28 June 2016

Belajar Sabar

Gua bukan tipe ibu-ibu yang rajin kasih aktivitas ini itu ke anak. Satu-satunya aktivitas rutin yang gua kasih adalah jalan-jalan sore sambil ngejar-ngejar kucing, hahaha. Aktivitas ini uda rutin gua lakukan dari Jayden umur 4 bulan. Pikir sekalian belajar bersosialisasi sama tetangga. Tapi lumayan loh, jalan-jalan sore gini bikin Jayden jadi tau banyak hal. Misalnya tentang kucing, bunga, pesawat terbang, burung, awan, dll.

Salah satu kegiatan favoritnya adalah ngejar-ngejar kucing dan metik bunga. 

Tapi selain aktivitas outdoor gini, gua ga pernah ngasih aktivitas apapun. Sempet kepikiran sih, cuma takut anaknya ga mau. Nah, karena belakangan dia uda mulai tertarik buat main beras dan es batu, jadi gua pikir uda saatnya gua kasih aktivitas-aktivitas sensory play gitu. Sebenernya gua ga ngerti juga sih tujuannya buat apa, hahaha. Cuma gua pengen supaya Jayden belajar sabar. Soalnya ini anak ga sabaran banget. Kalo lagi nyobain sesuatu terus ga bisa, dia bisa langsung ngamuk. 

Tadinya aktivitas pertama yang gua kasih itu tentang warna, tapi karena terlalu dini untuk belajar tentang warna. Walaupun sebenernya dia uda tau beberapa warna kayak pink, blue, dan green, tapi pas disuruh yang ada gua tarik urat, hahaha. Akhirnya gua coba kasih yang lain.

1. Masukin daun ke botol.


Begitu dikasih perintah, dia langsung bisa masukin semua daun ke botol. Tapi begitu disuruh ngulang lagi ga mau. Mungkin dia pikir uda bisa kali ya, jadi ngapain dicoba lagi, hahaha. Udahannya malah mainin tutup botol.

2. Masukin kancing.


Gua minta nyokap bawain beberapa kancing buat mainan. Tadinya agak kesulitan sih buat masukin, tapi abis dikasih contoh langsung bisa. Cuma kayaknya Jayden ga gitu tertarik sama kancing. Abis masukin beberapa kancing trus udahan. Yang ada malah itu kancing dihambur-hamburin. Besoknya gua kasih aktivitas ini lagi dia ga mau. Sementara kancingnya gua simpen dulu deh.

3. Mindahin air ke media lain.


Kalo uda mainan air mah Jayden langsung girang, hahaha. Sebenernya kalo nuang-nuang air dia uda bisa. Kalo mandi suka bawa gelas kecil buat mainan. Tapi kalo nuang air dari satu gelas ke gelas lain baru kali ini gua cobain dan langsung bisa. Begitu uda basah dimana-mana, dan mau gua udahin, anaknya langsung dengan tegas bilang, "Engga!" Hahaha.

4. Mindahin air pake pipet.


Sepertinya dia ga gitu tertarik sama pipet. Cuma dimainin sebentaran trus udahan. Yang ada malah airnya dituang-tuang. Mencet-mencet pipetnya sih uda bisa. 

5. Mindahin kacang hijau pake sendok.


Tadinya mau air lagi, tapi gua pikir kalo air dia uda bisa. Dulu pernah nuang-nuang kuah sop dari satu mangkok ke mangkok lainnya. Akhirnya gua pake kacang ijo deh. Dan seperti biasa, cuma nuang-nuang sebentar trus itu kacang dihambur-hamburin. Beresinnya ribet banget, hahaha.

Sejauh ini baru lima aktivitas yang uda gua cobain. Selain anaknya yang belajar, gua juga ikut belajar.....belajar sabar! Hahahaha. Kadang mulut uda pegel ngasih perintah ini itu, tapi anaknya tetep main sesuka hati. Akhirnya gua biarinin deh, kan harus "follow the child" hahaha. Ibu-ibu ada ide lain ga buat aktivitas berikutnya?

21 June 2016

Rutin Berenang

Belakangan ini gua mulai rutin lagi ngajak Jayden berenang, setelah sebelumnya sempet vakum beberapa bulan gara-gara bentrok jadwal dan cuaca. Akhirnya dia punya aktivitas lain selain jalan-jalan keliling komplek atau ke sekolah minggu. Dari kapan gua emang pengen rutinin acara berenangnya, biar ada aktivitas outdoor. Tempatnya masih sama, di sports club deket rumah. Buat gua disitu uda paling enak, kolamnya luas, gede, dan sepi, hahaha. Serame-ramenya mereka, masih ada space lapang buat berenang.

