22 October 2018

Familiar Wife




 

Cast :

Ji Sung : Cha Joo Hyuk
Han Ji Min : Seo Woo Jin
Kang Han Na : Lee Hye Won
Jang Seung Jo : Yoon Jong Hoo
Cha Hak Yeon : Kim Hwan

Sinopsis :

Joo Hyuk has been married to Woo Jin for 5 years. Joo Hyuk works at a bank and Woo Jin works as a massage therapist. They have two young children. Due to having to pay off their apartment and supporting both of their parents, Joo Hyuk and Woo Jin have a hard time financially. Joo Hyuk thinks his wife is a bad wife as well. He is even scared of her. Meanwhile, Woo Jin is stressed from taking care of their young children and working at the same time. She has a hard time controlling her anger. Both of them are not happy with their curent situation. One day, Joo Hyuk meets his first love from college days Hye Won. She tells him that she liked him back then.

Later, Joo Hyuk helps a man on the subway and the man gives him two coins. These two coins causes Joo Hyuk to travel back in time. When Joo Hyuk wakes up, he finds himself in a totally different situation. He is married to Hye Won not Woo Jin.

Sinopsis diambil dari asianwiki

Review :

Serial ini uda lama gua selesaikan, tapi baru sempet direview sekarang. Karena ceritanya bagus, jadi gua merasa perlu diulas di blog, hahaha.

Ji Sung ini salah satu aktor yang menurut gua aktingnya uda ga perlu diragukan. Hampir semua serialnya gua tonton. Mulai dari Secret, Kill Me Heal Me, dan Defendant, ga ada yang mengecewakan satupun. Ganteng? Relatif sih, tapi tatapan matanya selalu menusuk relung jiwa, hahaha. Makanya waktu tau dia main drama baru, gua merasa ga boleh dilewatkan. Apalagi kali ini lawan mainnya itu Han Ji Min. Waktu Rooftop Prince gua merasa aktingnya Han Ji Min tuh bagus banget, tapi sayang di Hyde, Jekyll, Me kurang memuaskan. Tapi karena lawan mainnya kali ini adalah Ji Sung, jadi bolehlah kita berharap cukup tinggi.

Secara cerita hampir mirip kayak Go Back Couple, tapi bedanya kalo Familiar Wife ini kembali ke masa lalu uda merubah masa depan. Dibanding Go Back Couple, entah kenapa gua lebih suka serial ini. Mungkin karena ceritanya lebih relate juga kali ya ke gua. Kalo Go Back Couple kan cewenya itu ibu rumah tangga, sementara di Familiar Wife, mereka berdua sama-sama kerja. Walaupun ga ampe gontok-gontokan kayak mereka, tapi secara keseluruhan ya mirip-mirip sedikit.

Awalnya gua ngerasa sebel banget sama karakter Seo Woo Jin, seakan-akan koq ga paham amat sih sama suaminya. Lalu di episode-episode berikutnya mulai dikupas kenapa Seo Woo Jin jadi tempramental gitu. Dan ternyata ujung-ujungnya cuma masalah komunikasi. Emang komunikasi dalam rumah tangga itu penting banget. Gua dan suami juga sesekali suka ribut gara-gara masalah komunikasi yang ga beres.

Dari segi akting, Ji Sung emang ga pernah mengecewakan. Walaupun ceritanya ga seberat serial-serial dia sebelumnya, tapi dia bisa menampilkan karakter Cha Joo Hyuk dengan sempurna. Chemistry dengan Han Ji Min juga dapet banget. Aktingnya Han Ji Min pun jauh lebih bagus daripada serial dia sebelumnya. Emang kadang skrip itu bisa menentukan kualitas akting aktor atau aktrisnya ya.

Minusnya serial ini adalah....adegan romancenya ga terlalu banyak, hahaha. Semacam nanggung gitu. Tapi lumayanlah beberapa episode terakhir bikin gua baper. Adegan romancenya sih tetep nanggung, tapi kemesraan Cha Joo Hyuk dan Seo Woo Jin bikin hati gua yang nonton jadi hangat, hahaha. Dan yang paling penting dari semuanya, walaupun serial ini bergenre fantasy, tapi tetep....happy ending! Yeay!

