18 September 2014

Lemari Buku

Gua dan si suami punya kebiasaan yang sama namun berbeda. Kita sama-sama suka baca buku, tapi si suami baca buku yang berat-berat, sementara gua yang ringan-ringan, hahaha. 

Ga seperti keluarga lainnya, dari kecil gua ga terlalu dibiasakan membaca. Dibeliin buku aja jarang-jarang, apalagi mampir ke gramed. Makanya dulu gua ga terlalu suka baca buku. Tapi pas SD, gua mulai kenal sama yang namanya komik, dan gua langsung suka baca komik. Kenapa? Karena banyak gambarnya, hahaha. Gua inget banget dulu waktu SD suka mampir ke rumah temen buat bacain koleksi komiknya. Terus bermodalkan uang jajan, gua mulai suka beli-beliin serial cantik, dan beberapa koleksi sailormoon. Waktu itu harganya masih 3000 perak, hahaha.

Gara-gara keseringan baca komik, gua jadi ga gitu suka baca buku yang isinya tulisan semua. Pernah waktu SMA gua dapet tugas pelajaran bahasa indonesia, gua lupa sih tugasnya ngapain, yang jelas disuruh baca novel. Baru baca 2-3 halaman, gua uda ketiduran, hahaha.

Novel pertama yang bener-bener bisa gua baca dari awal ampe abis adalah Harry Potter. Itu beneran pertama kalinya gua baca buku yang isinya tulisan semua dan ga pake ketiduran. JK Rowling jenius memang, hahaha. Tapi abis itu, ga ada novel-novel lain yang bisa memikat hati. Bahkan baca Lord Of The Ring pun bisa ketiduran, hahaha.

Selain Harry Potter, novel lainnya yang bisa gua baca ampe abis itu semua novelnya Sophie Kinsella. Mungkin karena ceritanya ringan kali ya, jadi bikin gua betah bacanya. Kalo pengarang dari Indonesia ya paling penulis yang lucu-lucu macam Raditya Dika, atau buku jalan-jalannya Trinity, atau bukunya Pandji. Sisanya? Sukses bikin gua ketiduran.

Berbeda dengan si suami yang emang punya kebiasaan membaca dari kecil. Dia bisa baca buku apapun, baik itu komik, novel, maupun segala buku berat lainnya. Tiap kali kami jalan ke mall, gramed itu jadi salah spot favorit dia. Apalagi kalo ada diskonan, berasa surga deh, hahaha. Akibatnya, koleksi bukunya buanyak banget.

Waktu dia pindah ke rumah, selain bawa baju-baju, tentu semua koleksi bukunya ikut dibawa. Bisa ampe berdus-dus isinya buku semua. Dan setelah terlantar, akhirnya beberapa waktu lalu kami beli satu lemari buku untuk menampung semua buku-bukunya. 

Lemari buku yang isinya 95% bukunya suami.

Itulah koleksi buku-bukunya si suami. Dan lemari segini ternyata ga cukup menampung semua buku-bukunya. Masih ada banyak yang belom masuk, hahaha. Dan apakah semuanya uda dibaca? Engga! Karena sibuk, belakangan dia cuma beli-beli doang tanpa sempet bacainnya, hahaha.

Gua sadar kalo membaca itu penting banget, makanya gua uda commit sama suami untuk membiasakan baby J membaca sejak dini. Biar dia ga kayak emaknya, yang bisanya cuma baca komik doang, hahaha.

Mudah-mudahan ada rejeki deh buat bikin perpustakaan pribadi kayak di apartemennya Do Min Joon, hahaha.

12 September 2014

Share My Blessings

Uda hampir seminggu ini, timeline FB gua dipenuhi dengan status orang-orang yang mendapatkan challenge dari orang lain untuk menulis 5 hal yang bikin mereka bersyukur selama 5 hari. Gua pun ikut kena tag salah seorang teman yang ladi LDR, hahaha. Tapi dipikir-pikir, kenapa ga sekalian tulis disini aja. Kalo disini kan bisa dibaca-baca ulang.

Karena yang ngetag cuma suruh 3 hal doang per hari, dan hari ini baru masuk hari ketiga, jadi gua tulis 10 hal aja ya.

1. Bersyukur punya nyokap yang dengan sukarela ngurusin kebutuhan anak dan mantunya. Bersedia masakin tiap hari dan memastikan kalo makanan yang gua makan adalah makanan yang sehat.

