23 October 2017

Defendant




Cast :

Ji Sung : Park Jung Woo
Uhm Ki Joon : Cha Min Ho / Cha Sun Ho
Kwoon Yoo Ri : Seo Eun Hye
Oh Chang Suk : Kang Joon Hyuk
Uhm Hyun Kyung : Na Yun Hee

Sinopsis :

Park Jung Woo is a prosecutor at Seoul Central District Prosecutors' Office. One day, he wakes up and finds himself a convict on death row. Suffering from temporary amnesia, Jung Woo has no idea what transpired to land him in prison. He struggles to recover his memory and clear his name.

Sinopsis diambil dari dramawiki. 

Review :

Alasan terbesar gua nonton serial ini tak lain tak bukan tentu karena ada Ji Sung. Oppa ganteng yang satu ini aktingnya emang uda patut diacungi jempol deh. Apalagi banyak yang bilang serial ini bagus, makanya ekspektasi gua lumayan tinggi. Dan ternyata emang ga salah, dari episode satu uda bikin tegang dan penasaran.

Alurnya maju mundur, dan banyak adegan flashbacknya. Awal-awal sempet agak bikin bingung, tapi lama-lama mulai terbiasa. Dan ceritanya asli bikin penasaran banget. Sebenernya pembunuhnya uda bisa ditebak sih, cuma proses gimana akhirnya dia bisa ketangkep itu yang bikin penasaran. Uda gitu masih banyak pertanyaan-pertanyaan kayak gimana akhirnya Park Jung Woo bisa jadi tersangka, trus anaknya masih hidup apa engga, pokoknya seru deh. Apalagi di episode 15, itu klimaks yang bikin gua tegang.

Aktingnya Ji Sung mah uda ga perlu diragukan lagi deh. Dia bisa memerankan Park Jung Woo dengan sempurna. Emosinya dapet banget, bikin gua yang nonton kayak ikut merasakan penderitaan dia. Disini gantengnya sedikit berkurang sih, mukanya jadi lebih tirus dari biasanya. Ya wajar sih, namanya juga di penjara, pasti gantengnya berkurang, hahaha. Uda gitu chemistry sama yang jadi anaknya juga dapet banget. Gua jadi pengen punya anak cewe kan #eh hahahaha.

Selain Ji Sung, gua juga mau acungin jempol sama Uhm Ki Joon, gila ini orang aktingnya juga keren banget. Bikin gua kesel banget ampe kayaknya mau nimpuk mukanya. Padahal akting jahatnya dia bukan yang harus teriak-teriak, tapi tenang namun menusuk, hahaha. Akting pemain-pemain lainnya juga oke-oke, kecuali Yuri. Padahal perannya lumayan penting, tapi emosinya datar. Maaf ya buat penggemar Yuri, tapi kalo seandainya ada artis lain yang aktingnya lebih oke, serial ini bakal sempurna banget. 

Minusnya lagi dari serial ini, ga ada adegan romance sama sekali, jadi agak-agak garing, hahaha. Ya iyalah, tiba-tiba bangun ada di penjara trus dituduh membunuh istri dan anak sendiri, siapa juga yang mau mikirin masalah percintaan. Cuma gua berharap menjelang episode akhir tuh ada minimal pelukan-pelukan mesra gitu, tapi ampe tamat tetep ga ada sama sekali, hahaha. 

Buat yang mau cari serial yang agak berat, boleh drama ini ditonton, dijamin bakal penasaran terus, hahaha. Abis ini gua jadi menunggu-nunggu serial Ji Sung berikutnya. Walaupun belom tentu jaminan selalu bagus, tapi setidaknya gua uda tau kualitas aktingnya kayak gimana. 

Bapak-anak ini bikin gua gremet-gremet deh, hahaha.

Mukanya minta ditimpuk. Huh!

19 October 2017

Tori Ichi

Hari minggu kemaren gua dan Jayden jalan-jalan ke mall. Kebetulan gua lagi ga ada kegiatan apa-apa di gereja, jadi abis kebaktian bisa langsung pulang. Daripada pulang ke rumah bosen ga ngapa-ngapain, mending capcus ke mall aja. Mallnya juga cari yang deket-deket rumah. Mau yang jauh-jauh, males kalo pulangnya macet. Lagian mall di deket rumah juga pilihannya banyak. Ada CP, TA, Neo Soho, dan Citraland, hahaha. Tadinya sempet kepikiran mau ke CP, soalnya diskonan di Fave lebih banyak di CP dan Neo Soho, tapi gua males nyari parkirnya, akhirnya ke TA deh.

