25 October 2014

Cerita Tentang ASI

Cerita ini akan gua mulai dari kontrol terakhir ke dokter kandungan, hahaha.

Waktu tau gua akan dioperasi caesar, hal pertama yang ditanyakan si suami adalah mengenai IMD (Inisiasi Menyusui Dini). Dan menurut dokter, proses IMD sulit dilakukan, mengingat ruang operasi dinginnya minta ampun, sementara si bayi selama di perut kan selalu hangat, takutnya nanti kena penyakit.......lupa nama penyakitnya apaan, hahaha. 

Dan memang, pas di ruang operasi itu dingin banget ampe gua menggigil gemeteran. Lalu ketika Jayden lahir, dia cuma disodorin ke gua buat dikiss-kiss pipinya. Ga ampe ditemplokin ke dada. Ga ada tuh adegan nangis mengharu biru kayak di film-film. Yang ada gua malah bingung, ini anak koq nangis kenceng banget ga berenti-berenti, hahaha.

Begitu balik kamar pasca operasi, Jayden dibawa ke kamar. Tapi berhubung gua masih teler di bawah pengaruh obat bius, gua belom bisa nyusuin. Jadi dibawa cuma buat dikasih liat ke gua. Nah, pas dibawa itu, susternya ada nawarin buat ngasih susu formula, dengan alasan...beratnya Jayden di bawah normal. Waktu itu si suami ga ada di tempat, dia lagi pergi ngurusin beberapa hal. Sementara gua, masih dalam keadaan teler setengah sadar. Akhirnya gua iyain tawaran susternya. Gua tau, bayi itu masih kuat kalo ga makan selama 2 hari. Tapi waktu itu gua mikirnya karena Jayden kecil banget. Belakangan gua sempet menyesal, tapi ya sudahlah.

Biarpun dia uda dikasih susu formula, gua tetep ke ruang menyusui buat nyusuin Jayden. Memang ga 3 jam sekali, tapi sehari bisa beberapa kali gua nyusuin. Tadinya gua berharap, dengan gua milih kamar sendiri, Jayden bisa rooming in sama gua. Tapi dengan banyaknya tamu yang dateng, gua biarinin aja deh dia di ruang bayi bersama bayi-bayi lainnya, kasian juga di kamar kalo banyak orang.

Bersyukurnya, di hari kedua, ASI gua langsung keluar. Tadinya sempet mikir, ini keluar apa engga ya. Tapi pas dipencet ama susternya, ada keluar cairan putih-putih. Rasanya seneng banget deh. Masalah banyak apa engga, gua ga tau ya, soalnya kan masih nyusuin langsung. Yang bikin gua kagok dalam menyusui adalah....gendongnya, hahaha. Gua ga pernah gendong newborn sama sekali. Mana Jayden mungil banget, dan kepalanya masih ogel-ogel sana sini. Untung Jayden nyusunya pinter banget, hahaha.

Begitu nyampe rumah, gua lalu bertekad untuk kasih ASI terus ke Jayden, tanpa dicampur-campur formula. Gua yakin koq, Jayden pasti bisa ndud. Sejauh ini sih ASI gua masih cukup. Bener-bener cukup, dalam artian ngepas banget. Jadi belom bisa nyetok-nyetok, karena begitu abis dipompa, langsung ludes diminum anaknya. Kadang kalo pompa bisa dapet 90 ml, kalo lagi hoki bisa dapet 130 ml. Entah apa karena baru 2 minggu jadi produksi ASI-nya masih segini, atau memang ini tergolong ngepas.

Masalah berikutnya yang terjadi adalah, ketika nyusuin langsung. Belakangan, tangannya Jayden ga dibedong. Abis kalo dibedong itu tangan bisa tiba-tiba nongol, jadi mendingan ga usah dibedong-bedong deh. Nah, ini anak ga bisa diem. Jadi ketika gua gendong, tangannya kemana-mana. Yang ada, susah buat gua masukin puting ke mulut. Kadang bisa ampe 5 menit sendiri baru bener-bener pas posisinya. Apa karena gua combine pake botol susu ya, jadi dia agak susah nyusu langsung. Atau anaknya yang kelewat aktif, hahaha.

