12 Minggu

15.4.14 · Posted in , ,

Hari Sabtu kemaren, si dede uda masuk usia 12 minggu. Ga berasa ya. Perasaan baru kemaren test pack hasilnya dua garis, tau-tau sekarang uda 3 bulan aja. Btw, 3 bulan itu masih trimester satu atau uda masuk trimester dua ya? Hehehehe.

Sejak pulang dari Singapore, mual-mualnya uda lumayan berkurang. Masih mual-mual sih, apalagi kalo abis makan yang manis-manis atau minum susu, tapi better dibanding minggu ke 7. Nafsu makan juga lumayan membaik. Makannya uda bisa agak banyakan, dan uda mulai agak sering. Tapi belom ampe ke tahap yang katanya laper melulu. Cuma anehnya ya, waktu minggu lalu ditimbang di dokter, entah kenapa koq berat gua turun lagi. Ga banyak sih turunnya, cuma berasa aneh aja. Perasaan makan uda mulai banyak. Apalagi waktu di Singapore kan kerjaan gua makan mulu tuh. Apa mungkin karena banyak jalan juga ya. Jadi pemasukan dan pengeluaran seimbang, hahaha.

Minggu lalu, pas subuh-subuh, tiba-tiba perut bagian atas gua ngerasa sakit. Sakitnya tuh yang kayak maag. Ntar sakit, ntar ilang. Ampe gua bobonya ga tenang. Dibilang sakit maag, perasaan gua makan ga pernah telat. Parno kenapa-napa, akhirnya siang-siang gitu kita putusin buat kontrol ke dokter. Kebetulan emang hari itu jadwalnya ke dokter sih, cuma pikir mau malem abis pulang kerja. Ternyata setelah ditelesuri, gua kebanyakan makan kuah empek-empek, hahaha. 

Puji Tuhan si dede sehat-sehat. Jantungnya bagus. Tangan sama kakinya uda keliatan. Lucunya, waktu di USG kan gua dibecandain ama dokternya, otomatis ketawa dong. Pas gua ketawa, itu keliatan di monitor si dede loncat-loncat, hahaha. Amazed banget ngeliatnya. Sekarang gua tau kenapa ibu-ibu hamil bawaannya harus ceria terus, ya anaknya seneng di dalem loncat-loncat mulu, hahaha.

Ini badan juga belom ada perubahan yang drastis sih. Perutnya uda mulai melendung sih, tapi kalo pake baju yang longgar masih ga keliatan kalo gua lagi hamil. Malah waktu kapan ke salon, mba-mbanya nyangka kalo gua masih kuliah, hahaha. Entah itu serius atau hanya untuk menyenangkan hati gua aja. Beberapa baju juga uda mulai gua pensiunkan. Untung emak gua lumayan modis, jadi ada beberapa baju dia, yang bukan baju emak-emak, yang bisa gua pinjem, hahaha. Biarpun uda mau jadi emak-emak, tapi tetep harus keliatan gaul dong, hahaha.

Masalah makanan, sejak hamil gua jadi ga suka makan ayam goreng. Bahkan ayam KFC aja cuma gua makan separo. Tapi kalo ayam-ayam fillet gitu masih doyan. Selain ayam, gua juga ga doyan sama ikan. Cium baunya aja uda langsung ga napsu. Cuma masih gua paksa-paksa buat makan. Katanya kan ikan bagus buat pembentukan otak si dede. Sama kayak papinya nih, ga doyan ikan, hahaha. Sisanya masih bisa gua makan sih.

Selain itu, karena masukan sana sini tentang makanan, akhirnya gua jadi bingung sendiri. Ada yang bilang susu kacang bagus, ada yang bilang kacang ijo, ada yang bilang ga boleh makan yoghurt, ada yang bilang ga boleh minum air es. Tapi ada juga yang bilang sebaliknya. Keder deh gua. Pokoknya patokan gua sih senior-senior yang uda pernah hamil aja. Kalo mereka bilang boleh dan uda pernah makan selama hamil, berarti aman.

