27 March 2015

Tentang Gendong

Beberapa waktu lalu, gua ketemuan sama temen lama di salah satu mall. Karena si suami ga ikut, jadinya gua ajak Jayden. Waktu si teman minta ijin buat gendong-gendong Jayden, tentu aja gua kasih. Lalu dia pun nanya....

"Koq boleh sih anak lu digendong-gendong orang lain? Biasanya kan ada emak-emak yang ga ngijinin anaknya digendong oleh siapapun"

Jadi gini...gua itu pecinta anak kecil. Mungkin karena efek ga punya ade, gua selalu suka ngeliat anak kecil. Makanya pekerjaan gua sekarang pun ga jauh-jauh dari dunia anak-anak. Karena kecintaan gua terhadap anak kecil itulah, gua selalu gemes pengen gendong kalo ada temen-temen yang bawa anaknya. Kebetulan mereka pada ngijinin sih, entah emang rela atau karena ga enak, hahaha. Tapi gua bener tulus pengen gendong mereka loh, bukan ada maksud lain.

Karena gua pernah di posisi pengen gendong anak orang lain, makanya gua juga rela anak gua digendong ama siapa aja. Dengan catatatan, siapa aja itu orang yang gua kenal tentunya. Ya kalo stranger di mall mau gendong anak gua tentu ga bakal gua kasih lah. Gua juga ga pernah minta ijin stranger di mall buat gendong anaknya, hahaha.

Waktu hamil, gua pernah membahas masalah ini ama si suami, dia langsung setuju tentang pemikiran gua ini. Makanya gua pernah beberapa kali elus-elus perut sambil bilang, "Nak, nanti kalo temen-temen mami papi mau gendong-gendong kamu, kamu harus mau ya."

Lalu apa hasilnya?

Setiap kali Jayden dibawa ke gereja, entah uda berapa banyak orang yang ngantri pengen gendong Jayden, hahaha. Kadang-kadang, baru digendong si tante A, uda pindah lagi ke tante B. Pokoknya kalo hari Minggu, mami papinya harus siap anaknya dilempar sana sini deh, hahaha. Malah waktu di Purwokerto, Jayden anteng digendong-gendong sama Ci Amey ampe ketiduran. Gendongan yang gua bawa waktu ke Banyumas ga kepake sama sekali karena banyaknya orang yang sukarela gendongin Jayden, hahaha. Anaknya juga mau-mau aja digendong ama siapa aja. Tapi ya kalo uda nyampe rumah, dia lebih suka digeletakin daripada digendong. Mungkin cape juga ya digendong-gendong mulu.

Tujuan kami membiasakan Jayden digendong orang lain sih, biar dia ga takut sama orang. Gua ga tau teori ini bener apa engga. Tapi gua ga mau Jayden kayak gua nantinya. Waktu kecil, gua suka takut kalo ketemu orang baru. Jadi kalo ketemu temen-temen bokap atau nyokap, gua lebih memilih diam ketimbang ngajak mereka ngobrol. Makanya mereka suka bilang kalo gua ini pendiam. Padahal mah kalo ketauan aslinya....kaget kali ya, hahaha.

Lagian, gua ngerasa Jayden tuh bisa ngebedain mana orang yang tulus sayang sama anak kecil dan yang engga. Contohnya waktu dia ketemu sama om gua pas imlek kemaren. Istrinya kan guru TK, tiap kali dia ngajak becanda Jayden, anaknya langsung ketawa. Tapi giliran om gua yang ngajak becanda, dia cuma bisa bengong, hahaha. 

Tapi kalo mau gendong Jayden ada syaratnya, anaknya lagi ga laper, ga ngantuk, dan pas ga tidur, hahaha. Pernah ada om-om di gereja yang minta ijin gendong Jayden pas dia lagi tidur, yang ada pas anaknya bangun malah nangis. Mungkin bingung, koq yang gendong dia orang asing, hahaha.

Mudah-mudahan suatu hari nanti Jayden ngerti, kalo dengan banyaknya orang yang gendong dia, berarti banyak yang sayang sama dia. 

Ama tante Fanny.

Ama om Rickie.

Ama si engkong. Ada yang tau ga ini siapa? Hahahahaha.

24 March 2015

Kencan Hemat

Hari Minggu kemaren, gua dan suami ngobrol-ngobrol sama salah satu teman gereja kami yang baru jadian. Yang namanya baru jadian, pasti lagi si pria pasti lagi semangat-semangatnya ngajakin si wanita buat kencan. Gua inget banget waktu dulu awal-awal jadian ama si suami, kayaknya hampir tiap minggu kami pergi, entah itu nonton ataupun makan. Tapi kalo tiap minggu pergi mulu, berarti keluar duit terus dong. Ada salah satu temen gua yang cerita kalo cowonya selalu ngajakin jalan, entah itu weekdays, maupun weekend, dan dia mengeluh kalo si cowo ini ga bisa nabung karena keseringan ngajakin kencan.

Kencan itu memang penting buat pasangan-pasangan yang masih pacaran. Ga usah harus ketemu setiap hari, minimal seminggu sekali uda cukup koq. Dari hasil-hasil ngobrol dengan Mr. H kemaren, gua punya tips-tips untuk pasangan yang ingin kencan hemat, ala Melissa tentunya, hahaha.

