01 October 2012

Goodbye Grandpa

Hari Rabu kemaren, saya dibangunin sama bokap sekitar jam 4 pagi. Ketika masih lelap-lelapnya tidur, bokap tiba-tiba bilang "Mel, opa uda ga ada" dan seketika itu juga saya langsung shock. Gimana ga shock coba, opa yang sehari-hari tidur di sebelah kamar saya, tiba-tiba meninggal tanpa ada tanda apapun. Gimana ga shock coba, opa yang tiap malam selalu saya sapa, tiba-tiba pergi begitu aja. Spontan saya langsung bangun dari tempat tidur dan menuju ke kamar sebelah. Begitu saya liat, mukanya memang uda sedikit pucat, tapi badannya masih hangat. Sepertinya beliau belum lama meninggal. Dan pikiran saya langsung melayang tentang banyak hal yang saya ingat mengenai opa.

Opa selalu ngajarin saya belajar ketika saya masih SD. Pada saat itu, opa masih bekerja di Pertamina. Dan tiap kali saya pulang sekolah, opa selalu telpon ke rumah hanya untuk menanyakan "besok ada PR apa?" atau "tadi ulangannya bisa ga?" 

Waktu SD, opa selalu anter jemput saya untuk pergi les. Semuanya dilakukan ketika dia mulai pensiun. Ketika itu, kegiatannya tidak terlalu banyak, dan kondisi kesehatannya masih bagus untuk nyetir mobil kesana kemari. Kadang, abis pulang les, opa selalu ngajak saya makan di KFC, makanan favorit saya dan beliau.

KFC memang jadi makanan favorit beliau. Saking demennya sama KFC, waktu malam tahun baru, kami sekeluarga ingin mengajak dia makan buffet all you can eat, tapi dia tetep ingin makan KFC. Selain itu opa juga suka minum coca cola. Beliau suka beli coca cola dalam jumlah banyak lalu ditaro di kamar untuk persediaan.

Opa memang orang yang keras, tapi di balik sifatnya yang keras, dia sayang sama kami semua, terutama saya, cucu pertamanya. Waktu kecil, ketika mami papi saya marahin saya, opa selalu membela saya. 

Opa juga selalu menceritakan pengalamannya ketika keluar negeri pada saat makan malam. Karena kerjaannya sebagai auditor, otomatis beliau sering berpergian kesana kemari. Saking seringnya cerita itu diulang-ulang, saya sampe hafal beliau pernah ke Amerika, Kanada, Belanda, Jepang, dan beliau sangat bangga tentang hal itu.

Kondisi opa mulai menurun jauh sejak beliau melakukan operasi mata lima belas tahun yang lalu. Beliau berubah dari orang yang melakukan semuanya sendiri jadi orang yang harus dibantu. Walaupun begitu, kondisi kesehatannya tetap membaik. Bahkan ketika beberapa teman oma datang beberapa waktu lalu, mereka bilang muka opa lebih seger.

Kami sekeluarga pernah ngajak opa ke Bandung. Ketika sedang makan di salah satu restoran Sunda, tiba-tiba dia hilang! Waktu itu kondisinya memang mulai menurun, tapi dia masih bisa jalan sendiri. Ketika pamit ke toilet, lama kami tungguin, opa ga balik-balik. Untungnya ga lama kemudian si opa ketemu juga.

Setelah kondisinya menurun, opa sering banget jatoh. Tapi biarpun uda jatoh berkali-kali, kakinya opa tetep kuat. Buat jalan pun juga masih kuat walaupun harus dituntun. Banyak yang bilang, karena dulunya opa suka main badminton. Opa memang suka banget main badminton. Ketika pensiun, hampir tiap pagi opa selalu pergi ke lapangan untuk main badminton.

Istrinya sudah meninggalkan dia lebih dulu 6 tahun yang lalu. Kami sekeluarga sepakat untuk tidak memberi tahu hal ini kepada beliau, bahkan sampai akhir hidupnya. Tapi saya yakin, opa pasti merasakan kehilangan istrinya, hanya saja beliau tidak bisa menyampaikannya. 

5 hari sudah opa pergi meninggalkan saya dan keluarga. Saya pribadi tentu amat sangat kehilangan beliau, mengingat saya udah tinggal dengan opa selama 26 tahun. Yup! Saya tinggal dengan opa dari bayi.

Tapi, saya bersyukur....

