27 August 2018

#dapurmamimel

Sejak Jayden sekolah, otomatis gua jadi lebih sering nongkrong di dapur tiap pagi. Untungnya gua uda ga terlalu mual lagi kalo cium bawang-bawangan, jadi bisa masak yang agak mendingan sedikit. Sebenernya gua masak-masak begini bukan karena rajin, tapi lebih kepada kebutuhan perut, terutama perutnya Jayden, hahaha. Makanya belakangan hashtag di instagram gua ganti, bukan #upikabubelajarmasak lagi tapi #dapurmamimel. Kalo upik abu melulu, kapan gua jadi nyonya, hahaha. Gua ngerasa sekarang uda bukan masanya belajar masak lagi, tapi masak karena ada anak dan suami yang perlu dikasih makan. Okelah suami bisa urus perutnya sendiri, tapi anak kan ga mungkin. Jadinya tiap hari gua puter otak besok mau masak apa, hahaha.

Di tahun ketiga Sekolah Bina Iman, orangtua diwajibkan membawa makanan untuk anak-anak, dan akan digilir setiap minggunya. Jadi bukan bawa bekal yang kayak model di sekolah gitu, tapi makanan untuk semua anak. Nah...kebetulan hari Sabtu kemaren giliran maminya Jayden alias gua yang bawa makanan. Mulailah mikir-mikir mau masak apa. Sebenernya bisa aja sih beli jadi atau minta tolong tukang masak gereja buat masakin, tapi gua jadi kayak lepas tanggung jawab. Lagian kalo masak sendiri tuh ada rasa puas yang susah dijelasin.

Tadinya sempet kepikiran bikin sop yang gampang dan tinggal cemplung-cemplung doang, tapi koq kayaknya bosen. Soalnya dari tahun pertama dan kedua SBI, rata-rata makanan yang dikasih berupa sop semua. Sempet juga kepikiran bikin nasi goreng atau mie goreng, tapi waktu kapan gua bikin buat orang rumah yang cuma 4 orang, ngaduknya uda bikin tangan pegel. Mau bikin nugget atau chicken katsu, itu namanya cari mati, hahaha. Akhirnya kepikiranlah bikin spaghetti, menu yang harusnya semua anak suka ya.

Kenapa spaghetti? Soalnya minggu lalu Jayden dapet spaghetti juga dari sekolah, dan anaknya doyan. Lalu kemaren itu gua bawain bekal berupa spaghetti, dan habis! Itu pertama kalinya bekal yang gua bawain habis. Minimal kalo anak-anak lain ga doyan, masih ada anak gua yang doyanlah, hahaha.

Ludes, sisa seiprit doang. Bahagia deh rasanya kalo tiap hari begini, hahaha.

Kali ini gua harus masak untuk 15 anak dan 4 guru. Untuk spaghettinya, gua rebus semua yang ukuran 400 gram. Sementara untuk dagingnya, gua pake secukupnya, hahaha. Lupa kemaren beli berapa, yang pasti cuma disisain sedikit buat stok. Ternyata....ngaduk saosnya sama pegelnya kayak ngaduk nasi atau mie goreng, hahaha.

Dua kali rebus. Dan biar mienya ga lengket, begitu diangkat langsung kasih minyak atau margarin, dijamin ampe siang ga akan lengket deh.

Saos yang diaduk sekuat tenaga #jangankasihkendor hahahaha.

Kalo biasanya gua drakoran, kemaren sengaja nongkrong di depan kelas waktu mereka lagi makan, karena pengen liat reaksi anak-anak, hahaha. Dan ternyata rata-rata pada doyan, termasuk Jayden. Gua liat makannya pada lahap, bahkan ada beberapa anak yang ampe nambah. Yang ga doyan juga ada sih, tapi paling cuma satu dua anak. Seneng deh kalo semuanya pada suka.

Uda tahun ketiga, kalo jam makan uda ga ada yang kabur-kaburan lagi, semuanya duduk rapih, hahaha.

Selain spaghetti andalan, tentu ada menu-menu yang mudah dan praktis untuk bekal Jayden. Untungnya sekolahan Jayden ga mewajibkan harus bawa menu 4 bintang yang komplit pake sayur dan buah, jadi gua masaknya juga ga perlu ribet. Dan panduan gua selama memasak itu dari instagramnya @xanderskitchen. Resepnya kebanyakan gampang banget buat yang males lama-lama di dapur kayak gua. Sebenernya pengen beli bukunya yang best seller itu, tapi gua males bawa-bawa buku ke dapur, lagian belom tentu dipraktekin semua juga, hahaha.

Tapi di balik kemudahan, tentu ada yang ribet-ribet, salah satunya bikin nugget untuk stok frozen food. Kali ini ngikutin resep dari Angela. Sebenernya bikinnya ga terlalu susah, cuma ribetnya tuh pas balurin telor dan tepung roti. Begitu kelar, perut gua langsung kenceng, dan tangan pegel-pegel, hahaha. Tapi nyetok frozen food gini ternyata berguna banget kalo pagi-pagi gua bangun kesiangan atau lagi males masak.

