22 December 2014

Selamat Hari Ibu

Jadi ibu itu...

Berarti harus siap kotor-kotoran.
Gua inget banget waktu hari pertama Jayden di rumah, gua langsung megangin pupnya tanpa sengaja. Dan uda ga keitung berapa kali baju gua basah kena ompol atau kuning-kuning kena pupnya.

Jadi ibu itu...
Berarti harus siap merelakan waktu tidur yang berharga.
Sebelum gua menemukan metode nyusuin sambil tiduran, hampir 1-2 jam sekali gua bangun buat nyusuin. Plus Jayden susah banget tidurnya, jadi ga ada ceritanya bayi tidur gua ikut tidur. Untung belakangan nyusuinnya selalu sambil tiduran, jadi gua bisa ikut tidur.

Jadi ibu itu...
Berarti harus siap untuk kehilangan waktu luang.
Karena TV kabel adanya di kamar, dan kami ga pengen Jayden terlalu dini menonton atau mendengar suara TV, jadi itu TV kabel nyaris ga pernah ditonton. Drama Korea? Uda ga pernah update lagi. DVD yang dibeliin si suami aja cuma sempet ketonton 2 episode doang. 

Jadi ibu itu...
Berarti harus siap mikirin semua yang berhubungan dengan anak.
Setelah ada Jayden, kegiatan spontanitas uda ga kayak dulu lagi. Sekarang setiap mau pergi kemana-mana tanpa Jayden, harus bener-bener direncanain pergi kapan dan berapa jam. Uda ga bisa mendadak kayak dulu lagi. Dan setiap pergi pun pasti kepikiran apa susunya cukup atau engga. 

Tapi...

Jadi ibu itu...
Menyenangkan.
Setiap pergi, gua selalu kangen sama ketawanya Jayden atau suara ocehannya Jayden. Kalo pulang pun langsung cuci tangan dan nyamperin Jayden. Seneng banget deh kalo pulang langsung disambut senyuman.

Jadi ibu itu...
Memang bukan pekerjaan yang mudah. Tapi selalu ada sukacita setiap melihat perkembangan Jayden.

Mungkin itulah yang dulu nyokap gua rasain. Melelahkan tapi menyenangkan. 

Selamat hari ibu. Kalian semua adalah ibu-ibu hebat.

Nyokap, gua, dan Jayden yang masih ngumpet di perut.

19 December 2014

Dear Secret Santa

Yeay! Sebentar lagi uda mau natal. Gua suka banget kalo uda menjelang natal kayak gini. Auranya uda berasa dimana-mana. Mall-mall uda dipenuhi dengan dekorasi natal, pohon natal uda dipajang di berbagai tempat, lagu-lagu natal juga selalu kedengeran, dan hampir semua orang uda pada sibuk nyiapin kado natal. Seneng banget deh pokoknya. Makanya pas Aina ngadain acara Secret Santa ini, gua excited banget. Walaupun belakangan uda jarang blogwalking, tapi acara kayak gini ga boleh dilewatin dong, hehehe.

Lalu gua dapet apa dari si Secret Santa? Dapet ini.....


Biarpun kadonya bukan buat gua, tapi tetep aja seneng, hahaha. Emang bener ya, kalo uda jadi ibu-ibu, apapun yang berhubungan sama anak pasti bikin happy deh. 

Thank you Secret Santa. Nanti kalo Jayden uda MPASI, makanannya jadi gampang dibawa kemana-mana. Acara jalan-jalan ga terganggu deh. Thank you juga loh uda repot-repot ngeprint foto gua waktu masih kurus dulu hahahaha.

Yang merasa belom dapet kado, jangan berkecil hati, barusan gua kirim punya gua, hehehe. Maafkan emak-emak yang sok sibuk ini. Mudah-mudahan suka ya. 

Dan ngomongin soal kado, gua dan suami jadi Secret Santanya Jayden. Jadi kami kasih hadiah terselubung. Koq terselubung? Jadi gini ceritanya...

Waktu hamil kemaren, gua cari-cari info tentang penyimpanan ASIP. Menurut apa yang gua baca, ASIP itu boleh ditaro di freezer yang dicampur dengan daging-daging, asal semua daging-dagingnya ditaro di wadah tertutup yang rapat. Atas informasi itulah, gua memutuskan untuk pake kulkas yang ada buat nyimpen ASIP. Ga perlulah beli-beli kulkas. 

Tapi setelah ASIP tersebut dikumpulkan sedikit demi sedikit, ternyata freezernya ga muat. Setelah menimbang-nimbang, akhirnya kami putuskan untuk beli kulkas baru. Acara beli kulkas ini juga ga main asal beli. Kami muter sana sini. Mulai dari carefour sampe hypermart, nyari yang kira-kira sreg di hati.

