26 January 2015

Cerita Tentang ASI Part 4

Buat ibu menyusui kayak gua, support dari keluarga itu penting, terutama suami dan orang tua. Suami, uda jelas mendukung banget. Biarpun kalo mau dibilang, ASI itu sebenernya ga murah-murah amat untuk ibu bekerja kayak gua (karena banyak perintilan seperti pompa ASI, botol kaca, apron, breastpad, cooler, dll), tapi tetap lebih murah dibanding susu formula yang harus dikonsumsi selama 6 bulan. Nyokap, juga mendukung walaupun kadang-kadang meragukan banyaknya susu yang gua hasilkan, hahaha. Bokap mah apa juga dia dukung. Mertua, sebagai penganut aliran jadul dimana bayi harus nenen, uda pasti mendukung banget. Makanya gua bersyukur banget.

Tapi gua tau, ada banyak di luar sana ibu-ibu yang ga disupport sama keluarganya, bahkan suaminya sendiri, sehingga harus menyambung susu formula karena merasa ASInya uda ga mencukupi. Padahal, asal kitanya yakin dan terus disusuin atau diperah, ASInya bakal terus berproduksi koq. Gua juga waktu awal-awal ga yakin ASInya bakal cukup, tapi gua susuin dan perah terus, dan ampe sekarang Jayden masih ASI tuh.

Hari Minggu kemaren, seperti biasa, Jayden dikerubutin tante-tante yang gemes pengen gendong-gendong dia di gereja. Ada satu tante-tante, dia punya cucu yang selisih umurnya ga beda jauh ama Jayden. Percakapan kami pun dimulai...

"Masih ASI mel?"

"Masih tante"

"Ga dicampur sama sekali?"

"Engga tante"

"Emang keluarnya masih banyak?"

"Cukuplah tante"

"Harusnya dicampur aja ama susu formula. Nanti cape loh buka tutup terus"

"Enggalah tante, saya pengennya Jayden ASI aja"

"Campur aja. Anak-anak tante semuanya tante campur. Cucu tante malah dari lahir uda pake susu formula"

"Selama Jayden bisa ASI ya saya tetep usahain ASI aja tante"

"Nanti cape loh buka tutup buka tutup terus"

Sambil senyum, gua pun bilang......

"Saya sih mendingan cape buka tutup buka tutup daripada harus keluar duit sekian juta buat susu formula"

Lalu si tante pun ga melanjutkan percakapannya dan pergi.

Jadi ya bu, kalo ada yang ngasih susu formula, ga usahlah maksa-maksa supaya dia kasih ASI. Begitu juga sebaliknya, kalo ada yang ngasih ASI, ga usahlah maksa-maksa supaya kasih susu formula. Apapun pilihannya, saya yakin, mereka tetep memberikan yang terbaik untuk anak-anak mereka.

Sama seperti gua dan suami, yang berusaha memberikan yang terbaik untuk Jayden dan adiknya kelak.


22 January 2015

Balada Salesman

Gua bukan orang yang anti dengan salesman atau siapapun yang emang punya niat buat jualan. Tapi selama gua ga butuh barangnya, ya gua ga akan segan buat nolak. Contoh kayak sales kartu kredit di mall. Nyaris tiap kali gua ke ATM, pasti disamperin mas-mas atau mba-mba yang nawarin kartu kredit. Berhubung gua ga butuh, ya gua tolaklah, tentu nolaknya juga baik-baik, kan mereka nawarinnya juga baik-baik. Walaupun kadang annoying juga sih, mau ke mesin ATM malah diikutin.

Beberapa waktu yang lalu, ada mba-mba nelpon ke HP gua. Dia bilang dia dari salah satu produk pembersih debu, sebut saja produk mawar *bukan merk sebenarnya* hahaha. Dia tau no HP gua dari salah satu teman gua, dan dia menawarkan pembersihan debu di kamar gua secara gratis. Sebelum gua jawab iya, gua tanya temen gua dulu dong, begitu dia membenarkan, baru gua iyain. Namanya juga gratis, hahaha. Tapi gua tau, ini ga cuma sekedar gratis, pasti ujung-ujungnya mereka nawarin kita buat beli alatnya. Gua pikir ya gpplah, namanya juga orang nyari duit. Siapa tau produknya emang bagus dan gua berniat beli.