1. Ingin kencan di mall? Manfaatkan promo kartu kredit. Kadang-kadang kan suka ada promo buy 1 get 1 tiket nonton atau diskon sekian persen di restoran dari salah satu kartu kredit. Kalo dihitung-hitung, promonya lumayan bikin hemat loh. Tapi ingat, manfaatkan kartu kredit dengan bijak, jangan sampe gampang geseknya tapi susah bayarnya.

2. Ingin mencoba restoran baru? Manfaatkan website-website yang menjual voucher diskon, seperti disdus, livingsocial, dan website sejenis. Voucher diskon gitu bikin kalian bisa kencan di restoran baru dengan harga terjangkau. Tapi teliti dulu sebelum membeli voucher. Biasanya, gua selalu beli voucher dimana mereka untuk menentukan menu-menu makanannya. Hal ingin memperkecil kemungkinan kita untuk nambah duit nantinya.

3. Ada banyak acara-acara gratis yang bisa kalian temui. Kalian bisa sepedaan bareng pada saat car free day, atau mungkin lari berdua di Monas. Atau bisa juga nonton show-show gratis di Galeri Indonesia Kaya di Grand Indonesia. Atau nonton talkshow gratis di salah satu stasiun televisi. Kalian harus rajin-rajin browsing, baca koran, dan buka twitter.

Kencan di Metro TV nonton Kick Andy.

4. Ngomong-ngomong soal twitter, gua dulu lumayan rajin ikut kuis di twitter, dan lumayan sering menang, terutama menang tiket nonton. Untuk hal yang satu ini emang diperlukan keberuntungan, tapi kan ga ada salahnya dicoba, hehehe.

5. Tanggal tua? Dompet menipis? Ga usah pusing, ngapel aja di rumah. Ada banyak kegiatan loh yang bisa dilakukan di rumah. Kalian bisa masak bareng, nonton DVD, main game, atau bantu-bantu calon mertua beresin rumah, hahaha. Selain itu, kegiatan ngapel gini juga bisa mempererat hubungan antara kalian dan calon mertua.

Sekian dulu tips-tips dari Melissa. Kalo ada yang mau nambahin ya silahkan. Semoga membantu ya. Buat Mr. H, congratz ya bro, hahaha.

Cinderella



Cast :

Lily James : Cinderella
Cate Blanchett : Stepmother
Richard Madden : Prince
Helena Bonham Carter : Fairy Godmother

Sinopsis :

Ga usah ditulis kali ya, uda pada tau semua kan ceritanya apaan, hahahaha.

Review : 

Dari seluruh princess Disney yang ada, Cinderella ini urutan kedua yang gua suka setelah Belle. Gua bukan suka ceritanya, tapi suka sama gaun birunya yang cantik banget. Gua emang demen ngeliat gaun yang ngembang-ngembang gitu, makanya gaun penganten gua juga ngembang-ngembang, hahaha. Kalo ceritanya, biasa aja sih. Gini loh, sinetron yang kita hujat rame-rame itu inspirasinya darimana? Cinderella kan? Hahahaha. Makanya pas tau ada Cinderella di bioskop, ya gua biasa aja. Tapi waktu ngeliat trailernya, penasaran juga sih. Untung kemaren dapet gratisan, jadinya gua dan suami nonton juga deh, sekalian movie date, hahaha.

Untuk cerita, masih setia mengikuti versi animasi klasiknya, tanpa ada twist sama sekali. Paling ada penambahan sedikit, tapi ga mengubah alur cerita aslinya. Tapi.......gua terpukau sama settingnya. Semunya benar-benar memanjakan mata. Mulai dari pemandangannya, istananya, interior rumahnya Cinderella, sampai taman di istananya pun, semuanya cantik-cantik. Settingnya bener-bener detail banget. Ga cuma itu, kostum-kostumnya juga ikut menambah kecantikan film ini. Apalagi gaun birunya Cinderella, bener-bener cantik banget. 

Semua elemen-elemen penting di Cinderella ada di film ini. Mulai dari Fairy Godmother, kereta kuda, sepatu kaca (yang entah sengaja atau engga koq ya bisa-bisanya ketinggalan), dan ga ketinggalan ada tikus-tikus yang berubah jadi kuda. Gua mulai berdecak kagum ketika si Fairy Godmother mengeluarkan sihirnya. Gua berasa....magical banget. Mulai dari situ, gua ga berenti tersenyum. Apalagi waktu gaunnya Cinderella berubah jadi biru, keren abis euy.

Film ini juga didukung akting para pemain yang juga keren-keren. Lily James pas banget memerankan Cinderella. Kayaknya image Cinderella yang selama ini gua bayangin, ada di dia semua. Mukanya juga cantik banget. Chemistrynya dengan Richard Madden dapet banget. Apalagi waktu mereka dansa bareng, merindiring ngeliatnya, hahahaha. Tapi yang patut diacungin jempol tuh aktingnya Cate Blanchett. Aura ibu tirinya pas banget di dia. Helena Bonham Carter juga walaupun nongol sebentar, tapi mengesankan.

Film ini makin berasa sempuran dengan scoring-scoring yang juga memanjakan telinga. Lagu Lavender's Blue Dilly Dilly langsung ngelotok di otak gua, hahaha. Sayangnya, ada satu kekurangan, pangerannya pendek, hehehe. Overall, terlepas dari ceritanya, gua puas banget nonton film ini. Buat penggemar animasinya, coba nonton versi live actionnya deh, ga bakal kecewa deh.

Gua sih ngeri loh kalo pake sepatu model begini, ngeri nyungsep terus pecah. Kan sayang, hahahaha.

Neng, uda nyampe istana nih.

