30 April 2015

Donor ASIP

Seperti yang pernah gua tulis di postingan waktu Jayden umur 5 bulan kemaren, sekarang dia agak susah minum ASIP pake botol. Kadang malah suka ga mau sama sekali, jadinya langsung glek glek glek pake gelas. Gpp kan ya kalo anak seumuran Jayden minum pake gelas? Gua jadi parno gara-gara temen gua bilang biasanya pake sedotan dulu, hahaha. Abis daripada gua uda mompa cape-cape trus ga keminum, ya mending langsung aja minum pake gelas, hahaha.

Malah dibanding minum pake botol, dia lebih milih nyusu langsung. Gua sih seneng-seneng aja, berarti Jayden pengen nempel sama maminya, hahaha. Padahal nyusu langsung itu lebih susah loh buat bayi. Mereka harus kerja keras buat mengeluarkan ASI dari payudara. Itu sebabnya penggunaan botol ga direkomendasikan, karena kalo dari botol kan ga usah susah-susah dihisap juga bakal keluar susunya. Makanya Jayden suka keringetan kalo lagi nyusu siang-siang. Anggap aja, dia mulai belajar yang namanya kerja keras untuk mendapatkan sesuatu, termasuk mendapatkan ASI, hahaha.

Gara-gara konsumsi ASIPnya berkurang, gua jadi ikut ngurangin frekuensi mompa. Biasanya sehari bisa 4-5 kali, sekarang cuma 3 kali. Apalagi kalo hari Minggu, paling cuma 2 kali. Asal mompa buat menjaga produksi aja. Jumlah ASIP beku yang gua turunin dari freezer juga uda dikurangin. Dulu bisa 3 botol ASIP beku campur ASIP yang fresh, sekarang paling cuma 2 botol ASIP beku campur 1 botol ASIP yang fresh. Apalagi sejak mulai makan kan jadwal minum susunya juga uda mulai berkurang.

Karena itu, stok ASIP gua di kulkas jadi numpuk. Freezernya uda penuh ampe ke pintu-pintunya. Setelah diskusi dengan suami, akhirnya gua memutuskan buat ngasih ASIP itu ke orang lain. 

Menurut AIMI (Asosiasi Ibu Menyusui Indonesia), mekanisme donor ASIP ini juga ga sembarangan. Gua ga boleh ngasih ASIP ke bayi yang baru lahir, apalagi bayi prematur. Karena kualitas susu ibu dengan bayi yang lahir sama bayi tua itu beda. Akhirnya gua tawarin ke temen-temen yang punya anak seumuran Jayden. Rata-rata pada ga mau. Mau coba didonorin, rata-rata kepentok sama masalah agama. Gua uda pasrah mau buang itu ASIP.

Tiba-tiba kemaren temen SMA gua whatsapp nanyain ASIPnya Jayden masih ada apa engga. Dia bilang ada temennya yang butuh ASIP. Sebelumnya gua nanya dulu bayinya cewe apa cowo, umurnya berapa, ada riwayat alergi apa engga. Maklum, gua pemakan segala, termasuk seafood, hahaha. Dan ketika cocok, akhirnya gua kasih deh tuh 20 biji ASIP. 

Dari awal beli kulkas cuma buat nyimpen ASIP, siapa sangka sekarang malah bisa donorin itu ASIP. Puji Tuhan, senang rasanya bisa membantu sesama ibu-ibu.

Sayang anak sayang anak.

24 April 2015

Keturunan Bu Le

Di suatu malam, terjadi percakapan konyol antara gua dan si suami. Jadi ketika si suami lagi memandangi hasil karya Jayden yang lagi tidur pulas, tiba-tiba dia bilang....

"Aduh nak, kamu ganteng banget ya. Kayak bule deh"

"Iya, kemaren juga si tante A bilang dia kayak bule. Apa gara-gara pas hamil aku sering ngeliatin bule-bule ganteng ya? Hahahaha"

"Kamu ga tau? Aku masih keturunan bule loh"

"Hah?!"

"Iya. Sepupu-sepupuku kan manggil ibuku Bu Le"

Zzzzzzzzzz! *jitak si suami*

Btw, matanya Jayden itu agak gede sebelah. Kalo kata papinya, Jayden ini kan Cina-Jawa, jadi satu mata Cina, satu lagi mata Jawa, hahaha.

Newborn. Bibirnya jelas banget ngikut bapaknya.

23 April 2015

Happy Birthday!

Semalam, nyokap nanya ke si suami, "besok mau beli makanan apa?" dan si suami jawab, "ga usah beli makananlah, buat apaan" Huahahaha! Dasar mantu kurang ajar.

Lalu nyokap misuh-misuh ke gua dong, "Masa Seno nyautin mami kayak gua, mami sedih deh" Gua cuma iya-iya doang.

Dan tepat jam 12 malam, kami bawa kue ulang tahun ke kamar nyokap sambil bilang......

HAPPY BIRTHDAY!

Yeah! Suprise yang sama tiap taon. Tapi kali ini kan ditambah kami pura-pura lupa ulang tahun beliau, hahaha.

