05 February 2020

Menambah Berat Badan Anak

Beberapa waktu lalu ada seorang ibu di sekolahannya Jayden yang cerita kalo dia lagi pusing. Anaknya termasuk underweight, dan dia lagi berusaha banget buat naikin berat badan anaknya. Lalu gua pun cerita tentang Jayden.

Jayden juga underweight. Di usia dia yang sekarang ini, minimal beratnya harus 18 kg, tapi Jayden ga ada segitu. Buat yang ngikutin blog ini pasti tau kalo Jayden lahir dengan berat di bawah normal, tapi di bulan-bulan awal beratnya selalu nambah diatas 1 kg, sehingga dia bisa mengejar ketinggalannya. Lalu ketika Jayden mulai merangkak dan belajar jalan, penambahan beratnya mulai irit. Paling banyak itu kalo ga salah sekitar 500 gram, jarang yang sampe diatas 500 gram. Tapi walaupun irit dan sempet turun karena sakit, beratnya masih selalu dalam batas normal.

Waktu gua hamil Emily sampai lahiran, beratnya Jayden mulai mandek. Angkanya selalu stabil, dan nambahnya pun paling banyak cuma 200 gram. Tapi kalo sakit bisa turun hampir 500 gram hanya dalam kurun waktu beberapa hari. Dan memang harus gua akui, waktu hamil Emily itu kan gua sempet ga ada ART atau suster, nah anaknya agak sedikit terabaikan. Trus ketika mulai masuk sekolah pun gua belom dapet ritme yang pas buat ngatur jadwal makannya. Ketambahan sejak sekolah, anaknya mulai sering batuk pilek. Dan terakhir itu dia batuk hampir 1 bulan lebih ga sembuh-sembuh.

Dokter anaknya yang biasa mulai warning tentang masalah berat badannya, dan dia menganjurkan untuk mengganti susunya dengan susu khusus penambah berat badan. Tapi masalahnya susu model begitu kan harganya lumayan, jadi gua pending dulu, dan coba konsultasi ke dokter anak yang lain. Emang anaknya aktif, ceria, dan selalu penuh semangat, tapi badannya makin keliatan kurus, dan tulang-tulangnya juga keliatan. Apalagi tingginya nambah tapi beratnya ga nambah, bentuk badannya jadi berasa tipis banget. Walaupun anaknya keliatan baik-baik aja, tapi gua tetep ngerasa pasti ada yang salah.

Menurut si dokter ini, Jayden tuh sehat, hanya saja metabolisme tubuhnya termasuk cepat. Jadi Jayden ini kan anaknya aktif banget, maka jumlah kalori yang terbakar juga banyak. Karena itu asupan yang masuk harus lebih banyak dari kalori yang dia keluarkan. Gua lupa-lupa inget teorinya gimana, tapi intinya dia harus makan dengan porsi lebih banyak dari biasanya.

Si dokter itu memberikan beberapa solusi. Pertama, kasih makan tiap 2 jam sekali dengan jadwal yang teratur. Kedua, ganti susunya dengan susu bubuk full cream tapi dibuat sedikit lebih kental. Ketiga, harus ada lemak tambahan dalam setiap makanannya, seperti mentega, butter, santan, minyak. Tapi yang paling penting adalah, anaknya harus sehat dulu.

Solusi pertama dan ketiga uda gua terapkan sejak Jayden umur 1 tahun. Jadi jadwalnya dia dulu tuh begini....

08.00 sarapan
10.00 cemilan (biasanya berupa buah) lalu tidur siang. Tapi sejak umur 1,5 tahun, tidur siangnya cuma 1 kali.
12.00 makan siang
14.00 susu lalu tidur siang
16.00 / 16.30 cemilan (biasanya berupa puding, roti, atau sereal)
18.00 makan malam
20.30 susu lalu tidur

Cuma memang sejak sekolah, jadwalnya agak sedikit berantakan. Soalnya pas sekolah itu dia langsung masuk pagi, lalu gua lagi hamil Emily, suster juga ga ada, dan jadwal ngajar gua juga masih padat, makanya Jayden agak sedikit terabaikan. Waktu Emily lahir pun gua juga belom dapet ritme yang pas antara mereka berdua. Ketambahan Jayden mulai menolak tidur siang, lalu bolak balik batuk pilek terus. Sejak itulah beratnya mulai mandek.

Waktu ada mbak baru yang menggantikan si suster, gua mulai coba ngatur jadwal makannya Jayden lagi. Kebetulan sekolahnya masuk siang, jadi gua punya cukup waktu buat ngurusin Jayden dan Emily sekaligus. Jadwalnya tuh kira-kira gini...

07.00 sarapan (karena biasa jam 6 dia uda bangun)
09.00 susu (ini diskip kalo ada ekskul)
12.00 / 12.30 makan siang di sekolah
14.00 susu
16.00 cemilan (biasanya buah)
18.00 makan malam

Cuma sayangnya setelah sebulan kerja di rumah gua, tiba-tiba si mbak baru ini pergi dan ga balik lagi. Kemudian disusul mbak gua yang satunya lagi juga minta berenti karena sakit. Akhirnya selama beberapa saat gua ga ada ART sama sekali. Lalu ga lama setelah itu Emily sakit, jadinya jadwalnya Jayden makin berantakan. Menu makanannya juga boro-boro seimbang, seringnya gua dadarin telor atau gorengin nugget. Atau kalo gua lagi ga bisa suapin, dia cuma makan nasi sama abon doang.