Setelah kepending beberapa saat, akhirnya kami menemukan kulkas yang cocok dengan harga yang masuk di kantong.

Berhubung dapur uda penuh, taronya di ruang keluarga deket kamar deh, hahaha.

Karena gua beli kulkas ini gara-gara ASIP, jadi freezernya hanya khusus untuk nyimpen ASIP. Bagian bawahnya buat nyimpen buah, minuman, dan snack. Nantinya mau gua pake buat nyimpen bahan-bahan MPASI-nya Jayden. 

Freezer khusus ASIP. Mudah-mudahan bisa penuh, hahaha.

Walaupun kami yang buka tutup kulkasnya, tapi ujung-ujungnya kan demi kepentingan Jayden juga. Jadi anggaplah ini kado natal terselubung buat Jayden, hahaha. Tadinya gua pikir mau beliin baju. Masa dari 4 laci baju-bajunya dia, yang emak bapaknya beliin cuma 1 baju dan 1 lusin celana, hahaha. Tapi dipikir-pikir lagi, uda cukuplah baju-bajunya dia. Itu aja masih banyak yang belom dipake, saking anaknya cuma keluar seminggu sekali doang. Lagian dia juga belom ngerti konsep kado. Akhirnya kami beli kado untuk jangka panjang sekaligus, hahaha.

Dan postingan ini gua tutup dengan foto Jayden pake baju tidur baru.

Aku cinta Indonesia loh, bobonya pake batik.

16 December 2014

Jayden 2 Month

Berat : 4,6 kg.
Panjang : 57 cm.

Padahal gua berharap berat badannya nembus angka 5, hahaha. Tapi ya sudahlah, toh uda naik 1,1 kg aja uda bagus. Ipar gua bilang, Jayden ini bukan tipe bayi yang bakal montok, karena biarpun minumnya banyak, geraknya juga banyak. Persis kayak bapaknya, hahaha. Uda gitu, nambah tingginya juga lumayan. Waktu bulan lalu aja nambah 6 cm, sekarang nambah 4 cm. Kalo gendong Jayden tiduran uda susah, kakinya menjuntai kemana-mana. Ya sudahlah, ga harus montok ampe satu badan pipi semua, yang penting sehat dan beratnya masih dalam batas aman.

Acara tidur gimana? Masih susah, hahaha. Apalagi kalo siang, baru merem sebentar, tau-tau uda melek lagi. Kalo jam 8 malem sih lumayan lama, bisa jam 12 baru bangun lagi minta susu trus tidur lagi. Tapi...jam 3 pagi bangun dan ga tidur-tidur lagi ampe jam 5. Maminya teler. Dinyanyiin? Udah! Disetelin lagu? Udah! Download aplikasi white noise? Ga ngefek! Hahaha. Tidurnya ya kalo ga digendong ya gua nenenin ampe bobo. Katanya bulan ketiga bakal lebih mudah nidurinnya. Mudah-mudahan deh. Kadang kalo maunya nempel melulu, gua jadi ga bisa ngapa-ngapain.

Dan kalo ngomongin soal tidur, gua selalu meratapi crib yang mulai jarang terpakai. Gara-gara keseringan nenen sambil tiduran, guanya juga ikut ketiduran, yang berakhir dengan Jayden ikut tidur bareng emaknya. Mungkin kasur emak bapaknya lebih luas kali ya, jadi dia ogah balik lagi ke cribnya. Tapi kadang-kadang kalo uda pules, masih dipindahin ke crib, cuma ya itu, tidurnya jadi kayak ga tenang. Jadinya kadang dia tidur di tengah-tengah emak bapaknya deh. Usaha gua mendisiplinkan dia tidur di crib mendekati gagal, hahaha.

Si penguasa kasur.

Sebenernya gua agak-agak ngeri co-sleeping kayak gini. Kita mana tau ya kalo uda pules banget tidurnya pecicilan apa engga. Makanya sekarang lagi dalam proses beresin kamar buat Jayden. Kebetulan di sebelah ada kamar kosong, dan ada ranjang bekas gua. Ranjangnya juga yang ukuran double. Kenapa ga taro crib aja di kamarnya? Karena dia tidurnya lasak, hahaha. Pikir kalo ranjang gede kan dia enak mau bolak balik kanan kiri.

Kepala bisa ga nempel ama bantal lagi.
 
