20 April 2018

Kencan Bareng Bos Kecil

Uda hampir beberapa bulan belakangan ini Jayden mulai kumat lagi manjanya. Sebelumnya juga manja sih, tapi sekarang manjanya makin menjadi-jadi. Manjanya dia bukan cuma sekedar yang gua ga boleh pergi, tapi lebih dari itu. Gua ga boleh mandi, ga boleh makan, ga boleh pipis, dan harus ada dalam jarak pandang dia. Yang lebih parahnya lagi, kalo misalnya dia ga bisa ngambil barang, yang ngambilin harus gua, ga boleh yang lain. Kalo ada papinya sih mendingan, tapi kalo papinya ga ada, kumat lagi deh manjanya.

Di satu sisi gua seneng karena dia makin nempel sama gua, tapi di sisi lain gua jadi susah buat ngapa-ngapain. Lagi di kamar mandi aja, dia bisa gedor-gedor pintu sambil bilang, "mami ga boleh mandi." Dan dia juga uda tau rutinitas gua. Misalnya abis sarapan trus mandi trus berangkat kerja. Karena dia suka nanya, "mami abis mandi trus apa?" begitu gua bilang berangkat kerja, dia akan langsung nangis sambil bilang, "mami ga boleh kerja." Begitu terus setiap hari. 

Lalu gua pun mikir, apa jangan-jangan dia butuh lebih banyak diperhatiin ya. Mungkin menurut gua perhatian yang gua kasih itu uda cukup, tapi bisa jadi menurut Jayden itu masih kurang. Gua emang sesekali masih suka megang HP kalo lagi sama Jayden, dan ada kalanya gua membiarkan Jayden diurus suster, walaupun gua di rumah. Mungkin buat gua sesekali itu ga apa-apa, tapi buat Jayden, dia jadi merasa kurang diperhatiin. Atas dasar pemikiran itu, beberapa hari yang lalu gua nekad pergi berdua Jayden ke mall.

Kenapa nekad? Karena gua ga pernah ke mall berduaan doang sama Jayden. Kalo nyetir berduaan doang sih pernah, dan jalan-jalan ke supermarket juga pernah, tapi ke mall...resikonya lebih tinggi, mengingat Jayden demen banget lari-larian. Makanya tiap ke mall gua selalu ajak si suster, atau kalo engga ya pergi bareng si suami, biar ada yang bantu ngawasin supaya dia ga hilang.

Mungkin buat sebagian orang ini merupakan hal yang biasa ya, tapi kalo buat gua...ini merupakan sebuah tantangan tersendiri. Gua pikir Jayden uda cukup besar untuk dibilangin, makanya gua jadi lumayan pede. Sepanjang perjalanan Jayden duduk di kursi depan. Gua tau ini agak bahaya, tapi kalo di belakang gua takut dia jumpalitan trus jatoh. Jadi mendingan duduk di depan yang lebih terjangkau sama mata gua. Toh dia duduknya juga pake seat belt.

Yeay! Aku mau pergi berdua sama mami.

Sepanjang perjalanan, baik pergi maupun pulang, Jayden duduk anteng banget. Hal-hal yang gua takutkan, seperti tangannya gerintilan kemana-mana, sama sekali ga terjadi. Malah sepanjang perjalanan kami jadi bisa ngobrol santai. Dia cerita kalo tadi pagi dia main lari-larian sama temen, lalu nangis waktu mau diajak pulang, hahaha.

Selama di mall, kami main di salah satu tempat favoritnya Jayden, yaitu Fun World! Hahaha. Biarpun main di arena bermain kayak gini, tapi gua sama sekali ga ngeluarin duit, karena Jayden ga suka kalo mesinnya dinyalain, hahaha. Gua uda beberapa kali nawarin buat nyalain mesinnya, tapi dia bilang engga. Ya wes lah nak, mami makin senang kalo gitu.

Dia cuma duduk sambil pura-pura nyetir doang. Mesinnya sama sekali ga dinyalain.

Dan si bis ini jadi spot favoritnya Jayden.

Bolak balik sana-sini, tetep mainnya ke bis ini lagi.

