23 May 2016

Ada Apa Dengan Cinta 2




 

Cast :

Dian Sastro : Cinta
Nicholas Saputra : Rangga
Titi Kamal : Maura
Adinia Wirasti : Karmen
Sissy Priscillia : Milly

Sinopsis :

Kayaknya ga usah ditulis ya. Cerita bahkan spoilernya uda banyak bertebaran dimana-mana, hehehe.

Review :

Akhirnya....gua nonton juga film fenomenal ini! Hahahaha. Walaupun bisa dibilang agak telat, tapi biarlah, yang penting gua uda nonton. Lalu gimana filmnya? Gua suka banget! Buat gua, ini bener-bener film nostalgia. Kembalinya Cinta dan Rangga mengingatkan gua sama kisah mereka14 tahun yang lalu. Dimana waktu itu gua masih anak SMA yang galau karena naksir kakak kelas tapi ga berani ngomong, hahaha. Waktu itu gua ngerasa film ini keren banget. Maklum, pergaulan gua waktu SMA ga kayak gitu. Mana ada acara nari-nari bareng temen di dalam kamar. Mentok-mentok paling cuma ngegosip doang di kelas, hahaha.

Untuk cerita, gua bilang ceritanya agak dangkal dan permasalahannya kurang dalem untuk rentang waktu 14 tahun, atau mungkin 9 tahun kalo di dalam film. Tapi kelemahan ceritanya ditutupi dengan eksekusi yang asik banget. Karakter masing-masing pemain juga nyaris ga ada yang berubah. Yang berubah paling cuma Maura sama Karmen, sisanya masih sama. Milly masih sama lemotnya, Cinta masih suka galau antara mau dan ga mau, dan Rangga masih suka berpuitis ria. Cuma Rangga disini keliatan lebih dewasa sih ketimbang 14 tahun yang lalu. Walaupun kadang gua ngerasa dia agak cheesy. Ya kali di dunia nyata lu bisa temuin cowo yang mau mutusin cewe pake puisi-puisian segala, hahaha.

Chemistry antara Cinta dan Rangga juga masih sama kayak dulu, malah sekarang kayaknya lebih dapet. Gua suka banget scene-scene pas mereka berduaan. Keliatan banget aura malu-malu tapi maunya. Apalagi....Rangga masih ganteng! Hahahaha. Serius, gua bisa ikut senyum-senyum waktu ngeliat Rangga lagi senyumin Cinta. Gua suka semua scene waktu mereka berduaan di Jogja, termasuk scene "Yang...kamu...lakukan...ke....saya...itu...jahat!" Hahahaha. 

Sayangnya, gua agak kurang puas sama endingnya. Alurnya uda bagus, tapi begitu menjelang ending itu kayak langsung terjun bebas. Kayak dipaksa harus buru-buru kelar, jadi penyelesaian masalahnya cuma begitu aja. Dan minusnya lagi dari film ini, scoring dan soundtracknya keliatan ga nyatu sama filmnya. Waktu AADC pertama, lagunya tuh ampe terngiang-ngiang di kuping bahkan setelah berminggu-minggu kemudian. Lagu AADCnya Melly dan Eric kayak nempel banget di otak. Tapi lagu yang sekarang kurang greget. Menurut si suami, karya-karya Melly belakangan emang uda komersil. Kalo dulu mereka berkarya masih pake hati. Sayang banget. Untungnya masih ada scoring dan lagu AADC 1 yang ikut nongol disini. Nostalgianya makin berasa banget.

Terlepas dari itu, gua dan suami baper sebaper-bapernya pas nonton film ini. Dan gua ngerasa, Miles bikin film ini ga terlalu ambisius. Bukan untuk menghadirkan film yang berkualitas, tapi tujuannya emang buat nostalgia. Biarpun begitu.....3 juta penonton cuy! Buat yang belom nonton, mending buruan nonton deh mumpung filmnya masih ada. Jangan sampe nunggu ratusan purnama dulu baru nonton filmnya, hahaha.

 Walaupun rambutnya agak ganggu, tapi ini cowo tetep....ganteng!

Gua lebih suka Rangga versi LINE, hahaha.

18 May 2016

Staycation : Hotel Santika Premiere

Kira-kira tiga minggu yang lalu, kami ngungsi dari rumah. Tadinya mau keluar kota, mumpung gua libur, tapi karena Jayden baru sembuh, kami ga mau ambil resiko. Kebetulan gua dapet voucher hotel gratis dari salah satu travel agent, akhirnya kami bertiga ngungsi ke Hotel Santika Premiere di Slipi, hahaha. Kurang jauh yak. Abis dapetnya disitu. Udah bagus dikasih gratis. Kami check in hari Sabtu, dan check out hari Minggu.

Sabtu paginya ke gereja dulu. Kebetulan gua ada KTB dan si suami ada pelayanan. Sebelumnya juga sempet makan siang dulu di gereja. Jadi begitu beres semua, langsung jalan ke hotel. Nyampe hotel sekitar jam 2, dan bisa langsung check in.

