25 July 2014

Sesekali Nge-Rock

Kalo si suami baca postingan ini, gua pasti diomelin "koq belom tidur uda jam segini?" hahahaha. Tadi uda sempet bobo-bobo cantik, terus kebangun lagi. Abis jam segini si suami masih lembur sih. Ngejar setoran buat anak istri, hahaha. Jadinya gua ga bisa bobo deh. Sambil nunggu kantuk datang lagi, gua iseng-iseng ngeblog dah, hahaha.

Dari kemaren kan gua lagi asik-asiknya nonton serial terbarunya Lee Seung Gi. Nah, di episode-episode awal, serial ini pake lagunya My Chemical Romance yang judulnya Welcome To The Black Parade. Pada tau ga lagunya? Ngerock abis, hahahaha. Tapi enak didenger. Gua bukan pecinta musik rock, tapi masih bisa menikmati beberapa musik rock kalo enak didenger.

Kalo ngomongin soal musik, rata-rata pasti pada bilang lagu klasik itu bagus buat baby, apalagi kalo didengerin pas si baby masih di dalam kandungan. Ga tau sih kebenaran teori itu gimana. Cuma emang sejak hamil, gua jadi lumayan rajin dengerin lagu klasik. Ada beberapa composer yang katanya bagus buat baby dalam kandungan, salah satunya Mozart. Tapi ya, dengerin lagu klasik mulu kan bosen atuh. Jadi kadang-kadang gua kombinasi sama lagu-lagu lain yang lebih up beat. Salah satunya ya lagu rock, hahaha. Tapi tetep gua pilih yang lagunya enak didenger, salah satunya Green Day. 

Green Day ini menurut gua salah satu band rock yang lagunya enak-enak loh. Si baby J kalo gua kasih denger lagu klasik mesti anteng-anteng aja, tapi kalo dikasih denger lagu-lagu heboh macam Katy Perry gitu, langsung jingkrak-jingkrak di perut. Barusan gua kasih denger beberapa lagunya Green Day, langsung heboh deh langsung anaknya, hahaha. 

Abis ini balik ke klasik lagi dah, sekalian biar emaknya bobo juga.


We'll carry on~~~~


Nyari versinya pas mereka nyanyi di Grammy Awards ga nemu.

23 July 2014

You Who Came From The Stars



Cast :

Jun Ji Hyun : Chun Song Yi
Kim Soo Hyun : Do Min Joon
Park Hae Jin : Lee Hwi Kyung
Yoo In Na : Yoo Se Mi

Sinopsis :

Do Min Joon is an alien who came to earth in 1609 and lands in the Joseon era, then lives through the next four hundred years ti the present day where he works as university professor and falls in love with a naughty top hallyu actress, Chun Song Yi.

Diambil dari dramawiki.

Review :

Uda lama ya ga nulis tentang drama Korea. Ya abis, sekarang uda ga bisa begadang kayak dulu, hahaha. Dulu waktu belom married kan bisa nonton ampe begadang-begadang, sekarang.... begadangnya buat yang lain dong, hahaha. Sebenernya sebelum ini sempet nonton The Heirsnya Lee Min Ho. Cuma muka ganteng Lee Min Ho ternyata ga cukup bikin gua betah nongkrongin laptop. Ceritanya standard banget dan boring abis. Akhirnya ga gua lanjutin lagi deh. Lalu akhirnya, berkenalanlah gua dengan alien ganteng ini dengan cerita yang lumayan bagus. Dan kemaren itu, gua nonton lagi untuk yang ketiga kalinya, hahaha.

Serial ini kurang lebih mengingatkan gua sama Secret Garden. Absurdnya sama, kocak-kocaknya juga sama, lead aktornya juga sama-sama ganteng, soundtracknya juga mirip-mirip, bahkan sama-sama bikin candu, hahaha. Dari segi cerita, agak absurd sih menurut gua, tapi absurdnya bikin betah nonton. Sama sekali ga membosankan. 

Untuk akting para pemainnya juga lumayan. Cuma untuk Kim Soo Hyun, kalo boleh jujur sih, gua lebih suka aktingnya dia di The Moon That Embraces The Sun. Mungkin karena scriptnya juga lebih menantang dia buat mengeksplore aktingnya. Untungnya, jalan cerita serial ini bagus dan chemistry sama Jun Ji Hyun juga dapet banget. Aktingnya Park Hae Jin yang jadi Lee Hwi Kyung juga lumayan. Ampe bikin gua sebel, lebih sebel daripada si Lee Jae Kyung yang jahat. Lagian, cowo koq kayak harga dirinya gitu, hahaha. Uda ditolak masih ada tetep ngejar-ngejar.