Lalu beberapa hari kemudian, datangnya si mas-mas salesman produk mawar beserta rekannya ke rumah. Tentu produknya dibawa juga dong. Dan seperti layaknya seorang salesman pada umumnya, si mas-mas ini memulai percakapan duluan.

Mas-mas salesman : "Selamat siang cici. Nama saya J dan ini rekan saya. Kami dari produk mawar mau menawarkan fasilitas pembersihan debu di kamar cici. Cici bisa liat demo produk kami. Saya minta nanti cici jawab sejujur-jujurnya ya"

Gua : "Iya mas"

Sambil dia dan rekannya sibuk beresin alatnya, si J ini pun mulai basa-basi,

J : "Uda lama ci tinggal disini?"

Gua : "Dari bayi sih"

J : "Wah...enak ya. Cici ada hubungan apa sama temen cici (dia sebut nama)?"

Gua : "Temen"

J : "Wah...pasti cici teman yang special sekali karena dia merekomendasikan cici mengenai produk kami"

Gua : *nyengir*

Si mas-mas ini ngomong dengan nada kayak orang ngobrol biasa. Begitu semuanya beres, mulailah dia mempresentasikan produk mawar ini. 

J : "Jadi cici...ini adalah.......bla bla bla bla"

Tiba-tiba nada suara dan gaya ngomongnya langsung berubah. Dia jadi lebih bersemangat. Pokoknya beda banget ama waktu basa-basi tadi. Gua pun emang harus mengakui kalo produknya emang bagus. Dan begitu dia selesai jelasin, sampailah pada masalah yang paling krusial, yaitu harga.

Gua : "Jadi ini harganya berapa ya?"

J : "Buat produk sebagus ini, harganya XX juta ci"

Gua : *bengong* 

J : "Bisa dicicil 12, 18, atau 24 kali ci"

Gua : *nyengir*

J : "J bisa kasih potongan diskon X juta kalo cici bisa kasih J 10 no HP teman-teman dekat cici"

Gua : "Aduh, engga deh mas. Mahal banget" (Lah kan tadi dia suruh gua jawab jujur, ya gua jujur dong, hahaha)

J : "Oke ci, saya selesaikan masalah cici ya. Gini, menurut cici, kesehatan itu penting ga ci?"

Gua : "Penting"

J : "Menurut cici, kalo cici hidup dengan debu sebanyak ini *sambil nunjukkin tempat air yang emang penuh debu* hidup cici bisa sehat ga?"

Gua : "Tapi Jakarta kan emang banyak debu mas"

J : "Iya ci, tapi kalo kita bisa meminimalkan debu-debu tersebut, saya yakin hidup cici bakal lebih sehat deh"

Gua : "Tapi harganya kemahalan mas"

J : "Tapi ini berhubungan dengan kesehatan loh ci"

Gua : "Tapi dompet saya nanti jadi ga sehat mas"

J : "Gini deh, menurut cici, bensin sekarang mahal ga?"

Gua : "Mahal"

J : "Terus kenapa cici masih mau beli bensin?" 

Pinter nih salesman.

Gua : "Butuh"

J : "Jadi karena butuh, walaupun mahal tetep cici beli kan? Sama kayak alat ini, walaupun mahal tapi cici butuh loh untuk kesehatan cici sekeluarga"

Gua : "Tapi menurut saya sih saya masih belom butuh alat ini mas"

Dan karena gua tetep bilang engga, akhirnya dia nyerah juga, hahaha. Tapi kamar gua tetep dibersihin sih. Ya maap deh mas, situ lagi ga hoki aja ketemu saya, hahaha.

Tapi salutlah ama si salesman ini. Kalo ga inget harganya yang ajubile, gua mungkin uda tergoda kali. Dan begitu dia pulang, gua baru inget satu hal........

Gua lupa kasih dia minum!

Gambar diambil dari gettyimages

20 January 2015

Cooking Challenge : Chocolate

Tema masak-masak gua kali ini adalah coklat. Makanan yang disukai semua anggota keluarga, kecuali Jayden tentunya, hahaha. Kebetulan ada coklat nganggur di kulkas yang uda hampir expired. Dan gua lagi pengen bikin cemilan yang ada oatmealnya. Tentu bukan biskuit karena gua ga punya oven. Pengen cobain pake happycall sih, tapi nanti-nanti aja dah, hahaha.