Kami nyampe TA itu sekitar jam setengah 12, dimana mall masih sepi banget. Tapi emang belakangan TA uda ga gitu rame sih, jadi nyari parkir juga lebih gampang. Karena uda jam segitu, berarti uda waktunya makan siang. Kali ini kami makan di Tori Ichi, salah satu restoran Jepang yang letaknya di lantai 4.

Tempatnya ga terlalu gede, dan interiornya didominasi sama warna coklat.

Sistem pemesanannya kayak di fast food, jadi order dan bayar dulu, nanti makanannya diantar. Menu-menu yang disajikan tentu makanan Jepang semua, dan cukup bervariatif. Kebanyakan sih makanan yang model kayak sate-sate gitu, tapi ada udon dan ramennya juga.  

Menu-menu yang dipajang di tempat pemesanan.

Ini menu-menu andalannya mereka.

Dan ini makanan yang kami order.

Chicken Karaage
IDR 16.364
Ini gua order atas permintaan si bos kecil. Ayamnya ga berminyak, cuma kulitnya ga gitu garing, dan dagingnya juga agak keras. Tapi Jayden doyan loh, hahaha.

Cuma makan nasi sama ayam doang, hahaha.

Tori bowl set 2
IDR 45.454
Ini pesenan si suster. Isinya chicken ball, beef sausage, dan chicken pepper. Si suster sih bilang enak.

Tori bowl set 1
IDR 45.454
Kalo yang ini pesenan gua. Isinya mirip-mirip kayak si suster punya, ada chicken ball, beef sausage, dan chicken meat. Bedanya cuma punya gua ga pake paprika doang. Rasanya enaaaaaakkkk banget! Semua dagingnya gede, empuk, bumbunya meresap, dan gurih banget. Biasanya menu kayak gini kan nasinya banyak tapi dagingnya dikit, tapi yang ini engga. Porsi nasinya pas, ga kebanyakan, tapi juga ga sedikit-sedikit amat.

Cold Ocha
IDR 12.727
Bisa reffil.

Ini yang dianter bareng makanannya. Ada saos sambal, mayonaise, dan saos teriyaki.

Gua puas banget makan disini. Harganya ya standard lah, mirip-mirip kayak restoran Jepang yang lain. Next time kesini pengen cobain udonnya deh. Kemaren sempet pengen order itu, tapi kayak bosen makan mie melulu, jadi coba cari menu yang lain. 

Tori Ichi
Mall Taman Anggrek, Lantai 4
Jl. Tanjung Duren Timur 2
Jakarta Barat
Telp 021-5639527

16 October 2017

Ulang Tahun Jayden Di SBI

Hari Sabtu kemaren, Jayden merayakan ulang tahun bareng temen-temen SBInya. Dari beberapa minggu sebelumnya gua uda ngomong dulu ke guru-gurunya kalo mau ngerayain ulang tahun Jayden. Soalnya tahun lalu kan pas Jayden ulang tahun pas ada kunjungan ke rumah oma opa salah satu murid SBI, jadi ga bisa ngerayain deh. Untungnya tahun ini ga ada acara ke luar, jadi bisa ngerayain bareng temen-temen.

Sebagai emak-emak rempong, tentu dari jauh-jauh hari gua uda mikir mau kasih goodie bag apaan. Tadinya sempet kepikiran mau ngasih pouch atau kotak pensil yang ditulisin nama masing-masing anak, tapi pas nyari vendor-vendornya, kebanyakan harganya di luar budget gua. Pikir kotak pensil gitu kan harusnya berguna ya, karena tahun depan mereka uda pada sekolah. Tapi karena harganya ga ada yang masuk di budget, akhirnya gua coret pouch dari daftar. Mau pesen tas-tas gitu, gua bosen, hahaha. Bukannya anti sih, cuma tahun ini Jayden uda dapet tas beberapa biji. Gua yakin kalo gua ngasih tas juga, pasti akan cuma numpuk doang. 