Untuk yang mencari tontonan ringan tapi ada pesan moralnya, bolehlah serial ini ditonton. Bikin kita jadi berefleksi, apa jangan-jangan suami atau istri kita berubah gara-gara kita juga. Next...gua lagi nonton Mr. Sunshine. Belom ampe tamat sih, karena ceritanya berat banget, hahaha.

Hati gua ikut hangat melihat adegan ini, hahaha. Coba liat tatapannya Ji Sung, bikin klepek-klepek kan.

18 October 2018

Mendadak Mudik

Kira-kira awal bulan Oktober kemaren, kami sekeluarga mendadak mudik ke Banyumas. Sebenernya ga bisa dibilang mendadak juga sih, tapi sampai H-2 tuh kami masih maju mundur antara mau mudik atau engga. Pertimbangan awalnya kan mumpung Jayden libur sekolah, jadi bisa dimanfaatkan buat mudik. Selain itu bulan Desember nanti kami ga akan bisa mudik karena gua lahiran, jadi kesempatan satu-satunya ya pas Jayden libur sekolah ini. Jayden libur sekolah cuma 3 hari, jadi waktu kami untuk mudik juga ga lama.

Tapi...sepulang dari Jogja missnya Jayden bilang kalo Jayden suka nangis-nangis di kelas. Entah apa karena post holiday syndrome, atau karena suka ditegor sama missnya, atau karena mau punya dede, atau karena si suster uda balik lagi, gua juga ga ngerti. Tiap kali gua tanya kenapa nangis, dia cuma bilang, "aku ga bisa, aku ga mau sekolah lagi" lah kan gua jadi pusing dong. Trus gua jadi mikir beratus-ratus kali rencana kami untuk mudik. Apalagi mudiknya kan ga lama, dan naik mobil juga, jadi pasti bakal cape banget. Karena gua juga sempet mikir, apa Jayden nangis-nangis karena cape ya. Soalnya sehari setelah trip kami ke Jogja, kami tetep paksa dia buat masuk sekolah, pake acara berenang pula. Mungkin badannya masih cape, jadi pengaruh ke moodnya juga.

Setelah mikir panjang kali lebar kali tinggi, akhirnya kami putuskan untuk tetep mudik. Alasan utama tentu ketemu keluarga. Bapak dan ibu mertua kan juga pengen liat menantunya yang cantik lagi hamil. Sekalian kepulangan kali ini kami mau ngadain acara tujuh bulanan. Bukan acara yang heboh-heboh ya, tapi semacam pengucapan syukur gitu, sekalian minta doanya supaya nanti lahirannya lancar. Alasan kedua, supaya Jayden ngeliat sepupu-sepupunya sekolah, tentu dengan harapan dia juga jadi semangat ke sekolah. Alasan ketiga adalah ngambil sepeda, hahaha. Jadi ceritanya Jayden itu uda bisa naik sepeda, tapi kami belom beli-beli tuh sepeda. Kebetulan sepeda sepupunya di Banyumas uda ga kepake, karena mereka uda pake sepeda yang lebih gede lagi, jadilah dilungsurin ke Jayden.

Jayden libur hari Senin sampai Rabu, jadi kami rencana berangkat hari Minggu dan pulang hari Selasa, biar hari Rabunya Jayden bisa istirahat. Kenapa ga berangkat hari Sabtu? Soalnya Sabtu itu gua masih kerja, dan si suami juga ada pelayanan, jadi hari Minggu itu uda paling pas. Dan seperti mudik-mudik sebelumnya, kami berangkat setelah kebaktian di gereja. Tapi sebelumnya sempet mampir ke minimarket buat beli cemilan, persediaan air minum, sambil makan siang sebelum bener-bener jalan. Makan siangnya beli di depan gereja, tapi dibungkus, jadi makannya ya di mobil.