20 March 2015

Jayden 5 Month

Berat : 6,9 kg
Panjang : 67 cm

Beratnya nanggung ya, dikit lagi nembus angka 7 tuh. Nyokap gua uda ngoceh mulu kalo Jayden kurus. Padahal kalo diliat dari berat lahirnya, dia emang keliatan lebih mungil dari temen-temen seumurnya yang lahirnya 3 kg semua, tapi nambahnya tergolong cepet loh. Apalagi makin kesini dia makin ga bisa diem. Dokter pun menyatakan beratnya masih tergolong normal. Gua sih yang penting dia sehat terus deh.

Sebelum update tentang perkembangan Jayden, gua mau cerita dulu tentang cerita minggu ini yang lebih melelahkan daripada minggu sebelumnya

Jadi setelah kejadian Jayden rewel abis divaksin sama Dr. ST bulan lalu, gua pun nyari-nyari lagi info tentang dokter anak. Sempet tertarik sama beberapa rekomendasi temen, tapi kepentok di lokasi. Gua lebih suka nyari dokter yang deket rumah buat vaksin, jadi ga repot jalan jauh-jauh. Lalu nyokap merekomendasikan Dr. E yang lokasinya ga jauh dari rumah. Pas gua browsing-browsing, si Dr. E ini ternyata uda agak tua, yang berarti dia dokter senior. Berarti pengalamannya banyak. Dan gara-gara banyak pendapat nyokap yang gua tentang, gua pikir ya udalah sekali-kali nurut orangtua. Cuma karena si Dr. E ini rame, dia kudu daftar dari jauh-jauh hari. Dan karena dapet antriannya agak siang, jadi gua ga bisa nemenin karena gua kerja. Jadinya yang nganterin Jayden vaksin cuma si suami dan nyokap.

Sesudah vaksin, feeling gua agak ga enak, jadinya gua minta si suami jemput. Pas di mobil, gua tanya dong pendapat dia tentang Dr. E. Dan si suami ternyata ga gitu sreg dengan Dr. E. Pertama, tempatnya sempit, rame, dan banyak anak sakit. Tempatnya Dr. ST dan rumah sakit juga banyak anak sakit, tapi karena tempatnya luas, kecil kemungkinannya bisa ketularan. Kedua, panjang dan lingkar kepalanya Jayden ga diukur. Padahal setiap vaksin, selalu diukur. Lalu nimbang berat badannya pake timbangan manual, yang agak diragukan akurat apa engga mengingat anaknya ga bisa diem. Minggu lalu ditimbang di Mom n Jo uda 6,8 kg, masa dalam seminggu bisa turun jadi 6,6 kg. Ketiga, tangan Jayden dipaksa diangkat ke atas dan ditahan sama susternya. Uda pasti Jayden berontak. Si suami juga ga suka ngeliatnya. Keempat, si suami merasa dokternya ga teliti. Uda beberapa hari sebelum vaksin, matanya Jayden suka belekan, persis kayak waktu awal-awal lahir dulu. Waktu ditanya si suami, dokternya cuma bilang kalo ada air mata yang tersumbat dan harus dipijet. Gua agak ragu dengan diagnosis itu, karena kalo air mata tersumbat, dia nangis tetep keluar air mata koq.

Sebelumnya, gua minta si suami buat nanyain, vaksinnya pake demam apa engga, dan si dokter dengan pedenya menjawab engga. Oke sip. Tapi, pada kenyataannya, pulang vaksin Jayden nangis-nangis mulu. Padahal bekas suntikannya uda dikompres air hangat. Dan malemnya, suhu badannya panas ampe 37,8. Karena si dokter bilang ga pake demam dan Jayden demam, maka gua panik dong. Kalo dokter-dokter sebelumnya bilang, siap-siap aja kalo seandainya demam. Jadi kalo Jayden demam pun, gua mungkin akan lebih siap. 

Sampe hari Minggu malem, demamnya masih hilang timbul, tapi kalo dicek masih 37 ke atas. Untungnya, minum masih mau, malah kayaknya lebih banyak. Hampir tiap jem maunya nenen terus. Tidur juga masih cukup. Cuma tiap nangis, pasti pake batuk, dan muntah. Napasnya juga kayak ada lendirnya gitu. Kasian gua ngeliatnya. Dia yang biasa ceria, jadi lemes. Emang bener ya, kalo ngeliat anak sakit tuh, sedihnya luar biasa. Jauh lebih sedih daripada putus sama pacar, hahaha. 

Hari Senin pagi, karena panasnya belom turun juga, akhirnya gua bawa Jayden ke Dr. ST. Kenapa Dr. ST? Karena dia dokter yang prakteknya pagi dan deket banget dari rumah. Dan Dr. ST bilang kalo matanya Jayden belekan itu karena infeksi, akibat dia sering kucek-kucek matanya, padahal itu tangan suka abis dari mulut. Dan batuk, demam, serta muntahnya karena radang. Penyebabnya macem-macem sih, salah satunya bisa jadi karena perjalanan jauh ke Banyumas dua minggu yang lalu. Akhirnya dia kasih obat tetes mata dan antibiotik.

Matanya ampe sembab gitu, huhuhu.

Obat tetes matanya gua kasih, tapi antibiotiknya gua pending dulu. Gua dan si suami cari info kesana kemari. Kami galau. Di satu sisi, Jayden masih terlalu kecil untuk dikasih obat, apalagi antibiotik. Tapi di sisi lain, kami juga pengen Jayden cepet sembuh. Gua bener-bener ga tega ngeliat dia nangis muntah nangis muntah terus.

