Spectra Q Plus Breastpump

Waktu nyusuin Jayden dulu, gua selalu pumping menggunakan manual breastpump. Walaupun Jayden nyusunya hampir 3 tahun, tapi gua pumping cuma ampe Jayden umur 20 bulan. Setelah itu stop, karena dia ga begitu suka minum ASIP. Daripada tiap pumping kebuang melulu, mendingan gua sudahin deh. Jadi selama 20 bulan itu, gua selalu pumping pake manual, ga pernah pake yang electric.

Pegel ga sih? Awalnya pegel banget, ampe gua stress tiap mau pumping, tapi kalo uda terbiasa, pegelnya hilang koq. Cuma pake manual emang makan waktu lebih banyak karena harus satu-satu. Minimal waktu gua abis setengah jam cuma buat pumping doang. Tadinya pas Emily lahir, gua tetep lanjut pake yang manual, tapi banyak kegiatan yang akhirnya terbengkalai. Dulu waktu Jayden gua bisa pumping dengan santai, karena urusannya ya cuma Jayden dan ngajar doang. Tapi sekarang, gua harus bagi waktu antara pumping, nyusuin Emily, ngurusin Jayden, nonton drakor (penting!), dan ngajar, jadi uda ga bisa pumping dengan santai lagi. Akhirnya mulai mikir-mikir untuk beli electric breastpump.

Masalahnya electric breastpump yang merk terkenal harganya diatas 1 juta semua. Waktu itu gua pengennya yang bisa double pumping, karena kalo cuma single pumping, sama aja kayak gua pake manual. Kalo double pumping kan harusnya bisa menghemat waktu. Si suami pernah beliin electric breastpump dengan merk yang kurang terkenal, tapi performanya kurang oke. Gua merasa payudaranya ga dikosongkan dengan baik, dan baru sebulan pake, mesinnya uda mati. Makanya gua pengen beli merk yang reviewnya bagus tapi dengan harga yang sesuai budget.

Gua inget waktu di rumah sakit pernah nyewa breastpump karena Emily disinar dan masih belom bisa latch on dengan baik. Merk breastpumpnya itu Spectra dengan tipe S1 dan tentu saja hospital grade. Waktu itu dipakenya enak, ga sakit, dan payudaranya bisa dikosongkan dengan baik. Kalo ga salah untuk pertama kali pumping, bisa dapet sekitar 20 ml. Gua ga ngerti apakah ini efek breastpumpnya atau emang produksinya lebih banyak daripada dulu. Soalnya dulu pertama kali pumping tuh cuma basahin pantat botol doang. Mulailah gua melirik si Spectra ini.

Tipe Spectra yang biasa dipake ibi-ibu lain itu tipe 9S dan rata-rata reviewnya bagus-bagus, tapi harganya diatas 1 juta. Setelah browsing-browsing, ternyata Spectra ngeluarin tipe lain dengan harga yang lebih terjangkau dan performanya ga jauh beda dengan si 9S ini, yaitu tipe Q Plus. Kenapa ada plusnya? Karena yang plusnya itu yang bisa double pumping. Kalo Q doang cuma single pumping. Bisa sih dijadiin double pump, tapi harus beli sparepartnya lagi, jadi mendingan beli yang double pump langsung. Gua beli di Tokopedia dengan harga sekitar IDR 800rb, lumayan hampir beda separo dari tipe 9S.  

Gua beli di LAV Baby Shop. Kebetulan tokonya ber-power badge, jadi gua bisa dapet promo cashback, hahaha.

Kira-kira ini isinya, tapi semua dapet dua set, beserta dot dan tutup botolnya.

Mesinnya kecil, dan ada lima level, baik level massage maupun expression.

Hasil pumping pagi-pagi. Gua jadi tau ternyata payudara kanan dan kiri hasilnya bisa beda, hahaha.