Setelah puter otak, akhirnya gua kepikiran buat ngasih activity book beserta stationery set. Isi activity booknya gua ambil dari worksheetfun.com. Aktivitasnya ga jauh-jauh dari numbers, shapes, shadow, opposite, dll. Untuk coloring ada satu doang, soalnya tahun lalu kan uda bikin coloring book, jadi tahun ini coloringnya ga usah banyak-banyak. Pikir aktivitas begini cocok buat anak-anak seumuran Jayden. 

Ini salah satu isinya, disuruh tracing. Semuanya gua gunting sendiri, hahaha.

Ini covernya, disesuaikan sama tema ulang tahunnya Jayden. Untuk temen-temen SBInya, gua tulisin namanya satu-satu, biar lebih personal. Tapi gua bikin juga yang tanpa nama beberapa set.

Stationery setnya gua order di Tokopedia. Disinilah drama pertama dimulai. Buat yang pernah bertransaksi sama gua, pasti tau kalo gua ini bukan customer yang bawel-bawel amat. Ya request warna atau size itu wajarlah, tapi tentu disesuaikan dengan kemampuan si penjual. Gua juga bukan minta yang aneh-aneh banget. Bayar pun selalu tepat waktu, paling telat sehari, ga pernah ampe nunggak seminggu. Intinya bisa dibilang kalo gua ini bukan customer yang rese-rese amat.

Waktu milih-milih stationery, tentu gua pengen yang sesuai dengan tema ulang tahunnya Jayden, tapi kan pensil gambar beach itu susah banget nyarinya. Sementara gua ga terlalu suka dengan stationery yang berkarakter kayak Frozen dll. Kenapa? Karena gua ga yakin semua yang terima itu bakal suka. Tadinya pengen coba cari yang polos warna biru semua, tapi jarang banget yang jual satu set gitu. Akhirnya gua ketemu sama satu toko yang menjual stationery set dengan warna yang gua mau, yaitu biru muda. Ada karakternya sih memang, tapi bukan karakter umum kayak Frozen dll gitu. Ya masih oke lah. Sebelum order tentu gua nanya dulu, kalo mau pesen 20 pcs warna biru muda semua ada ga, dan dia bilang ada. Langsung deh gua order.

Setelah bayar dan dapet konfirmasi, besokannya gua terima pesan kayak gini...

Jeger!

Lah.....ini maksudnya apaan coba. Karena ampe jam 3 sore ga ada balasan, akhirnya gua tanya balik, dan jawabannya mengecewakan banget. Yang bikin gua kecewa tuh karena mereka main mix seenaknya dan kirim tanpa konfirmasi dulu. Ngomongnya malah setelah dikirim. Uda gitu dimix sama hello kitty lagi. Kalo seandainya dia cuma mix dengan doraemon ya udahlah, toh masih sama-sama warna biru muda, tapi ini ada hello kittynya. Iya kalo jumlah yang mereka kirim pas dengan anak-anak cewenya, kalo ga pas gimana, masa anak-anak cowo mau gua kasih hello kitty. Akhirnya gua nunggu ampe barangnya dateng, pikir kalo hello kittynya cuma dua atau tiga biji ya udah deh. Tapi begitu dateng...lagi-lagi gua kecewa.

Hello kittynya banyak banget!

Begitu dipisah ternyata ada sebanyak ini. Karakter yang kucing pake kacamata itu yang gua mau, cuma gua pesen warna biru muda, sesuai keterangan yang mereka tulis. Ternyata warna biru mudanya malah ga ada sama sekali.

Dan setelah gua itung, jumlah hello kittynya ga sesuai sama jumlah anak-anak cewenya. Akhirnya gua complain lah, minta barangnya diganti sama yang gua mau, atau uang gua balik. Pertama gua complain via tokopedia, sehari berlalu, ga ada respon sama sekali. Kedua gua complain via whatsapp, cuma dijawab "nanti saya cek dulu ya" dan sampai besok ga ada kabar berita sama sekali. Lalu gua bilang, kalo engga yang hello kittynya aja dituker sama yang warna biru, apapun karakternya. Tetep ga ada jawaban. Gua telpon, ga diangkat-angkat. Bete! Akhirnya gua cabut komplainan di tokopedia, dan gua tulis review yang isinya bener-bener menggambarkan kekecewaan gua. Dan gua order lagi beberapa biji di toko lain, ya emang harganya sedikit lebih mahal sih, tapi setidaknya ga ada masalah.

