02 December 2013

Pre-wedding & Wedding Photography & Photobooth

Mari kita lanjutkan pembahasan vendor-vendor. Review vendor sebelumnya bisa dilihat di sini, sini, dan sini

Vendor-vendor selanjutnya ini merupakan vendor yang berkaitan dengan kamera. Yup! Vendor foto dan kawan-kawannya. Yuk mari.

Pre-wedding Photography.

Gua ga akan membahas tentang foto-foto prewed dari New Brides. Karena sekali lagi, mereka itu bridal, bukan vendor spesialis foto. 

Untuk vendor yang satu ini, gua memakai jasa Tobias Ryan Portraiture. Secara personal, kita kenal baik sama Tobias. Gua suka sama karya-karyanya. Kalo kata Seno, matanya Tobias itu bagus, hahaha. Karena itulah, gua mau foto prewed gua difotoin sama Tobias.

Konsep gua disini bener-bener full outdoor dan full casual. Jadi no gaun, no sanggul, dan no properti. Eh, pake sih beberapa properti, tapi cuma satu dua biji doang. Gua lebih suka foto yang menunjukkan kita apa adanya. Dan gua ga suka foto pake gaun di pantai, itu kayak salah alamat. No offense ya buat yang begitu, tapi ini masalah selera.

Waktu deal awal-awal, kita udah ngomongin tentang konsep kita ini ke Tobias. Dan dia langsung nangkep apa yang kita maksud. Ga berapa lama kemudian, muncul beberapa alternatif tempat. Tobias emang pengen, satu hari itu bisa di beberapa tempat. Kayaknya sayang kalo cuma di satu atau dua tempat aja. Dan tempatnya adalah, pertama taman menteng, karena Seno ngincer bangku tamannya. Dia kayak punya obsesi khusus sama bangku taman, hahaha. Kedua di Epicentrum, lalu di Ancol, dan terakhir di salah satu cafe di PIK.

Kira-kira seminggu sebelum pemotretan, kita tehnical meeting sama Tobias. Disitu dijelasin rundownnya. Kapan gua mulai di make up. Kapan kita mulai berangkat. Dan kita kudu nyiapin baju apa aja. Berhubung istrinya Tobias, Viony bisa make up, jadi sekalian aja Viony yang make up-in gua. 

Beberapa hasil fotonya pernah gua pajang di sini.

Gua pajang satu foto lagi yang kita suka banget ya.

Sumpah ini keren banget! Hahahaha.

Lalu sampailah pada acara pilih-pilih foto untuk dijadiin kanvas. Tadinya gua milih foto yang ini...


Tapi lama-lama, karena masukan dari beberapa orang, akhirnya kita pilih yang ini...


Seno suka banget sama foto ini. Ga cuma Seno sih, hampir semua orang yang gua kasih liat, lebih milih foto ini dibanding foto yang gua pilih di awal, hahaha. Karena iman mulai goyah, akhirnya ganti jadi yang ini deh. Tapi gua ga nyesel sama sekali, karena pas uda dikanvas, jadinya keren banget.

Ini penampakan kanvasnya.

Dan kanvasnya tuh gede banget. Ukurannya....lupa ukuran berapa, hahaha. Yang pasti gede dah. Saking gedenya, ini foto ga dibawa pake mobil ke gedung, tapi pake mobil box, hahaha.

Fotonya ikutan mejeng di kamar penganten, ampe sekarang.

Kita puas banget. Saking cintanya sama hasil fotonya Tobias, pas sangjit kemaren, gua minta tolong dia lagi buat dokumentasiin acaranya, hahaha. Nanti kalo uda punya anak, mau difotoin sama dia lagi ah.

Recommended? Absolutely yes! Buat yang berminat, bisa tanya-tanya dulu di tobiasryan@yahoo.com atau ke no hpnya di 081315206633 #bukaniklan

Wedding Photography.

Pencarian vendor yang satu ini cukup bikin pusing. Pertama, harus rekanan gedung. Kedua, rekanan gedungnya jarang ikut pameran. Ketiga, yang bagus-bagus harganya bikin jantungan semua.

Untuk vendor ini, gua pilih Le Sae. Pertama tau Le Sae dari portfolionya Balai Sudirman, dan kemudian direkomendasikan Mba Ventin, marketing Balai Sudirman. Waktu itu Mba Ventin ngabarin kalo Le Sae lagi ada promo. Sebagai pasangan yang cinta promo, kami langsung contact Le Sae untuk minta pricelistnya. Respon mereka cukup cepet. Ga berapa lama, emailnya langsung masuk. Karena harganya masih reasonable dan hasil fotonya lumayan bagus, jadi kami arrange waktu buat ketemuan di mall deket rumah gua.

First impression kami cukup bagus. Soalnya waktu itu mereka pasrah ketemuan sama kita tanpa kita kasih makan dan minum, hahaha. Uda mana waktu itu kita tawar-tawar pula harganya. Setelahnya, sempet ketemuan sama satu vendor juga. Tapi hati ini lebih klik ke Le Sae, jadilah kita pilih Le Sae.