Setelah acara jalan-jalan ke Central Park sukses, minggu depannya Jayden jalan-jalan lagi ke Gandaria City. Dan kali ini sukses gua tidurin di stroller. Anaknya anteng. Paling nangis sesekali gara-gara laper atau ngantuk. Dan dia melek sepanjang ada di stroller. Bener kata Aina, waktu ke CP kemaren dia molor gara-gara digendong. Kalo ga digendong ya melek, hahaha. Duduk di car seat juga betah. Mudah-mudahan betah terus deh ampe gede, biar dibawa jalan-jalan enak, hahaha.

Tenang tenang, ini posisi strollernya tiduran koq. Cuma efek kamera aja yang bikin dia jadi kayak berdiri tegak gitu, hehehe. Di dusnya ditulis koq dari newborn.

Di bulan ini juga, Jayden resmi dibotakin, hahaha. Tadinya pas lewat 30 hari pengen langsung dibotakin, tapi pikir nunggu oma opanya dateng dulu dari Jawa. Biar mereka ngeliat Jayden dengan rambut bawaan lahirnya. Sebenernya ga harus dibotakin sih, cuma rambut bawaannya dia pada rontok, jadinya kayak botak setengah di depan. Kasian ngeliatnya, udah ajalah botakin semuanya. Toh dia cowo ini, mau botak juga ga masalah, hahaha.

Yeay! Aku abis dibotakin loh.

Dan di bulan ini juga, pertama kali gua ninggalin dia. Ga ampe seharian sih, paling beberapa jam doang. Waktu pertama kali sih anaknya anteng-anteng aja, cuma jadi ga tidur. Abis kebiasaan tidur sambil nenen sih, hahaha. Nah, pas kedua kali, dia nangis kejer. Ga ngerti juga kenapa. Pas kebetulan ada bapaknya di rumah. Digendong papinya malah makin kejer. Jadi pas papinya jemput gua, dia ikut dibawa, hahaha. Nyampe rumah, gua kelonin lagi, langsung anteng deh. Kayaknya sih dia belom terbiasa ga ada gua. Sekarang sih uda mulai terbiasa. Ya paling jadi ga tidur doang, hahaha.

Tidur pules setelah nangis kejer beberapa jam gara-gara ditinggal maminya.

Jayden juga kayaknya ga takut disuntik. Entah apa karena dia masih bayi jadi ga gitu ngerasain sakit, atau emang anaknya ga penakut. Waktu pertama kali vaksin, dia nangis tapi pas digendong sama dokternya langsung diem. Pas kedua kali, nangis juga tapi ga lama juga langsung diem. Nah, pas kemaren disuntik, ga nangis sama sekali. Cuma meringis, itu juga ga ada semenit langsung diem anaknya. Bagus deh. Jangan kayak emaknya, badan gede gini tapi takut disuntik, hahaha.

Hal paling menyenangkan di bulan ini adalah, dia uda mulai bisa ketawa kalo kita ajak ngobrol. Seneng banget deh kalo pagi bangun tidur, dia langsung ketawa-ketawa ampe lebar banget, hahaha. Kadang kalo abis pergi-pergi, pas pulang nyapa Jayden, dia langsung senyum.

Gua langsung meleleh kalo disenyumin cowo ganteng kayak gini. Sekarang melelehnya uda bukan sama cowo Korea lagi, tapi sama anak, hahaha.

Dan yang bikin gua makin seneng, dia ga cuma ketawa-ketawa di rumah doang, tapi di depan orang asing juga. Waktu kemaren ke dokter, dia bisa ketawa-ketawa pas diajak ngobrol susternya. Waktu di gereja juga, diajak ngobrol ama tante-tante, dia bisa ketawa. Seneng deh ngeliatnya. Digendong sama siapa aja juga mau. Mudah-mudahan sih begini terus ampe gede. Emang pas di perut gua selalu bilang, "De, nanti kamu harus mau ya digendong sama siapa aja. Jangan takut."

Ketawanya bikin kangen deh.

Dia juga uda mulai bisa ngangkat-ngangkat bantal tidurnya sendiri. Kayak foto di atas tuh. Trus kalo diajak ngobrol suka nyautin uh uh uh uh. Waktu sama suster di rumah sakit juga gitu, diajak ngobrol dia nyautin uh uh uh uh. Susternya ampe gemes sendiri. Emaknya juga ikut gemes, hahaha. 

Mami papinya suka ga sabar pengen anaknya cepet-cepet gede, hahaha.


Happy 2 month sayang. Sehat-sehat dan selalu ceria ya.

12 December 2014

For Sale : Kalender Sahabat Anak

Gua paling gemes ngeliat anak kecil ngamen di lampu merah. Bukannya gemes gimana ya, tapi duit yang mereka kumpulin itu bukan buat mereka, tapi disetor lagi ke orang lain. Mereka paling cuma dapet sebagian doang. Malah kadang-kadang, orangtuanya sendiri yang nyuruh mereka kerja di jalan. Makanya kalo ngeliat anak-anak jalanan ngamen di lampu merah, gua ga akan kasih duit, tapi kasih biskuit atau susu. Kasih duit malah akan membuat mereka betah di jalanan. 

