05 December 2017

Pertama Kali Nonton Coco

Review film ini lain dari yang biasanya, karena nonton film ini merupakan moment penting, terutama buat si suami. Jadi akan menceritakan hal lain selain review filmnya. Kenapa penting? Karena ini pertama kalinya Jayden nonton bioskop, hahaha. Sebagai maniak film, si suami tentu excited banget. Menurut dia, ini adalah moment yang berharga banget, hahaha. 

Sebenernya waktu Finding Dory dan Cars tayang di bioskop gua uda pengen banget ngajak Jayden nonton, cuma si suami masih ragu-ragu, takutnya nanti Jayden ga betah trus teriak-teriak minta keluar. Uda gitu gua takut dia ga nyaman dengan suaranya yang lumayan kenceng. Tapi waktu kemaren nonton Bali Agung Show di Bali Safari, Jayden betah duduk selama 1 jam lebih. Emang suaranya ga sekenceng di bioskop sih, tapi setidaknya dari pengalaman itu gua jadi cukup pede ajak Jayden nonton di bioskop.

Akhirnya hari Jumat kemaren kami ajak Jayden nonton Coco di bioskop. Tadinya pengen nonton Knight Kris, tapi kalo ngeliat trailernya, filmnya kayak kurang cocok buat Jayden. Jadinya kami nonton Coco, karena emang cuma itu satu-satunya film anak-anak di bioskop. Apalagi film ini kan film musikal, pikir pas lah buat Jayden. Ketambahan Jayden lagi demen-demennya sama skeleton, hahaha. Waktu bulan Oktober kemaren kan banyak video anak-anak di youtube yang bertemakan Halloween, jadi Jayden banyak nonton skeleton, makanya jadi demen, hahaha.

Si suami sengaja pilih Hollywood XXI sebagai bioskop pertamanya Jayden. Karena selain harganya lebih murah, disana juga ga ada apa-apa, jadi Jayden ga akan kedistract. Kalo di mall takutnya malah lebih pengen main di playground ketimbang nonton. Paginya kami beli 4 tiket via M-Tix. Iya, si suster kami ajak juga. Ya hitung-hitung hiburan buat dia juga lah. Si suami pilih jam 2 siang, soalnya dia bisanya jam segitu. 

Bukti Jayden pertama kali nonton bioskop, hahaha.

Sebelum masuk bioskop gua beliin cemilan buat Jayden, supaya nontonnya anteng. Tadinya pengen beliin french fries, tapi pas ditanya, "Jayden mau makan apa?" dia bilang popcorn, hahaha. Jadinya gua beli popcorn asin yang ukuran small. Agak deg-degan juga kasih makan popcorn, soalnya kalo kebanyakan kan bikin seret di tenggorokan. Tapi ya sudahlah, yang penting anaknya anteng dulu deh.

Anteng duduk sendiri.

Sambil ngemil popcorn.

Ternyata di awal-awal ada film pendeknya Frozen yang berjudul Olaf's Frozen Adventure. Di menit-menit awal Jayden cukup excited nonton tingkah laku si Olaf, tapi lama-lama dia mulai bosen. Ampe dia nanya, "Papi...skeletonnya mana?" Emang yang ditunggu-tunggu si skeleton sih, bukan si Olaf, hahaha. 

Film pendeknya sendiri menurut gua cukup oke, cuma ya itu alurnya kepanjangan. Gua aja di tengah-tengah mulai bosen sendiri, apalagi Jayden yang ga ngerti si Olaf lagi ngapain. Untungnya di menit-menit terakhir mulai ngangkat lagi. Tapi nonton Olaf jadi seperti mengingatkan gua bahwa sebentar lagi uda mau natal. Yeay! 

Yang maniak Frozen pasti demen deh.

Kalo untuk Coco....gua suka banget sama filmnya. Sebenernya temanya untuk anak kecil agak berat sih, karena ceritanya kan tentang after life, dan ga semua anak-anak paham sama konsepnya. Tapi film ini dikemas secara menarik sekaligus menyentuh banget. Di awal-awal alurnya cukup rapih sih, cuma pas pertengahan kayak bertele-tele. Gua cukup menyadari itu, tapi alur yang bertele-tele itu ketutup sama gambarnya yang memanjakan mata banget. Untungnya bagian akhir filmnya bikin gua termehek-mehek, hahaha.

Animasinya juara banget. Gua suka banget sama penggambaran dunia orang matinya, bener-bener keliatan mewah dan colorful. Selain itu setiap tokohnya juga digambar dengan amat sangat detail, mulai dari Mama Coco yang keriput-keriputnya keliatan nyata, sampai jari-jari Miguel yang lentur banget. Selain itu skeleton yang uda ditunggu-tunggu Jayden juga menarik. Kayak yang gua bilang, animasinya memanjakan mata. Dari awal ampe akhir, gua ga berhenti terkagum-kagum. Soundtracknya juga enak didenger semua, terutama yang judulnya Remember Me. Tapi yang paling gua acungin jempol mah permainan gitarnya. Di versi animasinya aja jari-jarinya uda lincah banget, kebayang di versi aslinya pasti sama lincahnya. 

