Rumah Sakit Dan Dokter Kandungan

Hola! Sebelumnya gua mau ngucapin.......

Happy New Year 2019!
Semoga tahun ini membawa kebaikan bagi kita semua. Amin.

Dan sebagai postingan pertama di tahun baru ini, gua mau cerita tentang dokter kandungan dan rumah sakit tempat gua lahiran. Mudah-mudahan bermanfaat ya buat yang lagi hamil dan bingung mau pilih dokter yang mana.

Waktu gua liat ada dua garis di alat testpack, hal pertama yang terlintas di pikiran adalah segera mencari dokter kandungan. Kenapa ga ke dokter yang dulu? Sebenernya dokter kandungan gua yang dulu orangnya uda agak tua, dan menurut temen gua, kalo uda tua itu biasanya uda banyak pengalaman. Dan dulu gua kontrol ke dia dengan harapan akan lahiran normal. Cuma yang gua ga suka, orangnya tuh kalo ngomong suka ceplas ceplos, yang akhirnya malah bikin gua jadi stress. Mungkin itu juga sebabnya, waktu hamil Jayden, tensi gua lumayan tinggi. Soalnya gua itu tipe orang yang kalo ada apa-apa pasti dipikirin banget. Karena kurang sreg dengan dokter yang dulu, maka gua mulai mencari dokter kandungan yang lain.

Karena gua tetep milih RSIA Family sebagai rumah sakit tempat lahiran, maka gua coba cari-cari dokter yang ada di list mereka. Alasan kenapa gua tetep pilih rumah sakit yang sama, nanti akan gua jelasin di bawah. Lalu gua ketemulah sama satu nama yang kayaknya ga asing, yaitu Dr. Radius. Gua inget Happy pernah sebut-sebut nama beliau di blognya. Lalu gua whatsaap Happy buat nanya-nanya tentang Dr. Radius, dan setelah itu gua langsung ke rumah sakit untuk kontrol sama beliau.

Kesan pertama gua sama si dokter adalah......ganteng! Ini penting loh. Hahahaha. Tapi selain itu, orangnya kalem banget, dan setiap kasih penjelasan tuh detail dan ga diburu-buru. Yang bikin gua lebih sreg adalah, dia mau kasih no HP. Salah satu alasan kenapa gua pindah dokter adalah, karena dokter yang dulu ga mau kasih no HP. Jadi kalo ada apa-apa ya gua harus dateng kontrol. Sementara si Dr. Radius ini kalo gua whatsapp selalu dijawab, dan balesnya juga lumayan cepet. Jadi kalo nanya obat atau keluhan-keluhan lainnya, selalu senantiasa dijawab sama si dokter.

Dr. Radius ini praktek di RSIA Family dan Husada, tapi dia juga buka klinik sendiri di daerah Mangga Besar. Karena gua selalu meminimalkan untuk dateng ke rumah sakit, jadinya selama kontrol kami selalu datang ke kliniknya. Harga sekali kontrol itu IDR 300.000, jauh lebih murah daripada di rumah sakit.

Buku kontrol selama kehamilan.

Cuma gua ngerasa mesin USGnya ga secanggih di Family. Gua inget dulu waktu hamil Jayden, gua bisa ngeliat jelas setiap detailnya, baik itu kepalanya, tulang punggungnya, sampai jari-jari tangannya. Semua tuh keliatan jelas banget. Tapi di kliniknya Dr. Radius tuh kayak samar-samar. Kalo dijelasin sih gua hooh-hooh aja, padahal mah ga ngerti-ngerti amat, hahaha. Hasil tiap USG sih selalu diprint, tapi gua tetep ga jelas itu gambar apaan, hahaha. Ya pokoknya semua baik dan normal deh.

Ini hasil USGnya. Jayden yang lebih sering liat foto dedenya.

Tadinya gua biasa aja sama si dokter ini, sampai minggu-minggu menjelang gua lahiran. Dari awal gua uda bilang mau lahiran via operasi caesar, jadi pas mendekati minggunya, si dokter kasih opsi tanggal. Gua bilang dong mau lahiran di RSIA Family, dan dia bilang nanti dia yang akan urus semuanya. Pokoknya gua tinggal dateng doang.

Satu hari sebelum jadwal operasi dokternya whatsapp gua, katanya di tanggal yang gua pilih itu ada banyak pasien yang juga mau dioperasi, jadi gua disarankan untuk dateng lebih awal supaya dapet kamar. Ini jarang banget ada dokter yang perhatian ampe segininya. Perasaan dokter yang dulu cuek-cuek aja. Tadinya gua berencana berangkat subuh kayak waktu lahiran Jayden dulu, tapi karena si dokter whatsapp demikian, jadi gua berangkat jam setengah 12 malam. Toh di atas jam 12 siang tuh ternyata uda dihitung satu hari. Gua pikir satu harinya itu setelah jam 12 malam, hahaha.