Tadinya pengen gua bikin jadwal rutin, misalnya tiap hari Selasa, tapi kalo berenang kan tergantung cuaca juga. Pernah gua nekad ajak Jayden berenang pas lagi ga ada matahari, jadinya cuma sebentar doang, 15 menit trus udahan. Sebenernya mau lamaan, cuma anaknya uda kedinginan. Dia sih seneng-seneng aja main air, tapi guanya yang ketar ketir. Akhirnya gua janjiin, kalo besok-besok panas, berenangnya boleh lamaan. Begitu gua ajak lagi, hampir setengah jam lebih berenang, dan tetep ga mau diangkat, hahaha.

Gua lebih seneng ngajak dia berenang pagi-pagi abis sarapan. Selain karena matahari pagi lebih hangat, berenang pagi ga mengacaukan jadwalnya. Pernah gua ajak berenang sore-sore, pas makan malam uda ngantuk-ngantuk gitu karena kecapean. Lagian angin sore biasanya lebih dingin. Kalo pagi, biasanya abis berenang trus makan cemilan, beberapa jam kemudian trus makan siang, lalu bobo siang. Jadi jadwalnya ga terlalu berantakan.

Jayden emang ga takut air. Dari bayi dia uda suka banget main air. Kalo lagi nangis-nangis terus dicemplungin di air, langsung berenti nangisnya. Dan kalo disuruh udahan berenang, dengan tegas dia akan bilang, "Gak!" hahaha. Malah kadang sok-sokan mau nyemplung ke kolam dalem tapi ga mau dipegangin. Sebenernya gua uda beliin ban berenang yang model duduk gitu, cuma dia ga mau pake, soalnya ga bisa main air, jadi bannya nganggur deh. Pikir pengen beliin ban yang model vest gitu, uda boleh belom ya?

Hari Sabtu kemaren, kami kondangan ke salah satu hotel dan tempatnya itu di pinggir kolam renang. Dulu gua seneng banget kalo kondangan ke area outdoor, bisa menikmati semilir angin malam sambil ngeliat bintang, sekarang mah boro-boro, yang ada pegel jagain bocah supaya dia ga nyemplung. Kalo ga dibekep, pasti uda nyemplung. Akhirnya kami lebih banyak di dalem ruangan ketimbang di area outdoornya.

Intinya gua seneng lah bisa ngajak Jayden berenang lagi. Apalagi sekarang kan anak sekolah uda libur, otomatis gua juga ikutan libur, jadi bisa berenang kapan aja. Kadang-kadang si suster juga ikutan nyemplung. Lumayanlah dia bisa refreshing sejenak setelah bantuin gua jagain Jayden. 
 
Girang mau pergi berenang. Tapi begitu nyampe, bannya ga mau dipake.

Disuruh udahan ga mau.

Harus dibekep biar ga nyemplung.


16 June 2016

Sah Jadi Emak-emak

Hari ini merupakan hari yang sangat bersejarah, makanya harus diabadikan di blog, hahaha.

Uda pada tau kan kalo sekarang kantong plastik harus beli? Nah, buat gua, 200 perak itu kemurahan. Sebenernya sejak peraturan itu dikeluarin, gua emang uda niat bawa kantong sendiri, tapi seringnya lupa, dan akhirnya beli deh. Gua mikirnya, ya udahlah, toh cuma 200 perak doang. Lagian keberadaan kantong plastik di rumah berfungsi banget sih, buang buang sampah. Jadi sampahnya langsung diangkut sama plastik-plastiknya, lebih praktis, tapi emang jadinya ga ramah lingkungan ya.

Tapi ga selalu belanja harus pake kantong plastik koq. Kalo cuma 2-3 item, gua lebih memilih cemplungin ke tas yang untungnya lumayan gede. Trus kalo item yang gede kayak diaper, gua lebih memilih buat tenteng daripada harus pake kantong plastik. Kadang-kadang juga ada yang dicampur-campur biar ga pake banyak-banyak kantong plastik, toh dari supermarket ke rumah paling cuma 5 menit.