Di lobinya ada tempat buat duduk-duduk. Di belakangnya ada toko jual batik-batik gitu, tapi harganya agak mahal.

Kamarnya lumayan luas dan ga pake karpet. Kayaknya ini termasuk kamar baru deh, soalnya waktu gua liat di internet, foto kamarnya masih pake karpet. Kayaknya kamar hotel sekarang rata-rata uda ga pake karpet ya. Baguslah, gua ga terlalu suka lantai yang berkarpet. Kalo nginep berdua sih ga masalah, tapi kalo bawa anak kecil, gua kurang nyaman.

Lorong masuknya.

Kesan pertama gua begitu masuk adalah....dingin banget! Kamarnya dingin banget. Ini judulnya, nginep di Jakarta rasa Bandung, hahaha. ACnya langsung gua matiin. 

Ranjangnya gede dan empuk.

Ada sofa panjang buat duduk-duduk.

Wastafel.

Kamar mandinya cuma shower doang, ga ada bathtub. 

Minusnya dari kamar hotel ini, colokannya mudah terjangkau oleh anak-anak. Tapi emang pada dasarnya ini hotel bisnis sih, bukan hotel keluarga gitu.

Dari perjalanan menuju hotel tuh Jayden uda ngantuk banget, cuma ga gua tidurin. Pikir kalo ditidurin di mobil nanti nyampe hotel pasti kebangun, mendingan langsung aja tidur di hotel biar lamaan dikit. Eh, nyampe hotel malah seger.

Malah main telpon. Colokannya mudah banget dijangkau anak-anak.

Niatnya ditidurin, malah turun dari ranjang.

Nginep cuma semalem tapi bawaannya segini, hahaha.

Ga lama setelah mondar-mandir sana-sini, akhirnya Jayden tidur juga. Dan untuk pertama kalinya, dia mau tidur pake selimut. Sebenernya dari lahir sampe umur 3 bulan, tidurnya selalu diselimutin, cuma entah kenapa setelah itu ga pernah mau pake selimut. Kalo diselimutin, pasti langsung ditendang-tendang. Makanya sejak itu gua ga pernah selimutin lagi. Nah, di hotel ini, walaupun ACnya uda dimatiin, tapi tetep berasa dingin, makanya gua selimutin. Dan anaknya tetep tidur pules, hahaha. Mungkin uda kecapean juga kali ya.

Tidur pules pake selimut. Jam 6 sore baru bangun *tepok jidat*

Tapi baiknya Jayden, walaupun jam 6 baru bangun, tidur malemnya tetep jam 8. Ya mentok-mentok jam setengah 9 deh. Dia sama sekali ga pernah ngajak begadang. Anak baik ya, hehehe.

Malemnya kami beli makanan di luar trus makan di kamar hotel. Si suami beli ayam bakar di deket-deket situ. Uda ngendon di kamar, males banget keluar lagi, hahaha. 

Paginya kami bangun sekitar jam 7an. Sebenernya masih mau leyeh-leyeh tidur lagi, tapi si bos kecil uda bangun sambil manggil "Mi...Pi..." Akhirnya ga lama turun sarapan deh.

Restoran tempat sarapan.

Makanannya so far enak-enak, tapi kalo ada menu yang abis, diisinya lagi lama banget. Dan ada beberapa makanan yang uda ga terlalu panas. Seperti biasa, kalo lagi diluar gini, Jayden makannya susah banget. Akhirnya dia cuma sarapan kentang goreng, ikan goreng, satu sendok bubur, telor, dan koko crunch. Itu juga ada beberapa menu yang gua bujuk-bujuk supaya masuk ke perut.

Abis makan trus berenang. Dari kapan tau mau ngajak Jayden berenang ga kesampean. Dan karena uda lama ga berenang, anaknya jadi agak takut-takut gitu. Jadi acara berenangnya ga lama deh, soalnya uda keburu nangis. Abis ini kudu sering-sering ajak berenang lagi nih.

Ini jam 12 siang, makanya sepi, hahaha. Kolamnya lumayan luas dan bersih.

Cuma ga enaknya, kalo mau ke kolam renang harus ngelewatin restoran. Ngelewatin pinggirannya sih, tapi kalo basah-basah gitu kan ga enak ya. Uda gitu kolamnya persis di sebelah restorannya, jadi kalo berenang pasti diliatin sama yang lagi sarapan. Untung kolam ceteknya agak jauh dari jendela.

Area restoran buat yang merokok.

Minusnya, kalo uda selesai berenang, pasti ngelewatin orang-orang yang ngerokok.

Untungnya kolam cetek ada di ujung sana. Tapi tetep aja di deket-deket situ ada yang ngerokok.