Selesai drama pertama, ada lagi drama kedua. Rencananya...activity book beserta stationernya mau gua masukin paper bag coklat sisaan goodie bag tahun lalu, sekalian isinya gua tambahin susu, coklat kit kat, dan cookies yang gua order di Kukkie Land. Paper bagnya itu disimpen ama si suster. Waktu kapan sempet dikeluarin, trus gua bilang ga usah disimpen lagi, soalnya mau dipake nanti. Tapi karena waktunya masih lama, dia bilang simpen dulu aja. H-1 baru dikeluarin ama si suster, dan begitu gua hitung, paper bagnya ternyata kurang. Ini salah gua juga, karena masukinnya mepet-mepet. Soalnya kalo dari jauh-jauh gua bingung mau disimpen dimana. Gua juga ngerjainnya malem-malem nunggu Jayden tidur, biar ga digangguin.

Kira-kira jam 11 malem, gua mulai browsing sana-sini cari paper bag atau apapun yang bisa buat naro goodie bag. Dan ketemulah sama satu toko di tokopedia, namanya Rumah Packaging. Waktu gua telpon, eh...langsung diangkat. Langsung deh gua order paper bag, dan minta dikirim sebelum jam 8 pagi. Tapi karena kurirnya ga ada jam segitu, akhirnya gua ambil di rumahnya aja. Dan emang dasar Tuhan baik banget ya, rumahnya ternyata ga jauh dari rumah gua. Yeay! Cuma dia adanya paper bag yang gede, bukan yang kecil. Ya udahlah gpp, yang penting ada, hahaha.

Harusnya pake yang kecil, karena ukurannya uda pas banget sama activity book yang gua bikin, tapi jadinya pake yang gede. Sizenya lumayan beda jauh ya, jadi kegedean sih, tapi gpp lah.

Dan perayaan ulang tahun Jayden akhirnya terselamatkan, hahaha. Tapi apakah drama uda usai? Belom! Selama pelajaran berlangsung Jayden nangis melulu, hahaha. SBI tahun kedua ini emang uda ga ditemenin orangtua lagi, jadi uda bener-bener ditinggal. Gua yakin Jayden ga akan nangis nyariin gua, kecuali....dia dilarang melakukan sesuatu atau rebutan mainan sama temennya. Kemaren katanya dia rebutan mainan sama temennya, lalu nangis, dan nyariin gua. Tapi gurunya ga manggil-manggil gua sih, jadi mereka masih bisa handle Jayden. Malah begitu gua mulai ngintip-ngintip, gurunya minta gua ngumpet, hahaha. 

Waktu mau cuci tangan dan makan baru gua dipanggil. Setelah gua masuk, moodnya sedikit-sedikit mulai membaik, jadi pas perayaan ulang tahun uda ga nangis lagi deh, hahaha. 

Dan ini beberapa foto-foto sisa keceriaan Sabtu kemaren.

Birthday cake.

Kue ulang tahunnya gua beli di Dapur Coklat. Soalnya kue yang kemaren dipajang di dessert table uda dipotong buat bagi-bagi ke keluarga. Lagian kalo disimpen ampe hari Sabtu takut uda ga enak. Mau order lagi dengan tema yang sama, sayang duitnya, jadi beli jadi aja. Karena ga ada gimmick apapun, makanya gua pilih yang atasnya agak rame dikit. Tapi kayaknya salah ya, soalnya kacang-kacang di pinggiran banyak dicemilin anak-anak sebelum kuenya dipotong, hahaha. 

Bahkan yang ulang tahun pun ikut nyemilin, hahaha.

Akhirnya punya foto bertiga dengan kaos kembaran yang gua bikin sendiri. Yeay!

Foto sama temen-temen. Gua dan suster ikutan nyempil, biar pada ga kabur, hahaha. Tuh...anak cewenya cuma ada 5, sementara hello kittynya ada 7. Dan gua juga mau bagi-bagi goodie bag buat temen-temen Jayden di luar SBI.

