Obat-obat Wajib Di Rumah

Rumah kami termasuk tinggi kalo dibandingin rumah tetangga. Karena daerahnya langganan banjir, jadi pas mau bangun rumah, bokap nyokap maunya yang tinggi sekalian, biar ga kemasukan air banjir. Jadinya dari garasi ke pintu rumah, ada beberapa anak tangga, dan Jayden sering banget main di tangga situ.

Beberapa waktu lalu, kepalanya kejeduk pinggiran tangganya ampe benjol. Gua sih ga ada di tempat kejadian, tapi si suster bilang, Jayden kayak nyerusuk gitu, jadilah kepalanya kena tangga. Dia sering jatoh dan kejeduk, tapi baru kali ini ampe benjol, makanya gua langsung whatsapp dokter anaknya. Dia bilang harus kasih thrombophob sehari 3x. Dan ternyata...kami ga punya thrombophob di rumah, jadinya harus beli dulu di apotik langganan deket rumah.

Benjol lumayan gede.

Ternyata nyetok obat-obatan tuh penting banget ya. Untung kemaren kejadiannya pagi, jadi siang-siang bisa ke apotik buat beli obat. Coba kalo malem hari, mau ga mau kudu nunggu apotik buka baru bisa beli.

Berbekal pengalaman kemaren, gua mau sharing obat-obatan apa aja yang wajib ada di rumah. 


1. Obat penurun panas.

Karena gua cuma tau merk tempra doang, jadinya yang dibeli ya merk itu doang. Kenapa tempranya ada dua? Karena anak gua ada dua, hahaha. Yang satu tempra buat baby umur 0-1 tahun, sementara yang satu lagi tempra buat anak-anak. Buat gua obat ini wajib banget ada di rumah, dan harus dibeli lagi sebelum habis. Karena Jayden sering banget tiba-tiba demam di malam hari, dan kadang suhunya bisa lumayan tinggi. Jadinya kan malem-malem harus diminumin obat biar suhunya turun, makanya harus sedia tempra di rumah. Kapan tempranya diminumin? Dokternya bilang kalo suhunya lebih dari 38,5. 

2. Bye-bye fever.

Ini semacam tempelan di jidat, yang katanya sih buat nurunin panas juga. Jadi jidatnya kayak dikompres gitu. Jayden ga pernah betah pake beginian. Dari dulu kalo dipakein selalu dilepas lagi. Tapi tetep ga ada salahnya nyetok sih, siapa tau kalo *amit-amit* Emily demam dia mau dipakein beginian.

3. Betadine.

Ini juga kayaknya wajib banget ada di rumah. Walaupun Jayden kalo jatoh dan berdarah pasti teriak-teriak kalo dipakein beginian, tapi nyetok tetep ga ada salahnya.

4. Tolak angin.

Kalo obat beginian, gua ga pernah cobain merk lain, selalu tolak angin. Biasanya gua minum kalo abis keujanan. Biarpun keujanan cuma gara-gara buka pintu pager doang, tapi tetep harus minum untuk mencegah sakit. Maklum.....mami dilarang sakit! Hahaha.

5. Panadol.

Kalo ini obat andalannya si suami, karena dia sering banget pusing. Saking seringnya, gua ampe suruh dia cek ke dokter, tapi belom dilaksanain ampe sekarang. Sebenernya selain yang merah ini ada yang biru juga, tapi menurut si suami, dia uda ga mempan minum yang biru, harus yang merah ini baru pusingnya hilang. Makanya penting banget buat dia nyetok panadol di rumah, termasuk panadol yang hijau untuk cold & flu. Soalnya obat itu termasuk aman untuk ibu hamil dan ibu menyusui, tapi cek ke dokter masing-masing dulu ya. Kebetulan kemaren dokter kandungan gua kasih ijin minum panadol hijau waktu gua pilek.

6. Norit.

Ini obat untuk mencret-mencret. Obat ini antara wajib dan ga wajib sih. Mencret-mencret itu kan bukan penyakit yang sering dateng kayak demam atau pusing, jadi ga nyetok pun ga masalah. Tapi ga ada salahnya sedia di rumah, siapa tau malem-malem mencret, kan jadi susah tidur.

7. Thrombophob.

Ini ternyata obat yang harus ada di rumah. Apalagi kalo di rumah ada anak yang petakilan kayak Jayden, wajib banget sedia thrombophob di rumah. Siapa tau tiba-tiba benjol kayak kemaren, bisa langsung diolesin.

8. Transpulmin.

Ini ga ada di foto, tapi transpulmin ini juga wajib ada di rumah. Dulu waktu Jayden baby, transpulminnya cuma satu, tapi sekarang ada dua, buat baby dan buat kids. Transpulmin ini semacam vicks, dan biasa diolesin kalo Jayden lagi batuk pilek.

9. Minyak kutus-kutus.


Gua baru cobain minyak ini kemaren. Dari dulu pengen beli tapi maju mundur, antara penasaran tapi kayak belom perlu-perlu amat. Tiba-tiba si suami beliin ini via online shop, entah asli apa engga, tapi ga ada salahnya dicoba. Kebetulan Jayden lagi batuk pilek, dan kalo malem suka kebangun gara-gara batuknya, jadi sekalian kita uji, apakah bener bisa bikin tidur lebih pules.