Kelar berenang, mandi, trus Jayden dan maminya langsung tidur, hahaha. Jam 12 gua dibangunin si suami buat check out. Tadinya mau minta late check out, tapi kena charge 25% dari harga kamar, batal deh. Akhirnya anaknya dibangunin. Jayden kalo lagi enak-enak tidur trus dibangunin, moodnya pasti langsung berantakan. Yang berujung dengan susah makan. Kalo lagi pergi-pergi gini mah ya udahlah. Gua juga males bujuk-bujuk, hehehe.

Overall sih kami cukup puas nginep disini. Waktu gua tanya rate kamarnya, kalo weekend sekitar 800rb dan weekdays 700rb. Harganya lumayan sih, ga terlalu mahal tapi juga ga murah-murah amat.

11 May 2016

Baby Blues

Beberapa waktu lalu, di timeline facebook gua, ada beberapa orang yang ngeshare cerita tentang PostPartum Syndrome (PPD). PPD ini adalah depresi pasca melahirkan. Menurut cerita mereka, ibu-ibu yang mengalami PPD ini uda termasuk stress tahap akut ampe pengen bunuh diri segala. Dan baby blues adalah gerbang menuju PPD. Puji Tuhan gua ga ampe mengalami PPD *amit amit* tapi mungkin pernah mengalami baby blues. Mungkin ya, karena gua sendiri juga ga ngerti, hehehe. 

Buat yang ngikutin blog gua dari cerita lahiran Jayden, mungkin uda pada tau kalo Jayden lahir dengan berat di bawah normal. Sebenernya cuma kurang 40 gram doang, tapi secara kasat mata, ini anak emang keliatan mungil banget. Waktu di rumah sakit, gua ga terlalu pusingin masalah berat badannya, karena Jayden kebanyakan ditaro di baby's room. Gua sesekali doang nyamperin dia buat nyusuin. Tapi begitu pulang ke rumah dan tamu-tamu berdatangan ke rumah, gua jadi ngerasa bersalah kenapa Jayden lahir dengan berat minimalis gitu.

Gimana ga ngerasa gitu coba, kalo setiap tamu yang dateng pasti bilang "kecil ya" atau "kecil banget" Ya kan gua jadi ngerasa gimana gitu. Bahkan ada tamu yang dengan entengnya ngomong, "Jayden kecil banget ya, padahal waktu hamil kamu gede kan Mel? Rakus nih mamanya, makanan ga dibagi-bagi ke anaknya" Ngok! Saat itu rasanya pengen gua usir tuh tante, tapi kan ga mungkin, hahahaha.

Dan masalah berat badan ini kadang berlanjut ampe sekarang. Karena Jayden lahirnya cuma 2,4 kg, otomatis badannya dia sekarang ga segede anak yang lahirnya 3 kg dong. Walaupun di bulan-bulan awal nambahnya lumayan banyak, tapi nambah tingginya juga banyak. Dalam 3 bulan uda nambah 15 cm, makanya dia keliatan kecil. Apalagi susunya ga dicampur sufor. Karena itu banyak banget yang suka ngomong "Jayden kurus Jayden kurus" Kadang gua sebagai ibunya jadi ikut mikir kalo anak gua kurus, jadinya langsung ngasih makan banyak ke Jayden. Dan abis itu kayak langsung "disentil" sama Tuhan, soalnya setiap gua berambisi bikin dia gemuk, Jayden malah sakit, yang ada beratnya turun, dan makin kurus. Gua terlalu berharap dia gemuk, ampe lupa berdoa supaya Jayden sehat-sehat terus.

Kelar urusan berat badan, masih ada lagi urusan lain. Gua lahiran via operasi caesar. Dan pasca operasi itu sakitnya ampun-ampun deh. Ga ngerti apakah dokter gua ga jago operasi atau apa, yang jelas tiap jalan, duduk, dan berdiri, selalu berasa nyut-nyutan di bekas operasinya. Dan di saat itu, gua stress berat kalo denger Jayden nangis. Mana nangisnya itu uda kayak orang lagi diapain aja, cetar membahana. Untungnya di hari pertama si suami ga kerja, jadi dia bantu ngurusin Jayden. Bantu ganti popok, bantu sendawain, bantu nidurin. Dan saking stressnya, ada satu masa dimana gua hanya bisa duduk bengong sambil menatap Jayden yang lagi nangis-nangis. Sungguh gua ga ngerti harus gimana. Gua ga ngerti gimana gendongnya. Gua ga ngerti gimana caranya supaya ini anak diem. Mungkin saat itu gua kena baby blues. 

Hari kedua, bala bantuan alias si suster uda dateng, tapi apakah masalah langsung kelar? Tidak! Saat itu suster masih jadi orang asing. Kedatangan dia justru malah bikin gua tambah stress. Gua ngerasa jadi ibu yang gagal karena ga bisa sepenuhnya ngurus anak. Gua ngerasa ga berguna karena Jayden lebih banyak dipegang si suster ketimbang gua. Plus saat itu gua masih berjuang untuk ASI. Celetukan-celetukan si suster kayak "ASInya ga enak ya?" "apa ASInya ga keluar?" malah bikin gua makin down. Saking stressnya, gua pernah ga mau nyusuin Jayden langsung. Gua biarinin dia minum ASIP via botol. 

