09 February 2016

Imlek 2016

Hai hai! Sebelum mulai cerita, gua beserta suami dan Jayden mau ngucapin.....

Happy Chinese New Year!

Semoga di tahun monyet ini kita semua mendapat berkat dan selalu diberi kesehatan. Amin.

Tahun ini merupakan tahun ketiga dimana kami bagi-bagi angpao. Tahun ini juga tahun kedua Jayden keliling nyari angpao, hahaha. Dari beberapa minggu yang lalu si suami uda beli-beli angpao. Kebetulan waktu dia ke pasar (iya, yang ke pasar tuh si suami, hahaha), dia nemu angpao yang gambarnya lucu-lucu, akhirnya dibeli deh. 

Pas malam imlek, kami sekeluarga makan di Ta Wan Citraland. Entah karena malam tahun baru atau karena weekend, hari itu Ta Wan rame banget ampe waiting list. Cuma karena uda males nyari restoran lain, akhirnya kami nunggu. Tapi nunggunya ga terlalu lama sih.

Dan ini makanan-makanan yang dinobatkan sebagai menu malam tahun baru cina.

Lumpia Lie Hong Kian
Ini semacam menu wajib bokap gua kalo ke Ta Wan. Lumpianya emang enak sih. Pas dateng pas lagi panas-panasnya, dan masih garing. Mayonya juga enak.

Sapo Tahu Seafood
Pas dateng gua agak kaget, koq porsinya dikit banget. Perasaan kalo ga rame porsinya lumayan banyak. Tahunya juga kecil-kecil. Tapi rasanya tetep enak.

Sapi Lada Hitam
Kalo yang ini buat gua cuma sekedar enak, tapi ga ampe enak banget. 

Sup Asam Pedas
Ini yang gua pikir porsinya dikit ternyata isinya lumayan banyak. Dan rasanya enak banget, asem-asem tapi seger. Cuma kalo uda dingin rasa enaknya uda berkurang. Lebih enak dimakan panas-panas.

Pulang makan, kami menjalankan ritual berikutnya, yaitu nyiapin angpao, hahaha. Kali ini uda rasanya uda ga terlalu berat. Mungkin karena uda tiga kali ya. Ga kayak waktu pertama kali nyiapin angpao, koq rasanya berat amat buat bagi-bagi duit, hahaha.

Angpao yang siap dibagi. Gambarnya lucu-lucu ya.

Pas hari imleknya, Jayden langsung gua suruh makan pagi dan mandi. Biasanya kan dia keluar jalan-jalan pagi dulu baru makan, kali ini acara jalan paginya diskip. Toh abis ini kan dia bakal keluar seharian. Begitu kami semua uda mandi dan rapih, langsung pada kiong hi kiong hi. Dari kemaren-kemaren, gua uda ajarin Jayden buat kiong hi. Tapi tetep ya, yang namanya anak kecil kan kalo disuruh pasti tergantung mood. Jayden ini anaknya mood-moodan. Kalo moodnya uda ga bagus atau ngantuk, pasti disuruh ngapa-ngapain juga ogah. 

Mami, ini apaan sih merah-merah?

Kebetulan pas om sama tante gua dateng, pas ini anak lagi ngantuk-ngantuknya. Sengaja ga gua tidurin, biarin dia tidur di mobil aja. Kalo tidur di rumah, nanti pas diangkut buat pergi pasti bangun. Cuma biarpun ngantuk, tetep aja anaknya muter sana sini, hahaha.

Begitu om dan tante gua pulang, kami langsung berangkat. Tujuan pertama ke Sunter, ke rumah sodaranya nyokap. Sesuai rencana, begitu di mobil Jayden langsung nyusu dan tidur. Begitu nyampe Sunter baru bangun. Di Sunter lumayan lama, soalnya nunggu om dan tante gua dateng.

Foto-foto sekeluarga dulu.

