30 March 2012

Trip To China - part 3

Aloha! Balik cerita lagi...hehehehe. Kali ini gua ceritain sampe tamat. Part 1-nya bisa diliat disini, dan part 2-nya bisa diliat disini

Wuzhou.

Sebelum berangkat ke Wuzhou, kita mampir dulu ke toko pemerintahan yang menjual giok. Bos gioknya ini katanya orang Thailand. Orangtuanya pernah tinggal di Sumatera dan pernah diselamatin sama orang Indonesia ketika tsunami, makanya dia mau ngasih harga murah sama kita-kita para peserta tour. Entah cerita itu bener apa ga, yang jelas dia jual batu rubi seharga ongkos buat, bukan dengan harga yang biasa dia jual ke Jepang. Uda gitu, masih bisa ditawar pula. Perhiasan satu set dengan batu permata asli, dia jual 150 RMB, ditawar sama nyokap gua 120 RMB, langsung dikasih. Kata tour leader gua, si bos ini ga bisa ngambil keputusan. Enak amat ya nawar kayak gitu.

Selesai belanja perhiasan disono, kita langsung berangkat ke Wuzhou. Wuzhou ini kota kelima yang kita datengin. Konon kabarnya, karena kota ini sering dilanda banjir, maka dibangunlah toko-toko sebagai tanggul, untuk menghindari banjir. 

Suasana kota Wuzhou. Keliatan ga kalo toko-tokonya dijadiin tanggul
Begitu nyampe Wuzhou, kita langsung ke kelenteng. Katanya sih, ini merupakan kelenteng terkenal di kota Wuzhou. Di kelenteng ini ada lima pilar naga. Ceritanya gimana, gua uda lupa...hehehehe. Di klenteng ini juga ada kuali. Katanya sih, kuali ini kalo digosok gagangnya dan airnya bisa mendidih berarti bakal dapet hoki. Beberapa nyoba airnya ga bisa mendidih. Waktu gua nyoba, airnya lumayan mendidih, tapi ga sehebat waktu local guidenya nyoba. 

5 pilar naga.
Kuali yang airnya bisa mendidih. Ini yang nyoba si local guidenya.
Selesai foto-foto di kelenteng, kita langsung diajak ke tempat shopping. Tempat shoppingnya mirip kayak pasar, tapi sedikit lebih rapih. Lumayan, gua dapet banyak baju disana...hehehehe. Kita dikasih waktu shopping sampe jam makan malem. 

Abis check-in hotel, kita sekeluarga jalan-jalan lagi. Tante-tante pada mau cari cingcao (bener ga sih nulisnya), cingcao yang seharusnya bisa didapatkan dengan mudah jadi terasa sulit banget karena kendala bahasa. Disini malah gua kenalan sama cewe China...hahaha. Dia jualan di toko obat, bisa bahasa Inggris sedikit-sedikit. Karena di China ga ada facebook atau twitter, akhirnya kita tuker-tukeran email. 

Shenzhen.

Besoknya, kita langsung berangkat menuju ke Shenzhen. Ini yang paling ditunggu-tunggu sama nyokap gua. Siangnya kita makan siang dulu di Yangshuo. Jalanan lancar, berangkat jam 9 pagi, makan siang jam 11, nyampe Shenzhen kira-kira jam 3 sore. Di Shenzhen ini kita dibawa ke Louhu, tempat belanja yang nyaris mirip Mangga Dua, cuma sedikit lebih sepi. 

Sebelumnya, tour guide gua uda kasih tips and trick kalo mau belanja disini. Kita, orang Indonesia, mukanya uda dikenalin sama yang jualan, karena banyak banget orang Indonesia yang belanja disana. Saking banyaknya, mereka ampe bisa ngomong "mulah mulah (murah murah, maksudnya)." Karena mereka tahu, maka kita akan dikasih harga setinggi-tingginya. Dan kita harus nawar kira-kira 20% dari harga aslinya. 