Puncaknya saat Jayden mengalami growth spurt di minggu ketiga, dimana dia maunya nyusu melulu. Saat itu gua stress banget karena ga bisa istirahat. Gimana mau istirahat, begitu anaknya ditaro di box, langsung nangis minta nyusu. Gua ga pernah kepikiran yang jelek-jelek, cuma saat itu gua mikir, kalo aja gua masih belom punya anak, pasti sekarang gua uda begini begitu. Bukan berarti gua ga sayang Jayden. Hanya aja gua ngerasa badan sama otak lagi ga sinkron. Mungkin itu yang dinamakan baby blues.

Untungnya si suami selalu support. Untungnya saat itu dia sama sekali ga pelayanan, jadi pulang kantor bisa langsung pulang nemenin gua. Begitu si suami pulang, gua langsung girang, kayak anak kecil yang loncat-loncat abis dikasih permen. Iya, sebahagia itu. Pulangnya si suami menandakan gua ga sendirian. Untungnya si suami jarang ngeluh waktu gua bangunin tengah malem buat nemenin gua nyusuin atau pumping. Ngeluh sih pernah, tapi jarang banget. Dukungan si suamilah yang bikin gua ga berkepanjangan mengalami baby blues. Saat itu dia mulai nyaranin supaya gua belajar nyusuin sambil tiduran. Saat itu dia bersedia anterin gua dan Jayden ke klinik laktasi demi belajar nyusuin yang enak. 

Gua nulis ini bukannya untuk nakut-nakutin para ibu-ibu yang lagi hamil, tapi cuma sekedar sharing supaya kalian bukan hanya mempersiapkan barang-barang bayi tapi juga mempersiapkan mental. Gua ga pernah tau kalo ternyata ngurus anak bisa bikin stress ampe gua ngalamin sendiri. Tapi begitu semuanya bisa diatasin, gua bersyukur banget dikarunai malaikat kecil disaat banyak orang-orang yang ingin punya anak tapi belom dikasih. Jangan lupa buat ibu-ibu baru untuk mengedukasi suaminya, karena beneran dukungan suami itu penting banget buat jiwa dan raga.

Dan dari perenungan gua malam ini, gua mengambil kesimpulan.......

Satu anak dulu ya, hahahaha. Happy mother's day! 

10 May 2016

Good News

Gua punya berita baik. Suster gua uda balik! Horeeeeee! Suster gua ini emang beda dengan suster kebanyakan, kalo dia bilang satu bulan ya satu bulan. Walaupun satu bulan lebih dikit, tapi yang penting dia balik deh. Gua uda ga perlu lagi siang-siang pulang buat nyuapin Jayden. Ga perlu lagi nyetir buru-buru takut telat karena abis nidurin Jayden. Dan yang lebih menyenangkan lagi, katanya si suster ga mau mudik pas lebaran. Si mbak yang gantiin kemaren, gua oper ke tempat lain buat ngurus jompo. Abis kalo diliat dari perawakannya, dia lebih cocok ngurus jompo ketimbang ngurus toddler.

Intinya hidup gua kembali normal, dan jadwalnya Jayden pun kembali teratur. Berasa banget loh, sejak si suster balik, Jayden jadi lebih ceria. Kemaren-kemaren ini anak manja banget, dikit-dikit "mi...gong (gendong)" Maminya menghilang dari pandangan mata, bisa tiba-tiba langsung nangis sambil nyari mami. Gua baru pulang, langsung minta gendong. Sekarang masih manja sih, tapi uda ga semanja kemaren-kemaren. Mungkin karena dia ga nyaman ama si mbak ya. Gua juga belakangan jadi cepet emosian. Yang ada pelampiasannya jadi ke anak. Jayden jadi sering gua omelin dengan nada tinggi. Ini anak sekarang uda tau dimarahin. Tiap kali abis dimarahin, dia nangis. Tapi anehnya, bukannya menjauh dari gua, malah minta gendong. Mungkin dia ga pengen gua marah kali ya. Udahannya gua nyesel karena udah marahin dia. Mudah-mudahan abis ini ga ada drama apa-apa lagi deh.

Berita baik lainnya, Jayden mulai belajar makan sendiri, hahaha. Sebenernya sejak sembuh sakit, makannya mulai susah lagi. Padahal waktu sebelum sakit, makannya uda agak lahap. Selalu deh, ketika beratnya mulai naik, eh tau-tau sakit, trus beratnya turun deh. Gua kalo sakit koq beratnya ga pernah turun ya, hahaha.

Ini juga yang bikin gua jadi emosi, karena makannya susah. Akhirnya gua nemuin trik supaya makannya lahap, yaitu dia nyuap sendiri. Sebenernya kalo nyuap sendiri lebih banyak berantakannya ketimbang masuknya, makanya sambil dia makan sendiri, sambil gua bantu suapin juga. Begitu selesai makan, kepala gua langsung cenut-cenut ngeliat berantakan dimana-mana, hahaha.