Note : cemilan ini mengandung banyak kalori, sehingga tidak cocok untuk anda yang sedang menjalani diet. Jadi mohon maaf, dicoba lain kali aja kalo uda ga diet.

Sekali lagi, resep ini menggunakan jurus kira-kira, jadi kalo mau dicoba, ya kira-kira sendiri deh, hahaha.

Bahan :
  • Coklat masak ---> gua pake choco chips, jadi ga ribet motong-motong coklatnya lagi. Buat yang pake coklat batangan, kudu dipotong-potong dulu ya.
  • Oatmeal
  • Selai kacang
  • Susu
  • Gula pasir ---> waktu lagi masak tiba-tiba baru ngeh kalo gulanya abis, hahaha, jadinya gua ganti madu
  • Mentega
  • Vanili ---> gua cuma pake dua tetes doang.

Cara membuat :
  1. Ambil loyang, terserah loyang apa aja. Menurut resep sih loyangnya dialasin kertas roti, cuma berhubung gua ga punya kertas roti, jadi pake plastik yang biasa buat bungkus makanan, hahaha.
  2. Taro coklat di wadah tahan panas.
  3. Masak susu, gula pasir (atau madu), dan mentega dalam panci sampai mendidih. Lalu tuang ke atas coklat, dan aduk sampe coklat meleleh. Tambahin selai kacang, oatmeal, dan vanili, lalu aduk-aduk.
  4. Taro di loyang dan masukin freezer ampe keras.

Dan ini hasilnya...

Difficulty : easy.

Rasanya gimana? Manis, enak, dan jelas bikin gendud, hahaha. Waktu si suami bawa ke kantor, temen-temen kantornya pada bilang enak loh. Apapun yang berhubungan dengan coklat memang selalu enak, hahaha.

16 January 2015

Doraemon - Stand By Me



Cast :

Doraemon : Wasabi Mizuta
Nobita : Megumi Oohara
Shizuka : Yumi Kakazu
Giant : Subaru Kimura
Suneo : Tomokazu Seki

Sinopsis :

Di pinggiran kota Tokyo, hiduplah seorang anak laki-laki canggung berusia sekitar 10 tahun. Muncullah di depannya seseorang bernama Sewashi, keturunan Nobita generasi keempat di abad ke 22, dan Doraemon kucing robot penjaga di abad 22 yang membantu orang dengan gadget rahasianya. Sewashi merasa bahwa keluarganya menderita karena utang yang Nobita tinggalkan hingga sampai ke generasinya, dan dalam rangka untuk mengubah masa depan bencana ini, ia mengutus Doraemon sebagai penjaga Nobita agar bisa memberikan kebahagiaan di masa depannya, dan Doraemon tidak senang dengan hal ini. Akhirnya Sewashi memasang program ke Doreamon agar dapat memaksanya untuk mengurus Nobita. Doreaemon tidak bisa kembali ke abad-22 kecuali Nobita hidu bahagia. Kisah ini tentang bagaimana kehidupan Doreamon dan Nobita dimulai.

Sinopsis diambil dari blitzmegaplex.

Review :

Yeay! Akhirnya bisa nonton di bioskop lagi. Jadi Selasa kemaren, suami tiba-tiba ngajakin nonton Doraemon. Karena gua ngerasa kegiatan spontanitas itu sesekali masih harus ada, jadi gua uda siapin ASIP kalo seandainya tiba-tiba diajak pergi. Jadi begitu si suami ngajak nonton, gua langsung oke, hahaha. Kebetulan kalo malem itu jamnya Jayden tidur pules, jadi ditinggal sebentar pun ga masalah. Dan selama gua pergi, dia cuma bangun sekali buat nyusu, abis itu tidur lagi. 

Lalu filmnya gimana? Nonton movie ini berasa kayak diajak nostalgia. Gua jadi inget waktu kecil dulu, tiap minggu pagi sebelum ke gereja harus nonton Doraemon dulu, hahaha. Dan entah uda berapa banyak komik Doraemon yang gua baca. Cuma pas awal-awal nonton, gua berasa aneh nonton Doraemon pake bahasa Jepang. Uda biasa denger versi Indonesianya, hahaha.

