19 February 2019

Emily 2 Month

Berat badan : 3,8 kg
Panjang : 51 cm

Sebenernya beratnya agak kurang valid sih, karena itu berat minggu lalu waktu masih 1 bulan, sementara sekarang kan uda 2 bulan. Tapi kalo nunggu ke dokter lagi kelamaan, gua keburu lupa apa yang mau ditulis, hahaha. Kalo diliat secara kasat mata sih, harusnya beratnya lebih dari itu ya. Mudah-mudahan uda 4 kg lebih deh.

ASI.

Bulan ini nyusunya makin pinter, jadi pelan-pelan minum ASIPnya mulai berkurang, dan nyusu langsungnya lebih sering. Karena nyusunya uda pinter, gua jadi memberanikan diri untuk ngasih ASIP via botol susu. Soalnya si suster uda mulai ngeluh ngasih pake sendok, karena selain kelamaan, susunya suka tumpah kemana-mana. Dulu mungkin gua sayang-sayang kalo tumpah, tapi sekarang lebih santai, hahaha. Lagian di bulan kedua ini rencananya Emily mau ikut sekolah minggu, dan ngasih ASIP via botol susu tentu lebih gampang ketimbang disendokin. Mudah-mudahan ga bingung puting deh. Soalnya kan sayang kemaren-kemaren gua uda berusaha banget supaya Emily mau nyusu langsung dari gua, trus kalo ga mau lagi tuh rasanya gimana gitu.

Dan kalo ngomongin soal direct breastfeeding, entah kenapa kali ini LDR (Let Down Reflex) nya lebih cepet dateng ketimbang waktu Jayden dulu. Mungkin karena Emily minumnya lebih banyak kali ya. Taunya banyak darimana? Kalo nyusu bisa setengah jam sendiri, dan itu bener nyusu, bukan ngempeng. Emily jarang banget ngempeng. Ya sesekali sih suka ngempeng, tapi kalo dilepas ya udah. Kalo dulu Jayden kan asal dilepas mesti ngamuk. Trus kalo lagi tidur, disodorin nenen pun tetep ga mau buka mulut. Beda sama Jayden yang biarpun tidur, tetep mau nyedot. Mungkin naluri lelaki ya, hahaha.

Tidur.

Waktu tidurnya sih uda mulai bener, tapi kalo siang tuh ga tau kenapa susah banget tidurnya. Emang kalo siang gua jarang nyusuin dia sih, karena harus anter jemput dan nidurin Jayden juga, jadi otomatis dia minum ASIP sama si suster. Nah ama si suster tuh tidurnya gendongan, dan kalo ditaro pasti nangis. Gua lupa mulai kapan, tapi tiap siang tuh tidur ga pernah lebih dari setengah jam. Bagusnya sih kalo malem jadi lebih pules, tapi kan dia masih butuh tidur lebih lama.

Tadinya gua pikir ama suster doang, ternyata ama gua pun begitu. Awalnya gua uda niat untuk ga mau nyusuin sambil tidur. Karena pengalaman dulu, nyusuin sambil tidur bikin berat badan gua stuck ga turun-turun, hahaha. Tapi karena tiap gua naro Emily di kasur selalu nangis, jadinya gua mulai belajar nyusuin sambil tiduran lagi, biar ga perlu gendong-gendong. Dan nyusuin sambil tiduran membantu gua banget di malam hari, jadi asal anaknya nangis, tinggal buka baju doang, hahaha. Buat gua yang pemalas, ini salah satu keuntungan dari nyusuin langsung.

Dulu gua pikir nidurin Jayden itu uda paling susah, ternyata Emily lebih susah lagi, hahaha. Kalo Jayden mah asal dinenenin, ga lama pasti tidur. Paling ngempengnya doang yang bikin ribet, jadi harus bener-bener pules banget baru bisa dilepas. Sementara Emily ga mesti bisa tidur sambil nyusu, kadang harus digendong-gendong, dan gendongnya pun bukan gendong tidur, melainkan gendong berdiri. Itu juga harus bener-bener ampe pules banget baru bisa ditaro. Kalo dia bangun tengah malem dan minta digendong, gua serahkan ke papinya, hahaha. Tapi sama kayak Jayden, tidurnya lebih pules kalo ditengkurepin.

Tidur tengkurep lebih pules.

Dan tetep tidurnya lasak. Ini aja dari kepala di bantal bisa miring-miring ampe ke pinggir. Kalo dipindahin pasti bangun, tapi kalo ga dipindahin ngeri kejedot. Akhirnya gua pindahin sih, dan bener bangun, hahaha.

Senyum.

Kayak yang pernah gua bilang, Emily ini jarang banget senyum. Tapi bulan ini senyumnya mulai lebih sering. Biarpun ga ampe yang lebar banget, tapi paling engga mau senyum deh.

Ini foto pertama tidur sambil senyum-senyum. Percayalah, ini uda paling senyum diantara foto-foto yang lain, hahaha.

Dan akhirnya dapet juga foto dalam keadaan senyum lebar. Ga selebar Jayden dulu, tapi mendinganlah, hahaha.