Nugget perdana. Di dalemnya gua kasih parutan wortel, biar ada sayurnya dikit lah, hahaha.

Dan ini bekal Jayden di kala gua males ribet. Tapi jangan heran ya kalo nasinya kebanyakan pake abon semua. Soalnya anaknya doyan banget sama abon, dan lagi kalo gua bawain nasi putih doang belom tentu dimakan, hahaha.

Ini salah satu kemudahan gua nyetok nugget, paginya tinggal goreng doang.

Waktu hari Minggu Jayden beli telor dadar di depan gereja seharga 5000 rupiah. Karena anaknya doyan, besokannya gua coba bikin sendiri, lebih murah dan lebih sehat. Tentu nasinya harus pake abon dong, hahaha.

Ini bener-bener menu pemalas, hahaha. Kalo ga salah ini gua bangun kesiangan, jadi bawain yang gampang deh.

Lagi-lagi nasi pake abon dan ayam goreng tepung. Resep ayamnya ngikutin @xanderskitchen. Gua ga tau ini anaknya doyan apa engga, soalnya kata gurunya makanan dia tumpah pas uda mau abis. Tapi di rumah doyan banget sih sama ayamnya, ampe minta nambah segala.

Tapi selain menu gampang dan super cepat buat bekal Jayden, ada menu-menu lain yang gua masak khusus buat orang rumah lainnya.
 
Fuyunghai. Resepnya ikutin @xanderskitchen, cuma gua ga pake sagu karena ga ada sagu di rumah. Jadinya kayak telor dadar biasa ya, kurang kenyal-kenyal. Ini gua bawain buat Jayden juga, cuma ga pake saosnya.

Sambal goreng kentang. Resepnya juga ikutin @xanderskitchen. Gua agak gambling masak ini, karena sebelumnya suka hoek-hoek kalo ngeliat udang. Makanya untuk menghindari rasa mual, udangnya gua potong ampe kecil-kecil, hahaha. Ternyata udang dimasak kayak gini, ga bikin mual loh.

Cah buncis. Kalo ini resep gua sendiri. Masaknya cepet banget, ga ampe 10 menit uda kelar. Motong buncisnya doang yang ribet, tapi sisanya cuma ongseng-ongseng doang. Jangan lupa kasih saos tiram biar lebih sedap. Inget prinsip memasak, apapun yang dikasih saos tiram pasti enak deh, hahaha.

Ini yang terbaru, baso goreng. Niatnya sih bikin baso goreng, tapi penampakan kayak bakwan ya, hahaha. Tapi Jayden doyan. Gua bawain 5 biji pas dia les, ludes semua, hahaha.

Sekian cerita-cerita dari #dapurmamimel. Sampai jumpa di edisi masak memasak berikutnya. Oiya...ada yang tau ga ngilangin bau bawang putih di tangan pake apa? Perasaan gua uda cuci tangan berkali-kali, tapi koq kayaknya tangan tetep bau ya. Si suami sih ga pernah complain gua bau bawang, tapi gua ciumnya kayak ga enak, hahaha.

6 comments:

  1. Gile canggih2 menunya Mimel. Baso gorengnya sukses membuat perut gw bernyanyi haha

    ReplyDelete
  2. Spagetti kesukaannya Benjamin, maunya dia sih tiap hari makan spagetti haha. Pas nginep dirumah omanya, si oma sampai bilang dia ga bisa lagi dah makan spagetti, maksudnya sangking eneknya kali ya menu itu aja haha.

    Mengatasi bau bawang di tangan:
    Gosok tangan anda ke benda yang terbuat dari stainless steel, misalnya sendok, oven atau bak cuci piring. ...
    Ambil garam dan letakkan di telapak tangan Anda, lalu beri air sedikit. ...
    Rendam dengan air perasan lemon. ...
    Oleskan sedikit pasta gigi ke tangan Anda, lalu gosok sebenta
    hasil ge-google hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kayaknya hampir semua anak suka spagetti ya...

      aku uda cobain kak, tapi tetep berasa masih bau hahahaha...

      Delete
  3. Liat Telor Dadar...gue jadi inget lagu Telor Dadar yang lagi hits itu hihihi. Kebahagiaan seorang mama, memang kalau melihat hasil karyanya ludes dimakan anak. Rasa enaknya jadi terasa dobel kalau anak doyan.

    Si Abby terbalik, kalau makan yang panjang-panjang kayak mie/ spaghetti gitu, malah lama. Lebih cepet makan nasi. Tapi kalau di sini, bekal mostly dibawain roti.

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener le, kalo anak makan habis tuh rasanya bahagia banget hahahaha...

      jayden pernah gua bawain roti doang, yang ada cuma makan satu potong kecil doang hahahaha... jadi amannya bawa yang dia suka deh...

      Delete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...