Belakangan napsu makannya mulai membaik, uda mau cemilin biskuit. Dikit-dikit minta biskuit, dikit-dikit minta roti. Gua lagi asik-asik makan roti, dia bisa nyamperin trus bilang, "Mi...mo mo...ti (mau roti)" Dan gara-gara kebanyakan makanin biskuit, Jayden malah jadi batuk, hahaha. 

BLW (baca : ngoprek-ngoprek makanan)

Makan sekaligus melatih motorik halus. Mindahin makanan dari satu mangkok ke mangkok lainnya, hahaha.

Orang Indonesia sejati, makan kuah pake tangan, hahaha.

Menu kalo mami lagi males nyuapin, yaitu kroket kentang campur wortel, ayam (kadang babi), dan keju.



Makan sendiri.


Kalo ada yang nanya apakah Jayden kidal? Gua ga tau. Kadang pake tangan kanan, kadang pake tangan kiri, tapi ini anak lebih suka pake tangan kiri sih. Gua ga terlalu maksain harus kanan atau harus kiri, karena katanya kan berhubungan dengan otak.
 
Selain makan, kosakatanya juga uda banyak banget. Kadang masih ngambil buntutnya sih, tapi ada yang uda bener-bener jelas banget kayak "nenen, mami, papi, koko, cici, dede, om, guguk, mamam, mimi, bobo, pig, duck, bis, head, hand, nose, bed, nine, ten, two, pink, ball" bahasanya emang campur-campur indo-inggris. Abis lagu-lagu indonesia jarang ada di youtube sih. Ada, tapi gambarnya jelek, hahaha. Tadinya gua uda takut dia kena speech delay, tapi sepertinya engga. Mungkin efek suster dan papinya bawel juga kali ya, jadi anaknya ikut bawel. Selain kata-kata diatas, ada juga beberapa kosakatanya yang cuma diambil buntutnya, dan hanya orang-orang tertentu yang ngerti, seperti...

kang (ikan)
beng (bear)
hat (heart)
nini (ini)
mot (mouth)
apeng (apel) ---> ini butuh 2 hari buat gua ngerti kalo apeng tuh apel, hahaha.
sat (pesawat)
bung (burung)
ti (roti)
bat (obat)
gong (gendong)
dok (sendok)
neni (granny)

Jayden belom bisa nyambungin dua kata. Bisa sih, tapi kata depannya tuh manggil, kayak "mi...nenen" atau "pi...kang" ya semacam itulah.

Karena selama ini makannya sambil nonton TV, jadi dia uda kenal beberapa abjad seperti A, B, D, U, N, O, I. Angka juga sebagian uda tau kayak 2, 6, 8, 9. Binatang juga sebagian uda tau, tapi dia nyebut suaranya. Kayak dog bilangnya guguk. Kucing bilangnya eong. Sapi bilangnya moomoo, hahaha. 

Pas hari ini Jayden berusia 19 bulan, sebentar lagi mau 2 tahun. Ya ampun, cepet banget ya. Semoga sehat-sehat terus ya anak mami. 

06 May 2016

Big Bad Wolf

Beberapa waktu yang lalu, gua baca-baca berita tentang pameran buku terbesar, yaitu Big Bad Wolf di ICE, Tangerang. Begitu liat liputan-liputan di social media, gua langsung mupeng pengen kesana. Buku-bukunya kebanyakan import, dan dalam bayangan gua, pasti banyak banget buku-buku buat Jayden. Emang kalo uda jadi emak-emak mah yang diinget anak ya. Ga juga sih, masalahnya gua kan agak pusing kalo baca buku yang isinya tulisan semua. Pake bahasa Indonesia aja uda puyeng, apalagi pake bahasa Inggris, jadi ya mau ga mau tujuannya buat anak, hahaha. 

Pas banget si suami ngajakin juga buat kesana. Sebagai pecinta buku, tentu aja dia ga akan melewatkan event ini. Tadinya dia ngajakin kemaren begitu pulang gereja, tapi gua agak ragu buat ninggalin Jayden. Dan sepertinya keputusan kami tepat, karena kabarnya siang-siang itu justru lagi rame-ramenya. Akhirnya kami berangkat tadi pagi.

Niatnya sih jalan jam 6, tapi pada kenyataannya jam 6 kami baru bangun, hahaha. Akhirnya kami jalan jam 7. Pagi tadi jalanan sepi banget. Perjalanan kesana juga lancar jaya. Sekitar jam 8 kami nyampe di ICE. Dan....parkiran mobil uda penuh aja dong. Pas kami parkir, malah uda ada orang-orang yang pulang sambil nenteng-nenteng plastik isi buku. Buset...ini antara mereka rumahnya deket-deket ICE, atau emang niat banget buat beli buku. Ada juga beberapa mobil dengan plat luar kota. Niat abis.