Oiya, satu lagi yang mengingatkan gua sama Secret Garden, sama-sama syuting pas winter. Walaupun pemandangannya ga seindah di Secret Garden, tapi gua suka sama serial yang banyak salju-salju turun, hahaha. Rumahnya Do Min Joon juga keren abis. Tinggal di apartemen, tapi luas banget dalemnya. Plus ruang bacanya itu loh, bikin mupeng.

Konon kabarnya ya, saking serial ini ngetop banget, banyak perusahaan di Korea yang meliburkan karyawannya biar mereka bisa nonton episode terakhirnya. Ya gimana ga ngetop, Kim Soo Hyunnya ganteng pisan euy. Jun Ji Hyun juga cantik banget. Baik cewe maupun cowo yang nonton serial ini pasti betahlah, hahaha.

Buat yang belom nonton, coba nonton deh, dijamin bikin ketagihan, hahaha. Abis ini mau nonton serial terbarunya Lee Seung Gi ah.

Bang, eneng ikut diboncengin dong.

Ini soundtrack yang ngingetin gua sama Secret Garden, ternyata penyanyinya sama, hahaha.

21 July 2014

6 Tahun

Seharusnya ini ditulis pada tanggal 16 Juli kemaren. Tapi apa daya, saya kembali terhipnotis alien ganteng, hahaha. Belom bisa move on nih. Nanti kapan-kapan direview dah.

Jadi pada tanggal 16 Juli kemaren, tepat 6 tahun sudah usia hubungan kami. I know, setelah menikah, yang seharusnya diingat itu kan tanggal pernikahan ya. Tapi mengingat untuk mencapai usia 6 dengan status menikah itu rasanya ga mudah, maka kami putuskan untuk tetap mengingat tanggal 16 Juli sebagai awal mula hubungan kami. Tapi ya, cuma sebatas diingat doang, ga usah ampe dirayain segala, hahaha.

Ngomong-ngomong, kayaknya gua belom pernah cerita ya gimana asal mula gimana Seno-Melissa bisa jadian, hahaha. Jadi berhubung momentnya pas, ya sekalian aja gua ceritain. Sekaligus biar ada kenangannya. Jadi kalo anak-anak kami kelak nanya, gua suruh baca aja di blog, hahaha.

Seno itu uda ada di Jakarta sejak tahun 2004. Saat itu dia mulai kerja di salah satu perusahaan yang letaknya ga jauh dari gereja gua. Karena dia tinggal di mess kantor, jadinya dia ke gereja yang letaknya deket kantor, which is gereja gua. Tapi tahun itu kami belom kenal sama sekali. Siapa itu Seno? Ga tau tuh, hahaha. 

Gua lupa sih tahun berapa tepatnya kami kenal. Yang jelas, saat itu Seno uda mulai aktif di kebaktian pemuda di gereja gua. Dia mulai ambil pelayanan yang tugasnya menghubungi pemusik-pemusik untuk kebaktian, ya salah satunya gua. Tapi saat itu gua belom ngeh siapa itu Seno, yang gua tau, dia cowonya salah satu pemusik di gereja juga. Gua kenal sih sama cewenya, tapi tetep ga kenal-kenal amat ama Seno, hahaha.

Lalu kami mulai intens komunikasi itu sejak sama-sama berada dalam satu kepanitiaan, kalo ga salah panitia natal. Saat itu, hubungan dia dengan si cewe itu lagi galau-galaunya. Berhubung satu kepanitiaan, otomatis kami diharuskan untuk saling komunikasi mengenai jalannya acara natal nanti. Nah, dari situlah dia mulai curhat ini itu. Gua tuh ya, paling bingung kalo dicurhatin ama orang. Ama cewe aja kadang bingung harus ngomong apa, apalagi ama cowo. Bingung, takut salah ngasih nasehat, hahaha. Tapi sebagai teman curhat yang baik, gua kasih saran supaya dia bisa balikan lagi ama si cewe itu. Mulai dari saran yang masuk akal ampe yang geblek, hahaha.

Lalu di awal tahun 2008, dia cerita kalo dia uda ngelepas itu cewe. Jadi uda ga ngarepin lagi, dan uda ga ngejar-ngejar lagi. Lagi-lagi, sebagai teman yang baik, gua kasih saran aja supaya dia deketin si A, si B, si C, hahaha. Tapi dengan entengnya dia jawab, "Kalo pacaran lagi, aku maunya pacaran sama kamu aja ah." Waktu itu sih gua nganggepnya dia becanda doang, hahaha. Agak geer dikit sih, tapi kan waktu itu dia baru putus, jadi anggep aja omongan sambil lalu cowo yang lagi galau.

