19 February 2018

Musikal Petualangan Sherina

Sebenernya gua mau cerita tentang imlek kemaren, tapi ada satu postingan yang ternyata jauh lebih penting buat gua ketimbang imlek, hahaha. Jadi postingan imleknya setelah ini ya.

18 tahun lalu, disaat film Indonesia lagi ngenes-ngenesnya, ada satu film anak-anak yang booming banget. Yup! Petualangan Sherina! Mira Lesmana sebagai produser, dan Riri Riza sebagai sutradara, membuat film Petualangan Sherina sebagai tanda bangkitnya kembali film Indonesia. Selain jalan cerita yang mudah dicerna, lagu-lagu yang dinyanyikan Sherina juga membuat film tersebut patut banget ditonton, terutama oleh orangtua dan anak-anak. Dulu gua punya kaset soundtrack filmnya, dan sering banget diputer di kamar.

Beberapa bulan lalu, si suami info kalo Petualangan Sherina mau dibuat drama musikalnya, dan dia ngajakin nonton. Pada dasarnya gua ga terlalu suka dengan teater-teater gitu, tapi Petualangan Sherina ini kayaknya ga bisa dilewatkan begitu aja. Sebagai orang yang pernah nonton filmnya di bioskop, gua langsung mengiyakan ajakan si suami. Kebetulan waktu dia info itu harga tiketnya masih early bird, jadi masih lumayan murah, yaitu IDR 149.000. Kalo setelah early bird, mereka jual dengan harga IDR 299.000. Itu uda yang paling murah loh, hahaha.

Pertunjukannya sendiri digelar dari tanggal 16-18 Februari, dan kami nonton kemaren, di tanggal 18 Februari. Acaranya mulai jam 7 malam, tapi kami uda nyampe di TIM dari jam 6 sore. Si suami bilang, kalo datengnya mepet-mepet akan macet dan susah cari parkir. Begitu nyampe langsung ke loket buat nuker tiketnya. 

Kelas Foxtrot, yang tempat duduknya paling atas. Jauh banget dari pandangan mata, hahaha.

Tadinya gua pikir akan nonton di Graha Bakti Budaya, tempat biasa gua nonton teater, tapi ternyata mereka main di Teater Jakarta, gedung yang lebih gede. Ini pertama kalinya gua nonton disini, dan langsung norak, hahaha. Gua malah baru tau loh ada gedung pertunjukan yang modelnya kayak gini di Jakarta, hahaha.

Teater Jakarta di Taman Ismail Marzuki.

Bagus ya.

Ngedate berdua dulu, hahaha.

Wajib meninggalkan jejak disini.

Sekitar jam 6.15 pintunya dibuka dan kami diperbolehkan masuk, tapi belom bisa masuk ke gedung pertunjukannya. Sebelum masuk, tas-tas diperiksa dulu. Jadi ga boleh bawa makanan dan minuman. Tapi di dalem jual makanan dan minuman sih, cuma harganya tentu menyesuaikan.

Antri masuk.

Difotoin crewnya. Not bad lah ya, hahaha.

Tau ga ini artis siapa? Mukanya 11-12 lah ya ama gua, hahaha.

Antri masuk ke gedung pertunjukan. Tasnya diperiksa lagi. Yang bawa makanan dan minuman harus dititipin dulu.

Begitu masuk, lagi-lagi gua norak, hahaha. Ruangannya asli gede banget. Tempat duduk kami di balkon paling atas, tapi di paling depan, jadi bisa majuin badan biar lebih keliatan. Walaupun ga sejajar sama mata, tapi masih terjangkau mata lah, hahaha.

Gua nontonnya dari sini. Keliatan sih, tapi kecil banget.

Tiketnya sold out, jadi penuh banget.

Pertunjukannya sendiri baguuuuuuusssss banget. Ada beberapa scene di film yang ga ada disini, dan ada pengembangan karakter, tapi inti ceritanya sama kayak di film. Lagu-lagunya juga sama semua kayak di film, plus ada beberapa lagu baru. Aransemen musiknya juga keren banget. Nonton ini jadi kayak membawa gua kembali ke masa kecil. Nostalgianya berasa banget.

Dan gua salut banget sama semua pemerannya, terutama anak-anaknya. Suara mereka bagus-bagus, terutama yang jadi Sherina, suaranya bisa mirip banget ama Sherina aslinya. Emang kalo anak-anak, ada beberapa lafal yang kurang jelas, tapi buat gua, mereka bisa tampil di panggung sebesar itu aja uda hebat banget. Selain itu emang ada minus-minus dikit sih, tapi semuanya ketutup sama keseluruhan show yang bikin gua tepuk tangan berkali-kali. Walaupun harga tiketnya ga bisa dibilang murah buat gua, tapi worth it banget. Gua ga nyesel sama sekali.

Curtain call. Plus ada Mira Lesmana, Riri Riza, dan tentu Sherinanya sendiri.

Gua uda dua kali nonton teater yang pemainnya anak-anak, dan langsung keingetan Jayden. Gua pengen kalo Jayden uda sekolah, dia bisa ikut komunitas yang model kayak gini. Ga harus teater sih, bisa apa aja, yang penting positif. Gua mau dia punya komunitas lain selain sekolah dan gereja. Jadi dia punya hal lain yang dia kejar selain bidang akademis. Jaman sekarang anak ga bisa ngandelin sekolah doang, harus punya skill lain yang bisa dia banggakan.

6 comments:

  1. Meeeel,
    Banyak yang bilang katanya musikal Sherina bagus yaaah, penasaran pengen nonton juga huhuhu..

    Harus sering2 bikin musikal nih, biar para seniman makin kreatif. Bandung kayaknya belum punya gedung pertunjukan yang mumpuni buat ukuran drama musikal kali yaaaah. ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. bagus banget kak... kalo misalnya mereka bikin lagi, harus banget nonton...

      di jakarta pun aku baru tau ada gedung pertunjukan yang modelnya kayak teater jakarta kemaren hahahaha...

      Delete
  2. Huaaa aku salah satu fans berat Petualangan Sherina di jamannya. Kalo nonton VCDnya di rumah, tiap scene lagu Jagoan pasti aku hapalin koreonya hahahaha

    Dulu banget waktu umur 8-9 tahun aku pernah nonton teater musikal tapi lupa2 inget pengalamannya kayak apa. Sebenernya pengen banget nonton ini, tapi kayaknya belum jodoh waktunya ):

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku juga dulu hafal semua lagu2nya hahahaha...

      kalo misalnya dibikin lagi, harus banget ditonton loh, karena asli keren banget...

      Delete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...