#bukanquiz ada yang bisa nebak ga nyokap umur berapa?  


20 April 2015

Jayden 6 Month

Berat : 7,1 kg
Panjang : 70 cm

Biarpun nembus angka 7, tapi bulan ini cuma nambah 200 gram, hahaha. Sebenernya gua agak bingung loh, kenapa yang diributin selalu berat badan, kenapa ga pernah ributin masalah tinggi badan. Nyokap gua selalu bilang Jayden kurus Jayden kurus. Padahal, kalo dibandingin sama temen-temen seumurannya, dia emang lebih kecil, tapi lebih tinggi loh. Dokter aja bilang, ini anak beratnya uda cukup, tapi karena tinggi, jadi keliatan kecil. Buat gua sih, berapapun berat dan tingginya, yang penting masih dalam batas normal, dan sehat. 

Bulan ini akhirnya kami melabuhkan hati ke satu dokter, hahaha. Ini uda yang terakhir dah. Abis ini ga gonta ganti lagi. Jadinya dokter mana? Kembali ke salah satu dokter yang pernah gua sebutin sebelumnya. Si suami uda sreg banget sama dokter ini. Orangnya ramah banget sama Jayden. Begitu dateng, dia selalu nyapa Jayden. Dan dia bukan nganggep kami sebagai pasien, tapi sebagai temen. Manggil gua aja bukan "Bu", tapi "Mel" hahaha, sok-sok kenal gitu. Kemaren aja begitu selesai vaksin, Jayden dikiss-kiss ama si dokter. Dan yang lebih penting lagi, gua BBM apapun selalu dijawab, biarpun jawabnya agak lama ya. Beberapa temen bilang, dia kalo lagi praktek emang ga pernah megang HP, makanya bales selalu lama, tapi pasti dijawab.

Kemaren Sabtu kan jadwal Jayden vaksin. Gua selalu deg-degan tiap dia vaksin, takut abis itu rewel. Pas gua tanya suster dan suami, mereka bilang Jayden baik-baik aja. Gua uda seneng tuh, ampe nulis status di FB. Tapi ternyata...malemnya dia rewel dong, ampe badannya anget. Hiks! Tapi gua inget beberapa temen pernah bilang, anak demam abis vaksin itu biasa. Biarpun uda pake obat yang anti demam, tapi tetep ada kemungkinan demam. Begitu gua BBM si dokter, dia cuma bilang, kalo suhunya masih dibawah 37,5 kasih ASI aja terus. Suhunya paling tinggi 37 sih, hahaha. Ampe minggu pagi masih demam tuh, tapi gua nekad bawa dia ke sekolah minggu, plus nemenin mami papinya rapat di gereja. Eh, pulang-pulang uda ceria lagi. Rewel cuma ngantuk doang. Hari ini mah uda normal lagi. 

Perkembangan terbesar dia bulan ini adalah...bisa telentang lagi, hahaha. Sekarang resmi sudah anaknya bisa guling-gulingan. Kalo makein baju susahnya ampun-ampun. Maunya tengkurep, uda tengkurep maunya telentang, uda telentang maunya tengkurep lagi *tepok jidat* Sekarang uda ga bisa ninggalin dia sendirian.


Guling-gulingan sama papi.

Tidurnya juga masih teratur. Cuma entah kenapa, belakangan jam bangunnya jadi lebih pagi. Biasa jam 6 baru bangun, sekarang bisa jam 5 uda melek ketawa-ketawa. Tapi kalo pagi mah urusan bapaknya dah, hahaha. Apa jam tidurnya harus dimalemin lagi ya? Tapi kalo uda jam 7 malem biasa dia uda nangis-nangis ngantuk, masa gua biarinin, hahaha. Tidur siangnya juga uda mulai teratur, cuma lamanya aja yang belom. Kadang bisa 2 jam blas, kadang cuma setengah jem. Tapi sejauh ini sih tidurnya dia cukup.

Bulan ini dia makin susah minum pake botol. Kalo anak-anak seumurannya uda minum 150 ml, dia dikasih 100 ml aja kadang suka ga abis. Apalagi kalo gua yang ngasih, dilepeh-lepeh sama dia. Dan kalo gua ada di rumah, dia malah sama sekali ga mau nyusu pake botol merk apapun. Padahal dotnya uda disesuain sama umurnya. Emang gua pernah baca ada yang namanya reversed cycling, dimana bayi cuma minum ASIP sedikit, dan akan balas dendam minum banyak pas nyusu langsung sama ibunya.

Makanya kalo gua pulang, biarpun abis minum dari botol (dan masih ada isinya), dia nangis-nangis minta nyusu langsung. Gua juga pernah baca, kalo ngasih ASIP itu memang sebaiknya pas ga ada ibunya. Kalo ada sumbernya yang langsung, tentu dia akan menolak dari sumber lain. Pinter nih anak, hahaha. Di satu sisi gua seneng sih, berarti dia pengen deket-deket sama gua. Tapi di sisi lain sebel juga, uda mompa cape-cape, malah kebuang. Jadi kadang-kadang ama suster disendokin atau langsung glek glek pake gelas. Jayden uda jago loh minum dari gelas, hahaha.