Sejak saat itu dia mulai rajin nelponin gua malem-malem. Waktu itu sih gua mikirnya, ini cowo pasti butuh temen ngobrol. Ya namanya juga kan baru putus. Kebetulan juga, waktu itu gua lagi candu-candunya main game online, jadi bisa subuh baru tidur. Makanya gua ladenin aja. Lucunya, kita bisa ngobrol di telp sampe dia ketiduran, hahaha.

Dan sejak saat itu juga, kita mulai suka hang out bareng. Tapi perginya masih yang rame-rame. Pernah sekali, gua ajak dia nonton bareng temen-temen kampus gua, sambil mikir, siapa tau dibayarin, hahaha. Maklum, namanya juga anak kuliahan. Tapi niat gua ngajak tulus koq. Buat bersenang-senang biar dia ga galau lagi. 

Lalu beberapa waktu kemudian, mulailah masa-masa dimana kami pergi, entah itu makan atau nonton, cuma berdua doang. Waktu itu sih gua belom mikir apa-apa ya. Sampe, beberapa temen gereja merasa kami berdua kayak lagi deket gitu. Lalu mulailah masa-masa dimana kami diledek-ledekin ama temen-temen. Dan kami sepakat buat ikut ngerjain mereka dengan pasang status it's complicated di friendster. Yeah, waktu itu masih jamannya friendster, hahaha. Jadi kalo ada yang nanya apakah kami jadian, kami akan jawab "it's complicated" just for have fun aja, hahaha.

Begitu terus ampe bulan Juli. Sering nelpon, sering jalan, baik itu berdua atau rame-rame. Dia juga sering nganterin gua pulang kalo gua abis latian band di gereja. Ampe pada suatu hari, dia ga nelpon sama sekali. Ga ada SMS. Ga ada kabar apa-apa. Pertamanya gua biasa-biasa aja, tapi koq lama-lama kangen juga, hahahaha. Akhirnya gua berinisiatif buat nelpon duluan. Belakangan gua baru tau kalo ini triknya dia, dan berhasil sih, hahaha.

Lalu di tanggal 15 Juli malam, sepulang dari nonton Wanted, gua mikir....kayaknya ga bisa begini terus nih. Uda sering jalan bareng, uda suka telpon-telponan, tapi koq statusnya masih it's complicated aja. Dari yang cuma sekedar having fun, lama-lama jadi complicated beneran, hahaha. Akhirnya di tanggal 16 Juli 2008 dini hari, dan setelah omongan panjang lebar tentang isi hati masing-masing, kami resmi jadian juga. Besokannya, gua langsung ngerubah status di friendster jadi "in a relationship" hahahaha.

Hubungan kami tentu ga selalu mulus. Di awal tahun 2009, dia berniat mutusin gua, entah apa alasannya. Tapi akhirnya dia memutuskan untuk tetap pacaran. Lalu di tahun 2010, dia berniat menikahin gua, tapi karena satu dan lain hal, rencana itu harus tertunda sampai entah kapan. Begitu juga di tahun 2011, niatnya buat nikahin gua lagi-lagi harus tertunda. Ampe gua mikir, kalo ampe ketiga kali ketunda juga, berarti dia bukan jodoh gua. 

Dan ibarat film, tahun 2012 merupakan klimaks dari cerita perjalanan kami. Dari bulan Desember 2011 ampe Januari 2012, gua mikir buat mutusin dia. Tapi belom sempet gua mutusin dia, eh...dianya uda mutusin gua duluan. Dan itu cuma gara-gara dia cemburu, hahaha. Abis mutusin via bbm, besokannya dia minta balik lagi. Ya jelas-jelas gua tolak lah. Emang gua cewe apaan, hahaha. 

Di masa-masa jomblo itu, gua tampak terlihat tegar, tapi sebenernya sedih juga. Padahal kemaren-kemaren pengen mutusin dia, giliran putus beneran, malah mewek-mewek, hahaha. Dianya? Sakit! Ampe ga masuk kantor beberapa hari, hahaha. 