Perjalanan hari itu sempet kena macet di Bekasi, karena pembangunan LRT. Trus sempet stop di Starbucks juga buat kasih makan Jayden sekaligus ke toilet. Lalu di Bumiayu juga sempet kena macet karena jalanannya lagi dibenerin. Tapi selain itu semuanya lancar. Jayden juga karena uda makin gede, jadi makin anteng. Dan sekitar jam 6 sore kami nyampe di Purwokerto.

Karena perut uda laper, sebelum ke rumah, kami mampir buat makan malam dulu. Kali ini makan di Rumah Makan Kalibogor. Menurut si suami, restorannya selalu rame, dan ayamnya terkenal enak banget. 

Ini tampak depannya.

Spesialis ayam goreng.

Dari gua dateng sampe pulang selalu rame.

Cuma penyajiannya rada lama, tapi sekali dateng langsung semuanya. Ayamnya asli enaaaaaakkkk banget. Empuk, tapi kulitnya agak garing-garing gitu. 

Paru goreng. Sekilas mirip ikan asin ya, hahaha. Rasanya enak dan empuk.

Gua lupa ini sambel apaan, yang jelas enak banget.

Kalo ini sambel bawang. Rasanya lebih enak lagi, dan pedesnya juga mantep. Bibir ampe dower, hahaha.

Kol goreng. Makanan sehat yang akhirnya jadi ga sehat, hahaha.

Pete goreng. Kata si suami sih enak.

Selesai makan, kami lanjut jalan lagi. Di perjalanan tau-tau Jayden tidur. Padahal uda ditahan-tahan biar ga tidur, soalnya nanggung bentar lagi nyampe, tapi kayaknya uda ngantuk berat. Dan sekitar jam 8 malam kami nyampe di rumah mertua.

Dulu waktu hamil Jayden 7 bulan juga gua mudik buat acara tujuh bulanan. Dulu perjalanannya lebih lama karena sempet stuck kena macet juga di Bumiayu. Bener-bener stuck ampe lama banget baru kami bisa jalan. Tapi dulu gua ga ngerasa cape, dan kayaknya fisiknya lebih kuat. Tapi hamil kali ini beda banget, mungkin nambah umur, fisik juga uda ga kayak dulu. Begitu nyampe perut gua langsung berasa kenceng, pinggang sakit, dan kaki bengkak karena kelamaan duduk. Akhirnya ga lama gua langsung mandi, ngobrol sebentar, dan langsung rebahan.

Tapi sebelumnya gua minta si suster buat gantiin Jayden baju tidur, soalnya dia masih pake baju pergi. Dan waktu digantiin....tau-tau anaknya bangun. Anak bangun di tengah-tengah tidur malem itu semacam mimpi buruk buat ibu-ibu, hahaha. Tapi untungnya setelah main sebentar sama sepupu-sepupunya, dia mau disuruh balik lagi ke kamar dan tidur. Gua pun juga ikut tidur.

Besok paginya Jayden bangun sekitar jam 6. Jadi bisa ketemu sama sepupu-sepupunya dulu sebentar sebelum mereka berangkat sekolah. Gua? Tidur lagi! Hahaha. Mudik kali ini si suster tetep ikut kami kayak biasa, tapi dia ga lanjut mudik ke kampungnya, jadi tetep ikut nginep di rumah mertua. Lumayanlah ada yang bantuin gua ngurusin Jayden. Oiya gua lupa bilang kalo si suster balik lagi kerja sama kami. Tapi ini nanti gua ceritain di postingan lain aja ya.

Pagi itu Jayden dimasakin sarapan sama kakak ipar, sementara gua dan suami pergi sarapan soto nikmat yang setiap mudik ga boleh dilewatkan, hahaha. Apalagi kalo bukan Soto Gareng yang endang bambang itu. Soto Gareng di Banyumas ini ada dua cabang. Hari itu tempat yang biasa kami makan lagi ga jualan, jadinya kami makan di cabang yang satunya lagi. Tapi ga kalah nikmat koq, sama lezatnya. Cuma yang ini bumbu kacangnya dipisah, jadi bisa disesuaikan sama selera kita.

