02 September 2015

Oh My Ghost



 

Cast :

Park Bo Young : Na Bong Sun
Cho Jung Seok : Kang Sun Woo
Lim Ju Hwan : Choi Sung Jae
Kim Seul Gi : Shin Soon Ae
Park Jung Ah : Lee So Hyeong

Sinopsis :

Na Bong Sun works as sous chef. Because of her timid personality and low self-esteem, she doesn't have any friends. Since she was a child, she has been able to ghosts because of her shaman grandmother. One day, she becomes possessed by seductress ghost Shin Soon Ae. Kang Sun Woo is a star chef. Na Bong Sun has a secret crush on him. He is good looking and confident as a chef. Even though he is popular with women, he has yet to get over his ex-girlfriend. He begins to notice Na Bong Sun after her sudden change.

Sinopsis diambil dari asianwiki.

Review :

Ketika orang-orang merekomendasikan serial ini, gua cari tau dulu pemainnya siapa. Pas tau kalo yang main Cho Jung Seok, gua lumayan excited. Gua suka waktu dia Eun Shi Gyung di The King 2 Hearts dan sebel banget ketika si penulis naskah dengan semena-mena bikin dia di penghujung episode. 

Episode-episode awal buat gua biasa aja. Maksudnya ga terlalu bikin penasaran, tapi juga ga jelek-jelek amat. Ketika mulai ada misteri disana sini, ceritanya mulai menarik, dan mulai bikin nagih. Sebenernya ceritanya agak ketebak sih, cuma alurnya tetep asik buat diikutin. Dari awal gua uda menduga kalo Choi Sung Jae itu pasti ada hubungannya dengan misteri yang ada. Dan dugaan gua diperkuat oleh si suami. Iya, si suami. Dia nemenin gua nonton, hahaha. 

Gua suka sama aktingnya Park Bo Young. Dia bisa memerankan dua karakter dengan baik. Mukanya juga cantik. Aktingnya Cho Jung Seok juga mengalami peningkatan dibanding di The King 2 Hearts. Gua suka karakter dia yang sok-kegantengan-tapi-emang-ganteng. Dan chemistry keduanya juga dapet banget. Gua suka banget waktu dia sama Na Bong Sun yang asli ketimbang sama Na Bong Sun yang kesurupan. Kayaknya lebih sweet. Cuma ya kalo nonton ditemenin si suami, gua kudu jaim dong. Ga bisa ber"kyaaaaakkk" ria, hahaha.

Tapi gua ga terlalu suka sama si hantu. Aktingnya biasa aja, dan mukanya juga agak aneh. Lim Ju Hwan yang jadi Choi Sung Jae juga menurut gua aktingnya agak kurang. Aura jahatnya kurang keluar. Gua ga terlalu kesel banget sama dia, hahaha. Malah gua suka sama yang jadi Seobinggo. Mukanya tengil-tengil lucu, hahaha.

Buat yang nyari cerita yang ringan-ringan, serial ini menurut gua patut untuk ditonton. Walaupun ada misteri disana sini, tapi ga ampe bikin mikir. Ceritanya tergolong ringan dan romantis. Plus, si chefnya ganteng bener, hahaha. Next, sensory couple. Ada beberapa orang bilang bagus.

Abang Chef, saya juga mau dong dimasakin pasta.

25 August 2015

Hyde, Jekyll, Me



Cast :

Hyun Bin : Goo Soo Jin / Robin
Ha Ji Min : Jang Ha Na
Sung Joon : Yoon Tae Joo
Hye Ri : Min Woo Jung

Sinopsis :

Goo Seo Jin is the director of the theme park Wonderland. Jang Ha Na works in the circus at Wonderland. Jang Ha Na falls in love with a man who has two different personalities. One of his personalities is that of Jekyll, who has a cold personality. The man's other personality is that of Hyde, who has a sweet and innocent personality.

Sinopsis diambil dari dramawiki.

