26 March 2018

Wedding Dress & Love For Sale

Weekend kemaren gua marathon nonton film. Hari Sabtu nonton film Korea, dan hari Minggu nonton film Indonesia. Daripada kebanyakan postingan, mending gua jadiin satu aja ya reviewnya.

Wedding Dress.




Cast :

Song Yoon A : Ko Woon
Kim Hwang Gi : So Ra
Kim Myeong Kuk : Jung Woon
Jeon Mi Sun : Ji Hye

Sinopsis :

Single mother is diagnosed with terminal cancer. She then prepares her daughter nine years old daughter So-Ra to live without her, while also saying goodbye to others around her.

Sinopsis diambil dari asianwiki.

Review :

Jadi hari Sabtu kemaren kan ada seminar di Sekolah Bina Iman-nya Jayden, dan setiap orangtua wajib untuk ikut. Nah...kemaren itu seminarnya malah ada pemutaran film, dan coba tebak film yang diputer film apa? Film Korea! Hahahaha. Langsung deh gua semangat duduk paling depan, hahaha. Filmnya berjudul Wedding Dress, dan pemainnya yang gua kenal cuma Song Yoon A doang, yang pernah main bareng Ji Chang Wook di K2.

Ceritanya sendiri menurut gua tipikal cerita Korea, tapi karena alurnya menarik, nontonnya jadi ga ngebosenin. Film ini bercerita tentang hubungan antara ibu dan anak. Setelah jadi ibu, gua suka berasa emosionil kalo nonton film dengan tema kayak gini. Gua jadi inget sama Susah Sinyal, film dengan cerita dan tema yang ga beda jauh. Cuma beda di endingnya doang. Tapi ga kayak Susah Sinyal, di Wedding Dress ini gua bisa liat emosi yang terbangun antara So Ra dan ibunya.

Chemistry antara mereka berdua sebagai ibu dan anak juga dapet banget. Aktingnya Song Yoon A emang uda ga perlu diragukan lagi deh. Dan Kim Hwang Gi yang jadi So Ra juga bisa mengimbangi aktingnya Song Yoon A. Gua suka dengan karakternya So Ra, anak kecil yang mandiri karena ibunya sibuk banget. Scene yang paling memorable banget tuh waktu menjelang ending, ya ampun aktingnya bikin gua ampe berlinang air mata.

Yup! Nonton film dengan model begini harus siap-siap tissue yang banyak, karena klimaksnya tuh bikin gua nangis. Malu-maluin aja nangis di gereja, hahaha. Tapi pas film abis, ternyata ibu-ibu yang lain pada nangis juga, lumayanlah ada temennya, hahaha. Dan nonton film ini bikin gua merefleksikan banyak hal. Selain kita sebagai orangtua harus memberikan waktu untuk anak, kita juga harus mempersiapkan anak, kalo seandainya kita nanti uda ga ada. Buat para orangtua, gua amat sangat merekomendasikan film ini.

Oiya...film ini minusnya cuma satu. Cowonya ga ada yang ganteng, hahahaha.

Love Is For Sale.



 

Cast :

Gading Martin : Richard
Della Dartyan : Arini
Verdi Solaiman : Panji
Adriano Qalbi : Jaka
Albert Halim : Raka

Sinopsis :

Richard Achmad dijuluki jomblo akut karena terlalu lama hidup sendiri. Suatu ketika teman-temannya memberi tantangan padanya : "Dua minggu aku akan menikah, bawa pacarmu atau harga dirimu yang kami pertaruhkan." Maka segala cara diupayakan, sampai kemudian sebuah situs kencan mempertemukan dirinya dengan Arini Kusuma. Kesalahan administrasi membuat Richard terpaksa membiarkan Arini berlama bersamanya, setidaknya selama 45 hari sesuai masa kontrak. Perlahan benih asmara pun tumbuh. Richard terkesan dengan pemahaman Arini pada dirinya, pada hobinya bahkan pada selera makannya. Ia pun jatuh cinta pada Arini. Sesuatu yang tak pernah terjadi selama 20 tahun terakhir. Richard pun melamar Arini untuk selamanya bersamanya.

Sinopsis diambil dari sini.