Sekian cerita gua tentang ASI. Mudah-mudahan ASI gua terus keluar dan semakin banyak, biar gua bisa nyetok buat kerja nanti. Dan seperti biasa, sebagai penutup, gua pajang foto Jayden pas lagi bobo. Koq bobo melulu sih? Ya emang kerjaannya dia cuma nangis oek-oek, pup, pipis, nyusu, dan bobo, hahaha.

Kayaknya dia lebih pewe kalo bobo posisi miring kayak gini, hahaha.

17 October 2014

Rekor!

Uda 1 minggu 1 hari gua tidak....

.

.

.

.

.

.

KERAMAS!!!

Kenapa?

Karena menurut nyokap, mertua, ipar, tante, dan lain sebagainya...sekarang mungkin ga ngefek apa-apa, tapi nanti tuanya bakal sering pusing-pusing.

Lalu gimana penampakan gua sekarang?

Bapuk abis, hahaha. Rambut gatel-gatel, berminyak, kusem, lusuh, jelek banget deh pokoknya.

Lalu apa gua akan tahan ga keramas ampe sebulan?

Mari kita liat nanti.

Sebagai penutup, gua sajikan foto-foto Jayden ya. 

Ini anak sering banget tidur senyum-senyum gitu. Mungkin lagi mimpi ketemu cewe cakep, hahaha.

Siang molor, malem melek. Masih jetlag dia. Gimana cara ngebalikinnya ya?

Tiap kali dibedong mesti tangannya bisa tiba-tiba nongol. Ya udahlah lepasin aja tangannya sekalian.

14 October 2014

Jayden's Birth Story

Buat yang ngikutin instagram dan facebook gua pasti uda pada tau kalo baby J uda lahir. Berikut ini cerita lengkapnya.

Dari minggu ke 29, tensi gua uda mulai tinggi. Dokter nyuruh buat stop makan yang asin-asin dulu. Jadi semenjak itu, gua makan semua makanan yang hambar. Gua juga rajin minumin jus seledri, belimbing, maupun belimbing wuluh yang konon katanya bisa menurunkan tekanan darah tinggi. Tapi di kontrol berikutnya, tensi ga turun-turun. Di minggu ke 35, dokter bilang ini siap-siap kalo seandainya harus operasi caesar, karena ya itu, tensi gua ga turun-turun. Puncaknya di minggu ke 37, tensinya malah semakin tinggi, yaitu 160/110. Gua juga ga tau kenapa, padahal sebelumnya normal-normal aja.

Akhirnya di kontrol terakhir, yaitu di minggu ke 37, dokter bilang bayinya harus segera dilahirkan. Kalo kelamaan di dalem, malah bahaya buat gua dan si bayi. Jadilah pas usia kandungan uda pas di minggu ke 38, gua menjalani operasi caesar. Pas terakhir kontrol, dokter juga bilang, ini siap-siap kalo bayinya kecil, karena tensinya tinggi, otomatis asupan makanan ke janin juga berkurang.

Dokter suruh kita milih antara tanggal 8-12 Oktober, yang mana di tanggal tersebut umurnya emang uda pas 38 minggu. Dan kita milih tanggal 9 Oktober. Kenapa ga tanggal 10? Rame euy di hari itu, hahaha. Dari beberapa malam sebelumnya, gua uda mulai gelisah. Ya gimana ga takut coba, masuk rumah sakit aja ga pernah, apalagi operasi. Si suami sering banget nenangin gua. 

Penampakan terakhir jadi bumil. Pose dulu sebelum ke rumah sakit buat dibelek.

Di tanggal 9 Oktober, gua uda bangun jam 5 pagi, lalu mandi, dan langsung berangkat ke rumah sakit. Sekitar jam 6, mulai menuju kamar bersalin buat tes darah, ukur tensi, dan lain sebagainya. Tensinya pagi itu tetep tinggi, 130/90. Lalu gua disuruh balik ke kamar. Kebetulan kita uda dapet kamar. Jadwal operasi gua jam 9, jadi gua nyantai-nyantai dulu sambil menenangkan diri. Ternyata jadwalnya dimajuin ke jam 8, karena yang seharusnya jam 8 harus nunggu stok darah dulu. Jadi sekitar jam 7an, gua mulai dibawa ke ruang....entah namanya ruang apa.

