26 February 2015

Honeymoon Itu Penting

Beberapa hari yang lalu, gua ketemu salah satu temen kampus yang sedang mempersiapkan pernikahannya. Karena uda lama ga ketemu, maka kami pun ngobrol-ngobrol, yang tentunya ga jauh-jauh dari masalah pernikahan. Temen gua, yang mana adalah si pengantin wanita, bilang kalo dia lagi ribet-ribetnya ngurusin undangan, souvenir, bridal, dll. Gua ngerti banget gimana rasanya, hahaha. Gua sih coba kasih masukan mengenai beberapa hal, tentu berdasarkan pengalaman waktu gua ngurusin pernikahan gua sendiri. Lalu iseng-iseng gua nanya, “nanti honeymoonnya dimana?” Tau apa yang dia bilang? Katanya mereka belom mikirin honeymoon sama sekali. Jreng!

Gini loh, menurut gua, honeymoon itu merupakan elemen yang sangat penting dalam mempersiapkan pernikahan. Okelah kita pusing masalah gedung, catering, souvenir, atau orang tua yang banyak maunya, tapi honeymoon itu sama sekali ga boleh dilupakan loh. Kenapa? Coba bayangin, mendekati hari H, kalian pasti akan disibukan dengan berbagai macam hal yang lumayan menguras emosi. Lalu pada hari H, kalian akan sibuk berkeliaran sana sini dari subuh sampe malam. Sebagai manusia normal, tentu pasti akan merasa cape. Untuk itulah diperlukan honeymoon. Untuk bersantai sejenak melepas lelah sebelum benar-benar memasuki dunia pernikahan yang sesungguhnya. Ibarat film, honeymoon itu semacam klimaks dari persiapan pernikahan kalian selama ini. Kalo ga ada honeymoon, antiklimaks dong, hahaha.

Gua punya beberapa tips dalam mempersiapkan honeymoon

  1.  Waktu mempersiapkan anggaran pernikahan, jangan lupa masukin budget honeymoon. Dan pos honeymoon ini jangan diutak-atik. Jangan sampe pas uda mau nyiapin honeymoon malah duitnya ga ada.
  2. Sebisa mungkin ga usah ikut tour. Arrange tour ala kalian sendiri. Emang sih, enaknya ikut tour itu semua uda beres, baik hotel, transportasi, makan, bahkan tiket masuk ke tempat wisata. Tapi apa enak kalo kita masih peluk-pelukan ama suami tau-tau uda dibangunin buat sarapan? Om gua pernah cerita, abis married, dia ke Thailand pake jasa tour, dan pulangnya malah jatoh sakit karena kecapean. Jadi mendingan, maksimalkan waktu buat nyantai berdua suami daripada keburu-buru buat sarapan karena takut ditinggal.
  3. Buat yang budgetnya terbatas, ga perlu pergi ke tempat yang jauh-jauh ampe keluar negeri segala, masih banyak koq tempat romantis di Indonesia buat destinasi honeymoon. Contohnya kayak Bandung, biarpun ga ada pantai, tapi banyak restoran-restoran romantis loh di Bandung. Kalo gua dulu milih ke Bali, karena kami suka banget pantai, dan kami ngerasa Bali itu tempat yang pas buat honeymoon. Ga usah lama-lama, 3 hari uda cukup koq buat mempersiapkan diri kembali ke dunia nyata, hahaha.
  4. Lebih baik ambil paketan honeymoon. Soalnya kalo paketan itu biasanya dapet banyak keuntungan, seperti candle light dinner dan massage. Lumayan banget loh. Selain itu, biar hawa honeymoonya lebih berasa, hahaha.
  5. Perginya harus bener-bener abis married ya. Kalo nunda ampe 2 minggu lagi atau bulan depan, itu bukan honeymoon namanya, hahaha.   

Masih bingung dalam mempersiapkan honeymoon destination? Di bridestory.com ada vendor buat honeymoonnya juga loh. Pilihannya juga beragam, mulai dari Bandung, Bogor, Bromo, Bali, bahkan sampe private villa pun ada. Kalo bingung mau booking hotel atau tiket pesawat, ada vendor Daytama Tour&Travel. Kalo mau cari paketan wedding honeymoon, bisa liat di vendor Bridestory.com.  Jadi para bride&groom-to-be, segeralah meluncur ke bridestory.com, apalagi kalo kalian masih belom mikirin masalah honeymoon. 

 I miss Bali

Siap-siap Mudik

Beberapa orang pernah bilang, kalo mau ngajak anak pergi-pergi mendingan dibawah 6 bulan atau diatas 1 tahun. Dibawah 6 bulan karena belom repot makan. Kalo masih ASI, tinggal kasih ASI langsung. Kalo minum susu formula, tinggal bawa termos sama botol susu. Kalo diatas 1 tahun kan uda bisa makan makanan orang dewasa, jadi ga repot harus bawa segala peralatan makan.