Dan dapet juga foto melet-melet, hahaha.

Ini papinya berusaha banget ngajak becanda supaya anaknya senyum, tapi hanya dibalas dengan tatapan "apa sih?" hahaha.

Lain-lain.

Reflek menggenggamnya uda mulai bagus. Dia bisa narik apapun yang ada di sekitarnya, termasuk rambut gua, hahaha. Kalo lagi ditengkurepin juga kepalanya uda bisa pindah dari sisi kanan ke kiri, begitu juga sebaliknya, cuma belom bisa angkat kepala. Tapi kalo digendong berdiri, kepalanya uda mulai bisa tegak sih.

Dan dibanding Jayden, Emily ini lebih cengeng. Kalo Jayden dulu nangis cuma laper doang, dan seandainya ga laper pun, asal disodorin nenen pasti diem. Sementara Emily bisa nangis dalam kondisi apapun, dan gua harus tebak-tebak tanpa hadiah dia lagi kenapa. Laper nangis, ngantuk nangis, mau sendawa nangis, popok penuh nangis, bahkan mau pupup pun nangis. Jujur karena sering nangis, gua jadi rada males ajak dia pergi-pergi, hahaha. Jalan-jalan ke mall pun jadi agak ribet. Nanti gua ceritain di postingan yang lain deh. Tapi dia uda mulai bisa nyautin kalo kita ajak ngobrol. Ga sebawel Jayden sih, tapi kadang uda mulai uh uh uh.

Lagi diajak ngobrol.

Dan di bulan ini juga Emily dibotakin. Tadinya gua sempet ga mau botakin, karena takut nanti numbuhnya lama. Tapi gua liat rambut bawaan lahirnya pada rontok, jadinya botak di depan doang, diliatnya jelek, jadinya dibotakin deh. Cuma ini numbuhnya lagi termasuk cepet, sekarang uda mulai keliatan ada item-item di kepalanya.

"Mami yakin mau botakin aku" *sambil pasang muka imut*

Dan akhirnya botak juga, hahaha.

Happy 2 month baby Em. Koko Jayden uda ga sabar tuh mau ngajak kamu main, ngajak kamu berenang, dan ngajak kamu mandi bola, hahaha.

#OOTD ke gereja.

15 February 2019

Valentine Special Di Tahun Ini

Happy Valentine!

Valentine tahun ini terasa lebih special daripada tahun-tahun sebelumnya. Kenapa? Yuk gua ceritain satu-satu ya.

Beberapa waktu lalu gua liat BCA ngeluarin kartu flazz edisi imlek dengan gambar babi yang lucu parah. Begitu diliat, gua langsung mupeng berat, tapi waktu itu ga langsung beli, pikir nanti-nanti dulu. Tapi begitu gua mau beli, flazznya uda abis. Sedih banget. Hiks! Dan gua pun cerita ke si suami.

Kemaren waktu mau ambil duit di dompet, gua liat ada sesuatu berwarna pink yang nongol dari tempat kartu. Begitu diambil, ternyata isinya adalah.....

Kartu flazz yang gua idam-idamkan.

Gua langsung jerit-jerit sendiri di mobil, hahaha. Ga tau kapan belinya, dan ga tau juga kapan dia taro di dompet, yang jelas gua seneng banget pas liat kartu ini. Tahun ini emang ga ada coklat seperti tahun-tahun sebelumnya, dan ga ada bunga seperti pasangan-pasangan lain, tapi hadiah ini justru jadi hadiah yang paling special. Sekarang gua jadi bisa senyum-senyum sendiri tiap kali buka dompet dan ngeliat si kartu babi ini, apalagi ini kartu ada isinya, hahaha.

Hadiah special yang kedua datang dari Jayden. Kemaren seperti biasa gua jemput Jayden pulang sekolah. Tiba-tiba dia buka tasnya dan ngeluarin ini....

Heart stick kalo kata Jayden, hahaha.

Sebenernya ini emang hasil karya yang dia kerjain di sekolah hari itu, tapi yang bikin lebih special lagi, dia bilang gini, "Ini buat mami. I love you mami" dan dia peluk lalu kiss-kiss gua di depan temen-temennya. Aduduh....so sweet banget ga sih. Ini adalah hadiah valentine paling special kedua yang pernah gua terima. Yang pertama apaan? Tentu si kartu babi dong, hahaha.

Gua juga ga mau ketinggalan mau ngasih hadiah dong, tapi kali ini hadiah buat Emily. Hadiahnya adalah.....

Susu produksi mami, hahaha.

Gua agak guilty feeling sih sama Emily, karena mompanya ga serajin Jayden dulu. Kalo dulu kan tiap kali abis nyusuin Jayden gua selalu mompa, walaupun lama-lama ya males juga, karena Jayden lebih suka nyusu langsung, tapi tetep frekuensi mompanya lebih sering waktu Jayden dulu. Sementara sekarang gua mompa sehari paling cuma 3-4 kali. Pertama waktu bangun tidur, trus siang sebelum jemput Jayden pulang sekolah, lalu sore dan malem ketika anak-anak uda pada tidur. Stok di kulkas juga ga sebanyak dulu. Sekarang gua masih bisa nyimpen ASIP barengan sama coklat di freezer, hahaha.