Ceritanya banyak nyomot-nyomot dari komiknya, tapi tetep tertata rapih. Pengenalan karakter tokohnya juga ga gitu lama. Mungkin karena si penulis naskah berasumsi, yang nonton uda pasti penggemar komik Doraemon. Dan sepanjang filmnya ada scene yang bikin ketawa, dan ada scene yang bikin nangis. Gua ampe ikut nangis. Iya, gua nangis nonton Doraemon. Malu-maluin! Hahahaha. Tapi emang bikin sedih sih.

Dan kalo ngomongin Doraemon, tentu ga ketinggalan kantong ajaibnya dong. Banyak alat-alat canggihnya Doreamon yang biasa suka nongol di komik, dinongolin juga di filmnya. Kayak baling-baling bambu, pintu kemana saja, roti pengingat, telur pengeram, sama alat yang bisa bikin Nobita dan kawan-kawannya main-main di awan. Lupa yang terakhir itu namanya apa. Dulu gua punya tuh komiknya, cuma kebuang gara-gara kena banjir, hehehe.

Animasinya juga keren abis. Bener-bener memanjakan mata deh. 3Dnya mulus banget. Bahkan ada scene-scene yang keliatan kayak real. Penggambaran masa depannya juga keren. Gua ngebayangin kalo nonton 4D bakal lebih keren lagi nih, hahaha. Scoringnya juga ngeblend banget sama ceritanya. Makanya gua ampe nangis, hahaha. Cuma lagunya bukan lagu "aku ingin begini aku ingin begitu" kayak yang biasa ada di TV. Yang ini lagunya beda, tapi tetep enak.

Jadi apakah film ini menjadi film perpisahan Doraemon dan Nobita? Mending nonton sendiri deh, hehehe. Di blitz masih ada tuh. Filmnya ga lama koq, ga nyampe 2 jem uda kelar, hehehe. Dan pastikan nonton ampe credit titlenya kelar. Bukan, bukan karena di belakang credit title ada scene lagi, tapi karena sepanjang credi title ada scene-scene lucu.


Enak juga sih soundtracknya.

14 January 2015

Jayden 3 Month And The Winner Is...

Sebelumnya daku mau minta maaf dulu. Gua janji mau ngumumin pemenang quiznya kemaren, tapi karena satu dan lain hal, kemaren gua ga sempet buka-buka laptop sama sekali. Jadinya gua umumin hari ini ya. Tapi.....mari kita simak dulu perkembangan Jayden selama sebulan ini.

Tidur gimana? Puji Tuhan uda lebih teratur. Kalo siang sih tetep susah. Apalagi kalo pake nyusu dulu, kalo gua beranjak dari kasur, dia juga ikut bangun. Jamnya lumayan bisa diprediksi sih. Biasanya abis dijemur, abis mandi pagi, siang, dan abis mandi sore, tapi ya itu, ga pernah lama. Paling lama cuma 45 menit. Kalo malem yang uda mulai teratur. Biasanya sekitar jam 7-8, abis ganti piyama, pake pospak, berdoa, nyusu, baru tidur. Tidurnya juga bisa pules. Gua bangun dari kasur, dia ga ikut bangun. Biasanya sepanjang malam cuma bangun 3-4 kali buat nyusu, abis itu tidur lagi. Bangunnya sekitar jam 6.

Eh, tapi pernah sekali ya, Jayden tidur tanpa nyusu tanpa gendong. Jadi abis ganti piyama dan berdoa, gua kasih susu, tapi ga merem-merem. Biasanya kalo begitu gua kasih susu lagi biar merem, hahaha. Tapi hari itu engga. Tau ga diapain? Gua nyanyiin, hahaha. Tau-tau anaknya tidur sendiri. Prestasi!

Tertidur karena nyanyian mami.

Tapi sayangnya itu cuma berlangsung sehari, hahaha. Besok-besoknya ya pake nyusu dulu baru tidur. Ya udahlah, lagian anak seumur dia kan emang kerjaannya nyusu mulu. Dan kalo kalian mau tau kenapa acara tidur pake nyanyi cuma berlangsung sehari, silakan simak video-video berikut ini.