2. Bersyukur punya suami yang selalu bangunin gua tiap pagi (yeah, dia selalu bangun lebih dulu daripada gua, hahaha) dan selalu ngajak doa bareng sebelum dia berangkat kerja. Bersyukur juga karena di kala ga ada mba, si suami bersedia nyuciin piring, turunin pakaian kotor, dan bersihin lantai kamar mandi.

3. Bersyukur si suami selalu makan makanan yang gua masak, walaupun itu masakan gosong atau hambar atau kadang suka ga mateng, hehehe.

4. Bersyukur dengan adanya tendangan-tendangan heboh dari perut. Terutama di malam hari kalo si suami belom pulang. Itu menandakan, gua ga sendirian lagi sekarang. 

5. Bersyukur tiap malem ditendang-tendangin sama baby J. Walaupun bikin gua jadi ga bisa bobo, tapi itu berarti dia sehat dan aktif di dalem perut. 

6. Bersyukur di bulan September ini banyak dapet undangan married. Itu berarti, gua masih punya teman-teman yang ingin membagi kebahagiaannya.

7. Bersyukur di negara ini masih ada pejabat-pejabat baik, seperti Ahok, yang peduli sama rakyatnya. Ingat, Indonesia masih punya harapan.

8. Bersyukur ketika naik busway dalam keadaan perut melendung gini, masih ada orang-orang yang berbaik hati yang ngasih tempat duduk.

9. Bersyukur karena hari ini hari Jumat. Yeay! Thank's God It's Friday!

10. Dan terakhir, bersyukur karena punya teman-teman blogger yang berbaik hati ngasih kado buat baby J. Senang rasanya punya teman seperti kalian.

Thank you Epi. Baju-bajunya pasti dipake sesuai harinya, hehehe.

Thank you Aina. Banyak banget barang-barangnya.

Thank you lagi buat ci Yulia. Bukunya berguna banget buat aku, dan si suami seneng banget dapet koleksi novel baru, hehehe.

Don't forget to share your blessings! Happy Friday!

10 September 2014

Akhirnya Ditulis Juga

Sebenernya gua uda gemes pengen nulis ini dari kapan tau, tapi ditahan-tahan, hahaha. Akhirnya, setelah kemaren nonton ulang, ga tahan pengen nulis juga. Apa sih Mel? Tentang episode terakhir How I Met Your Mother! Hahahaha #pentingabis

Warning! Postingan ini akan ada banyak spoiler, jadi buat yang belom nonton, dianjurkan untuk tidak membaca sampe abis. Stop ampe disini aja.

Gua memang lebih suka nonton drama Korea, tapi ada beberapa serial TV US yang gua suka juga. Salah satunya ya How I Met Your Mother. Gua mulai ngikutin serial ini beberapa tahun yang lalu, ketika di rumah mulai ada TV kabel. Waktu itu kalo ga salah uda season 6 atau season 7. Karena keliatannya bagus, akhirnya gua download dan nonton dari season 1. Buat yang belom tau, sinopsisnya bisa dibaca di sini.


Dari episode 1, gua uda suka banget sama serial TV ini. Serial ini bukan cuma sekedar serial komedi biasa, tapi kadang ada beberapa episode yang mengajarkan kita banyak hal. Dan walaupun judulnya How I Met Your Mother, tapi serial ini murni menceritakan tentang love dan friendship. 

Beberapa waktu yang lalu, sempet heboh tentang ending dari serial ini. Karena penasaran, akhirnya gua download juga season 9 nya. Kebetulan di tv kabel sempet dipotong di tengah-tengah. Dan endingnya itu bikin gua......antara benci tapi suka, hahaha.

Bencinya...

Pertama, kenapa Barney sama Robin harus cerai. Padahal uda hampir satu season sendiri buat ngebahas wedding mereka, tapi malah dibikin cerai gitu aja. Dan lagi, buat gua, Barney dan Robin itu pasangan yang pas banget. Tapi ya, mungkin si penulis ingin tetap melihat Barney sebagai Barney, playboy yang emang susah kayaknya buat berubah. 

Kedua, kenapa si mother dibikin mati. Gua paham kalo porsinya dia emang ga terlalu banyak, karena dari awal kan inti cerita ini emang bukan tentang gimana si Ted ketemu si mother. Tapi yang gua ga terima, kenapa harus dibuat mati sih. 