Mami....kita uda nyampe nih. Nyampe mana? Bali! Hahahaha.

Dan setelah ini ada beberapa foto Jayden yang kayaknya sayang kalo ga dimasukin blog. Harap maklum ya, namanya juga anak sendiri, hahaha.

Jangan-jangan bengong ngeliat cewe cantik ya, hahaha.

Sok serius, biar ga nabrak.

Katanya ini naik police car mau nangkep thief.

Aku tingginya uda 100 cm loh. Feeling gua sih kayaknya lebih deh, cuma ga tau lebih berapa, susah ngukurnya, hahaha.

Katanya nyetir pesawat ke Bali. Jangan-jangan ini kode buat bapaknya, hahaha.

Senyumnya manis banget sih.

Selama di mall, Jayden juga jarang banget lari-lari. Dari tempat parkir ampe ke Fun World, dia gandeng tangan gua terus. Sesekali sih lari, tapi gandengan tangannya ga dilepas, alias gua disuruh ikut lari, hahaha. Selesai main di Fun World, kami juga sempet mampir ke supermarket buat beli susu. Dan di supermarket juga Jayden mau duduk di trolley, tanpa maksa-maksa minta turun. Hari itu dia bener-bener manis banget.

Mungkin memang itu ya yang dibutuhin Jayden, pergi jalan-jalan berdua cuma bareng gua doang. Gua juga senang bisa have fun bareng Jayden. Karena ternyata dengan pergi berdua doang, gua bisa kembali waras. Setelah acara jalan-jalan berdua itu Jayden masih tetep manja kayak biasanya, tapi gua ngadepinnya jadi lebih santai. Jadi mungkin bukan cuma Jayden yang butuh, tapi gua juga butuh pergi berdua doang sama Jayden.

Because he is my pokemon. Persistence is what you may have to catch this pokemon. Hayoooo....yang ngerti caption gua ini pasti ngikutin gosip juga, hahaha.

18 April 2018

Jayden Outing Ke Ecopark

Kira-kira sebulan yang lalu, guru-guru SBI (Sekolah Bina Iman)-nya Jayden kasih pengumuman kalo awal bulan april mereka akan mengadakan outing sekaligus merayakan paskah. Ini tumben-tumbenan outingnya di pertengahan tahun pelajaran, biasanya kan di akhir tahun. Acaranya sendiri diadakan di Ecopark Ancol dengan biaya IDR 100.000 per anak, dan IDR 150.000 per orangtua. Kalo ada pendamping lain seperti mbak atau suster, akan dikenakan biaya IDR 100.000 per orang. Harga segitu uda termasuk tiket masuk ancol, snack pagi, dan makan siang, kita cuma tinggal bayar tiket untuk mobilnya aja.

Tadinya gua agak ragu-ragu mau daftarin Jayden atau engga, karena biayanya lumayan juga. Uda gitu outing kali ini kita langsung ngumpul di Ancol. Si suami kan fix ga bisa ikut, jadi mau ga mau gua harus nyetir sendirian ke Ancol. Gua suka agak-agak ga pede kalo nyetir ke tempat-tempat yang asing. Ancol emang ga asing sih, gua uda pernah sekali nyetir sendirian kesana, tapi tetep aja gua ga pede. Tapi setelah dipikir-pikir, Jayden uda lama ga main ke tempat yang ijo-ijo, kali ini mumpung ada kesempatan, kenapa ga sekalian aja. Untung celengannya Jayden cukup, cukup buat bayar dia doang, hahaha.

Di hari H, kami disuruh ngumpul jam 7 pagi di Ancol, dan langsung ketemuan di Ecoparknya. Itu berarti gua uda harus jalan dari rumah sekitar jam 6, dan sebelum jam 6 uda harus bangun. Buset....pagi banget. Akhirnya kami semua emang bangun jam setengah 6, tapi baru bener-bener berangkat itu jam 6 lewat, hahaha. Sebenernya nyuruh Jayden bangun jam segitu ga susah, yang susah tuh nyuruh dia mandi. Begitu uda mandi, nyuruh dia buat udahan juga susah. Ribet deh pokoknya.