Tiup lilin. Paling semangat deh kalo disuruh tiup lilin.

Potong kue. 

Selesai sudah perayaan ulang tahun Jayden di SBI. Walaupun ada drama, tapi gua seneng banget Jayden bisa ngerayain bareng temen-temennya. 

Pelajaran buat tahun depan....jangan kerjain apa-apa mepet! Hahahaha.

11 October 2017

Jayden Is Turning 3

Sesuai janji gua di postingan sebelumnya, kali ini gua mau cerita tentang perayaan ulang tahun Jayden yang ketiga. Sebenernya ga ada perayaan yang gimana-gimana koq, cuma tiup lilin dan makan-makan keluarga aja.

Dari jauh-jauh hari gua uda bilang ama si suami, kalo tgl 9 malem kita mau tiup lilin. Eh....ternyata di kantornya lagi ada project yang mengakibatkan dia harus lembur. Begitu denger kata lembur gua langsung marah dong. Lah anak ulang tahun ya koq bisa-bisanya lembur. Tapi setelah kepala mulai dingin, gua jadi ya udahlah. Emang keluarga itu no 1, tapi kalo harus mengorbankan pekerjaan gara-gara keluarga, nanti keluarga mau makan apa. Gua sempet bilang kalo bisa pulang dulu buat tiup lilin doang, nanti balik lagi ke kantor, tapi dia bilang ga bisa. Ya uda deh. Jadinya ga ada foto suami sama sekali, hahaha.

Tahun ini gua ambil tema pantai. Sebenernya dari sebulan sebelumnya gua sempet nanya Jayden, dia mau tiup lilin pake apa. Tapi jawabannya berubah-ubah melulu, nanti mau pake excavator, garbage truck, police car, aeroplane, dan mobil beroda lainnya. Ya kan gua bingung jadinya, hahaha. Jadi secara sepihak gua putuskan temanya pantai. Kenapa? Karena kami semua belom bisa move on dari liburan Bali kemaren, hahaha. Karena temanya pantai, jadi dominan warnanya biru.

Tadinya cuma mau tiup lilin antar keluarga inti aja, tapi karena papinya ga ada, jadi gua undang keluarga-keluarga yang rumahnya ga jauh dari gua. Karena waktunya mepet, dan acaranya emang cuma makan-makan doang, jadi venuenya ya di rumah gua. Emang setelahnya agak ribet sih, tapi suasananya jadi lebih enak, dan waktunya lebih bebas. Apalagi rumahnya ga jauh, jadi ga khawatir pulang macet atau kemaleman. 

Walaupun acaranya di rumah, tapi makanannya tetep beli di restoran, hahaha. Si suster uda repot ngurusin Jayden, ga akan sanggup kalo harus masak-masak lagi. Sementara kalo gua yang masak.....nanti pada sakit perut, hahaha. Lagian gua tuh kalo masak suka ga bisa ngukur-ngukur porsi, bisa nanti kebanyakan, atau kadang terlalu sedikit. Jadi mending beli ajalah. Belinya di restoran chinese food deket rumah, yang uda jadi langganan keluarga, jadi uda ketauan enak.

Ini menu-menu yang gua beli.

Bakmi goreng. Menu wajib kalo ulang tahun. 

Fuyunghai. Saosnya dipisah biar tetep garing.

Ayam kungpao. Penampakannya agak jauh dari bayangan gua ya, tapi rasanya enak.

Ikan bawal. Ikannya beli mentah di supermarket, trus dipanggang sendiri pake happy call.

Sama seperti tahun-tahun sebelumnya, tahun ini tetep harus ada dessert table dong. Biar cantik kalo difoto, hahaha. Dan ini penampakan dessert tablenya.

Dessert table ala mami Melissa, hahaha.

Kalo difoto dari dekat.

Dan ini isinya.

Kue ulang tahun dari Elis Cake. 