Hari ini, gua akan menikmati fase "dibawah 6 bulan" hahahaha. Jadi ntar malem, gua, suami, dan Jayden akan mudik ke Banyumas, dalam rangka imlekan sekaligus menghadiri pernikahan sodaranya si suami. Si suster ikut, tapi dari Banyumas, dia lanjut mudik ke kampungnya di Jogja. Kami pergi naik mobil. Sebelumnya Jayden juga pernah mudik naik mobil loh, tapi waktu masih di perut mami, hahaha. Ini perjalanan pertamanya Jayden. 

Segala peralatan tempurnya uda disiapin dari semalem. Mulai dari baju sehari-hari, baju pesta, baju jalan-jalan, kaos kaki, sepatu, diapers, peralatan mandi, dan segala perintilan lainnya. Semua mainannya juga uda gua siapin, ampe segala teether juga gua bawa, hahaha. Dan ini barangnya dia.....

Ini baru barang anaknya, belom emak bapaknya, hahaha.

Cuma stroller yang ga dibawa. Masalahnya mobil kami itu minimalis, dengan bawaan yang segambreng, strollernya ga akan cukup masuk bagasi. Jadi itu stroller terpaksa ditinggal. Biarinlah, toh selama disana oma opanya pasti dengan sukarela bersedia gendong-gendong, hahaha.

Selama di perjalanan nanti, gua juga uda siapin carseat buat Jayden. Mudah-mudahan anaknya anteng deh. Apalagi nanti perginya malem, pas jam tidurnya dia. 

Mudah-mudahan gua bisa melewati fase "dibawah 6 bulan" ini dengan aman sentosa, hahaha. Buat para pembaca dan teman-teman semua, doakan kami sampai di Banyumas dengan selamat ya. Buat yang pernah pergi-pergi dengan bayi dalam jangka waktu lama, bisa bagi-bagi tipsnya. Buat yang mau ngikutin perjalanan kami, bisa intip instagram gua. Mudah-mudahan bisa update kalo ada sinyal, hehehe. Terima kasih semuanya *lambai lambai tangan*


23 February 2015

Doctor Stranger



Cast :

Lee Jong Suk : Park Hoon
Jin Se Yun : Song Jae Hee / Han Seung Hee
Park Hae Jin : Han Jae Joon / Lee Sung Hoon
Kang So Ra : Oh Soo Hyun

Sinopsis :

The series will revolve around Park Hoon, a South Korean who was captured with his father and grows up in North Korea. He is trained to become a genius doctor, and though Park Hoon lands a job at the best South Korean hospital after defecting, he is treated as a foreigner. To find his lost North Korean first love, Song Jae Hee, he does anything to make money.

Diambil dari dramawiki.

Review :

Waktu lagi nyari-nyari drama Korea yang akan ditonton setelah Pinocchio, gua agak tertarik sama Doctor Stranger ini. Pertama, karena pengen tau progress aktingnya Lee Jong Suka ampe dia bisa main bagus di Pinocchio. Kedua, pas liat di dramawiki ratingnya lumayan. Ketiga, kalo diliat dari judulnya, kayaknya ceritanya menarik nih.

Tapi kayaknya gua salah. Ide ceritanya sendiri sebenernya lumayan, cuma eksekusinya kurang. Menurut gua konfliknya terlalu banyak, mulai dari konflik antar dua negara, ditambah konfliknya si Park Hoon nyari cewenya ampe kayak orang gila, sampe konflik di rumah sakit Myung Woo itu sendiri. Dan karena terlalu banyak konflik, gua nontonnya pusing, hahaha. Alurnya juga lambat banget, seakan-akan banyak scene yang sengaja dipanjangin. Gua gregetan ngeliat si Park Hoon lari-lari mulu di rumah sakit cuma buat nyari Jae Hee. Yang lebih mengganggu, terlalu banyak adegan yang di slow motion. Memang jauh lebih baik ketimbang sinetron kita, hahaha, tapi tetep mengganggu. 

Gua betah nonton ampe abis cuma gara-gara ada Lee Jong Suk dan Park Hae Jin, hahaha. Cuma gua ga suka pas rambutnya Lee Jong Suk kriwil-kriwil, ga cocok ama muka unyunya. Plus disini keliatan kurus banget. Di Pinocchio malah lebih berisi. Sayangnya, akting Lee Jong Suk disini ga sebagus di I Hear Your Voice atau Pinocchio. Untung di Pinocchio progressnya lumayan. Disini emosinya kurang dapet. Chemistry sama Jin Se Yun juga kurang dapet. 