Dan 4 hari kemudian, dia nelp sambil ngerayu gua buat balikan. Awalnya gua masih berpegang teguh bilang engga. Tapi lama-lama luluh juga. Ya gimana ga luluh, gua dirayu-rayu ampe jam 4 pagi euy, hahaha. Dan 4 hari setelah kami putus, kami resmi jadian lagi. Sejak saat itu, gua ngerasa hubungan kami mulai menuju ke arah yang lebih baik, dan Tuhan kayak ngasih tau kalo inilah saat yang tepat. 6 bulan kemudian, gua dilamar. Dan tahun 2013, kami menikah. Dan sekarang, di tahun 2014, kami sedang menanti-nantikan baby J lahir ke dunia. Emang waktu kita itu Tuhanlah yang menentukan.

Jadi begitulah sekelumit kisah kami. Sebagai penutup, silakan diliat foto-foto aib kami 6 tahun yang lalu, dimana kami masih kurus-kurus, hahaha.

Kami pacaran dari umur si suami kepala 2, ampe sekarang kepala 3, hahaha. Gua? Masih tetep kepala 2 dong, hahaha.  

 Gua masih pake kawat gigi, hahaha. 
 
 Kapan badan gua bisa balik kayak dulu ya, hahaha.
 
Foto pertama setelah pacaran.

14 July 2014

Kabar Gembira Untuk Kita Semua

Jerman juara piala dunia loh! Hahahahaha. 

Emang rada ga penting sih, tapi tetep aja gua senang. Mengingat gua punya semacam kutukan semifinal, dimana tim yang gua dukung selalu mentok di semifinal, jadi sekalinya masuk final dan menang, tentu seneng banget dong.

Kalo diinget-inget, asal muasal gua dukung Jerman itu waktu World Cup 2002. Waktu itu finalnya Jerman lawan Brasil, dan entah kenapa gua suka banget ngeliat Miroslav Klose di tim Jerman. Ganteng banget euy, hahaha. Walaupun kalah, tapi sejak saat itu gua putuskan untuk selalu dukung Jerman, baik di world cup maupun di euro cup.

World cup taon ini gua ga terlalu ngikutin banget-banget. Maklum, lagi hamil gini, bawaannya pengen molor terus. Ketambahan lagi, di TV kabel kan ga ada siarannya, jadi harus switch pake antena biasa yang harus digeser-geser biar gambarnya bagus, hahaha. Jadinya rada males buat nonton. Tapi tetep ada yang gua tonton dong. Pertandingan pertama yang gua tonton tentu waktu Jerman tanding lawan Portugal. Gua seneng banget waktu Portugal dikalahin telak 4-0, hahaha. Abis ga gitu suka sih ama CR7, gayanya tengil. Dia mendingan main iklan aja dah.

Selanjutnya gua selalu skip nonton, ya abis mulainya jam 3 pagi aja. Mendingan gua molor dah. Update beritanya besok paginya aja. Tapi gua yakin sih, Jerman pasti maju terus, ya minimal ampe semifinal, hahaha.

Makanya rada kaget waktu tau Brasil dibantai abis ama Jerman ampe 7-1. Apalagi waktu final tahun 2002 kan Jerman kalah dari Brasil. Begitu tau Jerman masuk final, gua bela-belain deh nonton jam 2 pagi, hahaha. Uda bener-bener diniatin, ampe pasang alarm segala. Si suami juga ampe ikut nonton, hahaha.

Dan sepanjang nonton gua ampe gemes sendiri, koq ga gol-gol sih, hahaha. Harus diakui, pertahanannya Argentina emang kuat banget. Kipernya juga jago euy. Banyak peluang tercipta, tapi digagalkan ama kipernya Argentina. Tapi tenang, kipernya Jerman juga jago loh. Buktinya dapet golden gloves tuh. Ganteng pula, hahaha.

Gua yang dari semangat, ampe bosen-bosen nontonnya. Ampe sempet ketiduran dulu malah pas babak tambahan. Tapi ga sia-sialah gua bela-belain nonton gitu, Jerman akhirnya bikin gol juga. Mario Gotze emang pahlawan Jerman. Doi jadi satu-satunya cowo ganteng yang nyetak gol di final, hahaha. Dan akhirnya membawa Jerman jadi juara piala dunia 2014. Gua seneng banget ampe teriak-teriak sendiri. Si suami ampe melototin gua, hahaha.

Ini pertama kalinya tim yang gua dukung masuk final, dan menang pula, hahaha. Mudah-mudahan Jerman bisa juara juga di Euro Cup 2016, dan jadi juara lagi di World Cup 2018.

Once again, congratulation Germany! Gua akan selalu mendukung kalian.

PS : Entah kenapa, theme song piala dunia kali ini ga ear catching kayak waka waka 4 taon lalu ya. Kalo waka waka kan kayak uda nempel di kepala. Theme song yang taon ini menurut gua agak kurang greget.