Akhirnya hari Selasa, kami kasih juga itu antibiotik, sambil berdoa semoga ini keputusan yang tepat. Tolong kami jangan dijudge tentang masalah antibiotik. Pergumulan kami buat ngasih Jayden antibiotik ini juga berat loh. Setelah obatnya dikasih, Jayden berangsur-angsur pulih. Hari Kamis, dia uda sembuh total. Uda ceria lagi dan uda aktif lagi. Senang rasanya.

Bulan depan, Jayden akan vaksin lagi di Dr. ST. Sebenernya gua uda sreg sama dokter ini, cuma karena Jayden rewel sama bekas suntikannya maka gua cari opsi lain. Tapi setelah dipikir-pikir, Jayden cuma rewel sehari doang, besokannya uda kayak biasa lagi. Mungkin karena dia emang ga tahan disuntik, kayak maminya, hahaha. Gua ga bilang Dr. E itu ga bagus, anak temen gua kesitu baik-baik aja, cuma gua ngerasa dia ga teliti. Mungkin karena hari Sabtu itu emang rame banget kali ya.

Foto hari Rabu, uda bisa ketawa-ketawa.

Foto kemaren, uda bisa guling sana sini lagi, hahaha.

Tadinya cerita ini mau diposting terpisah, tapi berhubung gua agak ribet mau lanjutin nonton Healer, jadi digabung aja deh. Sekarang mari kita update perkembangannya Jayden.

Bulan ini, Jayden uda agak jarang tidur di crib. Selain karena dia tidurnya ga bisa diem, sementara cribnya kekecilan, kalo pas abis nyusu dan mau gua taro di crib, dia malah melek. Ini anak kalo melek, tidurinnya lagi susah. Jadi ya sudahlah, sekarang kami tidur bertiga, hahaha. Lebih enak juga buat gua kalo mau nyusuin dia, ga usah ribet angkat dia dari crib segala. Lagian si suami kan suka pulang malem, gua jadi lebih suka bobo ditemenin Jayden. 

Makin gede, ini anak makin ga bisa diem. Tidur aja bisa tiba-tiba muter 90 derajat, hahaha. Temen-temen seumurannya sih masih pada kalem-kalem, dia mah uda rusuh sana sini. Coba simak baik-baik foto berikut ini.

Itu tangan enak banget ditaro diatas dada orang. Untung emaknya ga ngomel, hahaha.

Temennya masih di posisi yang sama, dia uda miring-miring.

Temennya masih juga di posisi yang sama, dia uda siap-siap mau tengkurep.

Sekarang kalo mau pakein celana uda susah, maunya miring-miring mulu. Gimana ntar kalo uda bisa merangkak, emaknya keringetan dah. Difoto juga uda susah. Tiap difoto, pasti ada aja yang blur, hahaha.

Kalo ga blur, belom afdol, hahaha.

Tangannya uda mulai bisa meraih barang apapun yang ada disekitarnya dan masukin ke mulut *tepok jidat* 

Ambil teether sendiri, lalu masuk mulut.

Kadang gua suka ngerasa gusinya dia tuh kayak gatel. Soalnya kalo gigit teether ampe gemes banget. Dan di gusi bawahnya juga uda ada tanda-tanda mau tumbuh gigi sih dua biji. 

Gemes sama teether.

Dan masih ileran, hahaha. Plis jangan tanya gua waktu hamil ngidam apa yang ga kesampean. Uda bosen ditanyain itu mulu, hahaha.

Ganteng-ganteng sih ileran.

Kadang suka monyong-monyongin mulutnya. Trus suka sembur-semburin ludah juga.

Pose ala aktor korea.

Uda tau main sama tetangga. Jadi kalo sore-sore, dia pasti ribut minta keluar. Apalagi kalo si tetangga uda manggil-manggil. 

Asik main sama tetangga, maminya pulang dicuekin.

Waktu kapan itu uda bisa balik telentang lagi dari posisi tengkurep, cuma ga tau itu kebetulan atau gimana, abis itu uda engga lagi. Jadi kalo dia uda cape tengkurep, ya nangis, hahaha.

Belakangan Jayden juga suka teriak-teriak. Ga tau apakah emang ini fasenya dia teriak-teriak atau karena hal lain. Tapi waktu dia sakit, gua justru kangen dia teriak-teriak, hahaha.



Bulan ini updatenya ga terlalu banyak sih. Bulan depan uda mulai makan, gua excited banget nyusun menu-menu makanannya dia, hehehe.


Happy 5 month sayang. Sehat-sehat terus dan tetap ceria ya. Mami papi love you.

11 March 2015

Kecipak Kecipuk

Siapa disini yang suka berenang? *ngacung* hahahaha. Hari Minggu kemaren, gua ajak Jayden ke baby spa di Mom n Jo. Jadi ceritanya, tiap kali mandi, dia pasti girang banget. Dari awal lahir, kalo uda nyemplung ke bak mandi, pasti langsung anteng. Belakangan ini malah lebih ekstrim, kakinya suka nendang sana sini saking girangnya bisa main air. Kalo diangkat, mukanya langsung sedih gitu, hahaha.

Karena itulah gua coba ajak dia berenang di Mom n Jo, sekalian sama pijet-pijet. Sebenernya bisa sih berenang doang, tapi sekalianlah, biar tidurnya pules. Waktu pijet-pijet di Banyumas, malemnya bener tidur pules, jadi kali ini ga ada salahnya dipijet lagi. Tapi ga mau sering-sering ah, takut dia ketagihan, hahaha.