Hari ini, gua bawa tas belanjaan sendiri dong *bangga* hahaha. Beberapa waktu lalu si suami bawa pulang tas gede, gua mikir lumayan nih buat dipake naro belanjaan. Sama si suami akhirnya ditaro di mobil. Tapi beberapa kali belanja, gua lupa kalo punya tas di mobil, akhirnya pake kantong plastik lagi deh. Hari ini akhirnya gua inget buat nurunin tas belanjaan, dan gua ga pake kantong plastik sama sekali, hahaha.

Sah jadi emak-emak.

Sebenernya gua bilang 200 perak itu kemurahan. Kalo emang niatnya buat mengurangi, mendingan dimahalin aja sekalian, jadi pas mau beli kan mikir-mikir. Emang sih, 200 kalo dikaliin beberapa kali belanja jatohnya lumayan juga, tapi tetep ga ampe yang mahal banget. Kalo misalnya 5000, dikaliin 10x belanja kan jadi mahal. 

Tapi tetep loh ada ibu-ibu yang super duper pelit buat ngeluarin 200 perak dan akhirnya pake kantong plastik yang buat buah. Gua gemes ngeliatnya. Kantong plastik buah itu kan daya tampungnya sedikit. Kalo belanjanya banyak, penggunaannya kan jadi melebihi kantong plastik biasa. Sama aja toh.

Mudah-mudahan abis ini gua bisa konsisten pake tas belanjaan sendiri. Maksudnya ga lupa bawa lagi. Demi bumi yang lebih baik, hahaha.

14 June 2016

Jayden 20 Month

Mau update blog, tapi ga tau mau update apa, masukin videonya Jayden aja deh, hahaha.











Jayden uda 20 bulan dan masih nenen. 4 bulan lagi uda harus disapih, tapi gua kayak belom rela, hahaha. Entah kenapa gua menikmati banget moment kalo lagi nyusuin Jayden. Apalagi gua ngerasa Jayden lebih nempel ke gua, salah satunya gara-gara nyusuin. Dari sekarang uda mulai disounding-sounding sih supaya nanti umur 2 taon stop nenen, tapi ya ga setiap kali nyusu gua sounding, sekali-kali doang, hahaha. 

Biarpun begitu 20 bulan ini uda jauh banget dari target gua. Awalnya gua targetin 6 bulan dulu, lalu 1 tahun, tau-tau uda 20 bulan aja. Tapi emang sejak lewat 1 tahun, gua uda ga pasang target lagi. Kalo anaknya masih mau ya ayuk, kalo ga mau ya udah. Kemaren gua juga baru baca artikel, katanya kualitas ASI di atas 2 tahun itu tetep baik, dan anak yang nyusu sampe 2 tahun lebih bakal dapet imun lebih. Entah bener apa engga, tapi lumayan bikin gua lega. Selama ini kan gua mikirnya kalo uda lewat 2 tahun uda ga ada gizinya lagi. Tapi belakangan gua ngerasa Jayden nyusu emang cuma buat comfort aja sih. 

Mudah-mudahan acara nyapihnya nanti berjalan lancar deh.

09 June 2016

Toiletries Baby

Beberapa waktu lalu ada temen yang lagi hamil nanyain tentang toiletries baby. Pas gua ngubek-ngubek blog, ternyata belom pernah gua tulis, hehehe. Jadi sekalian gua tulis aja deh disini.

Sebenernya urusan toiletries itu tiap baby beda-beda ya. Ada yang kulitnya sensitif jadi harus pake merk tertentu baru cocok, tapi ada juga yang kulit badak kayak Jayden, pake merk apapun ayok, hahaha. Puji Tuhan waktu lahiran dulu banyak banget yang ngasih kado toiletries ini. Saking banyaknya, gua ga perlu beli-beli apapun selama 1 tahun. Malah ada yang gua pake buat kado lagi, daripada disimpen nunggu kepake nanti keburu expired kan sayang. Merk yang dikasih pun beragam, mulai dari zwitsal, cussons, johnson, sampe pigeon, merk yang paling banyak dikasih. Barangnya juga macem-macem, mulai dari sabun, shampoo, sabun shampoo yang gabung jadi satu, baby cream, hair lotion, body lotion, cologne, dan bedak. Untuk bedak karena dilarang sama dokternya, akhirnya gua yang pake, hahaha.