Untuk itulah dibutuhkan orang-orang yang terpanggil untuk membantu anak-anak tersebut, salah satunya adalah organisasi sahabat anak. Organisasi ini bertujuan untuk memfasilitasi para anak-anak jalanan itu untuk ga selalu berada di jalanan. Banyak kegiatan yang mereka lakukan. Ada bimbingan belajar, jambore sahabat anak, dan jualan kalender.

Berhubung uda mau ganti taon, kalender juga harus diganti dong. Jadi monggo bapak, ibu, kakak, ade, mas, mba, cici, koko, boleh kalendernya.

Yang besar itu kalender dinding dan yang kecil kalender meja,

Kalendernya ada dua, ada kalender dinding dan kalender meja. Harganya masing-masing Rp 50.000 saja. Buat yang mau order, bisa email ke ssbangun@gmail.com. Buat yang mau tahu tentang sahabat anak, bisa buka websitenya di www.sahabatanak.org

Dukungan kalian sangat berarti loh buat anak-anak jalanan tersebut. Sekian dan happy weekend semuanya. 

09 December 2014

Barang-barang Bayi Part 2

Setelah kemaren nulis tentang barang-barang kebutuhan bayi yang berhubungan dengan baju dan ASI, sekarang kita lanjut ke topik berikutnya, yaitu keperluan tidur dan mandi.

1. Box bayi.

Box bayi ini terdiri dari dua macam, yang terbuat dari kayu dan yang jaring-jaring. Yang jaring-jaring ini biasa disebut playpen. Untuk box bayinya Jayden, gua beli yang kayu tapi yang second. Kebetulan yang gua beli ukurannya ga terlalu gede, jadi mungkin ini yang bikin dia ga gitu nyaman tidur lama-lama di boxnya. Masalah tidur ini nanti gua tulis di postingan terpisah ya. Jadi berdasarkan pengalaman, gua sarankan ibu-ibu untuk beli box yang ukurannya lumayan gede kalo ada budgetnya. Karena selain bisa dipake dalam jangka waktu lama, kita juga bisa mendisplinkan si bayi untuk tidur sendiri. Atau kalau memang budget terbatas, lebih baik beli box yang jaring-jaring. Ini juga untuk mengantisipasi kalau seandainya bayi ibu-ibu pecicilan kayak Jayden, hahaha. Kalo uda beli boxnya, jangan lupa beli seprenya ya.

2. Bantal guling.

Untuk minggu-minggu awal, bantal guling ini ga terlalu kepake sih. Jadi bisa dibeli nanti-nanti. Apalagi kalo ibu-ibu melahirkan secara caesar. Kata beberapa temen, bayi yang lahir secara caesar itu bentuk kepalanya uda bagus, jadi ga perlu dikasih bantal. Cukup dikasih selimut yang uda dilipet-lipet. Dan kalo seandainya ibu-ibu emang pengen beli, lebih baik beli yang bantalnya empuk dan tipis. Bantal yang gua beli buat Jayden itu rada keras dan tebel. Ternyata bantal kayak gitu ga bagus buat tulang belakangnya. Jangan lupa beli sarung bantalnya juga. Lebih baik beli 2 biji buat cadangan.

3. Selimut.

Selimut ini penting banget. Selain dipake buat tidur, bisa juga dipake buat pergi-pergi, terutama kalo ke mall. Bayi itu kan terbiasa hangat, sementara rumah sakit atau mall itu kan dingin, baju dan celana panjang aja ga cukup untuk membuat si bayi hangat, untuk itulah dibutuhkan selimut. Lebih baik cari selimut yang ada tutupan kepalanya, jadi bisa melindungi kepalanya dari udara dingin. Jangan lupa cari yang bahannya lembut.

4. Bak mandi.

Bak mandi ini merupakan salah satu keperluan mandi yang cukup penting. Ya kalo ga punya bak mandi, dia mau jebur-jebur dimana coba, ga mungkin di ember kan, hahaha. Bayi itu biasanya akan anteng kalo uda berendem di bak mandi. Ukuran bak mandi ini sih biasanya mirip-mirip, tinggal cari yang sesuai budget aja.

5. Baby bather.

Ini gua ga tau sih perlu apa engga, tapi karena ada yang ngasih kado buat Jayden, jadi ya dipake aja, hahaha. Dipakenya juga pas Jayden umur 1 bulan. Di dusnya kan ditulis untuk 3-18 kg, jadi pas Jayden sebulan baru ditaro di baby bather. Buat yang ga tau, baby bather itu bentuknya kayak gini...