Yang bikin gua makin ga tenang adalah...ternyata suami ga boleh masuk. Haiz! Gua pikir tuh kayak di film-film, hahaha, kalo lahiran si suami megangin tangan istrinya. Ternyata ruang operasi itu harus steril, jadi ga boleh ada yang masuk. Gua makin dag dig dug dong. Di ruang yang entah namanya apa itu, punggung gua diolesin krim apa entah namanya, lalu diinfus. Lalu ada dokter anestesi dateng memperkenalkan diri. Dan ga lama kemudian, susternya ngomong, "Ya ibu Melissa, mulai giliran operasi ya." Satu ruangan itu ada 2 orang, ini uda kayak nunggu giliran diapain aja, hahaha.

Lalu gua pun digiring ke ruang operasi. Sumpah itu ruangan nakutin banget. Gua jadi inget film ER, Dr. Jin, dan film-film dokter lainnya. Ada lampu-lampu di atas, lalu dokter-dokter yang mukanya ditutupin. Dan yang bikin gua makin panik, gua sendirian disono, menggigil kedinginan ampe gemeteran. Alhasil tensi gua langsung naik jadi 190, hahaha. Kali ini gua beneran takut. Ga lama dokter anestesinya mulai nyuntik obat bius di punggung bagian bawah. Dan kaki gua mulai berasa anget, dan mati rasa. Dokternya nanya, "saya cubit-cubit berasa ga bu?" "ga berasa dok" sambil dalam hati komat kamit "Tuhan Yesus, tolong kuatkan saya dan dede ya"

Ga lama kemudian ada bapak-bapak yang ngomong, "sekarang jam 8, kita mulai operasi caesar" Lalu si dokter dateng sambil ngomong, "Melissa, kenapa tensi kamu naik?" Gua cuma bisa nyengir sambil ngomong dalam hati, "Takut tau!" Hahahaha. Dan kira-kira 15 menit kemudian, lahirlah bayi mungil yang selama ini ada di perut gua....

Jayden Alexander Hartawan!

Dengan berat minimalis 2460 gram, dan panjang 47 cm. 


Ini foto yang pertama kali beredar di BBM. Coba yak, bukan foto ama emaknya dulu, malah foto ama bapaknya dulu, hahaha.

Begitu lahir, Jayden langsung ditunjukkin ke gua, dan sempet gua kiss-kiss juga mukanya, lalu dibawa keluar buat dikasih liat ke papinya. Gua cuma bisa denger nangisnya doang. Oek-oek kenceng banget. Ampe gua mikir, ini anak gua baik-baik aja kan, koq nangis ampe cetar membahana ga berenti-berenti, hahaha.

Setelah itu, gua teler, ga tau lagi apa yang terjadi. Samar-samar gua inget digiring ke ruang yang namanya ruang pemulihan. Begitu antara sadar dan ga sadar, gua digiring lagi ke kamar. Pinggang ke bawah masih mati rasa. Mulai bisa gerak-gerakin kaki itu jam 7 kalo ga salah. Dan gua baru boleh makan begitu uda kentut. Baru kali ini gua ngerasa kentut itu jadi suatu hal yang amat berharga, hahaha. Sekitar jam 2 malem, gua uda kentut, dan akhirnya boleh makan juga.

Demikianlah cerita proses kelahiran Jayden. Lalu apakah caesar itu sakit? Operasinya sih ga sakit, tapi bener yang semua orang bilang, udahannya sakit. Bahkan ampe sekarang pun gua masih ngerasa nyut-nyutan. Tapi di hari berikutnya, gua paksain jalan biarpun sakit-sakit juga. Pikirannya mau ketemu Jayden deh, jadi harus semangat. 

Dan gua sarankan ke siapapun, kalo bisa lahiran normal mending normal deh. Nahan sakit bekas operasi sambil ngurus baby itu stressnya minta ampun. Ya, kecuali dokternya jago banget ya kayak dokternya Dina, ampe ga berasa sakit, hahaha.

Puji Tuhan, Jayden lahir dalam keadaan sehat. Kecuali beratnya yang minimalis, semuanya sehat-sehat aja. 

Pertama kali dibawa ke kamar gua. Cuma gua belom bisa nyusuin karena masih di bawah pengaruh obat bius.

Foto yang diambil hari ini.

