22 January 2019

Emily 1 Month

Berat badan : 3,1 kg
Panjang : 47 cm

Sama halnya kayak Jayden dulu, Emily juga lahir dengan berat minimalis, yaitu 2470 gram dan panjang 46 cm. Kalo dulu Jayden bisa jadi lahirnya kecil karena tensi gua tinggi, tapi pas hamil Emily tensi gua normal terus, jadi ga paham juga kenapa bisa kecil lagi. Cuma emang berat badan gua naiknya ga banyak, dan gua juga makannya ga serakus waktu hamil Jayden dulu. Dan menurut teori dokter kandungan gua, bisa jadi ini karena genetika. Gua lahirnya kecil, Jayden juga lahirnya kecil, jadi Emily juga ikut-ikutan lahir kecil. Soalnya selama kontrol kehamilan semuanya selalu normal. Ini juga dokternya agak kaget sih pas tau berat lahir anak gua, soalnya prediksi dia antara 2,5 atau 2,6 kg. Tapi ya sudahlah ya, toh anaknya uda nongol, hahaha.

Karena uda lama ga nulis milestone kayak gini, gua jadi bingung apa yang mau diceritain, jadi dibagi per part aja deh.

Drama ASI.

Dulu gua nyusuin Jayden hampir 3 tahun, jadi agak lebih pede waktu mau nyusuin anak kedua. Tapi apa yang terjadi? Ternyata nyusuin newborn sama nyusuin toddler tuh beda ya. Kalo toddler kan tinggal buka baju langsung hap, sementara newborn harus dikeker-keker dulu, hahaha. Uda gitu sama kayak Jayden, waktu di rumah sakit si Emily dikasih susu formula pake botol, jadi dia agak males nyusu langsung di gua. Mau sih, tapi daya hisapnya ga terlalu kuat.

Dan demi Emily bisa nyusu langsung di gua, besokannya gua bawa dia ke klinik laktasi di Carolus. Sama dokternya dikasih selang buat ditempel di puting gua. Jadi dia minum ASIP dengan media selang, tapi nyedotnya tuh sambil nyedot di puting. Tadinya pas pulang gua ga langsung pakein, pikir berusaha sendiri dulu, tapi pas seminggu kontrol beratnya ga naik, jadi akhirnya dipake juga.

Tadinya pas hari pertama pulang gua direct breastfeeding terus, tapi kasian Jayden jadi agak terbengkalai. Akhirnya gua pompa dan minta suster kasih ASIP pake sendok. Gua takutnya kalo pake botol, nanti dia malah makin susah nyusu langsung dari gua. Bukannya sok idealis ya, tapi gua ngerasain langsung gimana enaknya bisa nyusuin langsung. Sekarang sih mending ada suster, tapi kalo nanti si suster pulang kampung, gua kan jadi ga perlu repot-repot nyuci botol segala. Lagian kalo mau pergi-pergi jadi lebih gampang.

Sekarang sih Emily uda mulai pinter nyusu langsung dari gua, dan selangnya juga uda ga dipake lagi, tapi kasih ASIPnya tetep pake sendok. Gua agak ragu-ragu sih mau kasih botol, takutnya nanti ga mau nyusu di gua lagi kan sayang, usaha gua selama ini jadi sia-sia. Sementara minumnya dia banyak banget, lebih banyak daripada Jayden. Kalo minum ASIP bisa habis 80 ml. Kasian juga kalo disendokin jadi kelamaan. Akhirnya sama nyokap gua dibeliin botol yang ada sendoknya. Dan gua juga lagi mikir-mikir buat beli cup feeder, siapa tau lebih efisien. Emang banyak yang tumpah-tumpah sih, tapi biarin deh, toh tinggal mompa lagi.

Gara-gara di minggu pertama banyak drama, kenaikan berat badannya jadi ga maksimal. Makanya PR banget nih buat ngejar beratnya di bulan kedua.

Foto waktu tahun baru. Beratnya masih irit.

Dokter Anak.

Walaupun dokter anak yang nanganin Emily pas lahir itu cantik, tapi gua kurang sreg ama dia. Bukan...bukan karena jeles, hahaha, tapi gua kayak diburu-buru. Seminggu setelah lahiran kami balik lagi kontrol sama dia cuma untuk ngambil utang satu imunisasi. Jadi waktu di rumah sakit itu kalo ga salah kami bayar untuk dua imunisasi, dan satunya lagi dikasih pas kontrol. Waktu kontrol itu kan beratnya ga naik, dokternya kayak langsung menjudge gua bilang ASInya sedikit. Abis itu gua langsung ilfeel dan memutuskan ga akan balik lagi sama dia.