Jadi, misalnya, ada baju seharga 800 RMB, aslinya itu baju cuma 20% dari 800 RMB. Nah, kita tawarnya jangan langsung 20%nya, tapi dibawahnya lagi, biar kalo nawar-nawar jadi bisa dapet harga 20%nya itu. Tapi ga semua barang 20% juga sih, ada juga yang 30%, liat-liat barangnya jugalah. Katanya, hampir semua barang-barang yang ada di Mangga Dua pasti ada disitu. Gua juga ga tau sih, secara uda lama banget ga ke Mangga Dua.  

Belanja disana, siap-siap aja cape nawarnya. Kalo kita uda fix dengan harga yang kita mau, pertahanin itu harga, kalo mereka tetep ga mau kasih, tinggalin aja, ntar mereka bakal kejar sendiri. Gua beli tas dari harga 850 RMB jadi 160 RMB. Banyak peserta tour yang beli koper, karena koper disana jauh lebih murah dari di Indo. Cuma di Louhu ini ga direkomendasikan kalo mau beli barang-barang elektronik.

Tapi....kalo ikut tour kayak gua, waktu belanja kayak gini juga dibatasin. Uda cape nawar, pake berantem dulu ama si penjual toko (walaupun akhirnya dikasih juga sih), belom lagi kalo kita uda jalan bakal dikejar-kejar lagi sama si penjual toko. Di Louhu ini jauh lebih sadis daripada Mangga Dua. Mungkin kalo ga ikut tour, gua uda puas belanja disana. 

Yang unik dari kota Shenzhen adalah, disana sama sekali ga ada motor. Pemerintahnya ga memperbolehkan motor lalu lalang disana. Beda dari tempat-tempat yang sebelumnya kita datengin, Shenzhen ini merupakan kota yang rame, hampir mirip sama Singapore. Karena ini malam terakhir, abis check-in hotel, kita jalan-jalan lagi. Kali ini muter-muterin toko kecil di sekitar hotel. 

Begitu tengah malem pulang ke hotel, langsung kita packing-packing. Gua dan nyokap uda bingung setengah mati buat packing barang yang kita beli selama 8 hari di China. Pas besoknya ditimbang, masing-masing koper kita beratnya pas 20kg, ditambah satu tas kecil yang beratnya 7kg. Kalo ga ikut tour, mungkin kita uda kudu bayar biaya overweightnya nih.

Besoknya, kita kudu siap-siap ke airport Hongkong dengan jalan yang sama persis ketika kita datang. Dari hotel, kita ke Shenzhen Bay, keluar imigrasi China, masuk imigrasi Hongkong, baru jalan lagi ke airport Hongkong. Ditambah lagi, kita kudu geret-geret koper sendiri selama jalan dari satu imigrasi ke imigrasi lainnya. Kita pergi dengan bis dari Hongkong. Supirnya, galaknya ampun-ampun dah. Tas kecil kita ga boleh ditaro di bangku. Katanya, kalo kotor dia kena denda. Hongkong memang lebih ketat daripada China. 

Airport Hongkong. Airport yang katanya paling sibuk sedunia.
Selesai sudah cerita jalan-jalannya. Malamnya, kembali ke peraduan kasur tercinta. Sekedar tips dari gua, beberapa hal yang harus diperhatikan kalo mau ke China :

1. Bawa tissue basah banyak-banyak. Ini berguna banget kalo mau ke WC. Seperti yang kita ketahui, WCnya itu jorok banget. Untuk urusan WC, Indonesia jauh lebih baik daripada China. 

2. Bawa sabun cuci tangan. Bukan antiseptik kayak antis atau sejenisnya, tapi bener-bener sabun yang ditaro di botol kecil. Ga semua wastafel, bahkan di restoran pun, punya sabun. Bayangin kalo kita abis makan ayam yang dikupas pake tangan, mau cuci tangan pake apa kalo ga ada sabun.

3. Bawa sambel. Disana ga ada sambel, yang ada kecap asin dikasih cabe rawit. Ada beberapa makanan yang lebih enak lagi kalo dimakan pake sambel botol. Untungnya kemaren tour leadernya bawa sambel botol, kita tinggal minta.

4. Selama jalan disana, tas harus selalu taro depan. Itu yang berulang-ulang kali local guidenya kasih tau. Yang namanya kejahatan, dimanapun, di negara manapun, selalu ada. Jadi ga ada salahnya berhati-hati. Hati-hati juga dengan paspor. Temennya nyokap gua hampir kehilangan paspor, untung bisa ditemuin sama salah satu anggota tour kita juga.

