Baby Blues Part 2

Kalo masih ada yang inget, dulu gua pernah cerita tentang baby blues yang melanda setelah lahiran Jayden. Cerita lengkapnya bisa dibaca di sini

Untuk mengantisipasi datangnya baby blues, gua dan suami sepakat untuk ngurus Emily sendirian kalo malem. Soalnya waktu Jayden baby dulu, malem pun si suster tetep bangun untuk bantuin gua. Namanya kan ibu baru ya, jadi masih buta dalam segala hal dan masih butuh bantuan. Tapi bantuan dari suster justru bikin gua senewen. Si suster sih orangnya baik, sabar, dan telaten, tapi ngomongnya kadang suka asal nyeplos. Contohnya aja kayak ASI, dia bisa dengan gamblangnya bilang ASI gua ga enaklah, atau ASI gua sedikitlah. Sebagai ibu yang baru melahirkan dengan kondisi hormon masih berantakan, omongan-omongan kayak gitu tentu bikin gua stress. Makanya ketika Emily pulang ke rumah, gua bilang ama suster, kalo malem dia biar tidur aja. Toh uda anak kedua, gua uda lebih pede buat ngurusnya.

Lalu apakah baby bluesnya ga jadi dateng? Ternyata tetep dateng, tapi dengan cara yang berbeda, yang sama sekali tidak gua duga.

Seperti yang gua bilang, kehadiran Emily ini di luar rencana kami. Dalam bayangan gua, kami akan punya anak kedua lagi setelah Jayden umur 7 tahun. Ga kelamaan tuh? Ya mungkin kelamaan, tapi secara mental Jayden uda lebih siap menerima kehadiran adiknya. Lagian secara financial juga harusnya kami uda jauh lebih siap. Tapi rencana Tuhan ternyata emang beda ya.

Kehamilan gua ternyata disambut dengan sukacita oleh Jayden. Dia begitu excited tiap kali kami ajak ke dokter kandungan, dan tiap hari ga pernah absen ngajak ngobrol dedenya. Gua pikir Jayden uda siap menerima kehadiran adiknya. Tapi beberapa bulan menjelang gua lahiran, Jayden mulai makin kolokan sama gua. Sebelumnya emang uda nemplok tapi ga parah-parah amat. Mungkin Jayden mau lebih banyak meluangkan waktu sama gua sebelum adiknya lahir.

Lalu Emily pun lahir. Di hari pertama kami pulang ke rumah, gua full direct breastfeeding ke Emily. Waktu itu daya hisapnya dia masih belom kuat, jadinya ngisep sebentar lalu tidur dan ga lama pasti kebangun. Tapi begitu tidur, jeda waktunya bisa lebih dari dua jam, lumayan gua jadi bisa ikutan tidur. Hari itu Jayden masih excited menyambut kehadiran adiknya. Saking excitednya, dia ampe ga tidur siang, dan susah tidur malem. Akhirnya Emily digendong-gendong ama si suami, sementara gua nidurin Jayden. Gua ngeliat hari itu Jayden jadi agak terbengkalai. Padahal biasanya dia selalu nemplok sama gua, tapi hari itu perhatian gua terbagi antara Emily dan Jayden.

Hari-hari berikutnya gua mulai mompa. Selain untuk stok, juga supaya Emily minum ASIP waktu gua mau nidurin Jayden. Jadi jadwal Emily minum ASIP tuh pagi-pagi sebelum dan setelah jemur, soalnya itu waktunya Jayden bangun, dan dia kalo bangun tidur harus ada gua disampingnya. Lalu siang dan malem kalo gua mau nidurin Jayden, juga kalo gua lagi makan atau mandi. Emily full nyusu langsung dari gua cuma dari malem ke pagi doang. Agak kasian juga sih sama Emily, karena dia lebih banyak minum ASIP ketimbang nyusu langsung dari gua. Padahal dulu kokonya gua utamain nyusu langsung dari gua baru minum ASIP.

Jayden juga suka ga mau tidur kalo ada Emily di kamar. Kami berempat emang tidur dalam satu kamar. Gua tau harusnya kami punya kamar terpisah, tapi saat ini kondisinya ga memungkinkan, jadi untuk sementara tidur berempat dulu lah. Karena hari pertama dan kedua Jayden susah tidur, jadi gua atur supaya kalo siang Emily tidur di crib di luar kamar, sementara Jayden tidur di kamar. Dan kalo malem, gua nidurin Jayden dulu ampe pules, baru Emily gua bawa masuk ke kamar. Untungnya kalo malem Jayden jarang banget kebangun kalo Emily nangis.

Jayden keliatan sayang banget sama adiknya. Tiap kali gua lagi nyusuin, dia selalu duduk di samping gua sambil elus-elus kepala dedenya. Ya walaupun kadang elusnya kenceng banget sih, tapi itu wujud tanda sayang dia ke dedenya. Dia juga selalu kiss-kiss dedenya dalam berbagai kesempatan. Dan kalo dedenya nangis, dia akan bilang, "De...jangan nangis ya, kan ada koko disini" so sweet banget ga sih. Gua juga kalo minta bantuan sama Jayden, pasti akan dikerjain. Misalnya bantu ambilin kapas, atau tissue, atau diaper, atau ambilin bantal, dia selalu melakukannya.

Brother's love.

Dengan sikap semanis ini, gua pikir Jayden ga akan cari ulah seperti cerita-cerita yang pernah gua denger. Tapi ternyata gua salah besar. Cari ulahnya Jayden bukan sama adiknya, tapi sama kita orang dewasa. Mulai dari suka teriak-teriak, nangis-nangis ga jelas, sampai menolak untuk tidur siang. Tiap kali mau bikin lego trus ga bisa, pasti nangis. Tiap kali mandi pasti teriak-teriak. Tiap kali makan juga maunya pake nonton, dan kalo ga dikasih pasti nangis ampe teriak, padahal dulu uda stop nonton. Pokoknya tiada hari tanpa nangis dan teriak. Padahal dulu jarang banget begini.