Sekarang dia lagi masa-masanya ambil barang apapun yang ada di deketnya lalu masukin ke mulut, termasuk bajunya sendiri. Kadang-kadang ada bantal di deket dia pun langsung diambil dan masukin mulut. Pokoknya sekarang apa-apa dimasukin ke mulut deh. 

Ga ada apapun yang bisa diraih, narik baju aja deh buat dimasukin mulut.

Akhirnya dikasih biskuit buat dimakan. Tenang, ini uda lewat 6 bulan koq, pas uda waktunya makan, hahaha.

Makin bawel dan makin ga bisa diem. Ga bisa diemnya ini nih yang bikin beratnya jadi seret, hahaha. 


Cuma sesama bayi yang ngerti dia ngomong apa.

Uda mulai didudukin, tapi masih disenderin. Kalo duduk sendiri tanpa senderan dia masih belom bisa. Tapi kalo lagi tidur, dia bisa ngangkat-ngangkat pantatnya sendiri, seolah-olah mau bangun sendiri tapi ga bisa, hahaha. Trus uda bisa ngesot pake perutnya. Jadi kalo pas tengkurep, dia bisa geser badannya sendiri pake perutnya. Ngerti kan maksud gua? Hahaha.

Duduk-duduk santai dulu di sapi.

Masih ileran, hahaha. Tapi produksi ilernya uda ga sebanyak bulan-bulan sebelumnya. Dokter bilang sebentar lagi giginya numbuh dua biji di bawah. Pantesan apa juga dimasukin mulut. Siap-siap sebentar lagi acara nyusu penuh drama.

Pose imut dengan iler di tangan, hahaha.

Belakangan dia mulai aware dengan lingkungan sekitar. Jadi kalo lagi nyusu beduaan aja di kamar, tiba-tiba papinya masuk dan ngajak ngobrol gua, dia bisa tiba-tiba lepasin puting trus nengok ke arah papinya. Seakan-akan pengen ikut ngobrol. Trus kalo lagi dicuekin gitu, dia bisa tiba-tiba teriak seolah-oleh minta diajak ngobrol, hahaha. Uda banyak gaya deh pokoknya.

Yang paling menyenangkan hati adalah...ini anak gampang banget ketawa. Ampe temen gua pernah bilang, "anak gua susah banget ketawanya, anak lu malah gampang banget ketawa ya" Ketemu siapapun juga ketawa-ketawa, ya asal ga ngantuk dan ga laper, hahaha. Seneng banget deh. Bukan bermaksud menjadikan anak itu badut, tapi seperti layaknya orang dewasa, kita pun seneng bukan kalo ketemu orang yang ramah. Kalo kata orang gereja, Jayden itu happy baby, selalu tertawa dalam keadaan apapun, hahaha.

Dikerjain mami papinya pun tetep aja ketawa, hahaha.

Dia juga kalo diajarin apa-apa cepet nangkepnya. Ga langsung dipraktekin saat itu juga, tapi beberapa hari kemudian. Jadi dia kayak ngerekam dulu di otaknya, baru dipraktekin, hahaha. Contohnya tetangga gua kemaren itu ngajarin dia gaya mata genit. Anaknya mah cuma melongo doang. Eh, tiba-tiba kemaren itu dia kedip-kedipin matanya. Trus waktu kapan dia ngeliat gua sipit-sipitin mata pas lagi minum lemon. Eh, waktu kemaren dikasih pepaya dia ikut sipit-sipitin mata, padahal mah itu pepaya ga ada asem-asemnya, hahaha.


Mata genit.

Pas 6 bulan kemaren juga uda gua kasih makan. Tentang MPASI ini nanti akan gua posting terpisah. 

Mami, aku siap makan nih.

Happy 6 month sayang. Tetap selalu jadi anak yang ceria ya. Mami papi love you.

17 April 2015

Opera Ular Putih

Gua ga terlalu demen nonton teater. Buat gua, teater itu semacam membosankan. Gua lebih suka nonton film di bioskop ketimbang harus nonton teater. Beda dengan si suami. Dia demen banget nonton teater. Apalagi di gereja kan dia suka main drama, jadi nonton teater gitu membantu ketika dia harus main drama. Itu sebabnya, gua ijinin dia kalo mau nonton teater, baik itu sendirian maupun sama temen-temennya. Toh perginya juga sama temen gereja yang gua uda kenal, hahaha.

Tapi bukan berarti dia ga pernah ngajak gua. Pernah beberapa kali. Pertama kali gua nonton teater bareng suami tuh taon lalu. Nonton Teater Koma yang judulnya IBU. Kenapa waktu itu gua mau? Karena ini Teater Koma yang tersohor itu. For the sake of penasaran, ya akhirnya gua iyain tawaran si suami. Lalu apa yang terjadi? Gua pun sukses ketiduran, hahaha.