Ketiga, kenapa Ted harus balik lagi sama Robin. Diantara semua pacar-pacarnya Ted, justru malah Robin yang gua ga suka. Dia itu plin plan. Waktu di season 1, gara-gara dia kan Ted jadi putus sama Victoria. Padahal gua suka banget Ted sama Victoria, chemistrynya dapet banget. Bahkan ketika Robin uda mau nikah sama Barney pun, dia masih ragu-ragu antara harus balik lagi sama Ted apa engga. 

Tapi sukanya....

Pertama, walaupun gua sebel Ted balik lagi sama Robin, tapi harus diakui, dari season 1, si penulis uda menegaskan kalo true lovenya si Ted itu ya emang Robin. Dan itu jelas banget waktu Ted ngomong "And that's kids, how I met aunt Robin" Kayaknya emang harusnya itu judul yang pas ya, hahaha.

Kedua, pengenalan karakter si mother, walaupun porsinya ga banyak, tapi cukup membuat gua yang nonton ngerasa si mother ini klik banget sama Ted. Cuma sayangnya, chemistrynya ga sedapet waktu Ted sama Victoria. Tetep ya, buat gua Ted itu cocoknya sama Victoria, hahaha.

Dari semua episode yang ada, gua paling suka episode "symphony of illumination" dan scene yang paling sedih itu waktu Robin tau kalo dia ga bisa punya anak, dan Ted lagi-lagi selalu ada buat Robin buat menghiburnya di kala sedih. Itu gua ampe ikutan nangis, hiks.

Terlepas dari endingnya yang penuh kontroversi, serial ini akan tetap menjadi legen...wait for it....dary! Legendary!

I love them.

Harusnya stop ampe disini aja.

04 September 2014

33 Minggu, Belanja Lagi Yuk

Yeay! Usia baby J di perut uda masuk usia 33 minggu. Berarti kurang lebih sebulan lagi bisa ketemu deh. Senang rasanya. Pas kemaren kontrol, baby J sehat-sehat, aktif, dan beratnya juga normal. Cuma ada satu hal yang bikin sedih, dokter kayak ga berani menyarankan gua untuk lahiran normal. Pertama, tensi gua masih tinggi. Kedua, posisi babynya sungsang. Dia bilang kalo uda umur segini kecil kemungkinan bisa muter, tapi gua tetep berharap baby J muter dan tensi gua balik normal. Ntar 2 minggu lagi balik kontrol, mudah-mudahan ada keajaiban deh. Soalnya gua pengen banget bisa ngelahirin normal.

Dan di usia 33 minggu ini, gua mulai belanja-belanja lagi, hahaha. Emang kalo ga ada sodara, anak pertama bisa bikin cenat cenut kepala ya. Untungnya buat baju newborn, popok, gurita, dan bedong, masih ada lungsuran dari sana sini. Jadi gua pikir itu uda cukuplah. Paling tinggal nyetok baju buat pergi-pergi aja. Itu juga gua pikir mau sekalian beli yang ukuran gede, biar tahan lama, hahaha.

Dalam rangka belanja, tadi gua sama nyokap jalan-jalan ke mangga dua untuk beli segala perintilan baby J. Lumayan dapet banyak sih, tapi ada beberapa yang masih belom gua beli. Dan ini listnya.

1. Pompa ASI.

Setelah tanya sana sini, akhirnya gua beli yang merk unimom. Merk ini direkomendasikan Dina dan beberapa temen lainnya. Harganya masih masuk di budget, dan menurut mereka, merk ini uda oke punya. Gua masih tetep berharap bisa mompa manual pake tangan, makanya sayang kalo beli yang mahal-mahal, takut ga kepake nantinya.

2. Satu set bantal guling, termasuk bantal peang.

Jujur, gua baru tau ada yang namanya bantal peang, hahaha. Nyokap gua bilang, dulu gua dikasih bantal peang juga, makanya sekarang si baby J juga kudu pake. Gua pikir bantal peang itu bantal baby biasa, ternyata beda ukuran. Bantal peang ukurannya lebih kecil. Mbanya tadi nawarin juga bantal buat nyusuin, cuma gua pikir itu nanti ajalah.


3. Perlak, waslap, saputangan.

Perlaknya gua beli 2. Satu yang buat di ranjang, satu lagi buat abis mandi. Seharusnya ada lagi alas ompol, tapi itu nyokap mau bikinin. Katanya dia punya banyak stok kain. 


4. Seprei dan sarung bantal.

Ranjangnya belom ada, seprenya uda beli duluan, hahaha. Ngomongin soal ranjang, sebenernya gua masih galau antara crib yang karet atau yang kayu. Kebetulan ada yang jual crib kayu bekas dengan harga yang ga jauh beda dengan crib yang karet. Paling gua tinggal beli matrasnya aja. Saran dari beberapa orang, better pake crib yang kayu, jadi bisa awet ampe dia umur 3-4 taon.