Awalnya gua berusaha banget untuk ga marahin dia, tapi apa daya, gua juga manusia biasa. Akhirnya ga tahan, dan kerjaan gua tiap hari marahin Jayden melulu. Gua juga uda berusaha banget lebih banyak meluangkan waktu buat Jayden ketimbang sama Emily, bahkan kami pernah pergi nonton bertiga doang, tentu dengan harapan nangis dan teriaknya akan berkurang. Tapi ternyata engga sama sekali. Dan ketika Jayden mulai sekolah, drama lain pun dimulai. Seminggu pertama dia dianterin sama bokap gua, tapi yang ada tiap mau pergi selalu nangis-nangis, dia bilang ga mau sekolah, maunya gua yang anterin. Akhirnya di minggu kedua gua yang anter jemput Jayden, itu pun dia harus gandeng tangan gua ampe di pintu sekolah.

Nonton Keluarga Cemara bertiga. Reviewnya bisa dibaca di sini.

Gua ampe lelah lahir batin ngadepin Jayden. Puncaknya waktu si suami bilang, "Kamu jangan terlalu sering marahin Jayden. Kasian....dia uda banyak banget ngalah" dan gua pun langsung nangis. Tadinya gua pikir jeda 4 tahun itu uda bikin Jayden cukup dewasa, ternyata gua salah. 4 tahun dia selalu mendapat perhatian penuh dari gua, dan sekarang dia harus berbagi sama adiknya, tentu itu bukan hal yang mudah buat dia. Apalagi gua ini anak tunggal, jadi gua kurang bisa memahami gimana rasanya jadi Jayden.

Ternyata bukan drama ASI atau berat badan yang bikin gua baby blues, tapi perasaan guilty feeling ke Jaydenlah yang bikin gua baby blues. Sebulan berlalu, perasaan ini masih ada, dan gua pun juga masih suka marah-marah ke Jayden. Tapi gua mengingatkan ke diri sendiri kalo ini semua pasti akan berlalu. Menurut Dina, gua lagi belajar jadi ibu dua anak, Jayden lagi belajar jadi koko, dan Emily lagi belajar hidup di dunia, jadi semuanya masih dalam proses belajar. Mudah-mudahan nanti kalo Emily uda bisa diajak main, tantrumnya Jayden mulai berkurang.

Dan hasil dari perenungan hari ini adalah....dua anak cukup. Disesuaikan dengan kondisi keuangan bapaknya dan kondisi kejiwaan emaknya, hahaha. Sekian dan terima duit kasih.

10 comments:

  1. Dulu waktu aku kecil, aku heran kenapa ya mamaku tuh ngomel melulu sepanjang hari, sptnya ga ada yg bener dimata mamaku, eh pas aku jadi seorang ibu apalagi pas punya 2 anak, ternyata akupun jd ngomel melulu haha .. si Ben juga miriplah spt Jayden Mel, apa-apa maunya sama aku, pdhl kan waktu itu harus ngurus yg kecil dulu ya. Trus nanti pas adiknya mulai gede, dramanya adalah si abang selalu bilang mainan dia semuanya milik dia, ga boleh dipegang adiknya, langsung dirampas. Giliran adiknya punya mainan baru, si abang suka, tetap si abang pengen, dan adik harus ngala haha.. drama ibu anak tiada henti :D .

    ReplyDelete
    Replies
    1. berarti nanti kalo uda gede dramanya beda lagi ya kak, bener drama tiada henti ya hahahaha... tapi mudah2an kalo emily uda gedean dan bisa main bareng, jayden mulai berkurang nangis dan teriaknya...

      Delete
  2. Hi Mel, iya aku juga sama kayak kamu dulu, pas Daniel baru lahir Faith juga gitu, pas awal2 aku pikir dia manis dan baik, eh tapi abis gitu cari perhatian terus, nangis2 gak jelas, jealous dan kelihatan sedih. Malah dia juga bilang mau sama mbak aja, yang bikin aku tambah nangis. Ditambah mungkin habis melahirkan hormon2 tak stabil ya jadi gimana gitu... Tapi lama lama udah ok kok, sekarang dia seneng main sama adiknya walaupun suka sebel juga tapi dia bilang kalau ga ada dede pasti boring. Semangat yaaaa... kamu pasti bisa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kebalikan ya ci, kalo jayden ini justru maunya sama aku... dan yang bikin aku nangis karena aku lebih sering marahin dulu ketimbang dulu waktu ga ada adenya... mudah2an nanti juga makin oke deh... semangat!

      Delete
  3. Semangat terus y Ci, mudah2an baby bluesnya segera berlalu n ga muncul2 lagi :)

    ReplyDelete
  4. "Kamu jangan terlalu sering marahin Jayden. Kasian....dia uda banyak banget ngalah" << ikutan tertohok mel.. langsung kepikiran sm Grace and Theo, hiks (lah, jd ikutan baby blues gini)

    ReplyDelete
  5. i feel you mel! punya anak 2, rasa bersalahnya ganti-gantian gitu ga si?
    klo lagi ngurus yang kecil merasa bersalah yang gede takut ga dapet perhatian, klo ngurus ya gede kesian sama yang kecil :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bener, rasa bersalahnya ganti2an... kalo yang kecil lebih banyak diurus suster karena gua lebih banyak ngurus yang gede, jadinya agak bersalah gitu deh...

      Delete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Copyright © 2014 Everything What I Want To Share , Blogger