Beberapa waktu lalu, si suami pun kembali ngajak gua nonton teater, lagi-lagi Teater Koma. Berdasarkan pengalaman sebelumnya, gua pun nolak. Ngapain dia bayarin gua cuma buat numpang tidur doang, hahaha. Tapi dia bilang, Teater Koma ini bagus kalo mementaskan opera Cina ketimbang Eropa. Dia masih terkagum-kagum sama Sampek Engtay-nya Teater Koma. Teater kali ini judulnya Opera Ular Putih. Karena terbujuk rayu, akhirnya gua iyain lagi. Kenapa? Karena gua uda tau ceritanya. Lagian penasaran juga, seberapa bagus sih Teater Koma menginterpretasikan kebudayaan Cina.


Lalu gimana shownya? Gua tulis dulu sinopsisnya ya.

"Bumi Harus Bersih, Langit Harus Suci"

Setelah bertapa selama 1700 tahun, Ular Putih mampu berubah wujud menjadi manusia. Dia memang tidak ingin terus-terusan jadi siluman. Dia ingin merasakan suka duka kehidupan sebagai manusia seutuhnya.

Keinginan Ular Putih awalnya ditentang oleh sang adik, Ular Hijau. Tapi, mereka akhirnya berubah menjadi manusia. Ular Putih memakai nama Pehtinio. Ular Hijau diberi nama Siaocing. Tinio pun menikahi seorang manusia bernama Hanbun. Berdua, suami istri itu termasyhur sebagai tabib yang mampu menyembuhkan berbagai penyakit aneh.

Sayangnya para pembasmi siluman, penerima mandat dari Langit, datang mengobrak-abrik kebahagiaan Tinio dan Hanbun. Pendeta Bahai dan Perawal Gowi, muridnya, tetap menganggap Tinio dan Siocing sebagai siluman. Mereka tidak peduli pada segala kebaikan yang telah dilakukan Tinio.

Apakah cap siluman memang tidak bisa dibasuh dengan air jenis apapun? Apakah segala kebaikan yang dilakukan oleh mereka, yang dianggap jahat, juga akan dikutuk sebagai kejahatan? Mampukah mata hati kita membedakan mana manusia dan mana siluman?

Sumber dari sini.

Harus gua akui, show kali ini jauh lebih bagus daripada si IBU dulu. Dari settingnya aja uda detail banget. Kostumnya juga keren-keren. Mereka memasukan unsur batik pada setiap kostumnya. Musiknya juga memanjakan telinga. Dan hebatnya, gua ga ketiduran loh, hahaha. Malah si suami yang ketiduran gara-gara alurnya terlalu lambat buat dia. Memang lambat sih, tapi entah kenapa gua cukup menikmati loh. Uniknya, mereka nyelipin jokes-jokes yang nyentil banget.

Minusnya cuma satu, dialognya si Ular Putih itu, ya ampun.....lambretaaaaaaaaaaa banget. Jadi ngomongnya satu per satu, kata demi kata, huruf demi huruf. Gua ampe gemes sendiri dengernya. Bawaannya pengen nyamperin trus bilang, "Mba, ngomongnya cepetan dikit atuh, saya keburu laper nih" Hahaha. Dan memang Opera Ular Putih itu show terlama yang pernah gua tonton, yaitu 4 jam cuy. Cuma gara-gara si Ular Putih ngomongnya lambat banget. Panteslah si suami molor, hahaha.

Tapi so far oke koq. Buat yang penasaran, mereka masih main di TIM sampe tanggal 19 April.

Maap fotonya cuma segini. Gua bukan tipe orang yang demen motret-motret pas lagi nonton, hehehe.

Dan nonton Opera Ular Putih ini tentu mengingatkan gua sama White Snake Legend jaman bahela dulu. Siapa sih yang ga kenal Bai Su Zhen? Buat yang lupa, ceritanya bisa dibaca di sini. Dulu gua lumayan ngikutin serial ini. Kayaknya ini termasuk serial jaman dulu yang ceritanya masih nyantol di kepala. 

 Han Wen, Bai Su Zhen, dan Xiao Qing.

Suamiku.....Istriku....Oh...



Tapi.....ada satu hal yang bikin gua bingung. Kenapa yang meranin si "suamiku" itu harus cewe ya? Ada yang bisa bantu jawab? Hahahaha #ga_penting.

16 April 2015

Masuk UGD

Tadinya gua ga mau nulis ini di blog. Tapi dipikir-pikir, ini pengalaman pertama, tentu harus diabadikan dong. Semoga sih pertama dan terakhir. Amit-amit jangan sampe keulang lagi.

Jadi dua minggu yang lalu, gua batuk-batuk ketularan si suami. Tenggorokan gua gatel bukan main. Karena lagi nyusuin, gua ga berani sembarang minum obat. Gua inget waktu pilek beberapa bulan yang lalu, gua minum lemon campur madu karena ga berani minum obat pilek sembarangan. Akhirnya gua bilang ke nyokap, kebetulan dia emang suka minum lemon pas abis bangun tidur.

Lalu suatu pagi, ketika gua bangun tidur, tiba-tiba nyokap sodorin lemon. Kata orang-orang, minum lemon pas bangun pagi itu banyak khasiatnya, salah satunya ya nyembuhin penyakit. Makanya gua pun minum lemon yang disodorin nyokap.