Soto Gareng. Soto yang ga boleh dilewatkan tiap mudik.

Setelah itu lanjut makan lagi, hahaha. Kali ini makan kupat tahu, tapi lagi-lagi bukan di tempat biasa kami makan, tapi di tempat lain. Gua lupa-lupa inget sih yang biasa itu kayak gimana, tapi kalo dibandingin sama kupat tahu Magelang, yang ini kuahnya lebih manis sedikit. Tapi rasanya sama-sama enak.

Kupat tahu. Enak dimakan panas-panas.

Lalu kami pulang, dan istirahat. Tepatnya gua sih yang istirahat, alias tidur lagi, hahaha. Mudik kali ini beneran kondisinya ga sekuat hamil pertama dulu. Gua cepet cape, cepet ngantuk, dan bawaannya pengen rebahan melulu. Apalagi di Banyumas juga panas, walaupun ga sepanas Jakarta, tapi bikin gua pengen tidur melulu.

Siangan setelah anak-anak pulang sekolah, kami jalan lagi ke Purwokerto bareng ibu mertua dan kakak ipar juga. Kebetulan mumpung lagi mudik, sekalian gua juga mau cari souvenir buat ulang tahun Jayden, katanya di pasar gitu banyak dijual mainan-mainan. Tapi jangan bandingin pasarnya kayak di Jakarta ya, yang di Purwokerto itu mirip-mirip kayak Glodok gitu.

Tadinya gua mau beli puzzle, tapi ternyata barangnya kosong. Trus sempet kepikiran juga antara mau kasih papan tulis kecil, atau kinetic sand, atau lego kecil-kecil. Sebenernya harganya murah banget sih, tapi kalo dikaliin 50 anak ya lumayan juga. Akhirnya setelah ngubek sana-sini, gua pun beli playdoh kecil buat dibagi-bagi. 1 pack gitu isi 12, dan 1 anak mau gua kasih 2 biji. Harganya? Hampir separo harga di Jakarta. Gua tau ibu-ibu males banget kalo anaknya main playdoh, tapi menurut missnya Jayden, playdoh itu bisa melatih kekuatan tangan loh, hahaha. Dan waktu Jayden bagi-bagi goodie bag kemaren, keliatan anak-anak seneng banget waktu tau dalemnya ada playdoh.

Setelah dapet apa yang gua mau, kami pun pergi makan siang. Mungkin lebih tepatnya makan siang menjelang sore kali ya, hahaha. Kali ini kami mampir ke restoran langganan temennya si suami, yaitu Bakmi Gareng. Pokoknya tiap ke Purwokerto harus banget makan disini.

Bakmi kuah punyanya si suami. Katanya ini lebih enak dibanding yang dia makan di Jogja. Kuahnya lebih gurih.

Nasi goreng punya sepupunya Jayden.

Mie goreng punya gua. Belajar dari pengalaman di Jogja, kali ini ga ada deh makan bagi dua sama Jayden, biar dia pesen sendiri, hahaha.

Setelah itu kami pulang dan siap-siap buat persekutuan sorenya. Kayak yang gua bilang, tujuh bulanan kali ini lebih ke acara pengucapan syukur, karena gua boleh melewati tujuh bulan kehamilan, sekaligus berdoa supaya lahirannya nanti lancar. Persekutuannya di rumah, dan cuma undang tetangga sama temen-temen deket doang, jadi ga gitu banyak.

Itu penampakan ibu hamil yang uda sangat bengkak, hahaha.

Pembawa Firman.