Park Hae Jin yang malah bagus aktingnya. Emosinya dapet banget. Kang So Ra juga sebenernya aktingnya bagus, cuma porsi dia disini kayak pemanis doang. Ga ada dia pun, sebenernya ga merubah banyak cerita. Malah, chemistry antara Lee Jong Suk dan Kang So Ra lebih dapet. Mukanya juga lebih cantik Kang So Ra sih.

Yang lebih bikin gua sebel, endingnya antiklimaks banget. Happy ending sih, tapi jadi turun. Padahal di episode 19 tuh uda klimaks banget. Seakan-akan semua pertanyaan-pertanyaan penonton terjawab di episode 19 dan penonton menantikan akhir dari konflik yang banyak ini. Tapi di episode 20, ceritanya langsung terjun bebas. Sayang banget sih menurut gua. Biarpun bertele-tele, tapi ceritanya semakin membaik setiap episodenya. 

Dan karena ceritanya seputar dunia kedokteran, maka serial ini akan menyuguhkan scene-scene ketika para dokter lagi melakukan operasi, lengkap dengan darah-darahnya, hahaha. Kalo gua nonton ini sebelum operasi caesar, mungkin pas operasi gua akan lebih tegang lagi kayaknya. Tapi ya, karena gua uda pernah masuk ke ruang operasi, pas nonton ini jadi kayak uda biasa, hahaha.

Gua ga gitu merekomendasikan serial ini, masih jauh lebih bagus Pinocchio. Selanjutnya apa nih? Sekarang sih lagi nonton Healer, hahaha. Tunggu review selanjutnya ya. 

Gantengan mana hayo?

20 February 2015

Cerita Imlek Tahun Ini

Imlek tahun ini masih sama dengan imlek tahun lalu. Bedanya, tahun ini personilnya nambah dong, hahaha. Berhubung di keluarga gua tetua-tetuanya masih ada, jadi Jayden itu merupakan generasi keempat. Nah, kalo uda gini bingung deh, Jayden manggil adenya opa dan oma dengan sebutan apa, hahaha. 

Seperti biasa, tiap malam imlek kami punya tradisi makan malam bersama. Tadinya kita berencana dinner bareng ii gua dan keluarganya di salah satu restoran chinese food di deket rumah, tapi hari itu....jalanan seperti tidak bersahabat. Om gua masih stuck kena macet ga bergerak sama sekali, ketambahan hampir semua restoran chinese food mengharuskan kita untuk ambil menu paket yang harganya berkisar 1-2jt. Beuh...mahal amat! Jadinya gua makan bareng bokap dan nyokap deh. Suami? Dia istirahat di rumah, soalnya lagi sakit. Setelah bingun sana sini, akhirnya kita makan di Pondok Pangandaran. Restoran yang sama dengan yang kita makan tahun lalu, cuma menunya aja sedikit berbeda, hahaha.

Pulang makan, gua dan suami langsung masuk-masukin duit ke angpao. Tahun ini uda mulai terbiasa dengan tradisi bagi-bagi angpao, apalagi ada Jayden, balik modal dah, hahaha. Biarpun duit angpaonya Jayden kita tabungin buat dia nanti, tapi kan lumayan, ada pengeluaran, ada pemasukan, hahaha.

Angpao yang siap dibagi-bagi.

Pas hari Imleknya, kita semua pake baju baru dong, tentu dengan nuansa merah-merah. Si suami tadinya pake putih, tapi tiba-tiba dikasih baju merah ama nyokap, jadi ganti pake merah deh. Pas Jayden uda rapih, mulailah acara bagi-bagi angpao. Tentu dimulai dari omanya dong.

Ayo Jayden paipai dulu.

Mami, aku mau yang merah-merah dong.

Abis itu ii gua dan keluarganya dateng, disusul dengan adenya bokap dan keluarganya. Jayden mulai panen angpao deh. Yang girang sih uda pasti mami papinya. Anaknya? Abis dapet angpao malah tidur, hahaha. 

Begitu om gua pergi, kami sekeluarga langsung jalan ke rumah adenya opa di Serpong. Untung kita pergi pagi-pagi, jadi jalanan masih belom macet. Pas sore mau pulang, kita liat arah ke Serpong macet parah. Sebelumnya sempet mampir ke Living World dan makan siang di Bakmi Gajah Mada. Di Serpong kira-kira ampe jam 3an, lalu jalan lagi ke rumah adenya oma di Joglo. Disitu sempet makan malem pake bandeng, yang katanya menu wajib kalo imlek. Sekitar jam 5an, kita pulang ke rumah deh.