6. Waslap dan handuk.

Untuk waslap ini, lebih baik sedia 3-4 biji. Gunanya apa? Untuk jaga-jaga, siapa tau waslap yang lagi dipake tiba-tiba kena pup *pengalaman pribadi* lalu waslap yang satunya belom kering, kan jadi bisa pake waslap yang lain. Kalo cuma punya dua sih kurang menurut gua. Cari waslap yang bahannya lembut. Sama kayak waslap, untuk handuk juga cari yang bahannya lembut. Kalo handuk mah sedia dua biji juga gpp. Atau beli satu dulu, sambil jalan kan bisa beli lagi. Jaga-jaga kalo nanti ada yang ngadoin.

7. Perlak.

Perlak ini ada dua macam, satu perlak yang biasa ditaro di kasur dan perlak untuk mandi. Perlak yang buat kasur itu untuk mencegah supaya ompol bayi ga tembus ke kasur. Tapi sebelumnya tatakin kain dulu, karena perlak model gitu ga nyerap air. Perlak kasur gini sih mendingan punya dua. Satu buat ditaro di boxnya, satu buat ditaro di kasur kita kalo ibu-ibu ingin menyusui sambil tiduran. Tapi kalo pake pospak sih ga perlu pake perlak. Untuk perlak mandi biasanya terbuat dari karet dan lebih nyerap air. Yang ini sih satu juga cukup. Lebih baik cari yang bahannya ga bau. Punyanya Jayden agak bau karet, jadi ga bisa dipake lama-lama.

8. Sabun, shampoo, minyak telon, baby oil, baby cream.

Nah kalo ini, Jayden dapet kado banyak banget, dan segala merk ada. Mulai dari pigeon (ini yang terbanyak), johnson&johnson, switzal, sampe cussons. Jadi persediaan sampe beberapa bulan ke depan uda aman dah, hahaha. Dari semua merk, gua paling suka wanginya switzal. Bau bayinya berasa banget. Pigeon kurang gitu wangi sih, tapi dia punya produk 2 in 1, yang bisa buat sabunan sekaligus shampoan. Katanya sih yang ini ga gitu direkomendasikan, ga tau juga kenapa. Jadi kalo ibu-ibu mau beli, lebih baik beli 1 set dulu. Itu juga yang isinya yang dibutuhkan aja. Kayak bedak, itu masih belom kepake koq. Dan biasanya, dari rumah sakit juga dikasih sabun sama shampoo. Jadi untuk urusan sabun dan kawan-kawannya, santai aja.

9. Kapas, cotton bud, kain kasa, dan alkohol 70%.

Kain kasa dan alkohol itu untuk perawatan tali pusat. Setidaknya itu yang disuruh rumah sakitnya Jayden. Tapi katanya ada juga yang ga pake kain kasa maupun alkohol, cuma gua ga tau ya perawatannya gimana. Kalo kapas, penting banget buat bersihin pantat bayi dan muka bayi setelah nyusu. Lebih baik tempat kapas untuk pantat dan muka dipisah. Nah, untuk kapas ini, kalo ibu-ibu pergi ke supermarket dan menemukan ada kapas yang lagi promo, belilah! Karena ibu-ibu akan membutuhkan kapas banyak banget. Kalo cotton bud buat bersihin kuping dan hidung. Ini beli dulu aja satu pak.

Sekian dulu list-list dari saya. Saran gua, kalo ibu-ibu ga ada pantangan 7 bulan baru boleh belanja, mendingan nyicil-nyicil dari sebelum 7 bulan. Karena biarpun harganya murah, tapi kalo ditotal-total, lumayan bikin dompet jebol, hahaha. Kalo bisa nyicil kan lebih enak.

08 December 2014

Rencana Beli Sepatu Baru

Cuaca akhir-akhir ini sungguh sangat mendukung untuk kangen terus ama kasur ya. Itu sebabnya, kalo uda ketemu kasur, ngelepasnya kayak berat banget, hahaha. Kemaren suami bilang, "koq sekarang aku jadi ikut males ya? kayaknya ketularan kamu nih" *jitak* Bukan ndud, ini karena cuaca emang mendukung buat males-malesan #ga_mau_disalahin hahaha. Tapi gara-gara musim ujan inilah, gua jadi dag dig dug kalo bawa Jayden pergi-pergi. Tiap jalan selalu berdoa, mudah-mudahan ujannya turun begitu Jayden nyampe rumah, hahaha.

