya masih lebih banyak di Horas Amang, tapi penampilannya lebih banyak disini. Kayaknya dulu di Horas Amang cuma sesekali doang, tapi kali ini seliweran melulu. Tapi gua tetep bangga dong bisa nonton si suami di panggung gede gitu. Ini namanya mempertahankan mimpi. Kalo dulu dia bisa mewujudkan mimpi, kali ini dia harus bisa mempertahankan mimpi itu. Makanya gua selalu support dia untuk terus berada di panggung besar itu.

Walaupun ga bisa dipungkiri, dalam perjalanannya tentu ada drama, apalagi setelah gua dinyatakan hamil. Ada beberapa kali gua minta dia bolos latihan, supaya bisa nganterin Jayden ke Sekolah Bina Iman, karena kondisi gua ga memungkinkan. Ada beberapa kali gua misuh-misuh kenapa dia harus latian disaat ga ada suster, dan gua harus ngurusin Jayden sendirian. Tapi kemudian gua mengingatkan diri sendiri, kalo suami itu harus punya wadah untuk menyalurkan hobinya. Sama kayak gua yang punya hobi nonton drama Korea, hahaha. Dan gua yakin, Jayden dan dedenya pasti bangga banget punya papi yang bisa meraih sekaligus mempertahankan mimpinya. Kan anak itu ngeliat apa yang dilakukan orangtuanya.

Untuk selanjutnya gua tantang si suami supaya bisa tampil lagi dengan porsi dan dialog yang lebih banyak. Sulit? Gua yakin dia pasti bisa. Yang sulit itu bagi waktunya. Justru disitu letak tantangannya. Gimana caranya dia bisa bagi waktu antara main teater, pelayanan, kerjaan, dan ngurusin dua anak plus satu istri, hahaha.

Selamat pak suami! Selamat Teater Legiun! Ditunggu karya-karya berikutnya ya. Dan ini foto-fotonya.

Kali ini jarak pandangnya agak miring, karena duduk di bangku paling pinggir. Kata si suami supaya gampang kalo mau pipis, hahaha.

Kerjaan dia cuma seliweran panggung doang. Ngomongnya irit banget.

Khusus adegan ini boleh difoto pake blitz. Yang pake baju kotak-kota itu sutradaranya, dan yang pake celana merah itu yang jadi Dita.

Si suami keliatan gendut banget disini.

Ini yang jadi Dita. Tentu ini yang fotoin bukan gua dong, hahaha.

Trio intel. Harusnya ada empat, tapi yang satu lagi foto-foto di tempat lain.

Proud wife. I love you suami *kiss kiss* *lalu ngarep uang belanja ditambah* *atau diajak shopping*

21 July 2018

Persiapan Jayden Sekolah

Sesuai janji, kali ini gua mau posting tentang persiapan Jayden masuk sekolah. Tapi cuma sebatas itu ya. Untuk cerita-cerita Jayden selama di sekolah, ga akan gua tulis disini, melainkan di blog lain yang uda gua private.

Minggu ini Jayden masuk sekolah, dan dapet kelas pagi. Jadwal kelas pagi itu masuk jam 7 dan pulang jam 10 atau jam 11 kalo ada ekskul. Dari sebelum pembagian jadwal, gua berharap banget Jayden dapet kelas pagi, dan akhirnya doa gua terkabul. Karena buat gua, kelas pagi itu lebih enak untuk membiasakan Jayden bangun pagi, plus kalo pagi-pagi itu kan anaknya masih fresh, jadi berangkat sekolah masih semangat. Soalnya kalo kelas siang itu masuk jam 10 atau jam 9 kalo ada ekskul, dan pulang jam 1. Buat gua itu kesiangan. Nantinya bakal tetep dapet kelas siang juga sih, tapi biarlah itu gua pikirkan nanti, hahaha.

Dan gua bersyukur banget jarak dari rumah ke sekolah tuh deket. Kalo naik mobil kira-kira 15 menit termasuk nyari parkir. Jadi gua bangun jam 5 pagi pun masih keburu buat nyiapin bekalnya Jayden. Coba kalo dulu ngikutin saran suami sekolah di daerah Gunung Sahari, ga kebayang gua harus bangun jam berapa. Males banget, hahaha.

Karena Jayden uda sekolah, otomatis jadwalnya gua rubah dikit. Untungnya dari dulu gua selalu ketat sama masalah jadwal, jadi anaknya uda terbiasa. Kalo dulu jadwalnya...

08.00 bangun pagi lalu sarapan
09.00 mandi lalu main-main ke rumah tetangga
10.00 makan buah trus main-main lagi
12.00 makan siang
14.00 minum susu trus tidur siang
16.00 bangun tidur makan roti atau agar-agar
17.00 mandi trus jalan-jalan keliling kompleks
18.00 makan malam trus belajar tracing atau tempel-tempel stiker (tapi sejak gua hamil, kegiatan ini jarang dilakukan)
21.00 minum susu, sikat gigi, ganti baju, baca buku
22.00 tidur (sebenernya dari jam 21.30 uda matiin lampu, tapi baru bener-bener tidur itu ya jam segini)

Tapi sekarang jadwalnya...