Makanya kemaren pas nganterin Jayden les gambar, gua niatin banget bawa pompa. Jadi gua bisa mompa sambil nungguin Jayden selesai les. Biasanya mah gua melipir ke mall sebelah buat cuci mata, tapi kemaren itu mampir sebentar ke nursing room buat mompa. Ya anggap aja itu hadiah valentine dari mami buat baby Em deh.

Dan malamnya kami dinner bedua. Dinner tahun ini pun lebih special dari biasanya, karena kami ninggalin dua anak. Sebenernya agak ga tega buat ninggalin mereka, karena seperti yang gua ceritain di postingan sebelumnya, Jayden ga mau diurusin si bibi sama sekali. Dan dengan kami pergi berdua, otomatis suster harus ngurus dua anak sekaligus dalam waktu yang bersamaan. Untungnya gua uda niat banget dinner sama si suami, jadi gua uda atur supaya Jayden les gambar di hari itu. Tiap les gambar, dia ga pernah tidur siang, jadinya kalo malem bisa tidur lebih awal. Dalam bayangan gua, suster bisa nidurin Jayden dulu, baru abis itu nidurin Emily.

Karena ga mau pergi jauh-jauh, kami dinner di cafe yang deket dari rumah. Cafe ini uda lama buka, tapi baru kali ini kami mampir. Namanya Dinobites dan Evlogia. Loh koq ada dua? Iya, ini dua tempat yang berbeda tapi sebelah-sebelahan. Niat awalnya mau dinner di Dinobites, tapi ga ada tempat duduk kosong alias full. Lalu pelayannya menyarankan untuk ke sebelah, yaitu Evlogia. Dia bilang makanan yang ada di Dinobites bisa diorder disana juga. Ya wes deh kami ke sebelah.

Evlogia ini semacam kedai kopi, dan begitu masuk langsung kecium bau kopi yang wangi banget. Tempatnya ga terlalu gede, tapi tenang banget. Cocok buat yang mau kerja atau cuma sekedar santai-santai doang. Oiya...Dinobites dan Evlogia ini satu manajemen, makanya bisa numpang makan, hahaha. Tapi untuk minumannya tetep harus pesen di Evlogia. Dan ini menu-menu yang kami order.

Dark Choco Latte With Marshmallow
IDR 30.000
Ini minumannya si suami. Rasanya agak pahit tapi enak. 

Espressoda
IDR 30.000
Ini minuman gua, diorder cuma karena penasaran, apa rasanya kopi campur soda, hahaha. Ternyata rasanya lumayan juga. Kopinya berasa, sodanya juga berasa, cuma bukan tipe minuman yang akan gua order lagi sih.

Combo Chicken + Sambal Matah
IDR 45.000 + IDR 5.000
Kenapa disebut combo, karena ada kentang gorengnya, dan disajikan dengan dua saus yang bisa dipilih. Kami pilih honey mustard dan mayo, dengan tambahan sambal matah. Ayamnya enak banget, gede dan garing. Kentangnya juga garing. Untuk sausnya gua lebih suka yang honey mustard. Sambal matahnya juga lumayan enak.

Beef Pepperoni Pizza
IDR 38.000
Ini juga enak banget. Pizzanya tipis dan toppingnya tebel. Cheesy tapi ga terlalu bikin eneg.

Tropical Fish Bowl
IDR 35.000
Ini menu pilihan gua. Ikan dori goreng tepung dengan saus asam manis. Ikannya enak dan banyak. Sausnya juga sebenernya enak, cuma agak kebanyakan, jadinya rada eneg.

Salted Egg RIce Bowl
IDR 35.000
Ini menu pilihannya si suami. Waktu gua cobain sih rasanya enak, tapi menurut dia biasa aja.

Overall kami cukup puas makan disana. Rasanya enak-enak, dan harganya masih terjangkau. Cuma pelayanannya aja yang masih perlu ditingkatkan lagi. Tapi next time pasti bakal balik lagi.

Dan begitu mau nyampe rumah kami baru inget kalo.....kami lupa foto berdua! Hahahaha.

Digantiin sama foto kakak beradik ini aja deh.

Bonus foto si noni cilik yang dipakein gaun ama si suster dalam rangka merayakan valentine, hahaha. Padahal mah di rumah aja ga kemana-mana, tapi kalo nunggu pergi-pergi mah keburu bajunya ga muat. Soalnya pergi cuma seminggu sekali ke gereja doang, hahaha.