Hayo! Siapa yang bener nebak namanya? Hahaha. Jayden itu diambil dari bahasa Yunani, dan dari kata Jaddon, yang artinya "Didengar oleh Tuhan" sementara Alexander diambil dari nama tengah salah satu orang gereja yang ngebet banget namanya pengen dipake, hahaha. Kebetulan pas kita liat, artinya bagus juga, sementara Hartawan diambil dari nama belakang opa-opanya. Kita berharap, anak ini akan jadi pemimpin yang selalu didengar oleh Tuhan dan kaya akan hikmat, kebijaksanaan, dan ilmu pengetahuan.

Postingan berikutnya (kalo sempet), gua akan cerita serba serbi jadi ibu baru. Jadi siap-siap ya, mulai sekarang blog ini akan dipenuhin sama cerita-ceritanya Jayden, hehehe. 

09 October 2014

38 Minggu, Sebentar Lagi

Minggu ini baby J uda masuk 38 minggu, yang berarti...sebentar lagi bisa ketemu si dede. Yeah! 

Sebelumnya, sekali lagi gua mau ngucapin banyak-banyak terima kasih sama semua yang uda sayang banget sama kami. Sungguh gua amat sangat terharu, hehehe. 

Thank you Pitshu. Bajunya baby J nambah lagi deh. Nanti baby J main bareng Zio ya. 

Thank you Nola. Pas banget gua belom beli ini, hehehe. Nanti baby J main-main sama Jevan ya, kan sama-sama J tuh, hehehe.

Thank you Happy. Dengan bertambah banyak nya baju baby J, berarti emak bapaknya harus sering-sering ajak pergi, hahaha. Lancar-lancar ya urusan weddingnya.

Dan di minggu ke 38 ini, gua mau berbagi suka dan duka menjadi ibu hamil alias bumil. Buat kenang-kenangan aja sih, hehehe.

Dukanya :

1. Di trimester pertama, gua mulai mengalami yang namanya ga napsu makan. Mau makan apapun, bawaannya selalu eneg. Buat gua yang doyan makan, jadi merasa tersiksa. Untung itu cuma di trimester pertama doang, hehehe.

2. Sejak masuk trimester ketiga, gua mulai mengalami yang namanya susah tidur. Miring ke kiri susah, miring ke kanan susah. Si suami sering banget gua tendang-tendangin, hahaha. Ketambahan lagi, nyaris beberapa jam sekali gua mesti bangun buat pipis. Mungkin latian kalo nanti baby J uda lahir kali ya.

3. Dan sejak masuk trimester ketiga juga, jalan mulai semakin berat. Walaupun kadang jalannya masih kayak preman, tapi udahannya ngos-ngosan, hahaha. Malah makin kesini kalo jalan uda makin pelan. Bangun dari tempat duduk pun harus pelan-pelan.

4. Muka gua jadi jelek, hahaha. Gua yang dulu rajin ngerawat muka, sekarang jadi males banget. Bahkan pake bedak pun juga males. Makanya jerawat dimana-mana, kulit juga pada item-item, plus idungnya mekar, hahaha. Mungkin pengaruh hormon anak cowo kali ya. 

Dan sekarang sukanya :

1. Sejak masuk trimester dua, gua mulai ngerasa ada yang nendang-nendang dari dalem perut. Rasanya tuh sulit diungkapkan dengan kata-kata. Ajaibnya lagi, kalo diajak ngobrol, bisa direspon dengan nendang-nendang. Tapi sebelnya, tiap kali gua mau ngerekam pas perut gua goyang-goyang, tiba-tiba langsung diem, hahaha. Kerekam sih beberapa detik doang, tapi abis itu diem. Ditungguin ga goyang-goyang lagi. Ya sudahlah, hahaha.

2. Banyak keuntungan-keuntungan yang didapatkan. Seperti, kalo naik busway selalu dapet tempat duduk. Tapi itu pas perut gua mulai keliatan buncit. Lalu ketika yang lain beresin ini itu, gua cuma disuruh duduk doang, hehehe. Dan ketika nonton konser kemaren, cuma nunjukkin perut gua yang buncit, langsung dapet spot yang enak.

3. Si suami jadi lebih perhatian, hahaha. Contohnya, kalo misalnya turun tangga bareng-bareng, dia selalu berada di depan gua. Katanya kalo *amit-amit* gua jatoh, ada dia yang nahan gua. Padahal gua lebih berat dari dia loh, hahaha.