Review :

Hyun Bin is back! Ya ya, gua emang agak telat baru nonton ini sekarang. Tapi ga ada kata terlambat kan buat ngecengin cowo ganteng macam Hyun Bin, hahaha. Sayangnya....gua agak kecewa dengan drama ini. Mungkin karena ekspektasi gua ketinggian kali ya. Mengingat Secret Garden masih menempati urutan nomer satu sebagai drama yang paling membekas di hati. Dan Rooftop Prince juga ga jelek-jelek amat. Jadi gua berharap duet Hyun Bin-Ha Ji Min bisa menyamai drama mereka sebelumnya.

Sebenernya ide ceritanya lumayan oke. Cerita tentang orang yang berkepribadian ganda selalu menarik untuk diikuti. Sayang ga diikuti dengan naskah dan jalan cerita yang oke. Episode-episode awal masih menarik, apalagi ada misteri yang bikin penasaran. Tapi makin ke belakang gua berasa makin absurd. Dan beberapa episode terakhir malah terkesan bertele-tele. Untungnya masih happy ending, dan endingnya masih bagus.

Gua juga menyayangkan aktingnya Ha Ji Min di drama ini. Padahal penampilannya di Rooftop Prince bagus loh. Mungkin karena ceritanya membuat dia ga bisa mengeksplore aktingnya. Tapi chemistry dia dengan Hyun Bin masih lumayan dapet, walaupun ga kayak waktu dia sama Yoochun dulu. 

Sisi positifnya, aktingnya Hyun Bin masih semantap dulu. Walaupun jalan ceritanya lemah, tapi masih ada ruang buat Hyun Bin untuk memberikan penampilan yang sempurna. Sama kayak di Secret Garden, dia mampu memerankan dua karakter dengan baik. Dan...makin ganteng euy, hahaha. Gua lebih suka waktu dia jadi Goo Seo Jin ketimbang waktu jadi Robin. Mukanya lebih cool, jadi lebih keliatan ganteng. Tapi waktu jadi Robin juga ganteng, soalnya lebih banyak senyum, lesung pipitnya jadi makin keliatan. Kyaaaaaakkkkkk. 

Satu lagi yang bikin drama ini menarik adalah soundtracknya. Apalagi ada Baek Ji Young di deretan penyanyi yang ngisi soundtrack. Ini cewe emang kayaknya penyanyi spesialis soundtrack drama ya, hahaha. Tapi justru ini jadi nilai tambah buat serial ini. Lagu-lagu yang lain plus scoringnya juga enak didenger.

Mudah-mudahan dramanya Hyun Bin yang berikutnya jauh lebih bagus daripada ini. Next, Oh My Ghost. Uda 3 orang yang bilang bagus, hahahaha.

Ini si oppa yang bikin gua betah nonton ampe abis. Kalo ga ada dia mah uda bye bye dah, hahaha.

18 August 2015

Riung Sunda

Minggu lalu, kami sekeluarga, minus si suami, jalan-jalan ke mall yang kata nyokap mall baru. Bukan....bukan AEON koq, hahaha. Tapi ke Lippo Mall Puri. Kata nyokap ini mall baru dan masih sepi. Kami emang jarang ke daerah Puri, atau mungkin lebih tepatnya jarang jalan-jalan, hahaha. Kasian bener yak. Karena penasaran, akhirnya gua dan Jayden ikut. 

Ternyata...mall yang katanya masih sepi itu ajubile ramenya. Masih ramean AEON sih, tapi tetep aja nyari parkir susah. Dan ga cuma tempat parkir yang rame, tempat makan pun ikut rame. Tadinya mau makan di food court, biar bisa pilih sendiri mau makan apa, tapi di food court ga ada baby chair. Akhirnya ke Solaria, mereka ga punya baby chair juga. Ke Lotteria, baby chairnya lagi rusak. 

