05 February 2018

Dilan 1990




 

Cast :

Iqbaal Ramadhan : Dilan
Vanesha Prescilla : Milea

Sinopsis :

Milea bertemu dengan Dilan di sebuah SMA di Bandung. Itu adalah tahun 1990, saat Milea pindah dari Jakarta ke Bandung. Perkenalan yang tidak biasa kemudian membawa Milea mulai mengenal keunikan Dilan lebih jauh. Dilan yang pintar, baik hati, dan romantis, semua dengan caranya sendiri. Cara Dilan mendekati Milea tidak sama dengan teman-teman lelakinya yang lain, bahkan Beni, pacar Milea di Jakarta. Bahkan cara berbicara Dilan yang terdengar kaku, lambat laun justru membuat Milea kerap merindukannya jika sehari saja ia tak mendengar suara itu.

Perjalanan hubungan mereka tak selalu mulus. Beni, gank motor, tawuran, Anhar, Kang Adi, semua mewarnai perjalanan itu. Dan Dilan dengan caranya sendiri selalu bisa membuat Milea percaya ia bisa tiba di tujuan dengan selamat. Tujuan dari perjalanan ini. Perjalanan mereka berdua. Katanya dunia SMA adalah dunia paling indah. Dunia Milea dan Dilan satu tingkat lebih indah daripada itu.

Sinopsis diambil dari cineplex.

Review :

Siapa disini yang abis nonton Dilan 1990 lalu keluar bioskop dengan sumringah? Saya! Hahaha. Padahal tadinya gua ga terlalu tertarik nonton film ini loh. Tapi karena hampir semua orang di linimasa gua membicarakan tentang Dilan, mau ga mau jadi penasaran juga. Dan begitu selesai nonton filmnya, gua langsung jatuh cinta sama dedek manis dan menggemaskan bernama Iqbaal. Hahahaha.

Ceritanya sendiri receh banget, hampir nyaris ga ada konflik, dan ga ada klimaksnya juga. Mungkin karena settingnya anak SMA ya, jadi ga ada masalah yang bisa digali lebih dalam. Karena masalah anak SMA pada umumnya ya seputar percintaan. Tapi bukan lantas film ini akan menjadi datar-datar saja tanpa konflik. Kekuatan terbesar film ini justru terletak pada pemilihan kata-kata yang diucapkan oleh tokoh Dilan. Ya ampun cheesy banget, tapi gua dengernya bisa senyum-senyum sendiri, hahaha. Padahal kalo di kehidupan nyata, digombalin kayak gitu uda pasti gua bakal eneg sendiri. Tapi koq ya di film ini jatohnya malah manis banget.

Dan tokoh Dilan sendiri diperankan dengan apik banget oleh Iqbaal Ramadhan. Dia ga terlalu banyak bermain emosi, tapi tatapan matanya itu loh....menusuk relung jiwa banget, hahaha. Pokoknya tiap Dilan lagi ngegombal dengan tatapan yang menusuk, gua sebagai penonton ikut meleleh dengernya, hahaha. Chemistrynya dengan Vanesha juga dapet banget. Aktingnya Vanesha sendiri awalnya agak kaku, tapi lama-lama mulai bisa mengimbangi akting Iqbaal yang emang uda oke dari awal.

Setting tahun 90nya juga detail banget. Mulai dari telepon rumah, telepon umum, baju-bajunya, bahkan sampai poster yang nempel di dinding. Jadi inget gua dulu juga suka nempelin poster boyband favorit di dinding kamar, hahaha. Scene favorit gua waktu Milea naik motor pertama kali sama Dilan, soalnya jadi inget waktu gua naik motor pertama kali sama si mantan pacar, alias si suami. Meluknya tuh antara malu-malu tapi mau, hahaha. Dulu tuh tiap motoran rasanya bahagia banget karena bisa meluk-meluk dari belakang.

Di samping kelebihan-kelebihan yang gua sebutkan tadi, ada beberapa kekurangan di film ini. Salah satunya adalah pemilihan lagu yang kayak kurang ngeblend sama adegannya. Lalu ada beberapa adegan yang menurut gua ga perlu. Ga ada pun ga akan mengubah banyak cerita. Uda gitu ada scene-scene yang eksekusinya kurang bagus, seperti waktu Milea dianterin pulang sama mamanya Dilan. Tapi itu minor sih, karena orang ga akan terlalu peduli sama kekurangan-kekurangan yang gua sebutin di atas.