Dari Sunter, rute berikutnya ke Serpong, ke rumah adenya opa. Karena oma opa gua semuanya uda ga ada, jadi imlek kali ini ya giliran kami yang keliling ngunjungin yang tua-tua. Di Sunter kami makan siang di Sate Khas Senayan. Tadinya mau makan di restoran chinese food, tapi rata-rata pada tutup. Akhirnya mampir ke restoran yang terdekat aja. Karena Sate Khas Senayan bukan chinese food, jadi ga terlalu rame.

Kelar makan, langsung berangkat ke Serpong. Lagi-lagi Jayden langsung nyusu dan tidur. Kali ini tidur lumayan lama, karena perjalanan ke Serpong lumayan jauh. Begitu uda mau nyampe, baru bangun.

Tahun ini, gua agak deg-degan bawa Jayden. Bukan deg-degan takut anaknya rewel, tapi deg-degan takut mecahin barang, hahaha. Apalagi om gua di Serpong kan belom punya anak, jadi banyak barang pecah belah, macam guci yang dipajang di bawah. Jayden kan anaknya super duper ga bisa diem, dan tangannya tuh suka ngegeratak, makanya agak deg-degan, hahaha. 

Tadinya dari Serpong masih mau ke Joglo, ke rumah adenya oma. Cuma pas di jalan ujan deres banget dan macet. Jam setengah 7 kami masih stuck di jalan. Akhirnya ke Joglonya diskip, reschedule ke hari Minggu aja. Soalnya Jayden ga bawa makan malam. Tadinya kan pikir mau makan di Joglo. Cuma karena ini lewat banget dari jam makan dia, akhirnya kami putusin untuk pulang aja.

Begitu rebahan di kasur, gua baru nyadar.................

Tahun ini ga ada foto bertiga! Hiks!

01 February 2016

Jalan-jalan Ke Ragunan

Hari Sabtu kemaren, gereja kami mengadakan acara jalan-jalan ke Ragunan. Gua terakhir kali ke Ragunan tuh waktu SMP kalo ga salah. Itu juga perginya rame-rame ama sekolah minggu. Seinget gua, Ragunan waktu itu kotor, jorok, dan bau. Tapi menurut panitia, Ragunan sekarang uda jauh lebih bersih dan rapih. Karena penasaran, akhirnya kami memutuskan untuk ikut. Sekalian ajak Jayden ngeliat binatang-binatang yang selama ini cuma bisa dia lihat versi kartunnya doang.

Karena gua masih nyusuin Jayden, maka kami milih untuk bawa mobil sendiri ketimbang ikut bis. Jaga-jaga juga kalo misalnya Jayden rewel atau ada apa-apa, kami bisa langsung pulang. Biarpun bawa mobil, tapi kami tetep ngumpul di gereja dulu. Disuruh ngumpul jam 6, tapi pada kenyataannya jam 6 kami masih di rumah, hahaha. Tumben-tumbenan Jayden jam 6 belom bangun. Biasanya setengah 6 uda guling-gulingan. Akhirnya dia dibangunin trus dila-lap. Masih kepagian kalo dimandiin. Biarinlah jorok dikit, ga mandi pun tetep ganteng koq, hahaha.

Kami berangkat dari rumah jam 6 lewat dan nyampe gereja jam setengah 7, lalu registrasi ulang dan ambil sarapan, baru berangkat deh. Perjalanan dari gereja ke Ragunan ke terlalu macet. Mungkin karena masih pagi ya. Gua lupa nyampe Ragunan jam berapa, tapi cuaca masih cerah, belom terlalu terik. Tiket masuk Ragunan murah banget. Untuk dewasa Rp 4.000 dan anak-anak Rp 3.000. 

Begitu masuk, foto dulu. Sayang ga ada foto bertiga ama bapaknya.

Begitu masuk, gua agak kaget ngeliat Ragunan. Bersih dan rapih banget. Ga ada sampah sama sekali. Sampah ya paling daun-daun dan ranting pohon. Tapi ga sampah kayak tissue, botol aqua, bungkus makanan. Ga ada sama sekali. Ada pun, langsung dibersihin ama petugasnya. Mereka sigap banget. Dan di tempat masuknya, ga ada yang ngerokok juga.