Untuk kue ulang tahun, dari Jayden ulang tahun yang pertama, gua selalu pesen di Elis Cake. Selain harganya masuk di budget, rasanya juga enak, dan Ci Eli bisa bikin sesuai apa yang gua mau. Pas order gua uda bilang kalo temanya pantai, dan maunya dibikin kayak ini itu. Begitu jadi....sukaaaaaaaaa banget! Tadinya kerang-kerang di atas kuenya mau pake kerang yang kami ambil dari pantai di Bali, tapi pas hari Sabtu gua kelupaan bawa, akhirnya dibikinin coklat pake cetakan kerang buat ditaro diatasnya. Jadinya cakep banget! Uda gitu kuenya tinggi banget, ampe susah motongnya, hahaha. Cuma tulisan Jayden is turning 3 nya terlalu kecil, dan tangkainya ketinggian. Tapi itu ga jadi masalah lah.

Cupcake dari Cakehouser.

Gua pernah order cupcake waktu Jayden ulang tahun yang pertama, dan semua orang suka sama rasanya. Tahun ini gua order cupcake buat bagi-bagi ke tetangga, sekaligus nanti hari Sabtu mau bagi-bagi ke guru-guru SBInya Jayden. Tapi yang buat hari Sabtu, gua ambilnya hari Jumat, biar ga kelamaan di kulkas. Gua suka banget sama cupcakenya. Harganya masuk di budget, dan rasanya juga enak. Gua emang ga request yang macem-macem, cuma frosting sesuai warna tema aja.

Cookies dari Kukkie Land.

Ini latah gara-gara instagram. Racun nih emang instagram, hahaha. Gara-gara ngeliat pypy order cookies di kukkie land koq kayaknya cantik banget, akhirnya gua ikutan order deh, hahaha. Kebetulan pas liat pricelistnya masih masuk di kantong. Gua order sesuai tema dong, dan jadinya persis banget sama yang gua mau, uda gitu detail banget. Cuma starnya terlalu gendut, jadinya kayak star biasa, bukan starfish, hahaha. Gua order 30 pcs, sebagian buat dibagi-bagi ke temen-temen SBInya Jayden, sebagian lagi buat dimakan sendiri, hahaha. Rasanya enak banget, ga terlalu keras, dan ga terlalu manis.

Kit kat dan ultra mimi buat dibagi-bagi ke temen-temen SBInya Jayden.

Hiasannya beli di tokopedia. 

Ini foto-fotonya. Jayden susah banget disuruh foto, maunya kabur-kaburan, jadi ya foto dia ga ada yang bener semua, hahaha.

Sama mami. Sayang ga ada foto bertiga papi deh. Btw, itu dia lagi nyengir ya, bukan nangis, hahaha.

Sama granny grandpa. 

Keluarga inti. Sayang aung uti uda balik ke Banyumas sebelum Jayden ulang tahun. 

Mau tiup lilin. Foto dia yang persis di depan kue blur semua, hahaha.

Jayden the cat mau potong kue, abis itu pisonya dijilatin. Captured by aunty michelle.

Full team, plus birthday boy yang mau kabur, hahaha.

Selesai sudah perayaan ulang tahun Jayden. Nanti hari Sabtu mau ngerayain bareng temen-temen SBInya Jayden. Kali ini papinya bisa ikut, jadi ada foto bertiga deh. Yeay!

Sekali lagi gua mau ngucapin....

Happy Birthday Jayden!

10 October 2017

3 Tahun Menjadi Ibu

Kemaren Jayden berulang tahun yang ketiga. Ini berarti uda tiga tahun gua menjadi seorang ibu. Selama tiga tahun ini banyak banget ceritanya. Yang suka sih uda pasti ada, tapi yang duka juga ada, hahaha. Sebelumnya gua mau flashback dulu ke masa-masa sebelum gua nikah dan punya anak.

Gua ini suka banget sama anak kecil. Mungkin karena gua anak tunggal dan ga punya ade kali ya, jadi kalo ngeliat anak kecil tuh bawaannya gemes banget. Saking sukanya sama anak kecil, waktu SD dulu kalo ditanya cita-citanya apa, gua pasti jawab jadi guru TK. Di saat anak-anak lain mau jadi dokter, gua malah pengen jadi guru, hahaha. Suprisingly sekarang gua bener-bener jadi guru, walaupun bukan guru TK, tapi lingkup kerja gua ga jauh dari anak-anak TK.