Setelah sukses ngajak Jayden ke CP waktu itu, kemaren kami ajak dia ke Gandaria City. Kebetulan gua juga ada kerjaan di daerah Selatan sono. Tapi yang namanya ke mall bawa anak, niat untuk liat-liat baju, sepatu, tas, dan peralatan lenong wanita lainnya pupus sudah. Yang ada, begitu ke mall langsung mikir, nursing room disini dimana ya. Ntar mau makan dimana ya. Kan perginya bawa si suster, otomatis dia kudu dikasih makan dong. Kalo pergi berdua doang mah, kalo lagi tanggal tua bisa ditahan-tahanin makan indomie di rumah, hahaha. Dan sekarang ke mall juga ga bisa lama-lama. Biarpun anaknya anteng-anteng aja, tapi ya itu, takut kalo nanti pas pulang tiba-tiba ujan, repot dah. Jadi mendingan jalan-jalan sebentar terus pulang dah.

Karena itulah, gua uda lumayan lama ga belanja-belanja barang-barang buat diri sendiri. Apalagi tiap ke mall, yang diliat pasti baju-baju bayi. Bawaannya inget anak mulu. Bahkan liat-liat online shop pun liat yang buat bayi punya. Emang kalo uda punya anak, jalurnya uda beda ya, hahaha.

Nah, kemaren itu suami bilang pengen beli sepatu di Zalora. Gara-gara dia, gua jadi ikut-ikutan buka website Zalora. Dan gua menemukan koleksi The Little Things She Needs Zalora disini. Kebetulan sejak bisa keluar jalan-jalan, gua merasa membutuhkan flat shoes baru. Flat shoes yang gua beli pas hamil kemaren kan ukurannya lebih gede 1 nomer, dan sekarang jadi kegedean karena kaki gua uda balik ke ukuran semula. Pake sepatu kegedean itu agak ga nyaman. Jadinya gua mikir buat beli satu flat shoes yang ukurannya pas. Sesekali menyenangkan diri sendiri gpp dong, hahaha.

Tapi ya itu, karena jalan-jalan ke mall bawa anak, jadinya uda ga leluasa buat liat-liat sepatu. Sementara gua kalo nyoba-nyoba sepatu bisa lumayan lama. Bisa semuanya gua cobain, hahaha. Jadinya opsi satu-satunya buat belanja ya di internet. Kebetulan The Little Things She Needs ini brand yang lumayan sering gua cobain, jadi gua uda tau kualitas sepatunya kayak apa. Pilihan modelnya juga lumayan banyak.

Nanti kalo uda tau mau beli sepatu yang mana, gua update lagi disini ya #macam_selebritis. Sekian postingan cuap-cuap saya kali ini, hahaha. 

05 December 2014

Barang-barang Bayi Part 1

Setelah kemaren gua berbagi tips-tips untuk ibu hamil dalam mempersiapkan kehadiran si kecil, sekarang gua mau berbagi tentang berbagai kebutuhan bayi.

Waktu gua mempersiapkan barang-barang kebutuhan Jayden, gua buta sama sekali tentang apa-apa aja yang perlu dipersiapkan. Makanya ketika si mba-mba penjaga toko bilang perlu punya gurita bayi, gua main beli aja. Pada kenyataannya, banyak ibu-ibu yang bilang gurita itu sebenernya uda ga perlu-perlu amat. Toh dipakenya cuma selama tali pusatnya belom copot. Tali pusat itu paling seminggu juga uda copot. Paling lama 10 hari lah. Jadilah itu gurita cuma dipake 10 hari dan sekarang nganggur di dus. Makanya seperti yang gua bilang di postingan kemaren, jangan terkecoh dengan list yang ada di toko. Mereka punya segambreng list, tapi yang kita butuhkan paling cuma setengahnya.

Jadi apa aja sih yang perlu dibeli? Mari kita mulai dari hal yang paling mendasar, yaitu pakaian dan makanan. Berhubung barang-barang bayi ada banyak, maka tulisan ini akan gua bagi ke beberapa postingan.

1. Baju.

Baju ini dibagi ke beberapa kategori, yaitu baju sehari-hari, baju tidur, dan baju pergi-pergi. Untuk baju sehari-hari, saran gua ga perlu beli banyak-banyak. Karena banyak ibu-ibu lain bilang, kalo bayi itu cepet gedenya. Jadi daripada beli baju banyak tapi dipakenya cuma sebentar kan sayang. Tapi kalo pengalaman gua sih, karena Jayden lahirnya mungil, jadi banyak baju-baju newborn yang masih bisa dipake ampe sekarang, hehehe. Kalo mau beli, mending beli beberapa ukuran yang berbeda. Lebih baik kegedean dikit, daripada ngepas tapi cuma dipake sebentar.