Duilah, mau makan aja susah bener. Kenapa Jayden makannya ga digendong aja sih Mel? Sebisa mungkin gua menghindari Jayden makan digendong kalo ga kepaksa banget. Kayak di gereja, karena ga mungkin bawa stroller atau baby chair, mau ga mau ya digendong. Tapi kalo bisa duduk ya duduk deh. Gua cuma takut nanti kebiasaan makan digendong ampe gede. Iya kalo si suster ada sama kita terus, tapi kalo dia ga ada kan gua yang repot. Anaknya biarpun mungil tapi kalo digendong lama-lama ya pegel juga. 

Trus kenapa ga makan di stroller? Kemaren itu dia uda mulai berontak didudukin di stroller. Emang sejak bisa merambat, ini anak lebih suka ada di lantai. Tapi kan di mall ga mungkin gua kasih dia ngesot sana sini di lantai. Didudukin aja uda ogah, apalagi makan di stroller. Apalagi dia lagi dalam masa mood-moodan kalo makan. Jadi mending gua cari aman deh.

Duduk di stroller setelah dipaksa *lap keringet*

Dan menurut gua ya, harusnya setiap restoran itu kudu punya baby chair loh, termasuk di food court sekalipun. Emang ga semua tamu akan bawa bayi, tapi kan lebih baik punya beberapa biji daripada ga ada sama sekali.

Akhirnya setelah muter sana sini, kami makan di Riung Sunda. Kebetulan pas kami ngeliat, itu restoran lagi sepi. Tapi pas kita makan, uda mulai rame. Pas uda selesai makan, uda ada yang ngantri, hahaha. Gua baru kali ini makan di Riung Sunda. Tempatnya Indonesia sekali.

Masih sepi kan. Interiornya minimalis sekali.

Penampakan buku menunya. Makanannya seputar makanan Indonesia, termasuk seafood.

Mami, aku mau pesen ayam goreng.

Dan ini makanan yang kami order.

Karedok
22.500 IDR
Karedoknya enak loh. Dan porsinya juga lumayan banyak. 

Tempe Mendoan
7.000 IDR
Tempenya juga gede-gede, tebel, dan enak.

Sayur Asem
19.000 IDR
Ini juga enak. Kuahnya seger dan isinya lumayan.

Gurame Goreng
75.000 IDR
Guramenya biasa aja sih. Kebanyakan tulang dan dagingnya dikit. Untuk harga segitu dengan porsi yang minim, harganya tergolong mahal ya.

Tumis Bunga Pepaya
22.500 IDR
Ini pesenannya si suster. Gua kurang suka sih. Biarpun ini ga gitu pahit, tapi tetep ga suka.

Nasi Putih
8.500 IDR

Teh Tawar Panas
10.000 IDR

Sambel yang bisa diambil sepuasnya di counter sambel. Sambelnya enak dan bikin nagih.

Overall sih kami puas makan disini. Cuma rasa makanannya yang cuma enak doang, ga ampe enak banget. Tapi servicenya cepet. Baby chairnya langsung diambilin, mainan-mainan Jayden yang dilempar juga diambilin. Mba-mbanya juga ramah ama Jayden. 

Selesai makan, kami mampir sebentar ke supermarket buat beli buahnya Jayden. Dan itu supermarket rame banget. Sekarang sejak ada anak, gua jadi agak males ke tempat-tempat yang rame. Anaknya sih nyantai-nyantai aja ya, cuma guanya jadi ga nyaman. Mending ke tempat yang agak sepian deh.

Sekalian promosi blognya suami ah. Hahahaha.

Riung Sunda
Lippo Mall Puri @ The St. Moritz
Lantai Lower Ground 8
Jl. Puri Indah Boulevard Blok U No. 1, Puri Indah
Telp 021 29111074

11 August 2015

Jayden 10 Month

Berat : 8,3 kg
Tinggi : 75 cm

Lagi-lagi beratnya cuma nambah 200 gram. Bulan ini emang masa-masanya dia mulai susah makan. Harus dikasih banyak mainan baru mau makan. Tapi kalo makanan yang dia suka, pasti mangap-mangap deh.