13 February 2019

Galau

Bulan Februari ini uda berlalu hampir setengah jalan, ini berarti sebentar lagi cuti gua mau abis, dan kegalauan pun dimulai. Galau apa sih emangnya? Galau antara mau stop kerja dan di rumah ngurus anak-anak atau tetep lanjut kerja. Dulu waktu cuma ada Jayden doang gua juga pernah galau, tapi gua tetep lanjut kerja. Alasan utamanya tentu buat nambah-nambah pemasukan rumah tangga, tapi di samping itu, kerja membuat gua lebih waras. Walaupun kerjaan gua ga jauh dari dunia anak-anak juga, tapi entah kenapa kalo ngadepin anak sendiri tuh kesabaran gua kayak tipis banget. Dengan gua kerja, otomatis waktu gua dengan Jayden jadi lebih sedikit, jadi begitu ketemu gua bisa sedikit lebih menahan diri untuk ga emosi. Tapi setelah ada Emily, kegalaun itu kembali datang, tapi kali ini pertimbangannya banyak banget.

Sebelumnya gua mau cerita dulu tentang asisten rumah tangga (ART) dan si suster yang kerja di rumah kami. Si suster ini kerja sama gua dari Jayden bayi, dan sebelum gua hamil dia sempet nyeletuk mau pensiun. Tapi karena gua hamil, dia memutuskan untuk tetep kerja dan ngurus dedenya Jayden, minimal sampai lebaran tahun ini. Karena si suster ngurusin baby, otomatis gua harus cari satu orang lagi untuk ngurusin Jayden. Cuma kan Jayden uda gede, ngurusin dia juga uda ga susah, paling ya kasih makan, mandiin, atau nemenin main. Karena itu gua nyari mba nginep buat kerja rumah tangga sekalian ngurusin Jayden juga.

Sejak opa meninggal, kami ga pernah lagi pake mba nginep, yang ada cuma mba cuci gosok yang pulang hari. Begitu Jayden lahir juga yang nginep di rumah cuma si suster, dan untuk kerjaan rumah tangga tetep pake mba yang pulang hari. Si suster juga mau bantuin nyuci piring, masak, rapihin baju, dll. Apalagi kalo malem gua yang full pegang Jayden, jadi si suster bisa kerjain yang lain.

Tapi lebaran tahun kemaren si suster mudik dalam jangka waktu yang lumayan lama, dan dia juga ga tau kapan bisa balik lagi. Karena waktu itu gua lagi hamil, nyokap berinisiatif cariin mba nginep buat kerja rumah tangga sekalian ngurusin Jayden kalo gua kerja. Sebenernya waktu itu ada mba pulang hari, tapi begitu kerjaan uda kelar ya dia pulang. Sementara gua butuh buat bantu ngurusin Jayden, karena saat itu kondisi gua cepet cape, dan si suami juga sibuk sama kerjaannya. Mari kita sebut si mba nginep ini dengan si bibi. Nah...si bibi ini umurnya uda tua banget, jadi kerjanya agak lama dan rada pelupa, tapi bersih. Karena uda tua, gua jadi ga gitu tenang ninggalin Jayden sama dia. Akhirnya gua tetep ngurusin Jayden, dan kerjaan si bibi ya cuma nemenin main doang, paling sama nidurin kalo gua kerja, tapi itu juga Jaydennya ga mesti tidur.

Lalu 3 bulan sebelum gua lahiran, si suster memutuskan untuk balik lagi kerja sama kami. Jadinya saat itu ada dua asisten yang tinggal di rumah. Mereka berdua ga pernah ribut dan baik-baik aja sih, cuma nyokap kurang sreg dengan si bibi. Salah satunya ya karena umurnya uda tua, jadi suka lupa ini itu. Akhirnya waktu si bibi mau pulang kampung, nyokap bilang biar dia istirahat dulu, nanti kalo kami contact lagi. Dengan kata lain si bibi kami stop.

Ga lama kemudian kami kedatangan mba pulang hari rekomendasi dari tante gua, sebut saja namanya mba E. Si mba E ini masih muda banget, tapi kerjanya kurang bersih dan ga bisa ditegor. Si suster kan orangnya bersihan, jadi kadang suka kasih tau kalo masih ada yang kurang bersih, dan si mba E ini dengan entengnya bilang, "Saya bisanya cuma segini, kalo ga suka ya kerjain sendiri aja." Dan puncaknya waktu ditegor nyokap, dia ga terima dan akhirnya memutuskan untuk stop kerja.

Karena ga lama lagi gua mau lahiran, si suster bilang coba sekalian aja cari mba nginep. Tapi waktu itu nyari sana sini ga dapet-dapet, sampai akhirnya si suster nanya temennya dan ada yang mau kerja. Sebut saja namanya mba Y. Si mba Y ini lebih muda dari mba E, malah bisa dibilang masih anak-anak. Orangnya ga banyak omong, tapi kerjanya so far so good. Si suster sih bilangnya kurang bersih dikit, tapi buat gua yang agak jorok dikit mah masih oke lah. Tapi....seminggu kemudian dia minta berenti kerja. Alasannya ga bisa jauh dari nyokapnya.

Ga lama kemudian nyokap memutuskan ambil dari penyalur dengan bayaran 2,5 juta. Terlalu mahal sih emang, tapi waktu itu kami uda hopeless karena ga dapet-dapet juga. Sama penyalur ini dikasihlah si mba YU. Menurut si penyalur, mba YU ini uda pernah kerja rumah tangga, tapi si mba YU ngaku kalo dia belom pernah kerja sama sekali. Gua ga tau dia kerjanya gimana, karena orangnya cuma beberapa hari doang di rumah. Gua lupa sih alasan dia stop kenapa, tapi kalo ga salah karena kangen anaknya.