Untungnya pagi itu jalanan belom terlalu rame, jadi perjalanan dari rumah ke Ancol cuma setengah jam doang. Satu lagi yang gua sebel kalo ke Ancol sendirian tuh nyari parkirnya susah banget. Sebenernya mungkin ga susah ya kalo uda hafal banget sama Ancol. Masalahnya gua kan jarang ke Ancol, buat nyari Ecopark dimana aja uda nyasar, apalagi nyari parkir, hahaha. Uda gitu kemaren beberapa tempat parkir ditutup untuk VIP, jadi gua parkir rada jauh dari Ecoparknya.

Acaranya sendiri di lapangan yang letaknya.....gua ga tau persis dimana, hahaha. Gua baru tau ternyata di Ecopark bisa nyewa tenda buat acara-acara beginian ya. Begitu dateng kami dikasih snack lontong dan air minum, lalu duduk di bangku-bangku yang tersedia. Jayden sebelumnya uda makan bubur di mobil. Pikir kan pagi cuma dapet snack doang, di Jayden mana nampol, jadilah kami bawa bubur buat Jayden sarapan. Lalu dibagiin kupon buat makan siang juga. Karena acara belom mulai, jadi gua biarinin Jayden lari-larian dulu. Anak ini mah emang ga boleh ketemu lapangan luas gitu, langsung dipake lari sama dia, hahaha.

Olahraga pagi dulu dong, hahaha.

Masih nunggu pesertanya lengkap.

Bangku yang disediakan ada dua, yaitu bangku kecil dan bangku besar. Yang kecil tentu untuk anak-anak, sementara yang besar untuk dewasa. Tapi kalo ada anak yang belom bisa ditinggal, orangtuanya boleh nemenin duduk di bangku kecil. Jayden awalnya gua temenin, tapi begitu pertengahan acara pelan-pelan gua tinggal. Ternyata acaranya ibadah paskah dulu baru games dalam rangka kebersamaan. Ini pertama kalinya Jayden ikut ibadah di tempat terbuka kayak gini. Seru sih, tapi ya gitu, banyak distractnya, hahaha.

Cape abis lari-lari, langsung nemplok maminya.

Sebelum mulai acara, foto dulu dong buat kirim ke papinya, hahaha.

Padahal sebenernya agak mutung karena dia ga mau duduk, maunya lari-lari, hahaha.

Ini sesi denger cerita.

Jayden selalu anteng kalo denger cerita.

Makanya bisa ditinggal.

Begitu selesai ibadah, anak-anak dan orangtua dibagi per kelompok untuk main games. Sebelumnya guru-guru uda info kalo gamesnya ini hanya boleh diikuti oleh anak dan orangtua, jadi pendamping kayak mbak atau suster ga boleh ikut. Makanya biayanya mereka lebih murah, karena ga boleh ikut main games. Outing kali ini pesertanya semua murid-murid SBI, mulai dari kelas kecil sampai kelas besar. Gua lupa kelompoknya ada berapa orang, tapi yang pasti ada anak kecilnya, ada juga anak gedenya, hahaha.

Gamesnya dibagi jadi 5 pos. Pos pertama itu kita disuruh mindahin telor pake sendok dan sumpit. Yang megang sendok anaknya, sementara orangtuanya bantu mindahin pake sumpit.

Harusnya gua bantu mindahin pake sumpit, tapi sumpit ga kepake karena gua harus megangin tangannya Jayden, hahaha.

Jayden tuh belom ngerti-ngerti amat main games model begini, uda gitu anaknya lebih milih lari-lari ketimbang main. Makanya selama main games ini, tangannya gua pegangin terus. Soalnya sekali gua lepas, sendoknya dia buang ke bawah sambil bilang, "uda ga mau main lagi" hahaha.

Sekalinya gua bantuin pake sumpit, telornya malah dipegang sama Jayden, hahaha. Padahal itu telor ga boleh dipegang pake tangan.

Abis main games ini pinggang gua encok. Maklum....umur ga bisa bohong ya, hahaha.

