28 October 2017

Cerita Sekolah Jayden

Bisa jadi ini postingan pertama dan terakhir tentang sekolah Jayden. Untuk alasan privacy, semua kegiatan yang berhubungan dengan sekolah Jayden akan gua tulis di blog lain yang uda gua private. Buat yang mau ikutan baca bisa japri gua, tapi maaf, gua hanya akan membagi ke orang-orang yang gua uda kenal. 

Dari dulu gua selalu merasa kalo anak itu sebaiknya disekolahkan sesuai dengan usianya. Jadi kalo masuk playgroup 3 tahun, ya tunggulah sampai anaknya umur 3 tahun. Prinsip gua lebih baik telat masuk tapi anaknya bisa ngikutin ketimbang kecepetan tapi anaknya keteteran. Prinsip itu juga yang gua terapkan ketika punya anak. Tapi sepertinya gua terlalu pesimis sama anak sendiri.

Tahun lalu waktu kenaikan kelas di sekolah minggu, gurunya menawarkan supaya Jayden ikut naik ke kelas anak-anak umur 2-3 tahun. Tapi kenaikan kelas itu kan bulan Juli, sementara Jayden lahir di bulan Oktober, jadi waktu naik kelas itu dia belom umur 2 tahun. Prinsip gua kan sebaiknya kegiatan anak itu disesuaikan sama usianya, ya termasuk urusan sekolah minggu ini. Jadi ketika teman-temannya Jayden yang lain uda naik kelas, Jayden masih di kelas 0-2 tahun.

Tapi sepertinya keputusan yang gua ambil itu salah. Karena Jayden jadi lebih sering berinteraksi dengan bayi-bayi, jadinya dia suka bersikap seolah-olah dia itu bayi. Tadinya gua pikir ga terlalu ngaruh karena ketemu kan cuma seminggu sekali, tapi sekali lagi ternyata gua salah, itu ngaruh banget di kesehariannya Jayden. Kalo di rumah dia lebih sering merangkak, nangis ga jelas, babbling, dan gaya-gaya bayi lainnya.

Akhirnya waktu kenaikan kelas tahun ini, gua minta gurunya supaya Jayden langsung loncat kelas. Jadi dia langsung masuk kelas playgroup untuk anak umur 3 tahun. Gua tau ini penyesuaian lagi buat Jayden. Dia harus ketemu temen-temen baru, dan harus beradaptasi dengan guru-gurunya sendirian, karena di kelas ini uda ga boleh ditemenin orangtua lagi. Tapi gua yakin Jayden pasti bisa. Dan sekarang berasa banget dia mulai meninggalkan sifat-sifat bayinya. Ya teriak-teriak sih masih, nangis-nangis juga masih, tapi dia jarang banget nyebut dirinya baby Jayden lagi.

Dan ini menyebabkan gua galau waktu harus memasukan Jayden ke sekolah. Sampai sekarang Jayden belom sekolah. Tadinya gua pikir tahun depan mau gua masukin playgroup, karena Oktober ini kan Jayden baru berulangtahun yang ketiga, jadi waktu tahun depan masuk playgroup, ya umurnya uda 3 tahun. Tapi mengingat apa yang terjadi di sekolah minggu, sepertinya keputusan itu jadi kurang tepat. Sekolah minggu yang cuma ketemu seminggu sekali aja uda ngefek banget, apalagi sekolah yang ketemunya tiap hari. Akhirnya gua dan suami memutuskan untuk memasukan Jayden ke sekolah tahun depan, dan langsung masuk TK A.

Ga takut anaknya keteteran? Awalnya sih gua sempet kuatir, apalagi gua tau ada beberapa sekolah yang dari playgroup uda ngajarin nulis. Tapi gua yakin Jayden pasti bisa. Dia itu anak yang pintar. Pun seandainya bener keteteran, apes-apesnya kan ngulang satu tahun lagi sebelum nanti dia masuk SD. Gua uda siap dengan itu. Sekarang prinsip gua, lebih baik Jayden lebih banyak bersosialisasi dengan anak-anak yang lebih tua, ketimbang dengan anak-anak yang lebih muda. 