Trus gimana kalo pipis? Bisa diakalin. Bagian bawah bajunya bisa dilipet sedikit, jadi kalo si dbayi pipis ga kena baju. Kecuali kalo pipisnya mancur ke atas, hahaha. Mau ga mau pasti basah. Tapi kalo cewe sih harusnya bisa ga kena baju ya.

Kalo baju tidur, semenjak lepas popok dan bedong, Jayden gua pakein baju tangan panjang dan celana panjang. Sebenernya enak pake jumpsuit, atas bawah ketutup semua. Tapi lagi-lagi karena Jayden mungil, jumpsuit yang dikasih masih kegedean, hahaha.

Untuk baju pergi-pergi, kudu yang kece dong. Kan bayi ibu-ibu juga ingin tampil modis, hahaha. 

2. Celana (atau rok).

Nah, kalo yang ini baru harus siapin stok yang banyak. Apalagi kalo ibu-ibu berniat pake popok. Karena bayi, apalagi yang baru lahir, sebentar pipis sebentar pup. Kalo stoknya ga banyak, bisa kejar tayang, terutama di musim ujan kayak sekarang. Menurut gua sih, 2-3 lusin uda cukup. Sama kayak baju, beli beberapa ukuran aja, jadi bisa dipake sampe si bayi lumayan gede.

3. Popok.

Popok ini optional. Tapi seperti yang gua tulis sebelumnya, kalo ibu-ibu berniat ASIX, gua sarankan untuk pake popok. Karena dari popok, kita bisa ngitung si bayi pipis berapa kali sehari. Ingat, untuk mengetahui kecukupan ASI kita, pipisnya harus lebih dari 6 kali. Untuk popok juga harus sedia banyak. Karena ya itu, sebentar pipis, sebentar pup.

Ada opsi lain selain popok, yaitu cloth diaper atau clodi. Penjelasan tentang clodi bisa dibaca-baca di sini. Kalo ga mau ribet gonta ganti popok, satu-satunya jalan ya pake pospak. Tapi bener-bener harus siap sedia stok yang banyak, termasuk stok duitnya, hehehe. Karena harganya lumayan bikin kantong bolong.

4. Bedong.

Bedong juga optional. Nyokap gua bilang, bayi dibedong itu biar kakinya lurus. Tapi setelah gua tanya sana sini, itu cuma mitos. Tujuan bayi dibedong cuma biar hangat dan ga kaget-kagetan selama tidur. Kalo tujuan dibedong biar kaki lurus, kayaknya percuma Jayden dibedong, kakinya tetep bisa merungkel-merungkel, hahaha.

Sama kayak popok, bedong juga harus stok banyak. Karena kalo pipis atau pup, otomatis bedongnya ikut kena. Lamanya penggunaan bedong juga terserah ibu-ibu dan bayi. Ada bayi yang betah dibedong sampe umur 3-4 bulan, ada juga bayi baru lahir yang dibedong tapi tetep bisa ngelepas bedongannya. Jayden sih dibedong cuma sebulan. Kalo bedongnya uda ga kepake, bisa diganti fungsinya jadi selimut atau alas ompol. Cari bedong yang bahannya halus dan ga panas.

5. Gurita.

Kata mba-mba penjaga toko, gunanya gurita itu untuk menjaga tali pusat. Tapi menurut ibu-ibu yang lain, jaman sekarang uda jarang bayi dipakein gurita. Dan lagi kayak yang gua bilang di atas, tali pusat bayi itu paling lama 10 hari juga uda copot. Sayang kan kalo dipakenya cuma sebentar. Kalo pun tetep mau beli, ga usah beli banyak-banyak. Kalo pipisnya ga mancur, ga akan basah koq.

6. Topi, sarung tangan, dan sarung kaki.

Biasanya ini dijual sepaket. Gunanya topi, selain buat gaya biar si bayi keliatan kece, juga untuk melindungi kepalanya dari angin. Kalo sarung tangan, biar dia ga nyakar mukanya sendiri. Tapi kalo uda sebulan, sarung tangannya harus dilepas, biar si bayi belajar mengasah motorik halusnya. Lagian kalo uda sebulan, kukunya uda bisa digunting. Guntingin kuku bayi itu syaratnya cuma satu, yaitu sabar, hahaha. Apalagi kalo punya anak ga bisa diem kayak Jayden. Kalo sarung kaki, ampe gede pun masih kepake koq. Biar kaki bayi tetap hangat.