Nah...kebetulan dokter kandungan gua itu istrinya dokter anak, dan mereka sama-sama praktek di klinik di Mangga Besar. Waktu kapan Jayden sakit, gua pernah coba bawa ke si dokter anak ini, pikir sekalian gua kontrol juga, dan gua langsung sreg sama orangnya. Dokter anak Jayden yang dulu awalnya juga sabar sih, cuma makin lama gua berasa dia main asal periksa, jadi biar cepet kelar. Uda gitu seiring dengan kliniknya yang jadi kayak playground, biaya konsultasinya jadi makin mahal, akhirnya gua cari alternatif dokter lain.

Btw OOT dikit, kenapa dokter kandungan itu selalu istrinya dokter anak. Gua ada kenal dua dokter, dimana suaminya dokter kandungan dan istrinya dokter anak. Jadi setelah hampir 40 minggu kontrol sama suaminya, lanjut kontrol sama istrinya. Duitnya muter-muter disitu aja, hahaha. Jadi kalo ada yang mau jadi dokter kandungan, coba cari istri dokter anak, niscaya hidup kalian akan makmur, hahaha.

Oke lanjut. Waktu kontrol kedua, gua coba bawa Emily ke istrinya dokter kandungan gua, namanya Dokter Novi. Yang gua suka dia orang detail banget. Jadi biarpun di luar banyak antrian, tapi dia menjelaskan dengan sabar dan tidak terburu-buru. Lalu dia juga pro ASI, karena walaupun beratnya Emily masih harus dikejar, dia ga serta merta nyuruh gua campur susu formula, malah dia menyarankan untuk lanjut kasih ASI. Dan dia menjelaskan dengan detail manfaat ASI. Selain itu biaya konsultasinya juga lebih murah dibanding dokternya Jayden yang dulu.

Jadi untuk kontrol selanjutnya, uda dipastikan gua akan balik lagi ke Dokter Novi. Cuma kliniknya agak jauh dari rumah gua, dan parkirannya juga susah, jadi gua ga mungkin kesana nyetir sendiran, hahaha.

Lain-lain.

Kata siapa anak cewe itu kalem? Emily ini nangisnya jauh lebih cetar daripada Jayden. Dulu gua pikir Jayden itu uda paling kenceng ya nangisnya, ternyata Emily jauh lebih kenceng. Nangisnya Emily tuh uda kayak orang digebukin, bikin panik yang denger, hahaha. Kalo mau ditranslate, nangisnya Jayden tuh kayak "Ayoooo cepetan, aku laper nih!!!!" sementara Emily "WOOOOOIIIII CEPETAAAAANNNNN, LAAAAAPPPPPEEEEERRRR!!!!!!!!!" Hahahaha.

Menurut orang-orang anak kedua biasanya lebih galak, dan mungkin ada benernya, karena senyumnya Emily irit banget. Dulu waktu Jayden tuh asal kenyang dikit pasti senyum, sementara Emily tuh jarang banget senyum. Mukanya senantiasa cool, malah cenderung galak. Ya gimana ga galak coba, waktu di perut sering denger mami marah-marah sama kokonya sih, hahaha.

Ini lagi disetelin lagu yang ada diatas cribnya, dengan harapan dia mau senyum, tapi gagal. Mukanya cool terus, hahaha.

Tidurnya juga sama kayak Jayden, suka lari dari bantal. Uda gitu dia demen banget tidur miring. Asal ditaro telentang, ga lama pasti miring sendiri. Bayi makin kesini makin pinter ya. Perasaan dulu Jayden ga ada deh miring-miring kayak gini, hahaha.

Dibedong sebadan-badan aja bisa lari dari bantal.

Bantal dimana, kepala dimana, hahaha.

Anak cewe ga ada kalem-kalemnya, hahaha.

Tidur miring emang paling enak deh.

Tidur tengkurep juga kadang pules sih, tapi kalo lagi melek suka nangis-nangis kalo ditengkurepin. Uda gitu kalo tengkurep pantatnya suka nungging gitu, hahaha. Plis abis ini jangan ada yang bilang nungging karena minta dede ya. Uda dua anak cukup deh.

Pantatnya agak nungging dikit. Uda dilurusin, tetep balik nungging lagi, hahaha.

Nidurin Emily itu gampang-gampang susah. Minggu pertama dia tidur melulu. Kata dokter kan dua jam sekali harus minum, begitu uda dua jam gua bangunin susah banget. Uda dikitik-kitik, dicubit-cubit, digangguin, tetep aja tidur pules. Ampe akhirnya gua menemukan metode yang tepat buat bangunin, yaitu gantiin baju, dijamin bakal bangun dan nangis kejer, hahaha. Kalo mau ditranslate "WOOOOOIIIIIII.....LAGI ENAK-ENAK TIDUR KOQ DIBANGUNIN!!!!!" Hahahaha.