Waktu pertama nyemplung, mukanya tegang banget, lalu berujung nangis kecil, hahaha. Akhirnya tangannya gua pegangin dulu, baru dia diem. Lama-lama gua lepasin satu-satu, nangis lagi, pegangin lagi, lepasin lagi satu-satu, mulai deh dia berani berenang sendiri. Tapi kalo pas muter mukanya ngadep tembok, nangis lagi, hahaha. Mungkin panik ga liat muka maminya. Lama-lama kakinya mulai nendang sana sini, tapi ga seheboh kalo dia mandi. Mungkin masih adaptasi kali ya. Dan 15 kemudian, dia nangis ga berenti-berenti gara-gara kecapean. Emang sih, kepalanya uda keringetan, hahaha. Akhirnya diangkat deh.

Muka tegang.

Mulai panik gara-gara tangannya dilepas mami.

Mulai bisa menikmati.

Mulai cape.

Mba-mbanya lumayan aktif sih. Dia berusaha membuat Jayden enjoy di air. Mulai dari nyanyi-nyanyi, mainin krecekan, bantu megangin tangannya Jayden, ampe nari sana sini. Gua lebih cape ngeliatin mbanya ketimbang ngeliatin Jayden, hahaha. 

Abis berenang, Jayden ribut minta nyusu, akhirnya gua susuin deh. Si mbanya bilang, kebanyakan ibu-ibu yang ngasih susu formula, suka ga mau bikinin susu lagi buat anaknya dengan alasan, sebelum berenang anaknya uda disusuin. Gua sih mikir, kita aja yang uda gede kalo abis berenang kan mesti laper, apalagi ini anak bayi. Jadi bu ibu, mendingan sebelum nyemplung, siapin susu dulu ajak buat anaknya, biar kalo uda selesai berenang tinggal dikasih.

Sambil disusuin, sambil Jayden mulai dipijet. Gua baru tau, ternyata kalo bayi boleh nyusu dulu sebelum dipijet. Kirain kayak orang gede, kalo abis makan kan ga boleh dipijet, hahaha. Sambil dipijet, disusuin, anaknya tidur. Kecapean ya nak. Di tengah-tengah sesi pijet, dia bangun, mulai nangis-nangis kecil, mbanya langsung sigap nyalain TV. Dia kalo uda nonton TV anteng deh, makanya gua jarang setel TV di rumah. Akhirnya sesi pijet-pijetnya selesai tanpa dia nangis, hahaha.

Sebenernya gua pengen rutinin ajak dia berenang gitu, pikir lumayan ngelatih dia supaya berani, tapi ngeliat harganya koq kayak ga rela, hahaha. Jayden pernah dapet kado kolam renang buat di rumah gitu sih, tapi ga tinggi kayak di Mom n Jo, jadi kakinya ga bisa nendang-nendang. Sempet terlintas ide cemplungin dia di bak mandi rumah aja, hahaha, tapi kudu beli pelampungnya dulu. Pengen ajak dia ke kolam renang gede, tapi takut kaget sama airnya yang dingin. Duh, ini emak-emak galau banget sih. Sekarang sih yang terlintas ya bak mandi rumah dulu, hahaha.

Kolam renang kado. Pikir nunggu dia bisa duduk dulu baru dibuka.

Satu hal yang terlintas di pikiran gua ketika ngeliat Jayden dipijet adalah........gua jadi pengen dipijet juga!

08 March 2015

Sekedar Memberi Masukan

Kemaren Jayden diajak kondangan sama nyokap. Berhubung gudang susunya masih nemplok di badan emaknya, jadilah gua ikut, hahaha. Sebenernya bisa aja sih dia bawa ASIP, tapi kalo malam minggu gitu, gua emang pengen ngeluangin waktu buat dia, minimal Jayden bisa nyusu langsung, secara pagi ampe siang gua kerja. 

Gara-gara kondangan ini, gua jadi gatel pengen ngasih beberapa masukan buat para calon-calon penganten. Tentu ini berdasarkan pengalaman ngurusin wedding sendiri, dan hasil kondangan-kondangan di beberapa tempat. Kalo kemaren kan gua uda berbagi tips-tips tentang honeymoon, sekarang mari kita ngomongin resepsinya. 

1. Sebagai calon pengantin, tentu kalian dianggap sebagai penyelenggara acara, dan para tamu sebagai penikmat acara. Jika demikian, coba perhatiin masalah kapasitas ruangan. Gua sering dateng ke kondangan, dimana kapasitas ruangan dengan jumlah tamu tidak seimbang, jadinya sesak dan jalan aja susah. Dulu gua agak memaklumi si penyelenggara acara, tapi sejak gua kondangan bareng Jayden, gua merasa ga nyaman dengan tempat kondangan yang penuh sesak gitu. Sekarang Jayden masih bayi, jadi masih bisa melipir ke pinggiran, coba kalo uda gedean dikit dan bisa lari-lari, ngejarnya kan susah kalo jalan aja uda ribet. Jadi masalah kapasitas ruangan ini penting menurut gua, karena ini berhubungan dengan tamu-tamu yang kalian undang. Tentu kalian ingin tamu-tamu yang datang menikmati acara dengan baik kan, dan bukannya malah menggerutu.