Bersih kan?

Menurut si suami, Ahok yang bikin Ragunan jadi cakep gini. Gua ga terlalu ngikutin berita, jadi ga tau bener apa engga. Dan seandainya iya pun, gua salut bener ama Ahok. Hasil kerjanya kelihatan banget. Beda sama gubernur-gubernur sebelumnya.

Karena ini ikut acara gereja, jadi begitu nyampe kami kumpul dulu di pendopo. Jadi di Ragunan ini, ada pendopo yang cukup gede dan bisa dipinjem buat acara. Tapi ga tau ya bayar lagi apa engga. Dan karena Jayden belom sarapan, jadi kami berempat sarapan dulu. Seperti biasa, kalo lagi di luar gini, Jayden makannya agak susah. Gua juga kalo lagi pergi-pergi mah ya udahlah, hahaha. Yang penting yang masuk uda lumayan.

Pendoponya luas dan bersih. Cuma sayang, WCnya agak kurang bersih dikit.

Panitia uda buat games yang bikin kita bisa muterin Ragunan dan ngeliat semua binatang yang ada. Sayangnya kami ga ngeliat semua binatang, karena pas di tengah-tengah games ujan turun, dan panitia mutusin supaya peserta balik ke Pendopo buat makan siang. Kalo abis makan siang lanjut games lagi, waktunya ga cukup. Karena Ragunan itu ternyata luas banget. Gua ga inget kalo ternyata segede ini. Buat jalan dari satu spesies ke spesies lain, butuh waktu yang cukup lama dan bikin kaki gempor. Untungnya kami bawa stroller. Tadinya sempet mikir ga mau bawa. Ga kebayang deh kalo ga bawa, hahaha.

Jadi binatang-binatang yang diliat cuma burung-burung, buaya, dan primata. Pusat primatanya gede dan keren, cuma sayang petunjuk dan alurnya agak ngebingungin. Dan disana juga ga bau-bau amat. Bau sih bau ya, namanya juga kebon binatang, tapi baunya ga ampe nusuk banget. 

Rumah Unggas. Kandangnya gede banget buat ukuran burung yang gedenya ga seberapa.
 
Bulunya cakep ya. Bersih banget.

Lagi merenung di pinggir sungai. Mungkin dia galau.

Jayden gimana? Mukanya lempeng bener, hahaha. Mungkin karena baru pertama kali ngeliat binatang-binatang sungguhan, jadi agak bingung. 

Hmmmm...itu binatang apa ya?

Aku tau! Itu burung kan.

Biarpun ga ngeliat semua binatang, tapi gua ga nyesel ajak Jayden kesini. Sekali-kali dia main di tempat outdoor gini. Ga cuma ngeliat binatang, tapi juga banyak taman dan pohon. Jadi tempat bermainnya ga cuma di mall doang, hahaha. Next time kami pasti kesini lagi, buat ngeliat binatang-binatang lain yang ga sempet kami liat. 

Performance anak-anak. Jayden harus digendong biar ga kabur, hahaha.

Di saat yang lain menikmati acara, si bos kecil tetep sibuk ngurusin bisnis.

Kami pulang dari Ragunan sekitar jam setengah 4. Sempet kena macet dan baru nyampe rumah jam 5 sore. Kayaknya baru kali ini deh Jayden pergi ampe seharian begini, hahaha. Dan selama di Ragunan, anaknya ga tidur dong. Baru tidur pas uda menjelang pulang. 

Buat yang punya anak kecil, gua merekomendasikan banget kalo mau ke Ragunan. Tempatnya ramah banget buat anak-anak. Tapi ya itu, karena saking gedenya, siap-siap kaki pegel, hahaha. 

21 January 2016

Resolusi 2016 : Baca Buku

Masih ingat postingan gua yang ini? Gua tulis postingan itu waktu masih hamil, dan di paragraf terakhir, gua bilang kalo ingin membiasakan baby J alias Jayden untuk belajar membaca sejak dini.