Demennya makan yang haram-haram, hahaha.

Nyokap gua masih aja bilang dia kurus. Emang anaknya segitu-gitu aja, tapi orang-orang pada bilang Jayden kayak anak umur setahun. Liat aja tingginya, uda kayak anak umur 15 bulan. Emang ini anak lebih milih memanjang ketimbang melebar. Tau sih kalo diet itu susah, hahaha. Lagian beratnya masih dalam batas normal koq, jadi gua tenang-tenang aja.

Bulan ini giginya uda nambah lagi 2 biji, jadi total ada 4 deh. Dan karena gigi atasnya uda nambah, jadi kalo nyusu suka gigit-gigit. Beuh...rasanya sakit banget. Kayak yang gua bilang, lecet-lecet waktu di awal menyusui dulu ga ada apa-apanya dibanding lecet kalo digigit. Waktu konsultasi ke kakak ipar, dia bilang pencet hidungnya. Tapi Jayden tuh gigitnya yang model gigit-tarik-lepas-emaknya meringis. Gua belom sempet pencet hidung, uda keburu dilepas duluan. Kalo uda kayak gitu langsung gua tutup sambil bilang, "Jayden ga boleh gigit-gigit, nanti kalo nenen mami sakit Jayden ga bisa nenen lagi" Beberapa hari ini uda mulai jarang sih, dan mudah-mudahan ga lanjut lagi.

Pamer gigi.

Sejak selesai liburan, dia mulai susah tidur siang. Emang pas liburan jadwal tidurnya dia jadi agak berantakan sih. Jadi kalo dulu abis mandi pagi trus tidur, sekarang abis mandi pagi maunya mainan dulu. Kalo dulu sebelum gua pergi masih bisa nidurin dia, sekarang gua pergi dia masih melek. Tidurnya malah kadang cuma sekali. Untung tidur malemnya masih teratur. Tapi masih suka nyusu di tengah malem, hehehe.  

Konsumsi ASIPnya masih segitu-gitu aja. Tadinya gua menduga dia ga suka ASIP yang beku trus dicairin, jadi gua kasih yang fresh. Kadang abis, kadang cuma minum dikit, kadang malah ga mau sama sekali. Yang penting dia mau nyusu langsung deh. Makanya biar perih karena abis digigit, ya tetep gua tahan. Mau ga mau, abis gimana lagi, daripada dia kurang asupan susu.

Belom bisa merangkak, masih merambat. Kadang kalo ngeliat anak seumurannya uda pada bisa merangkak gua jadi parno sendiri. Tapi gua mengingatkan diri sendiri kalo tiap anak perkembangannya beda-beda. Ga tau kenapa susah banget disuruh merangkak, padahal semua orang uda pada contohin supaya dia bisa niru. Kadang kalo lagi tengkurep, posisinya uda mau kayak merangkak, tapi bukannya merangkak malah duduk. Jadi merangkak belom bisa, duduk uda bisa, hahaha.

Sebenernya merangkak itu perlu ga sih? Gua pernah baca katanya bayi itu harus ngelewatin tahap merangkak, supaya melatih keseimbangan dan koordinasi tangan kaki. Tapi temen-temen gua juga banyak yang anak-anaknya ga merangkak dan langsung berdiri. Tapi ada juga yang bilang kalo uda bisa merambat pasti bisa merangkak. Emak pusing. Mari kita lihat bulan depan deh.


Joget-joget lalu duduk.

Karena uda bisa merambat, dia maunya ditaro di lantai dan merambat kemana-mana. Emang sejak kejadian dia jatoh itu, gua lebih banyak dudukin dia di lantai ketimbang di crib atau kasur. Tapi gara-gara itu, dia suka ngamuk kalo didudukin di stroller atau baby chair atau digendong, maunya di lantai dan merambat. Kadang naro dia di stroller bisa ampe 5 menit sendiri, penuh perjuangan *lap keringet*

Ngamuk duduk di stroller.