Lalu pos kedua disuruh mindahin air pake ember, tapi embernya itu diiket pake tali rafia. Satu orang megang satu tali, dan airnya ga boleh tumpah. Disini Jayden ga mau megang tali sama sekali, tapi masih mau ikut jalan, hahaha. Pos ketiga gamesnya tebak gerakan, dan Jayden ga bisa main sama sekali. Lalu di pos keempat gamesnya itu lempar bola ke keranjang, tapi matanya harus ditutup. Ini juga Jayden melanggar aturan, pas lempar bola matanya ga mau ditutup, hahaha. Ya udahlah, mata melek aja belom tentu masuk, apalagi mata ditutup. Dan di pos kelima itu bikin cetakan tangan anak dan orangtua. Hasil cetakannya itu akan dibawa pulang untuk kenang-kenangan. Yang ini....failed! Hahahaha.

Harusnya tangannya diem biar bisa kecetak sempuran. Tapi....Jayden disuruh diem itu sesuatu hal yang mustahil banget, yang ada tangannya ngaduk-ngaduk adonannya terus, hahahaha.

Selesai games, kami semua makan siang pake nasi dan ayam. Jayden ya gitu deh, makannya ga terlalu banyak. Hasrat pengen lari-larinya lebih gede ketimbang makan, hahaha. Ga lama setelah itu diumumin pemenangnya, dan kelompok kami ternyata juara 3! Hahaha. Padahal kontribusi Jayden kayaknya minim banget, tapi tetep hadiah, lumayanlah ya.

Selama main gua iming-imingin "nanti kalo menang dapet hadiah loh" eh dapet hadiah beneran, hahaha.

Tapi anaknya kecewa karena dia berharap hadiahnya itu hot wheels, hahaha.

Setelah itu foto bersama dulu buat kenang-kenangan, lalu pulang deh. Sebelum pulang sempet jalan-jalan dulu di sekitaran danau yang banyak ikannya. Tadinya pengen lebih lama lagi, tapi hari itu cuaca panas banget, dan gua juga uda cape, jadinya males berlama-lama, hahaha.

Foto bersama.

Meninggalkan jejak dulu sebelum pulang.

Dari sejak main games, Jayden liat ada perahu di danau, jadilah dia minta naik itu juga. Perahunya tuh yang kita kayuh sendiri supaya bisa jalan. Duh....pinggang gua uda encok, kepala kleyengan, kalo harus ditambah ngayuh kapal koq kayaknya males banget. Akhirnya gua bilang engga, dan gua gendong supaya bisa diajak pulang, hahaha.

Menatap kapal dengan sendu. 

Daftar harga kalo mau main-main di Ecopark.

Dibanding tahun lalu yang main-main di Kidzoona, gua tentu lebih senang outing di area outdoor kayak gini. Cuma mungkin untuk ke depannya perlu dipikirkan games dimana semua anak bisa mainin. Kalo games yang kayak gini kan anak-anak yang lebih kecil belom ngerti. Mending games lomba lari gitu ya, jadi anak-anaknya lari, orangtuanya duduk santai, hahaha. Tapi gua ga nyesel sih daftarin Jayden, karena dia jadi bisa bersosialisasi dengan anak-anak lain yang lebih gede, plus bisa main-main di tempat yang ijo-ijo juga.

12 April 2018

The Publicist



 
Cast :

Adipati Dolken : Reynaldi
Baim Wong : Robert
Prisia Nasution : Julia Tanjung
Poppy Sovia : Erika
Reza Nangin : Javier

Sinopsis :

Reynaldo merupakan seorang aktor papan atas yang tersandung kasus narkoba. Kemudian datang seorang image consultant bernama Julia yang diminta untuk mengembalikan reputasi dan nama baik Reynaldi agar bisa berakting lagi. Julia yang awalnya menolak kasus Reynaldi karena ia seorang pemakai narkoba, akhirnya mau membantu untuk memberikan kesempatan kedua dan menolong Reynaldi lepas dari ketergantungan narkoba. Sang manajer terus berjuang untuk mempertahankan Reynaldi agar ia dapat kembali berakting.