Tapi kadang dia bisa tidur sendiri. Asal perut kenyang, digeletakin doang, ga lama pasti tidur. Tapi kadang tidurnya harus pake nyusu. Mungkin ini yang bikin awal-awal beratnya ga naik, jadi begitu nyusu langsung di gua, ngenyot sebentar, trus tidur. Jadi kayak males ngenyot, makanya sebentar-sebentar suka kebangun, karena kurang kenyang. Menjelang satu bulan lumayan sih, jeda nyusunya uda mulai agak lamaan, jadi gua berasumsi dia uda kenyang.

Berdasarkan pengalaman Jayden dulu, Emily tidur malem sama gua di kasur, jadi bukan di crib. Dan untuk menghindari baby blues gara-gara omongan si suster yang kadang suka asal nyablak, kalo malem suster biar istirahat, jadi gua dan suami yang urus Emily. Sebelumnya gua nyusuin sambil duduk, tapi begitu Emily ditaro, yang ada matanya melek. Ga nangis minta susu lagi sih, cuma ya melek aja. Akhirnya gua belajar nyusuin sambil tidur lagi, demi anaknya ga kebangun-bangun, hahaha.

Tidur berempat dalam satu kamar. Kalo ada yang nanya gua tidur dimana, ini Jayden dipindahin ke kasur bawah. Jadi suami sama Jayden di kasur bawah, sementara gua sama Emily di kasur atas.

Tapi kalo siang sih tetep tidur di crib, cuma cribnya gua taro di ruang tamu. Soalnya kalo disatuin semua dalam satu kamar, yang ada Jayden ga tidur-tidur. Ini aja gua nunggu Jayden tidur pules dulu baru Emily gua bawa masuk ke kamar. Beruntung dulu beli crib yang agak bagusan dikit, jadi masih awet walaupun uda 4 tahun berlalu.

Siang-siang tidur di crib. Agak panas sih, tapi gpp lah.

Gua juga berasa Emily kayak ga tahan dingin. Kalo siang tidur di crib kan panas, tidurnya anteng, tapi kalo malem tidurnya agak berisik. Uda gitu kalo nyusu siang-siang napasnya biasa aja, tapi kalo malem suka grok grok grok. Kata dokternya napas grok grok grok itu sih normal, bisa jadi karena anaknya belom tahan dingin, tapi nanti lama-lama hilang sendiri.

Happy 1 month baby Em. Sehat-sehat terus ya nak. Mami, papi, dan koko Jayden uda ga sabar nungguin kamu cepet gede.

Mukanya tetep galak, hahaha.

12 comments:

  1. Happy One Month, Emily! Sehat selalu dan cepat besar yah. Dokter anak memang cocok-cocokan, tapi kalau yg judgmental memang bikin sepet duluan yah.

    Si Tilly nih justru jauh lebih banyak senyum daripada si Abby, Mel. Jadi anak kedua gak selalu lebih judes yah hihi. Tapi kalau lg marah, tenaganya memang lebih kuat si Tilly, jadi udah kayak pencak silat kalau dia lagi ngambek.

    ReplyDelete
    Replies
    1. jadi mitos anak kedua lebih galak itu ga selalu benar ya hahahaha...

      Delete
  2. Happy one month Emily! Semoga sehat selalu ya.

    Punya anak kedua juga susah susah gampang ya ternyata hahahaha. Aku aja udah ngebayangin gimana caranya nyusuin bayi lagi kalo memang nanti dikasih hamil lagi, kok kayaknya bingung sendiri huahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. thank you aunty jane...

      gampang karena uda pernah ngerasain, susah karena harus ulang lagi dari awal hahahaha...

      Delete
  3. Selamat 1 bulanan Emily.... wah aku baru tau itu dokter kandungan istrinya dokter anak, bener juga pasti hidup makmur sejahtera hehehe... semangat ASI dan kejar berat badan, pasti bisa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. thank you aunty...

      iya, kalo abis kontrol sama suaminya trus lanjut sama istrinya pasti hidupnya akan makmur deh hahahaha...

      Delete
  4. Happy 1 month baby E :D
    Habis ketemu sama Cici, pulangnya ketemu supir gocar yg cerita2 tentang dr. Novi juga katanya ini dokter bagus, ga nakut2in, teliti, sabar..malah dapat testi dari dia ha..ha..ha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. berarti ga salah dong ya pilih dokter novi hahahaha...

      Delete
  5. eh bener lho, istrinya dokter kandungan gw juga dokter anak! hahahaha
    morris juga ga tahan dingin mel, tapi lama-lama makin biasa untungnya.

    semoga berat emily terus naik sesuai target yaaa!

    ReplyDelete
    Replies
    1. tuh kan...nambah lagi satu pasangan dokter kandungan dan dokter anak hahahaha...

      ini uda mulai gua biasain supaya tahan dingin, biar ga repot hahahaha...

      thank you tantri...

      Delete
  6. Ci, dulu kan kamu klo tidur jg ksana kemari.. Hahaha wajar anaknya pun demikian :D LOL

    ReplyDelete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

© Free Blogger Template. Designed By El Design