Karena masih ada jaminan, kami minta mba baru sama si penyalur, lalu datanglah mba S. Si mba S ini orang chinese dan Kristen. Sepintas sih keliatannya baik, tapi lagi-lagi menurut si suster kerjanya kurang bersih. Si suster ini orangnya emang rada dominan, jadi dia suka bilangin ke mba-mba yang kerja di rumah gua kalo ada yang kurang bersih. Si mba S ini kurang suka dibilangin kayak gitu. Ya mungkin dalam pikiran dia, sama-sama kerja koq ngatur-ngatur. Dan lama-lama gua liat si mba S ini kerjanya makin ga beres. Akhirnya mungkin karena ga tahan dan berantem melulu ama si suster, mba S pun memutuskan untuk stop kerja sama kami.

Setelah drama ART yang keluar masuk, si suami usul supaya gua stop kerja dan fokus ngurusin anak-anak. Dia bilang gua kerja dari rumah aja, salah satunya bantuin dia jualan roti. Saat itu gua masih punya pemikiran untuk balik kerja, karena kayaknya gua sama sekali ga ada bakat buat jualan. Seandainya kerja dari rumah pun, gua tau pasti susah karena Jayden tuh nemplok banget sama gua.

Akhirnya setelah lama ga ada mba, nyokap berinisiatif untuk contact si bibi lagi, dan pas banget saat itu dia lagi nganggur. Dari sekian banyak mba, si bibi lah yang klop kerja bareng si suster. Ya ga klop-klop banget sih, tapi minimal dia mau ngerjain kalo si suster minta tolong. Uda gitu dulu dia kan pernah megang Jayden walaupun cuma sekedar mandiin atau temenin main, jadi paling engga uda tau Jayden anak yang kayak apa. Akhirnya si bibi balik lagi kerja sama kami. Dalam bayangan gua, harusnya uda pas, suster megang Emily, si bibi megang Jayden.

Tapi......Jayden ga mau diurusin bibi sama sekali. Waktu kapan kami semua lagi ribet, gua minta si bibi mandiin Jayden, tapi Jayden ga mau dimandiin sama bibi. Dia lebih milih dimandiin gua atau suster. Begitu juga dengan makan, ga mau sama sekali disuapin si bibi. Sekarang gua masih cuti, jadi bisa ganti-gantian ama suster. Kalo gua megang Jayden, si suster megang Emily, begitu juga sebaliknya. Trus gua mikir, nanti kalo gua balik kerja gimana dong. Emang sih Jayden uda umur 4, uda ada hal-hal yang seharusnya dia bisa kerjain sendiri, tapi saat ini dia lagi masa-masanya beradaptasi dengan kehadiran Emily. Hal-hal yang dulu dia bisa kerjain sendiri, bisa tiba-tiba jadi ga bisa. Contohnya kayak makan, dulu dia bisa makan sendiri, tapi sejak ada Emily, dia selalu minta disuapin. Dan gua bukan tipe ibu yang membiarkan anak ga makan kalo ga mau makan. Uda makan banyak aja beratnya tetep dibawah, apalagi ga makan.

Mulailah kegalauan itu datang. Terbersit pikiran untuk stop kerja dan stay di rumah aja. Minimal kayak yang suami bilang, gua kerja aja dari rumah, antara terima murid les di rumah atau bantu suami jualan. Apalagi suster bilang kan dia uda disuruh anaknya untuk pensiun kerja, berarti ada kemungkinan tahun ini jadi tahun terakhir dia kerja sama kami, walaupun itu belom pasti juga. Tapi apa iya gua bisa jadi ibu rumah tangga gitu? Jujur gua agak pesimis, tapi si suami mendukung penuh kalo seandainya gua memutuskan untuk stay di rumah. Sementara kalo gua balik kerja, kasian Jayden pasti terabaikan.

Masih ada setengah jalan lagi sebelum bulan Februari ini berakhir. Mudah-mudahan gua bisa segera memutuskan yang mana yang terbaik buat keluarga kami. Sekian curhatan ga penting gua malam ini, hahaha.

Sumber kegalauan gua.

07 February 2019

Imlek 2019

Hello Februari! Sebelum cerita panjang lebar tentang imlek kemaren, gua dan keluarga mau ngucapin.....

Semoga tahun babi ini membawa berkat bagi kita semua ya.

Imlek tahun ini tentu lebih special dari tahun-tahun sebelumnya, karena ada anggota baru yang hadir di tengah-tengah keluarga kami, yaitu Emily. Jadi tahun ini gua dan suami ga cuma sekedar balik modal, tapi juga untung banyak, hahaha. Jayden juga uda ngerti duit, jadi dari jauh-jauh hari gua bilang, kalo mau beli mainan, pas imlek nanti ga boleh teriak-teriak. Soalnya sejak kehadiran adiknya, Jayden jadi suka teriak-teriak. Apalagi kalo dia lagi ga mood terus disapa orang, pasti bakal teriak-teriak. Jadi untuk menjaga supaya moodnya tetep bagus, gua iming-imingin duit angpaonya buat beli mainan.