Sekarang, kalo abis pulang kerja, papinya selalu ajak ngobrol si dede. Kan menjalin komunikasi dengan si anak harus dimulai sejak dalam kandungan. Dari sekarang uda didoktrin, nanti kalo lahiran jangan susah-susah, hahaha. Mudah-mudahan si dede nurut.

Sehat-sehat terus ya dede. Mami sama papi uda ga sabar ketemu kamu. 

Gimana? Keliatan kayak anak kuliahan ga? Hahaha *lalu dilempar sendal*

Singapore Trip 2014 - Day 3

14.4.14 · Posted in , , , ,

Mari kita lanjutkan postingan yang hampir basi ini, hahaha. Buat yang berminat baca-baca hari pertama dan kedua, bisa diliat di sini dan sini.

Hari ketiga ini ga ada kegiatan apa-apa sih, selain beli oleh-oleh buat orang rumah di Banyumas, plus temen-temen kantor. Kurang mulia apa coba kita, mau beli oleh-oleh aja ampe dikhususin di satu hari, hahaha. Berhubung deket hotel kami menginap ada Mustafa, jadinya pagi-pagi abis sarapan, gua dan si suami jalan kaki ke Mustafa. Sementara bokap dan nyokap sarapan.

Gua tau Mustafa ini dari pertama kali gua ke Singapore. Dan Mustafa ini terkenal sebagai tempat beli oleh-oleh sejuta umat orang Indonesia. Jadi kalo orang Indonesia mau beli coklat-coklat ya di Mustafa ini. Dan emang tiap kali gua ke Singapore, kalo mau oleh-olehin coklat, ngacirnya ke Mustafa, hahaha.

Koleksi coklatnya lebih bervariasi ketimbang di Bugis, tapi harganya lebih murah yang ada di Bugis. Di Mustafa kita cuma beli beberapa coklat doang. Terus balik ke hotel dulu. Abis itu jalan bareng-bareng ke mall seberang hotel. 

City Square Mall

Di mall itu ada Daiso. Disono harganya cuma 2$, sementara di Indo Rp 22.500. Barang-barangnya juga lebih lengkap di Singapore, dan lebih teratur juga ketimbang disini. Karena murah, kita ada beli beberapa barang. 

Dari situ kita pisah ama bokap nyokap. Mereka mau jalan-jalan di mall, sementara gua ama si suami ke Bugis lagi buat lanjutin beli oleh-oleh sekalian cari makan siang. Kita makan di tempat yang sama.

Menu makanannya si suami, sementara makanan gua ga kepoto, hahaha.

Bugis Street.

Kelar makan, jalan lagi ke Bugis Street. Disana kita cuma beli coklat-coklat buat dibagi-bagi, sama buat dimakan sendiri, hahaha. 

Toko yang jual coklat-coklat, kue-kue, dan biskuit-biskuit.

Tampak dalam Bugis Street.

Dari Bugis, balik lagi ke hotel. Sebelumnya kita uda check out duluan dan titip koper, jadi begitu balik hotel, tinggal ambil koper, trus jalan ke airport deh. Kita ke airport naik MRT lagi.

Begitu nyampe, langsung poto-poto dulu, hahaha.

Selama di airport, gua ga muter kemana-mana. Kalo biasanya gua masih pecicilan sana sini, kali ini cukup duduk manis sambil nungguin nyokap beliin titipan buat kokonya.

Duduk-duduk santai aja.

Sebelum boarding, kita makan dulu. Bokap nyokap makan McD, sementara gua dan si suami makan Subway. Mudah-mudahan suatu hari Subway buka di Jakarta.

Makanan penutup sebelum boarding.

Usai sudah liburannya *hiks*

Kelar makan, langsung boarding. Karena buru-buru, jadi ga sempet isi air minum. Padahal gua uda bawa botol kosong, hahaha. 

