30 March 2012

Trip To China - part 2

Gua akan melanjutkan cerita liburan yang terputus. Part 1-nya bisa diliat disini.

Guilin.

Selesai makan pagi di Yangshuo, kita berangkat ke Guilin. Sebelum ke Guilin, kita mampir ke toko pemerintah, Dr. Bamboo namanya. Mereka menjual produk-produk dengan bahan dasar bambu. Mulai dari alas sepatu yang bisa bikin kaki kita ga bau, sampe boneka-boneka lucu. Gua dan nyokap lumayan beli banyak barang disini. 

Abis dari situ, lanjut lagi buat jalan ke Guilin. Guilin ini merupakan kota pariwisata yang katanya paling terkenal di bagian utara China. Best of Guangxi-nya ya si Guilin ini. Waktu kita datang, kota ini juga sempet hujan-hujan kecil. Hujan ini justru bikin pemandangannya makin indah. Di kota ini uda mulai dingin banget. 

Setelah makan siang, kita jalan buat liat pagoda emas dan perak. Kita cuma liat dari kejauhan, bagus banget. Katanya kalo malem, uda dikasih lampu, lebih bagus lagi. Pemandangan di sekitarnya juga bagus banget.

Pagoda emas dan perak.
Pemandangan di sekitar pagoda.
Dari situ, kita lanjut lagi ke Bukit Gajah. Bukit Gajah ini ada ceritanya. Konon, ada tentara langit yang memelihara gajah. Suatu hari, si tentara ini turun ke bumi bersama si gajah. Ketika kembali ke langit, tentara ini lupa bawa pulang gajahnya lagi. Ketika dicari-cari, ternyata si gajah uda dipelihara oleh manusia dan hidup enak. Si tentara marah dan langsung nusuk tombak ke badannya si gajah. Akhirnya gajah yang lagi berdiri di tepi sungai Li itu mati dan lama-lama berubah jadi batu. Pedangnya sendiri berubah jadi pagoda. Bukit ini harus dilihat dengan imajinasi sebagai gajah. Di bukit gajah ini, gua juga nyewa baju ala putri Hanxiang di Putri Huan Zhu seharga 20 RMB...hahahaha. Urat malu uda putus dah.

Bukit Gajah. Coba imajinasikan kalo batu ini seakan-akan gajah yang sedang minum air di pinggir sungai.
Dari Bukit Gajah, kita ke Bukit Fubo. Disini ga ada apa-apa, cuma pemandangan yang bagus aja. Yang bikin bagus sebenernya karena ada kabut-kabutnya. Cerita tentang Bukit Fubo uda gak inget...hahahaha. Pas local guidenya cerita, gua malah bobo di bis. 

Pemandangan Bukit Fubo.
Merryland.

Merryland. Disini ga terlalu foto banyak-banyak karena sibuk bermain...hahahaha.
Abis itu, kita makan malem di Merryland. Merryland ini letaknya di paling utara, makanya disini paling dingin. Gua hampir nyaris membeku disini. Merryland itu semacam resort, mirip kayak Ancol kalo di Jakarta. Di dalemnya ada hotel, ada taman bermain yang mirip Dufan, dan ada tempat main golf juga. 

Pagi-paginya, abis makan pagi, kita masuk ke Merryland Theme Park. Permainan disini hampir serupa kayak di Dufan, cuma lebih manusiawi aja. Buat gua yang doyan tantangan, permainan disini sih gak ada apa-apanya. Gak ada tuh permainan yang kepala di bawah kaki di atas. Ga enaknya, karena cuaca dingin, jadi main juga berasa kayak ditusuk angin saking dinginnya.

Kita cuma dikasih waktu setengah hari doang disini. Karena sepi banget dan ga pake ngantri, gua jadi main hampir seluruh permainan. Selesai main, langsung makan siang di Merryland Hotel. Uda mulai eneg sama makanan yang disajiin. 

Guilin.

Dari Merryland, kita balik lagi ke Guilin. Disini, kita bakal nginep dua malam. Hari itu, kita mampir ke dua toko pemerintah, toko sutra dan toko obat China. Kata tour guidenya, kemanapun kita pergi pake tour, mengunjungi toko-toko pemerintah itu wajib hukumnya. Mau ke negara manapun, pake tour apapun. 

Nah, di toko obat China ini, hampir semua peserta diperiksa sama dokter-dokter China, yang katanya bekas dokter tentara. Gua diperiksa sama dua dokter. Dokter pertama, karena penerjemahnya lagi sibuk, meninggalkan gua begitu aja setelah dia bilang mata gua bermasalah. Kayaknya, mata gua baik-baik aja deh. Ngeliat deket jauh kecil gede juga masih bisa. Oiya, dokter-dokter China ini ga periksa pake stetoskop, tapi kayak di film-film China, periksa melalui denyut nadi.

Dokter kedua yang periksa gua nanya, "kalo lagi haid suka sakit perut atau ga?" gua bilang aja iya. Lalu dia nanya ini itu, yang semuanya emang bener gua pernah ngerasain. Karena nyokap lebih percaya sama dokter kedua ini, akhirnya gua beli obat yang si dokter saranin. Mudah-mudahan obatnya manjur dah, soalnya harganya lumayan mahal. 

Abis itu, kita ke Taman Yushan. Taman Yushan ini dibuat oleh kaisar untuk Putri Huan Zhu. Katanya sih Putri Huan Zhu yang ini beneran ada, tapi yang di film itu bohongan. Abis dari situ, makan malem trus ke hotel buat check-in. Biasa, orang Indonesia, waktu istirahat pun dipake buat jalan-jalan ke mall di seberang hotel.

Taman Yushan
Besoknya, kita siap-siap buat masuk gua. Namanya Gua Mahkota. Jadi dari hotel kita naik bis dulu ke tepi sungai, abis itu naik kapal kurang lebih 1 jam baru nyampe ke guanya. Di dalem gua, bagusnya ampun-ampun deh. Gua mau tuh kalo disuruh balik lagi ke gua itu. 

Foto-foto diambil dari atas kapal.
Ini goa yang dalemnya keren abis.
Pulang dari gua, makan siang, trus ke toko obat China juga tapi kali ini khusus salep, Baoshutang namanya, dan ke tempat teh. China juga terkenal akan tehnya. Katanya, sebelum makan, mereka minum teh. Setelah makan juga minum teh. Makanya orang China kurus-kurus. Ada satu tradisi, kalo nuangin teh untuk orang lain, airnya ga boleh sampe penuh, minimal setengah cangkir doang. Kalo penuh tandanya ga sopan. Aneh ya. 

Trus, kita makan malem di restoran deket hotel. Abis makan, ada optional tour buat naik kapal untuk ngeliat pemandangan kota Guilin di malam hari, seharga 200 RMB. Tadinya gua pengen ikut, tapi dipikir-pikir lagi, duitnya sayang juga, mendingan buat shopping...hahahaha. Yang ikut total ada 10 orang, sisanya ngapain? Belanja dong...hahaha. 

Tangan mulai pegel lagi, sisanya besok ya dilanjutin...hehehehe.  

No comments:

Post a Comment

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...