Tadinya mau beli botol susu juga, cuma gua masih ragu-ragu antara merk Dr. Brown atau Avent. Kalo diliat-liat sih Dr. Brown bagus, cuma perintilannya banyak, bingung nyucinya, hahaha. Jadi masalah botol susu dipending dulu dah. Berharap sih ada yang ngadoin, hahaha. Lagian awal-awal kan nyusuinnya langsung dari pabriknya. Trus gimana kalo ASInya ga keluar? Pasti keluar! Gua yakin dan percaya, hahaha.

Kalo dari list yang mbanya kasih sih masih banyak, cuma nyokap gua bilang itu nanti-nati mah bisa. Paling gua tinggal beli gendongan bayi, bak mandi dan segala peralatannya, sisir bayi (siapa tau rambutnya tebel, hahaha), sedotan ingus, tas baby, dan masih banyak lagi, hahaha.

Dan terakhir, gua mau berterima kasih sama orang-orang yang uda berbaik hati kasih barang-barang buat baby J. Senang rasanya punya temen baik seperti kalian.

Thank you ci Yulia buat bajunya dan barang-barang baby lainnya.

Thank you roll buat baby booknya.

Tinggal satu bulan lagi. Sehat-sehat terus ya nak, mami papi uda ga sabar nih pengen ketemu kamu.

28 August 2014

Mohon Pencerahannya

Di trimester ketiga ini, entah kenapa gua mulai males lagi masuk dapur. Bukan karena mual, tapi lebih ke arah cape berdiri lama-lama, hahaha. Jalan juga uda mulai pelan, frekuensi ke toilet juga meningkat, ngantuk melulu bawaannya, dan yang lebih parah...kalo malem tidur uda ga pernah nyenyak. Bangun dari kasur aja susahnya setengah mati, hahaha. Tiap hari gua cuma bisa bilang, "sabar ya dede, tinggal sebulan lagi nih" 

Positivenya, gerakan si baby J di perut makin hari makin heboh aja. Ga cuma kalo dengerin musik yang jedag jedug doang, tapi kalo gua lagi makan, atau lagi ajak ngobrol, dia bisa nendang-nendang, hihihi. Lucu deh liatnya. Firasat gua bilang, ini anak kalo uda keluar nanti bakal jadi anak yang aktif banget. Di perut aja uda ga bisa diem gini, hahaha.

Setelah kemaren sempet bergalau-galau ria dengan masalah popok, bedongan, pampers, dan lain sebagainya, kali ini gua mau minta pencerahannya lagi. Barang-barang apa ya yang perlu disiapin buat dibawa ke rumah sakit? Itu koper uda disiapin, cuma belom diisi. Lah gua ga ngerti mau diisi apaan, hahahaha. Nanya nyokap, lagi-lagi dia uda ga inget perlu bawa apa aja. Nanya mertua ama ipar, mereka sih ga ampe bawa-bawa koper segala. Kebiasaan di daerah kan beda sama di Jakarta. Makanya gua minta pencerahan ibu-ibu (dan bapak-bapak) sekalian, hehehe.

Terima kasih sebelumnya. 

22 August 2014

Cerita Minggu Lalu

Heiho! Lama nih ga nulis. Minggu ini lumayan sibuk sih, jadinya mau buka-buka laptop juga rada males. Tadinya mau ceritain libur lebaran ke Bandung kemaren, tapi uda basi, jadi lupakanlah, hahaha. Lagian cerita liburannya gitu-gitu aja. Trus sekarang mau nulis apa dong? Cerita minggu lalu aja deh.

Tadinya, gua sama suami uda berencana untuk pulang ke Banyumas di minggu ini dalam rangka ngadain 7 bulanan. Tapi semua rencana berubah jadi minggu lalu. Minggu lalu itu, gua dan suami dapet kabar kalo ibu mertua masuk rumah sakit. Jadilah kami semua panik, dan mendadak merubah semua rencana pulang ke Banyumas ke minggu lalu. Tadinya mau pulang naik kereta, tapi semua tiket pada abis. Jadinya kami pulang naik mobil. Ini pengalaman baru buat gua, karena baru kali ini gua naik mobil dalam jarak yang jauh dan jangka waktu yang lumayan lama.