Untungnya Jayden selama di jalan anteng-anteng aja. Sempet ribut sih, tapi itu kayaknya gara-gara dia kecapean digendong. Kita pergi kan rame-rame, jadi ga mungkin bawa carseat. Makanya selama di jalan Jayden digendong terus. 

Nangis minta digeletakin.

Selama di mobil itu, Jayden mulai batuk-batuk. Sebenernya dari kemaren uda batuk sih, tapi frekuensinya masih jarang, jadi gua pikir batuk karena tersedak. Dia kan sering masukin tangannya ke mulut ampe dalem banget, dan sering main ludah, ini yang kadang bikin tersedak. Tapi pas imlek koq frekuensi batuknya mulai bertambah. Cuma kan yang namanya imlek kudu kumpul-kumpul keluarga, jadi dia tetep kita ajak. Apalagi ini generasi keempat yang pertama, hehehe.

Pas di Serpong, Jayden sempet batuk-batuk ampe muntah. Muntah ampe satu baju kena semua. Jadinya ganti baju deh. Untungnya beberapa hari sebelumnya gua sempet bilang ke suster buat bawain satu stel baju ganti lengkap.

OOTD. Biarpun ga pake merah, tapi aku tetep ganteng kan.

Malemnya, begitu Jayden mau dipindahin ke crib, dia bangun dan nangis-nangis. Nangisnya tuh persis kayak waktu kemaren dia abis disuntik. Ga tega gua ngeliatnya. Dia nangis sambil batuk-batuk dan muntah yang ampe keluar lendir. Selama nangis, disusuin pun ga mau. Akhirnya gua gendong-gendong terus sambil jalan-jalan ampe dia tenang baru disusuin. 

Emang uda beberapa hari si suami batuk pilek, ampe dia ga tidur di kamar biar Jayden ga ketularan. Tapi yang namanya virus mah bisa masuk dari mana aja. Apalagi tetangga juga lagi batuk. Emang lagi musim batuk pilek sih ya. 

Pas dia nangis-nangis itu, si suami nyuruh gua telp temen gua yang suaminya dokter. Tapi gua tiba-tiba inget kalo gua punya no HP di Dr. B, akhirnya gua telponlah si  Dr. B. Gua jelasin kondisinya, dan dia cuma bilang, "kasih ASI terus aja, nanti juga sembuh sendiri" Gua emang pernah baca, lupa dimana, anak bayi kalo batuk pilek ga pake demam, kasihin ASI aja terus. Untungnya Jayden ga demam sih, dan setelah nangisnya reda, dia mau nyusu seperti biasa. Tidur juga tetep pules.

Biarpun batuk, tapi tetap ceria.

Imlek tahun ini penutupnya ga enak banget ya, hahaha. Hari ini sih sempet muntah keluar lendir kayak semalem, tapi pas sorean frekuensi batuknya uda berkurang. Si suster sih bilang, asal anaknya masih mau nyusu sih ga ada yang perlu dikhawatirkan. Gua sih ga khawatir banget, karena gua yakin Jayden tuh anak yang kuat. Masalahnya....omanya yang panik ampe dia ngerasa bersalah karena uda nularin cucunya, hahaha. Yeah, tipikal oma-oma, hahaha.

Mudah-mudahan minggu depan uda sembuh deh. Soalnya dia mau dibawa pulang kampung naik mobil, hahaha. 

Sebagai penutup, gua, Seno, dan Jayden mau ngucapin....


Gong Xi Fat Cai!

Semoga tahun kambing ini membawa rejeki buat kita semua. 

18 February 2015

Jayden 4 Month

Berat : 6,2 kg
Panjang : 66 cm

Naiknya mulai irit, hahaha. Bulan ini naiknya 700 gram saja, dan panjangnya nambah 3 cm saja. 700 gram buat gua sih masih lumayan banyak loh, mengingat anaknya super duper ga bisa diem. Lagi nyusu aja kakinya bisa jumpalitan sana sini, hahaha. Dibanding anak seumurannya emang Jayden bukan tergolong bayi yang bulet montok, tapi asal dia sehat, ceria, aktif, gua sih seneng-seneng aja. Lagian berat segitu kan masih masuk batas normal.

Tidurnya gimana? Tidur malem masih teratur. Pokoknya sekarang antara jam 7 ampe jam 8, dia pasti uda tidur pules, dan bangun jam 6 pagi. Kadang jam 5 uda bangun sih, tapi itu kalo jam 6 sore uda tidur. Dan uda jarang melek subuh-subuh sambil ketawa-ketawa. Jarak nyusunya juga uda lumayan jauh. Tapi masih belom tentu. Kadang 4 jam, kadang 2 jam, malah pernah terakhir nyusu jam 11an, dan baru minta nyusu lagi jam 5 pagi. Tapi kalo siang gua tinggal sih masih 2 jam sekali kata si suster. Cuma tidur siangnya yang masih belom teratur. Ya udahlah, biarin aja dia siang main-main ampe cape, dan malem tidur pules.