*abaikan suara nyanyiannya*

Jadi kalo gua ikut nyanyi, Jayden bukannya tidur malah uh uh uh ikut nyanyi, hahaha. Tapi lucu sih. Bikin gemes, hahaha. Cuma nyanyinya harus pake ngeliat matanya, dan kalo mau ngerekam, pastiin supaya dia ga ngeliat kamera. Kalo engga pasti langsung diem. Mau emak bapaknya nyanyi ampe mulut pegel pun tetep aja dia diem, hahaha.

Jayden juga masih suka ketawa-ketawa, cuma ketawanya belom bersuara, hehehe. Dan masih mau ketawa kalo ketemu orang asing di gereja. Masih mau digendong-gendong ama siapapun juga.

Bikin klepek-klepek maminya nih.

Dan kalo dibilang Jayden itu happy baby, bisa jadi sih. Soalnya kalo di rumah emang lebih banyak ketawanya daripada nangisnya. Nangis paling kalo laper atau ngantuk. Itu juga bukan nangis kejer, tapi kayak nangis manja gitu. Tapi bukan ga pernah nangis kejer, pernah, cuma frekuensinya ga sesering waktu minggu-minggu awal dulu. Dan kalo dia uda nangis kejer, biasanya cuma mau digendong-gendong doang. Ditaro, malah makin kejer. Gua duduk dalam keadaan gendong dia pun bisa nangis kejer. Jadi ya tetep gendong ampe tangan pegel. Biasanya dia nangis kejer kalo ada yang ga nyaman. Kayak waktu tahun baru kemaren tuh, kupingnya kayak alergi. Tapi gua tanya dokter, kalo alergi bukan di kuping. Entahlah waktu itu kenapa, yang penting sekarang uda sehat-sehat lagi.

Nangis manja.
 
Ketawa lagi setelah kemaren seharian nangis kejer.


Nari bareng papinya aja bisa bikin Jayden ketawa.

Oiya, kalo ngomongin soal tidur, di bulan ini Jayden uda ga takut lagi ditengkurepin. Jadinya kalo lagi bobo, gua suka tengkurepin. Dan emang bener loh, tidurnya jadi lebih anteng. Malah kadang jadi gua yang parno, ini anak koq ga minta nyusu, hahaha. Tapi gua ga berani tinggal tidur. Kalo kira-kira uda ngantuk, gua telentangin lagi.

Tidur pules.

Kalo kata orang-orang, bayi kalo tidurnya tengkurep jadi cepet angkat kepalanya. Nah, pas tanggal 4 Desember, seperti biasa, gua tengkurepin Jayden, tiba-tiba dia bisa angkat kepalanya, hahaha. Gua langsung heboh gitu. Maklum, namanya juga ibu baru, hahaha.

Yeay! Aku uda bisa angkat kepala loh.

Perkembangan lainnya, uda mulai bisa fokus ngeliatin mainan yang digantung-gantung. Dan kalo mainannya digoyang-goyangin, bola matanya uda bisa ngikutin. 

Fokus ngeliatin singa.

Uda mulai bisa meraih mainannya juga. Uda mulai bisa menggenggam benda-benda yang kecil kayak saputangan. Coba liat video yang pertama, itu dia sambil nyanyi sambil megangin saputangan, hahaha. Kadang suka ngeliatin tangannya sendiri. Tadinya gua ga ngerti kenapa, tapi ternyata itu berhubungan sama sosialisasinya.

Fokus ngeliatin tangan.

Jayden juga uda mulai suka masukin tangan ke mulut. Kadang itu tangan suka diisep-isep ampe bunyi, hahaha. Kalo dia lagi isepin tangan, gua suka nawarin buat nyusu, kalo ga mau, biarinlah dia asik dengan tangannya. Lalu uda mulai suka main ludah, dan kadang suka ngiler, hahaha. Pertanyaan yang keluar pertama kali dari nyokap pas ngeliat Jayden ngiler adalah, "kamu ga kesampean makan apa waktu hamil, ampe Jayden ileran gitu?" hahaha. Untungnya ngilernya ga sering-sering, sesekali doang.