Pertandingan terakhir si abang Klose sebelum doi pensiun. Untung menang ya bang.

 
Ini dia pahlawannya Jerman, si no 19 Mario Gotze. Si Muller yang di sebelahnya juga jago euy.

Uhuy! Si ganteng Neuer dapet golden gloves. Pantes, doi jago sih. 

*puk puk Argentina* sudahlah Messi, mukanya ga usah sedih gitu, juara 2 juga lumayan koq *peluk*

Senang rasanya melihat ini, hahaha.

All photos from @FIFAWorldCup twitter.

11 July 2014

Pertama Kali

Pertama kalinya dukung Jerman dan masuk final!

Wahahahaha. Oke ini rada lebay sih memang. Biasanya kan negara yang gua dukung itu selalu mentok di semifinal. Kali ini bisa masuk final ya seneng banget lah. Gua emang pendukung setia Jerman dari 8 tahun yang lalu. Apalagi kipernya yang sekarang, si Neuer itu gantengnya minta ampun. Jago pula. Plus permainannya selalu stabil, buktinya maju terus ampe semifinal, hahaha. Makanya kaget banget pas kemaren bangun tidur tau-tau baca berita Jerman berhasil ngalahin Brazil dengan skor 7-1. Wuih! Mantap. Ntar finalnya harus dibela-belain nonton nih. Dan semoga Jerman menang piala dunia, hahaha.


Pertama kali mantap memilih dalam pemilu.

Gua uda lumayan sering ikut pemilu, baik itu milih parpol, DPR, gubernur, maupun presiden. Dan gua selalu ikut milih loh, ga pernah golput. Cuma, patokan gua dulu dalam memilih cetek banget. TPS itu kan dibuka ampe jam 12. Biasanya gua berangkat siang-siang, sekitar jam 11 atau setengah 12. Ya kan mumpung libur, bangunnya rada siangan dikit, hahaha. Nah, sebelum berangkat, gua nonton TV dulu. Kira-kira siapa yang perolehan suaranya paling rendah, ya itulah yang gua pilih, hahaha. Toh ga bakal menang ini.

Tapi gua mulai serius mengikuti pemilu waktu milih gubernur Jakarta kemaren. Ketika kandidat tinggal dua biji, gua lebih memilih pak Jokowi. Ya abis, yang satunya kan uda pernah jadi gubernur, dan Jakarta ga ada beres-beresnya dipegang ama dia, jadinya gua lebih milih Jokowi, yang uda ketauan ada hasil kerjanya di Solo.

Lalu menjelang pemilu 2014 ini, media massa mulai ramai-ramai memberitakan siapa-siapa aja yang ingin menjadi orang no 1 di negeri ini. Kalo ngeliat kandidat-kandidatnya, kayaknya gua bakal milih dengan metode yang sama lagi nih, yaitu yang perolehan suaranya paling rendah, hahaha. Bahkan sempat terbersit pikiran untuk golput. Tapi....ketika Pak Jokowi menyatakan dirinya siap menjadi presiden, gua senang, senang karena akhirnya ada yang bisa gua pilih, hahaha. Lalu apakah gua kecewa dia meninggalkan Jakarta begitu aja? Tidak! Sama sekali tidak! Karena ada Bapak Ahok yang ga kalah hebatnya. Gua percaya, Jakarta tetap berada di tangan orang hebat.

Gua rasa gua ga usah jelasin kenapa gua milih Pak Jokowi, alasannya sama dengan semua orang. Gua berharap Indonesia bisa berubah menuju ke arah yang lebih baik. Ada secercah harapan ketika Pak Jokowi menjadi gubernur Jakarta, dan gua percaya, masih ada harapan juga untuk Indonesia. Jadilah pada hari Rabu tanggal 9 Juli kemaren, gua mantap memilih Jokowi-JK. Belom pernah rasanya gua semantap ini dalam memilih. Dan belom pernah gua ngeliat animo rakyat Indonesia seheboh ini dalam menyambut pilpres kemaren. Sekarang tinggal dag dig dug menunggu hasil resmi dari KPU. Jadi gini toh rasanya, abis nembak terus digantungin, hahaha.

#salam2jari. Sudah, sudah, abaikan jari gua yang buntet gini, hahaha.

Biarpun si suami namanya ga ada, tapi tetep milih dong.

Pertama kalinya Starbucks kasih gratisan teh.