Parkiran mobil yang mulai ramai.

Pas kami dateng, uda mulai rame, tapi masih bisa ditoleransi tingkat keramaiannya. Buat para pecinta buku, dateng kesini bener-bener surga dunia banget deh. Kategorinya juga banyak banget. Ada fiksi, non fiksi, romance, design, resep masakan, dan masih banyak lagi. Kualitasnya juga bagus-bagus, dalam artian masih rapih, ga lecek sana sini, dan stoknya juga banyak. Buku bahasa Indonesianya juga ada, tapi dikit banget, paling cuma sekitar 10% doang, sisanya import semua.

Masih "agak" sepi.

Bisa milih ampe puas.

Buku masakan yang bikin mupeng.

Buku anak yang bikin kalap.

Karena tujuan gua cuma buku anak, begitu dateng gua langsung menuju ke tempat buku-buku anak, yang mana ternyata banyak banget jumlahnya. Board book aja bisa ratusan, dan bagus-bagus. Ga cuma story book, tapi ada juga pop up book dan activity book buat anak-anak. Kalo ngikutin kata hati sih gua pengen banget semuanya. Tapi mikir-mikir juga dompet dan lemarinya.

Untuk harga, paling murah 30rb dan paling mahal sekitar 100rb. Untuk ukuran buku-buku import, gua bilang itu tergolong murah. Board book di Gramedia aja paling murah 75rb, disini ada yang cuma 30rb. Tadinya banyak banget yang gua masukin ke keranjang, tapi begitu mau bayar, gua sortir lagi. Kalo beli semua mah bisa 1 juta lebih, hahaha.

Akhirnya gua ga beli board book. Gua pikir Jayden uda punya banyak board book. Yang gua beli cuma beberapa activity book buat nanti dia umur 3-5 tahun, sama beberapa story book yang akan gua simpen dulu ampe anaknya bener-bener ngerti baca buku. Gua pikir buku-buku import kayak gini akan sangat membantu dia kalo nanti belajar bahasa Inggris. Untuk buku-buku pengenalan huruf, bentuk, dan binatang akhirnya gua skip, toh dia uda banyak tau dari hasil nonton di youtube, hehehe.

Untung banget kami dateng pagi-pagi, karena begitu mau pulang, gua liat hallnya uda padet banget sama manusia. Gua ngeliatnya aja uda pusing, hahaha.

Lautan manusia.

Begitu siang, penuhnya uda kayak gini, untung dateng pagian.

Di luar juga ada beberapa counter makanan dan minuman. Gua ga tau harganya sih, karena ga beli juga. Tapi kayaknya better bawa makan dan minum sendiri deh. Pas masuk juga ga diperiksa tasnya. Cuma pas keluar, bon pembelian bukunya harus ditunjukkin.

Counter makanan dan minuman.

Dan waktu kami liat pintu masuknya, ternyata uda banyak orang yang ngantri masuk. Gila, animonya gede banget ya. Padahal ini buku-buku import loh. 

Mau ngantri masuk.

Pulangnya kami mampir ke AEON. Pikir mumpung lagi ada di daerah sana, jadi sekalian jalan-jalan. Sebelumnya uda janjian dulu sama bokap nyokap buat ketemuan disana, dan mereka bawa Jayden. Jadi kelar belanja buku, kami ngedate bareng si bos kecil deh.

Si bos kecil yang harus suka baca buku.

Pameran ini dibuka 24 jam ampe tgl 8 Mei, tapi kabarnya diperpanjang ampe tgl 9 Mei. Dan beberapa tips dari gua buat yang mau kesana :

1. Jangan bawa anak kecil. Kalo buat gua, tempatnya ga terlalu nyaman buat anak kecil. Ga ada hiburan juga buat mereka. Kalo pun mau bawa, better bawa stroller. Biar mereka bisa duduk nyaman di stroller dan ga perlu desak-desakan. Kalo anaknya uda agak gedean sih mungkin mendingan ya, bisa dibilangin supaya jangan pisah dari orangtua.
2. Siapin budget. Karena melihat banyak buku bagus ternyata bisa bikin kalap dan budget pun membengkak. Jadi sebelum pergi, hitung-hitung dulu mau ngeluarin berapa duit.
3. Bawa uang cash, karena antrian di bagian cash only jauh lebih cepet daripada yang pake kartu kredit. Tapi kalo pake kartu kredit mandiri bisa dicicil 3 bulan kalo ga salah.
4. Dateng sepagi mungkin, jangan semalem mungkin. Asumsi gua, orang-orang lebih kuat begadang daripada bangun pagi, hahaha.
5. Bawa tas gede atau mungkin koper kalo mau beli buku dalam jumlah banyak, karena trolleynya sering abis. Tadi si suami langsung menuju kasir, jadi begitu ada trolley yang uda ga kepake langsung dia ambil.
6. Jangan lupa bawa cemilan dan minuman. Jangan ampe laper dan dehidrasi gara-gara kalap milih buku.