05.30 bangun pagi lalu sarapan
06.00 mandi
06.30 berangkat ke sekolah (masuknya emang jam 07.00, tapi sebelumnya anak-anak main di playground dulu. Jadi berangkat jam segini supaya mainnya bisa agak lamaan)
08.30 pulang sekolah (selama bulan Juli, lama belajarnya cuma 1,5 jam doang. Nanti bulan Agustus baru full 3 jam)
09.00 nyampe rumah, ngabisin bekal yang tadi ga abis, baru boleh main
11.30 makan siang
13.00 minum susu trus tidur siang
15.00 bangun tidur trus makan buah
16.30 jalan-jalan keliling kompleks atau main sama tetangga
17.30 mandi (sengaja mandinya belakangan, soalnya percuma, main di luar juga kotor lagi, hahaha)
18.00 makan malam trus main-main
20.00 minum susu, sikat gigi, ganti baju, baca buku
21.00 lampu kamar uda harus mati
21.30 tidur

Puji Tuhan seminggu ini anaknya gampang banget dibangunin. Ya ga langsung bangun sih, guling-gulingan dulu, tapi setidaknya ga pake nangis. Abis itu disuruh sarapan juga langsung mau, biarpun sambil nonton ya, hahaha. Pokoknya tiap pagi dia selalu semangat berangkat sekolah, tentu dengan iming-iming kalo berangkat pagian bisa main perosotan lamaan.

Gua sama suami juga uda bagi tugas. Gua bangun jam 5 pagi buat siapin sarapan dan bekal Jayden, lalu gua juga yang suapin Jayden. Sementara si suami tugasnya bangunin dan mandiin Jayden. Puji Tuhan juga gua punya suami yang bersedia bantuin ngurusin anak. Ga kebayang kalo gua ngerjain sendiri dalam kondisi hamil gini, pinggang bisa makin encok, hahaha.

Kalo yang tadi itu persiapan jadwalnya, sekarang persiapan peralatan perangnya.

1. Tas sekolah.

Sebenernya Jayden punya tas ransel gitu, hadiah ulang tahun dari sekolah minggu, tapi ga mau dipake sama sekali. Mungkin ga nyaman kali ya. Soalnya tas ransel gitu kan sizenya lumayan gede, sementara Jayden badannya mungil, jadinya sering jatoh-jatoh. Akhirnya sama omanya dibeliin tas geret, dengan karakter persis yang Jayden mau. Dia happy banget sama tas barunya. Menurut dia itu koper, jadi seolah-olah kayak mau naik pesawat terbang, hahaha. Tiap pagi dia semangat banget keluar rumah sambil geret-geret koper tasnya, hahaha. 

Tayo the little bus. Lumayan dalemnya gede, bisa muat tas makan juga.

2. Botol minum.

Botol minum juga ada banyak banget, tapi Jayden mau botol yang ada talinya. Akhirnya gua ke toko mainan di deket rumah, kebetulan mereka jual kotak makan dan botol minum juga. Gua suruh Jayden pilih sendiri botolnya. Dan tentu dia milih karakter yang dia suka.

Minta yang ada talinya, tapi abis ga mau digantungin di leher.

3. Kotak makan.

Ini juga sebenernya ada banyak banget, baik dari souvenir, maupun dari kado. Tapi kemaren waktu jalan-jalan ke Citraland, gua liat ada kotak makan yang ukurannya pas sama porsi makannya Jayden. Plus dalemnya itu ada kotak kecil-kecil lagi, dan kayaknya gua bisa bikin bento ala-ala pake kotak itu, hahaha. Akhirnya gua beli deh, sekalian sama tempat sendoknya juga. Kalo ke sekolah gua masukin semuanya ke tas khusus makanan, dan tasnya gua masukin lagi ke tas sekolahnya. Soalnya kalo nenteng dua tas gitu kayaknya ribet. Lagian anaknya cuek, tas makan ketinggalan mana dia peduli, hahaha.

Sebenernya nyari tempat sendok yang kotakan gitu, cuma modelnya gua kurang sreg. Nanti coba cari di toped deh.

Selain ketiga item itu, masih ada alat-alat tulis, tapi karena belom kepake, jadi belom disiapin banget-banget.

Sekarang persiapan bekalnya. Karena belajarnya masih 1,5 jam jadi gua bawain 1 macam menu aja. Pikir nanti kalo uda 3 jam baru gua bawain 2-3 menu. Mudah-mudahan rajin ya, hahaha. Dan ini menu-menu Jayden selama seminggu ini.

Nasi goreng. Ini anaknya request sendiri.

Kroket nasi. Gua bawain 4 biji, dan abis semua. Katanya sih satu jatoh, jadi cuma kemakan 3. Lumayanlah, hahaha.

Roti gandum. Cuma dimakan satu biji doang.

Pasta carbonara.

Mie goreng.