Kalo perginya naik Mandala, pulangnya naik Tiger Air. Pesawatnya sama mininya sama Mandala, cuma keliatan lebih terawat aja. Dan pramugarinya sama-sama pake celana, hahaha #penting. Cuma ada satu pramugarinya yang kurang murah senyum. Waktu pesawat mau landing kan ada anak kecil yang rewel karena mau dipangku bapaknya, itu pramugari cuma nungguin si anak kembali duduk ke tempatnya doang, tanpa senyum. Kudunya mah bantu bujukin itu anak ya.

Jadwalnya juga on time, malah nyampe Jakarta lebih cepet dari schedule. Dan karena pake Tiger Air, jadi kita turun di terminal 2. Jadi Mandala di terminal 3, sementara Tiger Air di terminal 2. Untung selama pake Tiger Air ga ada kejadian yang macem-macem, soalnya gua baca beberapa review buruk tentang airlines ini. Ya namanya budget airlines.

Dan ada satu yang bikin sakit hati. Karena ga sempet isi botol kosong, jadinya pas di pesawat gua kudu beli air minum. Tau harganya berapa? 4$ sodara-sodara. Gua harus ngeluarin 36rb cuma buat air minum secuprit doang. Sakit hati banget ngeluarin duitnya, hahaha. Ya gpp lah, demi si dede. Toh selama di Singapore dia ga rewel sama sekali, anteng-anteng aja di perut, hehehe.

Mudah-mudahan nanti bisa balik lagi kesini ama si kecil.

Kopi Susu Gratis

10.4.14 · Posted in , ,

Postingan Singaporenya gua lanjutin nanti ya. Sekarang gua mau ceritain keramaian kemaren, sebelum basi, hahaha.

Tentu kita semua tau kalo kemaren adalah hari penting bagi bangsa Indonesia. Gua, sebagai warga Indonesia yang baik, tentu ga ketinggalan buat ikut meramaikan pesta demokrasi ini dong. Dan seperti yang pernah gua tulis sebelumnya, gua ga memilih muka orang-orang yang posternya sering gua liat di pohon, tembok, atau tiang listrik. Begitu juga dengan partai, gua ga milih partai yang selalu bikin macet jalan.

Jadinya gua pilih apa dong? Ada deh. Hahaha. Mudah-mudahan Indonesia bisa jauh lebih baik. Harapan itu selalu ada, bukan?

Satu hal yang gua suka selain nyoblos adalah....libur! Senang rasanya kemaren itu libur. Gua bisa bangun agak siangan. Nyoblosnya pun juga agak siangan, kira-kira jam setengah 11. Abis itu baru ke TPS tempat nyoblos si suami. Maklum, kami belom ngurus KTP, jadi masih nyoblos di TPS masing-masing, hahaha.

Ga afdol kalo ga foto jari biru *abaikan kelingking gua yang kayak jempol*

Anehnya, nama si suami ga terdaftar di TPSnya dia. Padahal KTPnya masih KTP daerah situ loh. Belom ganti-ganti. Waktu pemilihan gubernur aja namanya ada, masa sekarang bisa ga ada. Menurut panitianya, yang cuma bawa KTP doang, bisa milih jam 12. Untung nyampe sana uda jam 11 lewat, hampir setengah 12 lah, jadi nunggunya ga kelamaan. Begitu jam 12, akhirnya si suami bisa milih juga.

Hal lain yang gua suka kemaren adalah...kopi susu gratis! Hahaha. Gua selalu suka apapun yang berbau gratisan. Jadilah kemaren kita ikut ngantri Starbucks, hahaha.

Di Mall Artha Gading. Antriannya masih lebih normal ketimbang di mall lain.