Hahahaha. Ini lebih ga penting lagi. Sebagai warga negara yang rajin ikut pemilu, tentu gua rajin menyambangi gerai-gerai yang gratisa dong, hahaha. Sama kayak pileg kemaren, Starbucks tetep kasih gratisan. Tapi mungkin karena ini puasa, jadi kopinya diganti sama teh. Bagus deh. Jadi kalo gua posting foto ini di social media, ga akan ada yang ngoceh-ngoceh "bumil kan ga boleh minum kopi"

Isinya teh koq, bukan kopi. Tenang aja.

Kemaren gua ambil gratisannya di Central Park. Tadinya galau antara TA atau CP. Tapi dipikir-pikir, CP itu gerai Starbucksnya ada 3 biji, jadinya gua lebih milih ke CP. Tadinya gua pikir bakal ngantri panjang kayak pileg kemaren, ternyata ga ngantri loh. Mungkin karena gratisannya teh kali ya, atau karena pas jam buka puasa, orang lebih milih buka puasa ketimbang ngantri teh. Tapi gua suka loh, tehnya wangi, dan rasanya juga enak. Ya, baik teh maupun kopi, gua tetep suka yang gratis-gratis, hahaha.

04 July 2014

Makan Rendang Saat Sakit Gigi

Uda dari beberapa hari yang lalu si suami ngeluh giginya sakit. Kayaknya sih gara-gara ada giginya yang bolong. Setelah ditahan-tahan, akhirnya gua tawarin dia ke dokter gigi juga. Tadinya mau hari Sabtu, tapi karena uda sakit banget, jadinya semalem deh ke dokter giginya. Sebagai istri yang baik, tentu gua nemenin dong. Kan istri itu harus menemani suami dalam suka dan duka, termasuk ke dokter gigi, hahaha. Padahal dari dulu gua ga pernah suka ke dokter gigi. Baunya ga enak, hahaha.

Kita dateng ke dokter gigi langganan nyokap gua di deket rumah. Menurut beliau, harganya ga gitu mahal. Dan emang bener sih, dibanding beberapa dokter gigi yang uda ditanyain ke temen-temennya si suami, dokter giginya nyokap itu lebih murah. Tau gitu dulu gua pasang kawat gigi disono aja ya. 

Setelah diselidiki ama dokternya, penyebab sakit giginya si suami itu bener karena ada gigi yang bolong. Kemaren sih baru dibor dulu, plus dikasih antibiotik buat ngilangin sakitnya. Minggu depan baru disuruh balik lagi buat dicabut. Bolongnya uda lumayan parah, daripada ditambel-tambel, mendingan cabut aja dah. 

Pengalaman pertama menemani suami ke dokter gigi, hahaha.

Lain cerita si suami, lain lagi cerita si istri. Beberapa hari yang lalu, tante gua share beberapa resep, salah satunya resep rendang yang mudah dan praktis. Gua jadi ngiler dong. Pengen coba bikin, tapi dari kemaren pulangnya malem terus, plus bangun pagi rasanya males banget, hahaha. Tadinya gua pengen bikin rendangnya semalem. Uda belanja bahan-bahannya di supermarket, tapi harus dibatalkan karena nemenin suami ke dokter gigi.

Tapi emang dasar uda kepengen, akhirnya tadi pagi gua bikin juga itu rendang, hahaha. Tadinya mau gua pending lagi gara-gara si suami masih dalam masa pemulihan dari sakit giginya, tapi uda kadung pengen, jadi ya biarinlah, hahaha. 

Resep rendang kali ini bener gampang banget. Koq bisa? Rahasianya ada di bumbunya. Gua pake bumbu instant indofood. Tante gua share resepnya juga pake bumbu itu, hahaha. Gua share resepnya juga disini ya. Kayaknya lama-lama blog ini berubah jadi blog masak-masakan deh, hahaha.

Bahan-bahan :
  • Daging rendang ---> ya iyalah, gimana mau bikin rendang kalo ga ada dagingnya, hahaha. Gua beli di Carefour yang 400 gram, tapi ga dipake semua, gua sisain dua biji buat nanti bikin sop.
  • Kentang 1 buah.
  • Santan ---> ini juga gua pake yang uda jadi. Gua ga serajin itu beli-beli kelapa cuma buat santan doang, hehehe. Gua pake yang merk Kara.
  • Bawang merah ---> ini gua pake 2 biji.
  • Bawang putih ---> 2 biji juga.
  • Cabe merah keriting ---> ini juga 2 biji. Sebenernya ga usah pake cabe gpp sih, cuma karena si suami doyan pedes, jadi gua tambahin lagi. 
  • Dan yang terakhir...bumbu rendang indofood.


Harusnya pake daun kunyit juga kalo ga salah, atau daun jeruk ya, lupa-lupa inget sih. Cuma karena gua ga ada daun-daunan di rumah, jadi skip aja deh.