Sekitar jam 9-an, tiba-tiba perut bagian atas gua melilit. Sakitnya tuh hilang timbul hilang timbul. Begitu terus ampe sore. Begitu sore gua pulang kerja, gua langsung naik ke kasur dan boboan. Biasa kalo pulang gua mainan dulu ama Jayden, kali ini langsung geletakan di kasur. Pas bangun tidur, gua berasa perutnya masih sakit, lalu gua telpon si suami. Dia menawarkan diri buat nganterin gua ke dokter, dan gua pun iyain, pikir sekalian sembuhin batuknya juga.

Kami ke dokter di deket rumah, dokter langganan nyokap, tempat gua vaksin kanker serviks kemaren itu. Si dokter pun resepin segala jenis obat, termasuk obat batuk. Tapi dia ga ngomong apa-apa tentang sakit perut gua itu. Padahal gua uda cerita loh. Dan emang, malemnya, perut gua uda ga melilit lagi. Akhirnya abis minum obat, gua langsung tidur. 

Tiba-tiba, sekitar jam 3 pagi, perut gua mulai melilit lagi. Sakitnya sama, hilang timbul hilang timbul, tapi kali ini lebih parah. Gua mencoba tidur lagi, tapi ga bisa, gelisah sana sini. Malah sekitar jam 4, gua muntah. Duh, kemaren hamil ga pake muntah, masa kali ini sakit perut pake muntah sih. Biasanya gua bisa tahan, tapi ga tau kenapa, pagi itu gua bener-bener ga kuat. Mau jalan ke wastafel aja penuh perjuangan. Ga lama gua bangunin si suami. Dia juga ga ngerti harus ngapain, hahaha. Akhirnya sekitar jam 5, dimana gua muntah untuk ketiga kalinya, dia ngasih opsi untuk ke rumah sakit. Tadinya pikir mau ditahan ampe jam 6, nunggu si dokter langganan nyokap bangun, tapi gua ga kuat kalo disuruh nunggu 1 jam lagi. Perut makin melilit ampe gua guling-gulingan di kasur. Iya, guling-gulingan, hahaha.

Akhirnya gua pun ke RS yang ga jauh dari rumah, dan otomatis masuk UGD. Dokter jaganya bilang ini maag. Bisa jadi karena lemon. Maag gua ga kuat sama asemnya lemon. Emang gua punya maag? Punya! Hahaha. Jadi waktu kuliah kan jadwal makan berantakan, plus waktu itu gua lagi candu-candunya main game online, yang suka bikin lupa makan, hahaha. Kayaknya kalo waktu itu gua ga pacaran ama si suami, mungkin masih kecanduan terus tuh. 

Akhirnya si dokter kasih obat via suntik dan obat minum juga. Dia bilang ini aman buat ibu meyusui. Ga lama, gua pun keluar dari UGD, hahaha. Nyampe rumah perutnya masih sakit, tapi uda ga separah tadi subuh, jadi masih bisa gua tahan. Hari itu gua ga kerja, dan tidur ampe siang, hahaha. 

Beberapa hari kemudian, perutnya uda ga sakit lagi, cuma batuknya doang yang masih, ampe sekarang. Begitulah pengalaman pertama dibawa ke UGD. Semoga ini untuk yang terakhir kalinya juga.

*abaikan jarinya yang buntet*

13 April 2015

D'Sushi Bodo

Si suami ini tipe orang yang ga bisa nolak. Jadi kalo di gereja, diminta tolong buat pelayanan ini itu, hampir semuanya dia iyain, asal waktunya ga bentrok. Konsekuensinya, dia jadi lebih sering pulang larut malam. Apalagi waktu menjelang paskah kemaren, hampir setiap hari dur-duran ke gereja mulu. Di satu sisi gua tenang, karena gua tau, walaupun dia pulang malem, tapi dia ga berada di tempat yang aneh-aneh. Tapi di sisi lain, kadang gua misuh-misuh juga, waktunya buat gua jadi berkurang, hahaha. Makanya begitu ada kesempatan buat ngedate berdua, tentu kami manfaatkan semaksimal mungkin. Karena buat kami, waktu itu amat sangat berharga, hahaha.

Beberapa waktu lalu, dia ngajakin gua makan siang di D'Sushi Bodo. Kebetulan restoran ini baru buka ga jauh dari tempat gua kerja. Gua uda denger nama D'Sushi Bodo, tapi belom pernah cobain. Penasaran juga sih, soalnya banyak yang bilang kalo sushinya tuh murah meriah.

Di D'Sushi Bodo ini tuh sistemnya ngambil makanan pake kartu. Jadi ada satu papan yang isinya berbagai macam menu beserta harganya plus kartu kecil-kecil. Kalo kita minta sama satu makanan tertentu, ambil kartunya, lalu bayar di kasir.

Contohnya kayak gini. 

Begitu kelar bayar, kita dikasih semacam alarm yang bakal geter kalo makanan kita uda selesai. Kalo uda geter, berarti kita harus ambil makanan yang kita order di counternya.