Ngantrinya ga gitu lama sih. Cuma nunggu bentar, uda dapet kopi susunya. Kali ini sama rata yang dikasih yang panas semua ya. Seinget gua dulu Starbucks ada bagi-bagi kopi gratis juga dan ada yang dinginnya. Selain Starbucks masih ada beberapa gerai lagi yang gratis, tapi gua cukup puas dengan ngantri di Starbucks aja, hahaha. 

Yeay!

Pas pajang foto di atas, gua langsung dikomen "bumil ga boleh minum kopi" hahaha. Tenang, gua cuma nyicip dikit koq. Sisanya bawa pulang kasih nyokap. Menurut tante-tante senior, nyicip kopi sedikit mah masih boleh. 

Gua ga sabar nunggu pemilu berikutnya. Ga sabar ikut ngantri kopi susu gratis lagi, hahaha. Mudah-mudahan ada ya.

Singapore Trip 2014 - Day 2

7.4.14 · Posted in , , , , ,

Sebelum gua lanjutin cerita di hari kedua, ada yang kelupaan ditulis di hari pertama. Jadi sebelum balik hotel, gua sempet beli subway dulu, hahaha. Ini kayak penting banget. Abis subway ga ada di indo sih. Kenapa gua suka banget? Pertama, kita bisa milih-milih jenis roti, saosnya, dan sayur mayurnya. Kedua, karena ada turkeynya, hahaha. Mahal sih memang, tapi enak.

Lanjut ke hari kedua.

Pagi ini kita berencana ke Marina Bay, mall yang amat sangat tersohor itu. Sebenernya dari Merlion Park kalo mau jalan kaki ke Marina Bay sih bisa, tapi gua ga mau ambil resiko dah. Kalo lagi ga hamil mungkin gua jabanin tuh, tapi berhubung lagi tekdung, gua cari aman aja deh.

Sebelum berangkat, kita sarapan pop mie dulu dong. Untung nyokap bawa pop mie ya, lumayan hemat duit buat breakfast, hahaha. Kelar makan, langsung jalan naik MRT.

Kalo naik MRT, turunnya di Bayfront. Ingat, bukan di Marina Bay ya. Kalo di Bayfront, bisa langsung nembus ke mallnya.


Mallnya sendiri sih lumayan bagus, macam di Plaza Indonesia gitu, ga ada yang bisa kita beli, hahaha. Cukup dipandangin aja.


Berhubung di dalam mall ga ada yang bisa dibeli, jadinya kita keluar mall buat foto-foto. Cuaca hari itu cerah dan terik. Untung selama disana ga turun hujan sama sekali.


Setelah lumayan lama disana, si dede minta makan. Berhubung kita adalah turis pelit kere, jadinya kita makan di...Bugis! Hahaha. Abis disono ga ada makanan yang bisa dibeli. Harganya ga ramah di dompet semua. Mungkin ada kali ya food court yang murah meriah, tapi gua uda males nyari, hahaha. Lebih baik langsung ke Bugis aja buat makan siang, sekalian gua ajak si suami muter-muter di Bugis.

Dan di Bugis, kita makan di...semacam hawker mungkin. Pokoknya food court pinggir jalan yang kalo jam makan siang, ramenya ajubile deh.

Menunya si suami, yang haram-haram. Tapi ini enak. Babinya berasa banget bahkan ampe ke kuahnya.

Ini menu bumil siang itu. Gua suka tekstur mienya yang agak kenyal-kenyal gitu. Rasanya juga lumayan, tapi akan lebih enak lagi kalo ditambahin micin, hahaha.

Cemilan si suami. Sayang penampakan makanannya ga sempet kefoto. Entah ini apaan, tapi enak, hahaha.

Kelar makan dan jalan-jalan sebentar di Bugis, gua ajak si suami ke Sentosa. Tadinya agak ragu-ragu mau kesana, karena menurut pengalaman gua, ke Sentosa itu butuh seharian. Tapi gua lupa, gua kan lagi hamil, mana bisa main apapun itu, hahaha. Jadi kita kesana cuma biar si suami tau aja Sentosa itu kayak gimana.