Waktu Jayden masih baby, gua suka bacain dia buku cerita menjelang tidur. Tapi begitu anaknya mulai bisa duduk, dan tangannya mulai aktif, gua stop bacain dia buku. Bukannya ga mau, tapi waktu itu dia lagi suka ngerobek-robek kertas. Tiap kali bacain buku, yang ada tangannya berusaha ngeraih buku dan ngerobek. Sayang bukunya, hahaha. Untung dia pernah dapet kado buku yang bahannya dari kain. Jadi ga bisa dirobek, bahkan aman buat digigt-gigit. Tadinya mau beli buku model kayak gitu beberapa biji, tapi dipikir-pikir, mending beli buku beneran. 

Sejak bisa jalan, ini anaknya mau muter melulu. Kadang gua agak parno sih, soalnya kalo di sekolah minggu, anak-anak lain cuma muter-muter di tempat, sementara Jayden bisa muterin satu ruangan. Tapi baca beberapa blog dan denger cerita temen, ternyata anak-anaknya juga pada ga bisa diem juga. Gua menganggap, Jayden lebih aktif ketimbang temen-temen sekolah minggunya. Turunan juga kali ya. Lah bapaknya juga pecicilan sana sini.

Satu-satunya media yang bisa bikin dia diem cuma TV. Kalo uda nonton TV, pasti anteng deh. Tapi keseringan juga kan ga bagus. Beberapa minggu lalu, gua iseng ngeluarin buku yang uda lama gua beli, buat kasih liat ke Jayden. Bukunya tentu buku cerita anak-anak, tapi dalam bahasa Inggris. Gua agak susah nemu buku dalam bahasa Indonesia yang tulisannya pendek-pendek dan gambarnya menarik. Dulu gua beli, pikir buat nanti Jayden belajar bahasa Inggris. Maklum, belinya pas diskonan, hahaha.

Di luar dugaan, Jayden bisa duduk diem dan anteng sambil buka-buka buku. Malah itu buku ga dirobek sama sekali. Emang ga selama kalo dia nonton TV sih. Tapi gua pikir, bisa bikin dia duduk diem selama 15 menit aja itu uda prestasi. Tanpa TV tentunya. Sekarang dia emang belom bisa baca, tapi pelan-pelan gua bikin dia tertarik sama buku. Minimal, bikin dia tertarik sama gambar-gambar yang ada di buku. Dari semua buku yang ada, dia paling suka sama gambar kucing dan mobil.

Sejak saat itu, gua mulai rajin lagi hunting-hunting buku anak-anak. Untungnya hal ini didukung ama si suami. Dia ngerasain banget manfaat dari banyak baca buku. Tentu yang isinya tulisan semua ya, bukan komik, hahaha. Sekarang Jayden punya ritual baru sebelum tidur, yaitu baca buku. Atau lebih tepatnya, liat-liat gambar yang ada di buku, hahaha.

Bouncer yang uda beberapa bulan dianggurin, akhirnya kepake lagi.


Baca buku sambil ngoceh-ngoceh sendiri.

Paling suka sama buku ini dan di bagian ini, banyak gambar mobilnya.

Baca buku bersama sebelum tidur.

Hasil ngoprek-ngoprek rak buku import di Carefour.

19 January 2016

Maji Kopihaus

Hari Minggu kemaren, karena gua dan suami ga ada pelayanan apa-apa, kami jalan-jalan ke daerah yang agak jauhan dikit. Abis kebaktian pagi, kami mampir dulu ke Gading buat nengokin temennya si suami yang abis melahirkan. Dari Gading baru cari makan siang. Buat makan siang, kami emang uda berencana buat mampir ke salah satu restoran temen di daerah Cakung. Kebetulan dari Gading ke Cakung kan ga gitu jauh. Pas jam-jam segitu jalanan juga belom terlalu macet.