Alarmnya model kayak gini.

Karena namanya berbau-bau Jepang, jadi menu-menu yang mereka jual juga ga jauh-jauh dari japanese food. Berikut ini menu-menu yang kami order.

Sushi
3000-4000 IDR
Gua ga tau yang mana yang 3000, yang mana yang 4000, hahaha. Untuk sushinya, tersedia di counter sushi di deket kasir. Jadi kita ambil yang kita mau, trus bawa ke kasir. Kayak ngambil roti di breadtalk gitu deh. Rasanya gimana? Untuk sushi semurah itu, rasanya lumayan loh. Cuma jangan bandingin sama sushi kelas atas kayak sushi tei ya, hehehe.

Salmon Skin Fried
20.000 IDR
Ini enak loh! Kriuk kriuk renyah dan garing.

Paket Hemat
19.000 IDR
Kami pilih paket yang murah meriah, hahaha.

Ini menu yang gua order, terdiri dari beef yakiniku dan chicken katsu. Rasanya lumayan loh. Beefnya manis, dan gua yang biasanya ga doyan bawang, kali ini gua makanin tuh bawangnya. Ayamnya juga lumayan.

Ini menu yang diorder si suami. Isinya chicken katsu dan gorengan yang terdiri dari udang, onion, dan terong. Ayamnya ga beda jauh sama gua punya, cuma dia punya lebih gede-gede. Gorengannya juga lumayan, cuma agak kurang garing aja.

Paket hemat uda dapet nasi putih dan ocha. Dua-duanya bisa reffil.

Untuk menu-menu non paketnya juga banyak yang harganya ga mahal-mahal amat. Kayak harga ramennya kalo ga salah 40.000 gitu. Tapi ya sekali lagi jangan dibandingin sama japanese food kelas atas, hahaha. Untuk servicenya, kebanyakan self service. Kayak nasi putih, kalo mau nambah ya kudu ambil sendiri ke counter yang tersedia. Overall sih lumayanlah, dari segi harga dan rasa masih masuk di selera kami. Kapan-kapan mau balik lagi cobain menu mereka yang lain.

D'Sushi Bodo
Terrace Lagon
Jl. Tanah Lot 
Komp. Daan Mogot Baru K2 Unit L&M

09 April 2015

Happy Breastfeeding

Hari ini Jayden tepat berusia 6 bulan. Itu artinya, Jayden lulus S1 ASI. Ga nyampe ASIX sih, soalnya kan di RS dia dikasih sufor, tapi berhubung cuma 3 hari doang, jadi gua anggap Jayden tetep lulus S1, hahaha. Gimana rasanya bisa mencapai 6 bulan ini? Yang pasti sih bangga. Karena walaupun banyak rintangan sana sini, gua tetep bisa ngasih ASI ke Jayden. 

Beberapa waktu lalu, ada seorang ibu yang ngomong begini...

"Saya nyesel loh dulu ga kasih ASI ke anak saya. Bukan karena masalah uangnya, tapi kan ASI itu yang terbaik, dan saya nyesel ga bisa ngasih yang terbaik buat anak saya"

Gua tau, banyak ibu-ibu di luar sana, terutama ibu-ibu bekerja, yang uda berusaha semaksimal mungkin dan akhirnya menyerah ngasih susu formula karena kurangnya pengetahuan. Makanya, untuk memperingati 6 bulan Jayden, gua mau berbagi sedikit pengetahuan yang gua tahu tentang ASI. Mudah-mudahan berguna ya.

1. Banyak ibu-ibu yang merasa ASInya ga cukup untuk bayinya. Lupakan pemikiran itu, karena ASI itu selalu cukup untuk bayi ibu. Minggu-minggu awal kelahiran, produksi ASI ibu memang sedikit, karena kebutuhan si bayi juga masih sedikit. Terus kenapa bayinya nangis terus? Nangis itu belom tentu lapar bu, bisa jadi dia merasa ga nyaman, pengen dipeluk, atau mau sendawa. Dan kalaupun dia nangis karena lapar, ya susuin terus aja. Dan satu hal yang perlu ibu-ibu ketahui, kalo ASI itu ga pernah habis. Bahkan habis diperah atau dipompa, kalau mau disusuin pun masih bisa koq. 


2. Hasil perahan tidak mencerminkan produksi ASI ibu. Banyak ibu-ibu yang menyerah karena merasa ASInya sedikit begitu melihat hasil perahan. Untuk payudara yang baru pertama kali diperah, wajar kalo hasilnya baru sedikit. Tapi dengan kosistensi dan jam perah yang rutin, lama-lama bisa jadi banyak koq. Waktu gua pertama kali mompa juga dapetnya dikit banget, tapi lama-lama nembus juga angka 100. Dan sekarang, gua mompa teratur sehari 3-4 kali. Pagi-pagi pas bangun tidur, pas kerja diusahakan 2 kali di jam 12 dan jam 4 sore, lalu malam sebisa mungkin 2 kali, kalo uda ngantuk ya cuma 1 kali. Buat ibu-ibu bekerja yang masih cuti, usahakan mompa pas subuh, karena pas subuh itu produksi ASI lagi banyak-banyaknya.