Happy hunting semuanya dan....happy holiday!

26 April 2016

Cerita Jayden Dan Si Dokter

Dua hari ini jadi hari yang melelahkan buat gua dan suami. Kenapa? Jayden sakit lagi. Hiks. Padahal beratnya baru aja naik dengan susah payah, eh dalam sehari langsung hilang 200 gram dengan semena-mena. Kali ini sakitnya bukan cuma sekedar batuk pilek biasa.

Jadi kemaren pagi itu, Jayden bangun seperti biasa, tapi menurut suami, mukanya agak pucet. Ga lama kemudian, tiba-tiba dia muntah. Muntahnya lendir sih. Gua pikir apa mau batuk, makanya keluar lendir. Ga lama, muntah lagi. Jeda dari satu muntah ke muntah berikutnya lumayan pendek. Di otak gua langsung bilang, ini pasti ada yang ga beres. Jadilah pagi itu kami langsung ke dokter. 

Gua tau kalo anak sakit ga boleh panik dan ga boleh langsung bawa ke dokter. Tapi ini pertama kali Jayden kayak gini. Apalagi gua dan suami kerja, sementara kami lagi ga ada suster, jadi mau ga mau langsung bawa ke dokter biar segera ditangani.

Menurut dokter, Jayden salah makan atau keracunan makanan, makanya muntah-muntah. Atau istilah medisnya, diare. Gua langsung mikir, hari Minggu itu emang makan siangnya makanan yang dimasak oleh koki gereja. Dan itu pertama kalinya dia makan makanan luar dalam jumlah banyak. Biasanya selalu makan makanan rumahan. Sekali-kali kalo kami makan di restoran sih dia ikut nyicip, tapi porsinya paling cuma beberapa sendok. Nah, dapur gereja itu kan selalu masak makanan dalam jumlah banyak, jadi mungkin nyucinya kurang bersih, makanya di perut Jayden langsung bereaksi. Secara kalo makanan rumahan kan selalu dicuci ampe bersih.

Ketambahan, di hari Minggu itu paginya dia cuma tidur setengah jam, abis itu mainan, muter-muter, dan lari-larian ampe sore. Mungkin kecapean, jadi kondisi badannya ga fit. Emang sejak ga ada suster jadwalnya berantakan. Kalo pagi jarang berjemur, makan buahnya juga jarang, kadang-kadang jeda dari makan pagi ke makan siang kedeketan, sementara dari makan siang ke makan malam kejauhan. 

Ampe hari ini sih dia masih muntah-mutah. Makannya juga cuma bubur polos, plus ASI doang. Untungnya masih mau nyusu. Selama dia masih mau nyusu, gua sedikit lebih tenang. Dan gara-gara Jayden sakit, jadinya dua hari ini gua ngendon di rumah. Mudah-mudahan besok sembuh deh, jadi gua bisa kerja. Ga enak juga kalo keseringan ijin.

Ngomong-ngomong soal dokter, temen gua pernah ngomong gini pas tau gua ke Dr. S,

"Aduh Mel....mendingan lu jangan kesana deh, dia gampang banget resepin antibiotik. Gua sih kesana cuma sekali, trus kapok, langsung ganti ke Dr. V. Mendingan lu ke Dr. V aja deh"

Masalahnya...si Dr. V ini antrinya panjang bener. Gua pernah berniat kesana, tapi pas gua telpon, susternya bilang gua harus daftar sehari sebelumnya. Males ya bok. Kalo *amit-amit* urgent ada apa-apa, masa gua kudu nunggu sehari. Lagian dari dulu gua selalu anti sama dokter yang ngantrinya panjang ampe berjam-jam.

Balik lagi ke Dr. S, dari awal sebenernya gua uda sreg ama si dokter ini, cuma karena Jayden selalu rewel setelah vaksin, makanya gua coba cari opsi lain. Dan setelah nyoba dokter lain, akhirnya gua putusin untuk balik lagi ke Dr. S. Secara lokasi, kliniknya dia deket banget dari rumah gua. Kadang sih rame, tapi gua ga perlu nunggu ampe berjam-jam. Plus, salah satu temen gereja gua yang dokter senior, kenal baik sama si Dr. S ini. Anehnya, setelah balik ke Dr. S, Jayden ga pernah rewel lagi setelah vaksin. Ya sekali dua kali sih ada, tapi ga setiap vaksin. Itu juga Dr. S akan bilang dulu sebelumnya kalo ada kemungkinan demam dan rewel.

Masalah antibiotik, gua ga terlalu anti banget sama antibiotik. Kalo emang dirasa perlu kasih antibiotik, ya kenapa engga. Dan setelah gua inget-inget, si dokter ini ngasih Jayden antibiotik kalo batuk disertai dengan demam tinggi. Kalo cuma batuk biasa, paling dia cuma kasih obat batuk atau pilek doang. Malah waktu gua whatsapp buat nanyain resep obat batuk, dia bilang kalo baru sehari mah ga usah kasih obat. Dan waktu gua tanya perlu dateng ke tempat dia buat diperiksa apa engga, dia bilang ga usah. Wuih....nolak duit nih, hahaha. 