Review :

Gua uda lama banget ga nonton sinetron Indonesia di TV lokal, dan saking lamanya, gua ampe ga inget sinetron yang terakhir gua tonton tuh apaan. Gua nonton sesekali doang kalo pas lagi di rumah mertua atau kalo mereka nginep di rumah gua. Maklum...mereka kan ga punya TV kabel, jadi satu-satunya hiburan ya TV lokal, dan salah satunya sinetron Indonesia. Tiap nonton tuh bawaannya pengen langsung ganti saluran lain atau matiin TV sekalian, tapi nanti jadi mantu durhaka, hahaha. Ya abis gua nonton ampe gregetan sih, baik itu gregetan sama ceritanya, akting pemainnya, maupun setting tempatnya. Oiya...ga ketinggalan zoom in zoom out plus slow motion dan musik yang....ya begitulah, hahaha. Jadi kalo mertua gua lagi nonton sinetron, mending gua cari kegiatan lain yang lebih berfaedah.

Beberapa hari yang lalu, seperti biasa gua nongkrongin instagram buat ngeliat insta story orang-orang, dan gua liat ada yang posting tentang The Publicist. Yang bikin gua tertarik karena ada muka Adipati Dolken disana, hahaha. Gara-gara nonton Teman Tapi Menikah, gua jadi kesengsem sama muka gantengnya, padahal dulu kayaknya biasa-biasa aja. Dan ternyata The Publicist ini adalah sebuah web series karya Monty Tiwa dan bisa ditonton di Viu. Modelnya mirip-mirip kayak sinetron, tapi jumlah episodenya cuma 13, dan durasi 1 episode itu sekitar 40 menitan. Karena penasaran, gua nonton deh.

Dari episode satu uda nagih banget. Plotnya keren abis, alurnya ga bertele-tele, dan di episode-episode terakhir ada twist yang gua ga nyangka sama sekali. Apalagi dari awal penonton ga digiring ke arah sana, jadinya buat gua ini bener-bener kejutan. Dialognya juga penuh kejutan. Kadang gua mikir si Adipati akan ngomong begini, tapi ternyata bukan. Cuma sayangnya, gua ga suka sama endingnya. Endingnya itu semacam open ending, jadi kayak gantung gitu. Sebagai penganut paham happy ending, gua jadi merasa kurang puas.

Selain cerita, akting semua pemainnya juga patut diacungi jempol. Semua tanpa terkecuali. Aktingnya Adipati jauh lebih bagus daripada di Teman Tapi Menikah. Dia bisa memerankan seorang pecandu narkoba dengan sangat baik. Uda gitu disini mukanya juga lebih ganteng. Kalo di Teman Tapi Menikah gua cuma kesengsem, disini gua klepek-klepek, hahaha. Perubahan karakternya juga smooth banget, pelan tapi pasti. Dari episode 1 ampe 13, kemunculan Adipati selalu gua tunggu-tunggu, hahaha.

Chemistry dengan Prisia Nasution juga dapet banget. Apalagi di episode-episode terakhir romantic scenenya jadi lebih intense, gua yang nonton jadi ikut senyum-senyum sendiri. Dan aktingnya Prisia juga gokil keren banget. Ga cuma sekedar mukanya yang ekspresif, tapi gestur tubuhnya juga. Dan aktingnya Baim Wong juga diluar dugaan bagus loh. Padahal tadinya gua pesimis sama dia, karena kalo main sinetron kan aktingnya biasa banget. Mungkin karena di serial ini scriptnya memberi banyak ruang buat dia untuk mengeksplore aktingnya, jadinya malah oke banget. 

Dan ga cuma itu, scoring dan soundtracknya juga nyatu banget sama semua adegan-adegannya, bikin gua yang nonton ikut baper. Apalagi lagu yang dinyanyiin Marcel yang judulnya Changing Lanes, nempel terus di otak gua. Selain itu karena ceritanya emang agak-agak kelam, jadi tone warnanya juga agak dark, tapi tetep enak dilihat. Secara keseluruhan, serial ini dieksekusi dengan baik, niat, dan rapih. Bener-bener keliatan berkualitas, ga kalah deh sama drama Korea.