Di bulan ini juga Jayden mulai ikut sekolah minggu di gereja. Tadinya mau nunggu ampe 3 bulan, tapi karena dari 1,5 bulan dia uda ikut ke gereja, apa salahnya diajak ke sekolah minggu. Lagian biar dia belajar bersosialisasi ketemu sama temen-temen seumurannya. Anehnya, yang biasanya dia bisa tidur di tengah keramaian, ini malah sepanjang sekolah minggu malah melek loh, ga merem sama sekali. Dia kayak ngerti kalo sekolah minggu itu bukan waktunya tidur, hahaha. Bahkan abis dikasih susu pun dia ga tidur. Begitu bubar sekolah minggu, langsung tidur, hahaha.

Dan di bulan ini juga, setiap ada yang ngeliat Jayden pasti langsung dibilang mirip papinya. Hampir 95% bilang begitu. Padahal papinya sendiri juga bingung, ini mirip dimananya ya, hahaha. Kalo gua sih ngeliat bibirnya doang yang mirip, sisanya gua juga bingung. Gua trima nasib aja dah. Padahal waktu lahir rata-rata pada bilang mirip maminya loh, hahaha.

Hayo, Jayden mirip papi kecil atau mami kecil?

Seneng deh, banyak hal baru yang terjadi di bulan ini. Ga berasa ya, tau-tau uda 3 bulan berlalu sejak kelahiran Jayden. Dan ini berat badan dan tinggi badan Jayden sekarang...


Berat : 5,5 kg
Tinggi : 63 cm

Terima kasih buat yang uda jawab beratnya 6 kg. Gua juga berharap beratnya nembus angka 6, tapi mengingat anaknya ga bisa diem, naik 900 gram juga uda bagus. Malah tingginya yang nambah banyak, nambah 6 cm. Ya sudahlah, kadang terlalu gendut juga malah ga bagus kan.

Dan ini yang jawabannya bener...


Yang jawab beratnya bener ada Angel dan Snoopy Green, sementara yang jawab tingginya bener ada Mamie Funky dan Aipy. Tapi jawaban Snoopy Green untuk tinggi badannya selisih 3 cm, sementara jawaban Mamie Funky dan Aipy untuk berat badannya selisih 0,3 dan 0,5. Sementara jawaban Angel untuk tinggi badannya selisih 1 cm. Karena gua mencari yang selisihnya paling mendekati, maka pemenangnya adalah....

Angel

Selamat ya! No HP nya bisa langsung dimessage ke gua ya jel, biar gua bisa segera kirim pulsanya. Terima kasih buat teman-teman lainnya yang uda ikutan. 

Sekian update tentang Jayden bulan ini. Happy 3 month sayang, mami dan papi sayang banget sama kamu.

12 January 2015

Cooking Challenge : Rice

Tahun 2015 ini gua punya resolusi. Akhirnya! Hahahaha. Sebenernya bukan resolusi sih, tapi gua mau men-challenge diri gua sendiri. Apa sih challengenya? Masak! Hahaha.

Sejak ada suster yang bisa masak, kunjungan gua ke dapur mulai berkurang, dan gua ngerasa kalo itu dapur ga pernah dikunjungin sama sekali, nanti gua jadi bego. Jadinya di tahun yang baru ini, gua mulai jalan-jalan lagi ke dapur. Gua sih ga muluk-muluk, asal seminggu jadi satu masakan, itu uda cukup koq. Daripada gua paksain tiap hari masak, nanti malah resolusinya gagal. Dan biar acara masak ga membosankan, tiap minggu gua bikin tema. Kayak minggu kemaren tuh, tema gua adalah nasi. Jadi masakan gua semua berbau nasi, hahaha.

Kenapa gua bikin challenge ini? Gua pengen Jayden dan adiknya kelak makan masakan gua, bukan orang lain. Jadi kalo di sekolah mereka ditanyain temen-temennya siapa yang masak, gua pengen mereka jawab, "mami" hahaha. Dulu kan tujuannya menyenangkan suami, sekarang menyenangkan suami dan anak.