Minyak kutus-kutus ini asalnya dari Bali, jadi bau-bauannya juga sedikit mengingatkan gua sama Bali. Bikin pengen liburan ke Bali. Eh!? Hahahaha. Sulit dijelaskan sih, tapi baunya semacam bau jamu gitu. Awalnya gua berasa aneh cium baunya, tapi lama-lama jadi terbiasa. Gua olesin ke punggung, belakang leher, betis, dan telapak kakinya Jayden sambil dipijit-pijit. Kebetulan anaknya emang demen dijipitin.

Hasilnya gimana? Kemaren malem ga batuk-batuk, dan ga bangun-bangun ampe pagi. Tadinya gua pikir bisa jadi karena obatnya, dan mungkin emang batuknya uda sembuh, tapi hari ini seharian batuk-batuk lagi. Tadi sebelum tidur gua olesin lagi, dan ampe sekarang ga ada batuk-batuk lagi. Ada kemungkinan minyak kutus-kutus ini emang bener bisa bikin tidur lebih pules.

Emily juga dari kemaren ada batuk, tapi intervalnya jarang banget. Gua ga tau apa emang beneran batuk atau cuma keselek ludah. Soalnya belakangan dia mulai suka mainin ludah. Si suami suruh olesin minyak kutus-kutus supaya ga jadi batuk, dan gua baca juga aman sih buat bayi, tapi gua ga berani olesin banyak-banyak.

Kira-kira itu obat-obatan yang wajib ada di rumah. Selain itu wajib juga nyetok vitamin buat Jayden, dan dokternya ngeresepin imboost. Belakangan cuaca kan lagi ga bagus, temen-temen di sekolahnya juga kadang suka pada batuk pilek, jadi penting banget minum vitamin. Tapi yang namanya penyakit mah, mau diapain juga kalo uda waktunya dateng mah dateng aja.

Kalo kalian, obat-obat apa yang wajib ada di rumah?

12 comments:

  1. Waduh benjol lumayan juga ya. Dulu kalo anak-anak benjol atau memar, nyokap langsung pakein Zambuk andalan hahaha

    Aku juga sejak punya anak harus rajin stok obat, minimal punya Tempra ya. Si Kutus Kutus itu sejenis minyak serbaguna gitu kah? Buat anak-anak aja atau dewasa juga bisa?

    Oh ya kalo aku harus ada obat flu juga kayak Decolgen atau Neozep, penyelamat utama di saat flu berat hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. zambuk punya sih, tapi jarang dipake hahahaha...

      kutus2 mirip kayak oil2 itu, bisa buat bayi ampe orang dewasa, dan konon katanya bisa menyembuhkan berbagai macam penyakit...

      obat batuk pilek juga ada, tapi itu pake resep dokter... kalo obat yang dijual bebas suka ga manjur...

      Delete
  2. Rata-rata list produknya sama yang kayak saya punya di rumah. Tambahannya kalau saya adalah obat maag dan beberapa oil lainnya untuk anak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. obat maag juga ada, tapi jarang dipake ampe kadang hampir expired hahahaha...

      Delete
  3. Sama, Reia juga ga betah pake bye-bye fever. Malah pas udah gede gini dia nangis dan pas sakit suka ngingetin kalo dia ga mau pake yang ditempel-tempel di jidat wahahaha. Aku stok thrombopob sampe udah expired dan sekarang belom beli lagi hahaha. Aku pake vicks vaporub instead of transpulmin krn berasanya kok transpulmin kurang nampol lol. Trus pas aku oles, reia suka bilang "Pedess" dan mama tega ini bakal jawab "Iya dikit doang kan, tahan aja" hahahhaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. berarti reia ga pernah benjol ya hehehehe... aku ga pernah cobain yang lain sih selain transpulmin, jadi ga bisa compare hahahaha...

      Delete
  4. baru tau kl transpulmin ada 2.. kirain cuma 1 macem loh. btw gw jg baru pake kutus2.. tp gak tau kenapa rasanya kok gak terlalu ngepek ke anak2 gw :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. ini baru mel... jadi semacam rebranding dan ngeluarin dua produk sekaligus, yang baby dan yang kids...

      gua baru pake sih minyak kutus2, jadi ga tau ngefek apa engga di anak2 gua...

      Delete
  5. Hai Mel, Kalau penurun panas kita dikasih dokter bentuk supos, dimasukkan melalui dubur lebih gampang, klo anak2ku disuruh makan/minum obat susah bener :D . Untuk batuk pilek ga dikasih obat baik dewasa dan anak2, sama dokter cuma disuruh istirahat aja, klo sdh berhari-hari batuk ya terpaksa beli obat bebas aja di apotek, utk antibiotik aja kaga bakal dikasih dokter, pelit obat sih dokter di Jerman.

    Thrombophob ntar aku pengen beli deh buat nyetok, waktu itu si Lisa pernah benjol gede banget, kejedot pintu, aku tempelin nasi panas aja yg dibungkus kain, anaknya histeris :D .

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah....kalo jayden kayaknya lebih gampang minum obat deh daripada dimasukin ke dubur gitu hahahaha...

      sebenernya emang yang bener gitu sih kak, ga usah kasih obat biar sembuh sendiri... tapi cuaca di jakarta ama di jerman kan beda... disini polusi dimana2, dan udaranya juga bikin gampang nular, makanya asal sakit buru2 kasih obat biar cepet sembuhnya....

      Delete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Copyright © 2014 Everything What I Want To Share , Blogger