Ditungguin ga minta-minta susu, ya mami tinggal bobo, hahaha.

Pencapaian terbesar Jayden di bulan ini adalah...bisa tengkurep sendiri! Jadi asal mulanya tuh gara-gara dia kalo cari nenen kan suka miring-miringin badannya ampe ekstrim banget. Tapi abis dimiringin, balik terlentang lagi. Lalu pada tanggal 27 Januari, dia miringin badannya kayak biasa lalu....tengkurep dan angkat kepala. Tadinya gua pikir apa itu cuma kebetulan doang, tapi besoknya gua coba miringin badannya, dia bisa tengkurep lagi, hahaha. Berarti official Jayden bisa tengkurep. Cuma pas awal-awal tangannya masih kegencet badannya sendiri, tapi belakangan dia bisa benerin sendiri. Jadi sekarang Jayden uda resmi bisa tengkurep sempurna, hahaha.

Hasil tengkurep sendiri, tapi yang ini tangannya masih gua benerin.



Dan sejak dia bisa tengkurep, sekarang maunya tengkurep melulu. Kadang kalo gua meleng dikit, tau-tau dia uda tengkurep. Gerakannya juga cepet. Mungkin karena dia mungil ya, hahaha. Uda mulai harus waspada nih. 

Maunya tengkurep terus.

Gara-gara Jayden bisa tengkurep di bulan ini, dia batal disunat deh, hahaha. Tadinya kita uda mau nyunatin dia. Uda telp RS sana sini buat nanya harga, eh tau-tau anaknya bisa tengkurep. Katanya kalo mau disunat harus sebelum dia bisa tengkurep, nanti pemulihannya bisa lama. Berhubung sekarang dia uda bisa tengkurep, jadi uda sekalian pas gede ajalah sunatnya.

Hal lainnya yang bikin gua seneng, Jayden kalo ketawa uda mulai bisa ngakak, hahaha. Tapi itu juga kalo di rumah doang. Kalo di luar ketemu orang sih ketawa, tapi ga keluar suaranya. Di rumah juga ngakak kalo kita ngeluarin suara-suara yang lucu.

Ketawa ngakak ampe mata ilang, hahaha.

Ketawa ngakak sambil tengkurep.



Jayden juga masih suka masukin tangan ke mulut, kadang ampe dalem banget ampe dia kayak mau muntah gitu. Kalo bulan lalu semua tangannya dimasukin ke mulut, bulan ini uda mulai bisa jempolnya doang. Karena itu gua coba kasih dia teether, sempet dimasukin ke mulut, tapi dia tetep milih jempol, hahaha. Mungkin jempol rasanya lebih enak kali ya.

Mami, aku lagi makan teether loh.

Ga enak ah mi, lebih enak jempol.

Tangannya juga uda mulai bisa menggenggam barang dengan baik, cuma masih digenggam pake dua tangan. Kalo gua sodorin barang buat dia raih, dia bisa ngeraih pake satu tangan, tapi abis itu tangan satunya ikut megang juga. Dan kalo barangnya ga menarik, langsung dilepasin. 

Jayden masih ileran, dan kadang suka main ludah, hahaha. Wajar ga sih anak seumuran dia main ludah gitu? Kadang dia bisa ampe kesedak ludahnya sendiri. Dulu kalo ngeliat bayi pake bib, gua ngerasa itu bib agak mengganggu. Eh, sekarang anak gua sendiri kudu pake bib kemana-mana, hahaha. Abis kalo engga bajunya basah kena iler.

Selfie sama mami. Padahal itu gambar di kaosnya lucu loh, malah ketutup ama bib.

Ganteng-ganteng sih mainnya ludah, hahaha.

Jayden juga masih mau digendong ama siapa aja. Apalagi kalo di gereja, dilempar sana sini, anaknya tetep aja anteng, hahaha. Entah emang dia mauan atau belom kenal orang. Biasa umur berapa sih anak bayi kenal orang? Cuma kalo uda keseringan digendong, begitu nyampe rumah dia maunya digeletakin. Cape kayaknya digendong-gendong mulu. 

Jayden juga kayak uda ngerti ritual dia sehari-hari. Setelah gua menciptakan ritual tidur, gua juga menciptakan ritual keluar rumah. Kalo pagi-pagi kan emang uda jadwalnya dia berjemur, sekarang ditambah sore-sore abis mandi keluar rumah juga. Biar dia belajar bersosialisasi ama tetangga juga. Biasanya sih main sama anak tetangga sebelah rumah, atau sama oma-oma di seberang rumah. Karena uda biasa gitu, kalo pagi-pagi uda jamnya dia keluar dan dia belom keluar, anaknya langsung ribut. Tadinya pikir dia laper, tapi disodorin susu ga mau. Dibawa keluar langsung ketawa-ketawa. Jadi kalo pagi, ada matahari ga ada matahari, tetep aja keluar rumah, hahaha. Kalo ujan gimana? Mentok ampe depan pintu doang, hahaha.