3. Ga usah nunggu payudara penuh baru mompa. Payudara penuh malah menunjukkan kalo ada aliran ASI yang tersumbat, dan payudara lembek justru menandakan kalo aliran ASI lancar. Buat ibu-ibu yang ga bisa susuin bayinya secara langsung, bisa perah secara rutin tiap 2-3 jam sekali. Intinya, konsistensi bisa membuat hasil perahan stabil. Gua uda membuktikannya, hahaha. Waktu mati lampu pas banjir kemaren, gua di rumah terus, otomatis Jayden nyusu langsung terus. Dan karena kulkas mati, gua jadi males mompa. Toh hasil pompaannya juga ga bisa disimpen di kulkas kalo kulkas mati. Jadinya 4 hari gua ga mompa, dan begitu mulai mompa lagi, hasilnya ga sebanyak sebelumnya. Setelah mulai dirutinin, akhirnya stabil lagi.

4. Pilih alat pompa yang nyaman buat ibu-ibu. Untuk ibu-ibu yang stay di rumah, tentu nyusuin langsung lebih baik. Untuk itu, ga perlu beli alat pompa yang mahal-mahal. Simpan ASIP secukupnya, untuk jaga-jaga aja. Bagi ibu-ibu bekerja, bolehlah investasi alat pompa yang harganya lumayan. Tapi pengalaman gua, selama 6 bulan ini gua mompa pake alat pompa manual loh. Iya, manual! Hahaha. Pegel? Awal-awal sih pegel banget, tapi sekarang uda biasa. Kenapa gua pilih manual? Pertama, karena gua ga sanggup beli alat pompa yang harganya jutaan. Kedua, waktu hamil gua punya cita-cita pengen coba perah pake tangan, makanya ga mau beli yang mahal-mahal dulu, takut nanti ga kepake. Tapi beberapa teman bilang, pompa manual justru mengeluarkan ASI lebih maksimal, karena sambil dipompa, payudaranya sambil dipijet. Sebenernya perah pake tangan juga hasilnya lebih maksimal sih, tapi gua ga jago, hahaha. 

Hasil perahan pertama kali pake tangan. 1 jam dapetnya cuma segini, hahaha.

5. Sebenernya mompa, baik manual atau pake tangan, itu ada triknya. Ada yang biasa disebut LDR atau Let Down Reflex. Apa itu LDR? Kalo lagi nyusuin trus di payudara sebelahnya ada netes-netes atau ngilu-ngilu gitu, nah itu namanya LDR. Munculnya LDR ini biasanya bikin hasil perahan lebih maksimal. Dia ga selalu dateng sih, tapi kalo dateng, dalam 10 menit pasti uda langsung dapet banyak. Cara memancing munculnya LDR, kalo gua sih, sebelum mompa biasa minum air segelas dulu. Trus relax dan jangan stres. Info lain tentang LDR bisa digoogle, hahaha.

Hasil mompa pake pompa manual selama 10 menit. 

6. Ada saat-saat dimana bayi mengalami masa growth spurt, dimana dia maunya minum mulu. Kalo uda begini, ibu-ibu ga usah panik merasa ASInya ga cukup, susuin terus aja. Anggap aja dia pengen deket sama ibunya terus. 

7. Ini optional. Menurut para ahli laktasi, penggunaan dot bisa mengakibatkan bayi bingung puting, yang artinya bayi menolak nyusu atau hasil perahan menurun. Hasil perahan gua selalu stabil sih, tapi ada saat dimana Jayden ga mau nyusu langsung. Sampe gua sempet ga kerja sehari demi dia bisa nyusu lagi. Tapi emang Tuhan baik ya, Dia kasih banjir 4 hari yang bikin gua di rumah terus, dan bisa nyusuin Jayden terus selama 4 hari. Akhirnya dia mau nyusu langsung lagi, tapi sekarang malah susah minum pake botol, hahaha. Jadi kadang-kadang disendokin atau minum langsung pake gelas. Untung anaknya jago, hahaha. Sebenernya, kalo emang bayi ibu-ibu uda ga mau nyusu langsung, ibu-ibu bisa melakukan e-ping atau exclusive pumping, yang berarti harus mompa terus-terusan selama 3 jam sekali. Butuh ketekunan untuk jadi ibu e-ping. Gua aja kadang-kadang jenuh harus mompa-mompa terus, hahaha. Tapi ya, buat gua, nyusuin itu lebih dari sekedar memberi ASI. Gua menikmati moment-moment setiap nyusuin Jayden, apalagi kalo dia ngeliatin gua terus, kayaknya happy banget. Sekarang, tiap kali pulang kerja, dia uda langsung ngerek-rengek minta nyusu, hahaha. Tapi ada juga ibu-ibu lain yang bayinya minum pake dot dan tetep mau nyusu langsung. Makanya gua bilang ini optional.