Di hari ulang tahunnya yang terakhir, saya masih bisa memberikan kado untuk beliau. Tidak seberapa memang, tapi buat saya, kado terakhir itu ternyata sangat berarti.

Saya bersyukur...

Masih sempat nyuapin opa untuk terakhir kalinya ketika lebaran kemaren. Mungkin kedengarannya biasa, tapi buat saya, suapan terakhir itu ternyata sangat berarti.

Saya bersyukur...

Biarpun opa tidak sempat melihat saya menikah, tapi beliau sempat melihat saya dilamar. Walaupun hanya lamaran, tapi setidaknya, saya sempat meminta restu opa ketika beliau masih hidup.

Dan saya bersyukur...

Opa udah ketemu sama istrinya di surga sana. Mereka berdua pasti bahagia di sana.

Selamat jalan opa. Terima kasih untuk semua yang telah opa lakukan untuk saya. Dan terima kasih juga, beberapa bulan belakangan ini, opa bisa ingat nama saya. Melissa sayang banget sama opa. 

17 comments:

  1. turut berduka cita yah,s emoga keluarga yg ditinggalkan di berikan ketabahan
    g sih ga ada memory tentang opa atau engkong dari mama dan papa, walopun katanya pas g kecil masih ada salah satu, tapi ga nempel, senang yah bisa ada memory tentang opa :)

    ReplyDelete
  2. Deepest condolences, Mel... Oma gue juga meninggal pas sebelum gue married, padahal gue pengennnn banget dia nyaksiin cucu pertamanya ini nikah. Gue married November 2011, oma gue meninggal Januari 2011. Tapi gue gak tega juga, ngeliat oma gue terakhir2 kondisinya drop banget, dan luar biasa menahan sakit. Gue yakin Tuhan pasti adil, untuk para grandparents kita, Tuhan tau waktu yang tepat.

    ReplyDelete
  3. Turut berduka cita.. hebat banget semangat hidupnya.. udah jatohh bbrp kali masih bisa jalan.. Semoga kenangan manis ttg opa-nya ga pernah berlalu ya..

    ReplyDelete
  4. ikut berduka cita ya mel...
    yang pasti opa lu sekarang bahagia di Surga ya....

    ReplyDelete
  5. @pitshu : makasih pit, dr kecil gua uda tinggal serumah pit, jadi banyak kenangan yg nempel...

    @mamie_funky : makasih ci...

    @leony : makasih le, gua juga pengennya opa liat gua married, tapi mungkin kelamaan ya nunggu setaon lagi...

    @mamana clo : makasih ci... emang semangat hidupnya opa luar biasa...

    @ko arman : makasih ko... yes, he's happy now...

    ReplyDelete
  6. Turut berduka cita, Ya Mel. G ikutan mewek baca postingan lo.

    ReplyDelete
  7. makasih fely, pas nulis gua juga mewek2... hehehehe...

    ReplyDelete
  8. turut berduka cita ya melissa. Opa km pasti sudah bahagia disamping Tuhan.

    ReplyDelete
  9. Turut berduka cita ya,Mel.
    semoga Opa-mu diberi tempat yang palinggggggggg bagus diatas sana..

    ReplyDelete
  10. @pipijojo : makasih ya...

    @aina : makasih aina :)

    ReplyDelete
  11. Turut berdukacita ya, mel. Setidaknya ada memori indah bersama Opa yang bs dikenang..

    ReplyDelete
  12. mel, turut berduka cita yahh. Opa pasti uda lebih bahagia di surga ketemu sama istri tercinta yahhh :)

    ReplyDelete
  13. @ci el : makasih ya ci...

    @epi : makasih epi :)

    ReplyDelete
  14. haduh gw bacanya berkaca-kaca nih...
    jadi inget sama engkong gw yang tinggal bareng gw dulu.
    Tapi untunglah Opa meninggal dalam tidur dan gak sempet sakit-sakitan. (salah satu wish gw adalah itu, smoga nanti kalo meninggal dalam tidur aja)
    Turut berduka cita ya Mel.

    ReplyDelete
  15. turut berduka cita yah mel.. pasti berat banget rasanya, biasa disebelah kamar ada orang lain, sekarang udah gak ada..
    gue juga pernah ngerasain hal itu..
    semoga opa mu tenang disana :')

    ReplyDelete
  16. @Mel : makasih mel... salah satu wish gua juga gitu, pas meninggal ga nyusahin org...

    @thea : makasih thea.. emang berat rasanya kalo tinggal serumah...

    ReplyDelete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...