28 February 2018

14 Februari 2018

Note : Walaupun kemungkinan kalian bacanya di tanggal 1 Maret, tapi gua nulisnya pas di tanggal 28 Februari, jadi mudah-mudahan ga basi ya, hahaha.

Selain dua cerita yang gua ceritain di postingan sebelumnya, masih ada satu cerita lagi yang harus ditulis sebelum bulan Februari ini berakhir. Emang ada apa lagi sih? Kali ini gua mau cerita tentang Valentine's Day kemaren.

Hari Valentine tahun ini memang cukup unik, karena bertepatan dengan ibadah Rabu Abu. Tadinya gua mau ke gereja bareng si suami, tapi karena satu dan lain hal, akhirnya kami pergi sendiri-sendiri, tapi nanti pulangnya barengan. Mulai ibadah itu kan jam 7 malam, tapi karena gua panitia, jadi wajib dateng jam 6 sore. Tadinya gua berniat berangkat jam setengah 6, karena biasa semacet-macetnya jalanan, minimal 30-45 menit uda bisa nyampe gereja.

Tapi apa yang terjadi? Si suami ngabarin kalo jalanan menuju gereja tuh macet banget, jadi gua uda harus berangkat jam 5 sore. Katanya sih karena ada demo, tapi harusnya kan jam 5 demonya uda bubar. Ga tau juga kenapa bisa macet. Bisa jadi karena mau sincia, jadi orang-orang pada keluar belanja, atau karena hari itu hari Valentine, jadi semua orang pada mau dinner, hahaha.

Gua berangkat dari rumah tepat jam 5 sore, dan masih lancar ampe Harmoni. Begitu belok kiri ke Harmoni, langsung jalanan pada merayap. Tapi emang ada untungnya gua berangkat jam 5, karena temen gua yang rutenya sama kayak gua, berangkat jam 5 lewat, uda macet dari Hasyim Ashari.

Biasanya di Harmoni itu kan gua puter balik, tapi karena macet banget, gua langsung ambil lurus trus puter balik di depannya lagi, lalu lewat jalur yang lain. Pas mau puter balik itu, jalanan stuck banget. Saking stucknya, gua ampe bisa nonton drakor 20 menit, hahaha. Setelah 20 menit berlalu, baru gua berhasil puter balik. Dan itu pun jalanan masih padat merayap.

Singkat cerita, setelah hampir 2 jam di jalanan, akhirnya gua nyampe gereja juga. Ini rekor banget ke gereja ampe 2 jam. Padahal kalo weekdays gua ke gereja, paling lama itu 1 jam, ga pernah ampe 2 jam. Untungnya disediain konsumsi untuk panitia, jadinya sebelum mulai ibadah gua bisa makan dulu. Tapi ya namanya buru-buru, makan juga seadanya. Yang penting perut keisi deh, hahaha.

Setelah ibadah, ternyata si suami ada gladikotor buat ibadah hari Minggu. Sebagai istri dari suami yang tingkat keromantisannya amat sangat minim, gua ga terlalu ngarepin apa-apa di hari Valentine. Walaupun kadang otak gua suka berkhayal gitu, misalnya abis ibadah doi mau ngajakin dinner di restoran favorit kita berdua, hahaha. Tapi yang ada dia malah pelayanan. Nasib punya suami aktif di gereja, hari Valentine pun nongkrongnya juga di gereja. Ya gua bersyukur sih dia nongkrong di gereja, bukan di tempat lain, hahaha.

Walaupun ga ada dinner, tapi tetep ada foto berdua dong.

Gua sempet menggerutu, masa hari ini dibiarkan berlalu begitu aja. Tapi muka si suami tetep lempeng, jadi ya gua pasrah deh. Lalu dalam perjalanan pulang, si suami mampir ke Indomaret. Tadinya gua pikir dia mau beli sesuatu yang penting kayak shampoo atau sabun, tapi begitu masuk mobil, tiba-tiba dia ngasih ini.....

Coklat berbungkus bunga! Hahahaha.

Sambil bilang, "Happy Valentine!" Gua kaget sekaligus senang, hahaha. Padahal tahun lalu dia kasih surprise kayak gini juga, tapi koq ya gua ga nyadar. Buat orang lain mungkin ini surprise remeh temeh, tapi buat gua ini special banget. Kenapa? Karena gua paling seneng dikasih surprise, sekecil apapun bentuk surprise itu, hahaha. I love you pak suami *kiss*

10 comments:

  1. Hello Melissa... salam kenal yach... udah lama suka baca blog kamu... tp baru skrg berani memperkenalkan diri...hehe... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hallo juga olivia, ayo sering2 komen hahahaha...

      Delete
  2. Kalau aku, dulu2 tiap valentin selalu dikasih buket bunga sama suami. Paling tahan seminggu kan tuh bunga, trus kubilanglah mendingan kaish tanaman aja, spt mawar di pot jadi bisa tahan lama kupelihara. Tradisi kasih bunga ga berlanjut lagi, krn aku memilih tiap velentine minta diperpanjang aja domain blogku hehe :D .

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku cuma sekali dikasih bunga, itu juga waktu pacaran hahahaha... sekarang setelah nikah, lebih suka kasih barang atau makanan, lebih berfaedah buat aku hahahaha...

      Delete
  3. Eaaa bias dah dikasi cokelat ama bapak suami cieee cieeee ko seno romantis ihh gemeshh~ ci, cici katolik ap kristen ya? setao ak yg ada rabu abu itu katolik kan ya? *maap klo sotoy or salah, mohon koreksinya*

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku kristen nie... tapi ada beberapa aliran kristen yang ikut merayakan rabu abu, salah satunya ya gerejaku hihihihi...

      Delete
  4. Aaawww enaknya dapet cokelat... valentine kemarin gue dikasih kado suami bukan berupa barang tapi diganti support yang luar biasa. Jadi ga manyun deh lol

    ReplyDelete
    Replies
    1. apapun hadiahnya, yang penting kita seneng ya be hehehehe...

      Delete
  5. Hahaha aduh Mel itu sweet banget ya. tahun ini valentine gue hambaaar. Untung masih diputer tuh The Greatest Showman di Aeon, jadi lah gue valentinan sama Hugh Jackman #aseeek :D

    ReplyDelete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...