2. Kalo tadi masalah ruangan, sekarang ke masalah catering. Catering yang baik, pasti akan mengundang kalian untuk test food, dan test food itu biasanya diadakan pada saat mereka lagi perform di salah satu wedding. Ketika sedang test food, jangan cuma sekedar mencicipi rasa, tapi perhatiin performa mereka juga. Ga usah ragu untuk ikut masuk ke weddingnya, bukan untuk numpang makan. Tapi coba perhatiin hal-hal yang lain, seperti kebersihan piring, gelas, dan sendoknya, lalu kesigapan orang-orangnya juga. Kalian pasti ga nyaman kan kalo makan sambil ngeliatin tumpukan piring kotor yang ga diangkat-angkat. Kadang kan suka ada tamu nakal yang suka naro piring kotor seenaknya, disinilah kesigapan si catering diperlukan. Jangan lupa sesuaikan jumlah makanan dengan tamu yang kalian undang, ada itung-itungannya koq.

3. Selain gedung dan catering, ada satu lagi elemen penting resepsi pernikahan. Dekorasi? Bukan! Terus apa dong? Entertainment! Hahaha. Mungkin karena gua dan si suami sama-sama suka musik, jadi tiap kali kondangan pasti memperhatikan musiknya juga. Usahakan, kalian punya list lagu yang akan dimainkan pada saat resepsi nanti. Kalo kalian menyerahkan sepenuhnya pada pihak entertainmentnya, tetap seleksi lagu-lagu yang akan mereka mainkan. Dan ingat, ga semua lagu romance cocok dimainkan di acara wedding loh. Contohnya, coba simak baik-baik terjemahan lagu "I Will Always Love You" ini....

If I should stay
Jika aku harus bertahan
I would only be in your way
Aku hanya mau bertahan di sisimu
So I'll go but I know
Maka, aku kan pergi namun kutahu
I'll think of you every step of the way
Di tiap langkahku ku 'kan selalu memikirkanmu

Chorus:
I will always love you
Aku akan selalu mencintaimu
I will always love you
Aku akan selalu mencintaimu

You, you, my darling you (mm)
Kau, kau, sayangku kau (mm)

Bittersweet Memories
Pahit manisnya kenangan
That is all I'm taking with me
Semua kubawa bersamaku
So goodbye please don't cry
Maka selamat tinggal, janganlah menangis
We both know I'm not what you
Kita berdua tahu aku bukanlah yang kau
You need
Kau butuhkan

Chorus:
I will always love you
Aku akan selalu mencintaimu
I will always love you
Aku akan selalu mencintaimu
You, you, my darling you (mm)
Kau, kau, sayangku kau (mm)

I hope life treats you kind
Kuberharap hidupku kan baik-baik saja
And I hope you have all you dreamed of
Dan kuharap kau gapai semua mimpimu
And I wish to you joy and happiness
Dan kudoakan agar kau gembira dan bahagia
But above all this, I wish to you love
Namun yang terpenting, kudoakan kau dapatkan cinta

Repeat Chorus (3X)

You, darling I love you
Kau, sayang aku cinta kau
Oh, I'll always, I'll always love you (oo-oo)
Oh, aku 'kan selalu, aku 'kan selalu mencintaimu (oo-oo)

Menurut kalian, apa lagunya cocok dinyanyiin di resepsi pernikahan? Selain itu, sebisa mungkin pihak entertainment juga mengiringi prosesi masuk kalian. Kalo bisa sih jangan pake CD. Kalian kan uda bayar mereka, jadi biarkanlah mereka berkreasi untuk menghasilkan musik yang indah untuk mengiringi prosesi masuk kalian. Dan lagi, musik live itu bikin prosesi masuk jadi lebih manis ketimbang CD. Ini sih kalo menurut gua, hehehe. Dan kalo ada sodara atau teman yang mau nyumbang nyanyi, sebisa mungkin jangan on the spot. Selain bikin pusing pihak entertainment, kalian juga harus tau mereka akan nyanyi lagu apa. Jangan sampe lagu "Someone Like You" dinyanyiin di resepsi kalian loh.

4. Wedding jaman sekarang pasti ada photoboothnya. Emang photobooth ini menarik sih. Berkat photobooth, gua jadi tau siapa-siapa aja yang uda dateng ke resepsi gua. Dan sebagai tamu, gua juga suka majang foto-foto hasil photobooth, secara kami orang yang males nyetak-nyetak foto, hahaha. Tapi...balik lagi ke kapasitas ruangan, kalo emang ruangannya ga memadai, ya ga usah dipaksa. Jangan sampe kehadiran photobooth malah bikin ruangan yang tadinya sempit jadi makin sempit. Dan lagi, photobooth ini optional koq, ga ada pun, ga jadi masalah.

Segitu aja sih masukan-masukan dari saya. Ingat, untuk resepsi, utamakan kenyamanan tamu terlebih dahulu. Karena kalo tamu nyaman, hati senang, ga ada yang menggerutu, acara pun pasti berjalan lancar. Buat para bride & groom-to-be, selamat mempersiapkan pernikahan ya. 

OOTD Jayden ke kondangan.

04 March 2015

Jayden Pulang Kampung

Waktu suami bilang kalo kami akan pulang kampung pada akhir Februari, gua agak deg-degan. Karena ini pertama kali kami pulang dengan membawa bayi berusia 4 bulan. Apalagi naik mobil berjam-jam. Tapi kan life must go on, hahahaha.