Iya, dia uda bisa ngamuk *lap keringet lagi* Kalo lagi mainan sesuatu trus dimasukin ke mulut dan kita ambil, dia langsung ngamuk. Ampe kapan sih fase-fase masukin barang ke mulut? Kadang gua ampe gemes sendiri, hahaha. Tapi dia gampang dialihkan. Jadi kalo lagi ngamuk terus dikasih mainan lain, berenti sendiri ngamuknya.

Lagi demen narik sama dorong apapun yang bisa didorong. Kadang suka merambat ke kursi trus tarik dorong kursi. Kadang tempat jemuran. Kadang bouncernya. Kadang meja juga mau ditarik dorong, tapi kan berat, karena ga bisa dia jadi kesel sendiri trus kabur, hahaha. 

Spot favorit, tempat jemuran trus mainin jepitan baju.

Uda bisa niru. Waktu kapan tetangga gua ngajarin dia bersiul, tapi karena dia ga bisa jadinya niup-niup. Trus karena suka ngeliat papinya pake body lotion (iya, papinya, hahaha), dia jadi suka gosok-gosokin tangan seolah-olah ikut pake body lotion. Trus suka ngeliat mami dan suster ngelap-ngelap lantai bekas ompolnya, dia kalo megang celana atau baju, ikut ngelap-ngelap lantai. Uda mulai kudu hati-hati nih bertingkah di depan si bocah, ga bisa sembarangan, salah-salah nanti ditiru.

Kalo ditanya "Jayden mana?" dia bakal nepuk-nepuk dadanya, hahaha. Kalo disuruh salaman, dia bakal ngasih tangannya, trus kalo disuruh toss, dia bakal nepok-nepok tangan kita. Tapi paling jago mah kalo disuruh mata genit atau nunjukkin gigi, uda pasti bakal nyengir deh, hahaha. Cuma ya itu semua dilakukan kalo mood dia lagi bagus. Dalam artian, ga ngantuk.

Sit like a boss. 

Jayden juga uda ngerti cara nunjukkin sayangnya. Jadi kalo dibilang "Sayang mami atau papi" dia bakal nempelin jidatnya ke muka kita, atau nemplokin kepalanya ke badan kita. Ah, itu moment yang berharga banget. Kadang kalo pagi-pagi gua masih melok guling, dia bakal melongok dari balik guling dan senyum. Gimana maminya ga meleleh coba disenyumin cowo ganteng pagi-pagi, hahaha.

Selama 10 bulan ya sayang. Sehat terus, selalu ceria, jangan terlalu galak-galak deh, dan kamu selalu jadi kebanggaan mami papi. We love you son.

10 August 2015

Mission Impossible : Rogue Nation




Cast :

Tom Cruise : Ethan Hunt
Jeremy Renner : William Brandt
Simon Pegg : Benji
Rebecca Ferguson : Ilsa
Alec Baldwin : Alan Hunley
Sean Harris : Solomon Lane

Sinopsis :

Ethan dan anggota timnya melaksanakan misi yang paling tidak mungkin : memberantas Syndicate, sebuah organisasi internasional yang sudah sangat terlatih, sama seperti mereka yang mempunyai ambisi menghancurkan IMF.

Sinopsis diambil dari sini.

Review :


Tadinya film ini ga ada di list buat ditonton, tapi ngeliat trailernya di star world, gua langsung mupeng pengen nonton. Untung si suami pengen nonton juga. Beberapa hari setelah film ini dirilis, gua langsung beli tiketnya. Lalu filmnya gimana?

Sama kerennya dengan seri sebelumnya. Cuma kalo di seri sebelumnya banyak adegan berbahaya yang bikin tegang, kali ini porsinya agak dikurangin. Mereka lebih banyak mengandalkan gadget-gadget canggih. Tentu ga ketinggalan topeng buat nyamar. Tapi adegan berbahayanya tetep bikin tegang. 