Sama seperti biasanya, pas malam imlek kami sekeluarga makan di restoran. Kali ini kami makan di restoran seafood langganan, yaitu Pondok Pangandaran. Karena ga mau pulang malem-malem, kali ini gua memutuskan untuk reservasi dulu. Dan sepertinya itu keputusan yang tepat, karena begitu kami dateng, banyak meja dengan tulisan "reserve". Untuk menu-menunya kami order yang lain dari biasanya, tapi sayangnya karena rame banget, penyajiannya jadi agak lama.

Ini menu favoritnya si suami.

Kalo ini menu kesukaannya Jayden.

Fuyunghai. Rasanya agak sedikit asin. Pada dasarnya ini restoran seafood sih, bukan chinese food, hahaha.

Lumpia udang. Enak banget. Garing dan gurih.

Cumi telor asin. Double kolestrol, hahaha.

Selain itu masih ada capcay, kangkung, dan tahu goreng yang ga kefoto. Kecuali fuyunghainya yang agak keasinan, semua makanannya enak-enak. Walaupun penyajiannya agak lama, tapi mereka bisa mempertahankan rasanya untuk tetap enak.

Selesai makan trus sempet mampir ke supermarket sebentar lalu pulang ke rumah. Dan setelah anak-anak tidur, kami mulai nyiapin angpao yang akan dibagiin besok.

Anak-anak tidur pake baju baru dong, sementara mami papinya pake apa yang ada, hahaha.

Angpao yang siap dibagi-bagi.

Pas hari imleknya, kami semua sarapan misoa. Katanya sih, kalo imlek itu harus makan misoa, biar panjang rejeki, panjang umur, panjang hoki, dan panjang semuanya kayak misoa, hahaha.

Misoa ditambahin swekiau jadi lebih maknyus.

Tahun ini kami semua pake baju baru yang disponsorin oleh nyokap. Kalo anak-anak kan emang harus baru, tapi mami papinya mah sebisa mungkin pake apa aja yang ada, yang penting merah. Tapi sehari sebelumnya, nyokap kasih dua kaos merah buat kami berdua. Emang rejeki anak soleh ya, hahaha. Dan setelah semuanya rapih, baru deh kiong hi kiong hi.

#OOTD

Semangat kiong hi karena mau beli mainan, hahaha.

Yang ini mah dikasih duit malah tidur, hahaha.

Setelah selesai kiong hi kiong hi, kami langsung berangkat menuju rumah adenya bokap. Sama kayak tahun lalu, tahun ini mereka mengundang kami sekeluarga buat makan disana. Kami dateng sebelum jam makan siang sih, soalnya abis ini masih ada tiga rumah lagi yang mau didatengin. Karena belom jam makan, jadi belom laper-laper amat, jadinya cuma ngemil-ngemil doang. Tapi ngemilnya dong....babi kecap, mie goreng, baso goreng, asinan, hahaha.

Foto keluarga dulu sebelum bubar.

Dari situ kami lanjut keliling lagi ke daerah Sunter. Kali ini ke rumah sepupunya nyokap. Untungnya perjalanan ke Sunter lumayan lancar, jadi kami nyampe pas jam makan siang. Tapi kan sebelumnya uda ngemil, jadi lagi-lagi disini belom laper-laper amat. Dan karena belom laper, jadinya kami ngemil lagi. Kali ini ngemilnya sate babi, siomay, swekiau, baso, es kelapa, hahaha. Ini ngemilnya hardcore banget ya. Kalo Jayden karena sebelumnya ga makan, jadi dia sekalian makan siang disini. Sementara Emily cukup menikmati melalui susu produksi mami, hahaha.

Foto keluarga lagi.

Kali ini tanpa anak-anak.

Setelah itu lanjut jalan lagi ke Serpong, ke rumah adenya opa. Perjalanan ke Serpong sempet kena macet dikit, dan kami juga sempet stop sebentar di rest area. Trus sempet turun hujan juga. Menurut si suami, imlek itu harus turun hujan, biar banyak rejeki, hahaha.

Papi megang Jayden, mami megang Emily, jadi pas kan satu-satu.

Di Serpong, Jayden dan Emily numpang mandi, hahaha. Soalnya abis ini kan masih harus ke satu rumah lagi, jadi kalo mandi di rumah keburu kemaleman. Disini lagi-lagi kami ngemil, tapi kali ini cemilannya yang ringan-ringan, yaitu kentang goreng dan cireng, hahaha.

Ritual sebelum pulang....foto keluarga! Hahaha.