Kami berangkat hari Kamis malam. Sengaja emang milih berangkat malam hari, pas si suami pulang kantor, dan disesuain sama jam tidurnya Jayden. Sekitar jam 8 malem kami uda siap-siap. Segala barang-barang uda dimasukin bagasi. Jayden sempet tidur dari jam 7, cuma entah kenapa sebelum berangkat dia malah bangun. Mungkin naluri bayi kali ya, mau jalan-jalan jadi excited ampe ga bisa tidur, hahaha. Soalnya waktu gua kecil juga gitu, tiap kali mau keluar kota pasti seneng banget ampe ga bisa tidur, hahaha.

Sengaja dipakein baju tidur, biar ritual tidurnya tetap terjaga.

Akhirnya sekitar jam 9 malam kami berangkat. Jayden disusuin di mobil, lalu tidur dan ditaro di carseat. Kami sempet kena macet di tol dalam kota. Pikir malem uda ga gitu macet, ternyata masih macet juga. Keluar dari situ uda lancar jaya sih. Ga enaknya berangkat malem-malem, si suami sering banget ngantuk. Ampe dikasih cemilan, diajak ngobrol, ampe akhirnya istirahat sebentar di rest area, bahaya kalo dilanjutin.

Jayden gimana? Puji Tuhan, dia anteng banget. Selama perjalanan sempet nyusu beberapa kali. Cuma pas di tol Kanci (kalo ga salah), dia dikeluarin dari carseat, soalnya itu jalanan ampe Purwokerto jelek banget, gua takut dia eneg, jadi mendingan digendong deh. Untung pas hamil kemaren pulang jalanannya masih mulus, kalo ga bisa eneg-eneg.

Kami nyampe Banyumas sekitar jam setengah 7 pagi. Jayden lulus menempuh kurang lebih 10 jam perjalanan naik mobil. Yeay! Kalo ke Banyumas aja anteng, ke Bandung mah pasti lebih anteng lagi deh #code #liriksuami #liburanlagiyukdud

Satu hal yang gua kangenin banget tiap kali pulang kampung tuh suasananya. Disana tuh masih banyak pemandangan ijo-ijo yang bikin mata adem. Jayden juga demen banget, tiap kali naik mobil pasti ngeliat ke jendela.

Pemandangan yang jarang banget ditemuin di Jakarta. Adem banget kan ngeliatnya.

Begitu nyampe, Jayden langsung disambut antusias sama satu rumah. Menantunya dicuekin, hahaha. Apalagi keponakan-keponakannya si suami, mereka uda ampe menghitung hari menanti kedatangan Jayden. Sayang pas nyampe mereka lagi pada sakit. Tapi mau gua larang deket-deket Jayden juga ga tega, jadi biarinlah gua biarinin mereka cium-ciumin Jayden, sambil berdoa semoga Jayden tetep sehat. 

Untungya ngasih ASI tuh, selama disana gua ga ribet, apalagi si suster kan ngelanjutin perjalanan ke kampungnya di Jogja. Jadi gua ga perlu bawa segala macam botol susu, termos, kaleng susu, dan segala perintilan lainnya. Cukup bawa apron menyusui doang, hahaha. Jadi kalo dia nangis laper, gua tinggal keluarin apron, buka baju, dan beres deh. Untungnya lagi, Jayden cukup kooperatif. Kalo kemaren-kemaren dia suka ribut ditutupin, selama disana dia anteng banget. Jadi kegiatan menyusui lancar jaya, baik di rumah, di kondangan, di restoran, atau di gereja, hahaha.

Agenda hari Jumat itu ga banyak sih. Begitu nyampe, beres-beres, mandi-mandi, istirahat sebentar, trus ke gereja buat menghadiri pemberkatan sodara si suami. Trus pulang, dan Jayden nyusu lalu bobo. Pas Jayden bobo ini, dia sempet gua tinggal pergi makan, hahaha. Ternyata pas bangun dia malah nangis. Mungkin bingung kali, koq bangun tidur ga ada maminya, hehehe.

Sorenya, kami siap-siap lagi buat ke resepsi. Selama di pesta, Jayden digendong sana sini, hahaha. Ga di Jakarta, ga di Banyumas, pada rebutan buat gendongin Jayden. Anaknya juga anteng-anteng aja, malah ketawa mulu, hahaha. Bagus deh, maminya bisa hunting makanan, hahaha. Gara-gara digendong sana sini, gendongan yang uda gua bawa ga gitu kepake. Lagian anaknya kayak ga suka digendong pake gendongan modern gitu, dia lebih suka pake cukin, sementara maminya ga bisa pake cukin dan ga bawa stroller juga, hahaha.

Begitu uda mau selesai pesta, Jayden sempet ribut. Emang jam segitu tuh jam tidurnya dia. Dan kayaknya dia cape juga digendong-gendong mulu. Begitu nyampe rumah, ganti baju, susuin, trus tidur deh.

Hari pertama, pules tidur biarpun bukan di kamar sendiri. Mami papinya seneng deh.

Hari Sabtu, agendanya lebih padat sedikit. Pagi-pagi, Jayden uda digendong-gendong sama omanya, diajak jalan sana sini. Maminya? Masih molor! Hahaha. Menantu macam apa ini. Pagi itu dia sempet ribut sih. Mungkin karena ritualnya berbeda dari biasanya. Tapi ributnya ga lama, diajak jalan lagi langsung diem.