Dan Tom Cruise, biarpun uda tua, tapi masih tetep lincah. Beda dengan aktor laga lain yang kebanyakan gerakannya uda lambat. Menurut si suami, Tom Cruise melakukan semua aksi-aksinya tanpa stuntman. Mukanya juga masih enak diliat, biarpun ada keriput disana sini, hahaha. Mantap deh si om Cruise.

Ceritanya juga lumayan loh. Banyak adegan yang bikin penasaran. Alurnya juga ga membosankan. Akting pemain yang lain juga bagus-bagus. Banyak jokes yang lumayan bikin seger filmnya. Settingnya juga sama dengan film action kebanyakan, pindah sana sini. Kayaknya lagi ngetrend ya shooting di beberapa negara. Dan yang ga ketinggalan, scoringnya yang memorable itu, uda pasti ada deh.

Tapi ada hal yang menarik. Ketika Tom Cruise bilang, "Jakarta" langsung satu bioskop berdengung gitu. Pada bangga kali ya nama kotanya disebut, hahaha. Intinya sih film ini layak banget buat ditonton. Pasti pada puas deh.

07 August 2015

Ayah ASI

Karena terinspirasi dari Ka Dani dan dalam rangka memperingati World Breastfeeding Week, gua mau berbagi sedikit kisah tentang peranan si suami.

Waktu hamil, gua uda bertekad untuk ASI. Si suami? Ya namanya laki-laki ya, itung-itungan ekonomisnya kenceng. Apalagi kalo uda berbau gratisan, dia pasti dukung deh, hahaha. Karena itu gua ajak dia ke klinik laktasi dan gua beli buku Catatan Ayah ASI (recommended book), supaya dia dapet ilmu yang cukup.

Ketika Jayden lahir, peranan si suami bener-bener gede banget buat gua. Ketika gua stress dengan bekas jahitan yang masih nyut-nyutan kalo dibawa jalan, dia bantu sendawain Jayden, bantu gantiin popok pas Jayden pipis atau pup. Ketika masa-masa growth spurt, dimana gua memiliki ketakutan ASI gua ga cukup, gua melampiaskan kekesalan gua ke si suami, dengan memaksa dia nemenin gua nyusuin pas tengah malem. Gua ga peduli besok dia kerja, pokoknya bangun dan temenin gua. Kalo diinget-inget, gua kejam banget ya, hahaha. Tapi percayalah, si suami bangun dan duduk di sebelah gua, lalu tidur lagi, hahaha. Tapi itu uda cukup buat gua.

Lalu ketika lebaran kemaren, dimana ga ada suster, dia bantu ngerjain berbagai kerjaan rumah, supaya gua bisa fokus ngurusin Jayden. Dia tau, gua ga biasa ngerjain urusan rumah tangga, makanya dia yang handle. Urusan nyapu, ngepel, nyuci baju, nyetrika, beres semua ama si suami. Kadang-kadang dia juga bantu nyuciin segala perabotan makannya Jayden. Dan kalo gua lagi masak atau makan, dia bantu nidurin Jayden.

Sekarang, gua mulai memasuki fase gigit-menggigit. Asli sakit banget. Kayaknya sakit waktu awal-awal menyusui jadi ga ada apa-apanya dibanding sakit kalo digigit. Kalo dulu berdarah cuma sekali, ini uda berdarah berkali-kali, tapi masih bisa gua tahan. Si suami ikut bantu sounding ke Jayden supaya ga gigit-gigit nenen maminya. Trus kalo pas lagi digigit ada si suami, dia minta Jayden supaya minta maaf ke mami. Gua percaya, anak bayi itu walaupun belom bisa ngomong tapi uda ngerti.

Mungkin semua yang gua sebutin diatas kedengerannya biasa, tapi buat ibu menyusui, dampaknya tuh gede banget. Gua yakin, kalo waktu itu gua ga paksa si suami buat bangun nemenin, mungkin gua uda nyerah. Jadi kalo ditanya tentang Ayah ASI, gua uda punya dong, hahaha.