4. Hidup jadi lebih berwarna. Kalo dulu bacaannya seputar lifestyle, karir, dan kecantikan, sekarang merambah ke dunia ibu dan anak. Gimana caranya gendong newborn, gimana caranya gantiin popok, pakein baju, dan lain-lain. Dan setiap kontrol, gua dan suami selalu excited untuk ngeliat tumbuh kembang si dede di perut.

Segitu dulu deh. Nanti kalo keingetan yang lain diposting lagi. Doakan saya ya teman-teman, biar lahirannya lancar jaya dan baby J beserta emak dan bapaknya sehat sentosa. 

07 October 2014

Sun-Date

Kayaknya gua ama suami bener-bener mau memanfaatkan waktu berduaan sebelum si krucil lahir deh, hahaha. Setelah kemaren movie date "The Maze Runner" hari Minggu kemaren, gua dan suami ngedate lagi. Kali ini movie date, sekaligus music date. Tapi gratisan punya, hahaha.

Semua berawal dari minggu lalu. Ketika si suami lagi baca-baca koran, tiba-tiba dia bilang,

"Hari Minggu kita ada acara apa?"

"Kayaknya ga ada sih, paling rapat pleno doang."

"Mau nonton gratisan ga? Kita nonton Drupadi sama Trio Lestari di Grand Indonesia."

*sambil nunjukkin salah satu iklan di koran*

"Mau mau mau!"

Apapun yang berbau gratisan selalu membuat gua bersemangat, hahaha. Besokannya si suami langsung reservasi via online. Gua jadi excited gitu nungguin hari Minggu, hahaha.

Kemaren kami jalan dari gereja sekitar jam 2, karena pertunjukkannya jam 3, sementara 30 menit sebelumnya uda harus hadir untuk reservasi ulang. Kira-kira setengah 3 lewat kami nyampe di GI. Abis parkir, langsung menuju lantai 8 di Galeri Indonesia Kaya, letaknya ga jauh dari Blitz. Untung kita uda reservasi via online, jadi ga perlu ngantri-ngantri segala.

Kira-kira jam 3 lewat, acara screeningnya pun dimulai. Ternyata Drupadi itu short movie yang disutradarai Riri Riza, dan dibintangi sama Dian Sastro, Ario Bayu, Nicholas Saputra, dll. Gua skip aja tentang filmnya ya, karena gua sendiri ga ngerti itu film apaan, hahaha. Hanya yang bener-bener penikmati seni yang mengerti tentang cerita Pandawa yang bisa menikmati film itu. Buat gua yang hanya orang awam dengan pengetahuan terbatas, itu film bisa bikin ketiduran, hahaha.

Di akhir screening sempet ada diskusi sama Dian Sastro dan Ario Bayu. Gua dari dulu suka deh sama Dian Sastro. Cantik dan aktingnya jago. Cuma kemaren bedaknya tebel bener, hahaha.

Keliatan ga Dian Sastronya?

Kelar nonton, kita jalan-jalan sebentar sambil nyari makan malem. Berhubung beberapa waktu yang lalu si suami dapet voucher MAP, jadi kita manfaatkan deh itu voucher, hahaha. Pokoknya ngedate kali ini murah meriah dah. 

Setelah bergalau-galau ria, akhirnya kita makan di Burger King.

Nyam nyam nyam!

Selesai makan, kita langsung ke Galeri Indonesia Kaya lagi buat nonton acara selanjutnya. Kali ini nonton Trio Lestari. Ini yang gua tunggu-tunggu. Akhirnya bisa nonton Glenn Fredly perform lagi. Sekali lagi kita beruntung karena uda daftar online, karena bisa langsung masuk tanpa perlu ngantri.

Kalo yang pas nonton Drupadi tadi itu gua ama suami milih tempat di atas, kali ini duduknya di bawah dong, biar lebih jelas, hahaha. Oiya, gua lupa bilang, layout tempat duduknya tuh mirip-mirip kayak nonton tari kecak di Uluwatu. Jadi agak membentuk setengah lingkaran gitu. Sebenernya penjaga-penjaganya nyuruh ngisi tempat duduk di atas dulu, tapi begitu gua nunjukkin perut gua yang buncit, mereka langsung ngijinin gua duduk di bawah, hahaha. Kata si suami, "itu enaknya bawa orang hamil" hahaha.