Nasi Merah Tumis
Difficulty : very easy

Jadi ceritanya tahun 2015 mau memulai hidup sehat dong, hahaha. Kebetulan ada sisa nasi merah dan ga ada lauknya, jadi iseng gua tumis-tumis sendiri. Bahannya juga simple, cuma nasi merah, wortel, bacon, telor, dan keju. Ya ya, ada baconnya memang, kan biar seimbang, hahaha.

Bikinnya juga gampang. Tumis-tumis bawang putih pake olive oil, trus masukin wortel, bacon, dan telor. Abis itu baru masukin nasi merah, kasih saos tiram dikit dan keju. Gua ga pake gula, soalnya wortel kan uda manis. Ga pake garem juga, soalnya ada bacon, keju, dan saos tiram yang bikin gurih.

Ini bisa dibilang semi sehat lah hahaha.

Nasi Panggang
Difficulty : easy

Kalo ini uda pernah bikin, tapi ga ada salahnya dong bikin lagi, hehehe. Tadinya mau pake nasi merah, tapi ternyata berasnya abis, jadi pake nasi putih deh. Bahan-bahannya ga jauh beda sama nasi tumis tadi. Ada wortel, telor, keju, dan daging sapi asap. Tapi kali ini pake cooking cream, garem, gula, sama lada.

Cara masaknya juga gampang. Tumis-tumis bawang putih, lalu masukin wortel, daging, dan telor. Terakhir masukin nasi putih, aduk-aduk. Kasih cooking cream, keju, gula, garem, lada. Taro di mangkok tahan panas, dan panggang. Berhubung gua belom punya oven, jadi masih mengandalkan microwave, hahaha. Rasanya jadi creamy tapi enak. Lebih enak lagi kalo pake mozarella.

Sampai jumpa di challenge berikutnya, hahaha. 

Btw, quiz awal tahunnya gua tutup ya. Jadi buat yang comment setelah postingan ini ga akan gua itung. Terima kasih buat teman-teman yang udah ikut berpartisipasi. Tungguin ya, besok akan gua umumin pemenangnya. 

08 January 2015

Barang-barang Bayi Part 3

Jadi menyambung postingan yang ini dan ini, gua akan melanjutkan postingan tentang barang-barang kebutuhan bayi. Barang-barang kali ini ada yang optional dan ada juga yang harus punya. Dan semua list barang ini, Jayden punya gara-gara dikasih kado. Postingan ini juga bisa jadi inspirasi kalian yang mau beli kado buat ibu-ibu yang melahirkan. Dan buat ibu-ibu yang lagi hamil, lebih baik barang-barang ini ga usa dibeli dulu, siapa tau ada yang kasih kado. Seandainya ga ada yang ngadoin, sambil jalan dibeli juga bisa koq. 

Mari kita mulai.

1. Stroller dan car seat.

Ini sih rejekinya Jayden, hahaha. Kebetulan pas lagi hamil dan browsing-browsing tentang kedua barang ini, om gua nawarin buat beliin. Jadi ya gua trima dengan senang hati, hehehe. 

Stroller dan car seat ini menurut gua optional, ibu-ibu ga harus punya juga ga masalah. Tapi, apa ga pegel kalo jalan-jalan harus gendong-gendong terus? Lagian ya bu, bayi itu ada masa-masanya cape digendong. Waktu kemaren itu kami ajak Jayden ke mall, kan ga bawa stroller, jadi selama di mall dia digendong terus. Bahkan dari pagi ketika di gereja. Nah, sampe mall anaknya ribut, feeling gua sih karena dia cape digendong. Begitu kami bawa ke baby's room dan digeletakin disana, anaknya langsung diem. 

Ini sih pengalaman pribadi doang. Penting ga penting juga. Tapi ga usah dibeli pas hamil juga gpp koq, siapa tau ada yang menawarkan diri buat beliin kedua barang ini, hehehe.

2. Bouncer.

Ini optional. Ga punya juga ga masalah. Cuma kalo pengalaman gua, kalo Jayden lagi nangis, begitu ditaro di bouncer langsung anteng. Apalagi kalo bouncernya ada musiknya. Kegunaannya apa? Entahlah, hahaha. Katanya sih gantungan-gantungan di mainannya itu bisa bikin mata bayi jadi fokus sekaligus belajar meraih barang. Tapi ada juga yang bilang itu mainan bisa bikin mata jereng. Salah satunya nyokap gua yang ngomong gitu, hahaha. Cuma emang gantungannya gua copot, bukan karena gua takut matanya Jayden bakal jereng, tapi belakangan dia sering narik-narik itu gantungan. Ngeri patah, akhirnya gua copot deh.