Secara harga, walaupun agak over dari budget kita, tapi penambahannya masih masuk akal. Soalnya paketan kita itu dapet jimmy jib dan screen. Dua items yang kalo di vendor lain, bisa nambah lagi sekian juta. Untuk service, lumayan oke. Pernah kita menghubungi marketingnya jam 11 malam, dan dia masih tetep ngelayanin kita dengan manis. Mudah-mudahan sih gua ga dimaki-maki di belakang, hahaha.

Cuma ada satu yang gua sayangkan. Sebelum deal, gua minta ada same day edit, dengan asumsi, mereka mengerti apa same day edit yang gua maksud. Rencananya, same day edit itu mau kita puter sebelum prosesi kita berdua di resepsi. Sampe pas tehnical meeting, mereka bilang same day edit itu ga pake lagu. Dari situ feeling gua uda ga enak. Setau gua, dimana-mana same day edit itu ada lagunya. Tapi ya udahlah, mungkin ga keburu kali ya masukin lagu.

Lalu pas hari H, mereka bilang ga sanggup bikin same day edit yang gua maksud. Dueng! Ternyata, mereka pikir, same day edit itu video dari make up sampe pemberkatan full diputer semua. Lah, itu mah apanya yang same day edit. Jadinya pas prosesi ga ada video satupun. Hiks. Agak bete sih, tapi ya udalah. Itu hal simple yang ga perlu gua pusingin. Toh, ada video atau engga pun, acaranya tetep berjalan rapih koq. 

Untuk hasil fotonya sendiri, memang ga sebagus vendor-vendor ternama lainnya. Tapi mereka bisa nangkep moment-moment yang ketika kita liat lagi, bisa senyum-senyum sendiri. Sayangnya lagi, ada satu dua hal yang ga kefoto. Tapi dengan harga yang kita dapet, tentu ga bisa ngarepin banyak.

Berikut beberapa hasil foto-fotonya...

Ini antara muka kesenengan dicium enyak babe, atau kesenengan mau kawin, hahaha.

Abaikan pose bokap gua yang kayak model pasta gigi itu.

Biar ga kepanasan. 

Ini lagi teriak sambil nari-nari, "Melissa, boleh masuk ga?" Hahaha. Fyi, babi yang dipegang Seno itu hadiah yang dia kasih pas natal.

Akhirnya ketemu juga. Belom resmi, kissnya di pipi dulu.

Minum teh dulu. Biar....lupa biar apa, hahaha.

Abis teapay, masukin angpao ke kantong. Bir banyak rejeki katanya. Tapi koq bokap gua yang paling seneng ya, hahaha.

Mau melakukan moment sekali seumur hidup (baca : nyanyi)

Uda resmi, kissnya boleh agak hot dikit. Ampe anak kecil di belakang matanya ditutupin emaknya, hahaha.

Sekarang dia uda lupa waktu itu ngomong apa, hahaha.

Suap-suapan kue. Sehari-hari mah boro-boro suap-suapan, hahaha.

PR yang masih harus gua selesain, milih-milih foto buat ditaro di album, hahaha. Banyak banget euy.

Recommended? Untuk harga dan service, yes! Tapi untuk hasilnya, so so lah.

Photobooth.

Untuk vendor yang satu ini, kita sempet ganti. Awalnya uda mau pake salah satu vendor yang ownernya itu temen kita, cuma belom DP. Dari hasil foto dan lain-lainnya, gua ga masalah. Cuma agak ga sreg dengan jamnya. Dengan harga yang ditawarkan, dia cuma kasih 2 jam. Gua pikir, 2 jam mana cukup. Mau nambah jam lagi, kudu nambah bayar lagi. 

Akhirnya, gua ga jadi pake vendor ini dan beralih ke Origamii. Vendor ini gua dapet dari Ludovira. Karena dia ganti ke vendor lain, jadi gua ambil over DP punyanya Vira. Ini koq sambung menyambung gini ya, hahaha. Abis dipikir-pikir, beda harganya tipis, tapi gua dapet 4 jam dari Origamii. Jadi ya better gua pake Origamii aja.

Dan keputusan kita sepertinya tepat, karena dari sebelum gua masuk ke ruang resepsi sampe gua turun dari pelaminan, banyak yang ngantri buat foto. Emang dasar pada narcis semua, hahaha. Coba kalo cuma 2 jam, gua belom turun dari pelaminan, mungkin mereka uda pada beres-beres kali ya. Kan ga asik.

Beberapa hari setelah hari H, hasil-hasil fotonya bisa diliat di FB. Suka deh ngeliatnya. Dari situ gua tau siapa-siapa aja yang dateng. Ada beberapa orang yang tadinya gua pikir ga dateng, ternyata dateng. 

Ini sebelum dikasih template.

Untuk template, gua pilih yang simple dan warnanya masuk di tema, and no picture. Entah kenapa gua ga suka kalo ada foto kita dipajang disitu. Foto-foto itu kan nantinya bakal dipajang sama para tamu di rumah masing-masing. Berasa aneh aja kalo ada orang yang mungkin ga kita kenal, pajang-pajang foto kita di rumahnya, hahaha.