Di bulan ini juga Jayden dateng ke pesta ulang tahun. Dimana? Di.....sebelah rumah! Hahaha. Jadi si anak tetangga itu ngadain pesta ulang tahunnya yang kelima. Berhubung tinggal ngesot, ya datenglah. Disana dia bengong aja. Ga menunjukkan muka antusias, tapi juga ga nangis. Malah pas lagi acara, dia sempet lupa kalo laper, hahaha. 

Foto bareng sama yang punya hajatan.

Kadang-kadang mami pengen kamu cepet-cepet gede, tapi kadang-kadang pengen kamu kecil terus, hahaha. 


Happy 4 month ya sayang. Mami penasaran abis ini kamu bisa ngapain lagi.

13 February 2015

Kepada Bride-To-Be

Belakangan ini, gua suka baca-baca wedding blog orang-orang, mengingatkan gua akan persiapan wedding gua sendiri setahun yang lalu. Dari sejak pertama kali gua tau gua akan married, gua jadi suka segala sesuatu yang berhubungan dengan wedding. Kayaknya banyak hal yang indah-indah yang memanjakan mata. Mulai dari foto-foto yang apik, gaun yang cantik, dekorasi yang indah, dan makanan yang enak, hahaha.

Ngomong-ngomong soal wedding, siapa sih yang paling ribet dalam mempersiapkan pernikahan? Tentu si bride-to-be. Ya, emang ada groom-to-be yang juga ikut ribet, tapi itu jarang banget. Kalo gua dan si suami sih, uda pasti gua yang paling ribet, hahaha. Karena yang namanya menikah itu kan sekali seumur hidup, tentu gua pengen moment sekali seumur hidup ini jadi moment yang tidak terlupakan. Apalagi moment kayak gini ga bakal diulang lagi, uda pasti gua pengen sesuatu yang sempurna. Tapi.....karena budget kami terbatas, jadi gua harus pinter-pinter memilih vendor yang berkualitas dengan harga anak kost. Dan buat gua, referensi itu penting banget. Makanya waktu mempersiapkan pernikahan setahun yang lalu, gua sering banget browsing sana sini, baca review vendor-vendor di blog, dan nanya temen-temen tentang vendor yang mereka pake. Dari situ akhirnya gua punya beberapa list vendor.

Masalah terbesar kami waktu itu selain budget adalah waktu. Si suami itu tipe cowo yang pecicilan, alias sibuk sana sini. Waktu buat ketemu gua aja kadang uda susah, apalagi ketemu vendor. Makanya kami rajin banget dateng ke pameran, karena di pameranlah kami bisa ketemu banyak vendor dengan waktu kami yang terbatas. Tapi ga asiknya kalo ketemu vendor di pameran tuh, ngobrolnya ga bisa puas. Ada satu vendor unggulan dimana gua harus ngantri baru bisa ketemu ownernya. Belom lagi kami dirayu-rayu dengan “harga pameran” yang membuat kami harus deal saat itu juga. Untungnya gua dateng ke pameran dengan beberapa list vendor yang emang uda kami incer.

Nah, bagi para bride-to-be, berbahagialah kalian, karena sekarang ada bridestory.com, website yang isinya wedding vendor yang berkualitas. Tampilannya rapi dengan warna yang manis banget. Vendor-vendor yang ada juga dibagi per kategori, kayak wedding venue, wedding decoration, wedding makeup, bridal, entertainment, bahkan ada men’s formal wear, yang memudahkan kalian untuk mencari vendor-vendor yang kalian mau. Budget terbatas? Ga usah khawatir. Di bridestory.com ada opsi budget di menu search, jadi kalian tetap bisa mencari vendor yang sesuai dengan budget kalian. Dan begitu kalian ketemu vendor yang menurut kalian oke, kalian bisa langsung menghubungi mereka by phone atau by email yang tertera di bridestory.com untuk mengetahui pricelistnya. Ingat, vendor yang baik itu adalah vendor yang mempunya marketing yang kooperatif, mau menjawab pertanyaan sampe sedetail-detailnya, dan tidak memaksakan kalian untuk deal saat itu juga.