Karena punya berbagai macam merk, gua jadi bisa cobain semuanya ke Jayden. Begitu harus beli, gua jadi tau merk mana yang mau dibeli. Sebenernya dia pake merk apapun cocok-cocok aja sih, ga pernah iritasi, tapi gua pilih yang bener-bener cocok banget dan wangi, hahaha. Bayi kalo wangi enak banget loh ciuminnya. Tapi ga semua barang harus dipakein sih. Kayak hair lotion, body lotion, atau cologne, sebenernya itu ga perlu-perlu amat. Cuma karena gua uda punya ya uda dipakein aja, hahaha. Ada beberapa dokter yang melarang penggunaan kosmetik bayi, tapi dokter gua bilang sejauh ga ada iritasi sih oke-oke aja. Lagian yang rajin makein itu si suster. Kalo ama gua mah, sabun shampoo, cepak cepak cepak, kelar dah, hahaha.

1. Sabun shampoo

Dari Jayden masih di perut, si suami uda mendoktrin supaya Jayden pake merk zwitsal. Bahkan waktu mudik pas hamil, dia beli satu set zwitsal yang ada tasnya, hahaha. Entah kenapa dia cinta banget sama merk ini. Tapi emang diantara semua merk, buat gua zwitsal itu yang paling wangi sih. Makanya untuk sabun shampoo, gua pake zwitsal. Untuk sabunnya gua pake yang batangan, karena berasa kulitnya Jayden lebih halus kalo pake sabun batang, hahaha. Kalo shampoo gua pake yang classic, wanginya lebih enak. Zwitsal juga punya produk yang 2 in 1 sih, tapi gua lebih suka sabun dan shampoo dipisah. Yang 2 in 1 gua pake buat pergi-pergi doang biar ga ribet.

2. Hair lotion

Sekarang lagi pake pigeon, buat ngabisin stok dulu, hahaha. Tapi merk favorit gua tetep zwitsal karena wanginya lebih menyengat. Jayden pake yang ada aloe vera dan kemirinya. Katanya sih bisa bikin rambut jadi lebih lebat. Lalu apakah rambut Jayden jadi lebih lebat? Kayaknya ga juga. Rambutnya tetep segitu-gitu aja. 

3. Body lotion

Dulu sih pake semua merk yang ada, pas abis gua beli merk zwitsal. Zwitsal lagi? Kayaknya si suami berhasil mempengaruhi istrinya nih, hahaha. Body lotionnya juga enak sih, ga bikin kulit jadi lengket. Tapi sekarang uda ga pernah pake body lotion lagi. Abis mandi trus lari sana sini, jadi keringetan sebadan-badan, percuma dipakein body lotion juga.

4. Cologne

Kalo yang ini lagi pake merk johnson's baby, dan masih dalam rangka ngabisin stok, hahaha. Soalnya kalo cologne kan dipake kalo mau pergi doang, jadi awet deh. Makenya juga dicombo sama parfum buat baby yang dibeliin tante gua dari Paris. Ini bocah kecil-kecil koq ganjen amat ya uda pake parfum, hahaha. Seandainya abis, gua belom tau sih mau beli merk apa. Mungkin ga usah beli dulu kali ya, ngandelin wangi minyak telon aja, hahaha.

5. Minyak telon

Ini yang ga ada di kado, jadi dari awal emang kudu beli. Tadinya gua pake minyak telon yang warna ijo (lupa merknya apaan, yang pasti bukan caplang), lalu beralih ke zwitsal (lagi), dan akhirnya pake my baby plus. Dan diantara semuanya, my baby ini yang paling wangi. Kali ini zwitsal kalah deh, hahaha. Wanginya emang wangi sereh gitu sih, tapi gua suka banget. Sebenernya ga usah pake cologne-cologne atau parfum, pake minyak telon ini aja uda cukup, wanginya tahan lama. Gua pilih yang plus karena ada anti nyamuknya, jadi biar ga digigitin nyamuk. 

6. Baby cream

Kalo uda seumur Jayden sekarang sih sebenernya uda ga perlu baby cream lagi. Dulu kan gua pakein di pantat biar ga kena ruam pokok. Sekarang gimana mau pakein baby cream kalo mau pakein diaper aja uda susah payah. Sejak umur 8 bulan uda stop pake baby cream di pantat. Tapi baby creamnya tetep gua pake, cuma bukan di pantat, melainkan buat ngilangin bekas gigitan nyamuk. Untuk merknya gua pake sebamed, karena cuma merk ini yang bisa ngilangin bekas gigitan nyamuk. Beneran hilang loh, kulitnya jadi mulus lagi. Tapi buat ngilangin bekasnya ya, bukan bentol-bentolnya. Kalo pas bentol, gua pakein zambuk.