Thank you to GPS, perjalanan kami ga ada insiden nyasar-nyasar. Cuma sempet kena macet yang bener-bener stuck banget di daerah Bumiayu. Macetnya tuh yang bener-bener ga jalan sama sekali. Akhirnya setelah 1,5 jam, si suami memutuskan untuk contraflow. Dan gara-gara macet itu, kami jadi berada di jalan selama 12 jam. Rekor! Hahaha. Berangkat dari Jakarta sekitar jam 17.00, nyampe Banyumas sekitar jam 06.00 pagi. Untung selama di jalan kami uda stock banyak-banyak cemilan, jadi perut aman. Gua juga sehat-sehat aja selama di jalan.

Begitu nyampe rumah, kami sarapan dulu, lalu si suami pergi ke rumah sakit, dan gua melanjutkan tidur yang tertunda. Puji Tuhan hari itu juga ibu mertua bisa pulang dari rumah sakit, dan kondisinya juga mulai membaik. Paling harus rutin minum obat dan rajin kontrol. Karena uda di Banyumas, jadinya sekalian bikin acara 7 bulanan juga. Berhubung ini semua rada mendadak, jadi acaranya cuma persekutuan biasa, sambil bagi-bagi makanan ke tetangga dan temen-temen doang. Gua juga sempet ngulek-ngulek rujak loh, hahaha. 

Selama di sana, gua dan suami sempet beli beberapa peralatan baby di Purwokerto, mumpung harganya murah jauh dibanding di Jakarta. Kami beli sterilizer dan bottle warmer. Kedua barang itu kami beli yang merknya Little Giant. Sebelumnya belom pernah denger merk itu dan ga tau bagus apa engga. Tapi harganya lumayan masuk di kantong, dan setelah diliat-liat, barangnya juga lumayan. Abis beli, baru baca-baca reviewnya, dan so far sih ga mengecewakan. Sebenernya sih bisa juga disterilin pake cara dikukus, cuma rada ribet sih emang, hahaha. Trus beli beberapa baju juga buat baby J. 

Buat pegi-pegi, hehehe.

Lucu ya? Ini gua beli buat si J pake pas natalan, hahahaha.

Ngomong-ngomong baby J, gua buta sama sekali masalah dunia bayi. Biasa taunya cuma gendong-gendong doang, hahaha. Gua ga ngerti harus butuh popok berapa banyak, bedongan buat apa, dll. Makanya pas kapan ke mangdu beli popok, mbanya bilang butuh minimal 2 lusin. Gua pikir ya itu popok bakal dipake ampe umur berapa bulan, ternyata ipar gua bilang paling cuma 2-3 minggu. Rencananya, selama di rumah, si baby J pake popok aja, malem mau bobo ama pergi-pergi baru pake pospak. 

Ini hasil belanja pertama kali di mangdu. Ada bedongan sama popok kain.

Masalah bedongan juga. Gua ga ngerti si baby dibedong buat apa, dan sampe berapa lama dia harus dibedong. Mertua sama ipar gua sih bilang biar hangat. Tapi ada juga beberapa orang yang bilang bedong itu ga bagus, soalnya bikin tulang kaki jadi ga bagus. Waktu ke mangdu sih gua beli 3 biji dulu, hahaha. Popoknya juga cuma beli selusin doang. Selain ini, masih banyak masalah-masalah baby yang gua juga ga ngerti. Untung ada kakaknya si suami yang bisa gua tanya-tanyain. Kalo ngandelin nyokap, dia ngurusin gua aja uda 27 taon yang lalu, uda ga inget apa-apa, hahaha.

Untungnya waktu di mangdu ga beli banyak-banyak baju, karena akhirnya gua dapet lungsuran juga dari kakak ipar *terharu* *apus air mata* hahahaha. Gua sempet stress sih, mengingat ga ada satu pun sodara yang bisa ngelungsurin barang-barangnya, jadi kan kudu beli semua, yang ada bangkrut kitanya. Gua pikir barang-barang keponakannya si suami uda ga disimpenin, ternyata ipar gua masih nyimpen. Lumayanlah dapet banyak lungsuran popok dan baju newborn. Pikir lumayan buat dipake di rumah. 

Kondisinya masih bagus. Senang rasanya.

Gua pikir baju-baju newborn, popok, dan bedongan uda ga usah beli lagi deh. Paling beli baju-baju buat pergi aja. Biarpun cowo, tapi tetep harus modis dong, hahaha.