8. Yang paling penting dari semuanya adalah, relax, positive thinking, dan jangan menyerah. Awal-awalnya emang nyeri, tapi tahan-tahanin aja demi bisa memberikan yang terbaik buat bayi ibu-ibu. Puting lecet? Berdarah? Hampir semua ibu-ibu menyusuin pasti pernah ngalamin, jadi ga usah putus asa. Selalu yakin kalo ASI ibu-ibu pasti cukup, dan happy-happy terus ya.

Sekian catatan-catatan penting dari saya. Perjalanan ini masih akan gua lanjutkan, syukur kalo bisa 2 tahun. Mari kita sama-sama berjuang memberikan yang terbaik untuk anak kita. Happy breastfeeding.

08 April 2015

Furious 7



Cast :

Vin Diesel : Dominic Toretto
Paul Walker : Brian O'Conner
Jason Statham : Deckard Shaw
Michelle Rodriguez : Letty
Jordana Brewster : Mia
Tyrese Gibson : Roman
Ludacris : Tej
Dwayne Johnson : Hobbs

Sinopsis :

Setelah mengalahkan Owen Shaw dan krunya, Dominic Toretto, Brian O'Conner dan krunya dapat kembali ke AS dan kembali hidup normal. Namun, kakak Owen, Deckard Shaw, mengejar Dom dan krunya untuk menuntut balas atas kematian adiknya. Setelah ematian Han, Dominic dan krunya mencari siapa yang membunuh salah satu dari mereka.


Review :

Waktu si suami ngajakin nonton film ini, gua langsung mengiyakan dong. Ga tanggung-tanggung, dia ngajakin nonton 4DX pula, hahaha. Dari kapan tau gua pengen nyobain 4DX, tapi ditolak mentah-mentah, eh malah kali ini dia yang ngajakin. Gua pertama kali nonton 4DX tuh waktu nonton Shrek di Universal Studio Singapore. Makanya begitu tau ada 4DX di bioskop Indonesia, gua langsung mupeng pengen nyobain. Akhirnya kesampean juga.

Dan buat gua, nonton film ini secara 4DX tuh ga rugi, secara banyak adegan mobil kejar-kejaran yang bikin kita berasa ikut kejar-kejaran juga, hahaha. Paling asik tuh kalo ada pergerakan kamera, kita jadi kayak ikut bergerak. Sebenernya kalo ada cipratan air, kita juga ikut keciprat, cuma di fillm ini scene ciprat-cipratannya cuma satu, jadi ga gitu berasa. Tapi minusnya, karena "dihajar" sana sini, gua jadi ga terlalu bisa menikmati jalan ceritanya. Tapi apalah arti sebuah cerita untuk film model gini, hahaha.

Serius loh. Jalan cerita di film ini menurut gua agak membosankan. Gua berharap ada twist dikit kayak di seri keenamnya, tapi ternyata lempeng-lempeng aja ampe abis. Penjahat utamanya, si Deckard Shaw, menurut gua ga terlalu sadis-sadis banget. Malah dia jadi kayak jerawat gitu, bisa nongol dimanapun si Dom berada. Gua curiga sebenernya dia bukan mau balas dendam, tapi naksir ama Dom, hahaha. Yang lebih absurd, Dom and the gank kan memancing munculnya penjahat lain cuma demi bisa melacak keberadaannya Deckard Shaw. Menurut gua itu bener-bener ga perlu, lah wong si Dom ke Abu Dhabi aja dia bisa ngikut, hahaha. Yah, intinya sih, ga usah berharap banyak deh untuk cerita.

Tapi....actionnya mantap dong. Kejar-kejarannya malah jauh lebih menegangkan dibanding seri sebelumnya. Berantemnya juga jauh lebih seru. Apalagi di film ini, dar dor dar dor nya bukan antara mobil sama mobil aja, tapi mobil sama pesawat. Yang lebih seru lagi, mobilnya bisa terbang dong. Dibanding seri sebelumnya, seri ketujuh ini jauh lebih bikin gua nahan napas, hahaha. Walaupun ada banyak hal yang bikin gua mengernyitkan jidat, seperti....koq bisa-bisanya si Dom jatoh dari jurang tapi masih sehat waalfiat. Bahkan patah tulang pun engga loh. Mungkin ketolong sama ototnya yang tebel kali ya, hahaha.

Seperti yang kita ketahui bersama, kalo Paul Walker meninggal ketika sedang syuting film ini. Tapi kata si suami, untuk menghadirkan sosok Brian, mereka menggunakan efek CGI ke muka sodara-sodaranya. Keliatan banget waktu scene terakhir, mukanya Paul Walker agak sedikit beda. Gua suka cara mereka mengemas scene-scene terakhir untuk mengenang Paul Walker, dialognya dalem banget, jadi bikin sedih. "Wherever you are, you were always there with me, because you are my brother" Hiks...

Buat yang suka seri sebelumnya, gua sarankan untuk nonton seri ketujuhnya. Tapi ya sekali lagi, buang jauh-jauh logika kalian dan nikmati aja filmnya, hahaha. 

Duh, mobil bagus malah diancurin, mending buat gua lah sini.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...