Berbekal GPS (iya, GPS, kami bukan anak timur sih, hahaha) akhirnya nyampe juga di Grand Cakung Mall. Restorannya emang ada di Grand Cakung Mall, tapi di bagian luarnya, ga ampe masuk ke dalem mallnya. Namanya Maji Kopihaus. Waktu pertama kali denger namanya, gua pikir ini semacam coffee shop, tapi ternyata bukan, mereka jual makanan berat juga.

Interiornya didominasi warna coklat. Gua suka deh, tempatnya jadi keliatan cozy banget. Apalagi jendelanya full kaca semua, kayak cafe-cafe di Korea, hahaha. 

Displaynya banyak terpampang barang-barang jadul.

Kalo malem ada live musicnya. 

Ga ada live music, ada calon musisi mau nyanyi, hahaha.

Kalo ngeliat tempatnya, gua tadinya mikir makanannya seputar western food atau italian food, tapi ternyata murni indonesian food.

Mami, aku bingung mau makan apa. Aku mau semuanya.

Dan ini makanan yang secara brutal masuk ke perut.

Tempe Mendoan
IDR 20.000
Tempenya enak dan gede banget. 1 porsi isinya 3 biji. Pas kami dateng bertiga bareng si suster.

Tongseng Kambing
IDR 39.000
Ini enaaaaaaakkkk banget! Biasanya gua ga terlalu suka tongseng, tapi untuk yang ini, gua suka. Dagingnya banyak dan empuk. Kuahnya juga manis dan enak. 

Sate Ayam
IDR 36.000
Penampilannya lucu ya. Gua kalo makan sate, selalu mendapati dagingnya dikit. Tapi disini, dagingnya gede-gede dan banyak. Bumbunya juga uda dibalurin ke semua satenya. Puas banget makannya. Rasanya juga enak. Dagingnya empuk banget. Mereka juga jual sate kambing.

Ketoprak Gerobak
IDR 25.000
Ketopraknya juga enak loh. Persis kayak ketoprak abang-abang. Porsinya juga banyak banget.

Sepiring Surabi
IDR 18.000
Isinya ada keju, kacang, dan coklat. Dan ini juga enak banget.

Jaffle Coklat Keju
IDR 18.000
Tadinya gua pikir jaffle tuh waffle, ternyata roti bakar, hahaha. Rotinya juga enak, lembut dan garing. Kalo dikasih susu kental manis kudunya lebih enak lagi.

Teh Manis Dingin
IDR 6.000
Gua sempet mikir sekitar 5 detik, teh manis dingin itu apaan, hahaha. Biasa kan ngomongnya es teh manis. Tehnya enak, kayak ada rasa serehnya gitu.

Gua suka sama penampilan makanannya. Mereka menyajikannya diatas talenan. Bahkan piring dan mangkoknya pun ditaro di talenan. Talenannya juga warna coklat kayu, talenan jadul.

Overall, kami puas banget makan disini. Makanannya enak-enak, porsinya banyak, dan harganya juga ramah di kantong. Tempatnya juga enak banget buat nongkrong. Dan poin plusnya, restoran ini kids friendly. Karena selain ada baby chair, area merokoknya juga bener-bener ada di luar. Kalo kayak di restoran-restoran lain kan biasanya cuma dipisah pake sekat doang, yang mana asepnya tetep aja kemana-mana.

Sayang nih jauh dari rumah gua, kalo deket mungkin uda sering-sering gua samperin. Apalagi ampe akhir bulan ini ada disc 20%. Buat yang rumahnya di daerah Cakung dan sekitarnya, atau mungkin lagi mau main-main ke daerah Cakung, bisa mampir ke Maji Kopihaus.

*emak-emak pecinta diskonan*

Foto dulu ama ownernya.