Sebelumnya kakak ipar uda bantu beliin nasi kotak buat dibagi-bagiin, jadi selesai persekutuan bisa langsung makan. Abis itu lagi-lagi gua langsung mandi dan rebahan, sekalian ajak Jayden tidur juga. Awalnya susah sih, apalagi sepupu-sepupunya masih pada on semua, tapi siangnya kan dia ga tidur, jadi harus tidur lebih awal. Setelah agak sedikit dipaksa, akhirnya dia mau masuk kamar, dan ga lama langsung pules. Begitu juga dengan maminya. Beneran deh mudik kali ini gua keliatan males banget, tapi gimana dong, badan kayak berasa cape banget, hahaha.

Besokannya lagi-lagi kami bangun jam 6 pagi. Kali ini gua bener-bener bangun karena harus beres-beres buat balik ke Jakarta. Rencana awalnya sih jam 11 uda berangkat, tapi gua uda feeling kalo bakalan molor banget. Tau sendiri yang namanya orangtua jarang ketemu anak, sekalinya ketemu kayaknya susah banget buat pisah.

Agenda pagi itu sebelum sarapan adalah pijat-pijat. Siapa yang dipijat? Tentu Jayden dan maminya, hahaha. Pokoknya itu agenda wajib tiap kami mudik. Soalnya di Jakarta, apalagi di daerah rumah gua, nyari tukang pijet tuh susah banget, makanya kegiatan ini selalu dimasukin ke agenda tiap kami mudik. Setelah itu baru kami pergi sarapan. Dimana? Lagi-lagi di Soto Gareng, hahaha. Tapi kali ini bareng Jayden. Lumayanlah Jayden pagi itu makannya banyak. Emang makin gede makannya makin gampang sih, tapi harus disuapin, kalo disuruh makan sendiri alasannya banyak banget.

Begitu kami nyampe rumah, ibu mertua lagi nyuciin sepeda yang mau dibawa pulang Jayden. Katanya semua rodanya uda pada diganti sama yang baru, jadi uda kayak sepeda baru lagi. Jayden tentu girang banget. Selama ini dia cuma main sepeda di sekolahan doang, kali ini bisa main sore-sore di rumah juga.

Sok-sok benerin roda, hahaha.

Akhirnya punya sepeda baru juga.

Langsung dicobain.

Main sepeda sama bude, soalnya cici dan oohnya belom pada pulang sekolah.

Lalu kami mampir ke toko batik sebelah rumah. Ini juga semacam agenda yang ga boleh dilewatkan tiap kami mudik, hahaha. Kali ini sekalian gua nyari batik ukuran gede buat dipake ke gereja atau kondangan, jadi abis lahiran bisa dipake lagi.

Belanja batik di hari batik nasional.

Setelah itu kami pulang, beres-beres, dan siap-siap berangkat ke Jakarta. Sebelumnya ibu mertua uda beliin segala cabe dan bawang-bawangan buat dibawa pulang, hahaha. Harga barang-barang disana emang jauh lebih murah daripada Jakarta, dan lebih seger juga, jadi tiap mudik mesti bawa begituan. Trus ibu juga uda siapin berbagai cemilan supaya kami ga kelaperan di jalan. Dan sebelum pulang, kami pamit-pamit dulu ke tetangga.

Foto sama aung dan uti.

Walaupun cuma 3 hari, tapi Jayden girang banget di Banyumas. Uda lebih gede, jadi bisa ikut main bareng sepupu-sepupunya.

Kakek dan cucunya.

Waktu mau jalan pulang, mukanya Jayden keliatan sedih banget. Berkali-kali dia bilang ga mau pulang, masih mau mainan di Banyumas. Mudik kali ini emang keliatan dia lebih happy sih, apalagi uda bisa ikut main bareng sepupu-sepupunya. Tapi gimana dong, kami tetep harus pulang sesuai jadwal, demi menghindari drama hari pertama sekolah setelah liburan, hahaha.

Sebelum bener-bener berangkat ke Jakarta, kami mampir lagi ke toko kelontong milik sodara. Disitu gua beli susu, oreo, dan biskuit coklat buat goodie bag Jayden. Kenapa harus beli disitu? Tentu karena harganya lebih murah. Susu kotak kecil di Jakarta bisa 3000, sementara disana 2500. Walaupun cuma beda 500, tapi kalo dikaliin 50 biji kan lumayan juga, hahaha.