Cara membuat :
  1.  Potong-potong daging rendang. Tapi jangan kecil-kecil. Gua sih satu daging gitu potong bagi dua, trus dipukul-pukul pake tangan biar agak tipisan dikit, hahaha. Harusnya pake palu yang buat mukul daging kayak di masterchef gitu ya, tapi berhubung ga punya, ya manfaatkan tangan aja deh, hahaha. Kalo uda dipotong, lalu direbus. Tadi sih gua rebus kira-kira hampir setengah jam. 
  2. Haluskan bawang merah, bawang putih, dan cabe. Nah, kali ini gua pake ulekan, hahaha. Tadinya mau gua blender aja, cuma koq kayaknya aneh ya, jadi diulek aja deh. Sebelum diulek, semua bahan gua potong-potong ampe kecil, jadi pas ngulek ga terlalu lama dan ga terlalu menguras tenaga.
  3. Tumis bawang merah dkk pake minyak secukupnya, lalu masukkan bumbu rendang indofood, aduk-aduk. Lalu masukin daging rendangnya, aduk-aduk, kemudian kentang yang uda dikupas dan dicuci bersih plus dipotong-potong, aduk-aduk lagi. Harusnya kentangnya digoreng dulu, cuma gua males gorengnya, hahaha. Kemudian masukin air sisa rebusan daging dan terakhir masukin santan. Aduk-aduk ampe mendidih. Santannya ga gua pake semua sih, cuma separonya doang. Kalo uda mendidih, didiemin dulu sebentar baru dimatiin apinya, biar bumbunya lebih meresap.
  4. Siap disantap dengan nasi panas.
Dan ini hasilnya....

Nyam nyam nyam...

Agak kurang merah ya, mungkin karena efek bumbunya. Dan ga berminyak kayak di restoran-restoran padang, mungkin karena gua cuma pake minyak dikit doang ya. Tapi rasanya enak banget euy. Waktu bawain si suami, gua uda wanti-wanti, kalo ternyata dagingnya masih keras, potong dulu ampe kecil-kecil baru dimakan, jangan digigit, hahaha. Tapi pas tadi gua makan, dagingnya ga terlalu keras-keras amat. Masih lebih keras daging rendang di restoran padang deket rumah gua, hahaha.

Untuk bumbu instant, kata Angela yang merk bamboe lebih enak rasanya. Nanti kapan-kapan gua coba yang merk itu deh, kalo lagi pengen makan rendang lagi, hahaha. Selain itu masih banyak merk-merk lain kayak munik, kokita, dll. Terima kasih banget deh buat siapapun pencinta bumbu rendang instant gitu, sekarang masak rendang jadi lebih mudah, hahaha.

Lalu apakah gua akan mencoba masak rendang tanpa bumbu instant? Nope! Kalo ada yang gampang, buat apa dibikin susah, hahaha. 

30 June 2014

Upik Abu Belajar Masak Baked Potato

Ini masih belom bosen kan ngomongin masak-masakan? Hahaha. Abis belakangan ini ga ada cerita apa-apa sih selain gua jadi rajin menyambangi dapur. Mau review restoran, uda jarang makan di restoran yang aneh-aneh. Mau review drama Korea, uda jarang nonton juga. Dulu kan bisa nonton ampe begadang-begadang, sekarang mah boro-boro, jam 11 aja mata uda 5 watt, hahaha. Jadi ya mau ga mau ceritain tentang acara masak memasak deh, hihihi.

Ngomong-ngomong soal masak, orang-orang yang kenal gua secara pribadi pasti ga akan nyangka kalo sekarang gua bisa masak. Ya, walaupun tahapannya masih yang gampang-gampang, tapi tetep aja ada beberapa orang yang terkaget-kaget. Padahal dibilang tuntutan jadi istri ya ga juga. Si suami itu tipe suami yang ga rewel. Dia mah dikasih nasi ama cabe rawit aja juga diem, hahaha. Dia juga ga pernah menuntut gua untuk harus bisa masak, ya secara dia sendiri juga bisa masak. Dibilang biar hemat juga ga sih. Kadang-kadang masak sendiri itu costnya lebih gede. 

Kalo dulu, mungkin lebih ke sekedar hobi iseng-iseng aja kali ya. Apalagi gua lebih enjoy kalo masak di dapur itu sendirian, tanpa dibantuin siapapun. Kalo kayak nyokap kan kadang-kadang suka minta dibantuin kupasin bawanglah, potongin cabelah. Nah kalo gua, lebih suka motong-motong semuanya sendirian. Ga tau kenapa, lebih enjoy aja sih. Paling beresin perabotannya aja yang ribet.