Maji Kopihaus
Grand Cakung Mall
Jl. Sultan Hamengkubuwono IX Km 25
Cakung, Jakarta Timur

12 January 2016

CALIDOCA

Waktu pergantian tahun kemaren ini, untuk pertama kalinya gua ketiduran! Hahaha. Biasanya gua excited banget ngeliat kembang api dari balkon rumah. Bahkan tahun lalu pun gua masih melek di detik-detik pergantian tahun. Tapi tahun ini, begitu bangun tau-tau uda tahun 2016. Kayaknya gua kecapean abis mudik, makanya begitu kena kasur, uda blas langsung tidur.

Setelah pulang mudik, Jayden susah banget lepas dari gua. Waktu tanggal 31 siang, gua tinggal pergi, dia malah nangis kejer. Kata si suster, hampir dua jam Jayden nangis ga berenti-berenti. Asumsi gua, selama hampir seminggu kan dia nempel gua terus, makanya jadi susah lepas. Kalo asumsi si suami, Jayden kayak masih kebayang-bayang suasana kampung yang rame. Pas balik ke Jakarta kan rumah sepi tuh, makanya nangis. Jangan ngomong suruh ngasih ade ya biar rame, hahaha.

Akhirnya pas malam tahun baru, kami ajak dia ke gereja buat ikut kebaktian tutup tahun. Tadinya mau gua biarinin dia di rumah, biar istirahat, tapi nampaknya dia lebih butuh kumpul bareng ketimbang istirahat. Pas tahun barunya, kami ajak lagi ke gereja buat ikut kebaktian awal tahun. Abis itu misah, dia pergi sama bokap nyokap gua, sementara gua dan suami ke Gading.

Tadinya ke Gading buat ketemu temennya si suami, sekalian ngambi titipan. Tapi kami mampir dulu ke MOI. HP gua kan dari kapan tau uda lemot banget, plus baterenya cepet banget ngedrop. Umurnya uda 2 tahun juga sih, pikir uda saatnya dipensiunkan dan ganti HP baru. Makanya sekalian ke Gading, sekalian mampir ke MOI buat beli HP baru. 

Di MOI ini, ada salah satu temen gereja kami yang buka coffee shop. Namanya Calidoca. Letaknya di lantai 2 deket food court. Tempatnya sih stall gitu, tapi ada tempat duduknya. Mumpung ada di MOI, kami mampir ke Calidoca.


Menu di Calidoca ini cuma minuman doang, tapi jenisnya beragam, ga cuma kopi doang. Ada coffee, ada chocolate, ada yang diblended, bahkan ada yang dicampur minuman beralkohol.

Daftar menu. Gua suka sama konsepnya yang simple tapi keliatan klasik.

Minuman favorit.

Waktu kami nanya minuman apa yang jadi unggulan, ownernya merekomendasikan kedua minuman ini. 

Espresso Praline
IDR 28.000 (R)
Minuman ini campuran antara coffe dan chocolate. Rasanya enaaaaaakkkk! Campurannya tuh pas banget, dan berasa seger banget. 

Jack Boy
IDR 45.000 (R)
Minuman ini kopi yang dicampur sama Baileys. Dan ini juga enaaaaaaaakkk banget! Biarpun HOT, tapi panasnya masih bisa ditoleransi. 

Buat pecinta kopi, gua sangat merekomendasikan Calidoca. Ownernya juga ramah koq. Dia ga keberatan kalo kalian ajak ngobrol, hehehe. Sayang rumah gua jauh dari MOI, kalo deket mah bisa sering-sering mampir.

Ini sosok si owner yang lagi meracik kopi.

Dan si suami yang lagi order (sambil ngobrol).

Foto dulu ama ownernya.

Tadinya dari MOI, kami mau ke rumah sodaranya si suami dulu, tapi nyokap tiba-tiba nelpon dan bilang kalo Jayden rewel minta nenen. Akhirnya dari MOI, kami langsung pulang. Untung jalanan masih sepi. Ternyata Jayden rewel karena ngantuk. Selama di kampung kan tidurnya selalu pake nenen, makanya ribut. Sekarang uda back to normal lagi. Kalo mau ditinggal pergi uda ga nangis-nangis lagi, malah dia dadah-dadah *maminya yang nangis* Hahahaha.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...