Para bride-to-be pasti betah deh ngubek-ngubek bridestory.com, soalnya disana juga banyak ide-ide menarik yang bisa kalian jadikan referensi untuk wedding kalian. Yang paling gua suka nih, beach wedding hairstyle inspiration. Sebagai wanita yang pernah punya mimpi menikah di pinggir pantai, gua suka banget sama model-model rambutnya. Beberapa vendor yang gua pake juga ada di bridestory.com. Coba kalo bridestory.com ini uda ada pas gua lagi persiapan married kemaren, mungkin gua akan jarang ke pameran, hehehe.

Jadi buat para bride-to-be (atau mungkin groom-to-be), selamat hunting! Jangan lupa, sesempurna apapun pernikahan kalian rencanakan, pada akhirnya bukan tentang dimana kita menikah atau model gaun apa yang kita kenakan atau bunga jenis apa yang kita pakai, tapi dengan siapa kita menikah. Dan yang paling penting, adalah kehidupan setelah pernikahan nantinya.

Minggu Yang Melelahkan

Heiho! Apa kabar semuanya? Lama ya gua ga nongol, hahaha. Minggu ini jadi minggu yang panjang buat gua. 

Hari Sabtu kemaren itu jadwalnya Jayden buat imunisasi. Dari minggu pertama dia lahir ampe sekarang, gua selalu ganti-ganti dokter. Waktu lahir, Jayden ditanganin sama Dr. A. Menurut yang orang-orang bilang, si Dr. A ini rame banget. Kita belom selesai ngomong, susternya uda buka pintu. Sebagai orang yang males ngantri, gua memutuskan untuk ke dokter lain. 

Salah satu temen gua merekomendasikan Dr. SA di RS yang sama. Menurut apa yang gua baca, si Dr. SA ini pro ASI. Oiya, dokter-dokter yang selama ini gua datengin nampaknya bukan pro ASI. Soalnya gua selalu ditanyain Jayden minum apa. Kalo yang pro ASI, uda pasti bakal nanya ASI apa bukan. Sayangnya pas gua mau ke Dr. SA eh dia malah cuti, lalu gua ditawarin ke Dr. P ama susternya. Ya udahlah, uda kadung di RS juga. Sama Dr. P ini gua ga gitu sreg. Kesannya gua kayak diburu-buru, saking buru-burunya gua ampe lupa mau nanya apa. Padahal sebagai ibu baru kan pasti banyak pertanyaan, hahaha.

Bulan depannya, gua cobain Dr. B. Sama yang ini lumayan sreg sih. Orangnya bae, ga terlalu diburu-buru, dan bisa nanya ampe puas. Karena gua lumayan sreg, bulan berikutnya gua balik lagi ke Dr. B ini. Kebetulan si Dr. B ini sodaranya temen gua, dan dia kasih no HP juga di kartu namanya.

Lalu, akibat suka ngobrol sama sesama ibu-ibu, mereka merekomendasikan Dr. ST. Dia praktek di RS biasa Jayden vaksin dan apotik di deket rumah gua. Nah, gara-gara deket rumah ini gua pikir ga ada salahnya Jayden pindah ke Dr. ST. Toh cuma sekedar vaksin doang. Jadi ga usah jauh-jauh jalan ke RS segala. Jadi bulan berikutnya, Jayden disuntik sama Dr. ST. Sama si Dr. ST ini juga gua lumayan sreg. Biarpun di luar banyak pasien yang ngantri, tapi gua ga diburu-buru. Malah dia jelasin kalo vaksin ini gunanya buat ini dan ga pake demam. Dokter-dokter sebelumnya ga ada yang jelasin kayak gitu. Karena gua sreg, maka gua pikir bulan depannya uda aja ke Dr. ST lagi.

Abis vaksin itu, Jayden gua tinggal kerja. Pas pulang, gua dapet laporan kalo Jayden agak rewel. Suster bilang sih tiap kali kesentuh bekas suntikannya dia selalu nangis. Tadinya gua pikir dia nangis kolokan kayak biasa, dan sempet kepikiran juga apa karena gua tinggal seharian. Karena hari itu baru pertama kali gua tinggal ampe sore. Pas gua pulang sih anaknya uda ceria lagi.

Nah, kemaren itu gua balik lagi dong ke Dr. ST. Sekali lagi karena deket rumah. Pas siang-siang gua pulang, gua liat Jayden lagi nangis-nangis, dan nangisnya itu bukan nangis kolokan tapi juga bukan nangis kejer. Nangisnya tuh kayak nangis memelas gitu. Kasian gua ngeliatnya. Akhirnya gua gendong-gendongin terus ampe dia diem. Menurut suster, tiap kali bekas suntikannya kepegang, dia selalu nangis kayak gitu. Dan emang iya, kalo gua nyusuin, Jayden selalu nangis kalo posisinya kena bekas suntikannya. Kayaknya Jayden ga cocok sama Dr. ST. Bulan depan fix gua ga akan balik lagi kesana. Pikir mau cobain ke Dr. SA, cuma jamnya ga ada yang cocok. Lagi cari tau dokter anak yang bagus di deket-deket rumah.