Gua memulai karir gua sebagai tenaga pengajar itu waktu jaman SMA. Iya, SMA! Dulu gua ditawarin buat bantu-bantu ngajar sekolah minggu di kelas batita (0-2 tahun). Kebetulan gua kenal sama salah satu guru sekolah minggunya. Karena tante gua bilang kalo gua suka sama anak kecil, maka ditawarinlah buat ngajar sekolah minggu. Waktu itu emang cuma tahap bantu-bantu doang, karena kalo jadi guru sekolah minggu ada kelasnya dulu. Gua seneng banget karena tiap minggu ketemu sama anak kecil yang lucu-lucu banget. Sayangnya setelah satu tahun gua berhenti karena mulai sibuk jadi pemusik. Tapi sesekali masih suka mampir buat bantuin kalo pas waktunya kosong.

Ketika kuliah, gua kembali lagi jadi tenaga pengajar. Kali ini gua ngajar musik tapi khusus untuk anak umur 3-5 tahun. Emang bisa anak umur segitu belajar musik? Bisa dong! Tapi awal-awal lebih banyak nyanyi-nyanyi dan pengenalan ritem ketimbang belajar pianonya. Waktu ditawarin job ini, tanpa pikir panjang langsung gua ambil. Alasannya apalagi kalo bukan gua suka sama anak kecil, selain itu feenya kan lumayan buat nambah-nambah uang jajan. Lalu beberapa tahun kemudian, gua mulai ngajar private piano di beberapa sekolah musik.

Beberapa tahun yang lalu, gua ditawarin sama teman buat ngajar ekskul vokal di salah satu preschool. Kebetulan waktu itu lagi nganggur, jadi gua ambil. Selama ngajar disini, gua banyak banget ketemu sama anak-anak TK. Biasanya kan paling cuma beberapa anak, kalo disini hitungannya uda puluhan anak. Gua jadi kenal berbagai karakter anak, dan gua jadi belajar gimana cara menghadapi mereka.

Jadi bisa dibilang, selama 14 tahun ini gua uda akrab banget dengan dunia anak-anak. Bermodalkan pengalaman-pengalaman diatas, gua cukup pede waktu memasuki dunia parenting. Lalu apakah semua sesuai dengan harapan? Big big no!

Sebagai guru, bisa dibilang gua cukup sabar. Mungkin lebih tepatnya dituntut untuk sabar. Ya kadang-kadang sih ada marah-marahnya, tapi itu jarang banget. Apalagi makin kesini, anak-anak kayak semakin susah dimarahin. Begitu dikerasin dikit, yang ada langsung nangis dan berenti les. Jadi ya stok sabar gua tinggal dibanyakin. Toh gua ketemu mereka-mereka kan paling cuma beberapa jam doang.

Tapi sebagai orangtua, kesabaran gua entah menghilang kemana. Apalagi beberapa bulan ini masa-masa dimana Jayden suka nangis dan teriak-teriak. Kadang-kadang kalo dibilangin uda susah, gua suka sentil mulutnya. Si suami suka complain, dia bilang ga suka kalo ngajarin anak dengan kekerasan. Gua paham betul gua sentil Jayden itu karena uda ga tahan dengan teriakannya. Dulu gua belajar A B C dalam menghadapi anak, tapi begitu di rumah, semua pelajaran-pelajaran itu seolah-olah ga berarti. 

Emang bener yang orang bilang, kita ga akan tau gimana rasanya punya anak sebelum kita ngalamin sendiri. Anak kita beda sama anak orang lain. Setiap anak punya keunikan sendiri, dan setiap orangtua punya metode sendiri dalam mendidik anaknya. Dan jadi ibu itu ada satu perasaan yang ga gua dapetin ketika menjadi guru. Sebagai guru, kalo ngeliat murid-muridnya pinter kan rasanya senang dan bangga, tapi sebagai orangtua, kalo ngeliat anak pinter tuh rasanya luar biasa banget. Lalu norak dan pengen pamer ke semua orang, hahahaha.

Setelah 3 tahun menjadi ibu, gua merasa masih harus belajar banyak lagi. Belajar lebih sabar, belajar mendengarkan anak, belajar mengendalikan emosi, dan belajar lari lebih cepat dari Jayden, hahaha. Tapi dibalik semua itu, gua tentu seneng banget bisa menjadi seorang ibu. Apalagi ketika gua merasa dibutuhkan sama Jayden, walaupun cuma sekedar nyalain TV, yang dia bilang cuma mami doang yang bisa, hahaha. Gua juga seneng ketika pulang kerja disambut Jayden sambil bilang "Mami...I love you" Rasanya tuh bener-bener bahagia banget.