Lalu gimana Trio Lestari? Mereka keren banget! Padahal nyanyi paling cuma beberapa lagu, dan kebanyakan ngelucunya, tapi tetep asik buat ditonton. 

Trio Lestari in action!

Ini salah satu performnya mereka. Dan karena gua sukanya ama Glenn, jadi yang gua rekam ya pas Glenn nyanyi doang, hahaha. Sebenernya ada ngerekam satu lagu lagi, tapi karena singlenya belom keluar, gua ga berani sebarluaskan.



Pulang-pulang gua hepi banget. Thank you, suami. Mudah-mudahan setelah baby J lahir, gua dan suami masih bisa ngedate kayak gini lagi, hihihi.

03 October 2014

Top Five

Sebelumnya, lagi-lagi gua mau ngucapin banyak-banyak terima kasih buat kalian-kalian semua yang uda baik banget ngasih kado buat baby J. Emak bapaknya senang, anaknya pun gua yakin pasti juga senang, hehehe.

Thank you ci Felicia. Botolnya pasti kepake sama baby J.

Thank you Rere. Akhirnya baby J punya tas buat jalan-jalan, hehehe.

Thank you Leony. Senang akhirnya bisa ketemu dirimu dan Abby juga. 

Sekarang mari kita masuk ke inti postingan ini, hahaha. Seperti yang kita semua tau, pertanyaan-pertanyaan umum seperti "kapan nikah" itu ga akan abis ditanyain ampe kapan pun juga. Gua inget banget waktu masih single, sering ditanyain "kapan punya pacar" lalu begitu uda punya pacar, makin kenyang ditanyain "kapan nikah". Dan begitu uda nikah, lanjut lagi dengan pertanyaan "udah isi atau belom" Kayaknya ini pernah gua tulis deh.

Nah, begitu uda hamil, apakah pertanyaan-pertanyaan itu selesai? Belom! Hahaha. Sekarang gua mau list pertanyaan-pertanyaan yang paling sering ditanyain ke gua. Ini bukan buat nyinyir-nyinyiran ya, cuma biar jadi kenang-kenangan aja, hahaha.

1. Cowo atau cewe?
Ini pertanyaan umum yang menempati urutan no 1 yang paling sering ditanyain, hahaha. Untungnya, ini masih pertanyaan standard. Gua pun sering nanyain ini ke hampir semua orang yang lagi hamil. Jadi ya ga ada masalah orang mau nanya ini.

2. Normal atau caesar?
Pertanyaan ini menempati urutan no 2. Dengan munculnya pertanyaan semacam ini, berarti metode melahirkan pun bisa jadi satu pilihan. Dan akhirnya, pertanyaan ini jadi pertanyaan yang standard. Sebenernya ya gpp juga sih, tapi kalo tiap ketemu ditanyain ini mulu ya bosen juga gua. Seakan-akan ga ada pertanyaan lain yang lebih berbobot, hahaha. 

3. Naik berapa kilo?
Ini juga pertanyaan yang paling sering ditanyain. Gua pribadi sih ga ada masalah dengan pertanyaan semacam ini, toh emang naik berat badan saat hamil itu kan wajar. Tapi ternyata, ada beberapa orang yang ga suka loh ditanyain kayak gini. Apalagi wanita hamil itu kan tingkat sensinya suka meningkat. Gua sih kayaknya ga pernah nanyain pertanyaan ini. Biarkan mereka dengan sukarela ngasih tau. 

4. Pake dokter siapa? Di rumah sakit mana?
Ini uda kayak satu paket, hahaha. Sebenernya ga ada masalah sih dengan pertanyaan ini. Waktu awal-awal hamil pun, gua juga sering nanya ke beberapa orang yang lagi hamil untuk sekedar referensi. Nah, yang gua ga suka itu kalo ada yang menjelek-jelekkan dokter yang gua pake, dan membangga-banggakan dokter yang dia pake. Maksud gua, ya sudahlah ya, toh yang namanya dokter itu kan cocok-cocokkan. Gua sreg sama dokter A, belom tentu sreg sama dokter B, dan begitu juga sebaliknya. 

5. Uda siapin nama? Namanya siapa?
Begitu gua sounding kalo inisial nama si dede itu J, langsung pada nebak-nebak penasaran namanya siapa, hahaha. Dan....ampe sekarang belom ada yang berhasil nebak loh. Padahal kalo dibilang namanya ga umum ya ga juga. Ada dua orang murid gua yang namanya sama ama baby J, bahkan ada blogger yang nama anaknya sama juga, hahaha.