Agenda pertama di hari itu adalah pijet-pijet, baik Jayden maupun maminya, hahaha. Emang dari kapan si suami uda ngerencanain buat manggil dukun bayi buat mijetin Jayden. Di Jakarta sebenernya ada sih pijet-pijet buat bayi, cuma mahal, hahaha. Mumpung di kampung, harganya kan murah meriah. Selama dipijet sih Jayden anteng banget, malah kayaknya keenakan, hahaha. Cuma pas terakhir dia ribut gara-gara laper. Si mbah ini  mijetnya juga enak, ga sehoror dukun bayi yang diceritain temen-temen gua. Mijetnya kayak mba-mba di baby spa di Jakarta gitu. Abis dipijet, disusuin, lalu tidur pules, dan giliran maminya dipijet, hahaha.

Siangnya, kami sempet mampir ke rumah tetangga sebentar. Kebetulan ada temen seumurannya Jayden lagi main, jadi playdate dulu deh.

Seumuran, tapi Jayden lebih mungil. Anaknya pecicilan sih, hahaha.

Dari situ, kami berangkat ke Purwokerto. Selama disana, carseat jadi teman setia, hahaha. Jadi begitu masuk mobil, taro di carseat, anteng deh. Kalo di Jakarta kan kadang suka digendong-gendong, disana mah ga ada gendong-gendong deh di mobil.

Mami, aku selfie dulu ya di carseat.

Di Purwokerto, kami ketemu Ci Amey dan keluarganya di Mie Adong. Seneng banget deh ketemu mereka. Jayden juga digendong-gendong sama Ci Amey ampe dia tidur pules, jadi mami papinya bisa makan dengan tenang, hahaha. Mienya juga enak banget. Plus pulangnya dikasih kue bikinannya Ci Amey yang endang bambang. Thank you ya ci.

Dari situ, mampir lagi ke dua tempat temennya si suami. Kebetulan salah satu maminya ini buka restoran, jadi nyampe sono dikasih makan lagi. 

Makan mulu, kapan kurusnya ini.

Abis itu balik ke Banyumas deh. Pas pulang kayaknya Jayden uda cape banget, dia ketiduran pules di carseatnya.

Ga pake ribut, langsung tidur. Mami pun senang.

Nyampe rumah pun masih tidur.

Kami nyampe Banyumas uda agak sore. Dan berhubung cuaca lagi mendung-mendung adem, Jayden dilap-lap doang deh. Malemnya, dia tidur seperti biasa. Untungnya ini anak emang uda punya jam tidur teratur. Jadi pas malem dia tidur, gua tinggal pergi makan pun ga bangun. Begitu gua pulang baru bangun kelaperan. Malam itu, gua tidur bareng mertua, karena omanya pengen banget bobo bareng Jayden.

Soto Banyumas, menu wajib setiap pulang kampung.

Dilanjutkan dengan roti bakar, hahaha.

Hari Minggunya, Jayden bangun seperti biasa, dibawa jalan pagi ama si suami. Maminya? Masih molor! Hahahaha. Abis itu mandi, beres-beres dulu, lalu ke gereja. Di gereja sempet makan bakmi yang selalu mangkal di depan gereja. Mienya enak, banyak, dan murah.

Pulang gereja, mampir dulu ke tempat batik buat beli beberapa titipan.

Batik tulis belom jadi, diduga seharga jutaan rupiah.

Pulangnya ngemil roti goreng yang mangkal di depan toko batik. 

Abis itu kami lanjut beres-beres. Kami pergi dengan bawaan segambreng, pulang dengan bawaan segambreng lebih. Malah si bapak mertua bawain taneman segala. Si ibu mertua lebih ekstrim, suruh kita bawa ayam. Bukan ayam goreng atau ayam bakar, tapi ayam hidup. Katanya Jayden suka sama ayam. Emang selama disana dia excited banget ngeliat ayam-ayam peliharaannya si bapak mertua. Tapi ya ga dibawa ke Jakarta juga kali, gua sih males kalo piara binatang, males bersihin kotorannya.

Sebelum bener-bener pulang ke Jakarta, kami pamit dulu ke beberapa orang. Omanya Jayden uda mellow banget, sepupu-sepupunya juga. Pengennya Jayden disono aja, hahaha. Sementara omanya yang di Jakarta uda kangen berat.

Jayden dan uti (panggilan lain untuk oma)

Kami jalan dari Banyumas balik ke Jakarta sekitar jam setengah 4. Kalo pas pergi Jayden anteng, pulangnya sempet rewel sebentar. Feeling gua sih karena dia berat pisah sama omanya. Soalnya si oma juga kepikiran Jayden mulu, klop deh. 

Sekitar jam 7an, kami berenti buat makan malam di salah satu restoran chinese food di Brebes.

Segini cuma abis 83rb. Enak-enak pula.

Jayden ngapain?

Girang karena digeletakin.

Girang karena bisa tengkurep, hahaha.

Karena restorannya ada lesehannya, jadi Jayden digeletakin aja disana. Abis makan, dia disusuin, trus bobo. Selama perjalanan sempet nyusu beberapa kali, sisanya tidur pules. Pulangnya juga ga ditaro di carseat, karena carseatnya penuh barang, saking ga muat itu mobil, hahaha. Mudah-mudahan abis ini ada rejeki buat ganti mobil yang lebih gede deh.

Kami nyampe Jakarta sekitar jam 4 pagi. Sempet kena macet di Pantura, entah macet apaan. Pulang-pulang langsung pada teler ampe siang, hahaha.

Seneng banget Jayden gampang dibawa jalan-jalan. Gua pun melewati fase "dibawah 6 bulan" dengan sukses. Mudik selanjutnya pas Jayden uda mulai makan, masih belom kebayang gimana ribetnya. Biarlah itu dipikirin nanti. 
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...