5. Sebisa mungkin kalau mau belanja di pasar-pasar atau pinggir jalan, gunakan uang pas. Kalo ada kembalian, cek lagi duit kembaliannya. Kadang-kadang suka dikasih duit palsu. Lebih parah lagi, yang dikembaliin bukan duit China, tapi uang Hongkong atau uang Taiwan yang harganya jauh lebih rendah. Mata uang China, mulai dari yang kecil sampe yang gede, pasti ada muka Mao Zedongnya. 

Sekian tips-tips dari saya. Kalo ada yang mau nambahin, silakan...hehehe. Kalo ditanya apa gua puas denga tour kali ini? Untuk jalan-jalannya, gua lumayan puas. Gua beda sama nyokap, kalo disuruh milih liat pemandangan alam atau belanja, gua pasti lebih milih liat pemandangan alam. Makanya, banyak ngeliat sesuatu yang baru disini, gua seneng banget. Tapi untuk makanan dan hotel, ada sedikit kurang puas. Ini gua ceritain di next post aja ya. Seperti yang gua bilang sebelumnya, ada harga ada rupa. Kalo mau dibandingin sama travel-travel lain, harga tour yang nyokap gua pilih ini termasuk murah. Jadi, dengan harga yang tergolong murah, ya jangan berharap banyak.

6 comments:

  1. akhirnya daku kelar baca cerita2 nya :D Liat fotonya jadi inget drama2 silat chinese :D


    Ternyata HKG-China deket ya, tinggal nyebrang. kirain jauh mesti sambung pesawat lagi.

    ReplyDelete
  2. hongkong ke shenzhen yang deket... kalo mau ke shanghai atau beijing kayaknya sih kudu nyambung pesawat lagi... atau mungkin pake kereta bisa...hehehehe, ga tau juga ya... secara cina kan gede tuh...

    ReplyDelete
  3. China memang ga ada habisnya untuk dijelajahi. Gua belom sempet ke Guilin, mungkin musim semi tahun ini deh, tapi pemandangannya memang keren banget. Kalo soal kota, menurut gua, tetep ga ada yg ngalahin Xi'an. Kalo ada waktu, pergi deh ke sana. Cocok banget untuk bulan madu, wkwkwk...

    ReplyDelete
  4. iya guilin pemandangannya cakep2, apalagi kalo pas musim semi. hahahaha, nanti hunting2 ah tentang kota xi'an...

    ReplyDelete
  5. Mel, gw baru liat nih postingan lo yang ini, hehe... telat banget??
    Anyway, pas baca gw langsung kaya lemes terus mikir "dammmnn..." gitu!!!!

    Nih, taun 2010an, gw ada company trip ke Shanghai. Iya loh, Shanghai, jadi jauh dari Wuzhou lo itu. Di salah satu tour, kami diajak ke tempat Giok gitu juga. Ceritanya persiiiissss banget sama tempat lo beli Giok tapi pake twist-twist dikit disana sini. Pas tau kami rombongan dari Singapore, di staff langsung, "Hah? Orang Singapore? Tunggu ya... bos saya pasti excited ketemu kalian". Akhirnya bosnya sendiri dateng, orang Thailand (juga). Orang tuanya tinggal di Singapore & dia gede di Singapore sampe high school. Dia bilang dia seneng bgt bisa ketemu orang Singapore lagi. Lalu lah kami dikasih diskon yang katanya "khusus". Bos gw beli kaya batu giok biru gede gitu yang seinget gw lumanjen lah mahalnya. Gw sendiri cuma beli satu gelang giok.

    Mungkin si om Thailand udah pindah ke Wuzhou kali ya. Terus abis tsunami orang tuanya pindah ke Singapore?? *positive thinking*

    ReplyDelete
    Replies
    1. kayaknya semua toko giok pasti digituin, soalnya temen gua juga sama hahahaha. itu trik biar kita pada beli. untungnya sih gua ama nyokap ga beli apa2 disana.

      Delete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...