Kalo mau ke Sentosa, naik MRT turun di Harbour Front, dan masuk ke Vivo City, another mall di Singapore. Rasanya Singapore uda ga kalah ama Jakarta ya, mallnya banyak bener. Sebelum ke Sentosa, foto-foto dulu di Vivo City yang area outdoornya.

Mudah-mudahan suatu hari nanti bisa naik kapal besar itu. Amin.

Dari Vivo City ke Sentosa bisa naik train seharga 4$. Uda naik nih harganya. Dua taon lalu masih 3$. Pikir tadi mau ajak si suami nonton Song Of The Sea, tapi jamnya kemaleman. Lagian harga tiketnya uda naik juga, jadi 15$. Buat kita yang bawa duit pas-pasan, ngeluarin 30$ itu pergumulan berat loh, hahaha.

Trainnya model kayak gini. Muatnya lumayan banyak juga.

First stop kita adalah Waterfront Station. Area ini yang ada Universal Studionya. Btw, USS juga harganya sekarang uda ajubile mahalnya. Dulu gua beli masih seharga 400rb sekian. Sekarang sekitar 70$an, kaliin aja 9rb. Waktu kapan gua pernah ngeliat promonya di livingsocial. Uda sempet tergoda buat beli. Lumayan 1jt buat bedua. Untung ga jadi beli, bisa rugi. Percuma masuk kalo ga bisa naik permainan yang menantang, ngeliatnya malah sakit ati nanti, hahaha.

Yang penting bisa foto di depannya, hahaha.

Disana gua juga beli Garret Popcorn. Popcorn yang katanya paling enak di Singapore. Dan emang bener enak. Gua beli yang caramel, dan si suami beli yang butter cream. Semuanya enak. Dan gua bawa ampe ke Jakarta pun, masih tetep garing. Seandainya bioskop-bioskop di Jakarta jual popcorn seenak ini, mahal pun gua beli deh.

The best popcorn in Singapore.

Dari sini, kita lanjut ke Beach Station. Area ini yang ada Song Of The Sea-nya. Berhubung ga nonton, maka...

Foto-foto aja di depannya, hahaha.

Lanjut jalan lagi ke Siloso Beach, dan tau-tau ketemu pantai. Ya iyalah, namanya juga beach, hahaha. Gua seneng banget ketemu pantai. Jadi bikin kangen ama Bali deh.


Tentu pantai di Singapore ga bisa disamain ama Bali. Dari pasirnya aja uda beda. Tapi tetep seneng main-main di pantainya.


Dari pantai, sempet duduk sebentar nonton orang-orang main iFly. Permainan apakah itu? Silakan digoogle, hahaha. Lumayan bisa duduk ngadem. Maklum, kaki uda mulai gempor. Keluar dari situ, si suami masih sempet kesana kesini buat liat-liat, sementara gua duduk ngedeprok sambil makan Old Chang Kee, hahaha.

Lalu kita lanjut lagi ke Imbiah Station. Gua belom pernah mampir kesini, jadi sekalian deh. Ternyata disini ada patung merlion juga.


Lagi-lagi gua biarkan si suami menjelajahi area ini sendirian, sementara gua duduk-duduk manis aja, hahaha. 

Dari Sentosa, kita langsung cari makan di Somerset. Dulu gua pernah nginep disini, dan di deket hotelnya itu ada makanan pinggiran yang lumayan enak. Tapi berhubung itu uda beberapa taon yang lalu, gua uda ga inget jalannya, hahaha. Jadi kita makan di Food Republic di 313 Somerset.

Sebelum makan, sempet jalan-jalan di luar dulu. Sekali lagi, si suami muter sana sini sementara gua...

Ngedeprok, hahaha.

Ini menunya si suami. Kali ini cobain indian food. Sementara gua order mie yang ga jauh beda ama yang di Bugis.