Trus mampir juga ke restoran ayam geprek di sebelahnya, yang juga punya sodaranya si suami. Tapi kami ga makan siang disana, cuma beli take away buat bekal makan malam nanti.

Liat harganya dong.

Ini penampakan dalamnya.

Ini salah satu menu yang mereka sajikan. Ceban doang loh, hahaha.

Setelah itu baru kami berangkat. Kalo perginya lewat Bumiayu, kali ini pulangnya lewat Pemalang, rute yang disukain si suami. Sebenernya pemandangannya bagus banget sih, cuma karena jalannya berkelok-kelok, jadi bikin gua mabok. Tapi kalo lewat Bumiayu takutnya macet, karena jalannya kan lagi dibenerin.

Salah satu pemandangan yang berhasil diabadikan.

Perjalanan pulangnya lebih lancar. Malamnya sempet berenti di pom bensin buat makan malam, sekaligus Jayden digantiin baju tidur. Setelah itu juga beberapa kali berenti buat pipis dan istirahat sebentar. Cuma abis itu gua ga tahan banget sama ngantuknya. Biasanya gua masih tahan, jadi bisa ngajak ngobrol si suami biar dia ga ngantuk. Tapi kali ini bener-bener ga tahan, dan begitu bangun tau-tau uda di deket rumah. Begitu nyampe rumah, gua langsung mandi dan tidur. Berasa cape banget.

Mudik kali ini berasa beda banget sama mudik waktu hamil Jayden dulu. Kali ini gua berasa lebih sering cape, trus perut juga sering kenceng, pinggang sering sakit, dan lebih sering pipis juga, hahaha. Tapi walaupun cuma 3 hari, gua seneng karena akhirnya kami memutuskan untuk mudik. Gua liat Jayden happy banget disana. Setelah itu masuk sekolah tetep ada drama sih, tapi setelah ngerayain ulang tahun di sekolah dan dapet banyak kado, dia jadi lebih semangat ke sekolah. Mudah-mudahan selalu semangat terus deh, biar mami ga capet tua karena marah-marah melulu, hahaha.

16 October 2018

Jayden Is Turning 4

Rekor! Bulan ini baru ada satu postingan. Padahal banyak banget yang mau diceritain dan direview, tapi ya gitu deh. Bukannya males, cuma belakangan perut suka kenceng dan kaki kayak suka kaku gitu, jadi butuh rebahan sering-sering, yang akhirnya malah ketiduran, hahaha. Tapi kali ini diniatin banget buat nulis tentang ulang tahun Jayden, mumpung kondisi badan lagi fit.

Minggu lalu Jayden baru aja merayakan ulang tahun yang keempat. Menjelang umur empat ini sungguh bikin gua lelah mental. Sebenernya secara keseluruhan ngurusinnya sih uda gampang. Makan gampang, mandiin gampang, tidur gampang, mau pipis atau pupup juga uda bisa ngomong. Tapi....ngeyelnya itu yang bikin gua mau jambak-jambak rambut.

Contohnya kayak makan. Belakangan gua suruh dia makan sendiri. Kalo makanan yang dia suka sih cepet, tapi kalo makanan yang dia ga suka, alasannya banyak banget, apalagi kalo ada sayur ijonya.

"Jayden, ayo sayurnya dimakan!"
"Ga mau. Itu ga enak lah, ga bikin aku tumbuh tinggi. Makan abon aja yang bisa bikin aku tumbuh tinggi."

Trus kalo disuruh tidur siang juga susah banget. Padahal kalo uda di kasur, ga lama kemudian pasti pules.

"Jayden, ayo tidur!"
"Aduh mami, aku koq ga bisa tidur. Ini matanya ga bisa merem."

Belom lagi kalo dibangunin pagi buat sekolah juga susah banget.