Hari Sabtu kemaren, gua kerja jadi ga tenang. Kenapa? Selain karena kasian ngeliat Jayden nangis-nangis gitu, hari Minggunya Jayden dibaptis. Kan ga lucu kalo mau dibaptis anaknya malah rewel. Pas malem, masih agak rewel dikit, dan badannya agak anget. Untung hari Minggunya dia uda ceria lagi.

Hari Minggunya, Jayden dibaptis deh. Tadinya gua mau nunggu agak gedean dikit, tapi setelah dipikir-pikir, mau sah jadi anak Tuhan koq pake nunggu-nunggu, hehehe. Jadinya pas pendaftarannya dibuka kita langsung daftarin Jayden deh. Selama kebaktian, Jayden sempet rewel gara-gara ngantuk, dan sempet bobo juga. Pas mau mulai acara baptisan, kita bangunin, hahaha. Masa mau dibaptis malah bobo, jadinya dibangunin deh. Untung ga nangis, hahaha.

Semoga jadi anak yang takut akan Tuhan ya nak.

Hari Seninnya, Jayden pas 4 bulan loh. Tapi waktu bangun tidur, kami dikejutkan dengan pemandangan indah di garasi.


Iya, banjir datang lagi. Mana hari itu ujan ga berenti-berenti satu harian. Jadinya air naik, dan ampe masuk mobil, huhuhu. Siangnya, listrik mati. Satu-satunya yang gua takutin kalo listrik mati adalah...ASIP yang ada di freezer. Apalagi gua numpuk ASIP ampe satu freezer penuh, bahkan ampe ke pintu-pintunya. Gua tau, sebaiknya memang tidak menumpuk ASIP banyak-banyak. Tapi kan kalo gua di rumah Jayden nyusu langsung, jadi ya ASIPnya gua simpen aja. Dan itu ASIP pikir gua simpen buat jaga-jaga kalo *amit amit* gua sakit dalam jangka waktu lama yang ampe ga bisa nyusuin dia, maka dikasihlah ASIP. 

Gua pikir ini mati lampu cuma sebentar. Soalnya taon lalu banjir setinggi ini juga tapi lampu tetep nyala. Sempet mati sih, tapi cuma beberapa jam doang. Ternyata ampe malem ga nyala-nyala juga. Malah malemnya ujan deras banget ga berenti-berenti ampe pagi. 

Hari Selasa, listrik masih mati dan air masih lumayan tinggi. Pas gua cek kondisi ASIPnya, masih pada beku. Berarti masih ada harapan. Hari Rabunya, masih mati juga. Gua cek lagi, masih beku juga. Hebat juga nih freezernya, hahaha. Gua bener-bener berharap hari Rabu itu nyala. Tapi ternyata ampe malem ga nyala-nyala juga. Malemnya gua cek, uda ada beberapa yang cair. Musnahlah sudah harapan gua. Gua ampe nangis-nangis loh. Ngumpulinnya susah-susah, tapi kebuang gitu aja. Si suami minta gua untuk relain aja itu ASIP-ASIP.

Hari Kamis, lampu masih belom nyala juga, padahal airnya uda surut loh. Grrrrrrr! Sekitar jam 12 siang listriknya baru nyala. Ya sudahlah. Gua uda bener-bener rela. Akhirnya tadi gua ngebuang sekian puluh botok ASIP dan sekian puluh plastik ASIP. Rasanya tuh lebih sakit daripada waktu gua diputusin Seno, hahaha. Abis ini semangat mompa lagi. Hup hup!

Kenapa ga beli genset? Soalnya rumah gua jarang mati lampu. Taon lalu aja mati lampu cuma sebentar koq. Tapi gara-gara kejadian ini, mulai kepikiran untuk beli. Kenapa ga dititipin ke tempat sodara? Tempat sodara pada mati lampu juga. Dan untuk keluar dari rumah aja uda susah. Airnya tinggi banget. Jadi ya memang harus direlakan, hahaha.

Untungnya selama mati lampu Jayden ga rewel. Gua uda biasain dia kalo malem tidur cuma nyalain lampu kecil, dan kalo siang tidur ga pake AC. Jadinya pas mati lampu dia uda biasa. Panas? Tidur jalan terus, hahaha. Positifnya, selama 4 hari ini Jayden selalu nyusu langsung. Tadinya dia uda hampir ga mau nyusu langsung, saking uda keenakan pake botol. Untungnya sekarang uda mau lagi.

Sekian curahan hati saya. Semangat *mengepalkan tangan*
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...