7. Baby oil

Kalo yang ini gua setia pake johnson's baby. Lagian baby oil kayaknya ga ada di kado deh, jadi pas beli ya belinya johnson's baby. Tapi penggunaan baby oil juga jarang sih. Gua lagi inget-inget pakein baby oil buat apaan. Kayaknya dulu buat mijet-mijet payudara, tapi itu juga beberapa kali doang karena gua males mijet-mijet, hahaha. 

8. Baby wipes 

Atau tissue basah buat baby. Kalo ini mah merk apa aja sih semuanya cocok-cocok aja. Tapi penggunaan paling banyak itu pigeon dan cussons. Kalo pigeon dari hasil kado, kalo cussons karena sering promo buy 1 get 1, hahaha. 

9. Nipple cream

Yang ini toiletries maminya. Untuk nipple cream, gua pake medela purelan. Sebenernya waktu awal-awal menyusui sampe 1 tahun, gua ga pernah pake cream apa-apa, karena pas mau nyusuin, gua suka lupa bersihin, jadi males pake. Tapi pas 1 tahun, nipple gua luka parah ampe bolong gitu karena sering digigitin. Kalo gua baca-baca sih, sebenernya olesin ASI aja uda cukup. Tapi berhubung gua uda ga tahan sama sakitnya, akhirnya gua minta si suami beliin medela purelan, hasil rekomendasi dari temen. Dan si medela ini katanya aman dimakan bayi, jadi pas mau nyusuin ga perlu repot-repot bersihin. Lukanya juga berangsur-angsur sembuh. Biarpun sekarang uda ga pernah luka lagi, tapi masih suka dipake.

10. Bedak

Dokter dan rumah sakit melarang penggunaan bedak tabur untuk baby, karena katanya ga bagus buat pernapasannya. Jadi semua bedak tabur yang ada, gua yang pake, hahaha. Tapi pigeon punya compact powder yang katanya aman buat bayi. Cuma Jayden kayak ga cocok pake pigeon, kulitnya jadi agak merah-merah gitu. Akhirnya gua stop deh. Dan ampe sekarang ga pernah pake bedak-bedakan.

Sekian pembahasan tentang toiletries. Buat temen-temen yang lagi hamil, better beli satu merk dulu. Siapa tau dapet banyak kado kayak Jayden, hehehe. Kalo ga cocok, baru cari merk lain yang lebih cocok.

07 June 2016

Bicara Pekerjaan

Kayaknya gua nyaris ga pernah cerita tentang masalah kerjaan ya di blog. Bukannya ga mau cerita, tapi emang ga ada yang mau diceritain juga sih. Kerjaan gua ya gini-gini aja, hehehe. Tapi akhirnya gua pengen cerita karena gua gemes dengan berita ini. Kalo yang punya FB atau aktif di social media, pasti akrab dengan berita tersebut. Gua ga tau sejauh mana kebenaran berita tersebut, ya namanya juga internet ya, tapi tetep aja gua gemes bacanya.

Jadi kerjaan gua itu adalah guru musik di sebuah TK swasta di Jakarta Barat, sekaligus guru piano di salah satu sekolah musik. Intinya, gua itu guru, hehehe. Gua mulai ngajar piano dari masuk kuliah, dan mulai ngajar TK sekitar 4 tahun yang lalu. Karena pekerjaan gua inilah, waktu ga ada suster kemaren, gua bisa pulang dulu ke rumah buat ngurusin Jayden. Dan karena pekerjaan ini juga, gua jadi akrab dengan ibu-ibu dan dekat dengan dunia anak-anak. Tapi karena banyak berurusan sama ibu-ibu itulah kadang bikin gua pusing, hahaha.

Hampir sekitar 10 tahun gua ngajar, gua uda banyak berurusan dengan anak-anak. Dan kebanyakan murid-murid gua itu berumur 3 - 10 tahun, yang mana sebagian dari mereka adalah usia golden age. Menurut pakar parenting, usia golden age itu merupakan usia yang sangat penting, dan tentu campur tangan orang tua penting banget di usia ini. Dengan pengalaman gua selama ini, gua merasa makin kesini, anak-anak itu semakin........ga bisa diatur!

Kalo dulu gua marahin murid, mereka akan langsung takut dan nurut sama gua. Tapi sekarang, ga ada takut-takutnya sama sekali. Nurut sesaat doang, tapi abis itu ya bikin ulah lagi. Ga ngerti apa karena mereka di rumah juga sering dimarahin, jadi kayak uda biasa. Kalo dulu, orangtuanya ga pernah membela anaknya sama sekali. Tapi sekarang, begitu ada anak yang ngadu kalo gua omelin, orangtuanya malah membela dan ujung-ujungnya itu anak berenti les. Padahal gua marah karena ini anak ga bisa diem atau uda dikasih tau berkali-kali tapi tetep ga ngerti. Ya namanya guru pun manusia, wajar dong kalo emosi. Ini cuma emosi doang, ga ampe main fisik kayak di artikel tersebut.