Salah satu goal gua ketika suster memutuskan untuk kembali kerja sama kami adalah naikin berat badannya Jayden dan Emily. Iya, Emily pun juga pernah hampir underweight dan kekurangan gizi tapi dalam tahap yang masih ringan. Tapi kalo Emily penyebabnya adalah infeksi saluran kencing (ISK). Ini yang bikin beratnya ga naik-naik.

Setelah ada suster, hal pertama yang gua lakukan adalah sembuhin batuk pileknya Jayden. Jadilah gua balik lagi ke dokter dia yang lama. Sebenernya alasan lain kenapa gua pindah karena biaya konsultasinya yang makin lama makin mahal. Tapi karena Jayden cocok sama obatnya, jadi ya balik lagi. Sementara untuk Emily, gua bawa dia ke dokter yang lain lagi. Kebetulan gua uda kenal lumayan baik sama si dokter ini karena anaknya dulu sekolah di tempat gua ngajar, makanya gua bawa Emily ke tempat prakteknya untuk vaksin. 

Nah....sama si dokter Emily inilah gua dapet beberapa contoh menu untuk menaikkan berat badan.

1. Semua menu yang bersantan. Contohnya kayak soto betawi, rendang, opor, gulai ayam, nasi uduk, dll. 

Ini salah satu contohnya, ati ampela dimasak kuah santan. Jayden ga begitu doyan sih, tapi tetep dimakan karena gua suapin.

2. Semua menu yang digoreng, dengan catatan minyaknya harus baru. Ga kayak orang dewasa, bayi dan anak-anak justru butuh minyaknya sebagai sumber lemak. Contohnya kayak nugget, egg chicken roll, chicken katsu, udang atau ikan goreng tepung, dan gorengan lainnya. Semua menu-menu itu gua bikin sendiri. Seandainya beli pun, gua beli di tempat yang gua tau bikinnya homemade.

Ini salah satu bekalnya Jayden di tahun 2020, yaitu nasi abon dan ikan dori goreng.

3. Semua makanan yang creamy, seperti mac and cheese, carbonara, baked rice, cream soup, dll. Biasanya gua pake cooking cream untuk lemak tambahannya.

Cream soup, makanan yang pas di kala musim hujan gini.

Fusilli Carbonara, salah satu menu favoritnya Jayden.

4. Perbanyak protein hewani dan karbohidrat. Dokter sih bilang harus makan daging merah sehari minimal 500 gram, tapi gua masak kayaknya ga nyampe segitu, hahaha. Selain itu telor puyuh juga bisa bikin berat badan naik, cuma sayangnya Jayden ga begitu doyan. Lalu menunya juga bisa double karbohidrat, misalnya nasi dan sop makaroni, atau nasi dan mie goreng.

Ini salah satu menu yang double karbohidrat.

5. Cemilannya harus padat kalori, seperti roti yang diolesin mentega, puding jagung, kroket kentang, kue cubit. Atau bisa juga buah yang kalorinya tinggi seperti alpukat, pisang, dan mangga.

Roti gulung coklat, snack buat les gambar.

Selain itu gua juga mengharuskan Jayden makan sambil duduk, dan tanpa nonton TV (kecuali kalo lagi di restoran, hahaha). Tujuannya supaya dia tau kalo dia uda kenyang. Soalnya kalo sambil nonton ya bakal mangap terus ampe makanannya abis. Seneng sih, tapi ternyata itu salah. Dengan anak mengenal rasa lapar dan kenyang, dia akan makan sesuai kebutuhannya. Kalo anaknya aktif kayak Jayden, justru harus lebih sering dikasih makan biar kebutuhan kalorinya terpenuhi.

Jadi intinya sih, menu makanannya harus seimbang, tapi dengan persentase lebih banyak pada protein hewani. Makanya di kulkas harus nyetok segala daging-dagingnyan, mulai dari ayam, sapi, babi, ikan, seafood, dan telor. Gua juga rutin kasih madu Clover Honey yang beli di Tantri. Sejak itu nafsu makannya mulai meningkat dan mulai suka ngemil.

Beratnya Jayden sekarang akhirnya naik satu digit. Walaupun masih belom mencapai angka yang diinginkan, tapi minimal ada progressnya. Secara kasat mata emang ga begitu keliatan, tapi kalo dibuka bajunya, tulang-tulangnya uda mulai ketutup sama daging. Celana juga ga kedodoran lagi.

Kira-kira begitulah usaha gua buat naikin berat badannya Jayden. Makanya gua suka sedih kalo ada yang bilang "itu anaknya kurus, ga pernah dikasih makan ya?" atau "itu pasti makanan anaknya dimakan sama maminya deh" walaupun kadang konteksnya becanda, tapi kan tetep sakit hati ya.

Mudah-mudahan abis ini beratnya bisa nembus angka normal. Tapi yang paling penting dari semuanya, semoga Jayden dan Emily sehat-sehat terus.

2 comments:

Your comments make me happy. Thank you ^___^