Harus gua akui kalo film Dilan 1990 ini merupakan salah satu film Indonesia yang menarik banget untuk ditonton. Terbukti kan hampir semua orang yang uda nonton pada baper gara-gara Dilan dan Milea. Buat yang belom nonton, gua merekomendasikan banget film ini. Kenapa? Biar kalian tahu kalo nahan rindu itu berat. Hahahaha.

Aduh dek...tante baper banget ngeliat kalian berdua, hahahaha.

Dhuaaaarrrr! Kalian masih SMA, jelas ga akan kuat nahan rindu. Nanti seiring bertambahnya usia, kalian pasti lebih ga akan kuat kalo ngeliat kartu kredit, hahaha.

24 comments:

  1. hahaha..gombalannya bikin klepek2 ya mel...ajarin anak2 jaman now biar lebih romantis..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ci, gombalannya tuh manis dan ga lebay hahahaha...

      Delete
  2. Gila sih ini film, ga ada ekspektasi apa-apa tapi pas keluar kok ya gue seneng banget dan hati tuh rasanya hangat. Craving for more gombalan lah pokoknya. The next Rangga dan Cinta.

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener....begitu keluar bioskop tuh rasanya seneng banget hahahaha...

      Delete
  3. Haha cakep ya si iqbal, ngegemesin cuma ada bbrp hal yg ak kurang sukanya sih ak gk suka dilan jd panglima tempur geng motor *mgkn krn gk sk anak nakal x yaa* haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. kan ceritanya dilan itu bad boy hahahaha...

      Delete
  4. jadi pengen baca novel nya Mel.... kalo pelemnya sih males ntn di bioskop, nunggu tayang di TV aja hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. sensasinya beda loh mel nonton di TV ama di bioskop hahahaha...

      Delete
  5. Replies
    1. gua juga pengen nonton lagi, tapi koq sayang duitnya hahahaha...

      Delete
  6. Duh review dilan dimana-mana bikin pengen nonton hahahaha

    ReplyDelete
  7. Gombalnya mantapp hahahahaha, gw sempet liat cuplikannya di tv trus jd mikir loh Iqbal jd ganteng di sini hahahahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya...tadinya aku ga tau iqbaal itu siapa, tapi disini tiba2 jadi jatuh cinta hahahaha...

      Delete
  8. Meme-meme perkataan Dilan yang syahdu ini udah bertebaran dimana-mana, lho. Agak aneh juga bacanya karena bahasanya agak kaku. Nggak ada konflik dan klimaks, ceritanya flat?

    ReplyDelete
    Replies
    1. konfliknya minim banget... ceritanya emang cenderung flat, tapi kekuatannya lebih ke pemilihan kata2 si dilan... harus nonton biar ngerti maksudnya apaan hehehehe...

      Delete
  9. Gw sempet pengen nonton gara2 baca review2 bertebaran. Tapi kok ngeliat trailernya malah jadi ilfil lagi ya mel. Gimana ya jadi nonton gak nih gw? wkwkwkwwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang trailernya bikin ilfil sih, soalnya kayak film FTV biasa... tapi percaya deh, filmnya jauh banget kalo dibandingin sama FTV hahahaha...

      Delete
  10. Gombalannya Dilan gak nahan. hahaha gue keluar bioskop pun happy banget, terus pak suami sampe bosen dengerin gue ceritain dilaaaan melulu :D *untung kaga ditalak gue*

    ReplyDelete
    Replies
    1. gua sih ga ampe ngomongin dilan di depan suami, cuma social media gua isinya jadi receh semua gara2 dilan hahahaha...

      Delete
  11. rambut nya kurang dibelah tengah kalo mau ala 1990-an hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. oiya juga ya hahahaha... ga kepikiran ampe kesono...

      Delete
  12. Efek Dilan ini sih luar biasaaa lho! Aku yang nggak pernah baca novelnya, belom nonton juga, cuma nonton behind the scene dari channel Falcon aja baper parah hahahaha Banyak yang meragukan Iqbaal, ya. Tapi ternyata doi sukses banget kayaknya jadi Dilan hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. coba nonton filmnya deh, pasti lebih baper lagi hahahaha...

      Delete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...