Kelar makan, naik MRT lagi ke Orchard. Kenapa ke Orchard? Ya kan ga afdol kalo ke Singapore ga ke Orchard, hahaha. Yang penting si suami tau aja Orchard itu kayak gimana.


Kalo gua, yang paling gua suka dari Orchard adalah es krim 1$-nya. Dan di Orchard itu bener masih 1$ loh. Rasanya ga afdol kalo ke Orchard ga beli es krim ini, hahaha.

Yang rasa peanut butter enak loh.

Abis dari Orchard, langsung balik ke hotel. Kaki uda pegel abis. Untung ada si suami yang bersedia mijitin, hahaha.

Bersambung.

Singapore Trip 2014 - Day 1

3.4.14 · Posted in , , , , ,

Mari kita mulai cerita jalan-jalannya. Sebenernya ga ada cerita apa-apa sih, hahaha. Cuma biar ada kenangannya aja.

Kita berangkat hari Kamis dan pulang hari Sabtu, jadi total cuma 3 hari 2 malem. Kenapa ga bablas ampe Senen? Bangkrut cuy, hahaha. Sengaja juga biar Senennya bisa istirahat santai. Kita berangkat pake Mandala-Tiger Air. Ini pertama kalinya gua naik airlines ini. Harganya murah banget. Si suami beli buat dua orang cuma sekitar gopeceng kalo ga salah. 


Karena pake Mandala, maka kita naik dari terminal 3. Airlinesnya sendiri lumayan. Sempit sih memang, tapi dengan harga semurah itu, apa yang bisa diharapkan, hahaha. Cuma yang agak mengganggu, kenapa pramugarinya pada pake celana ya? Hahaha #penting. Selama terbang, gua beli paketan pop mie plus aqua seharga 27.000 saja. Sakit ati ya ngeliat harganya. Tapi gpp demi bisa minum.

Kira-kira 1 jam kemudian, akhirnya nyampe juga di Singapore dengan selamat. Terakhir kesini kayaknya 3 taon yang lalu, disaat kurs masih 7.000 sekian. Sekarang uda 9.000 aja. Singapore ga berubah banyak ya, masih tetep bersih dan rapih. Cuma sekarang jadi banyak orang yang ngerokok. Kayaknya dulu masih agak jarang.

Akhirnya paspornya si suami ada capnya juga, hehehe.

Begitu nyampe, langsung ke imigrasi, dan ambil koper, lalu naik MRT ke hotel. Satu-satunya yang gua kangenin dari Singapore cuma MRTnya doang, hahaha. Abis di Jakarta ga ada sih. 


Untuk hotelnya, kali ini kita nginep di Tai Hoe Hotel. Ini hasil dari browsing sana sini. Letaknya di Kitchener Road, persis seberang City Square Mall. Kalo naik MRT turunnya di Farrer Park. Gua booking di Agoda yang triple bedroom. Kamarnya lumayan luas, cuma ga ada jendela aja. Semalemnya kalo ga salah 1,1jt. Dengan kamar yang lumayan luas (mengingat rata-rata kamar hotel di Singapore itu mini-mini), harganya lumayan terjangkaulah. Letaknya juga strategis, dan lumayan bersih. Tapi ga ada breakfast. Hotel mini gitu, ga ada restoran buat nyediain breakfast. Untung nyokap dengan insting emak-emaknya bawa pop mie, hahaha.

Penampakan hotelnya.

Sebelum mampir ke hotel, kita lunch dulu di Food Republic di City Square Mall. Kebetulan si dede di perut uda minta makan, hehehe.

Makanan yang gua order.

Makanan yang diorder si suami.

Rasanya? Standard rasa Singapore lah. Hambar! Hehehe. Kelar makan, langsung ke hotel buat check in sekaligus naro koper. Sempet bobo-bobo cantik dulu, gara-gara pada kecapean bangunnya subuh-subuh. Abis bobo sore, kita lanjut jalan lagi ke Chinatown.