Seandainya sinetron di TV lokal juga dibuat seniat ini, gua rela deh nonton TV terus. Ya mungkin ga akan sevulgar serial ini kali ya, tapi minimal dibuat berkualitas lah. Cuma mungkin orang-orang kayak mertua gua yang biasa nonton sinetron, belom tentu suka nonton serial model begini. Buat yang penasaran, kalian bisa nonton serial ini di Viu. Sebenernya di youtube juga ada sih, tapi kualitasnya kurang bagus. Gua ampe bela-belain download Viu demi bisa ngecengin Adipati, hahaha. Dan setelah tamat, gua masih kebayang-bayang adegan-adegan yang bikin baper. Walaupun ada beberapa kekurangan yang gua ga sebutin, tapi serial ini patut banget buat ditonton.

Baper banget ngeliat mereka berdua.

Aduduh.....ditatap begitu, gimana ga klepek-klepek coba, hahaha.


Ini lagu yang nempel banget di kepala gua.

09 April 2018

Teman Tapi Menikah



 

Cast :

Adipati Dolken : Ditto
Vanesha Prescilla : Ayudia
Refal Hady : Rifnu
Denira Wiraguna : Dila

Sinopsis :

Semenjak pertama kali bertemu, Ditto sudah suka setengah mati pada Ayu. Bukan karena Ayu adalah seorang Artis, tapi karena Ayu suka bergaya gahar seperti Preman. Kocak! Sayangnya selama 11 tahun bersahabat, Ditto selalu gagal keluar dari friendzone.

Apapun usahanya, dari PDKT ke Ayu berkedok nge-band, sampai akhirnya menjadi musisi perkusi professional, di mata Ayu, Ditto adalah teman makan dan teman curhat semata. Untungnya, kehidupan cinta Ayu yang berliku-liku, sering diselingkuhi sana-sini, memastikan Ditto selalu di dekatnya sebagai tempat curhat langganan. Sampai suatu hari, Ayu bercerita bahwa ia akan menikah dengan pacarnya, seorang pria sempurna luar dan dalam.

Sinopsis diambil dari cineplex.

Review :

Dari sekian banyak pasangan artis, Ditto dan Ayudia merupakan salah satu pasangan yang gua suka banget. Makanya waktu tau kisah mereka akan dibikin film, gua cukup excited. Tapi sayangnya gua ngerasa si Falcon mempromosikan film ini di waktu yang salah. Karena promosinya itu berdekatan dengan tayangnya film Dilan 1990, jadi orang-orang banyak yang patah hati waktu ngeliat Vanesha duet bareng Adipati. Ya kadang-kadang orang suka ga bisa ngedain film sama realita sih, hahaha. Tapi semalem si suami bilang kalo jumlah penontonnya lumayan sih.

Ide cerita film ini sebenernya standard banget, dan tipe cerita kayak gini bisa kita temuin di film-film lain. Tapi yang membedakan, film ini dieksekusi dengan sangat rapih. Openingnya aja uda keren, ga cuma editingnya yang keren, tapi juga menampilkan karakter Ditto yang suka banget sama perkusi. Dengan mengambil sudut pandang Ditto, film ini mengalir dengan sangat smooth. Alurnya rapih banget, kecuali menjelang ending. Gua ngerasa agak sedikit diburu-buru pas mau ending, tapi itu ga terlalu mengganggu keseluruhan cerita.

Aktingnya Adipati dan Vanesha juga masuk banget ke karakter Ditto dan Ayu, kecuali satu, si suami ngerasa Adipati terlalu ganteng untuk jadi Ditto, hahaha. Gua nonton aktingnya Adipati itu di film Perahu Kertas kalo ga salah, dan progress aktingnya tuh meningkat jauh banget. Dulu gua berasa aktingnya kaku banget, tapi di film ini dia bisa menjadi Ditto dengan baik. Bahkan scene waktu dia main perkusi pun juga oke. Ketukan tangannya bisa pas sama beat musiknya. Chemistry sama Vanesha juga dapet banget, pantesan ya penggemar Dilan pada baper, hahaha. Aktingnya Vanesha juga ada peningkatan, apalagi mukanya disini cantik banget.