Tapi kalo sekarang, gua lebih mikir untuk menyenangkan suami. Si suami itu kalo dibawain bekal dari rumah, suka bagi-bagi ke temen kantornya, dan kebanyakan pada bilang enak. Ya kan jadi bangga ya, kalo masakan istrinya enak, hahaha. Nanti kalo si J uda sekolah, pasti mikirin dia juga. Kalo bawa bekal dari rumah terus dibagi-bagi ke temen-temennya dan pada bilang enak, anaknya pasti bangga dong, hahaha. Padahal gua sendiri belom pede buat bagi-bagi ke orang-orang, sementara trial buat orang rumah dulu deh.

Ini mau ngomongin masakan aja intronya panjang bener, hahaha. 

Kemaren itu gua coba bikin kentang panggang tanpa resep. Biar keren, gua sebutnya baked potato aja deh, hahaha. Kalo biasanya browsing-browsing dulu resepnya, kali ini murni uji coba sendiri. Pas pasang fotonya di BBM, pada banyak yang nanya resepnya. Daripada gua jelasin lagi satu-satu, gua tulis aja deh disini.

Bahan-bahan :

  • Kentang ---> gua pake 3 buah kentang. Kalo bikin buat banyak orang, mungkin bisa dibanyakin kentangnya.
  • Telor 1 biji.
  • Garam, lada, dan bubuk pala.

 Bahan isi :

  • Bawang putih ---> lupa pake berapa, kayaknya 2 biji deh.
  • Bawang bombay ---> karena kemaren itu belinya yang ukuran jumbo, jadi gua cuma pake seperempatnya doang.
  • Wortel 1 biji ---> potong kecil-kecil.
  • Daging ham ---> ini bisa diganti sosis.
  • Telor 1 biji
  • Garam, gula, lada.
  • Keju ---> ini optional. Bisa diganti susu atau cooking cream. Kemaren cuma abisin stok keju doang, hahaha.

Cara membuat :

  1. Kentang dikupas dulu, dipotong kecil-kecil, lalu direbus. Ini cara gua sih. Kalo tante gua bilang dikukus aja. Gua belom coba sih dikukus jadinya kayak apa, hahaha. Rebus ampe lunak, lalu diancurin. Ancurinnya bisa pake apa aja. Pake garpu bisa, pake ulekan juga bisa, hahaha. Kebetulan gua punya penghancur kentang. 
  2. Kalo uda ancur, kasih telor, lalu aduk-aduk. Kasih garem, lada, dan bubuk pala. Jangan tanya kenapa harus pake bubuk pala. Kemaren feeling aja sih coba-coba kasih itu, hahaha.
  3. Untuk isinya, cincang-cincang bawang putih dan bawang bombay. Lalu tumis sama margarin sampe wangi, masukin wortel, ham, telor, dan keju. Ini masukinnya satu per satu ya, jangan sekaligus. Khususnya wortel, biasanya kudu tumis rada lamaan baru mateng. Kalo uda, kasih garam, gula, lada.
  4. Siapin pinggan tahan panas, jangan lupa diolesin margarin dulu ya. Masukin kentang, tapi jangan banyak-banyak, dikit aja, lalu diratain. Trus masukin semua isiannya, dan tutup lagi pake kentang. Taburin keju mozarella. Mozarella ini juga optional. Kemaren sih gua pake biar ada melting-meltingnya, hahaha. Kalo mau versi murahnya, pake kraft yang quick melt juga bisa koq. Atau taburin keju biasa aja kalo ga mau ribet.
  5. Panggang. Kalo pake oven, ga tau suhunya berapa dan berapa lama. Kemaren manggangnya pake microwave, hahaha.
  6. Sajikan. Enak dimakan panas-panas trus dicocol sambel. Sedap!

 Dan ini hasilnya....


Sebenernya mirip-mirip pastel panggang sih, cuma kurang soun ama buncis doang, hahaha. Dan kurang cair. Nyokap gua kalo bikin pastel panggang ampe basah banget isinya. 

Terakhir, mau minta saran dong sama ibu-ibu sekalian. Kalo mau beli oven enaknya beli yang model gimana ya? Gua pengennya beli oven yang buat bikin kue gitu. Pengen coba-coba bikin kue soalnya, hahaha. Buat nanti mengisi waktu luang sambil nunggu si J lahir, hahaha. Terima kasih sebelumnya. Dan silakan kalo mau dicoba resepnya. 
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...