Kelebihannya :
1. Mesinnya kecil, jadi gampang dibawa kemana-mana. Cuma ga rechargeable dan ga bisa pake baterai AA, tapi bisa colok listrik dan pake powerbank. Selama ini gua selalu pake powerbank sih, soalnya rada ngeri kalo colok listrik sambil pumping, takut kesetrum, hahaha.
2. Ada fitur massage untuk memancing LDR. Gua ga tau breastpump lain gimana, tapi LDRnya lumayan cepet dateng. Begitu ada LDR, langsung gua pindahin ke mode expression. Untuk massagenya, gua cuma berani ampe level 2, soalnya di level 3 uda berasa sakit. Tapi kalo expression bisa mentok ampe level 5. Biasa pake manual sih, jadi level 1-4 kurang nendang, hahaha.
3. Pengosongan payudara lebih cepat dan maksimal. Biasanya gua pumping 15 menit uda lumayan dapet banyak. Ga ampe dua botol penuh kayak selebgram lain sih, tapi minimal cukup lah buat diminum Emily.
4. Puting ga berasa sakit. Biasanya kalo breastpump baru dipake kan putingnya berasa rada sakit, kali ini ga sakit sama sekali. Padahal ga ada silikon kayak manual yang gua punya, tapi dipakenya enak-enak aja.

Kekurangannya :
1. Perintilannya lebih banyak dibanding yang manual. Apalagi ini ada dua biji. Belom lagi selangnya lumayan panjang, jadi kalo dibawa pergi-pergi rada ribet.
2. Botolnya wide neck dan angka di botolnya transparan, jadi liatnya kurang jelas. Sebenernya ada sparepart tambahan buat dijadiin standard neck, tapi ribet kudu masang-masang lagi. Untung Emily mau minum pake dot bawaannya Spectra ini. Soalnya dia rada picky, ga semua dot mau.
3. Design corongnya bikin gua kudu bungkukin badan dikit pas pumping, kalo engga bakal netes-netes.
Awalnya agak kagok sih, tapi lama-lama mulai terbiasa. Enaknya pake electric, kalo lagi nyusuin Emily sambil duduk, bisa sambil pumping payudara yang satunya lagi. Jadi tinggal ditemplokin doang, uda langsung ngucur deh. Apalagi kalo dihisap kan biasanya muncul LDR, otomatis bakal dapet banyak deh.

Hasil pumping bersamaan dengan nyusuin Emily.

Buat gua yang jarang pumping, performanya cukup oke. Kayak yang pernah gua bilang, sehari gua pumping paling 3-4 kali. Pertama pas bangun tidur. Kenapa bangun tidur harus pumping? Karena kalo gua uda tidur pules biasanya cuma nyusuin di satu payudara doang, jadinya begitu bangun tidur yang satu lagi harus dikeluarin. Hasilnya juga ga gua masukin kulkas. Kalo suhu ruang kan tahan 4-6 jam, jadinya hasil pumping pagi itu buat diminum Emily kalo gua lagi nganterin Jayden sekolah.

Kedua siang atau sore. Kalo gua ga ada jadwal ngajar, biasanya sore baru pumping lagi, tapi kalo gua ada jadwal ngajar, siang sebelum pergi dan sore sebelum pulang. Yang terakhir biasanya malem sebelum gua tidur pules. Sama kayak pas bangun tidur, karena kalo uda pules biasanya cuma nyusu di satu payudara doang, jadinya sebelum bener-bener tidur harus dikosongin dulu. Pernah beberapa kali gua ketiduran tanpa pumping, yang ada subuh-subuh harus bangun karena payudaranya bengkak dan sakit banget. Koq cuma nyusu di satu payudara? Karena gua males pindah-pindah, hahaha.

Ini hasil pumping malem sebelum gua tidur pules.

Gua ga pernah cobain merk yang lain, jadi ga ada perbandingan, tapi sejauh ini gua puas sih sama performanya. Dan ternyata pake electric enak juga ya, ampe gua lebih sering pake yang electric ketimbang yang manual. Lumayan bisa sambil nonton drakor, hahaha.

2 comments:

  1. terima kasih reviewnya, saya jadi yakin utk beliin pumping ini buat istri saya..

    ReplyDelete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Copyright © 2014 Everything What I Want To Share , Blogger