Berhubung ini pertama kalinya si suami ke Singapore, jadinya gua ajak dia ke tempat-tempat yang wajib dikunjungin kalo ke Singapore. Apalagi waktunya cuma 3 hari. 

Tau apa yang kita lakukan di Chinatown? Beli oleh-oleh! Hahaha. Tradisi kalo jalan-jalan, pulangnya kudu bawa oleh-oleh. Menurut apa yang gua tau, tempat oleh-oleh paling murah di Singapore ya di Chinatown. Harganya ga berubah dari 3 taon lalu, tetep rata-rata 10$. 

Karena di Chinatown gua mulai laper lagi, jadinya kita jalan kaki cari makan, dan akhirnya ketemu Chinatown Food Street. Kayaknya ini baru apa ya. Perasaan dulu ga ada. Gua uda bilang kan, selama di Singapore napsu makan gua meningkat. Jadinya tiap berapa jam mulai laper mulu, hahaha. Baguslah. Banyak jalan, banyak makan.

Entah kenapa selama disana gua demen banget makan wanton gini. Rasanya lumayan loh, lumayan ada rasa maksudnya, hahaha.

Carrot cake, menunya si suami. Ini pertama kali gua cobain carrot cake. Enak loh. Kenyal-kenyal gitu.

Captured by nyokap.

Abis dari Chinatown, kita cabut ke Merlion Park. Ini salah satu tempat wajib kalo ke Singapore, hahaha. Nyampe sono langitnya masih terang benderang. Gua sempet makan es krim seharga 1,2$. Entah kenapa disitu harganya jadi naik. Padahal di Orchard masih 1$.

Lagi-lagi captured by nyokap.

Spot wajib buat foto-foto.

Uda mulai dinyalain lampunya.

Sayangnya patung merlionnya lagi dikandangin. Untung ada versi mininya, hahaha. 

Baby merlion.

Biarpun lagi dikandangin, tetep eksis buat difoto.

Merlion Park itu luas dan gede banget. Berhubung gua lagi hamil, maka gua cukup tau diri, jadinya selama disana gua ga terlalu banyak jalan, dan lebih banyak duduk. Biar si suami aja yang mengeksplore sana sini. Gua cukup duduk-duduk santai aja.

Puas foto-foto di Merlion Park, kita langsung balik ke hotel. Tadinya mau ke Orchard, tapi kaki uda pada gempor semua, hahaha. Nyampe hotel, langsung pada tepar. Pikir sambil gantian nunggu mandi, gua boboan dulu. Malah bablas ketiduran ampe pagi, hahaha. 

Bersambung...

Singapore Trip 2014 - Prolog

1.4.14 · Posted in , , , , ,

Hi semua, ga berasa tau-tau uda masuk bulan April aja. Kemana aja Mel kemaren-kemaren? Ga kemana-kemana, cuma abis pulang dari jalan-jalan doang, hahaha.

Ngomongin masalah jalan-jalan, kira-kira bulan Desember kalo ga salah, si suami booking tiket ke Singapore untuk akhir bulan Maret. Gua ya tentu seneng banget dong. Cita-cita gua keluar negeri bareng si suami akhirnya kesampean juga. Permasalahannya, ke Singapore itu tiketnya emang murah, tapi hotel dan kurs mata uangnya mahalnya ampun-ampun dah. Apalagi Singapore sekarang jadi negara dengan biaya hidup termahal. 

Akhirnya demi menghemat uang hotel, gua ajak bokap nyokap, hahaha. Kebetulan pas kita cerita, mereka kayak mupeng pengen ikut. Nah, semua ini kita urus sebelum gua hamil. Kita kan mulai program punya anak itu di bulan Januari, sementara agenda jalan-jalannya di bulan Maret. Kita pikir, bulan Maret masih aman. Ternyata Tuhan ngasihnya cepet banget, hahaha.