Santai-santai di bouncer dulu ya.

3. Playmat.

Ini juga optional. Gua ga ada pengalaman apa-apa sih sama playmat. Anaknya suka-suka aja kalo digeletakin disono. Apalagi playmat yang gua dapet banyak gantungan mainannya. Menurut gua, gunanya sih buat belajar meraih aja. Dan kayaknya lebih berguna lagi kalo anaknya uda bisa tengkurep angkat kepala, atau belajar berdiri.

Playmat yang gua dapet kayak gini. Mainannya juga bisa dicopot-copot. 

4. Termometer digital.

Nah, ini yang penting untuk ibu-ibu punya. Karena kalo pake termometer yang ditaro di ketek, dijamin ga akan sukses deh. Apalagi kalo bayi ibu-ibu ga bisa diem kayak Jayden, hahaha. Ga harus beli pas hamil juga gpp. Tapi kalo bisa, ketika bayi ibu-ibu uda mulai divaksin, lebih baik sedia termometer digital di rumah. Karena ada beberapa vaksin yang bisa bikin demam kalo si bayi daya tahan tubuhnya kurang bagus.

5. Tas bayi.

Ini juga menurut gua perlu ya. Kalo mau pergi-pergi itu kan harus bawa pospak, baju ganti, minyak telon, saputangan. Kalo ga ada tas bayi dan dimasukan semuanya ke tas si ibu, nantinya malah bakal repot. Sering atau tidaknya frekuensi berpegian, lebih baik punya satu di rumah.

6. Tempat menyimpan ASIP.

Untuk ibu-ibu bekerja, ini wajib punya. Sebenernya bisa juga pake botol bekas u c 1000, tapi ga bisa jamin kebersihannya. Tempat untuk menyimpan ASIP ini ada dua, botol kaca dan plastik. Sebenernya gua pernah baca kalo plastik ga ideal untuk menyimpan ASIP, karena apanya gitu, bakal nempel di plastik. Tapi gua baca pas uda terlanjur nyimpen di plastik, jadi ya udahlah, hahaha.


7. Breastpad.

Gunanya breastpad ini untuk mencegah bra ga basah kalo ASI-nya netes-netes. Buat gua sih ini lumayan berguna. Karena kalo gua pergi dalam jangka waktu lama dan ga sempet mompa, branya jadi ga basah. 

8. Apron menyusui.

Ini juga penting kalo ibu-ibu berencana untuk ASIX. Kalo ibu-ibu pergi ke tempat-tempat yang ga ada nursing roomnya, apron ini berguna buat nutupin biar acara menyusui berjalan lancar. Tapi ada beberapa bayi yang ga suka ditutupin gitu, salah satunya Jayden. Jadi kalo kemana-mana ya minumnya ASIP. Abis kalo ditutup anaknya ribut, ga ditutup bapaknya yang ribut, hahaha.

9. Gendongan bayi.

Atau bahasa kerennya, boba carrier. Ini juga optional sih. Kalo ibu-ibu akrab dengan cukin dan bisa makenya, maka si boba ini ga perlu-perlu amat. Tapi gendongan itu, apapun bentuknya, menurut gua perlu loh. Bahaya kalo kita gendong bayi di saat kita sedang kelelahan. Lagian boba carrier ini modelnya beragam koq. 

Yeay! Selesai sudah postingan tentang barang-bara kebutuhan bayi ini. Sebenernya kado-kado yang dikasih ke Jayden bukan cuma ini. Ada juga berbagai macam peralatan MPASI, termasuk satu set piring, sendok garpu, dan gelas. Tapi berhubung Jayden belom MPASI, jadi belom bisa gua sharing mana yang perlu dan yang engga. 

Kalo ada yang kurang-kurang, silakan ditambahin. Dan buat yang belom ikutan quiz awal tahun, ayo buruan, bentar lagi ditutup loh.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...