Sebenernya sih tahun ini Jayden uda bisa masuk playgroup. Bahkan ada beberapa sekolah yang masih ada tempat di playgroup. Tapi karena satu dan lain hal, kami tetep akan masukin dia tahun depan. Toh kalo sekolah cuma untuk bersosialisasi atau ga takut orang, Jayden ga ada masalah dengan itu. Konsekuensinya ya gua jadi harus extra keras ngajarin Jayden sebelum dia masuk sekolah tahun depan. Plus harus nyari kegiatan lebih banyak supaya anaknya ga bosen di rumah melulu.

Selesai urusan playgroup atau TK, sekarang urusan mencari sekolah. Pilihan sekolah jaman sekarang itu banyak banget, mulai dari nasional biasa, nasional plus, montessori, sampai international. Tadinya gua agak anti dengan sekolah bilingual atau dua bahasa. Ya selain harganya lebih mahal, gua takut anaknya bingung. Tapi karena Jayden bisa membedakan mana bahasa Inggris dan mana bahasa Indonesia, akhirnya sekolah bilingual gua masukin ke list.

Dalam mencari sekolah, tentu gua punya beberapa kriteria. 

1. Sekolah Kristen.

Gua tadinya agak galau antara sekolah Kristen atau Katolik. Kami sekeluarga memang gerejanya di gereja Kristen, tapi gua sering denger kalo sekolah Katolik itu bagus secara disiplin, karakter, dan budi pekerti. Buat gua, Jayden unggul di bidang akademis itu nomor sekian, tapi yang paling penting ya karakternya dia. Cuma gua takut anaknya nanti bingung. Akhirnya setelah diskusi sana-sini, kami tetep milih sekolah Kristen.

2. Punya tempat sendiri.

Dalam artian bukan di ruko atau apartemen. Buat gua, sekolah TK itu harus ada playground, baik indoor maupun outdoor. TK-TK di ruko atau apartemen biasanya ga ada outdoor playground. Kalo di apartemen sih bisa nebeng playgroundnya apartemen ya, tapi kadang harus rebutan saman anak-anak yang tinggal di apartemen itu sendiri. Belom lagi secara keamanan juga belom tentu terjamin. Kalo tiba-tiba anaknya kabur gimana coba. Lagian gua juga pengen Jayden lebih banyak main di area outdoor.

3. Deket dari rumah.

Kami sempet mempertimbangkan sekolah di daerah Jakarta Pusat loh, karena si suami kenal sama kepala sekolahnya. Tapi mengingat masalah jarak, waktu, dan biaya, akhirnya pilihan itu kami coret. Jadinya kami cari yang ga terlalu jauh dari rumah. Lagian kasian juga Jaydennya kalo tiap hari harus menempuh 1 jam perjalanan. Temen gua juga pernah bilang, keuntungan sekolah deket rumah tuh kalo amit-amit ada apa-apa, kita ga perlu kuatir masalah jarak dari rumah ke sekolah atau sebaliknya.

4. Ada jenjang lanjutan minimal sampai SD.

Ini jelas memudahkan gua dalam mencari sekolah untuk SD nanti. Itu juga sebabnya kenapa sekolah-sekolah di ruko atau apartemen gua coret, karena mereka biasanya cuma ampe TK doang. Ya kan gua males kalo harus nyari SD lagi, hahaha.

5. Harganya masuk budget.

Ini penting banget, karena menyangkut masalah perekonomian rumah tangga. Dan harga sekolah sekarang menyeramkan banget, uang sekolahnya aja kebanyakan uda diatas 1 juta. Ini baru TK, belom nanti masuk SD. Makanya gua sarankan penting banget buat pasangan-pasangan yang belom punya anak untuk nabungin biaya pendidikan anak. Lah kan anaknya belom ada? Ya kan nabung dulu ga ada salahnya, apalagi biaya pendidikan itu tiap tahun pasti naik.

Itu kriteria gua dalam mencari sekolah. Masalah fasilitas mah urusan kesekian deh. Kalo ada kolam renang ya bagus, ga ada pun juga ga masalah.