Waktu kontrol kedua kali, gua sempet nanya sama dokter. Beliau menyarankan gua untuk tidak terbang. Alasannya karena tekanan udara bikin rahim kita mengecil, takutnya bleeding di Singapore, biayanya malah lebih mahal. Pulang dari kontrol, gua memutuskan untuk cancel acara jalan-jalannya, begitu juga si suami. Jadi yang pergi bokap nyokap doang. 

Sampai seminggu sebelum keberangkatan, ada temen gua yang cerita,

"Sayang banget lu ga jadi ke Singapore. Sebenernya ga masalah sih. Gua aja waktu kandungan umur 7 minggu, terbang ke Hongkong dan ga ada masalah apa-apa."

Dan gua yang gampang kepengaruh ini pun mulai galau, hahaha.

Tanya si suami, dia cuma jawab,

"Terserah kamu. Kalo kamu yakin, kita berangkat. Tapi kalo kami ga yakin, better jangan."

Lucky me punya suami yang ga pernah ngelarang apapun itu. Tapi...gua jadi makin galau, hahaha.

Akhirnya untuk mencoba meyakinkan diri sendiri, gua cari informasi sebanyak-banyaknya di internet. Baca blog orang-orang, baca-baca forum, cari-cari artikel sana sini, pokoknya sebanyak-banyaknya untuk meyakinkan diri sendiri. Rata-rata, semua pada bilang boleh dan ga masalah, asal kandungannya sehat dan kitanya yakin kalo ga akan terjadi apa-apa. Ketambahan lagi nyokap gua elus-elus perut gua untuk pertama kalinya dan bilang "dede, kita jalan-jalan yuk"

Dan gua pun memutuskan untuk berangkat.

Hari H pun tiba. Gua agak deg-degan juga sih, tapi selalu meyakinkan diri sendiri kalo ga akan terjadi apa-apa. Menurut apa yang gua baca, kuncinya kan positive thinking. Plus selama penerbangan duduknya di lorong, banyak jalan, banyak minum, dan banyak pipis. Gua yang biasanya haus-hausan di dalem pesawat, kali ini rela ngeluarin goceng cuma buat beli aqua botol kecil. Agak sakit hati sih, tapi demi si dede gpplah.

Puji Tuhan, semuanya baik-baik aja. Selama penerbangan, perutnya juga baik-baik aja. Apalagi Singapore kan deket, kira-kira 1 jam juga nyampe. Puji Tuhan juga selama di Singapore gua selalu dalam keadaan sehat. Cuma kaki doang sih yang pegel, tapi selain itu, semuanya baik-baik aja. Anehnya ya, selama di sono, mual-mual gua ilang dan napsu makan gua meningkat. Balik Jakarta, mual-mual lagi, hahaha. Entah ini karena faktor makanan disono ga pake MSG, atau euforia jalan-jalan, atau si dede pengertian banget sama mami papinya.

Jadi buat temen-temen yang lagi hamil muda dan lagi mengalami kegalauan seperti yang gua alami, tetaplah positive thinking. Kebetulan kandungan gua sehat-sehat, mual juga ga pake muntah-muntah, pendarahan juga ga pernah. Paling flek doang sekali, itu juga gua ga yakin flek apa bukan karena di tissuenya cuma setitik doang merah-merahnya. Intinya sih, asal kalian yakin, maka semuanya pasti baik-baik aja. Jalan-jalan juga merupakan bagian dari kebutuhan hidup yang bikin kita happy. Kalo maminya happy, babynya juga happy dong, hahaha.

Detail cerita jalan-jalannya menyusul ya. 
 
Calon opa, calon oma, calon mami siap pegi jalan-jalan. Ihiy!

Calon papi akhirnya keluar negeri juga, hihihi.

Untung ada nyokap yang bisa fotoin kita berdua, hahaha.

Bumil ngedeprok.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...