Dari Serpong, kami lanjut jalan lagi ke rumah terakhir di daerah Joglo, yaitu rumah keluarga adenya oma. Adenya oma sendiri baru meninggal beberapa minggu yang lalu, tapi kami merasa tetep harus dateng, karena menghormati istri dan anak-anaknya. Lagian tiap kali ke Joglo, kami selalu disuguhin makanan enak. Istrinya tuh pinter banget masak, dan mengingatkan gua sama masakannya oma. Makanya rumah ini selalu jadi destinasi terakhir, karena kami sekalian makan malam disini, hahaha.

Ini masakan yang Jayden paling doyan.

Sementara ini makanan favorit gua. Tiap kali makan ini, selalu inget si oma.

Setelah makan, kami langsung pamit pulang. Kali ini ga ada foto keluarga, karena emang tiap tahun ga pernah foto-foto, hahaha. Perjalanan pulang lumayan lancar, jadi sekitar jam setengah 9 uda nyampe rumah. Walaupun rumah yang didatengin lebih banyak, tapi karena perjalanan selalu lancar, jadi kami bisa nyampe lebih awal dari biasanya. Dan kali ini emang sengaja ga mau lama-lama, karena besokannya Jayden mau field trip sama sekolahan, jadi harus tidur lebih awal.

Tapi biarpun cape, gua seneng karena baik Jayden maupun Emily ga ada yang rewel. Jayden moodnya selalu bagus, dan teriak-teriaknya sedikit banget. Sementara Emily juga ga mengeluarkan jurus tangisan mautnya, hahaha. Pokoknya asal nangis dikit langsung gua susuin, jadi perutnya selalu kenyang.

Sekian cerita imlek tahun ini. Sampai jumpa tahun depan *dadah dadah*

Hasil kiong hi kiong hi anak-anak, hahaha.

24 January 2019

Baby Blues Part 2

Kalo masih ada yang inget, dulu gua pernah cerita tentang baby blues yang melanda setelah lahiran Jayden. Cerita lengkapnya bisa dibaca di sini

Untuk mengantisipasi datangnya baby blues, gua dan suami sepakat untuk ngurus Emily sendirian kalo malem. Soalnya waktu Jayden baby dulu, malem pun si suster tetep bangun untuk bantuin gua. Namanya kan ibu baru ya, jadi masih buta dalam segala hal dan masih butuh bantuan. Tapi bantuan dari suster justru bikin gua senewen. Si suster sih orangnya baik, sabar, dan telaten, tapi ngomongnya kadang suka asal nyeplos. Contohnya aja kayak ASI, dia bisa dengan gamblangnya bilang ASI gua ga enaklah, atau ASI gua sedikitlah. Sebagai ibu yang baru melahirkan dengan kondisi hormon masih berantakan, omongan-omongan kayak gitu tentu bikin gua stress. Makanya ketika Emily pulang ke rumah, gua bilang ama suster, kalo malem dia biar tidur aja. Toh uda anak kedua, gua uda lebih pede buat ngurusnya.

Lalu apakah baby bluesnya ga jadi dateng? Ternyata tetep dateng, tapi dengan cara yang berbeda, yang sama sekali tidak gua duga.

Seperti yang gua bilang, kehadiran Emily ini di luar rencana kami. Dalam bayangan gua, kami akan punya anak kedua lagi setelah Jayden umur 7 tahun. Ga kelamaan tuh? Ya mungkin kelamaan, tapi secara mental Jayden uda lebih siap menerima kehadiran adiknya. Lagian secara financial juga harusnya kami uda jauh lebih siap. Tapi rencana Tuhan ternyata emang beda ya.

Kehamilan gua ternyata disambut dengan sukacita oleh Jayden. Dia begitu excited tiap kali kami ajak ke dokter kandungan, dan tiap hari ga pernah absen ngajak ngobrol dedenya. Gua pikir Jayden uda siap menerima kehadiran adiknya. Tapi beberapa bulan menjelang gua lahiran, Jayden mulai makin kolokan sama gua. Sebelumnya emang uda nemplok tapi ga parah-parah amat. Mungkin Jayden mau lebih banyak meluangkan waktu sama gua sebelum adiknya lahir.

Lalu Emily pun lahir. Di hari pertama kami pulang ke rumah, gua full direct breastfeeding ke Emily. Waktu itu daya hisapnya dia masih belom kuat, jadinya ngisep sebentar lalu tidur dan ga lama pasti kebangun. Tapi begitu tidur, jeda waktunya bisa lebih dari dua jam, lumayan gua jadi bisa ikutan tidur. Hari itu Jayden masih excited menyambut kehadiran adiknya. Saking excitednya, dia ampe ga tidur siang, dan susah tidur malem. Akhirnya Emily digendong-gendong ama si suami, sementara gua nidurin Jayden. Gua ngeliat hari itu Jayden jadi agak terbengkalai. Padahal biasanya dia selalu nemplok sama gua, tapi hari itu perhatian gua terbagi antara Emily dan Jayden.