Yak, itulah top 5 pertanyaan yang paling sering ditanyain ke gua, hahaha. Mudah-mudahan semua yang nanya ikut mendoakan supaya gua lahirannya lancar jaya, dan semuanya sehat-sehat. Maklum, baru pertama kali lahiran, deg-degannya luar biasa, hahaha. Apalagi ini uda tinggal sebentar lagi. Barang-barang yang mau dibawa ke rumah sakit juga uda diberesin, tinggal beberapa barang yang belom dibeli. 

Sehat-sehat terus ya nak. Sebentar lagi kita ketemu nih. 

30 September 2014

The Maze Runner



Cast :

Dylan O'Brien : Thomas
Aml Ameen : Alby
Ki Hong Lee : Minho
Blake Cooper : Chuck
Thomas Brodie-Sangster : Newt
Will Pouter : Gally
Kaya Scodelario : Teres

Sinopsis :

Thomas terjebak dalam labirin besar bersama sekelompok anak muda. Ingatannya akan dunia luar hilang, dan satu-satunya mimpi yang ia alami adalah sebuah misteri tentang organisasi bernama W.C.K.D. Satu-satunya harapan Thomas adalah dengan menyatukan kepingan-kepingan ingatan masa lalu dan petunjuk yang ia temukan dalam labirin. Thomas berharap bisa menemukan tujuan hidupnya serta jalan keluar dari tempat itu.

Sinopsis diambil dari blitzmegaplex.

Review :

Gua melihat banyak ibu-ibu muda yang bisa jalan-jalan ke mall bahkan setelah dua minggu melahirkan. Tapi nyokap gua uda wanti-wanti, "pokoknya mami ga bakal ngijinin kamu keluar rumah sebelum 40 hari" Ya gua nurut-nurut aja deh. Gimana pun juga orang tua kan lebih berpengalaman ya. Jadi....sebelum nanti gua dipingit selama 40 hari atau mungkin lebih, gua dan suami mau puas-puasin dulu jalan berduaan, hahaha. Dan kita memulainya dengan movie date "The Maze Runner" semalam.

Jujur sebelum nonton, gua sama sekali ga tau kalo ini diambil dari novel, dan lebih ga tau lagi kalo ini trilogi, hahaha. Jadi gua nonton dengan asumsi kalo ini film sekali abis. Ternyata ada lanjutannya, hahaha. Mudah-mudahan sih gua bisa nonton seri keduanya. Kenapa? Karena gua penasaran!

Overall, film ini sedikit mengingatkan gua akan The Hunger Games. Sama-sama sekelompok anak muda yang dilepas di tengah-tengah hutan, atau kalo di The Maze Runner dinamakan The Glade. Sama-sama punya hewan yang bentuknya aneh. Dan sama-sama menegangkan. Bedanya, The Maze Runner ini bikin kita penasaran. Dari awal nonton, bahkan ampe ending, gua bener-bener dibuat penasaran. Siapa Thomas ini? Kenapa dia bisa terdampar di Glade? Lalu kenapa ada sekelompok anak muda yang isinya cowo semua? Koq ga ada cewenya? Ga garing apa cowo semua, hahaha #abaikan. 

Untuk setting memang tidak semewah The Hunger Games, tapi buat gua, setting labirinnya itu lumayan keren loh. Dengan dominasi warna-warna gelap, labirinnya dibuat begitu kompleks. Apalagi penampakan binatang, yang disebut Griever, juga lumayan bikin menegangkan. Klimaksnya juga dapet banget.

Dan karena ceritanya bikin penasaran, alurnya jadi tertata dengan baik. Semua pemain juga mendapat porsi yang pas. Aktingnya, walaupun kayaknya masih bisa dieksplore lagi, tapi buat gua lumayanlah. Cuma ada beberapa pemain yang emosinya kurang dapet aja. Tapi semuanya ketutup sama penampilan Newt yang imutnya keterlaluan banget, hahaha. 

Walaupun tidak se-wah The Hunger Games, tapi film ini not bad lah. Tapi ya itu, bersiap-siaplah untuk penasaran dari awal, hahaha. Mudah-mudahan abis ini bisa ngedate lagi sebelum lahiran, hehehe.  
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...