Sekian cerita gua tentang sekolah Jayden. 

Anak mami uda gede. Hiks...

16 comments:

  1. emang banyak pertimbangan buat anak2 yang lahir di akhir taun kayak jayden dan andrew, antara mau dimasukin rada kecepetan atau ditahan dulu setaun. dulu pas andrew juga kita mikir2 baget. akhirnya milih masukin aja kecepetan, sama pemikirannya ama lu kalo sampe mesti ngulang kelas ya gpp kan masih TK. anaknya bisa sih ngikutin pelajaran tapi emang anak2 seumur gitu tuh keliatan banget masalah independence nya. keliatan banget si andrew gak mature dibanding temen2nya. jadi banyak struggle emang.

    ya tiap anak beda2 sih. moga2 nanti jayden bisa lebih mature dibanding andrew dulu... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah itu...aku juga kuatir masalah independencenya... keliatan sih, di sekolah minggu atau SBI, jayden yang lebih sering nangis ketimbang anak-anak lain... tapi mudah2an tahun depan masuk sekolah jayden uda lebih mature ya...

      Delete
  2. Mel...kriteria yg lu tulis semua gw pake itu buat cari sekolah cuma bedanya lu condong ke kristen ya, klo gw ke katolik hahahha selebihny sama ...tp iy gw better masukin anak sekolah di umur yg wajar n pas dalam artiany secara mental anakny udh siap buat disekolah bukan karna paksaan ortu biar anak pinter

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mir, pinter dan unggul di bidang akademis itu urusan kesekian deh, yang penting anaknya enjoy dan emang uda siap sekolah...

      Delete
  3. Gw juga setuju untuk masukin anak sekolah sesuai dengan umurnya, ga usah diburu buruin - karena iya, perkembangan anak ka sesuai usia yah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener... biarin anak berkembang sesuai usianya...

      Delete
  4. Inget2 buat nanti cari sekolah.. :D

    ReplyDelete
  5. Semoga Jayden betah di sekolah barunya nanti, dan makin berkembang pesat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. amin... yang penting dia bisa enjoy deh...

      Delete
  6. ANak kadang ngikut lingkungannya. Nih si Ben liat adiknya merangkak, jd ikutan merangkak juga, akunya jd kesel gggrrrhh :D .

    Klo TK sdh sebulan Benjamin masuknya. Dr umur 2 thn sebenarnya mak mertuaku sdh spt nyuruh gitu, maksa ga enak kali ya haha. Aku mikirnya wong aku ibu rt ngapain anaknya masuk sekolah lebih awal, dirumah juga bisa main2. Keputusanku dan suami tepat masukin pas anaknya 3 thn. Anaknya sdh siap banget buat sekolah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ternyata ben juga begitu ya, apalagi ketemu tiap hari ya sama dedenya...

      kalo 2 tahun juga mendingan main2 aja di rumah... kecuali kalo anaknya takut sama orang... kalo gampang bergaul mah sekolahnya nanti2 aja hehehehe...

      Delete
  7. Mel, gw baru tau kalo ikut kelas di bawah bisa pengaruh ya ky cerita di skolah minggu itu. Padahal cm ketemu sminggu skali tp tnyata besar ya pengaruhnya. Mel gw mau donk baca blog ttg skolah. Gw uda mulai mikir2 ni axel mau skolah dimana haha. Kecepetan sih emang

    ReplyDelete
    Replies
    1. gua juga baru tau setelah ngalamin di jayden, ternyata ngaruh banget...

      nanti gua japri ya... gpp mikir kecepetan, jadi uda ada gambaran tentang sekolah hehehehe...

      Delete
  8. Yang penting, orang tuanya udah yakin soal anaknya mau sekolah. Keyakinan ortu soal anaknya kan beda-beda ya. Sifat tiap anak juga beda-beda, dan ortunya sendiri yang bisa menilai. Yang penting jangan karena pressure lingkungan aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. yup bener... yang penting orangtuanya uda yakin kalo anaknya emang perlu sekolah atau sekolahnya nanti2 aja...

      Delete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...