Lalu apakah semua bekalnya habis? Kecuali kroket nasi, semuanya ga abis sama sekali, hahaha. Tapi gua emang uda pasrah kalo makanannya ga akan habis. Soalnya jam makannya kan cuma sebentar, sementara Jayden kalo makan tuh lama banget. Makanya begitu nyampe rumah gua suruh abisin bekalnya.

Jadi begitulah persiapan-persiapan gua dan Jayden memasuki dunia sekolahan. Gua bersyukur banget seminggu ini semua dilalui tanpa drama. Mudah-mudahan ampe nanti gede semangat terus ya nak sekolahnya.

Anakku sudah beranjak remaja. Hiks....

19 July 2018

Bersyukur Untuk....

Seharusnya postingan ini diterbitkan kemaren, tapi apa daya, kemaren gua berasa cape banget. Jadi mohon maaf ya bu ibu, kalo baru nongol hari ini, hahaha. Postingan ini ditulis dalam rangka blogging kompakan bareng ibu-ibu blogger yang lain, dan temanya tentang lima hal yang paling disyukurin. Sebenernya gampang, tapi karena bilangnya di luar suami dan anak, jadinya susah, hahaha. Jadi...mari kita mulai.

1. Si mbak baru.

Walaupun gua tetep nungguin kedatangan si suster, tapi ga bisa dipungkiri, si mbak baru ini bener-bener membantu gua banget. Apalagi setelah Jayden masuk sekolah, bantuannya makin berasa banget. Tiap pagi gua emang masakin bekal buat Jayden, tapi si mbak bantu kupas-kupasin bawang, potongin wortel, atau cuciin bahan masakan yang lain. Emang sih, kalo masak itu gua lebih suka ngurusin semuanya sendirian, tapi karena dokter bilang gua ga boleh berdiri lama-lama, jadi mau ga mau ya minta bantuan si mbak. Coba kalo masih pake mbak cuci gosok, yang mana dia baru dateng jam 6 pagi, gua pasti bakal keteteran. Ini aja tiap abis masak, perut gua langsung berasa kenceng, jadinya rebahan dulu sebentar, baru mandi dan berangkat anterin Jayden. Cerita tentang jadwal dan bekal sekolah Jayden, nanti gua posting terpisah ya.

2. Kerjaan yang waktunya bisa diatur.

Sejak si suster pulang kampung dan belom balik ampe sekarang, gua merasa bersyukur punya kerjaan yang gua suka, dan waktunya fleksible. Walaupun jadwalnya tetep disesuaikan sama jadwal murid-muridnya, tapi setidaknya gua ga perlu yang pergi pagi pulang malam. Paginya gua bisa anterin Jayden sekolah, lalu masih bisa siapin Jayden makan siang sebelum berangkat kerja. Sore-sore jam 5 juga uda pulang, dan masih bisa main-main sama Jayden. Mungkin gajinya ga segede karyawan kantoran, tapi gua punya quality time bareng Jayden dan dedenya nanti.

3. Pindah dokter kandungan.

Ga tau kenapa, dari awal tuh gua punya feeling untuk cari dokter kandungan yang lain. Beruntung nama Dr. Radius ada di list rumah sakit tempat gua lahiran nanti, dan gua merasa cocok banget sama dokter ini. Mungkin ini yang namanya feeling seorang ibu, karena ternyata beberapa waktu lalu gua denger kabar kurang menyenangkan tentang dokter kandungan gua yang lama. Padahal dokter ini orangnya baik, sabar, dan mau ditanyain apa aja, cuma emang ada hal-hal yang kurang sreg di gua.

4. Kehamilan kedua.

Walaupun awalnya kayak belom terima kalo gua hamil, tapi makin kesini gua merasa si dede di perut ini datang pada waktu yang tepat. Kenapa? Pertama, karena Jayden emang uda siap banget punya dede, jadi ga ada rewel-rewel yang ampe gimana banget. Sesekali masih suka minta gendong, dan gua masih suka gendong-gendong, tapi itu jarang banget. Dia lebih milih jalan sambil gandeng tangan gua. Kedua, ketika dedenya lahir nanti, umurnya Jayden sekitar 4 tahun 3 bulan. Dan jeda 4 tahun ini sesuai banget sama keinginan gua dulu sebelum nikah, sebelum gua tau repotnya ngurus anak, hahaha. Dan gua bersyukur si dede tumbuh sehat. Apalagi minggu lalu gua mulai bisa ngerasain dia gerak-gerak. Seneng banget deh.

5. Blogging life.

Menulis itu ternyata jadi satu terapi tersendiri buat gua, dan bonusnya ya dapet temen-temen baru. Dan gua bersyukur masuk ke dalam grup whatsapp ibu-ibu blogger, gua jadi punya komunitas baru, sekaligus menambah wawasan. Obrolannya pun beragam, mulai dari keluarga, sekolah anak, online shop, bahkan kadang bisa saling menguatkan satu sama lain. Denger cerita mereka, gua jadi ngerasa ga sendiri. Ibu-ibu emang kadang harus punya komunitas positif kayak gini, supaya tetap waras, hahaha.

Sekian postingan kompakan kali ini. Walaupun telat terbit, tapi bersyukurlah masih bisa diposting, hahaha.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...