Review :

Gara-gara baca reviewnya Naomi, gua yang tadinya ga mau nonton film ini, jadi tertarik dan mengiyakan ajakan suami, hahaha. Kayaknya sebelum gua nonton film, terutama film Indonesia, harus baca reviewnya Naomi dulu kali ya. Bu Naomi, aku padamu dah, hahaha.

Ceritanya sendiri menarik banget, dan alurnya juga ga ngebosenin. Ga ada bagian yang menurut gua ga perlu, semua adegan pas pada porsinya. Bahkan candaan-candaan yang dikeluarkan pun pas pada tempatnya, tanpa membuat film ini menjadi film komedi seutuhnya. Dan tanpa perlu penjelasan lebih jauh, penonton perlahan-lahan tau seperti apa karakter Richard ini.

Aktingnya Gading Martin menurut suami agak kaku di awal, tapi kalo buat gua sih dari awal uda oke ya. Seperti review-review yang gua baca, penampilan Gading Martin disini jauh banget dari biasanya. Chemistry antara dia dan Della Dartyan juga dapet banget. Gua ampe berasa ikut seneng waktu akhirnya Richard bisa jatuh cinta lagi. Semua scene mereka berdua bikin gua senyum-senyum sendiri pas nonton. Gua juga bisa ngerasain aura jatuh cintanya Richard, pokoknya lovable banget deh. 

Tapi sayang...endingnya gantung! Hahaha. Sebenernya gua uda bisa menebak sih endingnya akan seperti apa, tapi dalam hati gua berharap ga kayak gitu. Gua ampe berasa kasian banget ngeliat Richard, dan berharap ada twist apa gitu biar endingnya ga kayak gitu, hahaha. Biarpun begitu, film ini masih tetep bagus koq.

Nonton film ini kayak lagi ga berasa nonton film, karena selain Gading dan Della, akting pemain-pemain lainnya juga natural banget. Jadi berasanya kayak real. Settingnya juga di tempat-tempat yang ga biasa, dan familiar banget buat gua dan suami, yang bikin film ini jadi beda dari film-film lainnya.

Waktu masih pacaran dulu, si suami pernah bilang, kalo kita jatuh cinta, jangan kasih hati kita 100%, biar kalo nanti putus, kita ga berasa kehilangan banget. Mungkin sosok Richard ini persis seperti apa yang si suami bilang. Tapi karena nonton ini, gua jadi tau gimana rasanya ditinggal pas lagi sayang-sayangnya. Buat yang penasaran, bolehlah film ini ditonton. Walaupun ada sedikit kekurangan, film ini merupakan salah satu film Indonesia yang bagus. Tapi ingat ya, ratingnya 21 tahun ke atas, jadi please jangan bawa anak kecil nonton film ini.

"Sungguh mencintai adalah pekerjaan yang berat dan penuh resiko karena selalu melibatkan perasaan, tapi kukira, mengambil resiko tak pernah ada salahnya."

6 comments:

  1. Gua salah baca title blog lu, gw kira lu mo jual wedding dress, gua bacanya wedding dress for sale hahaha.

    Yang love for sale gua agak2 penasran karena trailernya beda sama yg lain.

    ReplyDelete
    Replies
    1. huaahahahaha... judulnya emang agak ambigu ya...

      gua malah ga liat trailernya loh... murni pengen nonton gara2 reviewnya naomi hahahaha...

      Delete
  2. Meeeel,
    Banyak yang bilang Love For Sale katanya bagus yah dan pengen banget nonton, tapi apa daya si Abah ini susah banget kalo diajak nonton muahahaha.

    Biasanya sekarang partner nonton aku tuh Kayla, tapi gak berani nonton film ginian bareng dia, paling mentok di Dilan doang nonton bareng Kayla mah hahahaha

    Aniwey, jadi pengen nonton Wedding Dress juga deh, itu yang main si ahjuma antagonis tapi menawan di The K2 yah :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya teh, kayla jangan diajak nonton beginian, ini beneran film dewasa hahahaha...

      ahjuma antagonis tapi aktingnya keren banget... nonton teh, dijamin bakal berlinang air mata hahahaha...

      Delete
  3. Love for Sale g gak minat nonton gara-gara liat trailernya ada Gading garuk2 Titut cuma pake sempak. Hahahahahaha.....

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo gua pengen nonton justru gara2 liat trailernya hahahaha...

      Delete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...