Hari-hari berikutnya gua mulai mompa. Selain untuk stok, juga supaya Emily minum ASIP waktu gua mau nidurin Jayden. Jadi jadwal Emily minum ASIP tuh pagi-pagi sebelum dan setelah jemur, soalnya itu waktunya Jayden bangun, dan dia kalo bangun tidur harus ada gua disampingnya. Lalu siang dan malem kalo gua mau nidurin Jayden, juga kalo gua lagi makan atau mandi. Emily full nyusu langsung dari gua cuma dari malem ke pagi doang. Agak kasian juga sih sama Emily, karena dia lebih banyak minum ASIP ketimbang nyusu langsung dari gua. Padahal dulu kokonya gua utamain nyusu langsung dari gua baru minum ASIP.

Jayden juga suka ga mau tidur kalo ada Emily di kamar. Kami berempat emang tidur dalam satu kamar. Gua tau harusnya kami punya kamar terpisah, tapi saat ini kondisinya ga memungkinkan, jadi untuk sementara tidur berempat dulu lah. Karena hari pertama dan kedua Jayden susah tidur, jadi gua atur supaya kalo siang Emily tidur di crib di luar kamar, sementara Jayden tidur di kamar. Dan kalo malem, gua nidurin Jayden dulu ampe pules, baru Emily gua bawa masuk ke kamar. Untungnya kalo malem Jayden jarang banget kebangun kalo Emily nangis.

Jayden keliatan sayang banget sama adiknya. Tiap kali gua lagi nyusuin, dia selalu duduk di samping gua sambil elus-elus kepala dedenya. Ya walaupun kadang elusnya kenceng banget sih, tapi itu wujud tanda sayang dia ke dedenya. Dia juga selalu kiss-kiss dedenya dalam berbagai kesempatan. Dan kalo dedenya nangis, dia akan bilang, "De...jangan nangis ya, kan ada koko disini" so sweet banget ga sih. Gua juga kalo minta bantuan sama Jayden, pasti akan dikerjain. Misalnya bantu ambilin kapas, atau tissue, atau diaper, atau ambilin bantal, dia selalu melakukannya.

Brother's love.

Dengan sikap semanis ini, gua pikir Jayden ga akan cari ulah seperti cerita-cerita yang pernah gua denger. Tapi ternyata gua salah besar. Cari ulahnya Jayden bukan sama adiknya, tapi sama kita orang dewasa. Mulai dari suka teriak-teriak, nangis-nangis ga jelas, sampai menolak untuk tidur siang. Tiap kali mau bikin lego trus ga bisa, pasti nangis. Tiap kali mandi pasti teriak-teriak. Tiap kali makan juga maunya pake nonton, dan kalo ga dikasih pasti nangis ampe teriak, padahal dulu uda stop nonton. Pokoknya tiada hari tanpa nangis dan teriak. Padahal dulu jarang banget begini.

Awalnya gua berusaha banget untuk ga marahin dia, tapi apa daya, gua juga manusia biasa. Akhirnya ga tahan, dan kerjaan gua tiap hari marahin Jayden melulu. Gua juga uda berusaha banget lebih banyak meluangkan waktu buat Jayden ketimbang sama Emily, bahkan kami pernah pergi nonton bertiga doang, tentu dengan harapan nangis dan teriaknya akan berkurang. Tapi ternyata engga sama sekali. Dan ketika Jayden mulai sekolah, drama lain pun dimulai. Seminggu pertama dia dianterin sama bokap gua, tapi yang ada tiap mau pergi selalu nangis-nangis, dia bilang ga mau sekolah, maunya gua yang anterin. Akhirnya di minggu kedua gua yang anter jemput Jayden, itu pun dia harus gandeng tangan gua ampe di pintu sekolah.

Nonton Keluarga Cemara bertiga. Reviewnya bisa dibaca di sini.

Gua ampe lelah lahir batin ngadepin Jayden. Puncaknya waktu si suami bilang, "Kamu jangan terlalu sering marahin Jayden. Kasian....dia uda banyak banget ngalah" dan gua pun langsung nangis. Tadinya gua pikir jeda 4 tahun itu uda bikin Jayden cukup dewasa, ternyata gua salah. 4 tahun dia selalu mendapat perhatian penuh dari gua, dan sekarang dia harus berbagi sama adiknya, tentu itu bukan hal yang mudah buat dia. Apalagi gua ini anak tunggal, jadi gua kurang bisa memahami gimana rasanya jadi Jayden.

Ternyata bukan drama ASI atau berat badan yang bikin gua baby blues, tapi perasaan guilty feeling ke Jaydenlah yang bikin gua baby blues. Sebulan berlalu, perasaan ini masih ada, dan gua pun juga masih suka marah-marah ke Jayden. Tapi gua mengingatkan ke diri sendiri kalo ini semua pasti akan berlalu. Menurut Dina, gua lagi belajar jadi ibu dua anak, Jayden lagi belajar jadi koko, dan Emily lagi belajar hidup di dunia, jadi semuanya masih dalam proses belajar. Mudah-mudahan nanti kalo Emily uda bisa diajak main, tantrumnya Jayden mulai berkurang.

Dan hasil dari perenungan hari ini adalah....dua anak cukup. Disesuaikan dengan kondisi keuangan bapaknya dan kondisi kejiwaan emaknya, hahaha. Sekian dan terima duit kasih.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...