Dan ga cuma anak-anaknya, orangtuanya pun makin kesini makin ajaib. Entah karena pengaruh pergaulan atau karena teknologi, tapi tingkah lakunya ga kayak orangtua. Contohnya kalo ada guru yang report ke orangtua kalo anaknya mukul atau main kasar, mereka kayak ga terima, dan akhirnya minta masuk kelas cuma buat ngeliat bener ga sih anaknya begitu. Begitu juga dengan bekal yang uda dibawain, bekalnya harus dimakan ampe abis. Jadi kalo ada anak yang makannya susah, dia akan minta si guru nyuapin si anak ampe abis. Padahal guru kan kerjaannya juga banyak, harus ngajarin ini itu, bukan nyuapin doang. Jadi sekolah uda kayak tempat penitipan anak.

Baca artikel diatas bikin gua sedih banget. Guru jadi kehilangan wibawa di depan orangtua. Mereka merasa, karena uda bayar mahal, jadi si anak harus diperlakukan dengan baik. Padahal bukannya uda sewajarnya ya kalo anak berbuat salah harus dihukum. Mungkin emang bukan hukuman fisik, tapi si anak harus tau kalo apa yang dia lakukan itu salah. Dan cerita-cerita serupa juga banyak terjadi di sekolah-sekolah lain. Emang ga ekstrim banget ampe dipenjara, tapi tetep aja guru jadi pihak yang dirugikan. 

Hal-hal kayak gini yang bikin gua belajar banyak tentang dunia parenting. Gua jadi belajar supaya gua jadi orangtua yang bijak. Gua jadi belajar untuk lebih bisa mengendalikan emosi. Jangan dikira karena gua dekat dunia anak-anak makanya gua jadi sabar. Justru karena gua harus sabar sama anak orang, gua jadi kehilangan kesabaran sama anak sendiri. Yang paling penting, gua dan suami mulai menanamkan nilai-nilai agama kami ke anak sejak dini. Buat kami itu penting banget sih. Salah satunya ya buat mencegah hal-hal diatas terjadi sama anak kami. 

Buat para orangtua, mari kita sama-sama belajar jadi orangtua yang bijak. Susah sih karena ga ada sekolahnya, tapi kita pasti bisa. Semangat!

With my lovely students years ago. Masih kurus-kurusnya, hahaha.

02 June 2016

Samyang

Gua termasuk penggemar mie instant, tapi bukan mie instant yang dari Korea atau Jepang. Buat gua, Indomie jauh lebih nendang dibanding Ramyeon atau sejenisnya. Mungkin karena MSG di Indomie lebih banyak kali ya, hehehe. Lalu gua pun berkenalan dengan salah satu mie instant dari Korea yang namanya Samyang. Awalnya gua beli karena ngiler liat foto mie di bungkusnya. Merahnya tuh napsuin banget. 

Bikin ngiler ga sih ngeliat merah-merah begini?

Rasanya gimana? Pedeeeeeeessssssss! Tapi nagih! Hahahaha. Ini mie bener-bener ga sopan deh. Waktu pertama kali nyicip kayak ga kuat sama pedesnya, tapi mulut pengen mangap terus. Tapi pedesnya bukan yang ampe bikin perut mules kayak Indomie Abang Ade, yang ini pedesnya cuma bikin bibir jontor doang. So far rasanya lebih enak dibanding mie-mie Korea lainnya. Mungkin dibanding sodara-sodaranya, Samyang ini yang paling the best.

Kalo gua yang masak koq ga semerah di bungkus ya, hahaha.

Dan kalo kalian bukan youtube dan search samyang challenge, kalian akan menemukan berbagai jenis video tentang si samyang ini. Ada yang adu cepet makan samyang, ada yang bumbunya dibanyakin, ada yang makan pake cabe rawit, mules gua ngeliatnya, hahaha. Ternyata si samyang ini fenomenal juga ya. Buat yang doyan pedes mungkin boleh dicoba. Kalo buat penggila cabe kayak si suami sih, ini mah ga ada apa-apanya, hahaha.

Mami makan mie enak, aku gigit guling aja deh.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...