Tone warna di film ini juga ciri khas Falcon banget, dan didukung oleh setting tempat yang kece banget. Mulai dari kafe yang ada di opening, sampai interior rumahnya Ayu dan Ditto, semuanya cakep-cakep. Bajunya Ayu juga bagus-bagus. Scoring dan lagu-lagunya juga bagus-bagus, ngeblend banget sama filmnya. Gua yakin ada beberapa scene yang jadinya biasa kalo lagunya ga sebagus itu.

Film ini bukan cuma sekedar film percintaan biasa, tapi juga ada pesan-pesan yang membangun di setiap dialognya. Scriptnya walaupun bukan yang menye-menye kayak Dilan, tapi kena banget di gua dan suami. Film ini merupakan salah satu dari sekian banyak film Indonesia yang bagus. Buat yang penasaran, bolehlah nonton film ini di bioskop. Dan setelah nonton....jangan lupa liat sahabat terbaiknya, jangan-jangan dia jodoh kamu, hahahaha.

Hayooo...mana yang lebih cocok sama Vanesha? Iqbaal atau Adipati? Gua sih ngerasa sama aja, chemistrynya sama-sama dapet. Tapi chemistry off screennya lebih dapet sama Adipati sih, hahaha.

05 April 2018

Oinkringan

Beberapa waktu lalu, si suami ngajakin dinner bareng. Dia bilang temen teaternya ada yang bukan tempat makan, dan menunya itu seputar perbabian. Denger si oink oink itu, gua langsung dengan semangat mengiyakan ajakan si suami. Itung-itung sekalian kencan juga, hahaha. Kami bukannya ga mau ajak Jayden, tapi kata si suami, tempatnya itu bener-bener di pinggir jalan, jadi bukan tempat yang tepat untuk bawa balita.

Nama tempat makannya adalah Oinkringan. Konsepnya itu kayak angkringan, tapi bukan lesehan. Sesuai namanya, menu-menu yang dijual pun semuanya babi. Ga ada yang lain selain babi. Gua suka sih sama konsepnya yang unik. Biasanya kan gua makan babi di restoran, tapi baru kali ini makan babi di pinggir jalan.

Letaknya emang di pinggir jalan, tapi bukan di pinggir jalan gede gitu.

Ini papan menunya.

Babi yang dijual pun bukan kayak babi-babi yang di restoran, tapi menu sederhana, seperti sate babi, siomay babi, tahu bakso babi, bakwan babi, dan ga lupa menu andalannya yaitu nasi kucing babi. Sebelumnya kita bisa milih-milih makanan yang kita mau, nanti dibakarin sama mereka, termasuk nasi kucingnya.

Variannya ada empat, yaitu babi cabe hijau, babi rica-rica, babi kecap, dan rendang.

Sate taichan babi.

Ada maling, tahu bakso, siomay, dan....gua lupa itu apaan, hahaha.

Lapchiong, samcan, baso goreng, dan bakwan babi.

Aneka sambal yang bisa diambil sepuasnya.

Langsung dilayanin sama ownernya.

Tanpa perlu pikir panjang, tentu saja kami ambil semua yang ada, termasuk semua nasi kucingnya, hahaha. Ya kan biar bisa cobain semuanya.

Porsi nasinya sendiri menurut gua agak sedikit lebih banyak dibanding nasi kucing lain, tapi lauknya tetep sedikit. Rasanya enak banget. Gua paling suka babi rica-rica dan babi kecapnya. 

Ini juga enak, terutama sate taichannya. Dagingnya tuh empuk, dan bumbunya kayak meresap ke dagingnya. Ampe sekarang gua masih kebayang-bayang enaknya. Si suami ampe nambah satenya lagi, hahaha. Selain itu bakwannya juga juara banget. Kayaknya ini pertama kali gua makan bakwan babi. Lalu samcannya juga endang bambang, dan siomaynya endes banget. 

Lemon Tea & Milo. Karena uda kelamaan, gua uda lupa harganya berapa, hahaha. Tapi minumannya ini dibikin dari minuman sachet.