"Jayden, ayo bangun! Ini uda pagi."
 "Aduh aku masih ngantuk, aku cape kalo bangun pagi."

Tiap hari kerjaannya adu mulut melulu, bikin gua ga cuma lelah fisik, tapi juga lelah mental. Tapi selain itu tentu ada hal-hal yang bikin gua meleleh, salah satunya dia ga pernah absen ajak ngobrol dedenya. Trus gua suka bilang, "nanti mami bobo sama dede, kamu bobo sama papi ya" dan dia bilang, "ga mau! aku juga mau bobo sama dede, kan aku mau peluk-peluk dede" Bikin meleleh ga sih dengernya, hahaha. Sejauh ini gua liat dia semakin siap jadi koko. Puji Tuhan ga ada drama yang ampe gimana-gimana banget.

Sekarang mari kita ceritain acara ulang tahunnya. Sama seperti tahun-tahun sebelumnya, ulang tahun Jayden yang keempat ini ga dirayain secara khusus, cuma tiup lilin di sekolah, Sekolah Bina Iman, dan makan-makan sama keluarga doang. Cuma bedanya, tahun ini ga ada dessert table andalan, hahaha.

Tahun ini temanya dinosaurus. Kenapa? Karena tiap pinjem buku di perpustakaan, mesti ga jauh-jauh dari dinosaurus. Trus kemaren field trip sama sekolah juga perginya ke Taman Dinosaurus di Taman Mini (dan gua baru tau kalo di Taman Mini ada dinosaurusnya, hahaha), dan dia keliatan excited banget. Jadi gua putuskan temanya dinosaurus, warnanya dominan hijau dan coklat. Sebenernya kalo di film-film dinosaurus itu warnanya coklat, tapi kalo di buku anak-anak itu warna hijau, jadi gua gabungin aja deh hijau sama coklat, hahaha.

Untuk kuenya, tahun ini special banget, karena dibuat sendiri sama papi tercinta. Lho koq bisa? Jadi sekarang si suami berkecimpung di dunia bakery, dan nama tokonya itu Anyar Bakery. Sekarang belom ada toko fisik, dan masih jual via online, tapi Puji Tuhan penjualannya lumayan bagus. Menu yang dijual itu sementara ada roti manis, roti sobek, dan lapis surabaya. Yuk monggo diorder, hahaha #promosi.

Untuk dekorasi kuenya, kebetulan ada salah satu temen kami yang bersedia membantu. Gua cuma bilang temanya dinosaurus, dan kasih beberapa referensi foto. Tapi....jadinya sungguh di luar ekspektasi, hahaha. Baguuuuuussss banget! Ga keliatan kue buat anak-anak sih, tapi Jayden happy banget liat kuenya.

Semuanya full lapis surabaya. Menurut beliau, coklatnya gampang meleleh, jadi harus taro freezer.

Birthday boy foto dulu sama kue dinosaurus. Kue ini sukses bikin Jayden bangun pagi tanpa paksaan atau perlawanan, hahaha.

Sebelum berangkat sekolah, foto dulu sama mami. Papinya mana? Uda pergi sebelum Jayden bangun, demi siang-siang bisa pulang buat tiup lilin di sekolah.

Untuk goodie bagnya, gua sempet bingung mau kasih apaan. Biasa kan bikin buku-buku aktivitas gitu, tapi jumlahnya ga banyak, karena temen-temennya Jayden dulu belom banyak. Tapi tahun ini nambah 30 orang temen sekolahnya, jadi totalnya itu bisa sekitar 50 anak. Kayaknya bikin buku untuk 50 anak dalam keadaan perut buncit gini bukan ide yang bagus, hahaha.