Templatenya kayak gini. Ga ada yang diubah-ubah.

Dari segi harga, standard sih. Rata-rata, photobooth yang uda punya nama, harganya emang mirip-mirip, tapi masih masuk akal. Service, lumayanlah. Waktu awal-awal over dp itu responnya agak lama. Tapi setelah itu, komunikasi berjalan baik. Pas tehnical meeting juga dateng, dan on time. Padahal dia dateng cuma buat ngasih tau dimana posisi photobooth, hehehe. 

Untuk hasil fotonya, menurut gua sih lumayan. Tukang fotonya juga mau fotoin kita ampe berkali-kali. Gua pernah foto di photobooth yang tukang fotonya cuma mau fotoin kita sekali doang. Dan mereka sabar banget. Dekor-dekor uda pada dikletekin, ini photobooth masih jeprat jepret, hahaha. Cuma yang ngurusin printer agak lambreta dikit sih. Propertinya juga kurang banyak, tapi masih okelah buat orang bercentil-centil ria.

Recommended? Yes!

Sisa vendornya dilanjutkan besok-besok ya.

21 comments:

  1. ah iyaa.. foto prewed... masi galau ni mel sampe sekarang mau foto prewed dimana... mana dari kmrn2 blom sempet meeting ama fotografernyaa... aaa... ingin diriku cepet2 biar cepet slese... hahahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. di jakarta, surabaya, atau di luar negeri roll? kalo ada budget lebih, ke bali aja hahahaha...

      Delete
    2. Silahkan mampir ke web kamii..

      Alienco Photography
      specialist for Wedding and Prewedding
      for more picture visit our website www.alienco.net
      or email to alienco.photography@gmail.com
      call/wa : 081310653795 - 08128464361

      Delete
  2. g liat postingan ini asli deh gatel pisan, pengen posting cerita2 g dan vendor juga wakakakaka... lom sempet gitu, album pre-wed dan wedding aja sampe sekarang lom dipilihin photo na hiks~

    ReplyDelete
    Replies
    1. ayo cerita pit :D photo wedding juga gua belom pilih2in hahahaha...

      Delete
  3. Pilihan yang bagus, Mel!! Yang jalan di jembatan itu udah banyak banget yang pake soalnya. Yang lo pilih itu jauh lebih bagusssss.... Mereka vendor baru kah? Kayanya jaman gw kawin belom ada ya? Atau belom tenar? (kaya gw udah kawin lamaaaaa bgt gitu booook)

    ReplyDelete
    Replies
    1. origamii sama le sae kayaknya uda lumayan lama deh... tobias ryan portraiture itu yang vendor baru...

      Delete
  4. Mel...bagus banget lhooo yang dipilih buat canvas ituh...muka kalian itu lhooo penuh cinta....
    emg pe-er yg paling males pilih foto wedding. lbh semangat waktu pilih foto prewed...hahahahaha...setelah sebulan baru kelar tuh pilih fotonya...hehehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. thank you vir :)

      gua uda dua minggu masih belom milih2 hahahaha... males aja gitu milihnya...

      Delete
  5. Setuju kak Mel yang dijadiin kanvas bagus bangettttttt, warnanya juga bagus suka deh.. Kalo yang di bridge kayanya udah lumayan sering jadi gak salah deh pilih yang bawah.. :D

    ReplyDelete
  6. pilihan fotonya bagus tuh Mel, lebih casual :)

    ReplyDelete
  7. Pas milih foto itu buat canvas.. Lebih dapat chemistry nya kalo gw bilang..asekk bahasanya..haha.. Tatapan cinta kalian berdua itu lho.. ahhh.. Sweet sweet!! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang maksudnya si fotografer itu py, chemistrynya yang dia ambil... thank you ya py :)

      Delete
  8. Setujuuu.. yang di cafe (eh itu ceritanya di cafe ya?) lebih dapet tatapan penuh cintanya... hahaha.. Warnanya juga lebih seru Mel.. kereeen.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya itu di cafe be hehehehe... thank you ya :)

      Delete
  9. yg di jembatan udah pasaran Mel semua orang rata2 ada kan conrad clarissa juga ada foto disitu hehehe untung milih yang di cafe :)
    photoboothnya lumayan kok kelar foto langsung dapet print2an, dulu pernah kawinan temen dia foto2 doang pas terakhir baru ambil hasil print nunggunya lama bgt krn semua juga antri jd kesel hahahha...jd systemnya foto dulu ngeprint belakangan, kebayang kan antri 2x buat foto sama ambil hasil

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha iya ci, untung milih yang di cafe :D

      pas aku foto2, printnya agak lama dapetnya, mungkin ud ganti orang kali ya. aku juga pernah tuh kondangan yang ngambil printnya di akhir, tapi itu bukan photo selembar, kayak mini book gitu... ampe pulang, tamu2 pada marah2 hahahaha...

      Delete
  10. Bagus Mel yang dijadiin canvas itu.

    ReplyDelete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...