Selamat ulang tahun ya Jayden sayang. Semoga kamu terus bertumbuh menjadi anak yang sehat, takut akan Tuhan, semangat, selalu ceria, dan plis nak...teriak-teriaknya tolong dikurangin ya, hahaha. Semoga mami juga senantiasa diberi kesabaran seluas samudra ya, hahaha. 

Cerita-cerita tentang ulang tahunnya di post berikutnya ya. 

04 October 2017

Central Kitchen

Hari Sabtu kemaren bapak dan ibu mertua uda kembali ke Banyumas. Hiks...sedih banget rasanya. Apalagi kali ini pas pisah Jayden nangis-nangis. Dia bilang mau ikut uti naik train. Sayang waktunya ga keburu kalo diajak ke stasiun, soalnya jam 9 kan dia harus ke gereja buat SBI. Jadinya seharian itu moodnya ga bagus sama sekali. Nanti ketemu mereka lagi bulan Desember pas kami mudik.

Malam sebelum mereka pulang, bokap nyokap gua ngajakin dinner bareng. Tadinya mau ke mall, tapi takut pulangnya kemaleman karena besoknya kan mereka harus ke stasiun pagi-pagi. Akhirnya cari-cari restoran di deket rumah. Setelah sempet bingung ngajak kemana, nyokap usul makan di Central Kitchen, salah satu cabang dari restoran Central yang di Tomang. Eh...tapi gua ga tau ya bener cabangnya apa engga. Kalo Central Kitchen kan depannya pake huruf C, sementara yang di Tomang kan depannya huruf S, jadinya Sentral, hahaha. Ya anggap aja bener cabangnya deh.

Sebelumnya bapak ibu juga pernah makan disini waktu abis sangjitan. Cuma dulu kami sewa private room di lantai 2, kali ini kami makan di lantai 1. Ruangannya lumayan gede, dan ada meja bundar khas restoran chinese food. Ditambah lagi malam itu ada live music lagu-lagu mandarin jadul, jadi berasa banget chinesenya, hahaha.

Dan ini menu-menu yang kami order.

Bakmi Goreng
IDR 67.500
Ini menu wajib banget kalo makan di restoran chinese. Rasanya lumayan enak sih, tapi ya cuma enak aja, ga ampe enak banget. Tapi Jayden doyan banget makan mie ini, lumayan abis satu mangkok, padahal sebelum kesini dia uda makan di rumah. Emang dasar anak doyan mie ya, hahaha.

Tahu Nenek Moyang
IDR 82.500
Gua berasa jamurnya agak sedikit bau. Tapi ini enak. Tahunya lembut banget.

Ayam Rebus
IDR 120.000
Ini juga enak. Bumbunya berasa banget, potongan ayamnya juga gede-gede, dan empuk banget.

Baby Kailan Cah Bawang Putih
IDR 91.000
Sayurnya gede-gede dan garing banget. Cuma rasanya ga terlalu special. 

Lindung Wijen
IDR 75.000
Nah...ini juaranya! Asli ini enaaaaaaakkkk pake banget! Bumbunya juga meresap, dan empuk banget.

Nasi Putih
IDR 7.000

Teh Tawar
IDR 6.000

Untuk porsinya, semua kami order yang ukuran medium, kecuali lindungnya kami order yang small. Buat kami porsi medium ini pas, ga kebanyakan tapi juga ga sedikit-sedikit amat. Kami cukup puas makan disini, karena rasanya lumayan enak. Cuma minusnya, di buku menu ga dicantumin harga, jadi kami ga tau harga per porsinya berapa. Buat gua sih ini lumayan mahal ya, walaupun gua tau ada chinese food yang lebih mahal daripada ini. Tapi Central Kitchen ini tetep salah satu restoran favorit kami, apalagi kalo ada event-event besar.

Central Kitchen
Jl. Taman Ratu D 11 No. 18
Jakarta Barat
Telp 021-5651544
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...