Akhirnya gua beli playdoh yang ukuran kecil, tambah beberapa snack, susu, dan tentunya roti Anyar Bakery, lalu dimasukin ke paper bag. Tadinya mau gua cemplung-cemplungin begitu aja, tapi setelah dipikir-pikir koq kayaknya sayang kalo ga ada sentuhan dinosaurusnya. Jadinya H-4 gua bikin printable sendiri. Design sendiri, lalu minta tolong si suami ke percetakan, dan gunting-gunting sendiri. Ini namanya cari penyakit, soalnya setelahnya pinggang gua sakit banget. Tapi ya demi kepuasan batin emaknya, hahaha.

Ini isi goodie bagnya. 1 anak dapet dua playdoh kecil, lalu ada satu plastik berisi snack, ditambah roti dan susu. Semuanya printable dibuat dengan penuh cinta oleh mami tersayang, hahaha.

Lalu siangnya kami ke sekolah buat tiup lilin bareng temen-temennya. Ini satu moment yang ditunggu-tunggu sama Jayden. Dari sejak masuk sekolah, temennya uda bolak balik ngerayain ulang tahun, dan dia uda ga sabar pengen ikutan. Pokoknya tiap ada yang ulang tahun, pulangnya pasti nanya, "mami, aku kapan tiup lilin?" Dan akhirnya yang ditunggu-tunggu pun datang juga, hahaha.

Happy banget. Temennya ampe bengong ngeliatin Jayden, hahaha.

Yeay! Papi bisa ikutan tiup lilin bareng-bareng. Itu backgroundnya dari sekolah ya, makanya gambarnya winnie the pooh, bukan dinosaurus, hahaha.

Malemnya kami ke rumah om gua untuk tiup lilin lagi. Kebetulan ulang tahun Jayden barengan sama ulang tahun om gua, jadi bisa tiup lilin bareng-bareng. Karena dirayain di rumah om gua, makanya gua ga siapin dessert table. Soalnya kebayang bakal ribet banget, jadi mending ga usah lah, hahaha.

Karena kuenya ga terlalu anak-anak, jadi bisa dipake lagi buat tiup lilin. Kebetulan di sekolah kan ga boleh potong kue, karena ada kelas siang yang mau masuk, jadi kuenya kami bawa pulang lagi.

Dinosaurusnya dicabut, dan diganti lilin, hahaha.

Tiup lilin bareng-bareng.

Ini kue onde yang dibeli anaknya om gua. Menarik ya, cuma dia susah dipasang lilin, jatuh-jatuh melulu. Tapi ondenya enak banget.

Family 💓

Sekolah uda, keluarga uda, sekarang giliran hari Sabtu dirayain di Sekolah Bina Iman. Jadi total Jayden tiup lilin itu ada 3x, hahaha. Kuenya tetep dibuat sama papi tercinta di Anyar Bakery, tapi kali ini didekor sama temen kami yang lain. Tiap Jayden ulang tahun, gua selalu order kue sama dia, tapi kali ini dia bersedia untuk bantu dekornya aja. Dan hasilnya ga pernah mengecewakan, selalu sesuai sama apa yang gua mau.

Yang ini kuenya lebih anak-anak, dan dinonya lebih banyak, hahaha. Jayden tetep happy liat kuenya.

Lagi dinyanyiin sama temen-temen. Uda tahun ketiga, anak-anaknya uda lebih tertib dibanding tahun-tahun sebelumnya.

Tiup lilinnya.

Foto dulu sendiri.

Foto sama mami papi.

Bareng temen-temen dan guru-guru.

Foto sama temen-temennya aja. Ceritanya sambil potong kue, hahaha.

Lagi berdoa buat Jayden.

Sekarang kalo berdoa uda bisa duduk, walaupun duduknya ga manis ya, hahaha. Tapi setidaknya mau merem dan ga lari-lari. Makin gede makin pinter ya nak.

Dengan demikian berakhirlah rangkaian ulang tahun Jayden. Sebagai penutup, mami mau ngucapin....

Selamat Ulang Tahun Jayden Sayang!
Semoga kamu semakin dewasa, semakin bertumbuh di dalam Tuhan, dan semoga mamimu ini senantiasa diberi kesabaran seluas samudra. Mami, papi, dan dede E love you.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...