Setelah selesai semua urusan di Banyumas, dan kondisi ibu mertua juga makin membaik, hari Senin kemaren kami kembali ke Jakarta. Kali ini rute pulangnya berbeda sama rute pergi kemaren, untuk menghindari kemacetan. Lebih jauh sih, tapi lebih lancar. Kami berangkat sekitar jam 11, dan nyampe Jakarta jam 9 malam. 

Semoga kondisi ibu dan bapak mertua sehat-sehat selalu, biar Oktober nanti mereka bisa ke Jakarta nengokin cucunya. 

Bonus foto! Penampakan bumil di minggu ke 29 yang abis potong rambut, hahaha.

11 August 2014

Pak Chi Met

Jadi pas liburan lebaran kemaren, selain ke Bogor, kami sekeluarga juga jalan-jalan ke Bandung, hahaha. Emang sedikit cari masalah sih ke Bandung saat lebaran gini, mana pulang hari pula, tapi dipikir-pikir, rasanya ini akan jadi liburan terakhir sebelum baby J lahir, jadi diniatin deh. Tadinya juga mau nginep, cuma high season gini, hotel pasti mahal, ya sudahlah. Lagian bisa pergi jalan-jalan aja gua uda seneng banget, hahaha.

Cerita jalan-jalannya nanti diceritain lebih lanjut. Sekarang mau cerita satu restoran yang kami singgahin disana. Buat yang pernah baca-baca cerita jalan-jalan gua di Bandung, pasti tau deh kalo gua sering banget makan di Ma Uneh. Nah, kali ini ceritanya mau beda sedikit, hahaha. Tadinya mau makan di Ampera, tapi mengingat Bandung itu macetnya luar biasa, jadi kita mampir di Pak Chi Met.

Seinget gua dulu Pak Chi Met ini tempatnya lumayan gede dan bersih, tapi setelah pindah tempat, jadinya lebih kecil dan kotor. Pas nyampe itu uda sekitar jam 2an, dan tempatnya penuh banget. Setelah nunggu beberapa lama, akhirnya kami dapet tempat duduk juga. 

Pak Chi Met ini spesialis ikan bakar, tapi menjual menu-menu seafood lainnya juga, seperti udang, cumi, dll. Ikannya juga bervariasi, ada ikan gurame, kerapu, bawal, dll. Mereka juga menu paket, ada yang paket berempat, berenam. Kalo diitung-itung, lebih murah yang paket sih jatohnya. 

Penampakan buku menunya. Lebih banyak didominasi warna orange, tapi sayang interiornya ga ada orange-orangenya.

Dan berikut ini menu-menu yang kami order. Maaf ga ada harganya, bonnya lupa ada dimana, hehehe.

Cah Kangkung
Kami order yang pedes, dan emang datengnya rada pedes. Rasanya enak sih, kangkungnya kriuk-kriuk gitu. 

Tempe Goreng
Sebenernya kami ordernya tahu, tapi karena abis, diganti tempe deh. Rasanya so so lah. Seperti layaknya tempe pada umumnya.

Paket Ikan Gurame Goreng
Paket ikan ini dapet nasi, harusnya tahu tapi diganti tempe, lalapan, dan minum. Ikannya ga terlalu enak sih. Pas disajiin, ikannya ga gitu garing.

Paket Ikan Gurame Bakar
Isi paketnya sama kayak yang goreng. Tapi rasanya lebih enak yang bakar. Ikannya lebih gurih, manis, dan bumbunya berasa banget di ikannya. Emang mereka spesialis ikan bakar sih ya.

Apapun makanannya, minumnya teh botol sosro.

So far sih makanannya biasa aja, kecuali ikan bakarnya yang emang enak banget. Entah kalo menu-menunya yang lain ya. Pelayanannya sebenernya tergolong standard sih. Waktu masak-masaknya juga tergolong ga terlalu lama. Cuma karena kita kelaperan berat, jadinya tiap berapa menit sekali selalu nanya "koq ini belom keluar ya" hahahaha. Harganya juga lumayan mahal, karena porsinya ga terlalu gede-gede amat.

Selain di daerah Sukajadi sini, Pak Chi Met juga buka di cabang lain di Bandung, cuma gua lupa di daerah mana. Kayaknya disana tempatnya lebih bersih dan lebih luas deh. Tapi kemungkinan besar sih kami ga akan balik lagi kesini.  

Bonus foto emak babe. Btw, baju yang dipake nyokap tuh baju gua loh, hahahaha.

 

Pak Chi met
Jl. Sukajadi No. 162
Bandung
Telp (022) 2033551
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...