Jayden kan tergolong mungil untuk anak seumurannya. Walaupun beratnya masih dalam batas normal, tapi kalo diliat secara kasat mata, Jayden keliatan kurus. Gua sering baca-baca di forum, ada beberapa anak yang suka semena-mena nyuruh kasih susu formula ke anak yang keliatan kurus. Padahal beratnya masih normal. Tapi Dr. S ini ga pernah bilang Jayden beratnya kurang, dan ga pernah nyuruh gua kasih susu formula. Waktu dia tau Jayden masih ASI tanpa campuran susu apapun, dia cuma bilang terusin ASInya. 

Beberapa waktu yang lalu, gua liat Dr. S posting foto kliniknya dia yang uda diperluas. Dan di caption fotonya dia tulis....

"Melayani dengan hati lewat tanganNya"

Yes! Semakin gua ngerasa ga salah pikir dokter. Menurut gua, milih dokter anak ini emang cocok-cocokan. Apa yang buat gua cocok, belom tentu buat yang lain cocok. Jadi ga usahlah nyuruh-nyuruh gua untuk pindah dokter. Lagian gua juga uda males hunting dokter lagi, hahaha.

20 April 2016

Terjebak

Sejak ga ada suster, gua berasa hidup gua jadi kayak diburu-buru. Tiap pagi, gua harus buru-buru berangkat kerja karena uda mepet banget. Ya gimana ga mepet, gua kudu ngasih makan Jayden dulu. Sekarang mending ada mbak yang bisa mandiin Jayden. Jadi begitu kelar makan, gua langsung beres-beres secepat kilat dan berangkat. Pas pulang jam makan siang juga sama, gua harus buru-buru pulang, lalu kasih makan Jayden, nidurin, dan berangkat kerja lagi. Pulang kerja juga ga beda jauh, harus buru-buru pulang buat kasih makan Jayden lagi. Begitu terus selama tiga minggu ini.

Intinya, hidup gua jadi ga santai. Nyetir yang biasanya biar lambat asal selamat, sekarang yang penting nyampe dulu deh. Tapi biarpun begitu, gua tetep jadi pengemudi yang taat peraturan. Bahkan di kompleks perumahan pun, kalo lampu merah gua tetep berenti. Ampe kadang suka diklakson-klakson dari belakang. Gua inget wejangan si suami, apapun yang terjadi, mau diklakson ampe budeg sekalipun, asal kita bener, cuekin aja. Begitu juga dengan parkir. Tempat kerja gua melarang mobil-mobil untuk parkir paralel, jadi gua selalu cari tempat parkir, bukan parkir di sembarang tempat.

Sekitar minggu lalu, begitu selesai kerja, gua langsung buru-buru turun ke bawah dan menuju tempat parkir. Dan gua menemukan pemandangan yang bikin gua kesel setengah mati. Ada mobil parkir tepat di depan mobil gua! Sigh! Dan waktu gua coba dorong........ga bisa! Mobilnya di rem tangan! Kesel maksimal!

Ini gimana gua bisa keluar?

Akhirnya gua panggil satpamnya, minta tolong supaya pemilik mobil ini dipanggil. Sebenernya gua tergoda buat kempesin bannya atau baretin mobilnya sekalian, cuma ntar yang ada gua makin lama pulangnya. Gua juga lagi males kemana-mana, mau ga mau nungguin ampe si pemilik mobil dateng. Nunggunya juga dari yang sekedar kesel ampe emosi jiwa. Bolak balik gua liatin jam terus. Padahal gua uda nyusun rencana, ntar pulang mau masak lauknya Jayden. Kalo gua pulang cepet, makan malamnya Jayden suka gua tambahin tumis-tumisan, jadi ga cuma sop doang. Bubar deh semua rencana.

Setelah setengah jam berlalu, akhirnya si pemilik mobil dateng. Si satpam kan masih ada disitu, dia cuma ngomong, "Pak...lain kali kalo parkir jangan di rem tangan dong, kasian ni yang mau keluar nungguin lama" karena buat gua itu kurang keras, akhirnya gua tambahin dengan nada keras...

"Pak, lain kali kalo mau parkir jangan disini, uda tau ga boleh parkir paralel. Saya mau pulang cepet jadi ga bisa nih!"

Si pemilik mobil cuma sori doang trus langsung masuk mobil dan nyalain mesinnya. Ga lama beberapa temennya dateng dan ikut masuk mobil, lalu mereka pergi. Akhirnya gua bisa pulang.

Bener-bener ga abis pikir deh, masa peraturan kecil gitu ga bisa ditaatin ya. Emang sih, kadang-kadang nyari parkir disitu tuh susah, tapi ya bukan begitu juga caranya. Mudah-mudahan hal kayak gini yang terakhir deh.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...