Semua barang-barang yang gua sebutin di atas, kalo ada lungsuran dari siapapun, ga usah malu-malu, ambil aja. Karena kalo ditotal-total, harganya lumayan bikin dompet jebol. Untungnya, Jayden banyak dapet lungsuran dari sepupu-sepupunya. Jadi lumayan hemat, hahaha.

Sekarang kita lanjut ke makanan. Usia 0-6 bulan, makanan si bayi cuma ASI (atau susu formula). Tanpa pemberian asupan lain, termasuk air putih. Menurut apa yang gua baca, kalo bayi di bawah 6 bulan dikasih asupan lain selain ASI (atau susu formula), bisa mengakibatkan sembelit. Karena pencernaannya kan belom sempurna. Jadi hal-hal yang berhubungan dengan MPASI, kayak piring, slow cooker, dan lain sebagainya, gua pending dulu. Sekarang yang berhubungan dengan ASI (atau susu formula) dulu ya.

Sebenernya kalo ngasih ASIX, ibu-ibu ga perlu siapin peralatan macem-macem. Cukup buka baju, beres deh, hahaha. Tapi karena gua tipe ibu yang rada ribet, jadi peralatannya juga lumayan ribet. Dan semuanya berguna untuk ibu-ibu yang bekerja kayak gua.

7. Pompa ASI.

Kalo ibu-ibu merasa harga pompa ASI lumayan mahal, begitu si bayi lahir, bisa dateng ke klinik laktasi. Disana biasanya diajarin merah pake tangan. Enaknya merah pake tangan, ga usa ribet bawa pompa kemana-mana kalo mau pergi. Tapi sebenernya sih, pompa ASI itu termasuk investasi. Bandingin sama harga susu formula yang akan dikonsumsi selama 6 bulan, tentu pompa ASI lebih murah. 

Pompa ASI ini jelas berguna untuk ibu-ibu yang bekerja. Tapi untuk ibu-ibu yang tidak bekerja pun gua saranin untuk stok ASIP (ASI Perahan). Siapa tau ibu-ibu sakit atau harus pergi tanpa membawa si bayi, maka ASIP ini akan berguna sekali. Ga usah nyetok ASIP banyak-banyak, secukupnya aja. ASIP juga bisa ditaro di freezer yang digabung sama daging-daging, asal semua daging ditaro di wadah tertutup.

Untuk pompa, gua pake merk unimom, hasil rekomendasi Dina dan Aina. Sejauh ini gua happy-happy aja makenya. Perintilannya ga gitu banyak, jadi nyucinya juga ga ribet, masangnya juga gampang. Lehernya juga bisa dipake ke botol lain yang ukurannya sama.

8. Botol susu.

Penggunaan botol susu agak diharamkan sama konselor laktasi, jadi ini optional. Puji Tuhan, Jayden banyak dapet kado botol susu dengan berbagai merk. Ada Dr. Brown, Avent, dan Pigeon. Untungnya Jayden mau minum dari semua merk yang ada, jadi semuanya gua pake deh. Sejauh ini sih Jayden ga bingung puting ya. Dia masih mau nyusu langsung walaupun uda minum pake botol. Tapi kalo ibu-ibu takut, bisa nyiapin sendok atau cup feeder buat ngasih ASIP. Cuma berdasarkan pengalaman, begitu sendok lagi melaju ke gelas, anaknya meraung-raung ga sabaran, hahaha.

9. Penghangat ASI.

Sebenernya kalo gua baca, ada beberapa bayi yang suka ASIP dingin. Tapi gua sih cari yang aman aja deh. Untuk penghangat ASI, gua pake merk Little Giant. Emang panasnya rada lama, tapi bisa diakalin koq. Kalo si bayi uda menunjukkan gejala lapar, mulailah panasin susunya. Dijamin sebelum dia meraung-raung, susunya pasti uda panas.

Ciri-ciri bayi lapar.

Kalo ga mau beli penghangat ASI, bisa pake cara jadul. Botolnya ditaro di gelas yang uda diisi air panas. 

10. Sterilizer.

Yang ini sih sebenernya ga perlu-perlu amat. Apalagi di minggu-minggu awal kan si bayi nyusu langsung dari ibunya. Tapi karena pake botol susu, mau ga mau ya kudu punya sterilizer. Sebenernya bisa disteril dengan cara dikukus sih, tapi ribet, hahaha.

Tadinya gua pake merk Little Giant juga, tapi performanya kurang oke. Botol-botolnya masih banyak yang basah, jadi kudu dilap-lap juga, ya percuma. Untung Jayden dapet kado sterilizer Panasonic, hahaha. Emang ada harga ada rupa ya. Yang ini langsung kering dan bisa muat banyak. Tapi ya itu, harganya lumayan.

Sekian dulu, nanti dilanjutin lagi ya.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...