Happy breastfeeding buat semua ayah dan ibu. Buat yang ngasih susu formula, ga usah berkecil hati, kalian tetap orangtua yang hebat. 

Father and son moment.

30 July 2015

Kecelakaan Motor

Cerita tentang life without nannynya ga gua lanjutin ya. Abis dari hari Selasa ampe hari Jumat ga ada cerita apa-apa, semua berlangsung kayak biasa. Kami juga ga jalan-jalan karena si suami uda masuk kerja di hari Rabu, jadi gua dan Jayden ngendon di rumah doang. Puji Tuhan suster gua balik pas hari Jumat. Tadinya sempet agak deg-degan, mengingat banyak yang bermasalah sama suster-suster, tapi untungnya suster gua ini menepati janjinya. Tapi di sisi lain gua agak sedih juga sih. Sedih karena harus masuk kerja, sedih karena ga bisa 24 jam bareng Jayden lagi. Emak-emak rempong ya, hahaha.

Tapi selain sedih masalah itu, gua juga sedih sama masalah lain. Hari Minggu kemaren, seperti biasa, malemnya si suami pamit buat latihan nyanyi di salah satu rumah temen gereja. Walaupun punya mobil, tapi dia masih suka pergi kemana-mana, terutama pergi kerja, naik motor. Emang kalo ngeliat kemacetan Jakarta yang uda akut ini, naik motor emang better ketimbang naik mobil. Dulu waktu naik mobil, dia uda harus jalan dari rumah jam 7, sementara kalo naik motor, jam setengah 8 baru jalan. Lagian naik motor juga lumayan irit di bensin dan parkir.

Begitu pulang, tiba-tiba si suami bilang dengan entengnya.....

"Aku abis kecelakaan motor"

WHAT!!??

Lalu dia nunjukkin tangannya yang ditutupin perban sambil menceritakan kronologis kejadiannya. Jadi dia ngelewatin jalan turunan dimana ada jalan rusak yang ga gitu keliatan karena turunannya lumayan curam. Satpam yang nolongin si suami bilang kalo jalanan rusak itu emang uda menyebabkan kecelakaan sama beberapa pengguna motor sebelumnya. Harusnya bisa dituntut ya. Si suami cerita kalo dia ampe ngesot bareng motornya. Untung saat itu ga ada mobil lewat. 

Abis itu dia langsung ke apotik buat bersihin lukanya sekaligus beli betadine dan perban, lalu ngelanjutin jalan ke rumah temen gereja yang emang kebetulan dokter. Saat itu dia memutuskan untuk ga ngasih tau gua. Katanya gua dikasih tau saat itu juga ga akan membantu apa-apa, yang ada gua malah panik. Iya juga sih, hahaha.

Gua liat lukanya emang parah sih. Tangan kanannya kayak luka kena aspal, sementara tangan kirinya sakit karena keseleo. Karena sakit itu makanya si suami ke tukang urut, tapi si tukang urut bilang ini ga keseleo, cuma sakit karena shock aja. Katanya ga ada tulang yang geser atau apalah itu, jadi ga diapa-apain ama si tukang urut. Hari Seninnya, gua suruh dia istirahat di rumah. Minimal biar tangannya bisa ikut istirahat.

Hebatnya si suami, dia menceritakan kejadian itu dengan bercanda. Seolah-olah kayak bukan abis kecelakaan. Jadinya kami tetap tertawa walaupun dia lagi kesakitan. Gua tau si suami adalah pengendara motor dan mobil yang amat sangat berhati-hati walaupun suka ngebut, jadi ga pernah terlintas kalo dia akan mengalami kejadian kayak gini. Mudah-mudahan ini yang terakhir deh.

Tapi apakah abis ini dia kapok naik motor? Tentu tidak! Hahaha. Saat ini, naik motor memang salah satu opsi yang terbaik buat si suami. Hemat waktu, sekaligus hemat duit.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...