Nonton film ini seperti mengingatkan kita semua bahwa setiap orang cepat atau lambat pasti akan meninggal. Kalo kita meninggalkan hal yang baik, setelah meninggal pun orang-orang pasti akan terus mengingat kita. Selain itu gua juga suka sama pesannya, "nothing's more important than family." Film bertema keluarga memang selalu bikin emosionil. Selain itu gua jadi tau tentang budaya Meksiko. Ternyata perayaan Dia De Muertos itu perayaan yang diadakan orang Meksiko setelah Halloween untuk merayakan dan menghormati orang yang telat mati. Sama persis kayak di film. Menarik banget ya.

Buat yang pengen ajak anak-anaknya nonton di bioskop, gua rekomen banget film ini. Dijamin anak-anak pasti betah nontonnya. Ketimbang nonton Justice League kan mending nonton film ini. Dapet bonus nonton Olaf pula, hahaha.

Posternya aja uda keliatan colourful.

Dunia orang mati. Keren banget ga sih. Sama sekali ga ada serem-seremnya.

Lalu Jayden gimana? Lulus nonton bioksop. Yeay! Di pertengahan film sempet keluar karena dia minta pipis, dan sempet juga ga mau masuk lagi, tapi setelah dibujuk akhirnya mau masuk lagi. Dan sepertinya Jayden enjoy banget nonton film ini, walaupun dia ga ngerti-ngerti amat ceritanya apaan, hahaha. Uda gitu menjelang ending mulai keluar pertanyaan-pertanyaan seperti, "Mama coconya lagi ngapain?" atau "Mama coconya dimana?"

Waktu perjalanan pulang, dia bilang mau nonton di bioskop lagi. Berarti abis ini boleh sering-sering ajak dia nonton kalo kebetulan ada film yang bagus.  

New milestone. Hahahaha.

18 comments:

  1. wahhh ini bener2 milestone lho... asik abis ini bisa pergi nonton2 bioskop ya... walaupun film anak.. hehehe.

    gua awalnya gak pengen nonton coco tapi denger review nya kok bagus banget jadi pengen. tapi pas mau nonton eh disuruh nunggu ponakan dateng. jadi minggu depan baru mau nonton. eh ternyata lagi short movie nya frozen bakal expired hari jumat ini. ternyata itu limited release doang plus banyak banget orang yang protes karena kelamaan. hahaha sama kayak yang lu bilang. jadi ntar pas kita nonton bakal gak ada frozen nya dah. hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ko, ini milestone banget hahahaha...

      aku juga tadinya under expectation sama coco, karena belakangan pixar uda kurang bagus... tapi ternyata bagus juga ko hehehehe...

      Delete
  2. Terus jadi penasaran bgt sama ini film..huhuh. mingdep masih ada ga ya?..

    ReplyDelete
  3. Waaa..Ci ini filmnya beneran recommended? sedih2 kah isinya?..agak penasaran tapi maju mundur mau nonton ha..ha..ha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. recommended fer... ada sedih2nya sih, tapi ga sedih melulu koq...

      Delete
  4. Bener mel...gw jg rekomen bgt ni film dan memang untuk seukuran olive berat bgt tp so far dia enjoy aja nntnya dan mama coco terlintas trs ahhahah mama coco mulu di omongin wkkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mir... kalo seumuran olive ama jayden cuma bisa menikmati gambarnya yang bagus doang ya...

      Delete
  5. Rekomen bgt ini film :) sukaaaaa dan menyentuh banget yaaa~ Jayden pinter deh bisa d ajak ntn bioskop, abis ini ntr dia minta diajak ntn lagi deh hoho~

    ReplyDelete
    Replies
    1. abis ini pasti diajak nonton lagi sih kalo ada film yang cocok sama umurnya dia hahahaha...

      Delete
  6. Filmnya bagus ya Mel. Bener2 recommended. Cuma sayangnya si Amoy ga suka nih. Dia takut liat tengkoraknya dan nanyain mulu kapan filmnya kelar. Sementara gue nonton sampe ga berkedip hahaha... baru kali ini gue nonton film yang menurut gue bagus bener dan sampe skrg masih kepengen nonton lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kebalik sama jayden... jayden malah demen nonton tengkoraknya hahahaha...

      Delete
  7. Pixar memang kadang ceritanya kelewat dalam ya buat anak seumuran Jayden, jadi dia hanya sampai batas seru liatin gambar aja. Nanti bbrp tahun ke depan, bisa nonton lagi untuk pengingat, pasti udah lebih paham ceritanya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya le, pixar emang agak berat sih... cuma karena belakangan kualitasnya uda kurang bagus, gua tadinya ga mengharapkan ini juga bagus.. eh...ternyata beneran bagus hahahaha...

      Delete
  8. banyak yg bilang bagus, kayaknya semua yg nonton pada bilang bagus semua ngga ada yg jelek :) Semoga masih belum turun dari bioskop.

    ReplyDelete
  9. iya bnyk yg blg bagus film nya tp scr content sbnernya ga cocok utk anak2, aplg klo iman kita ngaajrin ga ada hub lg dgn org mati hehe soalnya pks gw ga rekomen film ini utk anak2 meski rating su ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang secara iman ga cocok sih ci, tapi kalo menurut aku inti ceritanya bukan tentang kematian sih tapi tentang keluarga... dan ya pinter2nya kita aja sebagai orangtua jelasin ke anak hehehehe...

      Delete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...