18 October 2019

Joker



Cast :

Joaquin Phoenix : Arthur Fleck / Joker
Robert De Niro : Murray Franklin
Frances Conroy : Penny Fleck
Brett Cullen : Thomas Wayne

Sinopsis :

Ga perlu ditulis kali ya, sinopsisnya bahkan spoilernya uda bertebaran dimana-mana.

Review :

I'm back! Saya kembali ke dunia tulis menulis di blog, dan saya kembali duduk di bangku bioskop bersama suami. Sungguh aku terharu bisa movie date lagi. Loh koq bisa? Nanti gua jelasin di postingan berikutnya aja ya. Mudah-mudahan abis ini bisa update lebih sering lagi kayak dulu. Yuk lanjut!

Dari awal kemunculannya gua uda tertarik banget buat nonton Joker, tapi tentunya ga mau nonton sendiri. Kenapa? Takutnya filmnya terlalu berat untuk kapasitas otak gua yang terbatas, jadi harus ada suami yang bersedia buat ditanyain ini itu kalo gua ga mudeng. Tapi ternyata...filmnya ga seberat yang gua pikirkan. Emang agak berat, tapi otak gua masih bisa mencerna alur ceritanya.

Gua kasih standing applause deh buat Joaquin Phoenix yang meranin Joker. Gila aktingnya super duper kereeeeeeeennnn banget. Jadi buat yang belom tau, si Joker ini punya penyakit dimana dia bisa tiba-tiba ketawa sendiri. Nah...adegan ketawanya itu bener-bener bisa bikin gua kasian, tapi di sisi lain merinding ngeri. Uda gitu ga butuh waktu lama ekspresi mukanya bisa berubah lagi. Belom lagi gestur tubuhnya kalo dia lagi nari-nari, bikin gua merinding lagi. Kalo kata suami, film ini jadi kayak panggungnya si Joaquin Phoenix. Dan menurut gua, kalo Heath Ledger aja bisa dapet oscar, si Joaquin Phoenix ini juga harusnya bisa dapet oscar juga.

Aktingnya Joaquin Phoenix sendiri juga didukung banget sama scoringnya yang suram banget. Alat musik yang paling mendominasi tuh cello dengan nada-nada rendah, jadi bener-bener suaranya berat banget deh. Seberat kisah hidupnya Joker. Kata suami, scoring ini dibuat sebelum filmnya dibikin. Jadi mereka buat berdasarkan script doang. Gokil!

Cuma nonton film ini emang harus hati-hati. Di satu sisi kita merasa simpatik sama Joker, tapi di sisi lain kita juga ga bisa membenarkan kejahatan-kejahatan yang dia lakukan. Intinya kita sebagai penonton harus siap-siap dengan aura gelap yang terpancar selama film diputar. Kata temennya suami, nonton film ini ga boleh ketika suasana hati lagi ga bagus, karena setelah nonton akan merasa ikut depresi. Makanya gua baru nonton sekarang, hahaha.

1 comment:

  1. Kalimat terakhirnya hehehehe... Baby bluesnya belakangan, Mel?

    ReplyDelete

Your comments make me happy. Thank you ^___^