19 June 2012

Tokio Kitchen

Halo semua. Gimana weekendnya? Belom telat kan nanya sekarang, hehehe. Gua dong hepi banget, soalnya Jerman lolos penyisihan grup. Belanda? Di world cup kemaren mereka boleh berjaya, tapi di euro nampaknya bukan keberuntungan mereka. Ya...bagi-bagi lah ama yang lain.

Btw, malam minggu kemaren gua ama nyokap ke Central Park. Biasa ya, itu mall tiap weekend pasti rame. Nyari parkir aja bisa abis setengah jam doang. Bahkan restoran juga rata-rata pada penuh semua. Restoran-restoran favorit banyak yang waiting list. Gua agak males sih kalo mau makan disuruh ngantri dulu. Kemaren gua kesana gara-gara mau nukerin voucher yang hampir abis masa berlakunya, sekalian nemenin nyokap yang mau cari sepatu.

Karena restoran-restoran di bawah rata-rata pada penuh semua, gua dan nyokap mutusin buat makan di Tokio Kitchen. Setau gua, Tokio Kitchen ga terlalu rame-rame amat. Tokio Kitchen ini semacam food court tapi dengan nuansa Jepang, hampir mirip sama Eat n Eat. Mulai dari interior sampai makanannya, semua berbau Jepang. Interiornya lumayan unik. Sebelum masuk kita dikasih kartu dulu. Kartu ini nantinya dijadiin alat pembayaran. Begitu mau keluar, kartunya dikasih ke kasir yang ada di dalem mobil bus, baru bayar disana. Fyi, pake BCA card disc 30% kalo ga salah.

Ini contoh kartunya. Lebih gede sedikit dari kartu Eat n Eat dan kita ga perlu top up segala, jadi ga gitu repot.

 Interiornya bener-bener Jepang abis, sampe bunga-bunga sakuranya juga ada.

Pilihan makanannya ga gitu banyak. Makanannya pun juga seputar sushi, udon, ramen, atau snack-snack Jepang kayak Takoyaki, Okonomiyaki, Onigiri. Karena porsi mereka lumayan banyak, jadi gua makannya share berdua nyokap. Dan ini makanan yang kita order.

Beef Katsu Curry
48.000 IDR
Sebelumnya dikasih tahu ama sepupu kalo Beef Katsu Curry-nya enak banget, jadilah gua pesen ini. Dan emang bener enak. Biasanya kalo ada nasi, porsi nasi sama daging ga seimbang, tapi yang ini porsi nasi sama dagingnya pas. Malah nasinya uda abis, dagingnya masih ada. Dagingnya juga empuk, ga terlalu keras. Di saosnya ada potongan-potongan kentang, enak banget. Worth it banget sama harganya.

Takoyaki
16.000 IDR
Yang ini lebih enak sih daripada yang gua beli kemaren. Buletannya gede-gede dan guritanya juga besar-besar. Cuma pas disajiin uda agak dingin. Takoyaki itu enak dimakan panas-panas.

Cold Ocha
8.000 IDR

Dulu gua juga pernah coba sushinya, lumayan enak. Okonomiyakinya agak kurang ya. Tapi so far sih lumayan enak, gua sih mau kalo disuruh balik lagi. Tempatnya juga enak buat nongkrong-nongkrong tanpa takut "diusir secara halus" 

Tokio Kitchen
Central Park Mall lt. 2
Telp (021) 29200028

7 comments:

  1. gw skg ga mau makan di foodcourt yang harus beli kartu untuk di topup.. pengalaman sebelomnya: kartu ilang dan pernah juga angus karena lewat masa berlaku hehhee..

    lebih suka sistemnya tokio kitchen atau marche :)

    ReplyDelete
  2. hahaha, iya... kartu eat n eat aku juga pernah ilang tuh, untung saldonya uda mau abis. tapi tetep berasa sayang sih kalo ilang.

    ReplyDelete
  3. ahaa.. kirain modelnya sama kayak marche atau yang di Senci itu loh.. pakai kartu gitu juga.. ternyata beda yaa.. :P

    asli yah.. kayaknya di Jakarta sekarang makin macem2 restonya.. X_X

    ReplyDelete
  4. konsep kartunya agak beda sih, hehehe... iya be, restoran di jkt uda bukan ngejual makanan lagi tp interior juga...

    ReplyDelete
  5. lucu banget ya tempatnya!! :)

    ReplyDelete
  6. si cp gue pertama kali pegi pas masih baru2 buka masi sepi aja, skrg udah rame banget ya mel? hiks hiks pgn kesana lagi tp jauhhhhhhhhhhh. iya ya lebih enak kl bayar nya pas selesai n ga usah ribet top up kayak di eat n eat :-?

    ReplyDelete
  7. @ko arman : iya, tempatnya lucu... konsep jepangnya keliatan banget.

    @epi : skrg hampir tiap weekend pasti rame pi. sama kayak kalo gua ke gading ya jauhnya, hehehe.

    ReplyDelete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...