Gua puas banget makan disini, karena selain rasanya enak-enak, harganya juga masih oke. Uda gitu tempatnya nyenengin banget, walaupun harus siap-siap sama asap rokok ya. Untungnya kemaren ga ada yang ngerokok deket-deket gua. Ada sih, tapi nun jauh disana. Menurut gua tempat ini cocok banget buat muda-mudi yang suka dan pengen makan babi, tapi dana di kantong lagi terbatas.

Foto bareng owner dan makanan-makanan yang bikin ngiler, hahaha.

Oingkringan
Jl. Kencana Utama 3, Kembangan,
Jakarta Barat 11610
Telp 081319799597
IG : @oinkringan

04 April 2018

Ready Player One



 
Cast :

Tye Sheridan : Parzival / Wade
Olivia Cooke : Art3mis / Samantha
Ben Mendelsohn : Sorrento
Mark Rylance : Anorak / Halliday

Sinopsis :

Seorang pemuda, Wade Watts menjadikan game virtual bernama "The OASIS" sebagai pelarian untuk dapat menjadi seorang yang ia inginkan. Namun ketika pembuat game tersebut, James Halliday meninggal, duani memperebutkan Easter Egg yang ditinggalkan Halliday untuk dapat mengendalikan OASIS secara penuh.

Sinopsis diambil dari cineplex.

Review :

Tadinya gua mau ikut postingan berjamaah ibu-ibu blogger tentang si suami, tapi tau-tau doi ngajakin gua nonton Ready Player One, jadinya gua nulis tentang film ini deh. Lagian gua baru bisa posting malem-malem, kayaknya uda keburu basi ya, hahaha.

Waktu nonton trailernya, gua uda tertarik banget sama film ini, apalagi waktu tau kalo sutradaranya tuh si Steven Spielberg, makin penasaran pengen nonton. Tapi karena tayangnya bertepatan sama Teman Tapi Menikah, gua jadi galau mau nonton yang mana, hahaha. Akhirnya ikut suami deh nonton film ini. Toh film model kayak gini kan lebih enak kalo nonton di bioskop ya.

Dari awal ekspektasi gua uda tinggi banget, dan ternyata ga mengecewakan sama sekali. Walaupun diadaptasi dari novel, ceritanya menurut gua lumayan unik. Agak nyentil dengan perkembangan teknologi di jaman now, tapi dibuat sesuai dengan setting waktunya, yaitu tahun 2045. Alurnya juga sama sekali ga membosankan, bahkan menjelang ending, klimaksnya bener-bener bikin tegang.

Gua terkagum-kagum dengan penggambaran OASIS-nya, keren dan detail banget. Avatar-avatarnya juga keren-keren. Bahkan tokoh utama, si Parzival juga dibuat ekspresif banget. Dan ga cuma itu, di film ini juga banyak diselipin icon-icon dari film lain, seperti mobil yang ada di film Back To The Future, King Kong, Jurassic Park, Chucky, bahkan sampai Gundam juga ada. Dari awal ampe akhir, gua berkali-kali bilang "gokil" hahahaha.

Akting pemain-pemainnya juga oke-oke semua, dan semua pemainnya kayak tampil sesuai porsinya masing-masing. Si Parzival emang lebih banyak porsinya, karena dia tokoh utama, tapi karakter-karakter yang lain juga ga kalah penting dalam cerita. Istilahnya ga ada yang cuma sekedar tempelan doang deh. Selain itu scoring-scoringnya juga memanjakan telinga banget. Kalo dari apa yang gua baca, referensi lagu-lagunya itu kebanyakan lagu tahun 80-an. Tapi berhubung gua bukan anak tahun 80-an, jadi gua ga terlalu mudeng sama lagu-lagunya, hahaha.

Satu lagi yang gua suka, film ini ga cuma sekedar film wah yang bikin kita terkagum-kagum, jadi ada meaningnya juga. Apalagi pesan di akhir film tuh pas banget sama kondisi saat ini. Buat yang suka main game, pasti bakal suka nonton film ini. Dan kayaknya akan lebih oke kalo nonton di IMAX deh, soalnya bakal berasa ikut main game, hahaha.

Salah satu scene yang menurut gua juara banget.

King Kong. Sama gedenya, sama seremnya.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...