Sebelum digiring ke meja operasi, Dr. Radius juga uda muncul. Hati gua yang tadinya tegang jadi agak tenang sedikit. Kalo dokter yang dulu nongolnya begitu uda dipasang tirai. Uda gitu dateng-dateng langsung ngomong, "Melissa....kenapa tensi kamu tinggi banget?" Lah, gimana gua ga makin stress coba. Sementara Dr. Radius mencoba menenangkan gua dari sebelum gua masuk ke ruang operasi. Bahkan di ruang operasi pun gua yakin tensi gua pasti tinggi, tapi si Dr. Radius ga ada ngomong apapun mengenai tensi. Besoknya itu harusnya Dr. Radius cuti, tapi dia masih sempet pagi-pagi dateng ke rumah sakit buat ngecek bekas jahitan. TOP banget deh.

Cuma bedanya, yang kali ini begitu obat biusnya hilang, sakitnya tuh ampun-ampunan deh. Kalo dulu juga sakit, tapi sakitnya masih bisa gua tahan-tahan. Dulu masih bisa gua paksa jalan, sementara yang ini, jalan aja ampe meringis. Tapi sakitnya itu cuma sekitar 3-4 hari, uda gitu hilang sama sekali. Ya paling kayak ada yang ganjel-ganjel doang, karena masih diperban. Sementara dulu tuh dua minggu masih nyut-nyutan. Dan menurut suami, bekas jahitannya juga jauh lebih rapih daripada yang dulu.

Dan satu lagi yang bikin gua terkesan sama Dr. Radius, waktu gua kontrol jahitan, hal terakhir yang dia tanyakan adalah, "Bayimu sehat kan?" Sementara dokter yang dulu mah boro-boro nanya begini. Kalo mau dibandingin, tentu gua jauh lebih sreg dengan Dr. Radius. Apalagi kami yakin kalo si dokter ini orang yang baik dan ga mata duitan. Kenapa gua bisa bilang gitu?

Sekarang gua jelasin kenapa gua pilih RSIA Family sebagai tempat melahirkan, padahal tinggal ngesot dari rumah ada rumah sakit yang jauh lebih bagus. Karena Family itu rumah sakit khusus ibu dan anak. Sengaja gua cari rumah sakit yang emang khusus ibu dan anak, karena gua ga mau rumah sakit yang campur dengan segala macam penyakit. Maklum...gua orangnya parnoan, hahaha. Dan rumah sakit khusus ibu dan anak yang paling deket dari rumah ya Family.

Masalahnya...biaya lahiran anak kedua tuh mahalnya ampun-ampunan. Cuma selisih 4 tahun, tapi naiknya uda banyak banget. Apalagi waktu itu kami belom ada dana buat lahiran, karena kehamilan ini kan di luar planning. Tapi Tuhan emang baik ya, pada akhirnya keuangan kami dicukupkan, dan biaya yang dikeluarkan itu jauh lebih murah dari yang kami perkirakan. Dan menurut Dr. Radius, biasanya dokter itu ada asisten buat menyelesaikan jahitan, makanya akan dicharge lebih mahal. Sementara kemaren itu, dia menyelesaikan semuanya sendiri, jadi jasa dokternya lebih murah. Itu sebabnya kenapa kami bilang Dr. Radius ga mata duitan.

Dan so far pelayanan di RSIA Family juga cukup memuaskan. Sehari gua dikasih 3x makan berat, dan 2x snack. Makanannya juga enak-enak loh. Menunya lengkap sampe ke dessert-dessertnya, hahaha. Kamarnya juga walaupun ga terlalu luas, tapi cukup bersih. Di pinggir ada sofa buat si suami tidur. Gua emang ambil kamar dimana suami bisa ikut nginep. Kenapa? Karena gua takut tidur sendirian di rumah sakit, hahaha. Namanya juga ibu-ibu parnoan ya.

Ini salah satu menunya. Lengkap kan, hahaha.

Berasa staycation ya nak, hahaha.

Jadi begitulah cerita gua tentang dokter kandungan yang mengesankan. Oiya, karena dari awal gua emang uda niat lahiran caesar, jadi gua ga tau si Dr. Radius ini pro normal atau engga. Tapi buat ibu-ibu yang suka dengan dokter yang kalem dan ga nakut-nakutin, gua rekomen banget Dr. Radius ini.

Bonus cerita dari kelahiran Emily kemaren adalah....dokter anaknya cantik dan wangi! Hahaha. Pokoknya kehadiran si dokter selalu ditunggu-tunggu oleh si suami. Jadi komplit ya. Gua ketemu dokter kandungan yang ganteng, sementara si suami ketemu dokter anak yang cantik, hahaha.

4 comments:

  1. Haha....km lucu ya... ketemu dokter ganteng, penting!!! untung suami ngga cemburu yach... lol

    ReplyDelete
    Replies
    1. dia paham banget istrinya, jadi ga mungkin cemburu hahahaha...

      Delete
  2. wkwkwk..part gantengnya setuju Ci :p walau kadang suka ngerasa kalemnya kelewatan xD
    Denger cerita Cici jadi lega ha..ha..berarti bisa tenang karena ni dokter ga nakut2in..

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang kalemnya agak kelewatan sih, tapi aku justru lebih suka yang kayak gitu, jadi ga ditakut2in hahahaha...

      Delete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Copyright © 2014 Everything What I Want To Share , Blogger